Saldo Menurun Ganda: Arti, Rumus, Cara Hitung, dan Contohnya

saldo menurun ganda

Penyusutan adalah proses di mana Anda menurunkan nilai aset Anda selama masa manfaatnya. Salah satu metode penyusutan yang paling umum digunakan adalah saldo menurun ganda. Metode tersebut adalah cara yang paling sederhana untuk menghitung.

Mempelajari cara menghitung penyusutan saldo menurun ganda dapat membantu Anda menentukan nilai aset organisasi. Dalam artikel ini, kami membahas definisi dan langkah-langkah untuk menghitung rumus saldo menurun ganda, mengidentifikasi manfaat dan kerugian dari metode ini, dan membagikan contoh nyata dari rumus tersebut.

Memahami Apa Itu Rumus Saldo Menurun Ganda

saldo menurun ganda

Rumus saldo menurun ganda adalah metode yang digunakan dalam akuntansi bisnis untuk menentukan penyusutan aset jangka panjang yang dipercepat. Metode ini mendepresiasi aset dua kali lebih cepat dari perhitungan saldo menurun tradisional.

Saldo menurun ganda mencatat depresiasi paling signifikan selama bagian awal umur aset, dengan lebih banyak kerugian kecil di kemudian hari seiring bertambahnya usia aset.

Perusahaan dapat memilih formula ini untuk aset yang biasanya kehilangan nilai bukunya di awal tahun-tahun awal setelah pembelian. Misalnya, kendaraan sering kehilangan sebagian besar nilainya dalam beberapa tahun pertama setelah membelinya, jadi metode saldo menurun ganda sangat membantu dalam situasi ini.

Baca juga: Apa itu Consumer Awareness? Berikut Adalah Pembahasan Lengkapnya

Pentingnya Menghitung Penyusutan

Anda mungkin bingung mengapa pembelian aset mahal tidak dianggap sebagai pengeluaran langsung. Ini karena prinsip akuntansi yang berlaku umum menyatakan bahwa ketika suatu aset akan digunakan selama bertahun-tahun, pembelian perlu dikurangkan dari waktu ke waktu.

Inilah sebabnya mengapa metode penyusutan penting. Karena ini tidak dapat dianggap sebagai pengeluaran langsung, mereka harus diperhitungkan dari waktu ke waktu. Untungnya, banyak pilihan software akuntansi terbaik dapat membantu Anda dalam hal ini.

Banner 2 kledo

Cara Menghitung Saldo Menurun Ganda

Ada beberapa langkah untuk menghitung saldo menurun ganda yakni menggunakan proses berikut:

1. Tentukan Biaya Awal Aset pada Saat Pembelian

Langkah pertama adalah menentukan biaya awal aset pada saat pembelian, juga dikenal sebagai nilai buku periode awal. Jika item tersebut memiliki nilai moneter yang cukup besar, kemungkinan telah terdepresiasi sejak Anda membelinya.

Pastikan untuk kembali ke catatan Anda dan menentukan harga pembelian asli Anda alih-alih mengandalkan ingatan Anda. Ini dapat memberi Anda hasil terbaik untuk perhitungan Anda. Contoh pembelian besar termasuk kendaraan, peralatan, bangunan, atau properti.

2. Tentukan Nilai Sisa Aset

Langkah kedua adalah menentukan nilai sisa aset. Nilai sisa suatu barang adalah jumlah uang yang diharapkan akan diterima perusahaan saat menjual aset di akhir masa pakainya.

Banyak perusahaan mendepresiasi nilai sisa aset menjadi Rp. 0 karena nilainya sangat kecil. Terkadang, aset dapat dijual sebagai memo, atau organisasi lain dapat memperbarui item tersebut. Pertimbangkan nilai yang dapat diterima perusahaan jika mereka menjualnya hari ini.

3. Tentukan Masa Manfaat atau Fungsional Aset

Selanjutnya, Anda ingin menentukan masa manfaat atau fungsional dari investasi tersebut. Untuk melakukan ini, Anda ingin mengidentifikasi kondisi item saat ini untuk menentukan nilainya.

Pertimbangkan usia waktu dan apakah masih berfungsi sebagaimana mestinya. Semua informasi ini dapat membantu Anda menghitung penyusutan aset.

4. Hitung Tarif Penyusutan

Langkah selanjutnya adalah menentukan tingkat depresiasi. Untuk melakukan ini, Anda mengambil perkiraan masa manfaat item dan memasukkannya ke dalam persamaan berikut:

Tingkat penyusutan = (1 / masa manfaat aset) x 100

Hasil perhitungan ini memberikan Anda tingkat depresiasi, juga dikenal sebagai persentase depresiasi garis lurus. Misalnya, Anda memiliki peralatan industri yang besar untuk memproduksi produk Anda.

Anda memperkirakan bahwa peralatan tersebut dapat memiliki masa manfaat 15 tahun dengan perawatan yang baik. Dalam contoh ini, rumusnya adalah:

Tingkat depresiasi = (1 / 15 tahun) x 100

Tingkat penyusutan = (0,0667) x 100

Tingkat depresiasi = 6,67%

5. Hitung Biaya Penyusutan

Setelah Anda menghitung tarif penyusutan, Anda dapat menentukan biaya penyusutan. Untuk melakukannya, lihat langkah pertama dalam mengidentifikasi berapa banyak Anda awalnya membayar untuk item tersebut, yang juga disebut nilai buku periode awal.

Kemudian, kalikan nilai ini dengan tingkat depresiasi. Berikut adalah rumus yang tepat untuk menyelesaikan perhitungan Anda:

Beban penyusutan = nilai buku periode awal x 2 (tingkat penyusutan)

Dengan menggunakan contoh peralatan di atas, misalkan Anda awalnya membayar Rp. 100.000.000. untuk aset tersebut. Dalam hal ini, perhitungannya adalah:

Beban penyusutan = Rp. 100.000.000 x 2 (6,67%)

Beban penyusutan = Rp. 100.000.000 x 13,34%

Beban penyusutan = Rp. 13.340.000

6. Hitung Nilai Periode Akhir

Setelah Anda menghitung biaya penyusutan, Anda mengurangi nilai ini dari nilai buku awal untuk menentukan nilai periode akhir, menggunakan rumus berikut:

Nilai periode akhir = nilai buku periode awal – beban penyusutan

Sekali lagi, dengan menggunakan nilai contoh yang sama, berikut adalah rumus untuk menentukan nilai periode akhir peralatan:

Nilai periode akhir = Rp. 100.000.000 – Rp. 13.340.000

Nilai periode akhir = Rp. 86.660.000

Nilai yang dihasilkan menunjukkan peralatan telah disusutkan sebesar Rp. 13.340.000 pada tahun pertama dan sekarang memiliki nilai Rp. 86.660.000.

7. Ulangi Langkah Sebelumnya Sampai Anda Mencapai Nilai Sisa

Tujuan menentukan depresiasi adalah untuk mengidentifikasi nilai aset Anda saat ini. Akibatnya, ini dapat membantu Anda menghitung jumlah penyusutan yang diharapkan dengan aset apa pun dalam waktu tertentu yang Anda antisipasi untuk memiliki item tersebut.

Semua langkah sebelumnya merupakan bagian integral untuk menentukan informasi yang Anda butuhkan untuk rumus berikut:

Penyusutan = 2 x tarif penyusutan x nilai buku periode awal

Anda ingin mengulangi semua langkah di atas untuk setiap tahun yang Anda rencanakan untuk menghitung penyusutan aset. Misalnya, Anda dapat menghitung depresiasi selama lebih dari beberapa tahun tertentu untuk menentukan seberapa cepat aset terdepresiasi.

Ini dapat memberikan informasi yang berguna tentang bagaimana Anda ingin menggunakan aset tersebut sampai saat itu dan kapan Anda berniat menjualnya untuk mendapatkan keuntungan.

Kapan Menggunakan Metode Saldo Menurun Ganda?

Ada dua keadaan ketika organisasi menggunakan metode saldo menurun ganda. Pertama, metode penghitungan penyusutan ini berguna ketika perusahaan menggunakan aset lebih sering atau lebih cepat selama awal masa manfaatnya.

Akibatnya, beban penyusutan paling signifikan terjadi pada beberapa tahun pertama kepemilikan. Keadaan kedua adalah ketika perusahaan ingin mengidentifikasi biaya sejak dini dan mengurangi profitabilitas organisasi. Ini berguna dalam membantu perusahaan untuk menangguhkan pajak penghasilan.

Baca juga: Pemasaran Transaksional: Arti, Strategi, Pro Kontra, dan Contohnya

Kerugian dari Metode Saldo Menurun Ganda

Ada beberapa kelemahan yang harus diperhatikan saat menggunakan metode saldo menurun ganda, antara lain:

Rumus yang Kompleks

Kerugian pertama adalah penggunaan rumus yang rumit dibandingkan dengan menggunakan tarif depresiasi garis lurus. Metode saldo menurun ganda membutuhkan perhitungan yang lebih maju dan bisa lebih rumit daripada metode lainnya.

Hal ini dikarenakan ada beberapa langkah yang terlibat, dan setiap tahap melibatkan akurasi untuk diselesaikan.

Baca juga: Surrogate Marketing: Pengertian, Jenis, Pro Kontra, dan Contohnya

Konsistensi Penggunaan

Banyak aset yang dimiliki perusahaan memiliki penggunaan yang konsisten sepanjang masa manfaatnya. Akibatnya, terkadang depresiasi mereka pada tingkat yang dipercepat tidak masuk akal. Ini karena metode saldo menurun ganda tidak dapat mencerminkan penggunaan aset yang tepat.

Mengubah Profitabilitas

Sementara menggunakan metode penyusutan menurun ganda membantu perusahaan menangguhkan pajak, itu juga mengubah profitabilitasnya. Ketika sebuah organisasi memperoleh aset baru, itu kurang menguntungkan di tahun-tahun awal setelah pembelian.

Akibatnya, hal ini dapat membuat sulit untuk menentukan profitabilitas operasional aktual organisasi.

Contoh Metode Saldo Menurun Ganda

Dengan menggunakan rumus dasar metode saldo menurun ganda, berikut adalah contoh penghitungan penyusutan aset.

Soal 1

PT. Abadi membeli kendaraan pengiriman seharga Rp. 250.000.000. Nilai persentase depresiasi garis lurus adalah 20% atau seperlima dari selisih antara harga beli dan nilai sisa kendaraan setiap tahun.

Perusahaan memperkirakan nilai sisa pada Rp. 20.000.000. Di bawah depresiasi garis lurus, beban depresiasi akan menjadi Rp. 46.000.000 per tahun yang diperoleh dari Rp. 250.000.000 – Rp. 20.0000 x 20%.

Perhitungan untuk metode saldo menurun ganda adalah:

2 x Persentase Penyusutan Garis Lurus x Nilai Buku Awal = Beban Penyusutan Tahunan

Di bawah metode saldo menurun ganda, penyusutan tahunan akan dihitung sebagai berikut:

Menghitung Beban dari Nilai Buku Awal hingga Penyusutan 

  • Tahun Pertama: Rp. 250.000.000 = 2 x 20% x Rp. 250.000.000 = Rp. 100.000.000
  • Tahun Kedua: Rp.150.000.000 = 2 x 20% x Rp. 150.000.000 = Rp. 60.000.000
  • Tahun Ketiga: Rp. 90.000.000 = 2 x 20% x Rp. 90.000.000 = Rp. 36.000.000
  • Tahun Keempat: Rp.54.000.000 = 2 x 20% x Rp. 54.000.000 = Rp. 21.600.000
  • Tahun Kelima: Rp. 32.400.000 = Rp. 32.400.000 – Rp. 20.000.000 = Rp. 12.400.000

Contoh 2

Misalnya, Anda membeli sebuah mesin untuk pabrik Anda seharga Rp. 100.000.000 dengan nilai sisa Rp. 8.000.000, dan masa manfaat lima tahun. Untuk mendapatkan tingkat depresiasi Anda, Anda akan menggunakan rumus depresiasi berikut:

1/5 x 100 = 20%

Itu berarti tingkat depresiasi garis lurus Anda adalah 20%. Mengetahui tingkat depresiasi garis lurus penting karena Anda harus menggandakannya untuk menghitung depresiasi menurun ganda:

2 x 20% = 40%

Ini berarti bahwa tingkat depresiasi Anda untuk depresiasi menurun ganda adalah 40%, membuat depresiasi tahun pertama Anda menjadi Rp. 40.000.000 Anda akan mendepresiasi aset hingga nilai buku mencapai Rp. 8.000.000.

Di bawah ini adalah tabel depresiasi menggunakan depresiasi garis lurus. Ingat, dalam depresiasi garis lurus, nilai sisa dikurangi dari biaya awal. Jika tidak ada nilai sisa, nilai saldo awal buku adalah Rp. 100.000.000, dengan $20.000 disusutkan setiap tahun.

TahunNilai Buku AwalDepresiasi Garis LurusNilai Buku Akhir Tahun
1Rp. 92.000.000Rp. 18.400.000Rp. 73.600.000
2Rp. 73.600.000Rp. 18.400.000Rp. 55.200.000
3Rp. 55.200.000Rp. 18.400.000Rp. 36.800.00
4Rp. 36.800.000Rp. 18.400.000Rp. 18.400.000
5Rp. 18.400.000Rp. 18.400.000Rp. 0

Beban penyusutan garis lurus tetap sama setiap tahun.

Bagan berikutnya menampilkan perbedaan antara garis lurus dan penyusutan saldo menurun ganda, dengan dua tahun pertama penyusutan secara signifikan lebih tinggi.

TahunNilai Buku AwalPenyusutan Saldo Menurun Berganda TahunanNilai Buku Akhir Tahun
1Rp. 100.000.000Rp. 40.000.000Rp. 60.000.000
2Rp. 60.000.000Rp. 24.000.000Rp. 36.000.000
3Rp. 36.000.000Rp. 14.400.000Rp. 21.600.000
4Rp. 21.600.000Rp. 8.640.000Rp. 12.960.000
5Rp. 12.960.000Rp. 4.960.000Rp. 8.000.000

Depresiasi saldo menurun ganda lebih tinggi pada tahun-tahun awal, kemudian menurun seiring waktu.

Meskipun total depresiasi tahun kelima seharusnya Rp. 5.184.000, hanya Rp. 4.960.000 yang dapat disusutkan sebelum mencapai nilai sisa aset, yaitu Rp. 8.000.000.

Contoh 3

Misalnya, Anda membeli truk untuk layanan pengiriman Anda. Biaya truk termasuk pajak, kepemilikan, lisensi, dan pengiriman adalah Rp. 280.000. 000. Karena tingginya jumlah mil yang Anda harapkan untuk dimasukkan ke dalam truk, Anda memperkirakan masa manfaatnya adalah lima tahun.

Pada akhir lima tahun itu, Anda mengharapkan nilai sisa truk menjadi Rp. 35.000.000. Dengan informasi ini, Anda sekarang siap untuk menghitung penyusutan truk Anda menggunakan rumus saldo menurun ganda:

2 x (1/5) x Rp. 280.000.000 = Rp. 112.000.000

Depresiasi tahun pertama Anda akan menjadi Rp. 112.000.000

Untuk menghitung penyusutan Anda untuk tahun kedua, Anda harus menggunakan nilai buku Anda saat ini. Nilai buku truk untuk tahun kedua adalah Rp. 168.000.000 (Rp. 280.000.000 – Rp. 112.000.000). Ini adalah jumlah yang akan Anda gunakan untuk menghitung depresiasi tahun kedua Anda. Perhitungan tahun kedua Anda adalah:

2 x (1/5) x Rp. 168.000.000 = Rp. 67.200.000

Dengan depresiasi tahun kedua Anda berjumlah Rp. 67.200.000, itu menyisakan nilai buku 100.800.000, yang akan digunakan saat menghitung tahun ketiga depresiasi Anda. Tabel berikut mengilustrasikan total penyusutan menurun ganda untuk truk.

TahunNilai Buku di Awal TahunDepresiasi TahunanNilai Buku (Akhir Tahun)
1Rp. 280.000.000Rp. 112.000.000Rp. 168.000.000
2Rp. 168.000.000Rp. 67.200.000Rp. 100.800.000
3Rp. 100.800.000Rp. 40.320.000Rp. 60.480.000
4Rp. 60.480.000Rp. 24.190.000Rp. 36.290.000
5Rp. 36.290.000Rp. 1.290.000Rp. 35.000.000

Penyusutan saldo menurun ganda per tahun dengan nilai buku disertakan.

Perhatikan di tahun 5, truk hanya disusutkan sebesar Rp. 1.290.000 karena Anda telah mencapai nilai sisa truk.

Baca juga: Subliminal Advertising: Pengertian, Cara Kerja, Jenis, dan Contohnya

Perbedaan Saldo Menurun Ganda dan Garis Lurus

saldo menurun ganda

Garis lurus tetap konstan setiap periode. Anda menghitungnya berdasarkan perbedaan antara basis biaya Anda dalam aset yang dihitung dari harga pembelian ditambah tambahan seperti pajak penjualan, biaya pengiriman dan penanganan, serta biaya pemasangan dan nilai sisa. Nilai sisa adalah apa yang Anda harapkan untuk diterima ketika Anda membuang aset pada akhir masa manfaatnya.

Di sisi lain, saldo menurun ganda menurun seiring waktu karena Anda menghitungnya dari nilai buku awal setiap periode. Metode ini tidak mempertimbangkan nilai sisa sampai Anda mencapai periode penyusutan akhir.

Jika Anda membandingkan saldo menurun ganda dengan depresiasi garis lurus, metode saldo menurun ganda memungkinkan Anda mengeluarkan biaya depresiasi yang lebih besar di tahun-tahun sebelumnya.

Ambil contoh di atas, menggunakan metode saldo menurun ganda menghitung Rp. 100.000.000 dan Rp. 60.000.000 dalam beban penyusutan pada tahun pertama dan kedua. Ini lebih besar dari Rp. 46.000.000 dalam biaya penyusutan setiap tahun di bawah garis lurus depresiasi.

Jadi, apakah saldo menurun ganda tepat untuk bisnis Anda? Saldo menurun ganda berguna untuk aset, seperti kendaraan, di mana ada kerugian nilai yang lebih besar di muka. Selain itu, lebih cepat memberi bisnis Anda pengurangan depresiasi yang lebih besar pada pajak Anda.

Namun, menghitungnya tidak semudah itu, dan Anda harus mengatur ulang biaya penyusutan setiap periode.

Baca juga: Comparative Advertising: Definisi, Pro Kontra, Tips, dan Contohnya

Kesimpulan

Ketika Anda menjalankan bisnis, Anda harus menyadari masa manfaat aset Anda. Beberapa aset memiliki kehidupan yang bertahan selama beberapa dekade, sementara yang lain hanya dapat diandalkan selama beberapa tahun.

Bergantung pada aset, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menggunakan metode penyusutan saldo menurun ganda. Metode ini memperhitungkan aset yang kehilangan nilainya dengan cepat.

Apabila Anda mengalami kesulitan dalam menghitung nilai penyusutan aset, inilah saatnya bagi Anda untuk mencoba menggunakan bantuan dari software akuntansi terbaik Kledo.

Dengan menggunakan software ini, Anda bisa melakukan perhitungan hanya dengan beberapa klik saja. Selain itu, Anda juga akan menerima informasi real time terkait kondisi bisnis Anda yang sangat berguna dalam proses pengambilan keputusan bisnis.

Selain itu, dengan menggunakan Kledo, Anda juga bisa melakukan banyak pekerjaan cukup dengan satu aplikasi saja mulai dari mengelola arus kas, otomatisasi laporan keuangan, perpajakan, pembuatan faktur, manajemen inventaris dan gudang, dan masih banyak lagi.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link berikut ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty − ten =