Persamaan Dasar Akuntansi: Pengertian, Rumus, dan Cara Aplikasinya

persamaan dasar akuntansi

Mengetahui bagaimana menggunakan persamaan dasar akuntansi dapat membantu Anda mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang situasi keuangan perusahaan Anda.

Terlepas dari area aktivitas organisasi Anda, melacak aset dan kewajiban dengan benar dapat berdampak langsung pada keberhasilannya.

Mengetahui bagaimana menggunakan persamaan dalam akuntansi adalah keterampilan yang berharga, tetapi dibutuhkan penelitian dan latihan.

Dalam artikel ini, kami membahas persamaan dasar akuntansi, menjelaskan kapan menggunakannya, rumus dan pengaplikasiannya dalam proses akuntansi pada bisnis Anda.

Apa yang Dimaksud Persamaan Dasar Akuntansi?

persamaan dasar akuntansi

Persamaan dasar akuntansi adalah formula yang digunakan untuk menjelaskan hubungan yang mendasari antara aset, kewajiban, ekuitas pemilik dan pendapatan.

Persamaan ini digunakan untuk mengukur arus modal dan memastikan bahwa aset yang dimiliki perusahaan sama dengan jumlah kewajiban plus ekuitas pemilik.

Persamaan ini adalah prinsip dasar dari sistem akuntansi berpasangan atau double entry. Ini dianggap sebagai elemen fundamental dari neraca.

Luca Pacioli, seorang matematikawan Italia datang dengan rumus dasar persamaan akuntansi pada tahun 1494 dalam karyanya “A Treatise on Accounts and Records.” Sistem akuntansi dari berbagai negara di seluruh dunia sebenarnya didasarkan pada penggunaan persamaan akuntansi dasar ini.

Apa Saja Manfaat Persamaan Dasar Akuntansi?

Persamaan dasar akuntansi merupakan konsep dasar dalam akuntansi yang menyatakan bahwa aset sama dengan kewajiban ditambah ekuitas.

Persamaan ini digunakan sebagai dasar dalam mencatat transaksi bisnis dan menyusun laporan keuangan perusahaan.

Berikut adalah beberapa manfaat dari persamaan dasar ini:

Memudahkan Pencatatan Transaksi

Persamaan akuntansi memudahkan pencatatan transaksi bisnis dalam buku besar. Setiap transaksi bisnis dapat dicatat dengan menggunakan setidaknya dua akun.

Misalnya, ketika perusahaan membeli mesin, aset mesin akan bertambah dan kewajiban akan bertambah dengan jumlah yang sama karena perusahaan harus membayar untuk mesin tersebut.

Dengan menggunakan persamaan akuntansi, pencatatan transaksi menjadi lebih sistematis dan mudah dipahami.

Memungkinkan Pengendalian Keuangan yang Lebih Baik

Persamaan akuntansi memungkinkan perusahaan untuk mengendalikan keuangan mereka dengan lebih baik.

Dengan memisahkan aset dari kewajiban dan ekuitas, perusahaan dapat memantau arus kas mereka dengan lebih efektif.

Misalnya, jika perusahaan memiliki kewajiban yang besar, mereka dapat mengambil tindakan untuk mengurangi kewajiban atau meningkatkan ekuitas mereka dengan menjual saham baru.

Menyediakan Informasi yang Berguna untuk Manajemen

Persamaan akuntansi juga menyediakan informasi yang berguna untuk manajemen. Dengan menggunakan persamaan dasar akuntansi, perusahaan dapat menyusun laporan keuangan yang akurat dan berguna untuk pengambilan keputusan.

Misalnya, laporan laba rugi akan memberikan informasi tentang pendapatan dan biaya, sedangkan neraca akan memberikan informasi tentang aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan.

Meningkatkan Transparansi

Persamaan dasar akuntansi juga membantu meningkatkan transparansi dalam kegiatan bisnis.

Dengan menggunakan persamaan dasar akuntansi, perusahaan dapat menunjukkan secara jelas dan transparan apa yang dimilikinya, apa yang harus mereka bayar, dan berapa banyak uang yang mereka miliki.

Hal ini membantu investor dan kreditor untuk memahami situasi keuangan perusahaan dan membuat keputusan investasi yang tepat.

Meningkatkan Akuntabilitas

Persamaan dasar akuntansi juga meningkatkan akuntabilitas perusahaan.

Dengan menggunakan persamaan dasar akuntansi, perusahaan dapat melacak dan memantau arus kas mereka secara sistematis.

Hal ini membantu perusahaan untuk memastikan bahwa mereka tidak melakukan tindakan yang tidak etis atau ilegal dalam kegiatan bisnis mereka.

Itulah beberapa manfaat dari persamaan dasar akuntansi. Dengan memahami konsep dasar ini, perusahaan dapat menyusun laporan keuangan yang akurat dan berguna untuk pengambilan keputusan bisnis.

Apa Saja Komponen Persamaan Dasar Akuntansi?

Persamaan akuntansi memiliki tiga komponen yang dijabarkan sebagai berikut:

Aset

Aset adalah jenis sumber daya yang membantu bisnis menghasilkan pendapatan dan piutang. Ini termasuk kas dan setara kas, tagihan Treasury, sertifikat deposito, piutang, Inventaris, atau sumber daya nilai apa pun yang dapat dikonversi menjadi uang tunai.

Berdasarkan sifatnya yang tepat, mereka dapat dibagi menjadi beberapa jenis aset:

  • Piutang usaha: Setiap pembayaran yang terutang oleh klien dan pelanggan kepada perusahaan
  • Persediaan: Semua barang yang dimiliki perusahaan dan berencana untuk dijual
  • Kas: Semua uang di rekening bank perusahaan
  • Peralatan dan properti: Semua aset fisik yang dibutuhkan perusahaan untuk menjalankan operasinya, seperti peralatan, bangunan, dan tanah.

Biasanya ada dua kategori aset:

  • Aset lancar: Uang dan segala sesuatu yang dapat diubah menjadi uang dalam waktu satu tahun, seperti inventaris
  • Aset tetap: Segala sesuatu yang lebih sulit untuk dinilai dan dijual, seperti kekayaan intelektual, tanah, atau nilai merek perusahaan

Kewajiban

Kewajiban atau liabilitas berarti barang atau sumber nilai yang harus dibayar atau harus dibayar oleh perusahaan kepada pihak ketiga. Ini termasuk hutang jangka panjang, sewa, pajak, gaji, upah, utilitas, dan hutang dividen.

Beberapa kewajiban yang paling banyak ditemui adalah:

  • Pinjaman bank: Pelunasan pinjaman yang belum dibayar
  • Hutang usaha: Uang yang menjadi hutang perusahaan kepada pemasoknya
  • Gaji dan hutang gaji: Gaji dan bonus yang disetujui perusahaan untuk dibayarkan kepada karyawan tetapi belum dilakukan

Biasanya ada dua kategori kewajiban:

  • Kewajiban lancar: Hutang jatuh tempo dalam waktu 12 bulan
  • Kewajiban tidak lancar: Hutang yang harus dibayar dalam jangka waktu lebih dari 12 bulan

Ekuitas pemilik atau ekuitas pemegang saham

Ekuitas atau modal pemegang saham berarti jumlah yang harus dikembalikan perusahaan kepada pemegang sahamnya jika semua aset dilikuidasi dan semua kewajiban dilunasi. Laba ditahan juga merupakan bagian dari kategori ini.

Persamaan akuntansi menunjukkan bagaimana Aset, Kewajiban, dan ekuitas pemegang saham terkait satu sama lain.

Baca juga: Jurnal Penyesuaian: Pengertian, Fungsi, Contoh dan Cara Membuatnya

Berikut Rumus Persamaan Dasar Akuntansi

Aset = Kewajiban + Ekuitas Pemilik atau Ekuitas Pemegang Saham

Untuk persamaan akuntansi yang seimbang, aset harus sama dengan jumlah kewajiban dan ekuitas pemilik. Persamaan ini meletakkan dasar akuntansi entri ganda. Ini menyoroti struktur neraca.

Mari kita ambil contoh Persamaan Akuntansi:

  • Total Aset Perusahaan adalah 500.000.000
  • Total Liabilitas Perusahaan adalah 300.000.000
  • Total Ekuitas adalah 200.000.000

Persamaan akuntansi akan menjadi:

Aset= Kewajiban + Ekuitas Pemegang Saham

500.000.000 = 300.000.000 + 200.000.000

Ini adalah contoh persamaan akuntansi seimbang.

Baca juga: Syarat Laporan Keuangan Sesuai Standar Akuntansi

Dasar dari Sistem Double-Entry

Sistem Double-Entry atau entri ganda dalam akuntansi berarti bahwa akan ada entri kredit yang sesuai untuk setiap entri debit. Neraca didasarkan pada sistem ini.

Total aset harus sama dengan jumlah total kewajiban dan ekuitas pemegang saham. Untuk akun yang seimbang dan akurat, transaksi bisnis harus diwakili setidaknya dalam dua akun.

Pahami dengan sebuah contoh. Misalkan, jika sebuah bisnis mengambil pinjaman dari bank. Kemudian transaksi ini akan memiliki dua efek pada neraca.

Dengan kata lain, transaksi ini akan diwakili setidaknya dalam dua akun. Di sini, di satu sisi, aset perusahaan akan meningkat dengan jumlah pinjaman yang dipinjam.

Itu dianggap sebagai aset karena rekening bank perusahaan akan dikreditkan dengan sejumlah yang merupakan aset untuk itu.

Namun, di sisi lain, kewajiban perusahaan juga akan meningkat dengan jumlah pinjaman yang sama. Ini menjadi bagian dari kewajiban karena perusahaan harus mengembalikan jumlah ini ke bank dan bunga yang disepakati.

Ini adalah bagaimana sistem akuntansi entri ganda bekerja. Sistem entri ganda diterima dan dipatuhi secara global. Kepatuhan global ini membuat sistem pembukuan dan sistem penghitungan terstandarisasi secara global, dan jauh lebih mudah untuk dilakukan.

Persamaan akuntansi memastikan bahwa setiap transaksi yang dicatat memiliki efek ganda, dan ada hubungan antara ketiga komponen neraca.

Banner 1 kledo

Baca juga: Jurnal Penutup: Pengertian, Fungsi, Cara Membuat, dan Contohnya

Pentingnya Persamaan Dasar Akuntansi

Persamaan dasar akuntansi sangat penting bagi perusahaan karena menunjukkan hubungan antara aset, kewajiban, dan ekuitas.

Menjaga hal-hal lain tetap konstan, ketika aset perusahaan meningkat, ekuitas juga akan meningkat. Persamaan akuntansi menangkap semua konsep ini, dan sangat penting untuk metode akuntansi modern.

Baca juga: Laporan Perubahan Modal: Pengertian, Fungsi, Komponen, Contoh dan Cara Membuatnya

Bagaimana Pengaruh Transaksi terhadap Persamaan Dasar Akuntansi?

Persamaan akuntansi dasar adalah:

Aktiva = Kewajiban + Ekuitas

Dalam persamaan ini, “Aktiva” adalah total nilai aset yang dimiliki oleh perusahaan, “Kewajiban” adalah total nilai hutang yang harus dibayar oleh perusahaan, dan “Ekuitas” adalah jumlah nilai pemilik perusahaan yang disebut juga dengan modal.

Setiap transaksi keuangan yang terjadi di perusahaan dapat mempengaruhi persamaan akuntansi ini.

Secara umum, setiap transaksi akan mempengaruhi setidaknya dua elemen dalam persamaan tersebut.

Misalnya, ketika perusahaan membeli aset, nilai Aktiva akan bertambah sementara Kewajiban dan Ekuitas tetap sama.

Namun, terdapat beberapa jenis transaksi keuangan yang secara khusus mempengaruhi persamaan akuntansi:

  1. Transaksi pembelian aset dengan kas: Ketika perusahaan membeli aset dengan menggunakan kas, nilai Aktiva akan bertambah sementara nilai kas akan berkurang.
  2. Transaksi pembelian aset dengan hutang: Jika perusahaan membeli aset dengan menggunakan hutang, nilai Aktiva dan Kewajiban akan bertambah.
  3. Transaksi pembayaran hutang: Ketika perusahaan membayar hutang, nilai Kewajiban akan berkurang sementara kas akan berkurang.
  4. Transaksi pembebanan biaya: Ketika perusahaan mengeluarkan biaya, nilai Aktiva akan tetap sama sementara nilai Ekuitas akan berkurang.
  5. Transaksi penerimaan pendapatan: Ketika perusahaan menerima pendapatan, nilai Aktiva akan bertambah sementara nilai Ekuitas juga akan bertambah.

Dalam semua jenis transaksi keuangan, setidaknya dua elemen dalam persamaan akuntansi akan terpengaruh.

Oleh karena itu, penting bagi perusahaan untuk mencatat transaksi keuangan dengan benar agar persamaan akuntansi tetap seimbang dan akuntansi perusahaan tercatat dengan baik.

Kekurangan Persamaan dasar Akuntansi

Ada beberapa keterbatasan persamaan akuntansi. Ketika akun dikelola dengan benar, neraca selalu seimbang. Tetapi persamaan akuntansi tidak memberikan informasi kepada investor tentang kinerja perusahaan.

Investor suatu perusahaan harus menginterpretasikan hasil dan memutuskan sendiri kinerja perusahaan. Para investor menginterpretasikan apakah perusahaan memiliki cukup aset atau banyak kewajiban atau berkinerja baik dalam masalah keuangan.

Pengaplikasian Persamaan Dasar Akuntansi

Seperti yang jelas bahwa persamaan akuntansi merupakan dasar untuk praktik pembukuan entri ganda, beberapa aplikasi utamanya dalam dunia ekonomi dan akuntansi adalah-

Laporan keuangan

Persamaan akuntansi berperan untuk membuat laporan triwulanan dan tahunan dari bisnis dalam praktik pembukuan. Ini digunakan dalam buku besar bisnis untuk menyediakan materi yang pada akhirnya membentuk dasar dari laporan keuangan bisnis.

Contoh persamaan dasar akuntansi pada neraca

Neraca adalah salah satu dari laporan keuangan utama, dengan dua lainnya adalah laporan laba rugi dan laporan arus kas.

Laporan ini menawarkan pandangan keseluruhan tentang aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan kapan saja, membantu pemilik dan manajer membuat keputusan mengenai masa depan keuangan perusahaan.

Ini adalah contoh persamaan akuntansi dasar pada neraca:

persamaan dasar akuntansi 1

Contoh persamaan dasar akuntansi pada laporan pendapatan

Sebuah laporan pendapatan, juga disebut “laporan laba rugi,” adalah daftar semua akun pendapatan dan pengeluaran dalam perusahaan. Ini juga menambahkan semua kredit dan debit untuk menentukan pendapatan bersih perusahaan sebelum pajak.

Tujuan dari laporan pendapatan adalah untuk memverifikasi profitabilitas perusahaan kapan saja.

Ini adalah contoh persamaan akuntansi dasar pada laporan pendapatan:

persamaan dasar akuntansi laporan laba rugi

Sistem pembukuan entri ganda

Salah satu kegunaan terpenting dari persamaan ini terjadi sebagai dasar dari sistem pembukuan berpasangan yang digunakan untuk mencatat debit dan kredit. Persamaan di sini memastikan bahwa jumlah debit dan kredit selalu sesuai dengan aset perusahaan.

Pendapatan dan laba ditahan

Pendapatan dan laba ditahan yang terkait dengan persamaan ini juga merupakan komponen penting dalam menghitung, mengelola, dan menganalisis laporan laba rugi suatu perusahaan yang digunakan untuk merefleksikan keuntungan dan kerugian yang ditentukan sendiri dengan menggunakan persamaan dasar akuntansi.

Secara keseluruhan, persamaan ini berguna untuk mengetahui pendapatan serta membuat laporan laba ditahan bisnis.

Nilai perusahaan

Persamaan dasar akuntansi tidak hanya memberikan prinsip-prinsip untuk membuat neraca tetapi juga memainkan peran kunci dalam memperkirakan kekayaan bersih suatu perusahaan.

Peran kunci dari persamaan akuntansi menggabungkan perhitungan kepemilikan perusahaan dan hutang perusahaan yang memungkinkan pemilik perusahaan mengetahui nilai total aset perusahaan.

Investasi

Karena persamaan dasar akuntansi sangat penting dalam mengetahui kekayaan bersih suatu perusahaan, persamaan ini juga berguna bagi investor yang ingin mengukur kepemilikan dan utang perusahaan pada waktu tertentu.

Ini menawarkan informasi penting kepada bank, kreditur, atau investor yang sedang memeriksa aplikasi pinjaman atau berpikir untuk berinvestasi di perusahaan.

Baca juga: Kerangka Konseptual Akuntansi: Arti dan Pembahasan Lengkapnya

Format Tabel Persamaan Dasar Akuntansi

Tabel lengkap persamaan dasar akuntansi beserta kolom tanggal dan keterangan dapat disajikan sebagai berikut:

TanggalKeteranganAktivaKewajibanEkuitas

Keterangan pada kolom tersebut dapat diisi dengan deskripsi transaksi keuangan yang terjadi di perusahaan pada tanggal tertentu. Contohnya seperti berikut:

TanggalKeteranganAktivaKewajibanEkuitas
1 JanPerusahaan membeli persediaanPersediaan 10.000.000Hutang Dagang 10.000.000
5 JanPerusahaan menjual produkKas 12.000.000Modal 12.000.000
10 JanPerusahaan membayar hutangKas (5.000.000)Hutang Dagang (5.000.000)
15 JanPerusahaan membeli peralatan baruPeralatan 20.000.000Modal 20.000.000
31 JanPerusahaan menghasilkan labaPendapatan 30.000.000Laba 30.000.000
dan membagikan dividen sebesar 20%Kas (6.000.000)Dividen (6.000.000)

Dalam contoh di atas, kolom tanggal digunakan untuk mencatat tanggal terjadinya transaksi keuangan, sedangkan kolom keterangan digunakan untuk menjelaskan secara singkat tentang transaksi tersebut.

Kolom Aktiva mencatat nilai semua aset yang dimiliki oleh perusahaan, kolom Kewajiban mencatat semua hutang yang harus dibayar oleh perusahaan, dan kolom Ekuitas mencatat semua modal dan laba yang dimiliki oleh perusahaan.

Setiap kali terjadi transaksi keuangan, nilai Aktiva, Kewajiban, dan Ekuitas akan berubah sesuai dengan jenis transaksi tersebut.

Dalam persamaan dasar akuntansi, nilai Aktiva harus selalu sama dengan nilai Kewajiban dan Ekuitas agar persamaan seimbang.

Contoh Kasus Persamaan Dasar Akuntansi dalam Bisnis

persamaan dasar akuntansi

Untuk memahami bagaimana persamaan akuntansi bekerja, tinjau contoh berikut:

Contoh 1

Anda baru saja memulai bisnis perangkat lunak setelah setahun menabung 100 juta untuk berkontribusi pada perusahaan baru Anda. 100 juta tersebut sekarang menjadi ekuitas Anda dalam bisnis, jadi Anda juga perlu meningkatkan aset Anda. Persamaannya terlihat seperti ini:

100.000.000 (Aset) = 0 (Kewajiban) + 100.000.000 (Ekuitas)

Contoh 2

Sekarang setelah Anda memulai perusahaan Anda, Anda perlu membeli dua komputer dan peralatan lainnya.

Jadi, Anda memutuskan untuk membeli peralatan senilai 20 juta dengan kartu kredit perusahaan. Pembelian kartu kredit senilai 20 juta itu merupakan liabilitas (alias utang) dan aset.

Aset dan liabilitas meningkat sebesar 20 juta, sehingga persamaannya terlihat seperti ini:

20.000.000 (Aset) = 20.000.000 (Kewajiban) + 0 (Ekuitas)

Contoh 3

Bisnis Anda tumbuh, dan Anda sekarang memiliki pelanggan. Pelanggan memutuskan untuk membeli perangkat lunak Anda untuk komputer bisnis mereka sendiri.

Harga perangkat lunak Anda adalah 1 juta per unduhan program, dan pelanggan membutuhkan program untuk 50 komputer, dengan total 50 juta.

Dari transaksi ini, Anda mendapatkan aset dan ekuitas. Persamaan akuntansi Anda terlihat seperti ini:

50.000.000 (Aset) = 0 (Kewajiban) + 50.000.000 (Ekuitas)

Contoh neraca

Catat setiap transaksi di atas pada neraca Anda. Sekali lagi, aset Anda harus sama dengan kewajiban ditambah ekuitas.

Jadi, mari tambahkan ketiga contoh tersebut ke dalam satu rumus. Tambahkan ekuitas awal 100 juta dari contoh pertama ke ekuitas penjualan 50 juta pada contoh ketiga.

Total ekuitas Anda adalah 150 juta. Tambahkan total ekuitas ke kewajiban 20 juta dari contoh dua. Total aset Anda sekarang sama dengan 170 juta. 

Persamaan akuntansi lengkapnya adalah:

170.000.000 (Aset) = 20.000.000 (Kewajiban) + 150.000.000 (Ekuitas)

Baca juga: Pahami 5 Penggolongan Akun dalam Akuntansi Berikut Ini

FAQ

Apa itu persamaan akuntansi dan contohnya?

Persamaan akuntansi adalah dasar dari sistem pencatatan keuangan yang digunakan oleh perusahaan untuk mencatat dan melaporkan informasi keuangan.

Persamaan ini menyatakan bahwa nilai total aset suatu perusahaan selalu sama dengan jumlah total kewajiban dan ekuitasnya. Persamaan akuntansi juga dikenal sebagai persamaan dasar akuntansi.

Apa rumus persamaan dasar akuntansi?

Rumus persamaan akuntansi adalah:

Aktiva = Kewajiban + Ekuitas

Apa yang dimaksud dengan pengaruh persamaan dasar akuntansi?

Pengaruh persamaan dasar akuntansi adalah konsep bahwa setiap transaksi keuangan yang terjadi dalam perusahaan akan mempengaruhi nilai Aktiva, Kewajiban, dan Ekuitas, yang merupakan komponen dari persamaan dasar akuntansi.

Pengaruh persamaan dasar akuntansi sangat penting dalam pencatatan transaksi keuangan dan pembuatan laporan keuangan perusahaan.

Dengan mengikuti prinsip dasar akuntansi ini, perusahaan dapat memastikan bahwa pencatatan transaksi keuangan dilakukan dengan benar dan laporan keuangan yang dihasilkan dapat memberikan informasi yang akurat mengenai kinerja keuangan perusahaan.

Kesimpulan

Sekarang, pada catatan penutup, jelas bahwa dasar akuntansi yang paling fundamental atau persamaan yang efektif dalam mewakili hubungan antara-

  • Aset
  • Kewajiban
  • Ekuitas pemilik

Hal yang paling penting untuk diketahui tentang persamaan dasar akuntansi adalah kemampuannya untuk menjadi dasar bagi sistem pembukuan berpasangan.

Kami harap Anda telah memahami konsepnya dengan jelas, namun jika Anda masih kesulitan untuk mengadaptasikan hal ini dalam bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk kemudahan menyeluruh proses pembukuan dalam bisnis.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melaluii tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 − one =