Apa itu Distributor? Berikut Adalah Penjelasan Lengkapnya

distributor

Distributor adalah peran kunci dalam pergerakan produk dari produsen ke konsumen eceran—mereka sering menangani penjualan dan transportasi barang ke pedagang.

Dengan ini, bergabung dengan bidang distribusi dapat menjadi jalur bisnis yang sangat memuaskan dan menguntungkan, terutama bagi mereka yang terlibat dalam pasar produk khusus.

Jika Anda sedang mempertimbangkan untuk menjadi distributor atau memulai usaha Anda sendiri, ada beberapa langkah penting yang dapat Anda ambil untuk memulai perjalanan Anda.

Dalam artikel ini, tim hebat Kledo akan menguraikan apa itu distributor, bagaimana Anda bisa menjadi distributor, keterampilan apa yang harus Anda kembangkan, dan prospek bisnis menjadi distributor.

Apa itu Distributor?

distributor

Distributor biasanya adalah pemilik bisnis independen yang mengangkut produk dari produsen ke lingkungan pasar. Mereka adalah bagian penting dari rantai penawaran dan permintaan.

Distributor sering membeli produk, menyimpannya, dan menjualnya melalui proses yang berbeda, tergantung pada tujuan spesifiknya.

Mereka dapat berfungsi sebagai distributor eceran yang menjual produk tersebut kepada konsumen secara langsung, atau sebagai distributor grosir yang membeli barang dari produsen dan menjual produk tersebut ke organisasi lain, seperti pengecer, pedagang, kontraktor, dan institusi, untuk dijual kembali atau digunakan.

Mirip dengan penjualan retailer, tujuan utama di balik distributor adalah untuk membeli barang dan menjualnya dengan keuntungan. Namun, secara komparatif, sebagian besar distribusi ditangani secara eksklusif di sektor bisnis-ke-bisnis, daripada bisnis-ke-konsumen.

Pada dasarnya, distributor berfungsi sebagai kekuatan penghubung antara produsen suatu produk dan konsumen akhir. Ini bisa menjadi usaha yang sangat menguntungkan, terutama di pasar khusus di mana distributor dapat memberikan hak eksklusif kepada distributor untuk menjual produk tertentu di wilayah tertentu.

Bagaimana Cara Kerja Distributor?

Distributor biasanya membeli produk dari produsen dan menjualnya kepada pembeli seperti pengecer untuk dijual kembali atau digunakan secara komersial.

Mereka dapat memilih untuk menjual produk apa pun—mulai dari makanan hingga mobil, distributor dapat memilih industri tempat mereka beroperasi.

Dari sini, distributor membentuk perjanjian bisnis dengan produsen yang menentukan persyaratan hubungan mereka. Produsen dapat menentukan harga kontrak untuk pembelian barang penjualan massal yang dilakukan oleh distributor.

Namun, dalam kebanyakan kasus, distributor mengambil tanggung jawab utama untuk operasi yang diperlukan untuk menjual produk, sementara produsen hanya fokus pada pembuatan produk tersebut.

Distributor biasanya membentuk kemitraan bisnis dengan jaringan gerai ritel atau pembeli tempat mereka dapat menjual produk. Pembeli ini membeli produk dari distributor, seringkali pada tingkat harga grosir, dan menjualnya kembali ke konsumen akhir.

Banyak distributor menangani logistik transportasi, seperti pengiriman, di balik penjualan ini, yang merupakan manfaat signifikan bagi produsen dan pengecer. Distributor dapat mengirimkan produk secara domestik atau internasional, tergantung pada industri spesifik mereka.

Selain itu, layanan pelanggan adalah bagian besar dari bisnis distribusi—sebagai profesional penjualan, distributor harus membangun infrastruktur untuk memberikan dukungan pelanggan kepada pengecer melalui organisasi mereka.

Sementara banyak yang mengkonseptualisasikan layanan pelanggan sebagai tanggung jawab produsen yang membuat produk, biasanya tidak demikian. Distributor dapat menangani masalah akuntansi, kesalahan pengiriman, kekurangan produk, cacat, dan masalah terkait pelanggan lainnya.

Seringkali tanggung jawab distributor untuk mengganti produk dengan garansi aktif atau yang rusak dalam proses pengiriman.

Baca juga: Etika Bisnis: Pengertian, Fungsi, Prinsip dan Contohnya

Perbedaan Distributor dan Retailer

Perbedaan utama antara distributor dan retailer adalah bahwa, distributor memasok produk, barang dan / atau jasa, sementara pengecer menjual produk, barang dan / atau jasa.

Distributor adalah orang yang mendistribusikan barang, produk dan / atau layanan kepada otoritas masing-masing, yang mungkin termasuk konsumen, wholeseller, retailer, dll.

Dalam bisnis, distributor bertindak sebagai ‘entitas yang membeli produk atau lini produk yang tidak bersaing, menyimpannya, dan menjualnya kembali ke pengecer atau langsung ke pengguna akhir atau pelanggan’.

Mereka memberikan tenaga kerja yang kuat dan dukungan uang tunai untuk upaya promosi pemasok atau produsen.

Mereka menyediakan layanan seperti informasi produk, estimasi, dukungan teknis, layanan purna jual dan kredit kepada pelanggan.

Mereka juga memasok barang langsung ke toko atau bisnis lain, yang menjual kepada konsumen.

Distribusi produk mereka terjadi di saluran, yang merupakan organisasi yang saling bergantung dan dirancang oleh perusahaan dengan bantuan orientasi jalur yang tepat.

Mereka juga mempertahankan perjanjian pembelian eksklusif, yang membatasi peserta mereka dan memungkinkan mereka untuk mencakup wilayah tertentu.

Retailer pada dasarnya adalah penjual, yang berada di posisi akhir dari sistem manajemen bisnis apa pun dan yang menjual produk kepada pelanggan.

Mereka adalah perwakilan langsung dari konsumen, yaitu, mereka membantu produsen untuk mengetahui tentang kebutuhan dan persyaratan konsumen.

Mereka adalah bisnis atau orang yang menjual barang kepada konsumen, sebagai lawan grosir atau pemasok, yang biasanya menjual barang-barang mereka ke bisnis lain.

Umumnya, retailer atau pengecer membeli sejumlah kecil barang dari distributor atau grosir, untuk mendapatkan keuntungan, yang akan bertepatan dengan tujuan bisnis mereka. Mereka membeli produk dengan hadiah kompetitif dari pemasok dan memasarkannya sesuai dengan manfaatnya. Mereka umumnya penjaga toko, yang membuat produk tersedia bagi konsumen.

Perbandingan antara Distributor dan Retailer:

 DistributorRetailer
Siapakah merekaDistributor adalah orang yang mendistribusikan dan memasok produk ke otoritas masing-masing.Retailer adalah orang atau bisnis yang menjual produk atau layanan langsung ke pelanggan akhir.
Hubungan denganMereka sering memiliki hubungan dengan produsen.Mereka memiliki hubungan langsung dengan konsumen.
FungsiMereka memasok barang, produk dan layanan ke pengecer.Mereka menjual barang, produk, dan layanan kepada pengguna akhir.
Pengetahuan tentang kebutuhan konsumen.Mereka tidak menyadari tentang kebutuhan lokal dan tuntutan pengguna akhir.Mereka tahu tentang kebutuhan dan tuntutan pengguna akhir.
Hubungan antaraMereka bertindak sebagai penghubung antara produsen dan retailer.Mereka bertindak sebagai penghubung antara pemasok dan konsumen.
SistemMereka memasok produk melalui sistem manajemen rantai.Penjualan mereka tidak termasuk manajemen tersebut.
Peran apa yang bisa mereka dapatkanDistributor mungkin produsen.Mereka tidak bisa menjadi produsen.
Harga di mana mereka menjual produkHarga di mana mereka memasok produk adalah harga grosir secara keseluruhan.Mereka menjual produk dengan margin keuntungan mereka dan juga bersama dengan harga yang diakui.
Menerima barang dariMereka biasanya membeli dari produsen.Mereka biasanya membeli dari distributor.

Untuk mengetahui apa yang bisa Kledo lakukan untuk membantu pengembangan bisnis retail, Anda dapat melihatnya melalui halaman ini.

Bagaimana Cara Menjadi Distributor?

distributor

Menjadi distributor bisa menjadi usaha yang sangat menguntungkan penuh dengan peluang menguntungkan.

Jalur yang tepat yang harus Anda ambil untuk menjadi distributor akan bergantung pada industri apa yang Anda minati, tempat tinggal Anda, dan berapa banyak dana yang harus Anda investasikan untuk memulai bisnis.

Namun, dengan ini, ada beberapa langkah penting yang dapat Anda ikuti untuk membangun dasar karir distribusi Anda. Berikut adalah enam langkah yang dapat Anda ambil untuk menjadi distributor:

1. Identifikasi industri Anda

Langkah pertama untuk menjadi distributor adalah mengidentifikasi industri yang ingin Anda layani. Sebelum membangun bisni, Anda harus memutuskan apa yang akan Anda jual dan siapa pelanggan Anda nantinya, karena distributor biasanya berspesialisasi dalam industri tertentu atau menjual produk ke basis konsumen tertentu.

Anda harus mencoba memutuskan pasar produk apa yang Anda minati—Anda dapat memilih industri apa pun, mulai dari produk teknologi hingga grosir restoran.

Untuk membuat keputusan Anda lebih mudah, teliti industri yang berbeda dan produk yang dijual di dalamnya. Penelitian ini dapat membantu Anda menemukan informasi tentang potensi untuk distributor, potensi margin keuntungan, dan proyeksi pertumbuhan industri.

Informasi tersebut dapat menjadi vital dalam membuat keputusan yang tepat dan membangun bisnis yang siap untuk pertumbuhan.

2. Daftarkan bisnis Anda secara legal

Untuk beroperasi sebagai distributor, Anda harus mendaftarkan bisnis Anda secara legal. Anda mungkin perlu memperoleh lisensi atau pendaftaran lain tergantung pada negara bagian tempat bisnis Anda berada.

Untuk memastikan Anda mematuhi peraturan bisnis setempat, hubungi pusat pemerintah setempat untuk perizinan bisnis dan minta informasi tentang prosedur pendaftaran sebagai bisnis distribusi baru.

Mereka akan memberi Anda semua aplikasi dan komponen yang diperlukan untuk mendaftarkan perusahaan Anda secara legal.

Ini adalah langkah penting karena menjaga kepatuhan hukum terhadap peraturan setempat dapat membantu Anda menghindari perbedaan di masa mendatang.

Selain itu, beberapa produsen dan pembeli yang akan berinteraksi dengan Anda sebagai distributor akan meminta Anda untuk memberikan dokumentasi izin usaha, sertifikat pajak penjualan kembali, atau item identifikasi federal lainnya sebelum bekerja dengan Anda.

Baca juga: Mengenal Psikologi Marketing dan Cara Menghadirkannya dalam Bisnis

3. Carilah pemasok dan produsen

Setelah Anda menetapkan bisnis distribusi Anda sebagai badan hukum, Anda harus mulai meneliti pemasok dan produsen potensial yang menangani produk yang Anda minati untuk didistribusikan.

Anda sering dapat menemukan informasi tentang menjadi distributor produk di situs web produsen atau dengan menghubungi mereka secara langsung.

Beberapa produsen lebih memilih untuk menjual produk mereka melalui perjanjian distribusi eksklusif, sementara yang lain bekerja dengan distributor independen yang menjual produk dari berbagai produsen.

Karena ada banyak sekali produsen di luar sana yang dapat dipilih dan berbagai jenis perjanjian distribusi, sebaiknya kumpulkan informasi sebanyak mungkin sebelum berkomitmen untuk bekerja sama dengan pemasok dan produsen.

Anda ingin memfokuskan energi Anda untuk mencari pemasok dan produsen yang dapat menawarkan kemitraan yang saling menguntungkan. Informasi terperinci dapat membantu Anda membuat keputusan tentang hubungan ini.

4. Rencanakan sistem logistik Anda

Bagian penting dari memulai operasi bisnis adalah merencanakan logistik yang sesuai. Anda harus mulai dengan mengidentifikasi kapasitas anggaran Anda melalui perhitungan keuangan.

Ini akan membantu Anda mendapatkan ide yang lebih baik tentang berapa banyak uang yang dapat Anda investasikan untuk mempekerjakan karyawan lain dan membeli produk.

Dari sini, coba cari gudang untuk menyimpan produk yang ingin Anda distribusikan dan buat rencana tentang bagaimana bisnis Anda akan berfungsi.

Dalam draf rencana bisnis Anda, Anda harus menyertakan informasi dasar tentang transportasi, pengiriman, infrastruktur dukungan pelanggan, dan masalah akuntansi.

Rencana ini akan sangat membantu dalam memulai bisnis distribusi Anda. Anda dapat membangun lebih banyak kompleksitas dan strategi ke dalam proses ini saat Anda mengembangkan bisnis Anda di seputar jenis produsen dan pemasok yang menjalin kemitraan dengan Anda.

Selain itu, pastikan Anda memiliki sistem yang mampu untuk memantau seluruh nilai persediaan dengan. Salah satunya dengan menggunakan software akuntansi yang juga memiliki fitur persediaan terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah diguakan oleh lebih dari 10 ribu penggua dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, melakukan manajemen persediaan dan aset, hingga membuat laporan keuangan kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

5. Mendaftar sebagai distributor

Setelah Anda mengidentifikasi produsen dan pemasok potensial, Anda harus mengajukan permohonan untuk menjadi distributor dengan mereka.

Setiap perusahaan akan memiliki proses aplikasi yang unik, tetapi hampir semua pemasok akan meminta Anda untuk menjalani proses aplikasi untuk melihat apakah Anda cocok untuk mereka sebagai distributor produk mereka.

Proses ini mungkin memerlukan pertemuan langsung, tur fasilitas, analisis laporan keuangan, memberikan bukti letter of credit dari lembaga keuangan Anda dan langkah-langkah lainnya.

Jika Anda diterima sebagai distributor, Anda dapat memulai pekerjaan nyata memindahkan produk dari pemasok ke pembeli.

Namun, penting untuk dicatat bahwa beberapa pemasok, terutama yang lebih besar, mungkin terlebih dahulu mendaftarkan Anda dalam program pelatihan distributor mereka yang kuat.

Mereka merancang program ini untuk membantu distributor mengembangkan pengetahuan yang diperlukan untuk menjual produk mereka.

Baca juga: Cara Bertahan dan Mengatasi Inflasi dalam Bisnis

6. Bangun hubungan

Saat Anda merancang operasi bisnis Anda di sekitar kemitraan yang telah Anda buat dengan pemasok dan pembeli, Anda harus bekerja dengan sengaja untuk membangun hubungan kerja yang saling percaya dengan mereka.

Hubungan ini adalah bagian penting dari menjaga bisnis distribusi yang sehat, karena produsen memastikan pasokan produk yang stabil sementara pembeli memastikan aliran penjualan yang stabil.

Entitas ini akan membantu Anda mengembangkan model bisnis yang menguntungkan dan tumbuh sebagai perusahaan.

Oleh karena itu, Anda harus mengidentifikasi titik kontak di semua perusahaan yang berinteraksi dengan Anda—orang-orang ini dapat membantu Anda menavigasi proses manufaktur dan pembelian secara efisien.

Mereka akan terbiasa dengan budaya tempat kerja mereka, dan ini bisa sangat berguna saat mengelola bisnis distribusi. Selain itu, mereka dapat memberi Anda informasi tentang detail produk sehingga Anda dapat memberikan dukungan pelanggan yang efektif.

Apa Saja Keterampilan yang Dibutuhkan untuk Menjadi Distributor?

Ada berbagai keterampilan yang bisa berguna saat bekerja sebagai distributor. Tergantung pada industri spesifik Anda dan ukuran bisnis Anda,

keterampilan yang tepat yang Anda perlukan untuk berhasil sebagai distributor akan bervariasi. Meskipun demikian, ada beberapa keterampilan dasar yang harus Anda fokuskan untuk dikembangkan saat Anda memulai karir baru yang dapat membantu Anda memasuki bidang distribusi dengan lebih mudah. Keterampilan ini meliputi

Keterampilan penjualan

Karena distributor terutama menangani penjualan barang dan produk kepada pembeli seperti pengecer, pedagang, dan bisnis lainnya, mereka harus memiliki keterampilan penjualan yang sangat baik.

Penjualan ini menciptakan keuntungan di balik bisnis distribusi. Oleh karena itu, penting bagi distributor untuk mengembangkan keterampilan yang dapat membantu mereka memahami kebutuhan pembeli mereka, jenis produk yang mereka jual dan bagaimana mereka dapat secara efektif melibatkan pembeli mereka.

Keterampilan interpersonal

Distributor harus mengembangkan keterampilan interpersonal yang kuat yang biasanya menyertai keterampilan penjualan yang disebutkan di atas.

Dari pembeli panggilan dingin hingga menjalin hubungan dengan produsen, distributor harus menggunakan keterampilan interpersonal mereka untuk menciptakan kemitraan bisnis yang dapat dipercaya.

Keterampilan ini sangat penting karena kemitraan yang aman merupakan komponen penting dalam membangun bisnis distribusi yang sukses.

Keahlian negosiasi

Banyak distributor yang sukses mampu mencapai kesepakatan yang menguntungkan dengan produsen dan pembeli. Untuk menghasilkan keuntungan, Anda harus dapat menegosiasikan perjanjian pembelian dan penjualan yang menguntungkan keuntungan Anda.

Oleh karena itu, mengembangkan dasar keterampilan negosiasi yang kuat dapat membantu Anda dalam jangka panjang sebagai distributor.

Keterampilan operasional

Sebagian besar distributor akan membutuhkan keterampilan operasional yang diperlukan untuk menjalankan bisnis.

Keterampilan operasional ini dapat membantu distributor mengelola karyawan, logistik, masalah anggaran, layanan pelanggan, dan komponen penting lainnya dalam mempertahankan perusahaan.

Ketika perusahaan tumbuh, karyawan dapat melakukan tanggung jawab ini, tetapi pada awalnya, distributor akan bertanggung jawab atas tugas ini.

Keterampilan penelitian

Distributor harus mengikuti perkembangan tren industri khusus mereka. Oleh karena itu, penting bagi distributor untuk mengasah keterampilan penelitian mereka sehingga mereka dapat memprediksi tren pasar produk apa yang akan disukai.

Mengembangkan kepekaan yang tajam untuk membuat prediksi ini dapat membantu distributor menemukan produk yang relevan dan dapat dijual dan tetap berada di puncak industri mereka.

Keterampilan komunikasi

Karena distributor berinteraksi dengan produsen dan pembeli secara teratur, mengembangkan keterampilan untuk berkomunikasi secara efektif dapat membantu.

Keterampilan penting ini akan berperan di hampir semua aspek pengelolaan bisnis distribusi, termasuk penjualan, negosiasi, dan operasi. Oleh karena itu, distributor dapat memperoleh manfaat besar dari membangun dasar keterampilan komunikasi yang kokoh.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai distributor, perbedaannya dengan retail, dan tips jika Anda tertarik untuk memulai bisnis distributor Anda sendiri.

Dalam membangun bisnis distributor, pastikan Anda memiliki sistem yang mampu memenuhi segala kebutuhan bisnis. Mulai dari proses pembukuan, manajemen aset, manajemen persediaan, sampai pembuatan faktur yang mudah.

Untuk memenuhi semua ini, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses pengelolaan bisnis distributor yang lebih baik.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *