Etika Bisnis: Pengertian, Fungsi, Prinsip dan Contohnya

etika bisnis

Perusahaan, organisasi, atau tim Anda dapat menjunjung tinggi etika bisnis tertentu untuk menjaga kesejahteraan karyawan, akuntabilitas, dan reputasi secara keseluruhan.

Banyak bisnis dijalankan secara efisien ketika prinsip dan aturan ditetapkan.

Aturan-aturan ini membantu bisnis untuk mengetahui bagaimana bertindak dalam skenario yang sulit.

Oleh karena itu, etika adalah batu fondasi untuk bisnis apa pun. Kontribusi individu ke dalam bisnis untuk etika juga sama dibutuhkannya dengan organisasi itu sendiri.

Ada juga etika manajerial yang harus dipatuhi oleh para pemimpin dalam organisasi agar organisasi dapat berjalan dengan baik.

Ingin mengetahui apa itu etika bisnis secara mendetail? Anda bisa membaca artikel ini sampai dengan selesai untuk pemahaman lebih jauh.

Apa itu Etika Bisnis?

etika bisnis

Etika bisnis adalah praktik yang menentukan apa yang benar, salah, dan pantas di tempat kerja. Etika bisnis sering kali dipandu oleh peraturan, dan menjaga agar perusahaan dan individu tidak terlibat dalam aktivitas ilegal seperti perdagangan orang dalam, diskriminasi, dan fraud.

Namun, prinsip lain dapat memengaruhi cara karyawan memperlakukan satu sama lain, tanggung jawab sosial perusahaan, dan hubungan dengan klien dan vendor.

Tujuan etika bisnis adalah untuk memastikan sikap moral yang konsisten di dalam perusahaan, mulai dari manajemen tingkat eksekutif hingga karyawan baru. Ini membantu memastikan setiap orang diperlakukan dengan hormat, adil, dan jujur.

Etika yang terbentuk dalam organisasi bisins bukanlah ilmu sains. Mereka didasarkan pada penciptaan pikiran manusia. Itulah sebabnya etika bergantung pada pengaruh tempat, waktu, dan situasi.

Kode etik adalah istilah lain yang digunakan secara luas dalam bisnis saat ini. Ini adalah seperangkat aturan yang dianggap mengikat oleh orang-orang yang bekerja di organisasi.

Perkembangan dan Sejarah Etika Bisnis

Seperti yang kita bahas diatas, etika bisnis adalah studi tentang bagaimana bisnis harus bertindak dalam menghadapi dilema etika dan situasi kontroversial.

Ini dapat mencakup sejumlah situasi yang berbeda, termasuk bagaimana bisnis diatur, bagaimana saham diperdagangkan, peran bisnis dalam masalah sosial, dan banyak lagi.

Etika bisnis adalah bidang yang luas karena ada begitu banyak topik berbeda yang berada di bawah payungnya.

Ia dapat dipelajari dari berbagai sudut pandang yang berbeda, baik secara filosofis, ilmiah, maupun hukum. Namun, hukum memainkan peran terbesar dalam mempengaruhi etika bisnis sejauh ini.

Banyak bisnis memanfaatkan etika bisnis tidak hanya untuk tetap bersih dari perspektif hukum, tetapi juga untuk meningkatkan citra publik mereka. Ini menanamkan dan memastikan kepercayaan antara konsumen dan bisnis yang melayani mereka.

Gagasan modern tentang etika bisnis sebagai bidang relatif baru, tetapi bagaimana menjalankan bisnis secara etis telah diperdebatkan secara luas sejak barter dan perdagangan pertama kali muncul.

Aristoteles bahkan mengajukan beberapa gagasannya sendiri tentang etika bisnis.

Namun, etika bisnis seperti yang kita kenal sekarang muncul pada tahun 1970-an sebagai bidang studi akademis.

Sebagai bagian dari akademisi, etika bisnis keduanya diperdebatkan secara filosofis dan diukur secara empiris.

Ketika bidang studi ini menjadi lebih kuat, pemerintah mulai mengesahkan gagasan-gagasan terkemuka di bidang ini menjadi undang-undang, sehingga memaksa bisnis untuk mematuhi aturan dan peraturan tertentu yang dianggap etis.

Baca juga: Mengenal Psikologi Marketing dan Cara Menghadirkannya dalam Bisnis

Mengapa Etika Bisnis itu Penting?

Etika bisnis penting karena berbagai alasan. Pertama dan terpenting, ini membuat bisnis tetap berjalan dalam batas-batas hukum, memastikan bahwa mereka tidak melakukan kejahatan terhadap karyawan, pelanggan, konsumen pada umumnya, atau pihak lain.

Namun, bisnis juga memiliki sejumlah keunggulan lain yang akan membantu mereka sukses jika mereka sadar akan etika bisnis.

Bisnis juga dapat membangun kepercayaan antara bisnis dan konsumen. Jika konsumen merasa bahwa suatu bisnis dapat dipercaya, mereka akan lebih cenderung memilih bisnis tersebut daripada para pesaingnya.

Beberapa bisnis memilih untuk menggunakan aspek etika bisnis tertentu sebagai alat pemasaran, terutama jika mereka memutuskan untuk menyoroti masalah sosial yang populer. Memanfaatkan etika bisnis dengan bijak dapat menghasilkan peningkatan ekuitas merek secara keseluruhan.

Menjadi bisnis yang etis juga sangat menarik bagi investor dan pemegang saham.

Mereka akan lebih cenderung memasukkan uang ke dalam perusahaan, karena mengikuti praktik bisnis etis standar dan memanfaatkannya dengan benar dapat menjadi jalan menuju kesuksesan bagi banyak bisnis.

Mengikuti etika bisnis juga dapat bermanfaat bagi karyawan dan operasi bisnis. Menarik talenta terbaik secara signifikan lebih mudah untuk bisnis yang beretika.

Karyawan tidak hanya menghargai majikan yang sadar sosial, tetapi juga akan menganggap mereka sebagai jenis bisnis yang akan bertindak demi kepentingan terbaik karyawan mereka. Ini menghasilkan karyawan yang lebih berdedikasi dan juga dapat mengurangi biaya perekrutan.

Baca juga: Manajemen Mutu: Pengertian, Fungsi, Komponen, Prinsip dan Contohnya

Berikut adalah daftar fungsi etika bisnis

Peningkatan retensi karyawan

Etika bisnis yang kuat sering mendorong manajer untuk menunjukkan penghargaan atas kerja keras karyawan.

Akibatnya, anggota tim mungkin lebih loyal kepada perusahaan dan berusaha untuk menjadi lebih produktif.

Ini juga berarti karyawan di semua tingkatan cenderung tidak dipecat karena alasan yang terkait dengan perilaku tidak etis.

Kolaborasi yang lebih kuat

Anggota tim yang mempraktikkan etika bisnis saling menghormati dan bekerja sama dengan baik.

Kolaborasi ini tidak hanya menumbuhkan lingkungan kerja yang menyenangkan tetapi juga membantu kolaborasi tim dan produktivitas.

Kepemimpinan yang lebih efektif

Ketika seorang manajer mengikuti etika bisnis, mereka cenderung memperlakukan karyawan dengan baik. Akibatnya, tim lebih cenderung mengikuti jejak mereka. Ini meminimalkan masalah disiplin dan kepercayaan tim pada manajer dan supervisor ketika keputusan sulit harus dibuat.

Peningkatan nilai profesional

Ketika Anda memiliki sikap positif terhadap pekerjaan Anda dan orang-orang yang bekerja dengan Anda, Anda dapat meningkatkan kualitas pekerjaan Anda.

Ini juga meningkatkan nilai Anda bagi tim Anda dan perusahaan secara keseluruhan.

Baca juga: Cara Bertahan dan Mengatasi Inflasi dalam Bisnis

Apa Saja Prinsip dalam Etika Bisnis?

etika bisnis

Etika bisnis sebagai bidang studi sangat beragam, tetapi banyak konsep dapat dibagi menjadi beberapa prinsip dasar. Setiap bisnis harus berusaha untuk mengikuti pedoman ini dalam mengejar kesuksesan.

Berikut adalab beberapa prinisp yang harus ada dalam bisnis Anda:

Keterpercayaan

Mencapai kepercayaan biasanya melibatkan bersikap transparan dan jujur ​​dalam semua tindakan dan komunikasi.

Menjadi dapat dipercaya dapat memberikan dampak positif baik secara internal maupun eksternal.

Konsumen menghargai keterbukaan, karena memberikan mereka wawasan tentang bagaimana bisnis beroperasi dan mengonsep pekerjaan yang mereka lakukan.

Karyawan juga menghargai kualitas ini dalam bisnis tempat mereka bekerja.

Menghormati

Menunjukkan rasa hormat kepada karyawan dan pelanggan melibatkan menepati semua janji — dan memberikan permintaan maaf yang tulus dan kompensasi yang sesuai jika ada yang gagal.

Menunjukkan kurangnya rasa hormat akan menghalangi pelanggan untuk terlibat dengan bisnis dan menurunkan reputasi bisnis Anda. Ini juga akan merusak moral karyawan dan meningkatkan turnover.

Keadilan

Memperlakukan pelanggan dan karyawan dengan rasa keadilan dan kesetaraan adalah jenis kunci dari etika yang baik.

Perilaku manipulatif tidak hanya tidak etis, tetapi juga tidak membantu — dan prioritas utama bisnis apa pun adalah membantu pelanggan dan karyawannya. Penting juga untuk memperlakukan semua orang secara setara.

Kepedulian

Bisnis, pada akhirnya, terdiri dari manusia. Ada manusia yang mengkonsumsi barang atau jasa dari bisnis, kemudian ada manusia yang bekerja untuk menghasilkan barang atau jasa tersebut.

Bersikap terbuka terhadap perjuangan mereka dan datang ke meja dengan solusi akan menunjukkan empati — alat yang berharga untuk digunakan oleh bisnis apa pun.

Menunjukkan rasa peduli dan menjaga jalur komunikasi bukan hanya hal yang etis untuk dilakukan, tetapi juga dapat meningkatkan persepsi internal dan eksternal bisnis.

Banner 3 kledo

Contoh Etika Bisnis di Tempat Kerja

Sarana utama yang digunakan perusahaan untuk mengomunikasikan prinsip-prinsip etikanya adalah melalui dokumen “kode etik”, yang menetapkan standar etika perusahaan dan karyawannya.

Anda kemungkinan akan diberikan salinan dokumen ini saat bekerja dan dapat meninjaunya saat menentukan cara terbaik untuk mempertahankan etika bisnis di tempat kerja Anda.

Ada banyak contoh cara Anda dapat memiliki lingkungan kerja yang etis, termasuk:

Laporkan jika ada konflik kepentingan

Banyak organisasi memiliki kebijakan mengenai penerimaan hadiah dari klien atau pihak eksternal lainnya.

Beberapa bahkan mungkin memiliki aturan tentang pekerjaan paruh waktu, freelancer, dan pekerjaan sampingan lainnya.

Dalam semua kasus, aturan ini dimaksudkan untuk memastikan karyawan beroperasi dalam batasan konflik kepentingan, yang dapat memengaruhi integritas karyawan.

Jaga aset perusahaan

Anda cenderung menggunakan alat, teknologi, peralatan, dan persediaan yang disediakan oleh atasan Anda.

Barang-barang ini biasanya ditujukan untuk penggunaan kerja saja. Ikuti aturan apa pun yang terkait dengan penggunaan dan pemeliharaan barang-barang ini untuk memastikan Anda menggunakan properti perusahaan sesuai ketentuannya.

Keabsahan

Etika bisnis juga termasuk mematuhi peraturan dan kewajiban hukum mengenai kegiatan bisnis mereka seperti pajak, keselamatan pekerja dan undang-undang ketenagakerjaan dan perburuhan.

Perusahaan yang bekerja dalam batas-batas sistem hukum lebih kredibel dan terhormat, dapat membangun reputasi positif yang kuat sebagai pemberi kerja yang mendorong kandidat berkualitas tinggi untuk melamar lowongan yang dibutuhkan.

Baca juga: Pengertian Perencanaan Produksi, Jenis, Tahapan, dan Fungsinya

Gunakan kebijaksanaan dalam menangani informasi sensitif

Beberapa tempat kerja dan peran dapat berinteraksi dengan data atau materi sensitif, yang mengharuskan karyawan untuk mempraktikkan kebijaksanaan melalui pengaturan yang cermat, penggunaan kata sandi, dan tindakan keamanan lainnya.

Konsultasikan kode etik Anda untuk memahami ketentuan membahas dan menangani informasi sensitif di tempat kerja.

Melatih Integritas

Pastikan Anda menjalani pekerjaan Anda dengan standar keadilan, kejujuran, dan kualitas yang tinggi.

Anda harus transparan tentang seberapa baik yang Anda lakukan dan area yang mungkin dapat Anda tingkatkan.

Akui kesalahan Anda, dan berusahalah untuk memperbaikinya sesegera mungkin. Beri tahu tim dan supervisor Anda tentang kesalahan dan kemajuan untuk memastikan semua orang diperbarui.

Pertahankan tingkat kehadiran yang tinggi

Tempat kerja Anda mungkin memiliki kebijakan kehadiran dan keterlambatan dan memiliki aturan pertanggungjawaban karyawan untuk pergi bekerja dan tepat waktu.

Muncul untuk bekerja ketika Anda diharapkan menunjukkan rasa hormat terhadap rekan kerja Anda serta atasan Anda.

Anda dapat meminta waktu istirahat sesuai kebijakan perusahaan Anda. Jika Anda tiba-tiba tidak dapat bekerja karena sakit, kecelakaan, atau sebab lain, beri tahu manajer atau atasan Anda sesegera mungkin.

Manajer atau atasan Anda kemudian dapat memastikan pekerjaan Anda ditangani oleh orang lain saat Anda tidak ada. Jika Anda akan terlambat, beri tahu manajer Anda sebelumnya, jika memungkinkan.

Hormati rekan kerja dan karyawan kantor lainnya

Anda dapat menyampaikan rasa hormat kepada rekan kerja Anda dengan memperlakukan mereka secara profesional dan sebagaimana Anda ingin diperlakukan.

Tempat kerja biasanya mempunyai undang-undang anti-pelecehan yang ditetapkan oleh pemerintah. Tinjau batasan perilaku ini atau diskusikan kebijakan dengan atasan atau departemen sumber daya manusia Anda jika Anda memiliki pertanyaan.

Ikuti kode berpakaian

Cara Anda berpakaian dapat memengaruhi suasana kerja dan cara orang berhubungan dengan Anda.

Pastikan pilihan pakaian Anda mengikuti dress code perusahaan untuk memastikan profesionalisme dengan rekan kerja dan pihak eksternal serta keamanan dan kenyamanan saat bekerja.

Diskusikan masalah dengan manajemen

Mungkin ada saat-saat ketika Anda menghadapi dilema etika di tempat kerja, dan jenis masalah khusus ini mungkin tidak tercakup secara memadai dalam buku pegangan karyawan atau pelatihan Anda.

Untuk situasi seperti ini, Anda dapat mempertimbangkan untuk mendiskusikan masalah tersebut dengan supervisor Anda, departemen sumber daya manusia atau, jika perusahaan memilikinya, dengan petugas etika.

Bekerja dengan seseorang yang akrab dengan standar etika perusahaan dapat membantu Anda mengatasi situasi ini dengan tepat.

Keragaman Tempat Kerja

Sebuah bisnis mungkin mengungkapkan keadilan dengan menempatkan pentingnya memiliki tempat kerja yang beragam. Mencapai tempat kerja yang beragam berarti menggunakan praktik perekrutan yang memberikan kesempatan yang sama kepada orang-orang dari kelompok etnis, gender, dan sosial yang berbeda.

Mempekerjakan beragam orang memberi bisnis keuntungan dari perspektif yang berbeda dan menunjukkan bahwa perusahaan serius tentang kesetaraan dan memperlakukan semua orang dengan hormat.

Kesimpulan

Itulah pembahasan mendalam mengenai etika bisnis dan contohnya yang bisa diterapkan dalam bisnis dan ditempat kerja.

Dengan memiliki sebuah etika tentu saja klien, karyawan, dan rekan kerja merasa lebih dihargai dan mampu memberikan gambaran kualitas perusahaan terbaik pada dunia.

Memang ketika berbisnis ada berbagai hal yang perlu dipertimbangkan dan dilakukan salah satunya adalah seperti yang diulas dalam artikel ini.

Perhatikan berbagai poin diatas untuk menjalankan bisnis agar senantiasa aman,sesuai kaidahnya dan sesuai dengan etika yang ada.

Hal lain yang perlu diperhatikan dalam pengembangan bisnis adalah melakukan pencatatan pengeluran dan pemasukan pada bisnis yang akan mempermudah Anda melakukan evaluasi mendalam untuk proses bisnis Anda kedepannya.

Kesulitan melakukan pencatatan manual atau sistem pembukuan Anda sebelumnya sulit dioperasikan? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo sebagai software akuntansi pembukuan usaha Anda.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan memiliki fitur terbaik.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

thirteen + three =