Mengenal Psikologi Marketing dan Cara Menghadirkannya dalam Bisnis

psikologi marketing

Aturan pertama dalam proses marketing atau pemasaran adalah mengenal pelanggan Anda. Memahami psikologi dan memasukkan faktor-faktor perilaku manusia ke dalam strategi marketing membawa wawasan berharga bagi proses pengambilan keputusan konsumen dan mempromosikan loyalitas merek.

Sayangnya, banyak pemilik bisnis terutama UMKM yang belum mengetahui teknik psikologi marketing untuk digunakan pada bisnis.

Pada artikel ini kita akan membahas apa itu psikologi marketing, beberapa jenisnya, dan tips menghadirkan psikologi marketing pada bisnis Anda.

Apa itu Psikologi Marketing?

psikologi marketing

Psikologi marketing, kadang-kadang disebut ‘Neuromarketing’, adalah cara menerapkan neuropsikologi pada konten, pemasaran, dan penjualan untuk memengaruhi keputusan pembelian.

Selama beberapa dekade, para peneliti telah mempelajari bagaimana orang secara kognitif merespons pemasaran.

Faktanya, saat ini diketahui bahwa orang memiliki respons sensorimotor, kognitif, dan afektif terhadap pemasaran.

Memahami respons ini membantu pemasar menciptakan pemasaran digital, strategi, dan kampanye pemasaran tradisional yang lebih efisien dan efekti, juga membantu Anda menemukan lebih banyak pelanggan potensial, dan menciptakan pengenalan produk yang lebih sukses.

Dengan kata lain: jika Anda tahu bagaimana dan mengapa orang berpikir dan bertindak seperti yang mereka lakukan, Anda dapat meningkatkan pemasaran Anda.

Dan, pemahaman yang lebih baik tentang kognisi dan perilaku manusia juga membantu pemasar dan pemilik bisnis menciptakan identitas merek yang lebih kuat untuk perusahaan.

Bagaimana Psikologi Marketing Meningkatkan Penjualan?

Pemasar, pengusaha, dan pemilik bisnis berasumsi bahwa kebanyakan orang membuat keputusan dengan melakukan penelitian dan kemudian menimbang pilihannya.

Akibatnya, setiap kampanye pemasaran disusun berdasarkan hasil tersebut.

Tapi, kebanyakan orang membuat keputusan tidak dengan cara seperti itu. Orang sering bertindak tidak logis, membuat perilaku mereka sulit diprediksi.

Dan, mereka jarang meluangkan waktu untuk mempelajari fakta lengkap sebelum mengambil tindakan, seperti yang sering terlihat di media sosial.

Psikologi marketing dapat memberikan keunggulan kompetitif bagi pemasar dan pemilik bisnis yang cerdas, dengan mengoptimalkan strategi dan taktik pemasaran dengan cara yang secara sengaja dan proaktif memengaruhi psikologi dan perilaku serta keputusan orang untuk mengidentifikasi lebih banyak pelanggan potensial.

21 Prinsip Penting dalam Strategi Psikologi Marketing

psikologi marketing

Untuk membantu Anda menarik, meyakinkan, dan mengubah lebih banyak orang menjadi pembeli dengan pemasaran Anda, pelajari prinsip-prinsip psikologi berikut yang digunakan dalam proses pemasaran:

1. Prinsip action paralysis

Orang biasanya menebak-nebak perilaku mereka sendiri, terutama jika mereka tidak yakin bagaimana keputusan mereka akan berdampak pada mereka atau orang-orang yang dekat dengan mereka. Ini disebut prinsip action paralysis

Jika Anda mencoba memicu seseorang untuk bertindak, tekankan dengan jelas bahwa tindakan mereka akan membuat perbedaan.

Misalnya, daripada hanya mengatakan ‘beli sekarang’, Anda dapat mengatakan ‘beli sekarang dan tingkatkan kesehatan Anda hari ini’.

Pelajaran di sini adalah bahwa setiap kali pelanggan atau calon pelanggan Anda memiliki alasan untuk mempertanyakan keputusan mereka, berikan alasan yang baik bagi mereka untuk berkonversi atau melakukan pembelian.

2. Anchoring Effect

Anchoring Effect adalah prinsip bahwa orang cenderung secara tidak sadar mengaitkan fakta pertama yang mereka dengar, mendasarkan pengambilan keputusan mereka pada fakta itu … apakah itu akurat atau tidak. Fenomena ini disebut anchoring.

Anchoring Effect dapat bekerja untuk Anda atau melawan Anda. Ini adalah salah satu efek terpenting dalam psikologi kognitif.

Ketika anchoring bekerja untuk Anda, menjadi lebih mudah untuk memasarkan produk atau layanan perusahaan Anda. Ketika anchoring bekerja melawan Anda, semakin sulit untuk melakukannya.

Baca juga: Pengertian Perencanaan Produksi, Jenis, Tahapan, dan Fungsinya

3. Ajakan untuk bertindak

‘Ajakan bertindak’ atau call to action (CTA) adalah istilah pemasaran untuk pernyataan apa pun yang dirancang untuk meminta tanggapan segera atau untuk mendorong penjualan langsung atau jenis konversi lainnya.

CTA tersebut dapat mencakup, misalnya, permintaan agar orang-orang berlangganan newsletter Anda, mengunduh e-book gratis, mendaftar ke layanan Anda, atau membeli produk Anda.

CTA adalah tindakan sederhana meminta prospek untuk bertindak. Dan itu memberikan prospek motivasi yang perlu diubah.

4. Psikologi warna

Psikologi warna adalah studi tentang warna sebagai cara untuk memahami, memprediksi, dan mempengaruhi perilaku manusia.

Warna memiliki efek yang dalam dan sering tidak disadari pada perilaku kita.

Dalam pemasaran dan branding, warna sering digunakan untuk membujuk atau mempengaruhi kita.

Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa mengantisipasi reaksi pelanggan Anda terhadap warna dan hubungannya dengan merek Anda lebih penting daripada warna sebenarnya itu sendiri.

5. Komitmen dan konsistensi

Sebagai prinsip psikologis, komitmen dan konsistensi mengacu pada pilihan yang dibuat orang untuk lebih percaya pada keputusan yang telah kita buat untuk menghindari disonansi kognitif (situasi di mana Anda memiliki keyakinan atau perilaku yang bertentangan).

Hal ini terlihat jelas dalam percakapan di media sosial, di jejaring sosial seperti Twitter, Facebook, dan LinkedIn.

Dan, itu juga hadir dalam uji coba gratis karena begitu kami mulai menggunakan produk dan menginvestasikan waktu, kami sering cenderung percaya bahwa produk tersebut membantu kami.#

6. Decoy effect

Decoy effect (juga disebut efek dominasi asimetris) adalah bias kognitif yang terjadi ketika orang mengubah preferensi mereka di antara dua opsi ketika opsi ketiga yang didominasi secara asimetris disajikan

Dengan kata lain: ketika ada pilihan penting ketiga (umpan), konsumen lebih cenderung memilih yang lebih mahal dari dua pilihan pertama. decoy effect sangat kuat dalam pemasaran digital dan dalam hal penetapan harga.

7. Pemasaran emosional

Pemasaran emosional mengacu pada pemasaran dan periklanan yang terutama menggunakan daya tarik emosional untuk membuat pelanggan dan calon pelanggan Anda memperhatikan, mengingat, membagikan, dan membeli produk atau layanan perusahaan Anda.

Psikologi persuasi dalam pemasaran emosional sangat kuat. Ada banyak emosi yang berbeda tetapi delapan emosi utama: kemarahan, ketakutan, kesedihan, jijik, kejutan, antisipasi, kepercayaan, dan kegembiraan.

Baca juga: Manajemen Keuangan: Pembahasan Lengkap dan Mendalam

8. Prinsip framing

Framing adalah tindakan memanipulasi konteks untuk membuat konsumen lebih mudah menerima produk atau layanan Anda.

Otak kita mengambil semua informasi luar dan kemudian menyaring untuk menentukan bit mana yang penting.

Ini berarti bahwa konteks sama pentingnya dengan proses pengambilan keputusan seperti halnya produk atau layanan Anda itu sendiri.

9. Prinsip Gestalt

Ketika kita melihat dunia, pikiran kita berusaha untuk memahami apa yang kita lihat.

Prinsip-prinsip gestalt menggambarkan berbagai cara pikiran kita memahami tatanan itu.

Antara lain, prinsip gestalt menggambarkan kapan dan bagaimana pikiran kita melihat elemen visual yang berbeda sebagai bagian dari keseluruhan yang lebih besar.

Ada sepuluh prinsip Gestalt utama: kesederhanaan, figur-ground, kedekatan, kesamaan, nasib bersama, simetri, kontinuitas, penutupan, wilayah umum, dan keterhubungan elemen.

10. Teori kesenjangan informasi

Teori kesenjangan informasi atau Information gap theory berpendapat bahwa ketika seseorang memiliki kesenjangan dalam pengetahuan mereka tentang topik yang mereka pedulikan, mereka akan mengambil tindakan untuk mencari tahu apa yang ingin mereka ketahui.

Pemasar menggunakan teori kesenjangan informasi dalam konten dan pemasaran media sosial.

Misalnya, tajuk utama seperti ‘Bagaimana melakukan sesuatu’, ‘Rahasia XYZ’, atau ‘Apa yang harus Anda ketahui tentang…’ semuanya digunakan untuk membangkitkan rasa ingin tahu kita dan membuat kita ingin mempelajari lebih lanjut tentang topik tersebut.

Banner 3 kledo

11. Hukum usaha paling sedikit

Kebanyakan orang pada dasarnya malas, dan jika tidak malas, ingin melakukan sesuatu secara efisien. Mereka ingin mengambil jalan dengan sedikit usaha atau upaya. Ini disebut hukum usaha atau upaya terkecil atau Law of least effort.

Ada banyak cara Anda dapat menggunakan hukum upaya paling sedikit dalam pemasaran. Misalnya, orang yang ingin memesan dari restoran atau membuat reservasi akan sering mencari nomor telepon tetapi akan menyerah jika mereka tidak dapat dengan mudah menemukannya ditampilkan dengan jelas di website Anda.

Jika Anda mengoperasikan restoran, letakkan nomor telepon Anda di sudut kanan atas setiap halaman di situs Anda. Dan jika Anda ingin orang mengirim email kepada Anda alih-alih menelepon, buat alamat email Anda sangat terlihat.

Jika orang tidak dapat dengan mudah mendapatkan informasi yang mereka butuhkan (seperti nomor telepon Anda untuk membuat reservasi restoran), mereka mengambil jalan yang paling mudaj dan beralih ke pesaing atau opsi lain.

Itulah sebabnya banyak perusahaan SaaS seperti Kledo menawarkan uji coba gratis – dan cara ini jauh lebih mudah untuk membuat keputusan saat Anda tidak perlu membayar apa pun untuk mencoba produk atau layanan dan cukup mendaftar untuk uji coba gratis.

Itu juga alasan orang mengklik pemberitahuan kebijakan privasi di situs web – mereka tidak ingin meluangkan waktu untuk membaca kebijakan tersebut dan hanya ingin mendapatkan informasi yang mereka butuhkan.

12. Liking

Kita menyukai orang-orang yang mirip dengan kita, yang memberikan pujian kepada kita, dan yang bekerja sama dengan kita untuk mencapai tujuan bersama. Ini adalah prinsip kesukaan atau liking psikologis.

Pertimbangkan toko Apple. Bukan suatu kebetulan bahwa toko high-end berteknologi tinggi ini memiliki staf dengan jeans dan t-shirt alih-alih jas dan dasi tradisional.

Apple menggunakan prinsip liking untuk keuntungannya. Strategi ini mengatakan: Saya seorang manusia dan saya seperti Anda. Saya santai dan mudah didekati. Produk saya untuk Anda.

Penelitian menunjukkan bahwa perwakilan yang sukses 10x lebih mungkin menggunakan kata-kata kolaboratif seperti ‘kami’, ‘kami’, dan ‘milik kami’.

Mengapa? Karena orang tertarik pada rasa memiliki – mereka mendambakan bukti sosial. Buktikan kepada klien Anda bahwa Anda adalah ‘salah satu dari mereka’ juga, dan Anda akan mendapatkan kepercayaan mereka (dan bisnis mereka).

Baca juga: Persekutuan Komanditer (CV): Pengertian, Jenis, Kelebihan, Kekurangan dan Tips Membangunnya

13. Loss aversion

Loss aversion mengacu pada kecenderungan orang untuk lebih memilih menghindari kerugian daripada memperoleh keuntungan.

Studi menunjukkan bahwa menghindari kerugian dua kali lebih kuat secara psikologis daripada perolehan sesuatu.

Gagasan tentang kerugian saja sudah cukup untuk menciptakan reaksi yang kuat. Loss aversion adalah motivator yang kuat dalam semua aspek kehidupan, termasuk perilaku konsumen.

14. Mere exposure theory

Menurut mere exposure theory, pengulangan menciptakan keakraban dan keakraban itu baik.

Mere exposure theory berpendapat bahwa semakin banyak orang melihat sesuatu, semakin mereka akan menyukainya.

Rupanya, tindakan sederhana dari paparan berulang secara otomatis memicu peningkatan asosiasi positif di otak kita.

15. Paradoks pilihan

Ketika jumlah pilihan meningkat, kita menjadi kelebihan beban. Pada titik ini, pilihan tidak lagi membebaskan, tetapi melemahkan kita dan menciptakan kebingungan dan kesusahan.

Anda dapat mengurangi paradoks pilihan dengan menghilangkan gesekan mental yang disebabkan oleh menyajikan terlalu banyak pilihan.

Fokuskan ajakan Anda untuk bertindak pada satu permintaan paling berharga yang dapat Anda buat.

Pertimbangkan: apa ajakan bertindak bisnis Anda yang paling berharga? Itu yang diunggulkan.

Jika Anda memiliki beberapa tingkatan harga, berhati-hatilah untuk tidak menyajikan terlalu banyak pilihan yang berbeda – alih-alih memilih satu, orang lebih cenderung untuk melanjutkan.

Praktik terbaik adalah memiliki tidak lebih dari 3 atau 4 tingkatan harga.

16. Priming

Priming adalah proses menghadirkan seseorang dengan kata, gambar (atau kalimat) yang mempersiapkan mereka untuk lebih menerima sudut pandang tertentu. Priming dapat mempengaruhi tindakan serta pikiran.

Adalah mungkin untuk mengarahkan seseorang untuk mengatakan ‘Ya.’ Bentuk priming khusus ini sering disebut metode ‘Foot-in-Door’.

Jangan biarkan visual memaksa kaki menghalangi pintu Anda menipu Anda. Teknik Foot-in-Door dapat dilakukan dengan hormat dan halus.

Tapi, apa itu foot in door?

Foot-in-Door adalah teknik mengarahkan konsumen dengan permintaan kecil (seperti mendaftar untuk mendapatkan surat elektronik gratis) untuk mempersiapkan mereka agar lebih menerima permintaan yang lebih besar (seperti membeli langganan newaletter berbayar).

Ajak pelanggan Anda untuk mengatakan ‘Ya’ dengan membangun hubungan pertanyaan kecil sejak dini.

Misalnya, Anda dapat meminta pelanggan membagikan komentar di media sosial, membaca posting blog, menghadiri webinar gratis, atau mengunduh ebook sebagai contoh permintaan kecil lainnya yang berguna yang dapat mendorong mereka untuk mengatakan ‘Ya’ nanti, saat itu penting.

17. Timbal balik atau reciprocity

Orang-orang merasa berkewajiban untuk melakukan sesuatu untuk Anda ketika Anda telah melakukan sesuatu untuk mereka. Ini dikenal sebagai prinsip timbal balik.

Misalnya, Anda harus menghindari dorongan untuk mendorong penjualan cepat – sebagai gantinya, pertahankan hubungan.

Pernahkah seorang tenaga penjualan bekerja sangat keras untuk meningkatkan penjualan pada bisnis Anda, namun Anda malah menyia-nyiakan individu tersebut.

Jangan menjadi seperti bisnis itu.

Mendapatkan satu penjualan adalah pencapaian jangka pendek. Berinvestasi dalam pengalaman dan hubungan klien dengan bisnis Anda dapat menghasilkan penjualan yang konsisten dan kemungkinan klien berbagi bisnis Anda dengan orang lain.

Terus pelihara hubungan dengan menawarkan diskon pelanggan pertama kali dan berkomunikasi dengan daftar email Anda tentang penjualan dan promosi yang akan datang.

18. Salience

Perhatian orang tertuju pada hal yang paling relevan bagi mereka pada saat itu. Prinsip salience terlihat dalam hal-hal seperti up-sell di mana-mana selama proses checkout di situs web.

Orang cenderung mengambil jalan yang paling tidak tahan dan mencari hal yang paling penting (atau menonjol) bagi mereka ketika mereka tiba di sebuah situs web.

Desainer dapat memanfaatkan ini dengan mengetahui apa yang dicari orang dan kemudian mengatur halaman untuk mengelompokkan hal-hal serupa yang mendekati tujuan utama tersebut.

19. Scarcity

Prinsip scarcity atau kelangkaan adalah teknik pemasaran yang didasarkan pada prinsip bahwa orang menginginkan apa yang sulit didapat.

Pemasaran kelangkaan berkembang dengan sikap khusus anggota.

Saat ini sebagian besar keluarga memiliki Xbox, tetapi hanya sedikit yang memiliki edisi Xbox Elite. Semua pemilik Tesla mengendarai Tesla, tetapi hanya sedikit yang mengendarai versi Performa Model 3, Model S, atau Model X. Zaman iPhone hanya untuk elit telah berlalu, tetapi hanya sejumlah kecil orang yang memiliki iPhone XR Merah yang sangat didambakan.

Ini adalah bentuk kelangkaan eksklusivitas, yang menyatakan bahwa item tersebut mungkin tidak kekurangan pasokan, tetapi hanya segelintir elit yang dapat memperolehnya. Kelangkaan adalah strategi efektif bagi merek untuk menciptakan buzz yang kuat di media sosial.

20. Bukti sosial

Bukti sosial adalah fenomena psikologis dan sosial di mana orang tidak dapat menentukan perilaku yang tepat dan sebaliknya, menganggap bahwa orang-orang di sekitar mereka lebih tahu tentang situasi saat ini dan berperilaku seperti orang lain.

Sederhananya: kita ingin tahu apa yang orang lain tonton, beli, kenakan, dan alami — dan bukti sosial ini pada akhirnya memengaruhi keputusan kita untuk melakukan hal yang sama.

21. Urgensi

Prinsip urgensi berkaitan dengan ketakutan kita akan kehilangan (FOMO). Ketika ada sesuatu yang mendesak, orang lebih mungkin untuk bertindak. Ini berlaku bahkan jika rasa urgensi dibuat secara artifisial (seperti penjualan yang kedaluwarsa).

Proses pembelian jarang linier. Orang-orang menggunakan banyak perangkat, mencari di berbagai situs, dan membandingkan produk dan layanan dari vendor yang berbeda. Dan, untuk banyak produk, proses untuk benar-benar membeli suatu proses membutuhkan waktu – seringkali berhari-hari, berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Masalah dengan keputusan pembelian jangka panjang adalah bahwa orang mungkin tidak akan pernah kembali ke situs Anda. Jadi, perusahaan cerdas menambahkan elemen ke dalam proses yang menciptakan urgensi.

Kesimpulan

Dianjurkan agar Anda memulai setiap kampanye pemasaran dengan memanusiakan pengguna akhir Anda.

Ini adalah titik nol untuk setiap pemasar cerdas. Namun, psikologi marketing sendiri tidak akan menyelesaikan semua pekerjaan.

Implementasi umum tidak pernah cukup. Untuk memaksimalkan kesuksesan, Anda perlu menggabungkan psikologi pemasaran dengan strategi pemasaran lain yang masuk akal untuk produk atau layanan yang Anda jual. Pendekatan dari semua sudut.

Kampanye pemasaran berperforma tertinggi mendapat manfaat dari pengoptimalan dan penyesuaian yang berkelanjutan.

Luangkan waktu untuk merencanakan strategi terbaru dan menilai strategi yang Anda lakukan saat ini untuk memastikan bahwa setiap biaya pemasaran yang Anda keluarkan sudah sesuai dengan target penjualan dan sesuai dengan ROI yang Anda harapkan.

Untuk kemudahan pencatatan biaya pada bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo agar semua proses pembukuan berjalan optimal.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, pengelolaan manajemen aset dan stok, otomasi laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Kini Anda bisa dengan mudah mengelola bisnis dimanapun dan kapanpun menggunakan Kledo. Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

15 − thirteen =