Cara Bertahan dan Mengatasi Inflasi dalam Bisnis

cara mengatasi inflasi

Inflasi terkadang menjadi momok menakutkan bagi banyak orang, terutama pemilik bisnis yang harus mencari cara untuk bertahan dan mengatasi inflasi agar bisnis terus bertumbuh.

Hal yang terjadi pada saat inflasi terjadi adalah semua bahan baku naik, dan otomatis pilihan yang harus diambil adalah menaikan harga dari produk.

Hal ini juga berimplikasi pada nilai permintaan konsumen dalam bisnis tersebut dan juga keuntungan yang akan mereka dapatkan.

Tentunya setiap bisnis harus memiliki stratagi yang matang untuk bertahan dan mengatasi inflasi. Jika tidak, kemungkinan bisnis tersebut akan merugi atau malah bangkrut.

Ingin mengetahui lebih jauh tips dan cara mengatasi inflasi pada bisnis? Baca terus artikel ini sampai selesai dan Anda bisa menerapkannya pada bisnis Anda untuk meminimalisir risiko kerugian.

Apa itu Inflasi?

cara mengatasi inflasi

Inflasi adalah kenaikan umum harga dan penurunan nilai pembelian uang dari waktu ke waktu.

Contohnya adalah: pikirkan tentang berapa banyak yang dapat Anda beli dengan 10.000 rupiah pada tahun 1980 dibandingkan dengan berapa banyak 10.000 rupiah yang akan Anda beli hari ini. Di Indonesias, Bank Indonesia memiliki target tingkat inflasi yang relatif rendah, biasanya 2%.

Ukuran utama inflasi adalah CPI (Consumer Price Index), RPI (Retail Price Index) dan CPIH (Consumer Price Index including Housing costs).

CPI terdiri dari sekeranjang barang dan jasa yang biasa dibeli, seperti makanan, pakaian, tiket pesawat, ongkos kirim, dan sebagainya.

RPI mirip dengan CPI, tetapi termasuk harga rumah. Biasanya, RPI lebih tinggi dari CPI.

CPIH termasuk biaya perumahan, seperti pajak dewan dan pajak lainnya. CPIH juga cenderung lebih tinggi dari CPI.

Apa yang menyebabkan inflasi?

Ada beberapa faktor utama. Pertama, harga impor: jika harga barang dan jasa luar negeri di Indonesia dan kita di Indonesia menuntut barang dan jasa tersebut, maka kita harus membayar lebih untuk itu, yang mendorong harga tersebut dan inflasi menjadi lebih tinggi.

Kedua, pajak: jika pajak seperti PPN naik, sekali lagi itu mendorong harga aset, karena biaya dibebankan ke konsumen, yang pada gilirannya mendorong inflasi.

Selanjutnya, pekerjaan dan upah: jika suatu negara memiliki tingkat pekerjaan dan upah yang tinggi, maka hal ini juga akan mendorong tingkat inflasi yang lebih tinggi, mendorong harga aset dan harga jasa dari waktu ke waktu.

Suku bunga digunakan oleh bank sentral untuk mengimbangi tingkat inflasi. Sehingga inflasi dapat meningkat dari waktu ke waktu, Bank Indonesia dan bank sentral lainnya di seluruh dunia akan menggunakan tingkat suku bunga untuk membantu mengelola tingkat inflasi.

Biasanya, jika inflasi lebih tinggi, bank sentral akan menaikkan tingkat suku bunga (yaitu meningkatkan ‘biaya’ uang) untuk mengurangi inflasi dan membantu menurunkan harga aset.

Kasus Inflasi Saat Ini

Sekarang mari kita bahas beberapa pertanyaan lain.

Kapan inflasi terjadi? Mengapa harga melonjak saat ini?

Beberapa faktor telah berkontribusi terhadap kenaikan Indeks Harga Konsumen atau CPI baru-baru ini.

Biaya energi telah melonjak 28,5% selama tahun lalu. Pada periode yang sama, harga mobil bekas dan truk naik 29,7%.

Alasan di balik tren inflasi ini tidak sulit untuk dilihat.

Setahun yang lalu, pada Mei 2020, harga energi merosot karena orang-orang tinggal di dalam rumah karena krisis COVID-19. Sekarang mereka keluar berbondong-bondong, menaikkan harga bensin dan kendaraan bekas.

Tapi apa hubungannya satu hal dengan yang lain? Bukankah itu hal yang baik bahwa orang menghabiskan lebih banyak uang daripada tahun lalu?

Nah, yang terjadi adalah, selama perintah PPKM 2020, semuanya berhenti: tidak ada yang keluar atau membeli barang, pabrik dan bisnis juga tutup, produksi terhenti.

Tetapi ekonomi mulai pulih, populasi mulai divaksinasi, dan cek stimulus dikeluarkan: orang-orang mulai kembali ke kebiasaan belanja normal mereka.

Permintaan produk meroket dalam semalam.

Jadi, pabrik tidak dapat menghasilkan banyak bahan baku atau produk, terutama karena peningkatan permintaan ini akan bersifat jangka pendek (akan menjadi normal di beberapa titik).

Hal itu menyebabkan pelaku usaha tidak meningkatkan produksinya. Intinya, ada banyak pembeli yang memperebutkan produk yang sangat sedikit.

Dan seperti yang Anda ketahui, sebagai pemilik bisnis, hukum penawaran dan permintaan adalah hukum yang berlaku. Jadi harga bahan baku naik, menyebabkan harga produk naik juga. Dan itu membawa kita ke inflasi.

Ada kenaikan biaya banyak produk dan layanan. Misalnya, penerbangan sekarang lebih mahal daripada tahun lalu. Begitu juga perabot rumah tangga, mobil baru, mobil sewaan, dan pakaian.

Baca juga: Pengertian Perencanaan Produksi, Jenis, Tahapan, dan Fungsinya

Banner 2 kledo

Bagaimana Inflasi Berdampak Pada Usaha Kecil?

Meskipun Anda mungkin sudah merasakan tekanan inflasi, ada kemungkinan inflasi belum berdampak pada bisnis kecil Anda.

Inflasi bergejolak melalui ekonomi dengan cara yang berbeda dan pada waktu yang berbeda, berdampak pada setiap bisnis dengan cara yang unik.

Dampak langsung dari inflasi adalah kekurangan pasokan yang mencegah barang jadi tidak dapat diselesaikan.

Ingat bagaimana Ford memiliki ribuan pickup F150 yang hampir selesai tetapi masih tidak dapat dijual karena harus menunggu chip komputer masuk?

Produsen besar dan kecil dapat memiliki jutaan produk yang saling terikat dalam persediaan dalam proses sambil menunggu suku cadang berharga masuk.

Biasanya bisnis yang menganut praktik terbaik industri Just In Time Manufacturing (JIT) sangat rentan saat ini terhadap kekurangan bahan baku.

Kekurangan bahan langsung biasanya diatasi dengan menawar harga yang lebih tinggi, mempercepat pengiriman, dan mempekerjakan pekerja tambahan atau membayar lembur.

Ini semua memberi tekanan pada biaya bisnis kecil, banyak di antaranya tidak dapat membebankan biaya tambahan ini kepada pelanggan mereka karena kontrak atau persaingan.

Itu berarti biaya tambahan harus dikeluarkan dalam jumlah besar, dan seringkali meningkatkan kerugian yang sudah ada akibat Covid-19.

Bagaimana Cara Mengatasi Inflasi dan Membuat Bisnis Kecil Anda Bertahan?

cara mengatasi inflasi

Berikut langkah-langkah yang tim Kledo rekomendasikan kepada setiap pemilik bisnis dan CEO untuk secara proaktif mengelola inflasi dalam bisnis mereka di tahun 2021:

1. Perkuat strategi pricing dari produk dan Layanan Anda

Setiap bisnis yang terkena inflasi akan dibebankan untuk melakukan kenaikan harga kepada pelanggan mereka.

Bahkan jika Anda pada akhirnya tidak terpengaruh oleh inflasi, memperkuat kekuatan pricing Anda akan meningkatkan posisi pasar kompetitif Anda.

Inilah saran dari kami untuk meningkatkan kekuatan penetapan harga Anda:

  • Identifikasi apa yang membedakan Anda dari pesaing dan bersandarlah pada produk, layanan, dan pesan pemasaran tersebut.
  • Tingkatkan keunikan penawaran Anda melalui penyempurnaan, bundling, de-bundling, atau branding.
  • Targetkan pelanggan yang tidak terlalu sensitif terhadap harga dalam strategi penjualan dan pemasaran Anda.
  • Persingkat durasi kontrak Anda atau tambahkan mekanisme penetapan harga variabel, seperti biaya komoditas.
  • Berinvestasi dalam pengalaman pelanggan Anda melalui lebih banyak staf, pelatihan yang lebih baik, atau proses penjualan yang lebih baik.
  • Integrasikan penawaran Anda secara vertikal untuk menjadikan diri Anda toko serba ada.
  • Menawarkan layanan, langganan, atau jaminan gratis untuk produk Anda.

2. Evaluasi risiko rantai pasokan Anda

Rantai pasokan adalah poin yang kompleks namun tidak dapat diabaikan oleh produsen.

Ada banyak buku yang ditulis tentang mengelola risiko rantai pasokan, tetapi beberapa kerentanan utama yang harus dicari selama inflasi meliputi:

  • Ketergantungan pemasok tunggal
  • Satu komoditas yang mewakili lebih dari 10% dari biaya HPP Anda
  • Pemasok dengan waktu tunggu yang lama (misalnya pemasok luar negeri)
  • Bahan besar, berat, mudah rusak, atau berbahaya yang sulit atau mahal untuk disimpan.
  • Materi yang Anda jalankan melalui rantai pasokan JIT

Pertimbangkan untuk mengambil tindakan berikut untuk mengurangi pasokan berisiko tinggi:

  • Membangun rantai pasokan alternatif (bukan hanya pemasok alternatif)
  • Menetapkan strategi pasokan cepat, seperti alternatif domestik untuk pemasok asing.
  • Pertimbangkan untuk menimbun persediaan penting dengan biaya penyimpanan yang rendah
  • Tinjau tingkat persediaan pengaman di semua tingkat rantai pasokan JIT
  • Terlibat dalam lindung nilai komoditas, jika perlu

Baca juga: 10 Tips Membangun Kedai Kopi yang Menguntungkan, Berani Coba?

3. Evaluasi kerentanan dari pasar tenaga kerja Anda

Dampak inflasi pada pasar tenaga kerja agak tidak terduga. Meskipun kami tidak dapat memperkirakan profesi dan keahlian yang tepat yang akan terpengaruh, kami dapat memperkirakan pasar tenaga kerja berikut akan merasakan beberapa efek inflasi:

  • Profesi dengan permintaan tinggi seperti rekayasa perangkat lunak
  • Pekerjaan berupah rendah dan upah minimum
  • Pekerjaan yang berhubungan dengan pemasaran digital

Jika bisnis Anda sangat bergantung pada profesi di atas, kembangkan strategi sumber daya manusia untuk menarik dan mempertahankan talenta terbaik sebagai cara mengatasi inflasi.

Hal ini harus dilakukan melalui kenaikan gaji sesuai harga pasar, tetapi juga melalui kompensasi non-moneter seperti pengembangan karir dan tunjangan karyawan.

Jika karyawan Anda membenci pekerjaan mereka dan hanya bekerja untuk gaji besar, bisnis Anda jauh lebih rentan terhadap tekanan inflasi daripada bisnis di mana kepuasan karyawan berasal dari manfaat tidak berwujud seperti rasa kebersamaan dan tujuan.

4. Prakiraan skenario bagaimana-jika inflasi terjadi.

Gunakan perkiraan keuangan Anda untuk menjalankan skenario “bagaimana-jika” untuk menguji potensi dampak inflasi, seperti:

  • Upah naik 25-50%
  • Harga bahan baku berlipat ganda
  • Gangguan rantai pasokan yang menyebabkan penundaan pendapatan 25% atau lebih besar dan penumpukan inventaris

Kapan pun Anda memperkirakan skenario bagaimana-jika, Anda perlu menjawab pertanyaan taktis berikut:

  • Apakah saya akan memiliki cukup uang dalam semua skenario?
  • Manuver mengelak apa yang akan saya ambil dalam setiap skenario?
  • Dapatkah saya mengelola risiko sekarang dengan tindakan pencegahan?
  • Metrik apa yang akan saya perhatikan sebagai indikator utama bahwa salah satu skenario ini terjadi?

5. Mengambil pinjaman

Sekarang adalah waktu yang tepat untuk meminjam uang! Dengan tingkat suku bunga yang rendah dan potensi inflasi yang tinggi, kemungkinan besar Anda akan membayar kembali pinjaman tersebut dengan bunga yang lebih ren

Pastikan Anda memiliki tempat untuk menginvestasikan hasil pinjaman Anda – peluang investasi yang baik selama periode inflasi meliputi:

  • Proses pemasaran yang memperkuat dan membedakan merek Anda (untuk membangun kekuatan harga)
  • Properti dan mesin
  • Persediaan yang laris atau membeli banyak bahan baku dengan harga diskon
  • Bisnis lain seperti pesaing, pemasok, atau pelanggan

Pastikan Anda Memiliki Cara Terbaik untuk Mengatasi Inflasi

Tidak peduli apa industri Anda, Anda perlu bertemu secara teratur dengan tim keuangan Anda untuk membicarakan strategi keuangan bisnis untuk mengatasi masalah yang belum terjadi seperti inflasi.

Namun, jika Anda adalah seorang pemilik bisnis kecil yang belum memiliki banyak karyawan, ada baiknya Anda menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda dan mudah untuk digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguda dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan keuangan, memantau kesehatan finansial bisnis secara praktis, hingga melakukan manajemen aset dan persediaan dimanapun dan kapanpun Anda mau.

Tertarik? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hariu atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nine + 6 =