Pengertian Diversifikasi Produk, Manfaat, Tahapan, dan Contohnya

diversifikasi produk banner

Penting bagi perusahaan untuk secara konsisten memantau tren pasar saat ini dan kesuksesan produk agar tetap relevan dan menguntungkan. Ketika perusahaan mengidentifikasi peluang untuk mengubah lini produk mereka untuk meningkatkan daya jual, mereka sering kali melakukan proses yang disebut diversifikasi produk.

Diversifikasi produk dapat membantu memperluas pasar produk saat ini dan membantu perusahaan mengembangkan kehadiran merek mereka.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa yang dimaksud dengan diversifikasi produk, mengapa perusahaan menggunakan diversifikasi produk, manfaat dan tahapan untuk melakukannya, serta memberikan contoh-contoh aplikatif tentang bagaimana produk dapat didiversifikasi.

Apa yang Dimaksud dengan Diversifikasi Produk?

Diversifikasi produk adalah metode yang digunakan perusahaan untuk memperluas cakupan pasar yang semula dimaksudkan dari suatu produk.

Biasanya, diversifikasi produk melibatkan penambahan komponen baru pada lini produk yang sudah ada, seperti teknologi baru, tambahan produk saudara, atau meningkatkan ketersediaan produk yang sudah ada untuk menjangkau pasar baru.

Meskipun diversifikasi produk biasanya digunakan sebagai strategi untuk meningkatkan daya jual dan profitabilitas lini produk secara keseluruhan, perusahaan dapat menggunakannya sebagai metode untuk mengatasi berbagai faktor, termasuk:

Perkembangan ilmu pengetahuan atau teknologi baru

Jika perkembangan ilmu pengetahuan atau teknologi terbaru membuat produk perusahaan menjadi usang atau ketinggalan zaman, perusahaan dapat mengalihkan upaya mereka ke arah diversifikasi produk.

Melalui proses ini, perusahaan dapat mengadaptasi produk yang sudah ada dengan menggunakan teknologi modern dan penemuan ilmu pengetahuan untuk memandu mereka.

Menghindari spesialisasi yang berlebihan

Terkadang, perusahaan memperkenalkan dan mengembangkan produk baru untuk menghindari spesialisasi yang berlebihan di pasar tertentu.

Dalam situasi seperti itu, diversifikasi dapat membantu perusahaan mengembangkan basis konsumen dan sumber pendapatan.

Penemuan dalam penelitian dan pengembangan

Ketika perusahaan berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan, mereka sering kali menemukan potensi untuk mengembangkan dan menjual produk baru yang terkait dengan pasar mereka saat ini.

Mengidentifikasi potensi ekspansi ini dapat mengarahkan perusahaan untuk mendiversifikasi produk mereka.

Keinginan untuk memperluas pasar

Seringkali, perusahaan yang menjual produk ke pasar khusus berusaha untuk memperluas lini produk yang ada untuk menarik konsumen baru atau mempertahankan konsumen yang sudah ada.

Perusahaan dapat memperluas pasar mereka melalui diversifikasi produk untuk menarik demografi konsumen alternatif.

Perubahan sosial

Pergeseran sosial dapat memengaruhi perilaku dan permintaan konsumen. Misalnya, ketika masyarakat menjadi lebih peduli dengan kelestarian lingkungan, pasar baru muncul untuk “green product” yang diproduksi menggunakan proses ramah lingkungan.

Oleh karena itu, perusahaan terkadang menggunakan diversifikasi produk sebagai strategi untuk beradaptasi dengan pergeseran perilaku konsumen.

Baca juga: Strategi Pengembangan Produk, Tahapan, dan Contohnya

Banner 2 kledo

Manfaat Diversifikasi Produk

Ada beberapa manfaat dari diversifikasi produk. Perusahaan dapat melakukan diversifikasi produk untuk beberapa alasan, mulai dari menghindari kehilangan laba hingga mengantisipasi pergeseran masyarakat.

Oleh karena itu, strategi ini menawarkan berbagai keuntungan tergantung pada situasi spesifik perusahaan.

Berikut adalah beberapa manfaat yang dapat dinikmati perusahaan dari diversifikasi produk mereka:

Mitigasi risiko

Jika terjadi penurunan industri, diversifikasi produk dapat mengurangi risiko keuangan perusahaan.

Ketika perusahaan dapat secara efektif memperluas pasar lini produk, mereka dapat memperluas cakupan tujuan yang dicapai oleh produk mereka.

Hal ini dapat membantu meringankan dampak potensial dari tantangan terkait industri.

Menguatkan merek

Diversifikasi produk dapat membantu perusahaan membangun merek yang kuat dengan visibilitas yang kuat.

Konsumen lebih cenderung mengidentifikasi dan mengingat merek yang menawarkan lebih banyak variasi dan pilihan dalam produk atau layanan mereka.

Hal ini dapat menjadi keuntungan besar bagi perusahaan yang ingin meningkatkan keuntungan dan meningkatkan loyalitas merek.

Perlindungan dan stabilitas

Sering kali, diversifikasi produk digunakan sebagai strategi pertahanan untuk mencegah pesaing merambah kepemilikan pasar suatu merek.

Ketika perusahaan meningkatkan variasi dan pilihan merek tertentu, mereka dapat memperluas visibilitas mereka yang stabil di pasar dan mendapatkan lebih banyak perlindungan terhadap tantangan terkait persaingan.

Baca juga: Penilaian Risiko: Matrik, Contoh, dan Tahapannya dalam Bisnis

Sumber daya

Jika perusahaan menemukan pencapaian relatif dan profitabilitas dengan produk asli mereka, mereka dapat menggunakan diversifikasi produk sebagai metode untuk memaksimalkan sumber daya mereka dan terus mencapai kesuksesan dalam kapasitas yang sama.

Tahapan Diversifikasi Produk

diversifikasi produk 1

Ada berbagai tahapan dalam proses diversifikasi produk. Eksekutif perusahaan dapat memilih untuk melakukan diversifikasi produk hingga tahap mana pun yang dianggap tepat untuk memenuhi kebutuhan khusus perusahaan.

Berikut ini adalah beberapa tahapan diversifikasi produk yang dijelaskan:

Repackaging

Perusahaan dapat mencoba mendiversifikasi produk mereka dengan melakukan repackaging atau mengemas ulang produk tersebut.

Cara produk disajikan di rak dapat secara signifikan mengubah daya jualnya kepada audiens yang berbeda atau demografi konsumen tertentu.

Hal ini sangat akurat untuk produk yang multiguna tetapi hanya dipasarkan untuk satu tujuan atau untuk satu jenis individu.

Dengan memperluas bagaimana lini produk dipasarkan, perusahaan secara teoritis dapat memperluas pasar produk.

Renaming

Perusahaan terkadang melakukan renaming atau mengganti nama produk untuk mendiversifikasikannya agar dapat dijual secara internasional.

Mirip dengan pengemasan ulang, mengganti nama produk dapat membantu menarik pembeli baru yang berbicara dalam bahasa yang berbeda atau terbiasa dengan cara pemasaran produk yang berbeda.

Dalam kasus seperti itu, produk yang didiversifikasi biasanya identik dengan produk asli, tetapi dijual dengan nama yang berbeda.

Dengan mengganti nama produk dan menyelaraskan strategi pemasarannya dengan norma-norma budaya setempat, perusahaan dapat mencoba menjual produk mereka secara lebih efisien di pasar geografis yang berbeda.

Baca juga: Purchasing Management: Pengertian, Manfaat, Tahapan, dan Tipsnya

Resizing

Resizing atau mengubah ukuran produk adalah cara yang umum dilakukan untuk mendiversifikasikannya.

Beberapa perusahaan menjual produk dalam ukuran atau jumlah standar, tetapi dapat menambah atau mengurangi ukuran produk untuk menarik pembeli yang berbeda.

Misalnya, jika sebuah perusahaan biasanya menjual produk mereka dalam jumlah besar kepada pengecer grosir, mereka dapat mulai menawarkan produk mereka dalam jumlah yang lebih kecil untuk menarik pasar eceran yang lebih kecil.

Sebaliknya, perusahaan dapat meningkatkan ukuran produk mereka untuk memasarkannya kepada pembeli yang ingin menghemat uang dengan membeli barang dalam jumlah besar.

Repricing

Perusahaan terkadang mendiversifikasi produk mereka dengan melakukan repricing atau menyesuaikan harga atau memposisikan ulang produk untuk metode penjualan alternatif.

Menetapkan harga ulang produk dengan biaya yang lebih rendah adalah strategi diversifikasi produk yang tidak umum, tetapi menaikkan harga produk adalah metode yang lebih populer.

Misalnya, jika sebuah perusahaan ingin menjual produk mereka dengan harga yang lebih tinggi, mereka dapat memperkenalkan versi produk yang hampir sama dengan yang dipasarkan ke retailer kelas atas.

Produk ini mungkin memiliki sedikit penyesuaian dalam hal bahan yang digunakan untuk membuatnya atau cara perusahaan menatanya dalam inisiatif pemasaran.

Brand extensions

Perusahaan dapat melakukan brand extensions memperluas merek produk mereka yang sudah ada dengan memperkenalkan opsi yang lebih tinggi atau lebih rendah dari suatu barang ke lini produk mereka.

Perluasan merek adalah strategi umum yang digunakan oleh perusahaan yang memproduksi barang berbiaya tinggi atau barang mewah, seperti mobil, komputer, perhiasan, ponsel pintar, dan lainnya.

Barang-barang ini dapat memenuhi permintaan pasar untuk demografi ekonomi konsumen yang berbeda.

Perluasan merek dapat membantu menarik konsumen yang mungkin tidak dapat menjustifikasi pembelian yang mahal dan terbaik, tetapi masih tertarik untuk membeli barang serupa yang selaras dengan kualitas dan ketenaran merek tersebut.

Baca juga: Perbedaan Manajemen Produk dan Pengembangan Produk

Product extension

Produk dapat didiversifikasi melalui proses perluasan produk atau product extension. Perusahaan memperluas produk dengan memperkenalkan beberapa versi dari produk yang sama, misalnya dengan menawarkan produk dengan gaya atau warna yang berbeda.

Perusahaan juga dapat memilih untuk menjual beberapa versi produk dengan fitur tambahan yang ditingkatkan.

Strategi ini dapat membantu menarik konsumen yang tertarik untuk membeli produk tetapi lebih menyukai estetika tertentu atau fitur-fitur canggih.

Apa Saja Jenis Diversifikasi Produk?

diversifikasi produk 2

Saatnya memahami jenis-jenis diversifikasi produk. Hanya dengan mengetahui jenis-jenis diversifikasi produk, kita dapat memahami strateginya.

Ada tiga jenis diversifikasi produk:

Diversifikasi produk konsentris

Diversifikasi konsentris berarti memperluas bisnis yang sudah ada dengan produk atau layanan serupa.

Diversifikasi konsentris dilakukan ketika perusahaan komputer yang biasanya memproduksi komputer desktop mulai memproduksi laptop.

Diversifikasi produk horizontal

Diversifikasi horizontal termasuk menawarkan produk dan layanan baru yang tidak terkait kepada pelanggan yang sudah ada.

Produsen notebook yang memasuki bisnis pena, misalnya, mengadopsi strategi diversifikasi horizontal.

Diversifikasi produk konglomerasi

Diversifikasi konglomerat mengacu pada penambahan produk atau layanan baru yang pada dasarnya tidak terkait dan tidak memiliki kesamaan teknis atau komersial.

Produsen komputer, misalnya, yang memutuskan untuk mengembangkan notebook mengadopsi strategi diversifikasi konglomerasi.

Baca juga: Apa Itu Identitas Produk dan Cara Membuatnya Menarik

Bagaimana Cara Menerapkan Diversifikasi Produk?

Anda dapat mendiversifikasi produk Anda melalui salah satu strategi dan jenis diversifikasi produk yang disebutkan di atas.

Namun, Anda harus menentukan pendekatan Anda sebelum memilih strategi.

Ada dua pendekatan untuk mendiversifikasi produk Anda:

  • Pasar Baru
  • Produk Baru

Mari kita pahami keduanya.

Pasar baru

Pendekatan pertama adalah menemukan pasar baru. Ketika kami mengatakan pasar baru, yang kami maksud bukan hanya lokasi geografis.

Diversifikasi ke pasar baru dapat mencakup salah satu dari yang berikut ini:

  • Rentang usia.
  • Personalitas pengguna.
  • Ukuran bisnis.
  • Kelas ekonomi.
  • Ceruk pasar.
  • Pindah dari B2C ke B2B.

Ingatlah bahwa jika Anda menjelajahi pasar baru dengan produk Anda saat ini, Anda hampir pasti perlu mengubahnya untuk validasi pasar yang lebih baik.

Produk baru

Pendekatan kedua adalah mengembangkan produk baru yang sesuai dengan target pasar Anda.

Meluangkan waktu bersama tim riset dan pengembangan (R & D) Anda sangatlah penting. Lihatlah umpan balik produk Anda dan lihat apakah Anda telah mencapai kesuksesan pelanggan atau tidak.

Saat mengembangkan produk baru, memprioritaskan ide pelanggan dalam peta jalan produk Anda sangatlah penting.

Setelah Anda memutuskan pendekatan mana yang paling cocok untuk perusahaan Anda, Anda dapat melanjutkan untuk menerapkan strategi pelengkap dari yang telah kita bahas.

Baca juga: Bagaimana Cara Membuat Deskripsi Produk yang Baik?

Contoh Diversifikasi Produk

Berbagai metode diversifikasi produk dapat digunakan secara strategis dalam banyak industri.

Berikut adalah beberapa contoh nyata tentang bagaimana perusahaan dapat mendiversifikasi produk mereka untuk membantu Anda menerapkan konsep tersebut pada situasi dunia nyata:

Product extension produk kesehatan

Sebuah merek kesehatan pada awalnya memulai dengan menjual produk obat yang dijual bebas dan mengalami kesuksesan.

Mereka memilih untuk mendiversifikasi produk mereka dengan memperkenalkan barang-barang yang memperluas merek mereka dan memperluas definisi konsumen tentang produk kesehatan.

Mereka berencana untuk memperkenalkan berbagai lini produk baru untuk memperluas kehadiran dan cakupan kemampuan merek mereka, termasuk lini produk untuk vitamin, suplemen, pertolongan pertama, perawatan kulit, kesehatan gigi, perawatan penglihatan, kesehatan wanita, perawatan bayi, perawatan rambut, dan nutrisi.

Ketika perusahaan memperluas cakupan mereka dengan menjual produk tambahan yang terkait, konsumen dapat mulai mengenalinya sebagai merek kesehatan yang dapat diandalkan.

Berkomitmen terhadap kelestarian lingkungan

Sebuah perusahaan mobil telah memantapkan diri mereka di industri otomotif dengan membuat kendaraan yang andal dan berkualitas tinggi.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, keuntungan perusahaan telah menurun secara substansial karena konsumen menjadi lebih sadar lingkungan.

Meskipun perusahaan masih memproduksi mobil dan truk tradisional, pasar otomotif telah bergeser ke arah investasi pada kendaraan hibrida yang menghasilkan lebih sedikit emisi gas rumah kaca.

Oleh karena itu, perusahaan mobil dapat mendiversifikasi produk mereka dengan menambahkan opsi kendaraan hibrida dan listrik ke dalam lini produk mereka.

Mereka bahkan dapat memilih untuk menaikkan harga mobil mereka ketika menawarkan opsi ini, karena konsumen biasanya cenderung membayar lebih untuk produk ramah lingkungan.

Dengan reputasi mereka yang sudah mapan, perusahaan mungkin akan mendapatkan keuntungan yang cukup besar setelah beradaptasi dengan konsensus sosial.

Baca juga: Strategi Produk: Pengertian, Manfaat, Tahapan, dan Contohnya

Memahami pasar untuk produk organik

Sebuah merek kecantikan telah menemukan kesuksesan yang relatif dalam menawarkan lini produk yang dapat diandalkan.

Namun, karena konsumen menjadi lebih tertarik untuk membeli produk kecantikan organik yang dibuat dengan bahan-bahan alami, merek tersebut dapat memilih untuk mengubah pendekatannya.

Merek tersebut dapat mendiversifikasi lini produknya dengan menawarkan produk organik baru selain mengemas ulang produk klasik mereka yang telah dikenal dan dipercaya oleh konsumen.

Hal ini dapat membantu merek yang sudah dikenal luas untuk mempertahankan relevansi, memperluas potensi profitabilitas, dan menarik pasar konsumen baru yang sadar akan kesehatan.

Membangun experience menjadi sebuah merek

Sebuah seri buku telah mengalami kesuksesan besar dalam beberapa tahun sejak pertama kali diterbitkan, dan merek yang dihasilkan telah berkembang dengan menjual empat sekuel dari buku aslinya.

Untuk mendiversifikasi produk mereka, merek dapat memilih untuk memperluas produk yang mereka tawarkan dengan membangun layanan, seperti pengalaman konsumen tambahan.

Mereka dapat memilih untuk merilis film berdasarkan buku-buku tersebut untuk lebih memantapkan merek secara komersial dan budaya.

Selain itu, merek dapat memilih untuk menawarkan layanan pengalaman baru dengan membuka taman hiburan, menjual barang dagangan khusus seri, atau menciptakan pengalaman realitas virtual.

Jenis ekspansi ini dapat membantu merek untuk menjelajahi berbagai pasar sambil mempertahankan basis konsumen yang ada.

Baca juga: Pengertian Shrinkflation Produk, Penyebab, Dampak dan Contohnya

Memanfaatkan kemampuan teknik manufaktur

Sebuah perusahaan komputer dikenal baik oleh konsumen karena secara konsisten merilis produk canggih dengan kemampuan teknologi canggih.

Seiring dengan berkembangnya potensi untuk memproduksi produk teknologi, perusahaan dapat memutuskan untuk menghindari spesialisasi yang berlebihan dalam perangkat komputasi dengan mendiversifikasi produk mereka.

Karena mereka memiliki kemampuan untuk memproduksi produk teknis berkualitas tinggi, mereka dapat memilih untuk mulai menjual produk serupa seperti ponsel pintar, peralatan musik elektronik, perangkat realitas virtual, peralatan pintar, jam tangan, dan kamera.

Hal ini dapat memperluas cakupan operasi mereka, menangkis pesaing, dan meningkatkan profitabilitas.

Baca juga: Pebisnis, Ketahui 9 Penyebab Produk Tidak Laku dan Cara Mencegahnya

Kesimpulan

Melakukan diversifikasi produk sangat penting ditengah pasar yang terus berubah dengan cepat. Memahami apa keunggulan merek dan kebutuhan audiens adalah hal pertama yang harus Anda perhatikan sebelum melakukan diversifikasi produk.

Namun akan selalu ada tantangan saat Anda memutuskan untuk melakukan diversifikasi produk, misalnya proses pencatatan pembukuan yang lebih rumit dan melelahkan, apalagi jika Anda melakukan pembukuan secara manual.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang akan memudahkan Anda memantau transaksi dari semua produk yang dijual dan mengotomatisasi laporan keuangan dari seluruh penjualan produk Anda.

Jadi tunggu apalagi? Mudahkan proses pencatatan penjualan dari seluruh produk Anda dimanapun dan kapanpun menggunakan software akuntansi online Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve − two =