Strategi Produk: Pengertian, Manfaat, Tahapan, dan Contohnya

strategi produk

Merancang dan memasarkan produk baru sering kali dimulai dengan strategi produk yang praktis. Anda dapat mendistribusikan rencana komprehensif yang mendefinisikan fitur-fitur produk, tujuan perusahaan, dan audiens utama yang mungkin membeli item tersebut.

Menjelajahi pentingnya strategi produk dan langkah-langkah untuk membuatnya dapat memungkinkan Anda untuk menetapkan harapan yang jelas untuk tim pengembangan dan pemasaran dan memberikan produk berkualitas kepada konsumen.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu strategi produk, memberikancara membuat strategi Anda sendiri dan memberikan contoh strategi yang dapat Anda ikuti.

Apa itu Strategi Produk?

strategi produk

Strategi produk adalah garis besar terperinci tentang pengembangan dan kinerja yang diharapkan dari suatu produk baru.

Strategi ini mendefinisikan tujuan produk dan mengidentifikasi demografi yang paling diuntungkan dari penggunaannya.

Strategi ini mencakup informasi tentang pasar yang dapat memengaruhi penjualan produk, seperti rilis item serupa dari merek pesaing dan perubahan perilaku pembelian pelanggan.

Strategi ini juga menjelaskan sasaran yang ingin dicapai perusahaan setelah produk tersebut diluncurkan.

Jika Anda sedang mempersiapkan peluncuran suatu barang, maka Anda dapat membuat strategi produk sebelum proses pengembangan dimulai.

Baca juga: Mau Pelanggan Melakukan Repeat Order? Lakukan Strategi Ini

Mengapa Strategi Produk Penting?

Membangun strategi produk sebelum Anda memulai pengembangan diperlukan karena menentukan tiga tujuan bisnis yang berharga.

1. Strategi produk memberikan kejelasan bagi perusahaan Anda

Tim Anda akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk memberikan pekerjaan terbaik mereka ketika Anda menyusun dan mengkomunikasikan strategi yang jelas dan dipikirkan dengan matang untuk organisasi Anda.

Pengembang Anda akan memahami bagaimana bagian-bagian produk yang mereka kerjakan berkontribusi pada tujuan strategis perusahaan yang lebih besar.

Produsen dan pengembang terkadang merasa terjebak di antara semua detail dan kehilangan pandangan tentang tujuan menyeluruh di balik pekerjaan mereka. Strategi produk memperjelas hal itu bagi mereka.

Tim pemasaran dan penjualan Anda akan dapat mengartikulasikan manfaat produk dan proposisi penjualan yang unik.

Namun, tanpa strategi yang jelas di balik antisipasi dan penjualan yang menghasilkan produk menjadi sulit.

Selain itu, tim sukses pelanggan Anda akan lebih memahami kasus penggunaan produk Anda dan memberikan dukungan yang lebih baik untuk frustrasi pengguna Anda.

2. Ini membantu memprioritaskan roadmap produk Anda

Setelah Anda mendapatkan persetujuan pemangku kepentingan untuk proposal Anda, sekarang saatnya untuk menerjemahkan strategi itu ke dalam rencana tindakan tingkat tinggi dan kemudian membangun roadmap produk yang menarik.

Sayangnya, banyak tim produk yang melewatkan tahap penyusunan strategi dan langsung masuk ke dalam daftar tema dan epos d iroadmap mereka.

Tanpa strategi produk untuk memandu keputusan-keputusan ini, tim mungkin memprioritaskan item yang salah dan mendapati diri mereka menyalahgunakan waktu dan sumber dayanya yang terbatas.

Ketika Anda memulai dengan strategi, Anda memiliki gambaran yang lebih jelas tentang apa yang ingin Anda capai dengan produk Anda dan menerjemahkannya ke dalam peta jalan produk yang lebih strategis.

Baca juga: 10 Asumsi Dasar Akuntansi yang Perlu Pebisnis Ketahui

3. Strategi produk meningkatkan keputusan taktis tim Anda

Tidak ada organisasi yang mengirimkan produk ke pasar mengikuti rencana persis yang disusun dalam roadmap awal.

Banyak hal berubah di sepanjang jalan, dan manajer produk harus siap untuk menyesuaikan rencana dan prioritas mereka untuk menghadapi perubahan itu.

Ketika Anda dan tim Anda memiliki strategi produk yang jelas sebagai titik referensi, Anda dapat membuat keputusan strategis yang lebih cerdas tentang menyesuaikan rencana Anda, terutama jika Anda kehilangan sumber daya atau perlu mengubah perkiraan jadwal Anda.

Baca juga: Reorder Point Adalah: Manfaat, Rumus, dan Cara Hitungnya

Cara Membuat Strategi Produk

Langkah-langkah berikut ini dapat menunjukkan kepada Anda cara menyusun strategi produk yang komprehensif:

1. Tentukan visi produk

Visi produk merangkum tujuan dari item yang Anda coba buat. Mempromosikan visi kepada anggota tim Anda dapat memastikan Anda maju melalui fase pengembangan dengan kecepatan yang produktif dan kohesif.

Renungkan apa yang membuat Anda merancang produk dan dampaknya terhadap konsumen yang membelinya.

Tuliskan pemikiran Anda dalam sebuah kalimat untuk disertakan pada strategi produk Anda. Misalnya, jika Anda berusaha untuk mengembangkan aplikasi perangkat lunak baru, maka visi Anda dapat menggambarkan manfaat yang dapat diberikan oleh program tersebut bagi pengguna.

Berikut contoh lain dari visi produk:

Kembangkan program yang mudah digunakan yang memungkinkan pengguna untuk membuat film pendek mereka sendiri.

2. Mengukur hasil yang ideal

Renungkan hasil yang ingin Anda lihat setelah memulai debut produk dan tetapkan jumlah untuk membantu Anda mengukur kesuksesan Anda.

Misalnya, jika Anda bertujuan untuk membuat perusahaan lebih menguntungkan, maka Anda dapat menentukan jumlah keuntungan yang ingin Anda peroleh.

Sasaran dalam strategi produk Anda juga dapat mencakup kerangka waktu.

Pikirkan tentang lamanya siklus hidup produk Anda dan pilih momen yang Anda harapkan untuk melihat tujuan Anda terwujud.

Pastikan tujuan Anda selaras dengan visi untuk produk Anda dan realistis dengan sumber daya dan waktu yang Anda miliki.

Berikut ini contohnya:

Tingkatkan unduhan pengguna sebesar 45% dalam 18 bulan ke depan.

Baca juga: Manajemen Modal Kerja: Manfaat, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

3. Tentukan prakarsa produk

Inisiatif produk adalah komponen spesifik dan ringkas dari strategi produk. Inisiatif produk menjelaskan apa yang Anda ingin produk lakukan untuk memenuhi misi menyeluruh perusahaan.

Anda bisa menggunakannya untuk mendelegasikan tugas-tugas kepada anggota tim Anda sewaktu mengembangkan produk.

Misalnya, jika tujuannya adalah untuk meningkatkan loyalitas merek, maka inisiatif produk dapat mencakup untuk memasukkan logo merek dan skema warna pada kemasan produk, memungkinkan rekomendasi yang dipersonalisasi untuk penggunaan dan meningkatkan daya tarik estetika pada antarmuka pengguna.

Periksa daftar sasaran Anda dan pikirkan tentang langkah-langkah kecil yang bisa Anda selesaikan untuk mencapainya.

4. Jelaskan ciri-ciri pelanggan

Penting bagi Anda untuk mengenali apa yang dicari pelanggan dalam produk yang mereka beli dan bagaimana Anda dapat memotivasi mereka untuk melakukan investasi.

Anda dapat memposisikan produk Anda untuk memuaskan mereka, yang dapat meningkatkan penjualan, mendorong mereka untuk menyebarkan informasi positif tentang merek dan melakukan pembelian berulang di masa depan.

Meneliti konsumen juga dapat membantu Anda menentukan kekhawatiran yang mungkin mereka miliki tentang membeli produk.

Misalnya, jika mereka menganggap barang tersebut mahal, maka Anda dapat membahas bahwa titik harga tinggi itu bermanfaat dalam iklan.

Salurkan perspektif pelanggan untuk menemukan fitur produk yang mungkin paling menarik bagi mereka.

Misalnya, untuk smartphone, konsumen mungkin menginginkan kamera yang dapat merekam video resolusi tinggi dan mengambil foto berkualitas.

Sekarang Anda dapat memasarkan fitur-fitur tersebut kepada audiens utama.

Baca juga: Modal Akhir: Pengertian dan Cara Menghitungnya dalam Bisnis

5. Analisis merek pesaing

Analisis kompetitif dapat menentukan bagaimana produk yang Anda buat dibandingkan dengan produk lain yang sudah ada di pasaran.

Anda dapat mengidentifikasi cara-cara untuk memperkuat produk sehingga konsumen memilihnya daripada pesaing.

Pertimbangkan untuk menyusun daftar merek yang telah merilis item dengan fitur serupa.

Catat tanggal rilis item, angka penjualan, dan popularitas di antara pelanggan.

Evaluasi metrik untuk menentukan cara membedakan produk Anda dari yang ada dalam daftar, yang dapat Anda gunakan untuk mengiklankannya kepada calon pembeli.

Mungkin bermanfaat untuk tetap mendapat informasi tentang aktivitas pesaing saat siklus hidup produk Anda berlanjut.

Anda bisa merasa siap untuk bersaing di pasar yang ambisius dan memajukan strategi Anda jika diperlukan.

Misalnya, jika sebuah bisnis merilis smartphone saat Anda sedang mengembangkan produk yang sama, maka Anda dapat menyusun strategi untuk mempromosikan produk Anda lebih banyak agar merek yang Anda wakili lebih relevan.

Banner 2 kledo

Baca juga: Distribusi Pendapatan: Pengertian, Penyebab, Indikator dan Strategi Pemerataan

Contoh Strategi Produk

Berikut contoh strategi produk:

Visi

Untuk mengembangkan fpundation dengan harga terjangkau, dengan kualitas terbaik yang dapat menutupi noda dan tahan sepanjang hari

Tujuan

Untuk meningkatkan penjualan produk sebesar 60% pada bulan pertama setelah rilis

  • Inisiatif produk: Merekrut influencer kecantikan untuk mempublikasikan tutorial dan ulasan tentang foundation
  • Inisiatif produk: Melakukan pengujian produk, termasuk memakai alas bedak selama 15 jam dan mengevaluasi daya tahannya terhadap elemen alami, seperti air dan sinar matahari
  • Inisiatif produk: Menyediakan sampel foundation gratis ketika pelanggan membelanjakan minimal $50 di merek kecantikan

Untuk meningkatkan tingkat konversi sebesar 15% di antara pengguna makeup pemula

  • Inisiatif produk: Pasang dispenser pompa yang mendistribusikan foundation dalam jumlah kecil sekaligus
  • Inisiatif produk: Menerapkan dan mengiklankan rentang warna yang luas yang mendefinisikan rona kulit dan mudah untuk memilih warna yang tepat
  • Inisiatif produk: Sarankan produk aplikasi lain dari merek, termasuk spons dan kuas makeup, yang dapat memudahkan untuk mencapai hasil akhir yang sempurna dengan foundation

Pelanggan

Informasi demografis:

  • Remaja dan dewasa muda
  • Usia 16-30 tahun

Minat:

  • Kegunaan dengan jenis kulit kering, berminyak dan kombinasi
  • Kompatibilitas dengan primer, concealer dan bedak yang populer
  • Kemasan yang sesuai untuk bepergian dan ramah lingkungan

Motivasi:

  • Kemampuan untuk menutupi noda dengan produk minimal
  • Aplikasi yang halus tanpa lipatan
  • Keterjangkauan dengan janji satu botol untuk bertahan beberapa bulan

Tantangan:

  • Penampilan alas bedak setelah teroksidasi
  • Keakuratan dan keragaman kisaran warna
  • Titik harga yang mahal mengingat ukuran botolnya

Pesaing

Beautiful Cosmetics Inc.

  • Merilis alas bedak full-coverage dengan formula matte dan hydrating
  • Menerima sambutan hangat dari influencer utama dan publikasi kecantikan
  • Menghasilkan penjualan lebih dari satu juta botol dalam satu tahun
  • Akan merilis alas bedak bubuk dan pelembab berwarna pada akhir tahun ini

Gorgeous Beauty and Co.

  • Alas bedak cair masih menjadi best-seller setelah 15 tahun
  • Mencakup rentang warna yang beragam untuk konsumen dari semua warna kulit
  • Titik harga yang terjangkau menjadikannya sebagai merek favorit
  • Dikabarkan akan memulai debut alas bedak dengan cakupan medium dalam enam bulan ke depan

BT Glow

  • Menghasilkan 350.000.000 dalam penjualan dalam tiga bulan setelah debut foundation matte
  • Berhasil mengiklankan produk concealer dan bedak tabur kepada konsumen
  • Titik harga lebih tinggi daripada merek yang sebanding, menganggapnya sebagai “merek mewah”
  • Kemasan produk dianggap berkelanjutan dan mudah dibawa-bawa

Baca juga: Strategi Retargeting Ads untuk Meningkatkan Pendapatan

Tips untuk Membuat Strategi Produk

strategi produk

Untuk informasi lebih lanjut tentang membuat strategi produk, pertimbangkan untuk menggunakan tips berikut:

Periksa berbagai sudut pandang

Gagasan Anda tentang bagaimana konsumen dapat menggunakan produk mungkin berbeda dengan bagaimana mereka benar-benar menggunakannya.

Memeriksa visi merek dari berbagai sudut pandang dapat memastikan Anda berkomunikasi dengan audiens target dengan cara yang paling menarik bagi mereka dan Anda siap untuk memposisikan perusahaan terhadap pesaing yang tepat.

Terapkan proses perubahan formal

Sasaran dan tujuan perusahaan untuk produk dapat berkembang seiring dengan kemajuan pengembangan dan pemasaran.

Gunakan proses perubahan formal untuk mengedit strategi produk Anda, yang dapat memastikan setiap anggota tim menyetujui arah baru dan mengikuti standar yang sama.

Baca juga: 10 Contoh Strategi Pemasaran Produk Ini Wajib Dicoba di Tahun 2023, Apa Saja?

Buatlah dokumen yang dapat dibagikan

Pastikan setiap profesional di tim desain, pemasaran, dan layanan pelanggan memiliki akses ke salinan strategi produk Anda yang diperbarui.

Anda juga bisa melampirkan video yang menjelaskan apa yang diperlukan dokumen dan bagaimana penerapannya pada alur kerja masing-masing tim.

Baca juga: Strategi Keuangan: Pengertian, Komponen, dan Tips Mengelolanya dalam Bisnis

FAQ

Apa itu strategi produk?

Strategi produk adalah rencana atau panduan untuk mengembangkan, memasarkan, dan menjual produk untuk mencapai tujuan bisnis yang ditetapkan.

Mengapa strategi produk penting bagi sebuah bisnis?

Strategi produk penting karena membantu bisnis untuk fokus pada kebutuhan pelanggan, mengoptimalkan pengembangan produk, meningkatkan daya saing, dan mencapai keuntungan yang lebih besar.

Apa yang termasuk dalam strategi produk?

Strategi produk melibatkan pengembangan produk, penentuan harga, promosi, distribusi, dan pengelolaan siklus hidup produk.

Bagaimana cara mengembangkan strategi produk yang efektif?

Cara mengembangkan strategi produk yang efektif adalah dengan memahami pasar dan pelanggan, menentukan kebutuhan pelanggan, mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan produk, mengoptimalkan pengembangan produk, menentukan harga yang tepat, melakukan promosi yang tepat, menentukan saluran distribusi yang tepat, dan mengelola siklus hidup produk dengan baik.

Bagaimana cara menentukan harga produk yang tepat?

Cara menentukan harga produk yang tepat adalah dengan mempertimbangkan biaya produksi, persaingan, dan keinginan pelanggan untuk membayar.

Apa yang harus dilakukan jika produk tidak berhasil?

Jika produk tidak berhasil, perlu dilakukan analisis untuk menentukan penyebabnya dan mengubah strategi produk yang tidak efektif atau memutuskan untuk menghentikan produksi produk tersebut.

Apa yang harus dilakukan untuk mengoptimalkan pengembangan produk?

Untuk mengoptimalkan pengembangan produk, perlu dilakukan penelitian pasar yang mendalam, menentukan tujuan pengembangan produk, dan mengembangkan produk dengan fokus pada kebutuhan dan keinginan pelanggan.

Selain itu, perlu dilakukan pengujian produk dan mendapatkan umpan balik dari pelanggan untuk meningkatkan kualitas produk.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai strategi produk beserta contoh dan tips yang mungkin bisa Anda gunakan dalam penngembangan produk di bisnis Asnda.

Membuat produk yang baik dan teruji pasar sangat penting untuk memastikan bahwa pasar memang membutuhkan produk Anda, dan supaya bisnis Anda tidak berakhir pada kerugian akibat produk yang tidak laku.

Lalu, catat juga setiap biaya yang terjadi dalam proses produksi, riset, sampai pemasaran produk untuk memudahkan Anda dalam menghitung harga jual dan tingkat BEP yang perlu bisnis Anda dapatkan,

Gunakan sistem akuntansi modern untuk pencatatan biaya dan pemasukan dalam bisnis supaya memudahkan Anda dalam membuat keputusan bisnis yang lebih baik, salah satunya dengan menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan penjualan dan pengeluran, manajemen persediaan, mengontrol banyak gudang, sampai membuat laporan keuangan hanya dalam 3 detik.

Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 + eight =