Pengertian Shrinkflation Produk, Penyebab, Dampak dan Contohnya

pengertian shrinkflation

Apakah Anda mengetahui pengertian shrinkflation? Jika belum, Anda bisa membaca artikel ini sampai selesai untuk mengetahui apa itu pengertian shrinkflation, terutama jika Anda adalah seorang pemilik bisnis.

Dunia terus berubah, dengan meningkatnya harga bahan dan manufaktur, merek-merek bahan makanan mendapatkan dua pilihan untuk mempertahankan tingkat keuntungan mereka:

  • Menaikkan harga produk.
  • Kurangi ukuran produk.

Yang terakhir inilah yang dimaksud dengan shrinkflation. Ini adalah strategi pemasaran luas yang digunakan perusahaan untuk menghindari kenaikan harga yang dapat menakuti pelanggan.

Pada artikel kali ini kami akan membahas secara mendalam tentang pengertian shrinkflation dalam produk, penyebabnya, dampak dalam bisnis, dan contoh nyata yang bisa Anda gunakan.

Pengertian Shrinkflation

pengertian shrinkflation

Dalam ilmu ekonomi, pengertian shrinkflation adalah praktik mengurangi ukuran atau kuantitas produk sementara harga produk tetap sama atau sedikit meningkat.

Dalam beberapa kasus, istilah ini dapat mengindikasikan penurunan kualitas produk atau bahan-bahannya sementara harganya tetap sama.

Ekonom Inggris, Pippa Malmgren, secara umum menemukan istilah ini pada tahun 2009. Fenomena ini telah menjadi sangat umum dalam industri makanan dan minuman.

Pada dasarnya, shrinkflation adalah bentuk inflasi tersembunyi. Alih-alih menaikkan harga suatu produk, sesuatu yang akan segera terlihat oleh konsumen, produsen mengurangi ukuran produk sambil mempertahankan harga yang sama.

Harga absolut produk tidak naik, tetapi harga per unit berat atau volume telah meningkat. Pengurangan kecil dalam kuantitas biasanya tidak diperhatikan oleh konsumen (setidaknya itulah yang diharapkan produsen).

Shrinkflation banyak digunakan oleh produsen di industri makanan dan minuman. Ini telah menjadi taktik umum untuk membantu produsen menangani masalah inflasi mereka sendiri dari pemasok.

Banyak perusahaan yang memutuskan bahwa pelanggan mereka akan menolak dan mungkin mulai mencari produk pengganti jika dihadapkan dengan kenaikan harga lagi. Solusinya? – Shrinkflation.

Perhatikan bahwa shrinkflation tidak dapat dipandang sebagai penipuan atau kesalahan representasi produk. Produsen selalu menunjukkan berat, volume, atau kuantitas produk mereka pada label kemasan, dna ini bukanlah hal ilegal.

Shrinkflation bisa jadi akibat dari perusahaan:

  • Mengurangi ukuran,
  • Mengurangi kuantitas,
  • Memformulasikan ulang produk mereka, atau
  • Menghilangkan bahan-bahan dari suatu produk sambil mempertahankan harga yang sama.

Dalam beberapa kasus, produk mungkin hanya dikurangi ukurannya tanpa ada perubahan pada bahan atau kualitas.

Dalam kasus lain, bahan-bahannya mungkin dikurangi jumlahnya. Misalnya, Shreddies menyusut 20% untuk harga yang sama.

Baca juga: Pengertian CPC (Cost Per Click) Adalah? Ini Pembahasan Lengkapnya

Implikasi shrinkflation

Ini menimbulkan inflasi tersembunyi. Hal ini karena indeks inflasi mempertimbangkan perubahan dalam tingkat harga rata-rata tetapi mengabaikan perubahan kecil dalam ukuran produk.

Indeks bekerja dengan asumsi bahwa sekeranjang produk tetap tidak berubah.

Lalu, meskipun sebagian besar pelanggan mungkin tidak memperhatikan perubahan kecil dalam kuantitas atau ukuran produk, mereka mungkin menemukan kebenaran dan merasa ditipu di kemudian hari. Ini merusak kepercayaan pelanggan.

Apakah shrinkflation sama dengan inflasi?

Jawaban sederhananya di sini adalah, shrinkflation tidak sama dengan inflasi-tetapi keduanya berjalan beriringan.

Ketika biaya naik untuk perusahaan yang memproduksi produk (berkat inflasi yang berdampak pada harga atau rantai pasokan), mereka mengecilkan produk untuk menutupi kenaikan biaya di pihak mereka. Dan begitulah cara shrinkflation lahir.

Pada bulan Maret 2022, Indeks Harga Konsumen, yang mengukur harga rata-rata barang dan jasa, menunjukkan bahwa tingkat inflasi di AS telah meningkat menjadi 8,5% selama 12 bulan sebelumnya.

Itu adalah lonjakan inflasi 12 bulan terbesar dalam 40 tahun terakhir (yep, rekor baru 40 tahun terakhir)!

Dengan tingkat inflasi gila-gilaan yang mencapai rekor tertinggi itu, tidak heran jika bisnis membutuhkan lebih banyak uang untuk membuat barang dalam kemasan.

Dan sementara banyak produk di luar sana yang harganya lebih mahal akhir-akhir ini (seperti bahan makanan), beberapa perusahaan telah memutuskan untuk mengecilkan produk mereka alih-alih menaikkan harga (yap, Anda dapat menebaknya-itu adalah shrinkflation).

Harga makanan atau barang naik di bagian belakang, tetapi konsumen tidak melihatnya.

Jadi, Anda membayar sama (bahkan terkadang lebih mahal) tetapi tidak mendapatkan produk sebanyak yang Anda bayarkan. Seperti halnya inflasi, daya beli dolar Anda tidak akan naik sejauh ini-tetapi untuk alasan yang berbeda.

Baca juga: Mengenal Media Planning dalam Proses Pemasaran Bisnis

Apa yang Menyebabkan Shrinkflation?

1. Biaya produksi yang lebih tinggi

Meningkatnya biaya produksi umumnya merupakan penyebab utama terjadinya shrinkflasi. Kenaikan biaya bahan atau bahan baku, komoditas energi, dan tenaga kerja meningkatkan biaya produksi dan kemudian mengurangi margin keuntungan produsen.

Mengurangi berat, volume, atau kuantitas produk dengan tetap mempertahankan label harga eceran yang sama dapat meningkatkan margin keuntungan produsen.

Pada saat yang sama, rata-rata konsumen tidak akan menyadari adanya sedikit pengurangan kuantitas. Dengan demikian, volume penjualan tidak akan terpengaruh.

2. Persaingan pasar yang ketat

Persaingan yang ketat di pasar juga dapat menyebabkan penyusutan. Industri makanan dan minuman umumnya sangat kompetitif, karena konsumen dapat mengakses berbagai pengganti yang tersedia.

Oleh karena itu, produsen mencari opsi yang akan memungkinkan mereka untuk tetap disukai pelanggan mereka dan mempertahankan margin keuntungan mereka pada saat yang sama.

3. Permintaan yang berubah-ubah

Tren dan permintaan produk dapat berubah dengan cepat, yang dapat memaksa perusahaan untuk merumuskan ulang produk mereka yang, pada gilirannya, dapat menyebabkan perubahan ukuran.

Baca juga: Ansoff Matrix: Pengertian, 4 Jenis Strategi, dan Pentingnya bagi Bisnis

Efek dari Shrinkflation

pengertian shrinkflation

Shrinkflation dapat memiliki sejumlah efek yang berbeda pada konsumen dan perusahaan.

Bagi Konsumen:

Shrinkflation menimbulkan inflasi tersembunyi karena harga suatu produk tidak berubah, tetapi kuantitasnya berubah.

Hal ini dapat mempersulit konsumen untuk melacak apa yang mereka lewatkan dan bahkan dapat menimbulkan emosi ditipu.

Untuk Perusahaan:

Perusahaan sering berargumen bahwa penyusutan diperlukan untuk menjaga kualitas produk mereka.

Namun, ketika dilakukan tanpa komunikasi dan penjelasan yang tepat kepada konsumen, hal ini dapat menyebabkan hilangnya kepercayaan antara perusahaan dan konsumen.

Dalam beberapa kasus, hal ini juga dapat menyebabkan pelanggan membeli produk dari pesaing.

Banner 2 kledo

Baca juga: Marketing Channel (Saluran Pemasaran): Fungsi, Jenis, dan Contohnya

Contoh Shrinkflation

Shrinkflation paling sering dilakukan di sektor makanan dan minuman, meskipun dapat terjadi di industri apa pun.

  • Ukuran cokelat batangan dikurangi dari 60 gram menjadi 55 gram tanpa penurunan harga.
  • Halaman buku catatan diubah dari 1000 menjadi 800 dan harga tetap tidak berubah.
  • Ukuran botol minuman dingin diturunkan menjadi 750ml dari 800ml dan tidak ada perubahan harga.
  • Paket kemasan gula seberat 2 kg dikurangi menjadi paket seberat 1,8 kg, dan harganya tetap seperti itu.

Dalam semua contoh di atas, kita telah melihat bahwa ukuran produk telah dikurangi dan harga produk tetap sama.

Efeknya adalah bahwa harga per unit berat telah meningkat karena pengurangan kuantitas.

Baca juga: Rekomendasi Software Invoice Terbaik untuk Bisnis Anda

Keuntungan dari Shrinkflation

Ada beberapa keuntungan yang datang dengan shrinkflation.

  • Lebih Terjangkau: Dalam beberapa kasus, seperti contoh KitKat Chunky, produk dapat dikurangi ukurannya tetapi tidak dalam harga. Hal ini membuat mereka lebih terjangkau bagi pelanggan.
  • Keuntungan yang dipertahankan: Meskipun ukuran produk berkurang, perusahaan masih dapat mempertahankan atau meningkatkan persentase keuntungan mereka dengan melakukan hal yang sama.

Baca juga: Target Penjualan: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat dan Melampauinya

Kerugian dari Shrinkflation

Ada juga beberapa kerugian dari shrinkflation.

  • Praktik yang kurang adil: Ketika suatu produk dikurangi ukurannya tanpa ada perubahan pada bahan atau kualitasnya, hal ini dapat dilihat sebagai praktik yang tidak adil oleh konsumen.
  • Hilangnya kepercayaan: Ketika perusahaan tidak berkomunikasi dengan baik dengan konsumen mereka tentang mengapa suatu produk menyusut, hal itu dapat menyebabkan hilangnya kepercayaan antara kedua kelompok.
  • Persaingan: Dalam beberapa kasus, perusahaan mungkin mengecilkan produk mereka untuk meremehkan harga pesaing mereka. Hal ini dapat menyebabkan perlombaan ke bawah yang tidak baik bagi konsumen atau perusahaan.

Baca juga: Cara Bertahan dan Mengatasi Inflasi dalam Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembahasan dan pengertian lengkap mengenai shrinkflation. Saat ini, shrinkflation merupakan praktik umum di kalangan produsen.

Jumlah produk yang mengalami perampingan meningkat setiap tahun. Produsen besar di pasar Asia Tenggara, Eropa, dan Amerika Utara mengandalkan strategi ini untuk mempertahankan harga kompetitif produk mereka tanpa mengurangi keuntungan mereka secara signifikan.

Pada saat yang sama, shrinkflation sering kali dapat menyebabkan frustrasi pelanggan dan memburuknya sentimen konsumen mengenai merek produsen. Akhirnya, konsumen “sadar” dengan apa yang sedang terjadi.

Sebagai pemilik bisnis, strategi menggunakan metode shrinkflation sama sulitnya dengan menaikan harga. Anda harus dengan cermat mengambil sikap dan memastikan konsumen Anda mengetahui keputusan yang Anda ambil.

Anda mungkin bisa menggunakan strategi lainnya seperti menghemat bahan baku atau merampingkan proses produksi agar menghemat biaya dalam bisnis tanpa perlu melakukan shrinkflation.

Menggunakan teknologi dalam proses bisnis juga bisa menghemat pengeluran Anda. Misalnya, jika sebelumnya Anda menggunakan proses pencatatan akuntansi secara manual, Anda bisa beralih menggunakan sistem yang lebih modern seperti menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang cocok untuk semua jenis dan skala bisnis yang telah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Kledo juga memiliki fitur terlengkap dengan harga terjangkau sehingga menjadi pilihan terbaik bagi Anda pemilik bisnis untuk merampaingkan proses pembukuan dan akuntansi bisnis.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nine − seven =