Cash Flow Forecasting: Pengertian, Manfaat, Tahapan, dan Contohnya

cash flow forecasting

Cash flow forecasting adalah proses memperkirakan aliran kas masuk dan keluar dari bisnis selama periode waktu tertentu. Perkiraan arus kas yang akurat membantu perusahaan memprediksi posisi kas di masa depan, menghindari kekurangan uang yang merugikan, dan mendapatkan pengembalian atas surplus kas yang mungkin mereka miliki dengan cara yang seefisien mungkin.

Menentukan apa yang harus dilakukan selanjutnya adalah momen yang menentukan bagi keberhasilan bisnis.

Keputusan strategis perlu direncanakan secara menyeluruh, dan para pengambil keputusan harus memastikan kelangsungan bisnis dan pertumbuhan di masa depan.

Namun demikian, pengambilan keputusan strategis sering kali terhalang oleh kurangnya visibilitas keuangan ke masa depan, sehingga memperlambat seluruh proses operasional perusahaan.

Agar bisnis dapat membuat keputusan strategis yang tepat dan cepat, mereka perlu mengetahui bagaimana situasi keuangan mereka di masa depan.

Cash flow forecasting membantu dalam hal ini.

Dalam artikel ini, kita akan membahas segala sesuatu tentang cash flow forecasting mulai dari definisinya, mengapa Anda membutuhkannya, tujuannya, komponen di dalamnya, tekniknya, serta contoh kasusnya

Contents hide

Apa itu Cash Flow Forecasting?

cash flow forecasting

Cash flow forecasting adalah proses proyeksi kas untuk memperkirakan posisi keuangan bisnis selama periode waktu tertentu.

Hal ini diukur dengan membandingkan arus kas masuk dan keluar bisnis di masa depan.

Ketika dilakukan secara akurat, peramalan kas membantu bisnis memprediksi keuangan masa depan mereka.

Ini dapat membantu mengidentifikasi potensi surplus atau kekurangan uang tunai dan informasi itu penting untuk membuat keputusan strategis yang terinformasi.

Baik tim keuangan dan perbendaharaan terutama bertanggung jawab untuk memperkirakan arus kas.

Mereka mengumpulkan semua data yang diperlukan dari pemangku kepentingan bisnis yang berbeda dan berbagai sistem keuangan dan lainnya dan menggabungkannya untuk menjalankan analisis pada posisi kas di masa depan pada waktu tertentu.

Baca juga: Refinancing Adalah: Arti dan Tips untuk Melakukannya

Mengapa Cash Flow Forecasting Penting?

Cash flow forecasting penting karena memungkinkan bisnis untuk membuat keputusan strategis yang terinformasi dengan memiliki gambaran akurat tentang seperti apa posisi kas mereka di masa depan.

Jika proyeksi arus kas Anda menunjukkan status keuangan bisnis yang lemah di masa depan, Anda harus mempertimbangkan kembali untuk melakukan investasi yang lebih besar dalam jangka pendek.

Pada saat yang sama, posisi kas yang diperkirakan lebih kuat mendukung pengambilan keputusan yang percaya diri ketika mengalokasikan uang tunai untuk investasi baru karena ada cukup dana yang tersedia di masa depan.

Memprediksi arus kas di masa depan juga membantu mengidentifikasi skenario di mana bisnis Anda akan kehabisan uang, sehingga memberi Anda waktu untuk secara proaktif mencegah hal itu terjadi.

Misalnya, Anda harus mulai memangkas biaya, mengajukan permohonan pembiayaan tambahan, atau meningkatkan penjualan sebagai hasilnya.

Baca juga: Pengertian Enterprise Value, Manfaat, dan Cara Hitungnya

Tujuan Cash Flow Forecasting

Tujuan dari cash flow forecasting tergantung pada setiap bisnis secara individual. Biasanya, bisnis masih memiliki beberapa tujuan umum yang memberi mereka wawasan berharga untuk bertindak:

Perencanaan likuiditas dan manajemen risiko likuiditas

Salah satu tujuan inti dari cash flow forecasting adalah memastikan ada cukup uang tunai di masa depan untuk dapat membayar kewajiban jangka pendek kepada kreditor dan pemasok.

Memenuhi persyaratan pelaporan

Pelaporan berkala mengharuskan tim untuk menyelesaikan proyeksi posisi kas pada waktu-waktu tertentu dalam setahun. Tenggat waktu ini perlu dipenuhi.

Mengembangkan strategi

Perkiraan kas dapat mengungkapkan banyak hal tentang dari mana arus kas berasal. Misalnya, prakiraan dapat menunjukkan arus masuk atau keluar yang lebih tinggi terkait dengan proyek atau entitas tertentu.

Hal ini memungkinkan bisnis Anda untuk merefleksikan strategi saat ini dan masa depan berdasarkan kinerja spesifik proyek.

Baca juga: Memahami Buku Kas Tabelaris dalam Proses Pembukuan

Mempersiapkan skenario yang berbeda

Sebagian besar bisnis mempersiapkan diri untuk skenario arus kas yang berbeda, membandingkannya, dan menyiapkan rencana yang dapat ditindaklanjuti untuk semuanya jika terjadi.

Skenario kasus terbaik menunjukkan perkiraan yang sangat optimis. Skenario terburuk dibangun di atas proyeksi arus kas yang pesimis.

Skenario yang paling mungkin terjadi menggambarkan apa yang paling mungkin terjadi pada posisi kas Anda.

Memberikan nilai pemegang saham

Untuk alasan yang jelas, pemegang saham tertarik pada perkiraan arus kas perusahaan untuk melihat bagaimana kinerja perusahaan di masa depan.

Arus kas masa depan juga dapat sangat mempengaruhi penilaian perusahaan, yang terus menerus diperiksa oleh pemegang saham.

Menarik pembiayaan tambahan

Prakiraan arus kas memainkan peran penting ketika Anda memiliki tujuan untuk menarik pembiayaan tambahan.

Investor atau kreditor baru akan selalu meneliti arus kas masa depan Anda dan mengharuskan Anda untuk menunjukkan perkiraan yang rumit.

Baca juga: Kas Adalah: Pengertian, Jenis, Karakteristik, dan Contohnya

Komponen dalam Cash Flow Forecasting

Ketika Anda mengembangkan cash flow forecasting, ada beberapa elemen tertentu yang harus selalu Anda pertimbangkan termasuk: 

Saldo pembukaan

Sertakan saldo kas pembukaan Anda yang mencerminkan posisi kas Anda saat ini. Anda kemudian dapat menganalisis bagaimana perkiraan Anda akan memengaruhi posisi kas Anda saat ini. 

Arus kas masuk

Semua uang tunai yang mengalir masuk termasuk penjualan, pengembalian pajak, pendanaan, hibah, investasi, dan arus masuk lainnya. Tambahkan mereka untuk menghitung total arus masuk Anda.

Arus kas keluar

Semua uang tunai yang keluar untuk periode yang diproyeksikan termasuk gaji, sewa, bahan baku, aset, pemasaran, pajak, kredit, pinjaman, biaya, investasi, dan arus keluar lainnya. Tambahkan semuanya untuk mendapatkan total arus keluar Anda. 

Baca juga: Metode Imprest dalam Kas Kecil: Berikut Pembahasan Lengkapnya

Periode Cash Flow Forecasting

Sebelum mulai memproyeksikan arus kas Anda, Anda perlu mempertimbangkan cakrawala waktu yang ingin Anda ramalkan.

Ini dapat bergantung pada persyaratan mengapa Anda menjalankan perkiraan. Biasanya, ada tiga horizon waktu yang berbeda untuk peramalan kas:

Cash flow forecasting jangka pendek

Cash flow forecasting jangka pendek adalah untuk jangka waktu tiga puluh hari sejak Anda mulai menjalankan perkiraan.

Mereka memberi Anda rincian harian yang baik dari penerimaan kas dan pembayaran dari berbagai rekening bank.

Cash flow forecasting jangka menengah

Perkiraan perkiraan arus kas jangka menengah memperkirakan perkiraan selama periode satu bulan hingga enam bulan atau bahkan satu tahun.

Ini memberikan gambaran yang lebih baik tentang posisi kas rata-rata, bukan rincian harian seperti pada perkiraan jangka pendek.

Untuk beberapa bisnis, mungkin saja tidak masuk akal untuk memperkirakan hingga satu tahun tergantung pada industri tempat mereka berada.

Cash flow forecasting jangka panjang

Cash flow forecasting jangka panjang biasanya mencakup periode yang melebihi satu tahun.

Ini termasuk arus masuk dan keluar jangka panjang yang diharapkan. Semakin lama periode ramalan, semakin kurang dapat diandalkan hasilnya.

Namun, beberapa arus kas dapat diprediksi dalam jangka waktu yang lebih lama, seperti jadwal pembayaran jangka panjang, pembayaran bunga, dan arus masuk atau keluar yang stabil lainnya.

Baca juga: 10 Strategi untuk Membantu Anda Menjaga Kestabilan Arus Kas Bisnis

Metode Cash Flow Forecasting

Cash flow forecasting memiliki dua metode utama: perkiraan langsung dan tidak langsung.

Tidak ada metode cash flow forecasting yang benar atau salah, semuanya tergantung pada tujuan yang dimiliki bisnis Anda.

Cash flow forecasting langsung

Cash flow forecasting langsung hanya membandingkan arus kas masuk dan keluar.

Pada dasarnya menambahkan semua arus kas masuk dan mengurangi arus kas keluar, menghasilkan posisi kas Anda selama periode waktu tertentu.

Perkiraan langsung biasanya merupakan hasil yang sangat akurat karena cakrawala waktunya jangka pendek, dan perhitungannya didasarkan pada arus kas aktual.

Namun, dalam jangka panjang, menjadi semakin sulit untuk memprediksi data ini. Hasil dari peramalan langsung memberi Anda gambaran yang baik tentang modal kerja perusahaan Anda.

Cash flow forecasting tidak langsung

Cash flow forecasting tidak langsung mencakup jangka panjang dan didasarkan pada perkiraan laporan laba rugi dan neraca.

Perkiraan tidak langsung memberi Anda wawasan tentang uang tunai yang tersedia untuk digunakan untuk strategi pertumbuhan dan pendanaan eksternal karena difokuskan pada jangka panjang.

Analisis sensitivitas

Banyak organisasi yang lebih besar juga melakukan analisis sensitivitas terhadap perkiraan arus kas jangka panjang mereka, yang mempertimbangkan perubahan yang berfluktuasi seperti risiko mata uang, suku bunga, tren pasar, pesaing, dan kondisi ekonomi.

Ini menghasilkan beberapa skenario perkiraan kas ‘what if’ yang kemudian dapat dipersiapkan oleh bisnis.

Baca juga: Manajemen Arus Kas: Pengertian dan Kegunaannya bagi Bisnis

Bagaimana Cara Melakukan Cash Flow Forecasting?

Cara terbaik untuk memperkirakan arus kas untuk bisnis Anda tergantung pada tujuan bisnis Anda, persyaratan tim manajemen atau investor Anda, dan ketersediaan informasi dalam organisasi Anda.

Misalnya, perusahaan yang ingin mendapatkan visibilitas atas posisi perjanjian akhir kuartal akan membutuhkan proses perkiraan yang berbeda dari perusahaan yang perlu mengelola pembayaran utang setiap minggu.

Berikut proses yang kami rekomendasikan untuk membangun model perkiraan kas, serta jenis data apa yang Anda perlukan aksesnya untuk melakukannya.

1. Tentukan Tujuan perkiraan Anda

Untuk memastikan Anda melihat wawasan bisnis yang dapat ditindaklanjuti dari perkiraan arus kas, Anda harus mulai dengan menentukan tujuan bisnis yang harus didukung oleh perkiraan tersebut.

Kami menemukan bahwa organisasi paling sering menggunakan perkiraan kas untuk salah satu tujuan berikut.

Perencanaan likuiditas jangka pendek: Mengelola jumlah uang tunai yang tersedia setiap hari untuk memastikan bisnis Anda dapat memenuhi kewajiban jangka pendeknya.

Pengurangan bunga dan utang: Memastikan bisnis memiliki cukup uang tunai untuk melakukan pembayaran atas pinjaman atau utang yang telah mereka ambil.

Visibilitas perjanjian dan tanggal penting: Memproyeksikan tingkat kas Anda untuk tanggal pelaporan utama seperti akhir tahun, kuartal, atau bulan.

Manajemen risiko likuiditas: Menciptakan visibilitas ke dalam potensi masalah likuiditas yang dapat muncul di masa depan sehingga Anda memiliki lebih banyak waktu untuk mengatasinya.

Perencanaan pertumbuhan: Memastikan bisnis memiliki modal kerja yang cukup untuk mendanai aktivitas yang akan membantu menumbuhkan pendapatan di masa depan.

Tujuan yang tepat untuk membangun perkiraan untuk mendukung tergantung pada sifat bisnis Anda.

Misalnya, bisnis dengan utang akan menemukan nilai dalam membuat perkiraan kas yang membantu mereka mempersiapkan pembayaran yang perlu mereka lakukan.

Tetapi mereka mungkin tidak perlu membuat prakiraan yang mendukung perencanaan likuiditas jangka pendek kecuali jika mereka juga kekurangan uang tunai.

Baca juga: Ini Cara Membaca Laporan Arus Kas dan Analisanya

2. Pilih periode forecasting Anda

Setelah Anda menentukan tujuan bisnis yang ingin Anda dukung dengan perkiraan arus kas, hal berikutnya yang perlu dipertimbangkan adalah seberapa jauh ke masa depan perkiraan Anda akan terlihat.

Umumnya, ada trade-off antara ketersediaan informasi dan durasi perkiraan. Itu berarti semakin jauh ke masa depan perkiraan terlihat, semakin kurang rinci atau akurat kemungkinannya.

Jadi, memilih periode pelaporan yang tepat dapat berdampak besar pada keakuratan dan keandalan perkiraan Anda.

Berikut adalah periode perkiraan yang kami rekomendasikan dan tujuan bisnis yang paling cocok untuk mereka:

Prakiraan periode pendek

Prakiraan jangka pendek biasanya terlihat dua hingga empat minggu ke depan dan berisi rincian harian pembayaran dan penerimaan kas.

Seperti yang Anda duga, prakiraan jangka pendek sering kali paling cocok untuk perencanaan likuiditas jangka pendek, di mana perincian harian penting untuk memastikan bisnis dapat memenuhi kewajiban keuangannya.

Prakiraan periode menengah

Prakiraan jangka menengah biasanya melihat dua hingga enam bulan ke depan dan sangat berguna untuk pengurangan bunga dan utang, manajemen risiko likuiditas, dan visibilitas tanggal penting.

Prakiraan jangka menengah yang paling umum adalah prakiraan arus kas 13 minggu yang bergulir.

Prakiraan jangka panjang

Prakiraan jangka panjang biasanya terlihat 6-12 bulan ke depan dan sering kali merupakan titik awal untuk proses penganggaran tahunan.

Mereka juga merupakan alat penting untuk menilai uang tunai yang dibutuhkan untuk strategi pertumbuhan jangka panjang dan proyek modal.

Prakiraan periode campuran

Prakiraan periode campuran menggunakan campuran dari tiga periode di atas dan biasanya digunakan untuk manajemen risiko likuiditas.

Misalnya, prakiraan periode campuran dapat memberikan prakiraan mingguan untuk tiga bulan pertama dan kemudian berdasarkan bulan-ke-bulan untuk enam bulan ke depan setelah itu.

Baca juga: Cara Efektif Mengelola Arus Kas Untuk Bisnis yang Lebih Baik di Tahun 2022

3. Pilih metode peramalan

Ada dua jenis utama metode peramalan: langsung dan tidak langsung. Perbedaan utama di antara keduanya adalah bahwa peramalan langsung menggunakan data arus aktual, di mana peramalan tidak langsung bergantung pada proyeksi neraca dan laporan laba rugi.

Memilih metode peramalan yang tepat tergantung pada jendela cash flow forecasting yang Anda pilih di atas, serta jenis data yang Anda miliki untuk membangun model peramalan Anda.

4. Sumber data yang Anda butuhkan untuk cash flow forecasting

Perkiraan langsung memberikan akurasi terbesar dan berfungsi untuk sebagian besar tujuan bisnis yang didukung oleh perusahaan.

Oleh karena itu, kami akan fokus pada tempat menemukan data arus kas aktual untuk perkiraan Anda di bagian ini.

Tempat yang tepat untuk mencari data arus kas untuk ramalan Anda pada akhirnya tergantung pada bagaimana bisnis Anda mengelola keuangannya.

Tetapi, secara umum, sebagian besar data arus kas aktual yang Anda perlukan untuk membuat perkiraan Anda dapat ditemukan di rekening bank, hutang dagang, piutang dagang, atau perangkat lunak akuntansi yang Anda gunakan.

Inilah yang ingin Anda tarik dari sistem-sistem itu:

Saldo kas pembuka Anda untuk periode perkiraan

Ini biasanya diambil dari refleksi posisi saat ini yang paling mutakhir dan akurat.

Arus kas masuk Anda untuk periode forecasting

Penerimaan penjualan yang diantisipasi dari dalam periode peramalan biasanya merupakan sumber utama data untuk arus kas masuk Anda.

Jenis arus kas masuk lainnya yang perlu dipertimbangkan termasuk pendanaan antar perusahaan, pendapatan dividen, hasil divestasi, dan arus masuk dari pihak ketiga.

Arus kas keluar Anda untuk periode forecasting

Kami merekomendasikan untuk mencatat upah dan gaji, sewa, investasi, biaya bank, dan pembayaran utang. Tetapi Anda dapat memasukkan apa pun yang relevan dengan bisnis Anda.

Baca juga: Manajemen Kas: Pengertian Lengkap, Fungsi, dan Tips dalam Mengelolanya

Contoh Cash Flow Forecasting

cash flow forecasting

Berikut adalah contoh proyeksi arus kas yang telah selesai untuk periode tiga bulan:

Hana Enterprises, Inc.

Cash flow forecasting

Januari hingga Maret 2022

JanuariFebruariMaret
A. Kas Operasi. Awal9.000.00024.000.0002.000.000
Sumber Kas:
Penagihan piutang60.000.00050.000.00055.000.000
Deposito nasabah10.000.0003.000.0005.000.000
B. Total Sumber Kas70.000.00053.000.00060.000.000
Penggunaan Kas:
Pajak penggajian dan penggajian20.000.00020.000.00020.000.000
Pembayaran vendor12.000.00015.000.00018.000.000
Sewa8.000.0008.000.0008.000.000
Pembayaran pinjaman peralatan5.000.0005.000.0005.000.000
Pembelian komputer015.000.0000
Pembayaran overhead lainnya10.000.00012.000.00013.000.000
C. Penggunaan Total Kas55.000.00075.000.00064.000.000
D. Perubahan Kas Selama Sebulan (B – C)15.000.000(22.000.000)(4.000.000)
Saldo Kas Akhir (A + B)24.000.0002.000.000(2.000.000)

Seperti yang dapat Anda lihat dari contoh di atas, Hana Enterprises memperkirakan akan mengalami kekurangan kas pada bulan Maret.

Hal ini diakibatkan oleh arus kas bersih yang negatif (ketika lebih banyak uang tunai yang keluar daripada yang masuk).

Dengan mengetahui informasi tersebut sebelumnya, perusahaan dapat mengambil langkah-langkah untuk mencegah kekurangan tersebut terjadi.

Hana Enterprises memiliki beberapa opsi untuk menghindari kekurangan ini di bulan Maret.

Mereka mungkin mengamankan jalur kredit dari bank, membeli lebih sedikit komputer pada bulan Februari, menegosiasikan persyaratan pembayaran yang lebih lama dari vendor, menghubungi pelanggan yang terlambat membayar untuk mempercepat penagihan piutang, atau mengambil langkah-langkah pemotongan biaya lainnya untuk mengurangi biaya overhead mereka.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Arus Kas dalam Laporan Keuangan

Apa Saja Tantangan dalam Melakukan Cash Flow Forecasting?

Ada beberapa tantangan yang dihadapi tim keuangan dan treasury terkait dengan perkiraan arus kas.

Hal ini penting untuk dipahami dan harus ditangani oleh bisnis agar dapat menghasilkan perkiraan arus kas yang akurat secara efisien.

Sebagian besar tantangan terkait dengan sejumlah besar pekerjaan manual yang masuk ke dalam perkiraan kas dan kurangnya otomatisasi yang harus dimanfaatkan oleh bisnis.

Meskipun spreadsheet dianggap sebagai tools populer di bidang keuangan dan perbendaharaan, spreadsheet sama sekali tidak dapat diskalakan ketika bisnis Anda tumbuh.

Spreadsheet pasti akan menyebabkan kesalahan dan kekeliruan ketika Anda perlu menggabungkan data dari banyak sistem, anak perusahaan, bank, dan kontributor.

Hal ini dapat diatasi dengan memiliki sistem terpusat dan otomatis yang secara otomatis mengumpulkan data yang tepat dari semua sistem sumber.

Bisnis biasanya juga berjuang untuk menetapkan proyeksi arus kas jangka panjang yang akurat berdasarkan data historis serta skenario dengan pengaruh eksternal.

Menemukan tren dan pola historis dan memasukkannya ke dalam perkiraan Anda bisa menjadi tantangan.

Menjalankan beberapa skenario dengan pengaruh eksternal juga membutuhkan kerja ekstra, belum lagi pekerjaan yang dilakukan untuk mengembangkan rencana tindak lanjut.

Untuk mengatasi tantangan-tantangan ini, Anda juga dapat mengguankan software akuntansi yang memiliki fitur pengelolaan data keuangan terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo juga bisa Anda gunakan secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Baca juga: Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung: Pengertian dan Perbedaannya

Manfaat dari Cash Flow Forecasting

Cash flow forecasting membantu bisnis memahami posisi kas mereka pada titik waktu yang berbeda di masa depan.

Akibatnya, ini memungkinkan Anda untuk membuat keputusan berdasarkan informasi yang dapat mengurangi risiko ketika kesehatan keuangan lebih lemah atau memanfaatkan peluang pertumbuhan ketika arus kas positif. Manfaat utama dari perkiraan arus kas adalah:

Perencanaan strategis

Cash flow forecasting memungkinkan bisnis untuk melakukan perencanaan strategis.

Sementara prakiraan kas negatif mungkin memerlukan keputusan strategis untuk meningkatkan arus masuk dan memotong arus keluar, arus kas positif dapat memberikan peluang investasi ekstra untuk mengembangkan bisnis lebih lanjut.

Berdasarkan skenario prakiraan yang berbeda, Anda dapat menyesuaikan rencana strategis bisnis dan tetap gesit. 

Mengurangi risiko

Setiap kali prakiraan arus kas Anda menunjukkan masa-masa yang menantang secara finansial, Anda dapat segera mengambil tindakan untuk mulai mengurangi risiko keuangan.

Hal ini memungkinkan organisasi untuk menjadi proaktif daripada reaktif. 

Menganalisis modal kerja

Perkiraan arus kas memberikan wawasan yang bagus tentang aset dan kewajiban Anda saat ini dan memungkinkan Anda untuk mengelolanya dengan lebih baik.

Misalnya, piutang usaha dan hutang usaha sulit untuk diperkirakan karena mereka bergantung pada beberapa variabel eksternal seperti perilaku pelanggan, metode pembayaran, pengiriman barang, dan banyak lagi.

Dengan mengidentifikasi pola yang tidak efisien dan tidak dapat diprediksi, Anda dapat mulai menerapkan praktik-praktik yang lebih baik untuk menciptakan kesinambungan yang lebih baik dengan piutang dan utang, sehingga Anda dapat memperkirakan posisi kas masa depan dengan lebih baik sebagai hasilnya.

Melacak arus keluar

Selama peramalan kas, ini adalah waktu yang ideal untuk memeriksa arus kas keluar untuk melihat terdiri dari apa saja dan apakah ada biaya yang ingin Anda ubah di masa depan.

Dengan mengevaluasi kembali biaya Anda, Anda juga dapat mengalokasikan kembali investasi tertentu agar sesuai dengan strategi baru.

Baca juga: Cash Ratio: Pengertian, Rumus, Contoh Kasus, dan Perbedaannya dengan Rasio Lain

Mudahkan Cash Flow Forecasting Bisnis dengan Kledo

Perusahaan-perusahaan besar sering menginvestasikan banyak waktu dan energi ke dalam proses foecasting arus kas di tingkat perusahaan dan bisnis.

Tetapi sebagian besar waktu itu dihabiskan untuk aktivitas bernilai rendah seperti pengumpulan dan manipulasi data dalam spreadsheet daripada aktivitas bernilai tinggi seperti menarik wawasan yang berguna dari data mereka.

Bergantung pada kompleksitas data,penggunaan teknologi, serta ukuran organisasi Anda, ada baiknya Anda menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur keuangan dan akuntansi terlengkap seperti Kledo.

Kledo dapat membantu Anda mengotomatiskan tugas-tugas rutin yang rumit sambil membuat perkiraan arus kas semakin akurat.

Kledo adalah solusi ideal yang dapat secara otomatis memusatkan semua data keuangan yang diperlukan untuk perkiraan dalam satu platform yang akan memudahkan Anda dalam mengambil keputusan bisnis yang penting.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba software akuntansi Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × 4 =