Growth Strategy: Pengertian Lengkap dan Penerapannya dalam Bisnis Anda

growth strategy

Agar berhasil sebagai bisnis dan terus menjangkau banyak pelanggan, penting bagi perusahaan untuk menggunakan growth strategy atau strategi pertumbuhan. Tindakan ini membantu perusahaan menciptakan produk yang lebih baik dan meningkatkan eksposur.

Memahami growth strategy dan apa yang diinginkan konsumen dari Anda dapat membantu Anda melampaui pesaing Anda.

Dalam artikel ini, kami meninjau apa itu growth strategy dan mengapa itu penting, menawarkan tips untuk menerapkan strategi ini dan memberikan beberapa contoh strategi pertumbuhan dalam bisnis untuk menginspirasi Anda.

Apa itu Growth Strategy

growth strategy

Growth strategy adalah rencana strategis yang digunakan bisnis untuk meningkatkan penjualan produk dan layanan mereka, sehingga meningkatkan pangsa pasar mereka.

Strategi ini memungkinkan bisnis untuk mengatasi tantangan dan dapat dicapai dengan memperluas lini produk, menambah lokasi, atau berinvestasi dalam akuisisi pelanggan.

Mengapa Penting Menerpakan Growth Strategy dalam Bisnis?

Statistik memberi tahu kita bahwa sebagian besar usaha kecil tetap kecil, dan meskipun ada banyak alasan mengapa hal ini terjadi, tidak memiliki growth strategy adalah salah satu alasannya.

Strategi pertumbuhan memberi perusahaan Anda tujuan dan memberikan arahan untuk tujuan jangka panjang Anda. Dengan menguraikan rencana tindakan untuk area untuk meningkatkan perusahaan, Anda dapat tetap fokus pada masa depan.

Growth strategy dapat membantu Anda meningkatkan apa yang sudah berjalan dengan baik dan memodifikasi produk yang perlu ditingkatkan

Berikut adalah alasan mengapa Anda memerlukan growth straegy dalam bisnis:

Latih otak Anda untuk berpikir ‘jangka panjang’

Banyak pemilik bisnis yang terlalu sibuk melawan kebakaran sehari-hari untuk fokus pada strategi pertumbuhan.

Sampai batas tertentu, hal ini dapat dimengerti, karena masalah yang mendesak selalu tampak lebih mendesak, oleh karena itu mengapa pemikiran strategis sering kali mengambil posisi belakang untuk keadaan darurat sehari-hari.

Namun, inilah mengapa banyak usaha kecil tetap kecil. Terus-menerus menghadapi masalah sehari-hari secara alami akan melatih otak Anda untuk berpikir kecil (jangka pendek), sehingga Anda harus mencari waktu untuk berpikir jangka panjang.

Baca juga; Ingin Menjadi Desainer Baju? Ini Tips yang Harus Dilakukan

Buat akuntabilitas

Memiliki growth strategy akan memaksa Anda untuk menetapkan tujuan, memikirkan taktik (bagaimana Anda akan mencapainya), dan sama pentingnya, menetapkan milestone untuk mengukur kemajuan.

Misalnya, jika Anda terus kehilangan target pendapatan Anda, atau taktik Anda tidak berfungsi, maka Anda secara alami akan menilai kembali strategi pertumbuhan Anda dan menyesuaikannya.

Sederhananya, strategi pertumbuhan menciptakan akuntabilitas, dan semua pemilik bisnis harus bertanggung jawab kepada seseorang, bahkan jika seseorang itu adalah dirinya sendiri.

Jika Anda tidak memiliki pengalaman dalam mendefinisikan dan menerapkan strategi pertumbuhan, saran kami adalah memulai dengan Unique Selling Proposition (USP).

Jika Anda tidak memilikinya, ini adalah waktu yang tepat untuk memulai, karena setiap strategi pertumbuhan yang baik dimulai dengan USP yang solid.

Cara Membuat Growth Strategy

Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk membuat growth strategy yang efektif untuk bisnis Anda:

1. Identifikasi proposisi nilai Anda

Langkah pertama saat membuat growth strategy adalah mengidentifikasi apa yang membuat Anda berbeda dari pesaing.

Pertimbangkan mengapa pelanggan Anda datang kepada Anda ketika mereka membutuhkan produk atau layanan seperti yang Anda tawarkan.

Tanyakan pada diri Anda apa yang membedakan Anda dari pesaing Anda dan apa yang membuat Anda relevan.

Gunakan jawaban Anda atas pertanyaan-pertanyaan ini untuk mengidentifikasi mengapa calon pelanggan harus memilih bisnis Anda.

2. Identifikasi audiens target Anda

Untuk memahami bagaimana Anda ingin berkembang, Anda harus terlebih dahulu memahami siapa yang Anda layani saat ini. Mulailah dengan melihat basis pelanggan Anda saat ini.

Tanyakan pada diri Anda sendiri, pelanggan mana yang paling banyak berbisnis dengan Anda atau paling bernilai bagi perusahaan Anda dan apa ciri khas mereka.

Baca juga: Cara Meningkatkan Penjualan Tanpa Menurunkan Harga

3. Pahami aliran pendapatan Anda saat ini

Langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi semua aliran pendapatan atau revenue stream Anda saat ini. Pertimbangkan apakah ada aliran pendapatan lain yang dapat Anda tambahkan yang dapat membuat perusahaan Anda lebih menguntungkan.

Pertimbangkan apakah aliran pendapatan tambahan ini berkelanjutan. Juga, perhatikan apakah ada produk atau ide yang Anda miliki yang sebenarnya tidak memiliki aliran pendapatan.

4. Lihat pesaing Anda

Lihatlah perusahaan yang bersaing langsung dengan Anda serta bisnis serupa yang tumbuh dengan cara yang unik.

Pertimbangkan mengapa bisnis tersebut membuat pilihan yang mereka lakukan dan apakah bisnis tersebut diposisikan secara unik.

Tanyakan pada diri sendiri perubahan apa yang dapat dilakukan bisnis Anda yang dapat memposisikan Anda untuk meningkatkan pangsa pasar Anda.

5. Pilih area pertumbuhan

Untuk tumbuh, Anda perlu memahami di mana Anda ingin tumbuh. Beberapa inisiatif pertumbuhan yang paling umum meliputi:

  • Meningkatkan karyawan
  • Meningkatkan keuntungan dan pendapatan
  • Meluncurkan toko online
  • Jual di toko baru
  • Menambahkan produk dan layanan tambahan
  • Menambahkan cabang atau lokasi baru
  • Meningkatkan gudang atau ruang ritel Anda

6. Lakukan riset pasar

Setelah Anda memilih bagaimana Anda ingin mengembangkan bisnis, Anda perlu melakukan riset pasar untuk memastikan bahwa strategi Anda layak.

Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk melakukan survei atau memeriksa penelitian yang ada di industri Anda.

Fakta yang Anda temukan selama tahap proses ini dapat membantu Anda menentukan anggaran untuk strategi pertumbuhan, garis waktu, dan tujuan akhir.

7. Tetapkan tujuan

Setelah Anda memastikan aspek bisnis yang Anda kembangkan, langkah selanjutnya adalah menentukan seberapa besar rencana Anda untuk berkembang.

Sasaran yang Anda tetapkan harus didasarkan pada apa yang Anda inginkan dari bisnis Anda. Namun, penting juga untuk memastikan tujuan Anda realistis dan dapat dicapai, itulah sebabnya langkah riset pasar sangat penting.

8. Buat rencana

Langkah selanjutnya adalah mengembangkan strategi pertumbuhan yang terperinci.

Rencana Anda harus menyertakan daftar rinci item tindakan yang harus diselesaikan oleh tim Anda, siapa yang akan bertanggung jawab untuk setiap item tindakan dan tenggat waktu kapan setiap tugas harus diselesaikan.

Anda juga harus memasukkan daftar sumber daya yang Anda perlukan untuk mencapai tujuan pertumbuhan Anda.

9. Pertimbangkan untuk berinvestasi pada lebih banyak karyawan

Bergantung pada ukuran tim Anda saat ini dan apa tujuan utama pertumbuhan, Anda mungkin perlu merekrut karyawan baru.

Karena banyak karyawan Anda kemungkinan besar akan berhubungan langsung dengan pelanggan Anda, penting untuk merekrut individu berbakat yang termotivasi oleh proposisi nilai organisasi Anda, karena mereka biasanya akan bekerja lebih keras dan merasa lebih banyak berinvestasi dalam bisnis.

10. Tentukan persyaratan untuk pertumbuhan

Langkah terakhir sebelum Anda mengambil tindakan pada strategi pertumbuhan Anda adalah menentukan apakah ada sumber daya khusus yang akan memudahkan Anda memenuhi tujuan pertumbuhan Anda. Beberapa contoh alat pertumbuhan meliputi:

Perangkat lunak dan teknologi: Pikirkan tentang sumber daya teknologi apa pun yang mungkin Anda perlukan untuk mempercepat proses pertumbuhan.

Misalnya jika proses pembukuan memakan waktu dan kurang efektif, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda, contohnya Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang mudah digunakan, harga terjangkau, dan memiliki fitur yang sesuai dengan kebutuhan banyak bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Layanan: Pertimbangkan apakah ada konsultan atau desainer yang dapat membantu Anda menjalankan rencana Anda dengan lebih efektif.

Pendanaan: Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mencari pendanaan agar berhasil menjalankan strategi pertumbuhan Anda.

Baca juga: Tips Sukses Bisnis Food Truck Wajib untuk Dicoba

4 Jenis Growth Strategy

growth strategy

Empat growth strategy utama adalah sebagai berikut:

Penetrasi pasar

Tujuan dari strategi ini adalah untuk meningkatkan penjualan produk atau layanan yang ada di pasar yang ada, dan dengan demikian meningkatkan pangsa pasar Anda.

Untuk melakukan ini, Anda dapat menarik pelanggan dari pesaing Anda dan/atau memastikan bahwa pelanggan Anda sendiri lebih sering membeli produk atau layanan Anda yang sudah ada.

Hal ini dapat dicapai dengan penurunan harga, peningkatan dukungan promosi dan distribusi; akuisisi saingan di pasar yang sama atau penyempurnaan produk sederhana.

Pengembangan pasar

Ini berarti meningkatkan penjualan produk atau layanan yang ada di pasar yang sebelumnya belum dijelajahi. Ekspansi pasar melibatkan analisis cara di mana penawaran perusahaan yang ada dapat dijual di pasar baru, atau bagaimana menumbuhkan pasar yang ada.

Hal ini dapat dicapai oleh segmen pelanggan yang berbeda; pembeli industri untuk barang yang sebelumnya hanya dijual kepada rumah tangga; Daerah atau wilayah baru tentang negara; Pasar luar negeri

Pengembangan produk

Tujuannya adalah untuk meluncurkan produk atau layanan baru di pasar yang sudah ada. Pengembangan produk dapat digunakan untuk memperluas penawaran yang diajukan kepada pelanggan saat ini dengan tujuan meningkatkan omset mereka.

Produk-produk ini dapat diperoleh dengan: Investasi dalam penelitian dan pengembangan produk tambahan; Perolehan hak untuk memproduksi produk orang lain; Membeli produk dan “memberi merek” itu; Pengembangan bersama dengan kepemilikan perusahaan lain yang membutuhkan akses ke saluran distribusi atau merek perusahaan.

Diversifikasi

Ini berarti meluncurkan produk atau layanan baru di pasar yang sebelumnya belum dijelajahi.

Diversifikasi adalah strategi yang paling berisiko. Ini melibatkan pemasaran, oleh perusahaan, produk dan layanan yang sama sekali baru di pasar yang sama sekali tidak dikenal.

Diversifikasi dapat dibagi menjadi kategori lebih lanjut:

Diversifikasi horizontal

Ini melibatkan pembelian atau pengembangan produk baru oleh perusahaan, dengan tujuan menjualnya kepada kelompok pelanggan yang sudah ada.

Produk baru ini sering kali secara teknologi atau komersial tidak terkait dengan produk saat ini tetapi mungkin menarik bagi pelanggan saat ini. Misalnya, perusahaan yang sebelumnya membuat notebook juga dapat memasuki pasar pena dengan produk barunya.

Diversifikasi vertikal

Perusahaan memasuki sektor pemasok atau pelanggannya. Misalnya, jika Anda memiliki perusahaan yang melakukan rekonstruksi rumah dan kantor dan Anda mulai menjual cat dan bahan konstruksi lainnya untuk digunakan dalam bisnis ini.

Diversifikasi konsentrik

Diversifikasi konsentris melibatkan pengembangan lini produk atau layanan baru dengan kesamaan teknis dan/atau komersial dengan rangkaian produk yang ada. Jenis diversifikasi ini sering digunakan oleh produsen barang konsumsi kecil, mis. sebuah toko roti mulai memproduksi kue-kue atau produk adonan.

Diversifikasi konglomerasi

Pindah ke produk atau layanan baru yang tidak memiliki hubungan teknologi atau komersial dengan produk, peralatan, saluran distribusi saat ini, tetapi yang mungkin menarik bagi kelompok pelanggan baru.

Motif utama di balik diversifikasi semacam ini adalah pengembalian investasi yang tinggi di industri baru. Ini sering digunakan oleh perusahaan besar yang mencari cara untuk menyeimbangkan portofolio siklis mereka dengan portofolio non-siklus mereka.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai growth strategy, cara pengaplikasiannya, dan jenis growth strategy yang bisa diadaptasikan pada sebuah bisnis.

Satu hal yang harus Anda ingat, akan terjadi pengeluaran dan biaya dalam setiap strategi yang akan Anda lakukan. Pastikan semua biaya tersebut tercatat dengan baik agar Anda bisa mengukur setiap tindakan yang telah Anda lakukan berdasarkan nilai yang telah Anda keluarkan.

Untuk membantu pencatatan biaya tersebut, gunakanlah software akuntansi seperti Kledo yang telah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 + 18 =