Cara Meningkatkan Penjualan Tanpa Menurunkan Harga

cara meningkatkan penjualan

Apakah Anda ingin mengetahui cara meningkatkan penjualan tanpa menurunkan harga atau diskon? Siapapun tentu mau.

Semua orang di dunia bisnis menginginkan lebih banyak penjualan. Dengan lebih banyak penjualan datang lebih banyak uang yang membantu dalam pertumbuhan organisasi.

Tapi, apa masalah besar tentang menurunkan harga untuk meningkatkan penjualan?. Mengapa itu tidak diinginkan?. Karena hal itu mempengaruhi margin keuntungan sebuah bisnis.

Menurunkan harga dapat membantu Anda memperoleh penjualan dalam jangka pendek, tetapi dalam jangka panjang, hal itu akan merugikan laba. Ambil contoh banyak raksasa e-commerce. Mereka secara teratur memotong harga secara agresif untuk menarik & mempertahankan pelanggan.

Sementara memotong harga mungkin merupakan strategi yang baik untuk bisnis besar, tetapi buruk untuk bisnis kecil, itu dapat berdampak buruk pada keberlanjutan.

Oleh karena itu, untuk usaha kecil, retailer, pemula & pengusaha rumahan, menurunkan harga untuk meningkatkan penjualan bukanlah pilihan yang layak.

Tapi satu hal yang pasti. Menurunkan harga adalah cara tercepat untuk meningkatkan penjualan secara langsung. Jika Anda telah mendapatkan pendanaan, maka pertimbangkan untuk menurunkan harga untuk mendapatkan pelanggan awal dengan cepat.

Inilah yang dilakukan sebagian besar startup perangkat lunak yang didanai untuk mendapatkan daya tarik pada awalnya.

Dalam artikel ini, kita akan berbicara tentang 10 cara unik untuk meningkatkan penjualan tanpa menurunkan harga yang bisa diadaptasi oleh bisnis Anda.

Bagaimana Cara Meningkatkan Penjualan Tanpa Menurunkan Harga?

cara meningkatkan penjualan

1. Jangkau Pelanggan yang Ada

Tahukah Anda bahwa pelanggan Anda yang sudah ada adalah sumber penjualan terbesar Anda di masa depan?. Iya itu mereka.

Mereka adalah orang-orang yang dapat membuat bisnis Anda menguntungkan atau merufi. Dan, yang lebih penting, mereka mengenal Anda & bisnis Anda.

Jadi, mengapa tidak menjangkau mereka untuk mendapatkan lebih banyak penjualan?

Sebagian besar bisnis membuat kesalahan ini dengan terlalu fokus pada calon pelanggan baru daripada pelanggan yang sudah ada. Jadi, pastikan Anda jangan membuat kesalahan ini.

Jangkau pelanggan Anda yang sudah ada dengan produk atau penawaran baru Anda. Komunikasikan & dengarkan mereka. Tentu, ada kemungkinan besar mereka akan memesan ulang barang.

Strategi ini paling cocok untuk bisnis jasa.

Ambil contoh: Bayangkan, Anda memasuki bisnis katering perusahaan & telah meluncurkan layanan menu baru.

Untuk memulai lompatan baru di pasar baru, buka & promosikan layanan baru Anda kepada pelanggan katering Anda yang sudah ada. Dengan cara ini Anda memiliki peluang konversi yang lebih baik karena pelanggan Anda sudah mengenal produk Anda.

Baca juga: Apa Itu SOP dalam Bisnis? Berikut Pengertian dan Langkah Membuatnya

2. Mulai Program Rujukan atau Refferal

Bagaimana jika masing-masing pelanggan yang sudah ad sekarang mulai merujuk pelanggan baru?. Nah, dengan begitu jumlah pelanggan Anda akan berlipat ganda! Dan, mungkin penjualan Anda juga.

Jadi, mulailah program rujukan sekarang.

Anda dapat mengonfigurasi program rujukan secara manual atau menemukan perangkat lunak manajemen rujukan yang andal.

Tawarkan kepada pelanggan yang merujuk insentif, hadiah, atau hadiah akhir tahun.

Strategi program rujukan tampaknya bekerja paling baik untuk bisnis online, e-commerce & perusahaan SaaS.

3. Buat Program Cross-Sell untuk Item atau Layanan Anda

Bagaimana jika Anda menawarkan produk atau layanan tambahan kepada klien, pengguna & pelanggan Anda?

Kemungkinan besar mereka akan membelinya karena produk atau layanan tambahan akan terkait dengan produk asli.

Banyak bisnis berhasil melakukan strategi ini, amazon adalah contohnya. Lihatlah tangkapan layar berikut di mana Gitar adalah produk asli & tripod Gitar adalah produk terkait.

Strategi ini bekerja sama baiknya untuk semua jenis bisnis & layanan.

Ambil contoh: Bayangkan Anda adalah konsultan keuangan yang menawarkan layanan pajak kepada klien tertentu. Bagaimana cara meningkatkan penjualan?

Cukup hubungi klien itu & tawarkan layanan tambahan Anda yang lain seperti pembukuan, audit internal, manajemen kekayaan, dll.

4. Tempatkan Produk Anda Secara Strategis

Strategi ini paling cocok untuk toko ritel atau fisik.

Apa yang terjadi ketika Anda menempatkan produk target Anda tepat di sebelah produk dengan harga tinggi yang serupa?. Ya kamu benar. Menjadi lebih mudah untuk menjual produk target.

Ambil contoh: Jika gitar seharga 200.000 diletakkan di sebelah gitar seharga 2.000.000, maka gitar seharga 200.000 memiliki peluang yang besar untuk dijual.

Strategi penetapan harga ini juga dikenal sebagai Price Anchoring & digunakan secara umum oleh pemasar di seluruh dunia.

Sekarang, Anda pasti bertanya-tanya mengapa ini berhasil. Ini semua tentang psikologi.

Pikiran manusia terhubung untuk membandingkan angka & mengambil keputusan (terutama saat berbelanja atau membeli barang).

5. Jangan Membebankan Biaya Pengiriman Secara Terpisah

Bagaimana jika Anda memasukkan biaya pengiriman langsung ke harga produk Anda & menampilkan biaya pengiriman Anda sebagai “GRATIS”?. Nah, penjualan kemungkinan besar akan melonjak.

Ambil contoh: Jika Anda menjual jam tangan seharga 100.000 & mengenakan biaya pengiriman 20.000, cobalah memasukkan biaya pengiriman ke dalam harga produk untuk menghasilkan 120.000. Tampilkan biaya pengiriman sebagai “GRATIS”.

Strategi ini berhasil karena pembeli umumnya tidak keberatan membayar produk tetapi membenci apa pun di atas & di atas itu.

Tidak percaya padaku? Lalu, simak survei berikut yang diterbitkan Statista.

Seperti yang dapat dilihat, “biaya pengiriman tak terduga” adalah alasan utama mengapa pembeli digital meninggalkan keranjang belanjaan mereka di AS.

Tak perlu dikatakan, strategi penetapan harga ini paling cocok untuk perusahaan ecoomerce.

Banner 2 kledo

6. Penawaran Berlangganan

Daripada melakukan penjualan langsung, bagaimana jika Anda menawarkan produk atau layanan Anda dengan biaya berlangganan berkala?

Ya, karena keterjangkauan, lebih banyak pelanggan akan membeli produk atau layanan Anda.

Dari sudut pandang pelanggan, berikut ini adalah keuntungan memilih langganan daripada pembelian langsung:

  • Terjangkau
  • Risiko lebih kecil

Dari sudut pandang penjual, model pendapatan berlangganan memiliki keuntungan sebagai berikut:

  • Peningkatan penjualan
  • Arus kas berulang

Strategi ini biasanya diikuti oleh perusahaan SaaS. Lihatlah contoh berikut dari Slack:

Model penetapan harga ini tidak hanya akan berfungsi dalam kasus perusahaan SaaS. Contoh kasus: Jika Anda memiliki bisnis furnitur, Anda bisa menawarkan furnitur untuk disewa.

Baca juga: Biaya Bahan Baku: Pembahasan Lengkap dan Cara Menghitungnya

7. Ubah Tampilan Harga

Sebagai pelanggan, mana dari harga berikut yang paling menarik bagi Anda:

$199,00
$199
$199 (Sebelumnya $499)

Tentu saja, yang ketiga adalah yang paling menarik. Mengapa?. Karena memberikan perasaan bahwa Anda mendapatkan banyak & sederhana juga (tanpa desimal seperti yang pertama).

Ini mungkin strategi paling sederhana untuk meningkatkan penjualan tanpa menurunkan harga secara instan. Selain itu, ini juga sangat efektif.

Tidak seperti strategi lain, ini dapat masuk ke dalam segala jenis bisnis atau model pendapatan.

8. Memberikan Layanan Pelanggan Terbaik

Jack Ma, pendiri grup Alibaba yang terkenal, pernah berkata:

Jangan pernah bersaing pada harga, melainkan bersaing pada layanan dan inovasi.

Pengalaman pelanggan yang hebat tidak hanya dapat membantu bisnis Anda mendapatkan lebih banyak penjualan tetapi juga membebankan harga premium. Dan, strategi inilah yang dipelopori oleh raksasa teknologi Apple Inc.

Dari mulut ke mulut‘ masih merupakan salah satu saluran pemasaran paling efektif & layanan pelanggan tingkat atas membantu Anda dalam hal itu.

Ketika pelanggan Anda yang sudah ada mendapatkan pengalaman pelanggan yang baik maka mereka melakukan hal berikut:

  • Sebarkan berita tentang betapa hebatnya layanan Anda
  • Referensikan teman & kolega mereka
  • Bicara tentang bisnis Anda di media sosial

Semua yang disebutkan di atas akan membantu Anda mendapatkan lebih banyak pelanggan tanpa biaya. Dan, lebih banyak pelanggan berarti lebih banyak penjualan.

Tapi mengapa ini terjadi? Mengapa pelanggan mendambakan layanan pelanggan yang baik?

Itu karena itu membuat mereka merasa penting. Semua orang menginginkan perhatian & dengan layanan pelanggan yang baik, Anda mendapatkannya.

Terlepas dari peningkatan penjualan, pengalaman pelanggan yang baik membantu membangun pasukan penggemar setia & membangun merek.

Namun, masih ragu tentang dampak besar layanan terhadap penjualan? Kemudian, periksa survei ini oleh ConverSocial:

Tentunya strategi ini dapat diterapkan pada semua jenis bisnis & organisasi.

9. Bermitra dengan Bisnis Lain

cara meningkatkan penjualan

Kemitraan bisnis adalah cara yang terbukti untuk mendapatkan pelanggan yang berkualitas dengan cepat.

Ambil contoh: Jika Anda tertarik dengan bisnis perjalanan, mengapa tidak bekerja sama dengan perencana pernikahan?

Pengaturan ini akan memastikan bahwa perencana pernikahan memberi Anda prospek yang sangat berkualitas (pasangan yang baru menikah) untuk meningkatkan penjualan Anda.

Strategi ini berkali-kali digunakan oleh merek-merek terkenal. Ambil contoh kemitraan bisnis antara Apple & Nike sejak awal 2000-an.

Tentu saja, strategi ini melibatkan pembayaran afiliasi ke bisnis perujuk. Dan, pembayaran afiliasi semacam itu bisa dalam bentuk uang atau bentuk lain seperti rujukan balik.

Selain meningkatkan penjualan, kemitraan bisnis juga membantu dalam:

  • Meningkatkan jaringan industri
  • Membangun merek
  • Pelajari praktik terbaik dari bisnis masing masing

Hal yang baik tentang strategi ini adalah bahwa ia bekerja dengan baik di semua jenis bisnis atau sektor jasa.

10. Kumpulkan Piutang Lebih Cepat

Ini mungkin strategi yang paling diremehkan di antara semuanya.

Tahukah Anda bahwa tindak lanjut sederhana dapat membantu Anda meningkatkan keuntungan lebih cepat dari debitur bisnis Anda?

Tapi, apa untungnya lebih cepat pulih dari segi penjualan?. Sederhana. Penagihan piutang yang lebih cepat menyiratkan pemesanan ulang yang lebih cepat dari pelanggan (debitur). Dan, pemesanan ulang yang lebih cepat menghasilkan penjualan yang lebih cepat.

Jadi, frekuensi penjualan meningkat jika Anda menindaklanjuti dengan debitur bisnis tepat waktu. Tak perlu dikatakan, peningkatan frekuensi berarti peningkatan penjualan.

Ambil contoh: Bayangkan. salah satu debitur bisnis Anda membutuhkan waktu 30 hari untuk membayarkan faktur. Bagaimana jika Anda sering menindaklanjuti & akhirnya menurunkan jangka waktu kredit dari 30 hari menjadi 20 hari? Itu mungkin menghasilkan pemesanan ulang 10 hari lebih cepat atau lebih awal!

Strategi ini bekerja paling baik dalam layanan B2B & bisnis distribusi grosir.

Untuk memantau umur piutang dalam bisnis lebih mudah, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur tersebut seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa memantau hutan piutang dalam bisnis lebih mudah dan praktis. Tidak hanya itu, Kledo memiliki tampilan yang mudah dimengerti dan mudah dioperasikan bahkan oleh orang awam akuntansi sekalipun.

Jika tertarik Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve − 5 =