Inovasi Produk: Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Contohnya

inovasi produk

Inovasi adalah membuat suatu ide atau penemuan produk atau jasa yang menciptakan nilai yang cukup bagi pelanggan untuk mau membeli.

Menciptakan produk dan layanan yang unik dan membawanya ke pasar sebelum pesaing dapat menguntungkan perusahaan, seringkali menjadi penting bagi reputasinya dan kesuksesan yang berkelanjutan.

Memahami proses inovasi produk dan alasan untuk menggunakannya dapat membantu Anda mengembangkan kemampuan profesional yang berharga di industri apa pun.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan apa itu inovasi produk, menguraikan manfaatnya, dan mengeksplorasi jenis dan contoh spesifik inovasi produk untuk membantu Anda lebih memahaminya dalam bisnis.

Apa itu Inovasi Produk?

inovasi produk

Inovasi produk adalah pengembangan dan peluncuran produk atau layanan baru yang secara langsung memengaruhi pasar tempat produk itu dijual.

Inovasi juga dapat mengembangkan versi yang lebih baik dari produk yang ada di pasar, meningkatkan fungsionalitas atau keinginan suatu barang dengan mengambil umpan balik konsumen untuk melakukan perbaikan atau menemukan fitur dan teknologi tambahan untuk ditambahkan.

Paling sering inovasi produk adalah mencapai peningkatan pada produk yang sudah ada, meskipun menciptakan penemuan yang benar juga terjadi.

Baca juga: Cost Volume Profit: Pengertian, Komponen, dan Cara Analisis

Apa Manfaat Inovasi Produk?

Ada banyak manfaat inovasi produk selain kesuksesan bisnis yang berkelanjutan, antara lain:

  • Membuat sesuatu yang berguna: Memproduksi item yang diinginkan pelanggan dan memecahkan masalah atau membuat sesuatu yang lebih baik
  • Menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi: Meningkatkan penjualan dan keuntungan perusahaan
  • Kreativitas masa depan yang menginspirasi: Mendorong ide-ide baru dari karyawan dan pesaing untuk terus berinovasi
  • Mengurangi biaya: Menghemat uang yang dihabiskan untuk pembuatan produk atau biaya terkait bisnis lainnya melalui peningkatan proses

Manfaat ini adalah kunci keberhasilan perusahaan dan risiko tidak mempromosikan inovasi produk dapat menyebabkan kerugian pangsa pasar, laba yang lebih sedikit, dan tingkat pergantian karyawan yang tinggi.

Inovasi produk biasanya bertujuan untuk membantu salah satu hal berikut:

  • Waktu: Mengurangi total waktu yang dihabiskan untuk sebuah proyek, seperti perangkat lunak komputer baru yang membantu arsitek membuat blue print dan denah lantai tiga kali lebih cepat.
  • Efisiensi: Meningkatkan input dan energi yang dibutuhkan untuk mencapai suatu tujuan, seperti peningkatan yang dilakukan pada roket, satelit, dan teknologi kedirgantaraan lainnya.
  • Biaya: Membuat produk yang menawarkan penghematan biaya kepada konsumen atau biaya produksi yang lebih rendah, seperti panel surya yang menghemat uang untuk tagihan energi atau penurunan biaya penggunaan listrik.
  • Performa: Membuat peningkatan signifikan pada kinerja produk, seperti kecepatan dan kemampuan penyimpanan komputer.
  • Kualitas: Meningkatkan daya tahan, ketersediaan, atau keandalan produk, seperti jendela pengganti rumah hemat energi.
  • Risiko: Mengurangi risiko yang terkait dengan produksi atau penggunaan produk, seperti meningkatkan keamanan atau keberlanjutan suatu barang, seperti sabuk pengaman, anti-lock break, atau airbag di dalam mobil.
  • Pengalaman: Meningkatkan elemen tidak berwujud dari suatu produk yang berkaitan dengan penglihatan, suara, penciuman, sentuhan atau rasa, seperti bahan pakaian yang menyerap kelembapan.

Perusahaan dan bisnis dapat berhasil dalam inovasi produk dengan mengembangkan lingkungan kerja yang mendorong kreativitas, berbagi pendapat dan ide secara terbuka, serta hubungan yang sehat dengan para pemimpin.

Baca juga: Barang Ekonomis: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Apa Saja Jenis Inovasi dalam Sebuah Bisnis?

Ada tiga jenis inovasi dalam bisnis, yaitu:

Produk

Inovasi produk merupakan salah satu jenis inovasi yang terpikirkan oleh banyak orang ketika ditanya tentang inovasi dalam bisnis.

Inovasi produk adalah ketika sebuah perusahaan menciptakan produk baru, fitur baru untuk produk yang sudah ada atau kemajuan fitur yang sudah ada.

Banyak yang memikirkan teknologi dalam hal inovasi produk, karena perusahaan teknologi terkenal karena menciptakan inovasi produk.

Namun, setiap perusahaan yang menciptakan produk dapat menjadi inovatif, hanya saja mungkin tidak selalu sejelas mungkin dalam teknologi.

Misalnya, jenis ponsel baru akan menjadi produk baru, kemampuan untuk menggunakan wajah Anda untuk membuka kunci ponsel akan menjadi fitur baru untuk produk yang sudah ada dan menambahkan layanan seluler 5G akan menjadi kemajuan pada fitur yang sudah ada.

Semua ini akan dianggap sebagai inovasi produk. Bahan baru dalam lotion yang melembapkan lebih baik atau gunting jenis baru yang ditujukan untuk orang kidal juga merupakan inovasi produk.

Proses

Inovasi proses adalah ketika perusahaan mengembangkan metode terbaru untuk menciptakan produk atau layanannya.

Jenis inovasi ini seringkali kurang terlihat oleh konsumen atau pelanggan tetapi dapat membuat perbedaan besar bagi perusahaan yang telah berinovasi.

Seringkali, inovasi proses menghasilkan produksi yang lebih cepat, efisiensi yang lebih besar, dan pemborosan yang lebih sedikit

. Inovasi proses mungkin paling jelas di industri manufaktur, tetapi bahkan perusahaan yang menyediakan layanan pun dapat berinovasi dalam proses mereka.

Misalnya, perusahaan yang menawarkan layanan desain web untuk klien mungkin menemukan bahwa mereka menghasilkan situs web yang lebih baik lebih cepat dengan menciptakan proses baru yang inovatif.

Jumlah karyawan yang terlibat tidak berubah, tetapi situs web dibuat dengan cepat menggunakan metode baru, yang menghasilkan pelanggan yang senang.

Di bidang manufaktur, ini mungkin terlihat seperti pabrik yang menciptakan aliran baru tentang bagaimana produk diproduksi atau berinvestasi dalam mesin inovatif yang merampingkan produksi.

Bisnis Anda juga bisa melakukan inovasi proses dengan menggunakan alat yang memudahkan proses operasional, misalnya adalah pembukuan.

Untuk memudahkan proses pembukuan dan akuntansi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan, memiliki fitur terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang cocok untuk semua jenis dan skala bisnis.

Anda juga bisa mencoba menggunkan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: EPS Adalah: Pengertian, Rumus, dan Contoh Penghitungannya

Model bisnis

Inovasi model bisnis dapat menjadi salah satu konsep yang lebih kompleks dalam inovasi, karena melibatkan perubahan cara bisnis beroperasi secara keseluruhan.

Menginovasi model bisnis baru ketika sebuah perusahaan sudah beroperasi dapat menjadi tantangan, namun, ada bisnis yang sudah ada yang melakukan ini.

Inovasi model bisnis juga umum di antara perusahaan rintisan, karena mereka mungkin mencoba beberapa metode untuk melakukan bisnis saat mereka menentukan mana yang paling cocok.

Perusahaan yang ada mungkin memutuskan bahwa daripada memproduksi film animasi, mereka ingin membuat video game. Meskipun mungkin ada beberapa bagian serupa dari bisnis ini, seperti karya seni dan sulih suara, cara produk dipasarkan, dijual, dan didistribusikan bisa sangat berbeda.

Ini adalah perubahan besar yang akan memakan waktu, tetapi perusahaan yang ingin melakukannya bisa.

Perusahaan startup mungkin memiliki tiga model bisnis potensial dan rencana harga untuk perangkat lunak mereka, dan melalui analisis memutuskan enam bulan setelah memulai yang satu lebih baik daripada yang lain.

Bagaimana Bisnis dapat Memilih Jenis Inovasi?

inovasi produk

Memilih jenis inovasi untuk dikerjakan dapat bergantung pada kebutuhan organisasi bisnis.

Banyak perusahaan menggunakan ketiga jenis inovasi sepanjang operasional perusahaan mereka, tetapi tidak selalu sekaligus.

Namun, sebuah perusahaan mungkin menemukan bahwa mereka ingin membuat produk baru, tetapi untuk melakukan itu, mereka perlu menciptakan proses baru yang inovatif dan model bisnis baru untuk membuat dan menjual produk baru. Ini akan menjadi banyak inovasi sekaligus, tetapi itu sangat mungkin terjadi.

Di lain waktu, perusahaan mungkin melihat perlunya inovasi produk dan menciptakannya sambil kemudian berinovasi proses mereka untuk merampingkan produksi inovasi produk tersebut.

Hal-hal ini mungkin tidak terjadi secara bersamaan, tetapi jika sebuah perusahaan perlu berinovasi dalam lebih dari satu cara, mereka dapat melakukannya.

Pilihan terbaik untuk setiap perusahaan biasanya merupakan pilihan individu berdasarkan apa yang ingin dicapai oleh perusahaan.

Baca juga: Harga Pokok Produksi: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

Perbedaan inovasi terobosan dan inovasi tambahan

Sementara inovasi produk, proses dan model bisnis adalah tiga jenis inovasi utama, jenis ini terjadi dengan cara yang berbeda, yang dikategorikan dalam dua cara.

Yang pertama adalah terobosan inovasi, yang merupakan perubahan besar dan langsung yang diterapkan perusahaan pada bisnis mereka. Yang kedua adalah inovasi inkremental atau inovasi tambahan, yang terjadi lebih lambat dan bertahap.

Seperti ketiga jenis inovasi tersebut, kecepatan inovasi dapat bervariasi tergantung pada kebutuhan bisnis, dan satu bisnis mungkin menggunakan kecepatan tersebut tergantung pada situasinya.

Misalnya, sebuah perusahaan komputer ingin menjadi pemimpin pasar dan telah berusaha keras untuk menciptakan produk baru yang merupakan langkah besar di luar apa yang tersedia saat ini.

Perbedaan antara produk mereka dan apa yang mereka produksi sebelumnya membuat terobosan inovasi ini.

Namun, karena keberhasilan produk baru, mereka telah menemukan bahwa mereka perlu menyesuaikan proses manufaktur mereka dengan cara-cara kecil dari waktu ke waktu untuk tetap sukses, yang merupakan inovasi tambahan.

Baca juga: Apa itu Supplier dan Bagaimana Cara Memilih Supplier Terbaik?

Bagaimana Anda Mengukur Inovasi Produk?

Cara paling umum untuk mengukur inovasi produksi adalah melalui metrik inovasi, yang berasal dari Revolusi Industri.

Dengan kemajuan dan teknologi baru, tidak semua perusahaan menggunakan metrik inovasi atau menggunakannya dengan kriteria yang sama, karena terkadang dapat memberikan pandangan yang terbatas.

Berikut adalah beberapa metrik khas ketika mempertimbangkan bagaimana mengukur inovasi produk:

  • Angka penjualan: Persentase total penjualan yang dihasilkan dari produk yang diperkenalkan selama waktu tertentu, seperti satu tahun atau lima tahun
  • Anggaran penelitian dan pengembangan (R&D): Anggaran R&D tahunan sebagai persentase dari penjualan tahunan
  • Jumlah karyawan penelitian dan pengembangan: Jumlah total karyawan di departemen R&D sebagai persentase dari penjualan tahunan
  • Pengajuan paten: Jumlah total paten penemuan yang diajukan pada tahun fiskal
  • Hitungan proyek: Jumlah total proyek aktif dalam pengembangan
  • Jumlah pengajuan: Jumlah total ide inovasi yang diajukan oleh karyawan, departemen, atau kelompok kerja

Baca juga: Cara Menjadi Akuntan Pajak, Tugas, dan Kualifikasinya

Contoh Inovasi Produk

Berikut adalah beberapa contoh inovasi produk, termasuk beberapa item yang digunakan kebanyakan orang setiap hari:

Mobil

Industri otomotif dan perusahaannya merilis jajaran kendaraan baru setiap tahun, seringkali dengan fitur, desain, atau teknologi baru.

Secara historis, mobil telah beralih dari jendela roll-up ke jendela listrik, penempatan kursi stasioner ke manuver kursi manual ke gerakan tombol-tekan elektronik dan sekarang memiliki elemen yang lebih maju, seperti otomatisasi self-driving.

Elemen seperti sabuk pengaman, anti-lock break, dan airbag juga merupakan contoh inovasi yang mengurangi risiko dan meningkatkan keselamatan.

Telepon seluler

Industri telepon seluler berubah sejak awal tahun 1980-an, dari produk yang terutama digunakan oleh mereka yang berbisnis dan penjualan menjadi barang sehari-hari kebanyakan orang Amerika.

Fungsi telepon seluler juga berubah dari melakukan panggilan telepon menjadi menggantikan barang elektronik lainnya, seperti kamera, kamera video, dan perangkat game, yang kemudian berkembang menjadi smartphone.

Bentuk, ukuran, dan harga ponsel telah berubah selama beberapa dekade dan inovasi terus berlanjut dengan fitur-fitur seperti layar sentuh, pengisian daya nirkabel, dan layar lipat yang fleksibel.

Televisi

Televisi (TV) pernah menayangkan video hitam putih sebelum TV berwarna tersedia pada awal 1950-an.

Ukuran layar TV berubah dari kecil menjadi besar, pertama kali dipasarkan sebagai perabot utuh.

Selama beberapa dekade, inovasi produk mengarah pada pembuatan TV yang lebih ramping, lebih ringan, dan dengan harga terjangkau dengan aktivasi suara dan kemampuan cerdas.

Dari model lantai yang berat, hingga model meja berbentuk kotak, televisi masa kini menampilkan layar datar yang sangat tipis atau bahkan layar melengkung untuk pengalaman menonton yang lebih baik.

Aksesori juga telah berubah dari VCR ke pemutar DVD atau perangkat untuk layanan streaming.

Baca juga: Fullfilment Adalah: Pengertian, Fungsi, Model, dan Cara Kerjanya

Komputer

Komputer pada awalnya berukuran besar, lambat dan mahal, seringkali hanya digunakan untuk urusan pemerintahan atau bisnis.

Melalui inovasi produk dan perkembangan teknologi, komputer yang dulunya menempati seluruh ruangan dipindahkan ke versi desktop untuk penggunaan pribadi dan kemudian berkembang menjadi laptop portabel yang memungkinkan Anda menggunakannya secara virtual di mana saja.

Komputer saat ini lebih cepat, lebih ringan, memiliki lebih banyak kemampuan dan kegunaan, serta memiliki titik harga yang memungkinkan lebih banyak pengguna untuk membelinya. Inovasi produk komputer juga turut mengembangkan internet dan World Wide Web atau WWW.

Jam tangan

Dari jam tangan klasik hingga jam tangan pintar canggih, perhiasan fungsional ini sekarang dapat melakukan lebih dari sekadar memberi tahu waktu.

Anda dapat mengirim pesan teks, merekam langkah harian Anda, mengatur alarm, membuat dan menjawab panggilan, membuat catatan, mengukur kualitas tidur Anda dan memeriksa detak jantung Anda, semua karena inovasi produk.

Pakaian

Industri pakaian juga menggunakan inovasi produk untuk menawarkan kain, bahan, dan gaya yang lebih beragam.

Misalnya, kain bebas kerut yang dikembangkan untuk pakaian bisnis berarti menyetrika tidak lagi diperlukan dan bahan penyerap kelembapan yang sering digunakan pada perlengkapan atletik membantu Anda tetap sejuk dan kering saat aktif secara fisik.

Baca juga: Holding Company: Pengertian, Jenis, Cara Kerja, Kelebihan, dan Kekurangan

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai inovasi produk yang mungkin bisa digunakan dalam perusahaan Anda. Melakukan inovasi adalah hal penting untuk pengembangan bisnis saat ini.

Dengan semua yang serba cepat dan kemajuan teknologi yang semaki tidak terbatas, melakukan inovasi dan perbaikan terus menerus menjadi keharusan bagi bisnis yang ingin terus bertumbuh.

Penting juga untuk melakukan inovasi pada proses operasional Anda untuk membuat seluruh proses kerja berjalan efisien, misalnya pada proses pembukuan dan akuntansi.

Jika Anda masih menggunakan pembukuan yang memakan waktu dan rentan kesalahan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang lebih memudahkan proses akuntansi. Salah satu software akuntansi yang bisa Anda pilih adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Karena memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan memiliki harga terjangkau, Kledo bisa menjadi solusi untuk awal inovasi proses operasional dalam bisnis Anda.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo untuk memudahkan inovasi produk Anda secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × four =