EPS Adalah: Pengertian, Rumus, dan Contoh Penghitungannya

eps adalah

EPS adalah rasio keuangan yang digunakan untuk kemampuan perusahaan dalam menghasilkan profit bagi para pemilik saham.

Rasio ini sangat penting digunakan khususnya bagi Anda para invenstor maupun calon investor karena akan menunjukkan bagaimana tingkat profitabilitas perusahaan.

Kali ini, artikel ini akan membahas pengertian EPS, jenisnya, contoh penghitungannya, dan pembahasan lengkap lainnya untuk Anda.

EPS Adalah:

eps adalah

Laba per saham atau lazim juga dikenal sebagai Earning Per Share (EPS) adalah penghitungan yang digunakan untuk mengukur jumlah laba bersih perusahaan yang secara teoritis tersedia untuk dibayar kepada pemegang saham biasa.

EPS adalah rasio keuangan yang membagi laba bersih yang tersedia untuk pemegang saham biasa dengan rata-rata  saham yang beredar selama periode waktu tertentu.

Rumus EPS menunjukkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba bersih bagi pemegang saham biasa. Panduan ini menguraikan rumus Laba per Saham secara rinci.

EPS memberi tahu Anda banyak hal tentang perusahaan, termasuk profitabilitas perusahaan saat ini dan masa depan. EPS mudah dihitung dari informasi keuangan dasar yang dapat Anda temukan secara online.

Sebuah perusahaan dengan rasio pendapatan per saham yang tinggi mampu menghasilkan dividen yang signifikan bagi investor.

EPS ini hanya digunakan untuk perusahaan publik (tbk), karena mereka adalah satu-satunya entitas yang diwajibkan untuk melaporkan informasi laba per saham.

Baca juga: Fraud Triangle: Pengertian, Elemen, dan Tips Mencegah Fraud

Jenis-jenis EPS

Berdasarkan cara penghitungannya, EPS memiliki tiga jenis yaitu:

  • Trailing EPS
  • EPS Aktual
  • Forward EPS

Trailing EPS

Trailing EPS didasarkan pada angka dari tahun sebelumnya.

Perhitungan ini menggunakan pendapatan dari empat kuartal sebelumnya untuk menghitung pendapatan per saham.

Sebagian besar nilai pasar saham menggunakan trailing EPS karena menggunakan angka aktual.

Namun, investor mungkin tidak terlalu memperhatikan trailing EPS karena tidak memproyeksikan angka EPS di masa depan.

EPS Aktual

EPS aktual didasarkan pada angka dari tahun berjalan, yang mencakup proyeksi.

Perhitungan ini menggunakan angka-angka dari empat kuartal tahun anggaran berjalan.

Beberapa kuartal sudah berlalu, memberikan angka aktual, sementara beberapa kuartal tetap menjadi proyeksi.

Forward EPS

Forward EPS didasarkan pada proyeksi di masa depan di mana angka-angka diproyeksikan. Analis atau perusahaan sendiri sering membuat proyeksi ke depan bagi investor, yang ingin mengetahui tentang potensi pendapatan perusahaan.

Banyak investor akan membandingkan ketiga jenis EPS untuk membuat keputusan investasi yang lebih cerdas.

Baca juga: 10 Faktor yang Mempengaruhi Penawaran Bisnis Anda

Cara Menggunakan Rasio EPS

Jika investor terutama tertarik pada sumber pendapatan tetap, rasio EPS berguna untuk memperkirakan jumlah ruang yang dimiliki perusahaan untuk meningkatkan jumlah dividen yang ada.

Namun, dalam banyak kasus, sekadar meninjau sejarah perusahaan dalam membuat perubahan pada dividennya merupakan indikator yang lebih baik untuk ukuran sebenarnya dari dividen masa depan.

Dalam beberapa kasus, sebuah perusahaan mungkin memiliki rasio yang tinggi, tetapi tidak membayar dividen sama sekali, karena lebih memilih untuk mengembalikan uang tunai ke dalam bisnis untuk mendanai pertumbuhan tambahan.

Sangat bermanfaat untuk melacak rasio pendapatan per saham perusahaan pada garis tren.

Jika trennya positif, maka perusahaan menghasilkan peningkatan jumlah pendapatan atau membeli kembali sahamnya.

Sebaliknya, tren menurun dapat memberi sinyal kepada investor bahwa perusahaan sedang dalam masalah, yang dapat menyebabkan penurunan harga saham.

Baca juga: Equity Adalah: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

Kelemahan Rasio EPS

Kelemahan utama penggunaan EPS untuk menilai suatu saham atau perusahaan adalah bahwa EPS dihitung hanya dengan menggunakan laba bersih.

Pengeluaran non tunai seperti depresiasi dan amortisasi dikurangkan dari laba bersih dan sifat pengeluaran modal yang rumit dapat menyebabkan laba bersih perusahaan sangat bervariasi di seluruh periode pelaporan.

Bisnis dapat memiliki biaya non-operasional yang jauh berbeda, seperti pembayaran pajak dan bunga, yang memengaruhi laba bersih.

Laba bersih perusahaan tidak seakurat arus kas dalam mencerminkan kesehatan keuangan bisnis.

Selain itu, perusahaan dapat memanipulasi angka EPS mereka dengan mengubah jumlah saham yang beredar.

Penerbitan saham, pemecahan, dan pembelian kembali saham semuanya mengubah penyebut dimana laba bersih dikurangi dividen preferen dibagi.

Angka rasio EPS paling berguna saat dievaluasi bersama dengan metrik lainnya.

Dua yang paling umum adalah rasio harga/penghasilan (P/E) yang membandingkan harga saham perusahaan dengan EPS-nya dan pengembalian atas ekuitas (ROE) yang menunjukkan berapa banyak laba yang dihasilkan perusahaan dari aset bersihnya.

Baca juga: Laba Operasi: Pembahasan Lengkap dan Cara Menghitungnya

Rumus EPS

Ada beberapa cara untuk menghitung laba per saham.

Di bawah ini adalah dua versi rumus laba per saham:

​1. EPS = (Laba Bersih – Dividen Preferred) / Posisi Saham Akhir Periode

2. EPS = (Laba Bersih – Dividen Preferred) / Rata-rata Tertimbang Saham Luar Biasa

Rumus pertama menggunakan total saham beredar untuk menghitung EPS, namun dalam praktiknya, analis dapat menggunakan rata- rata tertimbang saham beredar sebagai penyebut.

Karena saham yang beredar dapat berubah dari waktu ke waktu, analis sering menggunakan saham periode terakhir yang beredar.

Jenis formula laba per saham lainnya adalah EPS yang disesuaikan. Ini menghilangkan semua keuntungan dan kerugian non-inti, serta mereka yang memiliki kepentingan minoritas.

Fokus dari perhitungan ini adalah untuk melihat hanya keuntungan atau kerugian yang dihasilkan dari operasi inti secara normal.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Keuangan Excel dan Contohnya

Cara Menghitung EPS (dengan Contoh)

eps adalah

Ada dua cara untuk menghitung EPS: menggunakan persamaan laba per saham dasar, atau persamaan laba per saham tertimbang. Berikut langkah-langkah menghitung keduanya:

  • Langkah-langkah menghitung laba per saham dasar
  • Langkah-langkah untuk menghitung laba per saham tertimbang

Langkah-langkah menghitung laba per saham dasar

  1. Tentukan laba bersih perusahaan dari tahun sebelumnya.
  2. Tentukan jumlah saham yang beredar.
  3. Bagilah laba bersih dengan jumlah saham yang beredar.

1. Tentukan Laba Bersih Perusahaan dari Tahun Sebelumnya

Menggunakan laba atau laba bersih perusahaan untuk angka utama adalah cara paling dasar untuk menentukan EPS.

Informasi ini biasanya ditemukan di situs web mereka atau halaman web keuangan.

Berhati-hatilah agar tidak salah mengira laba bersih triwulanan sebagai tahunan.

2. Tentukan Jumlah Saham yang Beredar

Saham beredar adalah jumlah saham yang dimiliki perusahaan di bursa efek. Situs web keuangan harus menyediakan informasi ini untuk dilihat publik.

3. Bagilah Laba Bersih dengan Jumlah Saham yang Beredar

Untuk menentukan laba per saham dasar, Anda cukup membagi total pendapatan bersih tahunan tahun lalu, dengan jumlah total saham yang beredar.

Berikut adalah contoh perhitungan untuk EPS dasar:

Laba bersih perusahaan dari 2019 adalah 5 miliar dolar dan mereka memiliki 1 miliar saham beredar.

Laba per saham dasar = (5 miliar / 1 miliar)

EPS dasar = 5

Langkah-langkah untuk Menghitung Laba per Saham Tertimbang

Laba per saham tertimbang adalah perhitungan EPS yang lebih akurat karena mempertimbangkan dividen yang juga dikenal sebagai saham preferen, yang dikeluarkan perusahaan kepada pemegang sahamnya.

Dividen adalah jumlah uang yang dibayarkan perusahaan kepada pemegang sahamnya dari keuntungannya, biasanya setiap tiga bulan.

Berikut cara menghitungnya:

  1. Tentukan dividen perusahaan atas saham preferen.
  2. Kurangi dividen perusahaan dari laba bersih tahunannya.
  3. Bagilah selisihnya dengan jumlah rata-rata saham yang beredar.

1. Tentukan Dividen Perusahaan Atas Saham Preferen

Informasi ini biasanya tersedia di situs web perusahaan atau laman web keuangan.

2. Kurangi Dividen Perusahaan dari Laba Bersih Tahunannya

Karena perusahaan membayar dividen ini kepada pemegang saham sepanjang tahun, mereka tidak dapat dimasukkan dalam laba bersih tahunan.

3. Bagi Selisihnya dengan Jumlah Rata-rata Saham yang Beredar

Sama seperti perhitungan laba per saham dasar, jumlah saham dikurangi dari laba bersih tahunan (tanpa dividen).

Berikut adalah contoh perhitungan untuk EPS tertimbang :

Laba bersih perusahaan dari tahun 2019 adalah 15 miliar dolar, mereka membayar 2 miliar dividen kepada pemegang saham sepanjang tahun dan mereka memiliki 4 miliar saham beredar.

Laba per saham tertimbang = (15 miliar – 2 miliar) / 4 miliar

EPS tertimbang = 13 miliar / 4 miliar

EPS tertimbang = 3,25

Bagaimana Menginterpretasikan Hasil Penghitungan EPS?

EPS memiliki arti penting dalam hal profitabilitas, kinerja, dan nilai perusahaan yang merupakan informasi penting bagi Anda sebagai investor. Berikut cara menginterpretasikan hasil EPS:

  • EPS yang lebih tinggi berarti pembayaran yang lebih tinggi.
  • Gunakan EPS untuk membandingkan perusahaan.
  • Gunakan tren pertumbuhan EPS untuk memperkirakan profitabilitas masa depan.
  • Gunakan EPS untuk menentukan nilai saham.

EPS yang Lebih Tinggi Berarti Pembayaran yang Lebih Tinggi

Angka EPS yang lebih besar berarti perusahaan lebih menguntungkan dan mampu membayar lebih banyak uang kepada Anda sebagai pemegang saham.

Penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa tidak ada hasil penghitungan tetap tertentu yang menunjukkan Anda harus membeli saham atau menjual saham Anda.

Disarankan untuk selalu melihat EPS suatu perusahaan dibandingkan dengan perusahaan sejenis lainnya.

Gunakan EPS untuk Membandingkan Perusahaan

Membandingkan EPS perusahaan dalam industri yang sama akan membantu Anda melakukan investasi yang lebih cerdas dengan melihat bagaimana kinerja perusahaan dibandingkan dengan perusahaan lain.

Juga pertimbangkan faktor-faktor lain ketika membuat keputusan investasi seperti:

  • harga saham
  • Jumlah dividen
  • Nilai perusahaan yang diperdagangkan di pasar saham (juga dikenal sebagai kapitalisasi pasar)
  • Likuiditas (seberapa mudah aset perusahaan dapat dikonversi menjadi uang tunai)

Gunakan Tren Pertumbuhan EPS untuk Memperkirakan Profitabilitas Masa Depan

Perusahaan dengan EPS yang terus meningkat dianggap sebagai investasi yang lebih andal, daripada perusahaan dengan EPS yang menurun atau tidak terduga.

Menganalisis perusahaan berdasarkan per saham membantu Anda melacak kinerjanya dari waktu ke waktu untuk membuat keputusan investasi yang tepat.

Gunakan EPS untuk Menentukan Nilai Saham

Rasio harga-pendapatan perusahaan membantu Anda menentukan apakah harga sahamnya benar.

EPS menawarkan informasi tentang pendapatan yang dibutuhkan untuk perbandingan harga-pendapatan.

Dengan membagi harga saham dengan laba per saham, Anda dapat menentukan apakah perusahaan tersebut mahal atau bernilai wajar dibandingkan dengan perusahaan sejenis di industrinya.

Baca juga: 10 Tips Sukses Berbisnis Tanpa Hutang

Kesimpulan

Banner 1 kledo

EPS adalah rasio keuangan yang digunakan untuk menilai kemampuan perusahaan dalam memberikan profit kepada para pemegang saham.

Meski mempunyai beberapa kelemahan, namun rasio ini tetap digunakan para pelaku bisnis dalam menilai kondisi finansial usahanya.

Untuk memudahkan proses penghitungan dan penilaian, Anda perlu menggunakan software akuntansi Kledo yang sudah digunakan lebih dari 20 ribu pelaku usaha di Indonesia.

Kledo dapat digunakan oleh berbagai jenis usaha termasuk pelaku usaha trader yang berfokus pada jual beli saham.

Dengan fitur terbaik, Kledo akan membantu dan mendukung kelancaran bisnis Anda.

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty + six =