Akun Riil: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya dengan Akun Nominal

akun riil

Apakah Anda mengetahui apa itu akun riil dan akun nominal? Laporan akhir tahun buku berisi komposisi beberapa transaksi dalam akun berbeda yang dicatat pada periode tersebut.

Bisnis mencatat transaksi dalam banyak akun, beberapa di antaranya termasuk aset, ekuitas, kewajiban, keuntungan, pendapatan, kerugian, dan pengeluaran.

Saldo dalam akun pendapatan, kerugian dan keuntungan kemudian ditutup pada akhir tahun dan disebut juga akun nominal. Saldo dari akun aset, ekuitas dan kewajiban dimasukan ke tahun buku berikutnya. Akun-akun ini diklasifikasikan di bawah akun riil.

Pada artikel kali ini, kita akan membahas apa itu akun riil dan perbedaannya dengan akun nominal dalam akuntansi dan proses pembukuan secara lengkap.

Apa itu Akun Riil?

akun riil

Jadi, apa itu akun riil? Akun riil, atau akun permanen, adalah akun buku besar umum yang tidak ditutup pada akhir periode atau akhir tahun buku.

Alih-alih menutup, akun permanen tetap terbuka, mengakumulasi saldo, dan terbawa ke periode atau tahun berikutnya. Jumlah dalam akun riil menjadi saldo awal pada periode akuntansi baru.

Jangan mencantumkan akun riil pada laporan laba rugi bisnis Anda. Laporkan akun riil di neraca Anda sebagai:

  • Aset
  • Kewajiban
  • Ekuitas

Akun riil juga terdiri dari akun kontra aset, kewajiban, dan ekuitas.

Akun permanen Anda mencerminkan status keuangan perusahaan Anda dan dapat berubah dari periode ke periode karena mereka aktif sepanjang tahun.

Baca juga: Apa itu Laba? Berikut Pengertian Lengkap dan Berbagai Jenisnya dalam Bisnis

Jenis Akun Riil

Apa saja jenis akun permanen? Berikut adalah beberapa contoh akun riil dalam akuntansi:

  • Kas
  • Piutang
  • Aset tetap
  • Akun hutang
  • Hutang gaji
  • Saham biasa
  • Pendapatan yang disimpan

Sekali lagi, akun permanan dapat dipecah menjadi akun aset, kewajiban, dan ekuitas di neraca. Misalnya, akun kas adalah jenis akun aset, hutang adalah akun kewajiban, dan laba ditahan adalah akun ekuitas.

Akun Riil dan Aturan Dasar Akuntansi

Akun riil termasuk dalam aturan dasar akuntansi. Secara khusus, dengan aturan “debit apa yang masuk dan kredit apa yang keluar.”

Dengan akun ini, saat ada sesuatu yang masuk ke bisnis Anda (mis., aset), debet akun tersebut. Ketika sesuatu keluar dari bisnis Anda, kreditkan akun tersebut.

Katakanlah Anda membeli peralatan baru seharga 3.000 tunai. Debit akun Peralatan Anda (apa yang masuk) dan kreditkan akun Kas Anda (apa yang keluar).

TanggalAkunDebitKredit
XX/XX/XXXXPeralatan3,000
Kas3,000

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Jurnal dalam Akuntansi

Contoh akun riil

Anda baru saja membuka toko roti dan Anda memiliki yang berikut ini:

  • Kas: 20.000.000
  • Aset tetap: 30.000.000
  • Persediaan: 15.000.000

Setelah beberapa bulan dalam bisnis, Anda juga memiliki yang berikut:

  • Pendapatan: 35.000.000
  • Harga pokok penjualan (HPP): 15.000.000
  • Sewa: 2.500.000
  • Biaya tambahan: 1.500.000

Periode akuntansi Anda dimulai dari 1 Januari hingga 31 Desember setiap tahun. Pada akhir tahun (atau periode), Anda melaporkan pendapatan, HPP, sewa, dan pengeluaran lainnya pada laporan laba rugi Anda sebagai laba bersih 16.000.000. Akun pada laporan laba rugi Anda tutup pada akhir tahun.

Pada akhir tahun, Anda membawa akun permanen Anda yang sekarang menjadi penghasilan ditahan Anda ke tahun baru.

Akun permanen Anda menjadi saldo awal Anda di awal periode baru. Dan, saldo awal Anda terdiri dari jumlah uang tunai, aset tetap, dan akun inventaris Anda.

Banner 2 kledo

Baca juga: Mengetahui Komponen Laba Rugi dalam Laporan Keuangan Bisnis

Akun Nominal

Akun Nominal adalah akun yang terkait dengan kerugian, pengeluaran, pendapatan, atau keuntungan.

Contohnya termasuk akun pembelian, akun penjualan, gaji, komisi, dll. Hasil dari akun nominal adalah untung atau rugi, yang kemudian pada akhirnya ditransfer ke akun modal.

Akun nominal adalah akun laporan laba rugi (beban, pendapatan, rugi, laba). Ini juga dikenal sebagai akun sementara, tidak seperti akun neraca (Aset, Kewajiban, ekuitas pemilik), yang merupakan akun riil.

Jadi akuntansi nominal dimulai dengan saldo nol pada awal setiap tahun akuntansi.

Kemudian selama periode tersebut, ia mengumpulkan semua keuntungan dan kerugian dan kembali ke saldo nol pada akhir setiap tahun buku dengan mentransfer/membayar jumlah/saldo ke rekening permanen.

Nama lain dari rekening nominal adalah akun sementara. Jumlah akhir yang dicatat dalam laporan keuangan kemudian dipindahkan ke kategori ekuitas dalam laporan laba rugi.

Jumlah akhir ini disebut laba bersih atau rugi bersih. Tujuan utama pencatatan akun nominal adalah untuk menentukan rugi atau laba bersih tahun buku.

Baca juga: Struktur Biaya: Pengertian, Komponen, Jenis, dan Cara Analisisnya

Contoh Akun Nominal

akun riil

Pertimbangkan akun sementara seperti akun penjualan yang dibuka untuk mencatat penjualan barang dan jasa sepanjang tahun.

Pada akhir tahun buku, total penjualan dipindahkan ke akun laporan pendapatan. Demikian pula, biaya dicatat dalam akun pengeluaran
dan yang lagi pada akhir tahun ditransfer ke akun laporan pendapatan.

Pada akhirnya, perubahan positif/negatif (Pendapatan- pengeluaran) dipindahkan ke rekening permanen di neraca.

Berdasarkan periodisitas aliran dana, Rekening dibagi sebagai berikut.

  • Pendapatan adalah aliran dana jangka pendek selama tahun fiskal.
  • Pengeluaran adalah arus keluar dana jangka pendek selama tahun fiskal.
  • Aset adalah aliran dana jangka panjang yang horizon waktunya dapat tersebar hingga beberapa tahun, sehingga nilai aset dapat dihitung sebagai nilai sekarang dari arus kas masa depan.
  • Kewajiban adalah arus keluar dana jangka panjang yang melampaui tahun keuangan.
Jenis AkunArus Masuk Jangka PanjangArus Keluar Jangka PanjangArus Masuk Jangka PendekArus Keluar Jangka Pendek
Akun RiilAset
Akun PribadiAsetKewajiban
Akun NominalPendapatanPenghasilan

Aturan akun nominal

Aturan emas untuk mencatat transaksi apa pun di bawah akun nominal adalah:

1.) Debit semua biaya dan kerugian.

2.) Kredit semua pendapatan dan keuntungan.

Mari kita pahami aturan akun Nominal dengan bantuan sebuah contoh:

Misalkan barang dibeli seharga 15.000 dalam transaksi tunai. Untuk mencatat transaksi ini, kita mempengaruhi dua akun yaitu, akun pembelian dan akun kas.

Akun yang TerlibatDebit/KreditAturan diterapkan
Akun PembelianDebitAkun Nominal – Debit semua Biaya
Ke Rekening KasKreditAkun riil – Kredit apa yang keluar

Jumlahnya akan menjadi 15.000 di kedua debit dan kredit.

Baca juga: Sedang Mencari Software Akuntansi Usaha Dagang? Perhatikan Hal ini

Perbedaan Akun Riil dan Akun Nominal

Akun nominal juga disebut akun sementara dan didefinisikan sebagai jenis akun yang menentukan rugi dan laba bersih di neraca.

Akun riil juga dikenal sebagai akun permanen dan tetap terbuka sepanjang tahun dan saldonya dibawa ke tahun akuntansi berikutnya.

Lebih lanjut mari kita ketahui perbedaan kedua akun ini berdasarkan parameter tertentu:

Waktu Penutupan Akun

Akun nominal ditutup pada akhir tahun. Disisi lain, akun riil tidak ditutup pada akhir periode akuntansi. Mereka dibiarkan terbuka dan saldo dibawa ke laporan akuntansi tahun berikutnya.

Jenis akun

Akun Nominal berisi akun seperti pendapatan, keuntungan, pengeluaran, dan kerugian. Akun riil terdiri dari jenis akun aset, ekuitas pemilik, dan kewajiban.

Laporan keuangan yang digunakan

Akun nominal dicatat dalam laporan laba rugi bisnis. Transaksi akun riil dicatat dalam neraca.

Tujuan

Tujuan utama dari akun sementara adalah untuk menentukan keuntungan dan kerugian bersih suatu bisnis.

Sedangkan tujuan utama dari akun permanen adalah untuk menentukan posisi keuangan perusahaan dalam hal apa yang dimilikinya dan apa yang menjadi hutangnya.

Baca juga: Biaya Kualitas: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips Mereduksinya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai akun riil dan perbedaannya dengan akun nomina. Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis atau ingin menjadi seorang akuntan, Anda harus memahami secara jelas kedua akun ini. Hal ini penting untuk memastikan agar Anda tidak salah dalam membuat laporan keuangan.

Namun jika Anda ingin melakukan proses pencatatan pembukuan dan akuntansi yang lebih mudah dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasic cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan memiliki fitur terlengkap dengan harga yang terjangkau.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan dan pemantauan pembukuan kapanpun dan dimanapun, otomatisasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan, pembuatan faktur otomatis, pencatatan stok, memantau banyak gudang, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × 1 =