Cost Volume Profit: Pengertian, Komponen, dan Cara Analisis

cost volume profit

Cost volume profit (CVP) adalah alat yang digunakan perusahaan untuk mengumpulkan informasi tentang penjualan mereka dalam kaitannya dengan biaya produksi mereka.

Memahami cara menggunakan alat ini dapat membantu saat merencanakan strategi bisnis, termasuk memilih harga untuk produk Anda.

Jika Anda tertarik untuk memahami cost volume profit, Anda mungkin ingin mengetahui jawaban dari beberapa pertanyaan yang paling sering diajukan, seperti pengertian, cara analisis, atau bahkan contohnya.

Pada artikel ini, kita membahas cost volume profit atau CVP, kegunaan dan komponennya, mengapa penting, bagaimana melakukan analisis dan manfaatnya.

Apa itu Cost Volume Profit?

cost volume profit

Cost volume profit atau CVP, adalah metode yang digunakan perusahaan untuk melihat bagaimana perubahan pada biaya dan volume penjualan dapat memengaruhi profitabilitas mereka.

Anda dapat menganalisis hubungan antara biaya, volume, dan laba dengan menghitung pengeluaran Anda, termasuk biaya yang berubah secara proporsional dengan volume penjualan dan biaya tetap.

Kemudian, Anda dapat menjalankan analisis cost volume profit untuk memahami keuntungan Anda, berapa banyak uang dari penjualan Anda yang akan membayar biaya Anda dan berapa banyak volume yang harus Anda hasilkan untuk menghasilkan keuntungan.

Asumsi apa yang dibuat oleh analisis cost volume profit?

Keandalan CVP terletak pada asumsi yang dibuatnya, antara lain:

  • Harga jual per unit adalah konstan.
  • Biaya variabel per unit adalah konstan.
  • Total biaya tetap adalah konstan.
  • Semua unit yang diproduksi diasumsikan terjual.
  • Perubahan biaya terjadi karena perubahan tingkat aktivitas.
  • Jika sebuah perusahaan menjual lebih dari satu produk, mereka dijual dalam campuran yang sama.

Baca juga: MRP Adalah: Pengertian, Fungsi, Konsep, dan Cara Kerjanya

Mengapa Analisis Cost Volume Profit itu Penting?

Analisis CVP sangat penting untuk perencanaan bisnis. Melakukan analisis ini memberi tahu Anda jumlah minimum produk yang dapat Anda jual untuk menghasilkan keuntungan.

Ini juga dapat membantu Anda menentukan kesehatan finansial bisnis Anda dengan menganalisis bagaimana penjualan Anda berkontribusi pada keuntungan Anda dan pengeluaran apa yang menghalangi Anda untuk meningkatkan keuntungan Anda.

Anda dapat menganalisis perubahan potensial yang mungkin Anda buat pada biaya Anda dan apakah itu akan menyebabkan Anda mengalami kerugian atau meningkatkan keuntungan Anda.

Untuk apa analisis CVP digunakan?

Perusahaan menggunakan analisis CVP untuk menemukan titik impas mereka, yaitu jumlah penjualan yang dapat mereka lakukan sebelum keuntungan mereka mengimbangi pengeluaran mereka. Oleh sebab itu, analisis CVP juga disebut analisis break even point atau BEP.

Setelah Anda mengetahui berapa banyak yang harus Anda hasilkan untuk menghasilkan keuntungan, Anda dapat menentukan kelangsungan hidup bisnis Anda dan membuat rencana untuk mencapai tujuan keuntungan Anda.

Jika titik impas Anda memerlukan sejumlah penjualan yang menurut Anda tidak realistis, Anda mungkin perlu mengerjakan ulang biaya Anda untuk menciptakan proses yang lebih menguntungkan.

Misalnya, jika Anda biasanya menjual 10 unit dan titik impas Anda mengharuskan Anda untuk menjual 1.000, Anda tidak dapat bertahan dalam bisnis tanpa menyesuaikan kembali biaya Anda.

Anda dapat mencari bahan yang lebih murah atau mengurangi biaya tetap Anda. Dengan menggunakan persamaan analisis, Anda dapat menganalisis proses bisnis Anda untuk menemukan model bisnis yang menguntungkan.

Baca juga: MRP Adalah: Pengertian, Fungsi, Konsep, dan Cara Kerjanya

Apa Saja Komponen dalam Analisis Cost Volume Profit?

Saat melakukan analisis CVP, Anda dapat memeriksa faktor-faktor berikut untuk menetapkan titik impas Anda:

Volume activity level

Volume activity level adalah jumlah total unit yang Anda jual selama periode analisis.

Selama analisis, temukan volume produk yang terjual untuk membandingkan biaya yang dikeluarkan untuk membuat produk dengan penjualan yang dihasilkan dari produk tersebut.

Anda dapat menggunakan tingkat volume Anda sebagai standar untuk mengukur profitabilitas Anda saat ini.

Harga per unit

Harga per unit adalah harga rata-rata di mana Anda menjual setiap unit produk Anda, termasuk penjualan atau diskon.

Bergantung pada campuran barang dan jasa yang ditawarkan perusahaan Anda, harga per unit dapat bervariasi dari periode ke periode.

CVP mengasumsikan bahwa semua unit memiliki harga yang sama, jadi ambil harga rata-rata untuk menetapkan standar persamaan Anda.

Biaya variabel per unit

Biaya variabel adalah setiap biaya yang bervariasi secara proporsional dengan jumlah unit yang terjual.

Ada dua cara untuk menghitung biaya variabel per unit. Yang pertama adalah dengan mencari biaya bahan langsung, biaya komisi dan biaya pengiriman untuk bisnis online untuk setiap unit individu dan mencari rata-rata.

Yang kedua adalah menghitung total biaya Anda untuk pengeluaran ini selama periode analisis dan membaginya dengan unit yang terjual untuk mendapatkan biaya per unit.

Total biaya tetap

Total biaya tetap adalah biaya yang tidak bervariasi menurut unit yang dijual, seperti sewa atau gaji. Biaya ini dapat tetap sama dari periode ke periode karena tidak bergantung pada penjualan Anda. Ambil setiap tagihan atau pengeluaran bulanan Anda yang dibayarkan terlepas dari berapa banyak unit yang Anda jual dan tambahkan bersama-sama untuk menentukan biaya tetap Anda.

Margin kontribusi unit

Margin kontribusi per unit adalah seberapa besar kontribusi setiap unit tambahan terhadap laba perusahaan secara keseluruhan. Itu dihitung menggunakan persamaan berikut:

Harga jual per unit – Biaya variabel per unit = margin kontribusi unit

Dengan menggunakan margin ini, Anda dapat mengetahui berapa persentase keuntungan dari setiap unit yang terjual untuk membayar biaya tetap.

Banner 3 kledo

Baca juga: Equity Adalah: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

Bagaimana Cara Melakukan Analisis Cost Volume Profit?

cost volume profit

Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut untuk melakukan analisis cost volume profit:

1. Hitung biaya tetap Anda

Langkah pertama adalah menghitung biaya tetap Anda. Biaya ini mencakup hal-hal seperti:

  • Sewa
  • Asuransi
  • Gaji
  • Pajak
  • Pemasaran
  • Akuntansi
  • Hukum
  • Peralatan

Menggabungkan biaya ini memberi Anda jumlah uang standar yang dihabiskan bisnis Anda setiap periode. Penjualan Anda harus mengimbangi pengeluaran ini untuk memiliki bisnis yang menguntungkan.

2. Tentukan harga jual produk

Saat melakukan CVP, Anda menggunakan harga jual untuk menyeimbangkan persamaan.

Jika produk Anda sudah memiliki harga jual, Anda dapat menggunakan sisa CVP untuk mempelajari informasi berharga tentang sasaran penjualan, penetapan biaya, dan mengubah harga produk Anda.

Anda dapat menyesuaikan harga jual sebanyak yang Anda inginkan dan mengulangi analisis untuk menemukan harga terbaik untuk profitabilitas produk Anda.

Anda dapat kembali ke langkah ini sebanyak yang Anda butuhkan untuk menemukan formula yang memberi Anda rencana bisnis yang menguntungkan.

3. Hitung biaya variabel Anda per unit

Biaya variabel meningkat dengan setiap unit tambahan yang Anda produksi dan jual.

CVP mengasumsikan Anda menjual setiap unit yang Anda buat karena menambahkan biaya persediaan ke dalam biaya variabel produksi. Anda dapat menggabungkan biaya berikut ke dalam biaya variabel Anda:

  • Bahan langsung: Bahan baku yang digunakan karyawan untuk memproduksi produk Anda
  • Tenaga kerja langsung: Setiap upah per jam untuk individu yang memproduksi produk Anda
  • Overhead manufaktur variabel: Overhead untuk biaya produksi, seperti supervisor, pengiriman dan perlengkapan untuk mesin.

Setelah Anda menggabungkan biaya-biaya ini, bagilah dengan unit yang terjual untuk mendapatkan biaya variabel per unit.

Baca juga: Pengertian dan Cara Menjadi Akuntan Publik yang Baik

4. Hitung margin kontribusi unit

Setelah Anda memiliki biaya variabel, Anda dapat menguranginya dari harga jual unit untuk menemukan margin kontribusi Anda.

Anda dapat menggunakan margin kontribusi unit untuk melihat berapa banyak keuntungan per unit yang dapat digunakan untuk membayar biaya tetap Anda.

Anda dapat membagi margin kontribusi dengan harga jual unit untuk menemukan persentase keuntungan unit yang dapat digunakan untuk membayar biaya tetap . Gunakan rumus ini untuk mencari satuan margin kontribusi:

Harga jual unit – Biaya variabel per unit = Margin kontribusi per unit

Untuk mengetahui berapa banyak keuntungan dari setiap unit yang dapat digunakan untuk membayar biaya tetap, Anda dapat menggunakan rumus ini:

Margin kontribusi per unit harga jual unit = persentase keuntungan unit untuk biaya tetap

Baca juga: Syarat Pembayaran: Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Contoh Soal

5. Lakukan analisis CVP

Anda dapat menggunakan rumus berikut untuk menemukan informasi penting tentang berapa banyak penjualan Anda untuk biaya tetap atau biaya variabel dan berapa banyak keuntungannya.

Berikut adalah daftar informasi yang dapat Anda pelajari tentang titik impas Anda:

Berapa banyak rupiah dalam penjualan yang dapat Anda hasilkan untuk mencapai titik impas Anda?

Volume penjualan titik impas (Rp) = biaya tetap (Rp) ÷ rasio kontribusi (Rp)

Berapa banyak unit yang dapat Anda jual untuk mencapai titik impas Anda?

Volume penjualan titik impas dalam unit = biaya tetap (RP) ÷ margin kontribusi unit

Berikut adalah daftar rumus yang dapat Anda gunakan untuk menganalisis bisnis Anda setelah Anda mencapai titik impas atau break even point:

Berapa banyak uang dalam penjualan yang dapat Anda hasilkan untuk mencapai target laba Anda?

Target volume penjualan (Rp) = [biaya tetap (Rp) ÷ target laba (Rp)] ÷ rasio margin kontribusi (%)

Berapa unit yang bisa Anda jual untuk mencapai target keuntungan Anda?

Target volume penjualan dalam unit = [biaya tetap (Rp) ÷ target laba (Rp)] ÷ margin kontribusi

6. Sesuaikan orientasi laba

Anda dapat menyesuaikan harga jual unit Anda dan mengulang analisis untuk harga lainnya.

Ini dapat membantu Anda memutuskan apakah Anda harus menaikkan atau menurunkan harga dan bagaimana tindakan itu akan memengaruhi profitabilitas Anda.

Baca juga: Sedang Mencari Software Akuntansi Kontraktor? Perhatikan Hal Ini!

Bagaimana Analisis CVP Membantu Perusahaan dalam Mengambil Keputusan?

Analisis CVP membantu perusahaan meningkatkan pengambilan keputusan karena dapat memberi perusahaan pemahaman mendalam tentang bagaimana biayanya memengaruhi labanya.

CVP dapat memberikan wawasan tentang berapa harga perusahaan yang seharusnya dan apakah perlu memangkas biaya agar tetap berada dalam kisaran harga yang wajar untuk pasar.

CVP juga dapat membantu perusahaan merencanakan pertumbuhannya dengan menunjukkan seberapa banyak yang dapat dijual untuk mencapai sasaran sasaran.

Dengan menggunakan informasi ini, perusahaan dapat merencanakan penjualannya dan mengembangkan strategi untuk mencapai tujuannya. Perusahaan juga dapat memutuskan tentang tujuan penjualan dengan pemahaman yang baik tentang kebutuhannya.

Apa Manfaat dari Cost Volume Profit?

Berikut adalah beberapa manfaat dari analisis CVP:

Harga yang efisien

CVP dapat membantu perusahaan memilih harga yang sesuai untuk pasarnya dan diperlukan untuk keberhasilan bisnisnya.

Perusahaan dapat mempertimbangkan harga lain dari produk serupa di pasar yang sama sebagai dasar penetapan harga, kemudian menggunakan CVP untuk menentukan apakah dapat menetapkan harga produknya lebih rendah dari pesaingnya dan tetap menghasilkan keuntungan.

Menemukan titik impas

Analisis CVP membantu perusahaan menemukan titik impasnya. Memahami hal ini dapat membantu para pemula memahami apa yang diharapkan untuk bisnis mereka dan membantu mereka merencanakan untuk menjadi sukses.

Menentukan margin keamanan

Margin pengaman adalah selisih antara keuntungan dan titik impas. Sebuah perusahaan menggunakan analisis CVP untuk menentukan ukuran margin keamanannya.

Jika perusahaan memiliki margin keamanan yang besar, kemungkinan besar akan mengambil risiko, seperti berinvestasi atau menurunkan harga untuk membuka pasar yang lebih luas.

Jika margin keamanannya terlalu kecil, ia dapat fokus pada pemotongan biaya atau peningkatan penjualan.

Mengontrol biaya

Perusahaan menggunakan analisis CVP mereka untuk melihat apakah biaya mereka terlalu tinggi untuk kesuksesan bisnis mereka.

Mengevaluasi biaya perusahaan dapat membantu menghemat uang dan meningkatkan keuntungannya.

Perusahaan dapat menggunakan CVP untuk menguji seberapa besar biaya yang harus dipangkas dan di mana mencapai sasaran laba target dengan menyesuaikan formula dengan biaya tetap atau variabel yang dihitung ulang.

Rencana produksi

Menggunakan CVP untuk menentukan titik impas perusahaan juga memberikan gambaran tentang berapa banyak produksi yang diperlukan untuk menghasilkan keuntungan.

Jika memiliki target penjualan, maka perusahaan dapat menggunakan analisis CVP untuk mengetahui berapa banyak unit yang harus diproduksi untuk memenuhi tujuan penjualan mereka.

Perencanaan produksi dapat membantu perusahaan mengurangi waktu produksi dan pengiriman, meningkatkan pelayanan dan mempermudah dalam menjual produknya.

Baca juga: Fullfilment Adalah: Pengertian, Fungsi, Model, dan Cara Kerjanya

Contoh Analisis Cost Volume Profit

Berikut adalah contoh cara menghitung analisis biaya-volume-laba:

Perusahaan ABC menghitung biaya tetap mereka adalah 7.000.000 setiap bulan.

Biaya tetap termasuk pemasaran, sewa, asuransi, gaji dan bahan baku. Biaya 2.650 untuk memproduksi sepasang kaus kaki dan setiap pasang dijual seharga 8.000, menghasilkan keuntungan 5.350 untuk setiap pasang.

Menggunakan rumus umum, inilah analisis biaya-volume-laba:

Biaya tetap / (Harga – Biaya variabel) = Cost Volume Profit

7.000.000 / (8.000 – 5.350) = 2.641,51

Ini berarti bahwa Greg’s Socks LLC harus menjual minimal 2.642 pasang kaus kaki setiap bulan untuk mencapai titik impas 7.000.000.

Baca juga: 10 Faktor yang Mempengaruhi Penawaran Bisnis Anda

Kesimpulan

Analisis cost volume profit menawarkan keuntungan untuk membantu Anda membuat keputusan bisnis yang baik.

Ini adalah metode efektif yang membantu akuntan membuat keputusan yang membantu operasi masa depan. Beberapa keuntungan menggunakan analisis CVP meliputi:

  • Menghemat waktu: Membantu akuntan menghemat waktu dibandingkan dengan alat analisis akuntansi lainnya
  • Meningkatkan pengambilan keputusan: Membantu manajer membuat keputusan proaktif yang memengaruhi penganggaran dan meningkatkan upaya produksi untuk mencapai profitabilitas
  • Meningkatkan pemilihan produk: Dapat membantu Anda menganalisis produk mana yang paling menguntungkan dan bagaimana bisnis dapat memproduksi lebih banyak produk untuk meningkatkan pendapatan
  • Mengelola biaya: Membantu mencegah pengeluaran uang untuk distribusi dan biaya produksi yang tidak perlu.

Pastikan juga Anda atau akuntan Anda menggunakan pengelolaan pembukuan dan akuntansi bisnis menggunakan sistem yang modern sehingga mempermudah proses kerja Anda.

Jika Anda masih menggunakan proses manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan.

Kledo sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan membantu mengembangkan banyak bisnis dengan proses akuntansi, manajemen persediaan, dan pembuatan laporan keuangan yang baik.

Anda juga bisa dengan mudah menghitungi cost volume profit dan seluruh proses pembukuan Anda dengan lebih mudah menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × three =