Barang Ekonomis: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

barang ekonomis

Barang ekonomis merupakan barang yang tidak bisa dipisahkan dari bagian kehidupan. Ini dikarenakan barang ekonomis digunakan sebagai salah satu upaya untuk mempertahankan hidup.

Untuk memperoleh barang tersebut, Anda perlu melakukan sejumlah upaya dan pengorbanan yang bisa berbentuk uang, tenaga, maupun waktu.

Artikel ini akan membahas pengertian barang ekonomi, jenis, contoh, dan perbedaannya dengan barang bebas.

Barang Ekonomis Adalah:

barang ekonomis

Barang ekonomis adalah produk atau layanan yang disediakan bisnis untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen.

Misalnya, ketika kita ingin membeli sesuatu, kita pergi ke toko, atau login secara online dan menukarkan uang untuk barang yang kita inginkan.

Jadi barang ekonomis adalah setiap barang atau jasa yang dengannya kita menukar sumber daya dalam bentuk uang atau tenaga kerja.

Dengan kata lain, barang ekonomi adalah tempat produk atau layanan dapat dijual dengan harga tertentu – baik untuk bisnis, individu, pemerintah, atau organisasi lain.

Penting untuk dicatat bahwa barang-barang ekonomi adalah barang langka, itulah sebabnya barang-barang tersebut merupakan barang ‘ekonomis’.

Kita harus menghemat sumber daya ini untuk penggunaan terbaiknya. Di dunia modern, pelaku usaha menggunakan harga sebagai cara untuk menentukan keberhagaan barang ekonomi.

Harga tersebut sebagian ditentukan oleh tenaga kerja yang terlibat untuk membuatnya, tetapi yang lebih penting, harga yang bersedia dibayar konsumen setelah diproduksi.

Ini kontras dengan ‘barang gratis’, yang berlimpah dalam persediaan dan karena itu tidak dapat menentukan harga. Misalnya udara dan air laut.

Baca juga: Fullfilment Adalah: Pengertian, Fungsi, Model, dan Cara Kerjanya

Jenis-jenis Barang Ekonomis

Barang ekonomi adalah barang yang memiliki harga dan penawarannya lebih sedikit dibandingkan dengan permintaannya atau langka.

Produksi barang-barang tersebut membutuhkan sumber daya yang langka yang memiliki kegunaan alternatif. Misalnya, lahan sawah yang terbatas dan mampu menghasilkan padi atau tebu.

Jika petani ingin menghasilkan beras, ia harus mengorbankan produksi tebu. Harga beras sama dengan produksi tebu yang hilang oleh petani. Jadi barang ekonomi berhubungan dengan masalah penghematan sumber daya yang langka untuk kepuasan keinginan manusia.

Dalam pengertian ini, semua barang material adalah barang ekonomi.

Adapun barang ekonomis ini dibagi menjadi dua jenis yaitu:

1. Barang Konsumen

Barang konsumen adalah barang akhir yang secara langsung memuaskan keinginan konsumen. Barang-barang tersebut contohnya roti, susu, pulpen, pakaian, dan perabotan.

Barang konsumsi dibagi lagi menjadi barang konsumsi sekali pakai dan barang konsumsi tahan lama.

a. Barang Konsumen Sekali Pakai

Ini adalah barang-barang yang habis dalam satu tindakan konsumsi. Barang-barang tersebut misalnya bahan makanan, rokok, korek api, dan bahan bakar.

Barang-barang tersebut merupakan barang konsumsi langsung karena langsung memuaskan keinginan manusia.

Demikian pula, semua jenis layanan seperti dokter, aktor, pengacara, dan pelayan yang termasuk dalam barang sekali pakai.

b. Barang Konsumsi Tahan Lama

Barang-barang ini dapat digunakan untuk jangka waktu yang cukup lama. Tidaklah penting apakah periodenya pendek atau panjang.

Barang-barang tersebut misalnya pulpen, sikat gigi, pakaian, skuter, perangkat TV, dan sebagainya.

2. Barang Modal atau Produsen

Barang modal adalah barang-barang yang membantu dalam produksi barang-barang lain yang memuaskan keinginan konsumen secara langsung atau tidak langsung, seperti mesin, tanaman, bahan baku pertanian dan industri, dan sebagainya.

Barang produsen juga diklasifikasikan ke dalam produsen sekali pakai barang dan barang produsen yang tahan lama digunakan.

a. Barang Produsen Sekali Pakai

Barang-barang ini habis dalam satu tindakan produksi.

Barang-barang tersebut adalah kapas mentah, batu bara yang digunakan di pabrik, kertas yang digunakan untuk mencetak buku, dan lainnya.

Ketika sekali digunakan, barang-barang tersebut kehilangan bentuk aslinya.

b. Barang-Barang Produsen yang Tahan Lama

Barang-barang ini dapat digunakan berulang kali. Mereka tidak kehilangan kegunaannya melalui satu penggunaan tetapi digunakan dalam jangka waktu yang lama.

Semua jenis barang modal seperti mesin, pabrik, bangunan pabrik, perkakas, perkakas, dan traktor adalah contoh barang produsen pakai tahan lama.

Pembedaan antara barang konsumsi dan barang modal didasarkan pada kegunaan barang-barang tersebut.

Ada banyak barang seperti listrik, batu bara, dan contoh lainnya yang digunakan baik sebagai barang konsumsi maupun barang modal.

Perbedaan antara barang sekali pakai dan barang pakai tahan lama memiliki arti penting dari sudut pandang ekonomi.

Permintaan barang sekali pakai lebih teratur dan stabil dari waktu ke waktu dan dapat diprediksi sebelumnya.

Di sisi lain, permintaan barang-barang tahan lama tidak teratur dan tidak pasti.

Dibutuhkan waktu lebih lama untuk menyesuaikan penawaran dengan perubahan permintaan dalam kasus barang-barang tersebut.

Ini sebagian menjadi penyebab siklus perdagangan dalam perekonomian yang memproduksi barang-barang tahan lama dalam jumlah besar.

Baca juga: Holding Company: Pengertian, Jenis, Cara Kerja, Kelebihan, dan Kekurangan

Contoh Barang Ekonomis

barang ekonomis

Sebenarnya ada begitu banyak contoh barang ekonomis di sekitar kehidupan kita. Barang tersebut bisa kita temukan dengan mudah di sekeliling kita.

Berikut merupakan contoh dari barang ekonomis:

Tempat Tinggal

Tempat tinggal baik berupa rumah, apartemen, rumah susun, dan lainnya merupakan contoh dari barang ekonomis dalam kehidupan kita.

Hal ini dikarenakan untuk mendapatkan tempat tinggal, kita harus mengeluarkan sejumlah uang untuk membangun maupun membeli sebuah hunian.

Semakin banyaknya jumlah populasi turut menyebabkan ketersediaan tempat tinggal layak sangat terbatas jumlahnya. Oleh karenanya, di zaman ini manusia saling berlomba untuk mendapatkan tempat tinggal yang layak.

Apabila Anda ingin membangun rumah, tentunya Anda harus mengeluarkan sejumlah biaya untuk membeli bahan seperti pasir, batu, kayu, besi, hingga membayar jasa tukang bangunan.

Dikarenakan untuk membangun rumah perlu mengeluarkan sejumalah uang, hal ini menyebabkan rumah maupun tempat tinggal lainnya termasuk dalam kategori barang ekonomis.

Bahan Makanan dan Minuman

Contoh barang ekonomis selenjutnya yaitu bahan makanan dan minuman.

Sebab, manusia harus melakukan sejumlah pengorbanan untuk memperoleh bahan makanan dan minuman.

Misalnya saja, kita harus pergi ke toko dan mengeluarkan sejumlah uang untuk memperoleh makanan dan minuman.

Selain itu, kita juga masih perlu mencari makanan atau minuman dan mengolahnya sehingga hal tersebut bisa dikatakan sebagai sebuah bentuk pengorbanan.

Jasa kesehatan

Tidak semua barang ekonomis berbentu secara fisik, ya. Ada juga beberapa barang ekonomis yang tidak berwujud karenan berbentuk jasa misalnya saja jasa konsultasi dokter.

Seperti yang kita tahu, jumlah tenaga dokter begitu terbatas. Oleh karenanya, bagi siapa pun yang ingin mengunjungi dokter baik untuk sekedar konsultasi maupun berobat harus mengantri terlebih dahulu.

Bahkan ada beberapa dokter yang mengharuskan pasiennya untuk melakukan pendaftaran terlebih dahulu melalui sistem reservasi.

Untuk menggunakan jasa dokter, Anda juga harus mengeluarkan sejumlah biaya.

Adapun biaya ini muncul tak hanya untuk menebus biaya pengobatan. Namun juga untuk mengganti pengorbanan seorang dokter yang telah menyelesaikan studi dalam jangka waktu tertentu dan atas dedikasi pengalamannya.

Tentu saja, contoh jasa yang termasuk dalam barang ekonomis tidak hanya berupa jasa layanan dokter.

Ada contoh jasa lainnya misalnya tukang cukur, salon, dan psikolog di mana Anda harus mengeluarkan uang untuk mendapatkan layanan jasa dari mereka.

Pakaian

Pakaian merupakan salah satu contoh barang ekonomis karena termasuk dalam kategori barang yang sangat dibutuhkan masyarakat.

Dalam ilmu ekonomi, pakaian masuk ke dalam kategori kebutuhan primer yang artinya wajib untuk dipenuhi keberadaannya.

Dan juga, untuk memperoleh pakaian, Anda harus melakukan sejumlah upaya dengan cara pergi ke toko dan menyerahkan sejumlah uang sebagai gantinya.

Upaya yang kita lakukan untuk membeli pakaian merupakan bentuk sebuah pengorbanan karena kita telah mengorbankan uang, waktu, tenaga, dan bahan.

Bahan yang digunakan untuk membuat pakaian juga terbatas. Oleh sebab itu, pakaian termasuk dalam kategori barag ekonomis.

Baca juga: Cara Mengambil Foto Produk Seperti Seorang Profesional

Perbedaan Antara Barang Ekonomis dengan Barang Bebas

Barang ekonomi adalah barang yang menggunakan sumber daya yang langka dalam produksinya.

Misalnya, untuk memproduksi barang sederhana seperti klip kertas, sumber daya yang langka digunakan termasuk bahan itu sendiri -biasanya kawat baja, mesin pembentuk klip, operasi mesin, kotak untuk mengemas klip, dan sebagainya.

Penggunaan sumber daya yang langka untuk memproduksi satu klip kertas menciptakan biaya bagi produsen yang disebut biaya marjinal.

Meskipun ini akan sangat kecil, fakta bahwa biaya marjinal lebih besar dari nol berarti bahwa sumber daya yang langka sedang digunakan dan barang tersebut adalah barang ekonomi.

Sebaliknya, barang bebas adalah barang yang tidak memerlukan sumber daya yang langka untuk produksinya, dan karenanya memiliki biaya marjinal nol.

Contoh klasik dari udara bebas yang baik. Udara ada sebagai ‘hadiah alam’ dan merupakan barang gratis.

Namun, garis antara barang ekonomi dan barang gratis menjadi kabur ketika kita mempertimbangkan air, yang di permukaan tampak sebagai barang gratis.

Namun, selain air hujan, air umumnya diproses, dimurnikan, disalurkan melalui pipa atau didistribusikan dalam botol, yang semuanya menggunakan sumber daya yang langka.

Dalam hal ini air adalah barang ekonomi dan bukan barang gratis.

Perbedaan antara barang ekonomi dan barang bebas dapat dikembangkan lebih lanjut ketika kita memperkenalkan konsep biaya peluang.

Biaya peluang ada ketika ada alternatif penggunaan sumber daya yang digunakan untuk membuat suatu produk.

Dalam contoh sederhana kami tentang penjepit kertas, kawat baja, mesin, dan tenaga kerja semuanya dapat digunakan untuk membuat sesuatu selain penjepit kertas.

Oleh karena itu, klip kertas adalah barang ekonomi karena ada biaya peluang dalam hal produksinya.

Baca juga: MRP Adalah: Pengertian, Fungsi, Konsep, dan Cara Kerjanya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Keberadaan barang ekonomis sangatlah penting bagi keberlangsungan hidup manusia. Barang ini digunakan baik dalam proses produksi maupun konsumsi.

Apabila Anda pelaku bisnis, sangat penting untuk mempelajari dan memahami barang ekonomi karena bisnis Anda membutuhkannya sebagai bahan baku produksi.

Untuk memudahkan pengelolaan ketersdiaan bahan, Anda perlu menggunakan software akuntansi Kledo yang mempunyai fitur manajemen stok barang.

Tak hanya itu, Kledo memiliki 30 fitur akuntansi terbaik lainnya yang akan mendukung keberlanjutan bisnis Anda.

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × 4 =