Akrual Adalah: Pengertian, Jenis, Kelebihan dan Contohnya

akrual adalah

Akrual adalah salah satu metode pencatatan akuntansi yang mengakui terjadinya pendapatan dan beban saat terjadinya transaksi.

Berbeda dengan metode basis kas, perusahaan yang menggunakan basis akrual akan melakukan pencatatan transaksi bahkan ketika uang belum dibayarkan.

Di Indonesia, metode pancatatan akuntansi yang diakui secara resmi oleh Pemerintah adalah basis akrual. Hal ini dikuatkan melalui Peraturan Kementerian Keuangan Nomor 213/PMK.05/2013.

Memahami basis akrual merupakan dasar menjalankan bisnis.

Oleh karenanya, artikel ini akan membahas secara lengkap mengenai akuntansi basis akrual.

Akrual Adalah:

akrual adalah

Akrual adalah pengeluaran atau pendapatan yang terjadi dalam suatu periode di mana tidak ada faktur atau pembayaran yang berpindah tangan pada akhir periode itu

Akrual adalah jumlah yang belum diperhitungkan namun masih terutang pada akhir periode atau tahun akuntansi.

Jika jumlahnya tidak diketahui, perkiraan harus dibuat dan ditambahkan ke pengeluaran untuk menghasilkan gambaran yang akurat tentang perusahaan dalam laporan Laba Rugi .

Akrual memungkinkan bisnis untuk menyimpan catatan penjualan dan pengeluaran yang menyeluruh, bahkan jika pembayaran belum dilakukan atau diterima untuk barang atau jasa yang diberikan.

Baca juga: Cost Volume Profit: Pengertian, Komponen, dan Cara Analisis

Apa Itu Akuntansi Akrual?

Metode akuntansi akrual mengharuskan perusahaan untuk mencatat pendapatan saat diperoleh dan beban saat terjadi, terlepas dari kapan uang benar-benar dibayarkan.

Ini berbeda dari basis kas akuntansi, di mana perusahaan mengakui pendapatan ketika bisnis mengumpulkan pembayaran dan beban ketika mereka dibayar.

Akuntansi akrual populer digunakan oleh bisnis di mana banyak transaksi kredit terjadi.

Ketika barang dan jasa dijual secara kredit setiap hari, menjadi sulit bagi bisnis untuk melacak barang dan jasa yang dijual dan kredit yang dikeluarkan jika transaksi tidak berakhir dengan pembayaran tunai pada saat itu.

Untuk mencatat transaksi ini menggunakan akuntansi akrual, bagan akun perusahaan biasanya mencakup satu atau lebih hal berikut:

  • Piutang usaha (A/R) adalah rekening aset yang mewakili uang pelanggan untuk barang atau jasa yang diterima di masa lalu. Piutang biasanya dikumpulkan dalam beberapa minggu.
  • Biaya dibayar di muka adalah aset yang mewakili uang yang dibayarkan perusahaan di muka untuk suatu produk atau layanan. Beberapa contoh umum dari biaya dibayar di muka termasuk sewa, asuransi, dan perkiraan pembayaran pajak.
  • Pendapatan diterima di muka adalah kewajiban yang mewakili uang yang dibayarkan pelanggan kepada bisnis di muka, sebelum menerima barang atau jasa. Beberapa contoh umum pendapatan diterima di muka termasuk kontrak jasa dan pungutan hukum.
  • Hutang usaha adalah akun kewajiban yang mewakili uang yang menjadi hutang bisnis kepada pihak ketiga, biasanya untuk pembelian barang atau jasa.
  • Biaya yang masih harus dibayar adalah kewajiban yang mewakili biaya yang telah dikeluarkan oleh bisnis tetapi belum dibayar. Contoh umum dari biaya yang masih harus dibayar termasuk upah, utilitas, dan bunga atas pinjaman yang belum dibayar.

Basis akrual akuntansi dianjurkan di bawah prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP), standar pelaporan keuangan internasional (IFRS) dan Peraturan Standar Akuntansi dan Keuangan (PSAK).

Ketiga kerangka akuntansi ini memberikan panduan tentang bagaimana mempertanggungjawabkan transaksi pendapatan dan beban tanpa adanya penerimaan atau pembayaran kas yang akan memicu pencatatan transaksi dengan metode kas.

Baca juga: Barang Ekonomis: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Jenis-jenis Akrual

Ada beberapa jenis akrual, tetapi sebagian besar dikategorikan menjadi dua jenis utama yaitu akrual pendapatan dan akrual biaya.

  • Beban: ketika jasa atau barang telah diterima oleh perusahaan, tetapi pembayarannya belum dilakukan. Misalnya, piutang. Dengan kata lain, suatu perusahaan menerima tagihan telepon seluler pada bulan Januari untuk periode yang lalu (Desember tahun sebelumnya), ini akan dicatat sebagai beban akrual.
  • Pendapatan: ketika layanan atau barang telah disediakan oleh perusahaan, tetapi pembayaran belum diterima. Contohnya adalah sewa ruang kantor yang belum dibayar lunas tetapi diperkirakan akan dibayar pada periode anggaran berikutnya.

Baca juga: EPS Adalah: Pengertian, Rumus, dan Contoh Penghitungannya

Apa Manfaat Menggunakan Akuntansi Akrual?

akrual adalah

Akuntansi kas lebih mudah daripada akuntansi akrual, tetapi metode akrual memiliki satu keunggulan utama.

Akuntansi akrual memberikan gambaran yang lebih jelas tentang berapa banyak uang yang diperoleh dan dihabiskan bisnis selama periode akuntansi.

Ini dapat memberikan pemahaman komprehensif yang lebih baik kepada pemilik bisnis dan pengguna laporan keuangan tentang profitabilitas perusahaan.

Hanya dengan melihat uang tunai yang ada setiap saat tidak memberikan gambaran yang akurat tentang posisi keuangan atau hasil operasi perusahaan secara keseluruhan.

Akuntansi akrual memberikan lebih banyak informasi tentang arus masuk dan arus keluar bisnis di masa depan, yang membuat evaluasi keuangan dan perencanaannya untuk masa depan lebih mudah.

Saat mencatat transaksi menggunakan basis akrual, pastikan untuk mendokumentasikan secara lengkap alasan dari setiap jurnal penyesuaian yang dibuat.

Ini diperlukan agar seseorang yang meninjau alasan terjadinya transaksi di kemudian hari sehingga akan lebih memahami mengapa itu dilakukan.

Hal ini terutama penting ketika pihak yang melakukan review adalah auditor luar perusahaan.

Praktik terbaik lainnya adalah mengatur jurnal penyesuaian untuk secara otomatis membalik pada periode berikutnya.

Ini akan menghapus entri dari sistem akuntansi, yang menghilangkan risiko menemukan entri yang menyimpang dalam catatan akuntansi sebagai bagian dari proses penutupan akhir tahun dan harus membalikkannya kemudian.

Kelemahan dari Basis Akrual Akuntansi

Kelemahan mendasar dari basis akrual akuntansi adalah bahwa basis itu dapat menunjukkan adanya keuntungan, meskipun arus kas yang terkait belum terjadi.

Hasilnya bisa menjadikan sebuah entitas bisa saja melaporakan laba di laporan keuanga padahal sebenarnya mereka sedang kekurangan uang tunai.

Dan karena itu, perusahaan tersebut bisa saja bangkrut meskipun tingkat profitabilitasnya dilaporkan.

Akibatnya, Anda harus memperhatikan laporan arus kas bisnis, yang menunjukkan arus kas masuk dan keluar dari bisnis.

Baca juga: Harga Pokok Produksi: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

Akuntansi Basis Akrual vs. Akuntansi Basis Kas, Apa Bedanya?

Akuntansi berbasis akrual adalah pendekatan akuntansi yang digunakan untuk mencatat transaksi dalam skala lebih besar.

Hal ini tentu berbeda jika dibandingkan dengan metode basis kas, di mana pendapatan baru akan dicatat saat kas diterima dan beban dicatat ketika uang dibayarkan.

Misalnya saja, perusahaan yang menggunakan basis akrual akan segera mencatat transaksi penjualan setelah mengeluarkan faktur kepada pelanggan. Bahkan jika kas belum diterima.

Sementara perusahaan yang menggunakan basis kas baru akan melakukan pencatatan saat pelanggan melakukan pembayaran.

Perbedaan utama antara kedua metode tersebut adalah bahwa laporan keuangan yang dihasilkan oleh bisnis yang beroperasi di bawah basis tunai dapat menghasilkan hasil yang menyesatkan.

Ini karena perusahaan dapat menunda membayar pemasoknya sampai setelah periode pelaporan berakhir, sehingga menunjukkan saldo kas yang lebih besar (dan kesehatan keuangan yang lebih besar) daripada yang sebenarnya terjadi.

Ini berarti bahwa seseorang mungkin menyimpulkan bahwa keuangan organisasi itu kuat, padahal sebenarnya tidak demikian.

Situasi sebaliknya juga dapat muncul, di mana perusahaan tidak mencatat penjualan karena belum menerima uang tunai yang terkait dengannya, sehingga penjualan dan laba yang dilaporkan lebih rendah.

Hal tersebut akan memberi kesan bahwa kinerja perusahaan buruk, padahal sebenarnya mungkin menguntungkan.

Perbedaan lain antara metode ini adalah bahwa basis kas akuntansi lebih mudah dioperasikan.

Metode kas tidak memerlukan akrual dan karenanya dapat dioperasikan dengan pengetahuan akuntansi yang kurang.

Sebaliknya, basis akrual akuntansi membutuhkan pengetahuan yang wajar tentang prinsip-prinsip akuntansi. Sehingga harus dilakukan oleh orang yang benar-benar menguasai akuntansi.

Contoh Akuntansi Akrual

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang akuntansi akrual, perhatikan contoh berikut ini.

Seorang pelanggan membeli barang senilai Rp. 10.000.000 secara kredit.

Penjual enggunakan metode akuntansi akrual sehingga penjual mencatat pendapatan Rp. 10.000.000 pada saat penjualan dan meningkatkan Piutang Usaha dengan jumlah yang sama.

Bulan berikutnya, pelanggan membayar tagihan mereka.

Ketika penjual menerima pembayaran, transaksi tersebut meningkatkan Kas sebesar Rp. 10.000.000 dan mengurangi Piutang Usaha dengan jumlah yang sama.

Transaksi tersebut akan berbeda perlakuannya jika Anda menggunakan metode basis kas.

Sebab, dengan menggunakan metode akuntansi basis tunai, Anda tidak akan mencatat transaksi ini sampai Anda menerima uang dari pelanggan atau sampai Anda menerima cek.

Memang, memilih metode akuntansi kas atau akrual pada akhirnya merupakan keputusan manajemen. Itu tergantung pada tujuan bisnis, sumber daya, dan persyaratan keuangan yang berlaku.

Namun, perusahaan mungkin ingin mempertimbangkan akuntansi akrual—walaupun tidak diperlukan—untuk memiliki wawasan yang lebih baik tentang kinerja bisnis atau karena pada akhirnya bermaksud mencari pembiayaan dari luar.

Baca juga: Apa itu Supplier dan Bagaimana Cara Memilih Supplier Terbaik?

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Metode akuntansi akrual adalah metode pencatatan yang mengakui terjadinya pendapatan dan beban pada saat terjadinya transaksi. Bahkan, ketika uang benar-benar belum dibayarkan.

Di Indonesia sendiri, metode pencatatan akuntansi yang wajib digunakan oleh para pelaku usaha adalah metode akrual.

Namun, penggunaan basis akrual ini memerlukan keahlian dan keterampilan akuntansi yang mumpuni. Sebab, basis ini mempunyai banyak ketentuan dan persayaratan yang harus dipenuhi.

Akan tetapi, Anda tak perlu khawatir karena saat ini sudah tersedia software akuntansi Kledo yang akan membantu proses pembukuan dan pencatatan akuntansi bisnis Anda.

Dengan menggunakan Kledo, proses pencatatan akan dilakukan secara otomatisasi sehingga lebih efektif dan efisien. Dan juga, informasi keuangan bisnis Anda pun menjadi lebih akurat.

Kledo mempunyai lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik untuk bisnis Anda.

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

17 − eleven =