Kolaborasi Bisnis: Pengertian dan 10 Tips Melakukannya, Mudah!

kolaborasi bisnis

Kolaborasi bisnis membawa begitu banyak manfaat bagi sebuah usaha. Sebagai makhluk sosial, Anda tentu perlu dukungan atau bantuan dari pihak lain dalam menjalankan bisnis Anda.

Oleh karenanya, sebagai pelaku bisnis, Anda perlu melakukan kolaborasi agar bisnis Anda bisa berjalan dengan lancar.

Pertanyaan selanjutnya, bagaimana cara menjalin kolaborasi khusunya dengan bisnis lain?

Artikel ini akan membahas secara lengkap mengenai kolaborasi bisnis dan cara melakukannya.

Apa Itu Kolaborasi Bisnis?

kolaborasi bisnis

Kolaborasi bisnis memanfaatkan koneksi internal dan eksternal untuk menghasilkan ide, menemukan solusi, dan mencapai tujuan bersama untuk bisnis Anda.

Kolaborasi yang benar-benar sukses akan menguntungkan kedua kolaborator dan dibina melalui komunikasi yang terbuka, jujur, dan produktif. 

Sejak pandemi melanda dan komunikasi tatap muka terhenti, banyak bisnis telah melihat keuntungan dari kolaborasi tim jarak jauh.

Perusahaan telah menyebutkan peningkatan kesejahteraan, pengurangan biaya overhead, dan peningkatan produktivitas sebagai alasan untuk terus bekerja jarak jauh.

Software online yang menguntungkan kerja jarak jauh telah mengingatkan bisnis bahwa kolaborasi, baik dalam satu tim kecil atau seluruh perusahaan, dapat terjadi di mana saja.

Jarak tidak lagi menjadi penghalang untuk kolaborasi yang efektif antar anggota tim. 

Kolaborasi bisnis juga bisa ada secara eksternal.

Banyak bisnis bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama, menginspirasi ide-ide baru, dan mengembangkan inovasi.

Jadi ketika Anda berpikir tentang kolaborasi bisnis, Anda harus mencari peluang untuk bekerja dengan perusahaan, klien, dan individu di luar karyawan Anda sendiri.

Baca juga: Apa Itu Customer Insight? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Manfaat Kolaborasi Bisnis

Melakukan kolaborasi bisnis akan membawa manfaat yang positif bagi bisnis Anda. Apa saja ya?

1. Membangun Kesadaran dan Pengakuan Merek

Tidak sulit untuk melihat bahwa media sosial mengambil alih bagaimana bisnis mendapatkan nama mereka di luar sana!

Inilah tepatnya mengapa melakukan kolaborasi dengan perusahaan lain dapat menguntungkan Anda.

Pengikut maupun basis konsumen dari mitra bisnis Anda akan mulai melihat merek Anda dan pada akhirnya melihat bahwa bisnis Anda memang ada sebagai perusahaan.

Baca juga: Brand Awareness: Pengertian dan Cara Membangunnya dalam Bisnis

2. Meningkatkan Keterlibatan Pengguna

Membuat kolaborasi giveaway mungkin adalah salah satu cara paling cerdas dan bermanfaat untuk meningkatkan keterlibatan (terutama di Instagram).

Misalnya, Anda mengadakan giveaway dengan bantuan mitra kolaboratif Anda seperti ini:

  • Mewajibkan peserta give away untuk mengikuti akun instagram Anda dan mitra bisnis.
  • Peserta harus menekan tombol like pada postingan instagram Anda sehingga akan meningkatkan algoritma akun Anda.
  • Komentar dan tag 3 teman – Lebih banyak jumlah yang di-tag makalebih banyak pengikut potensial.
  • Bagikan pos ini untuk peluang menang lebih besar. Dengan begitu, produk Anda bisa dikenal banyak orang.

Tingkat keterlibatan serupa dapat dilihat dengan gaya pemotretan dan dukungan dari influencer.

Pada akhirnya, kolaborasi ini membuat Anda dilihat oleh pasar yang mungkin belum pernah melihat Anda sebelumnya!

3. Membangun Basis Konsumen yang Lebih Besar dan Lebih Beragam

Seperti yang disebutkan di atas dalam contoh melakukan kolaborasi giveaway; Anda dapat melihat seberapa jauh ini akan membuat produk Anda dikenal banyak orang.

Anda akan mulai melihat pengikut Anda meningkat dan bukan hanya oleh pelanggan yang dapat Anda harapkan untuk dilihat di halaman Anda – tetapi juga orang lain. 

4. Membangun Daftar Pemasaran Email Anda

Jika tujuan akhir Anda adalah untuk membangun daftar email pemasaran Anda untuk upaya masa depan, Anda dapat mengatur aturan kontes giveaway Anda untuk menyertakan: Mendaftar ke milis kami.

Kampanye pemasaran email adalah cara hebat lainnya untuk mulai membangun kesadaran merek itu dengan pelanggan baru. 

5. Kredibilitas Merek

Paparan ini tidak hanya membuat pengguna di media sosial berpikir “Ok keren, merek ini sah” tetapi juga berpotensi meningkatkan tingkat pencaraian produk Anda di Google yang merupakan salah satu mesin pencari terbesar di dunia.

Ketika Anda bermitra dengan seseorang untuk berkolaborasi dan mereka memposting tautan situs web Anda ini disebut tautan balik.

Jadi, ketika Google melihat bahwa Anda “ditautkan balik” oleh sumber lain yang kredibel, peringkat Anda di halaman pencarian Google memiliki kemampuan untuk ditingkatkan agar lebih banyak pelanggan potensial melihatnya! 

6. Hemat Biaya

Hal hebat tentang melakukan kolaborasi dengan merek lain adalah Anda hanya perlu mengeluarkan sedikit biaya untuk potensi keuntungan besar yang bisa didapat darinya.

Langkah pertama untuk menghasilkan penjualan dan keuntungan dari melakukan kolaborasi adalah dengan mengeluarkan merek Anda.

Aturan umum pemasaran adalah bahwa seseorang perlu melihat produk Anda 7 kali sebelum mereka mempertimbangkan untuk membelinya – setelah calon pelanggan mengikuti Anda di media sosial, tidak akan lama bagi mereka untuk melihat Anda 7 kali dan mulai mendapatkan penjualan sebagai balasannya!

Baca juga: Gunakan Strategi Marketing Ini untuk Meningkatkan Keuntungan

10 Cara Melakukan Kolaborasi Bisnis

kolaborasi bisnis

1. Bergabung dengan Komunitas Bisnis

Menjadi anggota komunitas bisnis, asosiasi profesional, atau badan perdagangan adalah cara yang bagus untuk bertemu bisnis lain dan membentuk kolaborasi.

Banyak pendiri lebih suka berbisnis dengan orang-orang yang merupakan bagian dari komunitas yang sama.

Jadi dengan bergabung, dan menjadi anggota aktif, kemungkinan besar Anda akan menemukan pengusaha lain yang tertarik untuk bekerja sama dengan Anda.

Sebagian besar komunitas bisnis menawarkan acara, direktori online, dan peluang lain untuk memperkuat hubungan di antara para anggotanya.

Baca juga: 10 Manfaat yang Bisa Anda Dapatkan Lewat Komunitas Bisnis

2. Menjalankan Acara Bersama

Bergabung dengan bisnis lain untuk menjalankan sebuah acara adalah cara yang baik untuk menjangkau khalayak yang lebih luas.

Itu bisa menjadi acara yang mendidik atau menginspirasi pelanggan Anda, peluncuran produk atau bahkan pesta.

Lihatlah biaya berbagi dan promosikan secara luas.

Ini memungkinkan Anda untuk mengadakan acara yang jauh lebih besar dengan biaya lebih murah daripada yang dapat Anda lakukan sendiri.

3. Pertukaran Keterampilan

Pertukaran keterampilan bisa sangat berharga dan hemat biaya untuk pemula dengan anggaran terbatas.

Seorang desainer, misalnya, dapat memberikan logo kepada pakar media sosial sebagai imbalan atas saran pemasaran digital.

Seorang fotografer dapat mengatur pemotretan gratis untuk pemilik bisnis lain dengan imbalan mereka dapat menggunakan gambar di selebaran pemasaran mereka.

Acara jejaring dan grup Facebook adalah salah satu tempat Anda dapat bertemu dengan pemilik bisnis lain yang bersedia bertukar keterampilan.

4. Promosi Silang dan Co-Branding

Cari merek pelengkap yang mungkin tertarik dengan co-branding.

Menggabungkan kekuatan untuk saling mempromosikan produk atau layanan satu sama lain dapat menjadi cara yang ampuh untuk membangun kesadaran dan menembus pasar baru.

Perusahaan perhiasan, misalnya, dapat bermitra dengan merek fesyen, atau seorang akuntan dapat bergabung dengan perusahaan pemasaran untuk merujuk klien satu sama lain.

Anda dapat saling mempromosikan produk atau membuat acara atau layanan tertentu yang menyatukan kedua merek.

Contoh co-branding yang baik adalah kemitraan Red Bull dengan GoPro . Perusahaan minuman energi dan perusahaan kamera menciptakan acara Stratos , di mana skydiver Australia Felix Baumgartner melompat dari balon helium 24 mil di atas bumi.

5. Mengadakan Kompetisi

Bergabung dengan merek lain untuk menjalankan kompetisi di mana Anda berdua memberikan sesuatu sebagai hadiah adalah cara yang baik untuk membangkitkan minat pada bisnis Anda.

Anda akan menjangkau orang baru karena merek lain akan membagikan bisnis Anda dengan pelanggan dan pengikut mereka.

Gunakan media sosial untuk mempromosikan kompetisi dan dorong peserta untuk mengambil tindakan seperti bergabung dengan daftar email Anda atau mengikuti Anda di media sosial.

6. Cari Mentor

Banyak pengusaha berpengalaman bersedia bekerja dengan pemilik bisnis baru untuk berbagi saran dan keahlian mereka. Sebaiknya cari seseorang yang memiliki pengalaman membangun bisnis di sektor Anda.

Sebelum Anda mencari mentor, pikirkan mengapa Anda menginginkannya.

Apakah seseorang yang bertindak sebagai penasihat, mendengarkan Anda berbicara mengenai permasalahan Anda dan membantu Anda mencari solusi?

Atau apakah Anda ingin mentor yang lebih berorientasi pada tindakan untuk memberi tahu Anda cara menjalankan bisnis Anda?

Itu adalah dua hal yang berbeda dan akan mengarah pada mentor yang berbeda.

Setelah Anda tahu mengapa Anda menginginkannya, carilah orang yang menurut Anda bersedia membantu.

Hadiri acara bisnis, gunakan media sosial, dan mintalah rekomendasi dari teman dan keluarga.

Anda juga dapat bergabung dengan grup bisnis untuk bertemu dengan pengusaha yang lebih berpengalaman.

7. Influencer Media Sosial

Cara berkolaborasi yang sangat modern adalah bekerja dengan influencer media sosial.

Influencer terbesar adalah selebritas yang memiliki jutaan pengikut di platform seperti Instagram.

Selain itu, ada juga mikro-influencer yang mungkin hanya memiliki beberapa ribu pengikut tetapi menikmati keterlibatan yang kuat dengan sekelompok orang tertentu.

Taktik ini bekerja sangat baik untuk bisnis produk.

Anda dapat membayar influencer untuk mempromosikan bisnis Anda atau memberi mereka produk gratis sebagai imbalan atas ulasan atau penyebutan.

Ada aturan periklanan seputar penggunaan influencer untuk memastikan orang tidak disesatkan.

Tetapi jika Anda menemukan influencer yang tepat yang memiliki pengikut kuat dalam target pasar Anda, itu dapat menghasilkan banyak penjualan.

Baca juga: Cara Melakukan Branding Produk di Media Sosial, Mudah!

8. Tawaran Bersama untuk Pekerjaan

Jika Anda adalah bisnis jasa yang menawar kontrak, mengajukan penawaran bersama dengan bisnis lain dapat memberi Anda akses ke pelanggan yang lebih besar yang tidak dapat Anda layani sendiri.

Ini mungkin memerlukan usaha patungan formal.

Anda mungkin juga menginginkan pengaturan di mana satu bisnis bertindak sebagai kontraktor utama dan yang lainnya sebagai sub-kontraktor.

Konsultasikan dengan pengacara untuk mendapatkan nasihat.

9. Sewa Ruang dan Pop-Up

Banyak perusahaan rintisan mulai berkembang ketika mereka menyadari sudah waktunya untuk beralih dari bekerja di rumah ke kantor eksternal.

Ketika pembatasan pandemi mereda, pekerjaan hibrida yang menghabiskan beberapa waktu bekerja dari rumah dan beberapa waktu di kantor juga menjadi tren bagi para pemula.

Ruang kerja bisa mahal, jadi salah satu cara untuk mengurangi biaya adalah dengan menyewa ruang dari bisnis lain.

Itu bisa berupa beberapa meja di kantor mereka atau ruang di toko ritel mereka.

Beberapa toko juga menawarkan usaha kecil lainnya kesempatan untuk menyewa rak di dalam toko mereka untuk menjual produk mereka.

Toko pop-up sementara dapat menjadi cara yang ampuh untuk menjangkau pelanggan, sehingga Anda dapat bergabung dengan merek lain untuk menjalankannya.

Pop-up juga merupakan cara yang berguna untuk menguji perdagangan di lingkungan fisik sebelum berkomitmen ke toko ritel penuh waktu Anda sendiri.

Tuan tanah semakin terbuka untuk usaha kecil yang menyewakan properti mereka untuk waktu yang singkat untuk menjalankan pop-up.

10. Program Rujukan

Menjalankan program rujukan adalah cara yang baik untuk menghasilkan penjualan.

Anda dapat bekerja dengan bisnis lain untuk mengirim calon pelanggan baru dengan cara Anda dengan imbalan biaya atau memberi insentif kepada pelanggan yang sudah ada untuk melakukannya.

Anda dapat memberi penghargaan kepada pelanggan dengan promosi seperti voucher hadiah atau diskon untuk pembelian di masa mendatang.

Ada beberapa cara untuk mengatur referral.

Pada dasarnya, satu bisnis dapat merujuk pelanggan ke bisnis lain dengan imbalan biaya atau bagian dari pendapatan apa pun yang kemudian dibelanjakan pelanggan.

Program rujukan yang lebih terstruktur – dikenal sebagai skema afiliasi atau jaringan afiliasi – berkembang pesat secara online.

Organisasi besar seperti Amazon atau jaringan afiliasi seperti Awin membayar biaya ke situs web yang merujuk pelanggan yang kemudian membeli produk dan layanan.

Baca juga: Afiliasi Adalah: Pengertian dan Pembahasan Lengkapnya

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Demikian penjelasan mengenai kolaborasi bisnis yang perlu Anda ketahui. Memang, 10 tips di atas bukanlah tips terlengkap.

Namun, apabila Anda konsisten melakukannya, kemungkinan besar bisnis Anda akan berhasil dalam menjalankan kolaborasi dengan bisnis lain.

Selain kolaborasi, ada satu hal lagi yang sangat penting dilakukan bisnis Anda yakni konsisten melakukan pencatatan dan pembukuan.

Mengapa? Sebab, dengan rutin melakukan pencatatan dan pembukuan, Anda bisa dengan mudah memantau perkembangan bisnis Anda.

Sayangnya, pencatatan dan pembukuan secara manual menyita waktu, biaya, dan tenaga yang tidak sedikit.

Oleh karena itu, Anda perlu menggunakan bantuan software akuntansi seperti Kledo yang menyediakan lebih dari 30 fitur pencatatan akuntansi.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa memantau bagaimana progres penjualan bisnis, mengetahui kondisi keuangan bisnis terkini, manajemen piutang, memudahkan penyusunan pembukuan, dan masih banyak manfaat lainnya.

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 − 10 =