Gunakan Strategi Marketing Ini Untuk Meningkatkan Keuntungan

strategi marketing

Strategi marketing memiliki korelasi dengan pendapatan yang akan Anda dapatkan dalam bisnis. Tanpa pemasaran yang baik, bisnis Anda tidak ada yang tahu. Tidak ada yang tahu, berarti tidak ada penjualan.

Setiap bisnis, pada dasarnya, adalah tentang menghasilkan lebih banyak penjualan, yang akan menghasilkan lebih banyak pendapatan dan keuntungan. Namun, sebenarnya taktik apa yang paling efektif untuk meningkatkan penjualan? Itu sebenarnya pertanyaan yang sangat sulit untuk dijawab.

Sebagian dari masalahnya adalah bahwa ada banyak faktor berbeda yang dapat mempengaruhi jawaban: jenis bisnis, ukuran, industri, dan terutama, target pelanggan Anda dan yang terpenting strategi marketing Anda.

Dalam panduan ini, kami mencoba menjawab pertanyaan ini, dan kami akan membahas semua strategi yang berbeda yang dapat membantu Anda mencapai lebih banyak penjualan dan mendapatkan keuntungan.

Tanpa basa-basi lagi, mari kita mulai.

Apa itu Strategi Marketing?

strategi marketing

Strategi marketing atau strategi pemasaran adalah dasar dari rencana pemasaran. Strategi pemasaran yang baik harus memiliki tujuan yang ditetapkan oleh rencana pemasaran yang baik.

Rencana pemasaran terdiri dari serangkaian langkah yang harus diambil untuk keberhasilan penerapan strategi pemasaran.

Strategi pemasaran adalah kompas yang menunjukkan arah yang benar, dan memperjelas tindakan apa yang perlu diambil ketika hambatan terjadi di jalur bisnis Anda.

Pengambilan keputusan sangat penting untuk keberhasilan bisnis apa pun. Strategi pemasaran yang dirumuskan dengan baik akan memungkinkan Anda menghindari keputusan yang salah, sambil mengambil keputusan yang benar.

Strategi marketing yang baik membantu Anda menentukan tujuan jangka panjang dan jangka pendek, yang memengaruhi cara Anda menjalankan bisnis.

Sasaran Strategi Marketing

Sasaran strategi pemasaran harus mencakup pengumpulan dan analisis informasi untuk memungkinkan perumusan rencana pemasaran yang layak. Riset pasar akan sangat membantu dalam mengumpulkan sebagian besar informasi yang diperlukan:

  • Pesaing di pasar
  • Keunikan produk
  • Deskripsi konsumen utama
  • Saluran untuk distribusi
  • Strategi harga
  • Pengeluaran
  • Penelitian dan Pengembangan

Strategi Marketing Paling Efektif Untuk Meningkatkan Keuntungan

Meskipun ada banyak taktik dan strategi yang berbeda untuk meningkatkan pendapatan, sebenarnya ada empat cara yang berbeda:

  • Naikkan harga produk/jasa Anda: bisa dibilang membutuhkan sedikit usaha, tetapi bisa menjadi bumerang jika Anda tidak hati-hati
  • Memiliki lebih banyak pelanggan: akuisisi pelanggan baru jelas akan menghasilkan lebih banyak pendapatan
  • Optimalkan ukuran transaksi rata-rata untuk setiap pelanggan: singkatnya, meningkatkan Lifetime Value (LTV) pelanggan
  • Mendorong pelanggan Anda untuk membeli lebih sering dari Anda: sekali lagi, meningkatkan LTV

Jadi, untuk sisa panduan ini, kami akan menguraikan masing-masing metode ini, dan taktik yang dapat ditindaklanjuti untuk masing-masing metode tersebut. Mari kita mulai dengan yang pertama:

1. Kenakan Harga Produk Lebih Tinggi

Menaikkan harga produk/layanan akan menghasilkan lebih banyak pendapatan dari setiap transaksi pembelian.

Namun, pendapatan Anda secara keseluruhan hanya akan meningkat ketika volume penjualan, frekuensi penjualan, dan ukuran transaksi Anda tetap sama, atau bahkan lebih baik, meningkat.

Di sinilah letak dilema utama: sudah menjadi kejadian umum bahwa ketika kita menaikkan harga, pelanggan sekarang lebih enggan melakukan pembelian, sehingga menurunkan volume dan frekuensi penjualan.

Jadi, bagaimana kita dapat menaikkan harga secara efektif tanpa kehilangan volume, atau lebih buruk lagi, pelanggan? Berikut adalah beberapa taktik utama yang perlu dipertimbangkan:

Beritahu Alasan Anda Untuk Menaikkan Harga

Secara umum, Anda tidak boleh menaikkan harga secara acak dan berharap pelanggan menerimanya. Anda harus memiliki alasan yang jelas untuk menaikkan harga Anda, dan mengomunikasikannya dengan baik kepada pelanggan dan prospek Anda.

Taktik ini bekerja paling baik terutama ketika kenaikan biaya adalah alasan utama Anda.

Namun, itu bisa menjadi bumerang jika Anda berbohong tentang kenaikan biaya dan ketika pesaing Anda tidak menaikkan harga mereka.

Pastikan untuk melakukan analisis persaingan yang cukup sebelum menggunakan pendekatan ini. Dan hindari taktik ini ketika Anda tidak memiliki alasan yang jelas selain meningkatkan keuntungan dan pendapatan.

Baca juga: Tips Membangun Rencana Bisnis Properti Agar Makin Menguntungkan

Mengoptimalkan Nilai yang Diberikan

Ingatlah bahwa pelanggan Anda pada dasarnya tidak membeli produk atau layanan Anda, melainkan manfaat yang mereka dapatkan setelah pembelian.

Jika dalam pikiran mereka, mereka bisa mendapatkan lebih banyak manfaat dari produk Anda setelah kenaikan harga, mereka dapat membenarkan pembelian.

Jadi, pendekatan yang bagus saat menerapkan kenaikan harga adalah juga meningkatkan nilai yang dirasakan dari produk Anda.

Misalnya, jika Anda menjual produk Software as a Service (SaaS), Anda dapat menerapkan kenaikan harga sekaligus memperkenalkan fitur baru. Jika Anda menjual T-shirt, Anda dapat merilis desain edisi terbatas baru yang lebih mahal dari lini produk Anda yang biasa.

Kelemahan dari pendekatan ini adalah kemungkinan besar, akan ada kenaikan biaya terkait dengan fitur baru yang Anda perkenalkan.

Jadi, kuncinya di sini adalah bagaimana Anda dapat menemukan keseimbangan antara meminimalkan kenaikan biaya dan memaksimalkan kenaikan harga.

Kenaikan Harga Bertahap

Pertimbangkan untuk menaikkan harga Anda secara bertahap untuk meminimalkan penolakan pelanggan.

Namun, ada kelemahan yang jelas dari pendekatan ini: Anda akan lebih sering menaikkan harga.

Dikaitkan dengan dua taktik sebelumnya, akan lebih sulit untuk menjelaskan alasan Anda kepada pelanggan dengan frekuensi kenaikan harga.

Cara yang baik untuk menerapkan taktik ini adalah dengan juga meningkatkan nilai yang dirasakan secara bertahap dengan setiap kenaikan harga, yang dapat diterjemahkan menjadi manajemen biaya yang lebih baik.

Misalnya, alih-alih mengembangkan dan memperkenalkan fitur utama dalam produk perangkat lunak Anda, Anda dapat memperkenalkan fitur yang lebih kecil yang lebih murah untuk dikembangkan.

Harga Multi-Tingkat

Pendekatan umum saat ini adalah memperkenalkan produk “premium” dengan harga lebih tinggi selain lini produk utama Anda.

Dengan cara ini, pelanggan yang menginginkan produk yang lebih terjangkau masih dapat memiliki pilihan, sementara mereka yang mencari nilai lebih dapat memilih yang premium.

Keuntungan lain dari pendekatan ini adalah fenomena psikologis yang kita kenal sebagai penahan harga.

Tuxedo seharga 3.000.000 mungkin tampak mahal pada awalnya, tetapi dengan meletakkannya di samping jaket seharga 20.000.000, pelanggan dapat menganggapnya sebagai “murah”.

Inilah sebabnya mengapa kita sering membeli kentang goreng ukuran super seharga 8.000 daripada ukuran biasa seharga 7.500. Hei, itu hanya perbedaan 500 rupiah.

Produk Bundling

Dengan menawarkan paket produk, Anda dapat menawarkan nilai tambah kepada pelanggan Anda, di mana kami sering kali dapat membebankan harga yang lebih tinggi dibandingkan dengan jumlah harga individual produk.

Pendekatan lain yang dapat Anda lakukan adalah menawarkan paket dengan harga diskon dibandingkan dengan harga masing-masing produk.

Dengan cara ini, Anda berpotensi menarik lebih banyak pelanggan yang akan menghasilkan pendapatan keseluruhan yang lebih tinggi.

2. Memperoleh Lebih Banyak Pelanggan

Cara ini cukup jelas: dengan mendatangkan lebih banyak orang, akan ada peningkatan pendapatan secara langsung.

Namun, ada dua masalah utama dengan metode ini: mendapatkan pelanggan baru bisa sangat sulit, terutama jika Anda berada dalam industri yang jenuh. S

elain itu, akuisisi pelanggan baru bisa sangat mahal, dan kita bisa kehilangan uang jika tidak hati-hati.

Jadi, kedua masalah ini akan menjadi fokus kami di sini, dan berikut adalah beberapa taktik yang perlu dipertimbangkan:

Pola Pikir yang Benar: Membuat prospek, follow up, dan Konversi

Anda tidak bisa mendapatkan pelanggan baru jika Anda tidak mendapatkan prospek terlebih dahulu.

Namun, tidak semua prospek akan berubah menjadi pelanggan yang membeli.

Jadi, pertama-tama kita harus memahami bahwa ada tiga tahap berbeda yang terlibat dalam proses akuisisi pelanggan: pertama, pembuatan prospek, di mana Anda memperoleh prospek.

Follow up prospek potensial atau nurturing lead, ketika Anda menghubungi prospek sampai mereka akhirnya siap untuk pembelian.

Terakhir, aktivitas yang berfokus pada konversi ketika Anda akhirnya mendorong prospek untuk melakukan pembelian.

Jadi, kita harus memiliki pola pikir yang benar tentang strategi akuisisi pelanggan kita: kita harus hati-hati merencanakan taktik yang diperlukan untuk setiap fase, mengoptimalkannya, dan mempertahankan efisiensi biaya.

Content marketing

Content marketing efektif dalam ketiga tahap akuisisi pelanggan yang dibahas di atas.

Sebagian besar prospek tidak mencari produk dan/atau layanan pada awalnya, tetapi umumnya mencari informasi dan solusi untuk masalah mereka.

Dengan menerbitkan konten yang relevan untuk masalah dan kebutuhan khusus mereka, Anda bisa mendapatkan perhatian mereka.

Content marketing juga merupakan cara yang efektif untuk mengedukasi pelanggan dalam nurturing lead.

Anda dapat mengkomunikasikan manfaat produk Anda, dan nilai-nilai unik dibandingkan dengan pesaing Anda. Dalam jangka panjang, strategi content marketing juga efektif dalam mendorong konversi.

Hal penting untuk diingat tentang content marketing adalah bahwa pengembangan konten hanyalah salah satu aspek dari keseluruhan proses: tidak peduli seberapa bagus konten Anda, mereka tidak akan berguna tanpa visibilitas.

Di sinilah pentingnya promosi konten, dan SEO adalah taktik yang sangat kuat untuk bekerja bahu-membahu dengan strategi content marketing.

Email Marketing

Bahkan dengan semua platform dan teknologi yang lebih baru, secara teknis lebih maju, email masih merupakan salah satu cara terbaik untuk mengkomunikasikan pesan promosi kepada pelanggan.

Menurut penelitian, email marketing masih menawarkan ROI tertinggi 4,400%, jauh lebih tinggi daripada saluran pemasaran lainnya.

Tujuan utama saat menggunakan email marketing untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan adalah untuk meningkatkan rasio buka dan rasio klik-tayang.

Idenya adalah, semakin banyak orang yang membuka email Anda dan terlibat dengan mereka, semakin tinggi kesempatan untuk mengubah mereka menjadi pelanggan yang sebenarnya.

Meskipun ada banyak faktor berbeda dalam mencapai hal ini, secara umum ini semua tentang menargetkan audiens yang tepat, dengan pesan yang benar, dan menyampaikannya pada waktu yang tepat.

Untungnya, sekarang ada banyak alat berbeda yang dapat membantu Anda dalam proses ini, mengotomatiskan beberapa aktivitas sulit yang terlibat.

Anda mungkin ingin melihat panduan kami sebelumnya tentang strategi email marketing di sini untuk membantu Anda lebih jauh.

Memilih Saluran Akuisisi yang Tepat

Inilah faktanya: saluran pemasaran/akuisisi yang berfungsi untuk satu bisnis belum tentu bekerja dengan yang lain.

Meskipun ada banyak metode, kerangka kerja, dan taktik yang berbeda untuk menentukan saluran yang tepat untuk bisnis Anda, pada akhirnya ini semua tentang memahami pelanggan ideal Anda yang dikombinasikan dengan coba-coba.

Pertama, Anda harus menentukan tujuan yang jelas dari upaya pemasaran Anda, dan dalam hal ini, jumlah pelanggan yang ingin Anda peroleh, dan berapa biayanya.

Menetapkan tujuan yang jelas dan realistis akan membantu Anda memahami apakah saluran tersebut berfungsi seperti yang diinginkan, atau tidak.

Dengan cara ini, Anda dapat menguji berbagai saluran dan membandingkan hasil masing-masing sampai Anda menemukan yang paling efektif.

Baca juga: 10 Karakter Wirausaha Ini Wajib Anda Miliki, Apa Saja?

Pengoptimalan Tingkat Konversi

Meskipun ada banyak faktor yang mempengaruhi tingkat konversi prospek (persentase prospek yang benar-benar berubah menjadi pelanggan yang membeli), hal ini sering kali disebabkan oleh fakta bahwa bisnis/situs web tidak membuat proses konversi semudah mungkin bagi pelanggan. prospek.

Pengoptimalan Tingkat Konversi, atau Conversion Rate Optimization (CRO), mengoptimalkan situs Anda untuk mendorong lebih banyak konversi.

Singkatnya, menyediakan jalur yang jelas dan mudah bagi prospek untuk berkonversi.

Secara umum, berikut adalah prinsip-prinsip kunci CRO yang sukses:

  • Memiliki proposisi nilai yang efektif sangatlah penting. Tanpa mengkomunikasikan nilai inti, manfaat, dan pesan Anda secara efektif, tidak ada alasan untuk membeli produk Anda
  • Sebagian besar CRO adalah desain, penempatan, dan waktu Call to Action (CTA) yang tepat. Lihat contoh ini oleh HubSpot sebagai sumber inspirasi
  • Jalankan berbagai pengujian, terutama A/B testing di halaman Anda
  • Retargeting (tautan) adalah metode yang sangat kuat dan populer untuk mendapatkan lebih banyak konversi. Gunakan untuk keuntungan Anda

Ingatlah bahwa ini bukan satu-satunya taktik yang tersedia untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan.

3. Meningkatkan Frekuensi Transaksi

Di sini, tujuan Anda adalah membuat setiap pelanggan membeli lebih sering dari Anda.

Katakanlah Anda adalah bisnis restoran, dan rata-rata pelanggan makan di restoran Anda setiap dua minggu sekali. Dalam skenario ini. meyakinkan pelanggan Anda untuk datang setiap minggu akan meningkatkan pendapatan Anda.

Jelas, metode ini akan bekerja lebih baik dengan produk dan layanan tertentu daripada yang lain: jika Anda menjual jam tangan eksklusif seharga 10.000.000, akan jauh lebih sulit untuk meningkatkan frekuensi pembelian dibandingkan dengan restoran cepat saji yang menjual makanan seharga 50.000.

Sekali lagi, berikut adalah beberapa taktik yang dapat Anda gunakan dalam metode ini:

Diskon Loyalitas Pelanggan

Tawarkan akses khusus ke diskon, rilis produk baru, atau penawaran khusus apa pun kepada basis pelanggan Anda yang sudah ada sebelum menawarkannya kepada masyarakat umum.

Dengan menggunakan pendekatan “akses awal” ini, Anda juga membangun rasa urgensi, mendorong pelanggan Anda untuk membeli sebelum waktu terbatas berakhir.

Program loyalitas pelanggan yang hebat yang menawarkan manfaat eksklusif adalah salah satu cara paling efektif untuk mendorong pelanggan Anda agar lebih sering membeli.

Fleksibilitas Pembayaran dan Angsuran

Di atas, kami telah menyebutkan bahwa meningkatkan frekuensi transaksi dapat menjadi sulit jika Anda menjual produk mahal, dan taktik ini dapat membantu mengatasi masalah itu.

Dengan menawarkan opsi pembiayaan yang mudah dan transparan, Anda dapat memberi pelanggan lebih banyak alasan untuk melakukan pembelian berulang.

Selain itu, karena banyak milenial sekarang meninggalkan kartu kredit, menawarkan cicilan transparan yang tidak melibatkan kartu kredit dapat menjadi nilai tambah yang besar untuk bisnis Anda.

Email Marketing

Pada poin kami sebelumnya, kami juga telah membahas bagaimana pemasaran email masih sangat efektif dalam mengkomunikasikan pesan promosi.

Di sini, Anda dapat menggunakan pemasaran email untuk mengirim penawaran yang dipersonalisasi berdasarkan riwayat pembelian pelanggan untuk mendorong pembelian lain secara efektif.

Pendekatan yang umum adalah menawarkan produk gratis berdasarkan barang yang baru saja mereka beli.

Misalnya, jika Anda adalah toko ecommerce elektronik dan satu pelanggan baru saja membeli PlayStation 5, Anda mungkin ingin mengirimi mereka email yang menawarkan game, aksesori, atau bahkan kabel HDMI terbaru.

Di pasar yang jenuh ini, strategi marketing yang dipersonalisasi adalah salah satu pendekatan paling efektif untuk membuat suara Anda didengar, dan email adalah salah satu platform terbaik untuk menyampaikan pesan yang dipersonalisasi.

Direct mail dan Cold Calling

Taktik lama tapi terbukti ini masih efektif sampai sekarang, bahkan lebih efektif dari sebelumnya.

Saat ini, rata-rata pelanggan menerima begitu banyak pesan promosi setiap hari, dan pendekatan langsung ini dapat membantu menjangkau mereka dengan lebih efektif.

Untuk direct mail, perlu diingat bahwa desain visual adalah segalanya. Surat Anda harus segera menarik perhatian dan menarik perhatian mereka. Pastikan juga penawaran Anda menarik dengan jalur konversi yang jelas dan mudah.

Untuk cold calling, Anda mungkin ingin melihat panduan ini oleh Marketing Growth & Hack dalam artikel effective cold calling techniques.

Retargeting dan Pemasaran di Tempat yang Dipersonalisasi

Retargeting (atau pemasaran ulang) bisa menjadi taktik yang sangat efektif untuk mendorong pelanggan yang sudah ada agar membeli lebih banyak.

Google AdWords dan Iklan Facebook, di antara platform lainnya, menawarkan kemampuan untuk menargetkan ulang mereka yang telah membeli produk Anda di masa lalu, dan dapat menampilkan kepada mereka iklan yang dipersonalisasi dan relevan berdasarkan pembelian mereka.

Pendekatan umum lainnya adalah menempatkan pesan yang dipersonalisasi di bagian atas situs Anda.

Sesuatu seperti, “Senang bertemu denganmu lagi! Lihat diskon khusus kami untuk pelanggan setia”.

Anda bahkan dapat pergi dengan lebih banyak pesan personalisasi seperti “Selamat datang kembali! Anda baru saja membeli kereta dorong bayi, lihat penawaran khusus kami untuk kursi bayi!”.

Jenis pesan yang dipersonalisasi ini dapat secara efektif mendorong pelanggan yang kembali untuk melakukan pembelian lagi, dan secara teratur memeriksa situs Anda.

Anda juga dapat menggabungkan kedua pendekatan: retargerting pengunjung dan pelanggan sebelumnya untuk kembali ke situs Anda, dan kemudian memberi mereka pesan di tempat yang dipersonalisasi.

Bukti sosial

Memanfaatkan bukti sosial bisa sangat efektif tidak hanya untuk mendorong pembelian berulang, tetapi juga untuk mendapatkan pelanggan baru dan meningkatkan pendapatan Anda secara keseluruhan.

Orang lebih cenderung membeli dari perusahaan yang dapat mereka percayai, dan bukti sosial seperti kesaksian, ulasan bagus, dan suka adalah cara paling efektif untuk mendapatkan kredibilitas online.

Dorong pelanggan Anda yang sudah ada untuk menulis ulasan yang baik. Anda dapat mencapai ini dengan menawarkan insentif yang menarik seperti diskon, produk gratis, dan sebagainya.

Juga, jangkau influencer di niche/industri Anda. Bangun hubungan dengan mereka, dan buat mereka meninjau produk Anda.

4. Meningkatkan Ukuran Transaksi Rata-Rata

strategi marketing

Mendorong pelanggan Anda untuk membeli lebih sering bukanlah satu-satunya cara untuk meningkatkan pendapatan yang dihasilkan dari satu pelanggan, Anda cukup membuat mereka membeli lebih banyak dalam setiap transaksi.

Ada dua pendekatan utama dalam mencapai prestasi ini. Pertama, ada upselling, yang pada dasarnya menawarkan mereka produk, add-on, dan upgrade yang lebih mahal.

Misalnya, jika Anda adalah bisnis SAAS, Anda dapat menjual fitur tambahan, ekspansi, atau bahkan versi premium dari perangkat lunak Anda.

Yang kedua adalah cross-selling, yaitu menjual produk atau jasa tambahan yang seringkali melengkapi produk atau jasa yang sudah mereka beli.

Misalnya, jika Anda adalah sebuah restoran, Anda dapat menawarkan makanan penutup, makanan pembuka, atau makanan ringan setelah mereka membeli hidangan utama.

Untuk mengetahui lebih dalam tentang apa itu cross selling dan upselling, Anda bisa membcanya secara lengkap pada artikel ini.

Berikut adalah beberapa taktik utama yang dapat Anda pertimbangkan:

Ini Semua Tentang Memahami Audiens Anda

Upselling dan cross-selling yang efektif hanya dapat dilakukan setelah Anda benar-benar memahami pelanggan dan prospek Anda: masalah, kebutuhan, dan tujuan mereka. Analisis data perilaku dan demografi pelanggan yang ada, dan tentukan kebutuhan mereka.

Jika perlu, Anda mungkin ingin mengembangkan produk atau layanan baru untuk menjawab kebutuhan dan masalah pelanggan: jika Anda adalah perusahaan yang menjual alat otomatisasi pemasaran, dan Anda tahu pelanggan Anda adalah penggemar berat penyimpanan cloud, mengapa tidak mengembangkan jasa cloud Anda sendiri ?

Jadi, kerjakan pekerjaan rumah Anda tentang analisis pelanggan, kembangkan persona pembeli, dan bangun profil pelanggan yang terperinci.

Hanya pada saat itu Anda dapat memiliki pendekatan penjualan dan penjualan silang yang benar.

Segmentasi pelanggan

Tidak setiap pelanggan ideal untuk aktivitas upsell dan cross-sell. Terkadang, mereka mungkin dibatasi oleh anggaran, waktu, atau faktor lainnya.

Di sinilah pentingnya mengidentifikasi segmen pelanggan Anda yang paling menguntungkan.

Juga, sama pentingnya untuk mengidentifikasi segmen Anda yang paling tidak menguntungkan, dan memutuskan apakah akan layak untuk terus menghabiskan sumber daya Anda untuk mereka.

Anda dapat menyegmentasikan berdasarkan lokasi, demografi, perilaku, dan banyak faktor lainnya tergantung pada industri Anda, dan menentukan pendekatan upsell dan cross-sell yang tepat untuk setiap segmen -atau tidak mencoba pendekatan apa pun dengan segmen tertentu-.

Jadilah Realistis, Jangan Memaksanya

Pernahkah Anda menghubungi perusahaan dan meminta mereka untuk memecahkan masalah sederhana, tetapi malah mendapat tawaran “peluang terbatas” tanpa akhir?

Apakah itu membuat Anda frustrasi? Nah, jangan lakukan hal yang sama kepada pelanggan Anda.

Saran upsell atau cross-sell yang tidak terkait, tidak realistis, dan lebih buruk, benar-benar di luar batas dapat menyebabkan Anda kehilangan pelanggan.

Sebaliknya, saran Anda harus sesuai dengan kebutuhan dan/atau masalah pelanggan, dan bahkan lebih baik lagi, ketika merekalah yang mengungkapkan keinginannya.

Cari sinyal penting dan ajukan pertanyaan yang tepat seperti, “fitur apa yang ingin Anda tambahkan ke produk kami?” atau “bagaimana kami dapat membantu Anda dengan lebih baik?”.

Kuncinya di sini adalah untuk secara aktif mendengarkan kebutuhan, masalah, dan tujuan mereka.

Edukasi Mereka Melalui Konten Anda

Sekali lagi, ingatlah bahwa orang tidak membeli produk atau layanan Anda, tetapi manfaat yang terkait dengan mereka.

Tidak ada yang akan menginvestasikan lebih banyak uang untuk lebih banyak produk sampai Anda meyakinkan mereka bahwa produk tersebut akan menyelesaikan masalah mereka, memiliki manfaat nyata, atau akan meningkatkan kualitas hidup mereka.

Content marketing, sekali lagi, akan menjadi metode yang efektif untuk mendidik pelanggan Anda dalam aspek ini.

Tunjukkan kepada pelanggan Anda bagaimana kinerja produk versi premium, manfaat mendapatkan fitur tambahan, nilai unik Anda, dan sebagainya.

Kesimpulan

Seperti yang Anda lihat, di antara banyak strategi marketing, saluran, dan kampanye yang berbeda, hanya ada empat cara untuk meningkatkan keuntungan: memiliki lebih banyak pelanggan, meningkatkan frekuensi transaksi, meningkatkan ukuran transaksi, dan menaikkan harga Anda.

Setiap metode memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri, dan akan bekerja lebih baik dengan bisnis tertentu daripada yang lain. Juga, perlu diingat Anda dapat menggabungkan beberapa metode bersama-sama.

Kunci sukses tetap sama, Anda perlu memahami pelanggan Anda dengan lebih baik: menganalisis perilaku, kebutuhan, dan masalah mereka, dan memilih taktik yang tepat untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Untuk pencatatan dan pemantauan setiap biaya marketing yang terjadi dalam bisnis Anda, pastikan Anda menggunakan sistem yang memudahkan dalam melakukan hal tersebut. Salah satu solusinya adalah dengan menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis online buatan Indonesia yang memiliki fitur terbaik dengan harga yang paling terjangkau.

Hanya dengan 130 ribu selama sebulan, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan seluruh biaya pengeluaran pada bisnis, memantau kesehatan finansial, dan membuat laporan keuangan kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Tidak percaya? Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two + 9 =