Equity Adalah: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

equity adalah

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, mengetahui apa itu equity atau ekuitas adalah sebuah hal yang sangat penting.

Memiliki bisnis adalah hal yang sangat bermanfaat, tetapi juga dapat menjadi tantangan untuk menumbuhkan dan mengelola bisnis dengan baik.

Karena bisnis membutuhkan waktu, uang, dan sumber daya untuk menjadi sukses, banyak pemilik bisnis mencari investor dan pemegang saham untuk bantuan.

Investasi ini—khususnya untuk pemegang saham—mewakili equity, nilai, dan pertumbuhan keseluruhan perusahaan Anda.

Karena equity adalah hal penting, maka dalam artikel ini kami akan menjelaskan arti dan tujuan equity dalam bisnis Anda secara mendalam lengkap beserta contoh dan cara menghitungnya.

Equity Adalah

equity adalah

Equity atau ekuitas mewakili jumlah saham yang dimiliki oleh pemegang saham.

Jika semua aset dilikuidasi dan semua hutang perusahaan dilunasi, ini adalah jumlah uang yang akan dikembalikan kepada pemegang saham.

Informasi ini dapat ditemukan di neraca perusahaan dan merupakan salah satu metrik yang paling umum digunakan untuk menentukan kesehatan perusahaan secara keseluruhan.

Ekuitas pemegang saham juga dapat mewakili nilai buku perusahaan, memberikan pemahaman yang lebih baik kepada pemegang saham dan pemilik tentang nilai total perusahaan.

Ekuitas pemegang saham bisa positif atau negatif. Jika positif, aset perusahaan melebihi kewajibannya.

Namun, jika negatif, kebalikannya yang benar—kewajiban melebihi aset. Jika ini tetap terjadi untuk waktu yang lama, ini akan dianggap sebagai kebangkrutan neraca.

Jika Anda pemilik bisnis tunggal, maka hal ini juga disebut Owner equity atau ekuitas pemilik yang mengacu pada investasi pemilik dalam aset setelah semua kewajiban telah dikurangi.

Dengan kata lain, perbedaan antara jumlah aset dan nilai kewajibanlah yang memungkinkan Anda mengetahui apa yang Anda miliki setelah melunasi utang.

Ekuitas pemilik juga dapat disebut sebagai kekayaan bersih atau aset bersih. Jika jumlahnya negatif, itu akan tercermin di neraca.

Karena kewajiban lebih diutamakan daripada ekuitas, kegagalan untuk mempertimbangkan kewajiban Anda akan memberi Anda pemahaman yang salah tentang apa yang sebenarnya Anda miliki.

Meskipun mengetahui ekuitas pemilik dapat berguna dalam menentukan posisi keuangan Anda, penting untuk dicatat bahwa itu tidak mewakili nilai sebenarnya dari kepemilikan Anda.

Hal ini disebabkan oleh berbagai faktor termasuk fakta bahwa ekuitas pemilik dilaporkan pada saat Anda menghitung ekuitas dan akan perlu dihitung ulang dari waktu ke waktu untuk menentukan keuntungan atau kerugian nilainya.

Baca juga: Apa itu Customer Insight? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Apa Saja Jenis Equity?

Berikut adalah 7 jenis equity yang ada dalam proses pembukuan Anda.

1. Saham biasa

Saham biasa mewakili investasi pemilik atau pemegang saham dalam bisnis sebagai kontribusi modal. “`

Akun ini mewakili saham-saham yang memberikan hak suara kepada pemilik saham dan sisa klaimnya atas kekayaan perseroan.

Nilai saham biasa sama dengan nilai nominal saham dikalikan jumlah saham yang beredar.

Misalnya, 1 juta saham dengan nilai nominal $1 akan menghasilkan $1 juta modal saham biasa di neraca.

2 Saham preferen

Saham preferen sangat mirip dengan saham biasa. Saham preferen adalah jenis saham yang sering tidak memiliki hak suara, tetapi dijamin dividen kumulatif.

Jika dividen tidak dibayarkan dalam satu tahun, maka akan terakumulasi sampai lunas.

Contoh: Saham preferen dari sebuah perusahaan berhak atas $5 dalam dividen kumulatif dalam setahun.

Perusahaan telah mengumumkan dividen tahun ini tetapi belum membayar dividen selama dua tahun terakhir. Pemegang saham akan menerima $15 ($5/tahun x 3 tahun) dalam bentuk dividen tahun ini.

3. Surplus kontribusi

Surplus kontribusi merupakan jumlah yang dibayarkan di atas nilai nominal yang dibayarkan oleh investor untuk pembelian saham yang memiliki nilai nominal.

Akun ini juga menyimpan berbagai jenis keuntungan dan kerugian yang mengakibatkan penjualan saham atau instrumen keuangan kompleks lainnya.

Contoh: Perusahaan menerbitkan 100.000 saham dengan nilai nominal $1 untuk $10 per saham. $100.000 (100.000 saham x $1/saham) masuk ke saham biasa, dan kelebihan $900.000 (100.000 saham x ($10-$1)) masuk ke surplus kontribusi.

4. Tambahan modal disetor

Tambahan Modal Disetor adalah istilah lain untuk surplus kontribusi, sama seperti yang dijelaskan di atas.

5 Laba ditahan

Laba ditahan adalah bagian dari laba bersih yang tidak dibagikan sebagai dividen kepada pemegang saham. Ini malah dipertahankan untuk diinvestasikan kembali dalam bisnis atau untuk melunasi kewajiban di masa depan.

Baca juga: Tips Bisnis Jual Beli Mobil Bekas yang Perlu Anda Ketahui

6. Penghasilan komprehensif lainnya

Penghasilan komprehensif lain dikeluarkan dari laba bersih pada laporan laba rugi karena terdiri dari penghasilan yang belum direalisasi.

Misalnya, keuntungan atau kerugian yang belum direalisasi atas efek-efek yang belum dijual dicerminkan dalam pendapatan komprehensif lain.

Setelah sekuritas dijual, maka keuntungan/kerugian yang direalisasi dipindahkan ke laba bersih pada laporan laba rugi.

7 Saham treasuri (Rekening Kontra-Ekuitas)

Saham treasury adalah akun kontra-ekuitas. Ini mewakili jumlah saham biasa yang telah dibeli kembali oleh perusahaan dari investor. Hal ini tercermin dalam pembukuan sebagai pengurang dari total ekuitas.

Cara Menghitung Ekuitas Pemegang Saham

equity adalah

Pemegang saham harus mengetahui stabilitas keuangan bisnis sebelum berinvestasi. Persamaan akuntansi berikut digunakan untuk menentukan risiko yang terlibat dengan investasi di perusahaan:

Ekuitas pemegang saham = total aset – total kewajiban

Dengan rumus ini, Anda dapat menggunakan angka-angka di neraca perusahaan Anda untuk menggunakan persamaan ini.

Contoh

  • Ekuitas pemilik = total aset ($200,000) – total kewajiban ($190,000)
  • $10,000 = total aset ($200,000) – total kewajiban ($190,000)
  • Ekuitas pemilik = $10,000

Meskipun ini mungkin tampak seperti informasi yang cukup untuk disampaikan kepada pemegang saham Anda, angka yang lebih penting untuk dihitung adalah nilai ekuitas atau “aset total”.

Berikut adalah cara untuk memecahkan nomor ini:

  • Temukan total aset perusahaan Anda untuk periode tersebut.
  • Cari total kewajiban, terdaftar secara terpisah di neraca.
  • Kurangi total aset dari total kewajiban untuk sampai pada ekuitas pemegang saham.
  • Total aset akan sama dengan jumlah kewajiban dan total ekuitas.
equity adalah 2

Mengenal Apa itu Akuntansi Ekuitas

Akuntansi ekuitas adalah metode akuntansi yang mencatat investasi perusahaan dalam bisnis atau organisasi lain.

Beberapa perusahaan memiliki sebagian kepemilikan atas perusahaan lain jika mereka mengakuisisi 20% hingga 50% saham perusahaan, jadi penting untuk melacak investasi ini.

Metode ini juga mencatat keuntungan atau kerugian perusahaan karena melakukan investasi dengan perusahaan lain.

Perusahaan mengklasifikasikan semua akun ekuitas atau investasi sebagai aset.

Hal ini dikarenakan potensi pendapatan dari masing-masing perusahaan investasi dapat memberikan kontribusi terhadap keuntungan perusahaan investasi.

Dalam beberapa kasus, perusahaan kemudian dapat menjual saham mereka di perusahaan lain dan menggunakan modal untuk mendukung operasi bisnis mereka.

Baca juga: Business Planning: Pengertian, Proses, Elemen, Tahapan, dan Tips Membuatnya

Bagaimana cara kerja akuntansi ekuitas?

Metode ekuitas bekerja dengan menentukan persentase kepentingan pengendali yang dimiliki perusahaan di perusahaan atau entitas lain.

Perusahaan mencatat persentase dan angka ini di neraca dan laporan laba rugi untuk membantu menunjukkan investasi mereka.

Persentase ini membantu mereka menentukan keuntungan dan kerugian yang berhubungan dengan investasi mereka.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki 34% saham berhak suara di perusahaan lain, mereka dapat mengklaim 34% dari keuntungan perusahaan pada laporan laba rugi mereka sendiri.

Demikian pula, perusahaan juga dapat mengklaim kerugian yang sama atas investasi mereka, yang mengurangi nilai investasi pada neraca perusahaan.

Manfaat menggunakan metode akuntansi ekuitas

Ada beberapa manfaat menggunakan metode akuntansi ekuitas untuk melacak investasi perusahaan Anda.

Beberapa manfaat menggunakan metode ini antara lain:

Tingkatkan akurasi akuntansi

Melacak investasi perusahaan Anda bersama dengan pendapatannya dapat membantu menghasilkan keseimbangan pendapatan yang lebih akurat.

Ini karena Anda melacak penghasilan Anda dari bisnis Anda dan dari perusahaan investasi Anda.

Banyak perusahaan memperhitungkan pendapatan investasi ini di neraca mereka sebagai investasi jangka pendek atau jangka panjang. Ini dapat membantu memperjelas sumber pendapatan dan menganalisis kinerja keuangan.

Baca juga: Afiliasi Adalah: Pengertian dan Pembahasan Lengkapnya

Mendorong investasi perusahaan

Metode akuntansi ekuitas juga memungkinkan perusahaan untuk menyesuaikan pendapatan mereka untuk menunjukkan keuntungan yang menguntungkan.

Hal ini berguna jika perusahaan mengalami hambatan atau resesi pasar yang mempengaruhi pendapatannya.

Mereka dapat menyesuaikan laba yang dilaporkan dengan menyoroti kinerja perusahaan yang telah berinvestasi di dalamnya alih-alih melaporkan laba mereka.

Hal ini mendorong pemegang saham atau perusahaan untuk terus berinvestasi karena masih melihat keuntungan positif di neraca perusahaan.

Banner 3 kledo

Cara Meningkatkan Owner Equity

Untuk meningkatkan ekuitas pemilik, Anda memerlukan peningkatan pendapatan atau peningkatan keuntungan.

Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan ketika mencoba meningkatkan ekuitas pemilik Anda:

1. Kurangi liabiltas Anda

Untuk menghindari depresiasi nilai aset Anda, pertimbangkan untuk menurunkan kewajiban atau liabilitas Anda.

Ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, tetapi salah satu caranya adalah dengan mengganti pinjaman yang Anda miliki dengan pinjaman yang memiliki tingkat bunga lebih rendah.

Ini akan menurunkan hutang Anda dan menurunkan kewajiban Anda.

2. Lakukan peningkatan dan renovasi

Jika Anda memiliki toko dan berharap dapat meningkatkan ekuitas pemilik Anda, pertimbangkan untuk merenovasi properti Anda.

Meskipun Anda tidak dapat mengubah lingkungan Anda, Anda dapat meningkatkan properti Anda sendiri. Beberapa contoh termasuk pekerjaan cat baru atau pembelian peralatan baru.

Meskipun membeli peralatan baru berpotensi menambah utang Anda, pastikan pada akhirnya Anda akan mendapat untung. Penting juga untuk diingat bahwa gaya desain interior akan berubah.

Pastikan untuk memperbarui properti Anda dengan warna netral seperti abu-abu, krem, dan putih yang menarik pasar massal. Dinding berwarna terang, lantai kayu keras, dan warna netral tidak lekang oleh waktu, bersih, segar, dan akan membantu Anda meningkatkan ekuitas pemilik.

Baca juga: 5 Syarat yang Wajib Dipenuhi untuk Menjadi Seorang Auditor

3. Pertahankan properti Anda

Merawat aset Anda adalah penting apakah Anda mencoba untuk menurunkan kewajiban Anda dan meningkatkan ekuitas pemilik.

Anda dapat memelihara properti Anda tetapi melakukan inspeksi rutin pada interior dan eksterior bangunan, mengikuti semua undang-undang dan melakukan lansekap rutin.

Ini harus memastikan properti Anda enak dipandang dan akan menarik investor atau pemilik masa depan.

4. Lunasi hutang Anda

Membayar semua hutang yang terakumulasi akan sangat membantu Anda menurunkan kewajiban apa pun.

Anda dapat melakukannya dengan membayar lebih dari saldo minimum pinjaman apa pun. Misalnya, jika Anda memiliki rumah, tingkatkan pembayaran hipotek Anda dan berusahalah untuk menurunkan utang Anda daripada mengumpulkannya.

5. Kurangi biaya produksi

Jika Anda memiliki bisnis, pertimbangkan untuk mengurangi biaya produksi. Ini bisa berarti menggunakan produk dan mesin yang lebih ekonomis, merampingkan operasi, mengurangi biaya penyimpanan inventaris, atau sekadar melacak kebiasaan pengeluaran Anda dalam kaitannya dengan bisnis Anda.

Melakukan yang terakhir akan membantu Anda melihat di mana Anda dapat mulai membelanjakan lebih sedikit untuk mengurangi kewajiban Anda secara keseluruhan.

6. Tingkatkan margin keuntungan Anda

Mirip dengan tip sebelumnya, meningkatkan margin keuntungan Anda bisa sangat bermanfaat dalam menurunkan kewajiban Anda.

Jika Anda memiliki bisnis, Anda dapat menaikkan harga produk, membayar karyawan lebih sedikit, mempekerjakan lebih sedikit karyawan, atau membatasi jumlah penjualan dan diskon yang Anda tawarkan kepada pelanggan.

7. Sabar

Meskipun Anda tidak akan langsung melihat peningkatan ekuitas pemilik Anda, bersabarlah dalam prosesnya dan tunggu hingga berbagai faktor ini menguntungkan keuangan Anda.

Baca juga: Tips Bisnis Usaha Ayam Potong yang Bisa Anda Coba

Kesimpulan

Jadi itu adalah pembahasan lengkap mengenai apa itu equity atau ekuitas dalam sebuah bisnis. Baik Anda adalah pemilik bisnis perorangan ataupun pemilik usaha yang sudah memiliki investor, menghitung ekuitas adalah hal penting untuk Anda lakukan.

Masih mengunakan cara manual untuk menghitung equity perusahaan. Beralihlah menggunakan proses yan lebih modern dan praktis dengan mengunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Jadi, karena menghitun dan mengelola equity dalam bisnis adalah hal yang penting, mudahkan prosesnya dengan menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × one =