Job Order Costing: Pembahasan Lengkap dan Cara Menghitungnya

job order costing

Job order costing adalah salah satu metode penghitungan biaya produksi. Keunikan metode ini ialah hanya digunakan untuk barang yang dipesan secara khusus.

Jadi, produsen baru akan membuat barang ketika ada permintaan secara khusus dari pelanggan. Artikel ini akan membahas secara lengkap seputar job order costing dan cara menghitungnya untuk Anda ketahui.

Mengenal Definisi Job Order Costing

job order costing

Job Order Costing adalah metode akumulasi biaya yang digunakan untuk item atau kumpulan item yang unik dari setiap pesanan pelanggan berbeda.

Lemari dapur yang dibuat khusus adalah contoh produk manufaktur yang seringkali khusus untuk pelanggan. Setiap pesanan didasarkan pada ukuran, tata letak, pilihan kayu yang berbeda, penyelesaian akhir, perangkat keras, biaya pemasangan, preferensi pelanggan, dll.

Tidak ada dua pesanan yang sama, sehingga total biaya setiap pesanan akan berbeda. Satu pesanan mungkin melibatkan pemilik rumah yang memperbarui dapurnya untuk tampilan baru.

Pesanan batch dapat diproses untuk pembangun rumah yang membangun 10 rumah identik dan oleh karena itu membutuhkan 10 set lemari yang sama.

Setiap pesanan tunggal atau batch disebut sebagai pekerjaan dan diberi nomor identifikasi unik.

Secara umum, perusahaan mencocokkan aliran biaya dengan aliran fisik produk melalui proses produksi.

Mereka menempatkan bahan yang diterima dari pemasok di gudang bahan dan mencatat biaya bahan tersebut ke persediaan bahan baku saat membelinya.

Karena dibutuhkan untuk produksi, bahan dipindahkan dari gudang bahan (persediaan bahan baku) ke departemen produksi dengan biaya seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

Selama produksi, bahan yang diproses oleh pekerja dan mesin menjadi produk yang diproduksi sebagian.

Setiap saat selama produksi, produk yang diproduksi sebagian ini secara kolektif dikenal sebagai work in process (atau barang dalam proses).

Misalnya, jika akuntan menghitung persediaan ketika perusahaan memiliki sebagian produk jadi pada akhir tahun, persediaan ini adalah Persediaan Barang Dalam Proses.

Produk jadi adalah barang jadi. Ketika produk selesai dan dipindahkan ke gudang barang jadi, perusahaan menghapus biaya mereka dari Persediaan Barang Dalam Proses dan menugaskannya ke Persediaan Barang Jadi.

Saat barang dijual, perusahaan mentransfer biaya terkait dari Persediaan Barang Jadi ke Harga Pokok Penjualan.

Baca juga: Harga Pokok Penjualan: Pengertian, Cara Hitung dan Optimasi HPP Bisnis

Karakteristik Job Order Costing

Beberapa karakteristik yang menentukan dari Job Order Costing meliputi:

  • Sebuah pekerjaan terdiri dari satu pesanan atau kontrak. Misalnya, jika Guy Ishiguro menerima tawaran dari kontraktor konstruksi untuk merombak kamar mandi, kontraktor akan mempertimbangkan pekerjaan itu dan akan melacak biaya untuk pekerjaan itu.
  • Setiap produk/pekerjaan adalah unik dalam beberapa hal. Misalnya, perusahaan gitar seperti Gibson mungkin tidak menganggap setiap gitar dalam produksi reguler sebagai pekerjaan, dan karenanya menggunakan penetapan biaya proses untuk sebagian besar item. Namun, jika seseorang memesan gitar kustom, itu dapat dianggap sebagai pekerjaan dan perusahaan akan menggunakan penetapan biaya pesanan untuk mengakumulasikan biaya objek tersebut.
  • Biaya setiap pekerjaan dipastikan dengan menambahkan bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead yang dialokasikan. Merombak kamar mandi Guy Ishiguro akan mencakup biaya langsung seperti perlengkapan dan tenaga kerja langsung para pekerja, dan biaya tidak langsung seperti penyelia yang mengawasi beberapa proyek, peralatan, penyusutan peralatan, dan asuransi kewajiban kontraktor untuk para pekerja. Namun, dalam penetapan biaya pekerjaan, biaya overhead biasanya tidak mencakup biaya umum atau administrasi seperti sewa kantor, staf kantor, dan biaya penjualan atau pemasaran, meskipun perusahaan akan memasukkan biaya tersebut ke dalam biaya untuk pekerjaan tersebut.
  • Setiap pesanan diberi nomor pekerjaan atau pengenal unik lainnya
  • Setiap pekerjaan dapat dibedakan dari pekerjaan lain, dan biaya langsung dapat ditelusuri dengan jelas ke setiap pekerjaan. Misalnya, jika perusahaan kontraktor membeli 10 faucet, setiap faucet yang digunakan pada proyek perombakan Ishiguro dapat dilacak dan ditugaskan langsung ke proyek tersebut.
  • Biaya diakumulasikan dengan referensi silang ke pengidentifikasi pekerjaan.
  • Dimungkinkan untuk mengidentifikasi pekerjaan pada setiap tahap proses. Dalam sistem kertas, setiap proyek atau pekerjaan akan memiliki “kartu pekerjaan” yang melekat padanya (atau yang mengikuti pekerjaan dengan cara tertentu).
  • Pekerjaan adalah objek biaya diskrit. Dengan membandingkan biaya aktual setiap pekerjaan dengan harga yang dibebankan untuk setiap pekerjaan, manajemen dapat memastikan laba atau rugi kotor yang dibuat untuk setiap pekerjaan.

Baca juga: Bagaimana Cara Menghitung Harga Jual Pada Sebuah Produk?

Komponen Biaya Job Order Costing

Perusahaan mengeluarkan berbagai biaya dalam operasi mereka sehari-hari. Biaya ini sangat berbeda satu sama lain dan perlu diperlakukan secara berbeda oleh akuntan untuk memberikan gambaran yang adil tentang organisasi.

Berikut adalah daftar berbagai jenis biaya yang biasanya dikeluarkan oleh organisasi serta implikasinya dalam hal penetapan job order costing.

Bahan Baku Langsung

Karena penetapan biaya pesanan sebagian besar diikuti di sektor manufaktur, bahan yang digunakan adalah jenis biaya pertama yang dikeluarkan.

Menghitung biaya ini cukup mudah. Sebagian besar perusahaan telah melakukan berbagai pekerjaan dan mereka dapat akurat dengan presisi yang luar biasa bahan yang akan dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan itu.

Mungkin ada perbedaan kecil dalam biaya material yang diproyeksikan dan aktual, tetapi perbedaan ini dapat diabaikan kecuali jika ada manajemen yang tidak efisien atau pemborosan besar-besaran.

Dalam perhitungan biaya pesanan, saat dan ketika bahan dikonsumsi, bahan tersebut menjadi bagian dari persediaan untuk dijadikan pekerjaan yang sedang berjalan (Work in Process).

Kemudian menjadi barang jadi yang kemudian langsung dijual karena pekerjaan itu baru dilakukan setelah ada kesepakatan tentang penjualan.

Tenaga Kerja Langsung

Tenaga kerja langsung sangat mirip dengan bahan baku langsung. Biaya ini juga dapat ditentukan dengan tingkat presisi yang tinggi.

Namun, bertentangan dengan kepercayaan populer, tenaga kerja tidak langsung dibebankan.

Ini juga merupakan biaya produk. Ini berarti bahwa seperti halnya bahan, biaya tenaga kerja ditambahkan ke bahan baku dan disimpan sebagai persediaan sampai penjualan selesai.

Overhead Manufaktur

Biaya overhead perlu diklasifikasikan dalam sistem penetapan biaya pesanan. Klasifikasi dilakukan atas dasar apakah overhead terkait dengan manufaktur atau tidak.

Hal ini karena overhead manufaktur adalah biaya produk.

Seperti tenaga kerja dan bahan, mereka ditambahkan ke harga persediaan dan dicatat sebagai beban hanya ketika persediaan dijual dan transaksi selesai.

Overhead Non-Manufaktur

Kategori terakhir adalah overhead yang tidak dapat dilacak langsung ke aktivitas manufaktur apa pun. Karena biaya ini bukan biaya produksi, nilainya tidak disimpan dalam persediaan.

Contoh yang baik adalah sewa kantor. Ini adalah overhead yang dihabiskan terlepas dari apakah ada produksi atau tidak. Pengeluaran ini ditentukan oleh jangka waktu yang telah berlalu. Jika bulan telah berakhir sewa jatuh tempo, tidak peduli apa!

Oleh karena itu biaya ini disebut biaya periode sebagai lawan dari semua biaya produk lain yang disebutkan sebelumnya. Mereka perlu dibebankan pada periode ketika biaya ini terjadi.

Perbedaan antara biaya produk dan biaya periode sangat tipis. Upah yang dibayarkan kepada karyawan di pabrik ditambahkan ke persediaan sedangkan gaji yang dibayarkan kepada personel kantor langsung dibebankan.

Sewa untuk pabrik dapat ditambahkan ke biaya persediaan sedangkan sewa untuk kantor perlu segera dibebankan.

Biaya yang sama dapat menjadi biaya produk atau biaya periode tergantung pada apakah biaya tersebut dikeluarkan di kantor atau di pabrik.

Baca juga: Cost Structure: Pengertian, Fungsi, Komponen, dan Contohnya

5 Kelebihan Job Order Costing

Ketika sepenuhnya dimanfaatkan, sistem penetapan biaya pekerjaan dapat memberikan fasilitas yang menguntungkan. Berikut adalah lima manfaat terbesar yang dapat diperoleh bisnis dari sistem jenis ini.

1. Meningkatkan produktivitas

Apakah perusahaan sedang merencanakan pekerjaan baru atau menganalisis hasil dari pekerjaan saat ini, mengukur produktivitas tampaknya tidak mungkin.

Tanpa sistem penetapan biaya pekerjaan, menghitung metrik ini membutuhkan pekerjaan manual yang signifikan.

Pemimpin tim dan departemen dapat dengan mudah membandingkan perkiraan produktivitas dengan angka aktual dengan sistem pesanan pekerjaan.

Mereka kemudian dapat mengidentifikasi masalah produktivitas dan menerapkan solusi yang efektif.

2. Memudahkan Pengukuran Profitabilitas

Saat mempertimbangkan pekerjaan manufaktur baru, menilai biaya dan menghitung margin keuntungan dapat menjadi tantangan.

Banyak perusahaan mungkin menganggap tugas ini tidak mungkin tanpa data dan kemampuan analitis yang disediakan oleh sistem penetapan biaya pesanan.

Ketika organisasi memiliki sistem penetapan biaya pekerjaan, mereka dapat menghitung nilai bahan, tenaga kerja, dan biaya overhead yang akan digunakan untuk pekerjaan baru.

Mereka kemudian dapat menilai apakah pekerjaan itu menguntungkan dan memberikan penawaran manufaktur yang masuk akal.

3. Membandingkan Hasil

Seiring waktu, sistem penetapan biaya pekerjaan mengumpulkan data yang signifikan. Organisasi dapat menarik wawasan yang berguna dari data historis ini yang dapat terus membantu bisnis tumbuh.

Misalnya, perusahaan dapat mengidentifikasi pekerjaan yang paling menguntungkan dan mencari peluang serupa di masa depan.

Mereka juga dapat menemukan pekerjaan yang paling tidak menguntungkan dan menghindarinya di masa depan atau mengidentifikasi cara untuk membuatnya lebih hemat biaya.

4. Menghindari Kesalahan

Dengan tidak adanya data biaya pekerjaan, perusahaan harus mengasumsikan atau menebak biaya pembuatan suatu produk.

Akibatnya, mereka dapat memperkirakan secara tidak benar, yang dapat menyebabkan proyeksi biaya yang tidak akurat.

Namun, ketika organisasi memiliki sistem penetapan biaya pesanan, mereka dapat menghindari kesalahan yang mahal.

Karena mereka dapat memperkirakan secara akurat, mereka dapat menghindari penawaran atau menerima pekerjaan yang tidak terbukti menguntungkan.

5. Membantu Pengembangan Bisnis

Bisnis yang mengejar pertumbuhan membutuhkan sistem perencanaan dan manajemen yang andal. Tanpa sistem ini, perusahaan mungkin tidak dapat melakukan penskalaan secara efektif.

Dengan sistem job order costing yang efektif, organisasi dapat mengembangkan dan menskalakan operasi mereka.

Karena sistem ini dapat dengan mudah tumbuh bersama bisnis, organisasi memiliki sumber daya untuk terus tetap menguntungkan.

Kekurangan Metode Job Order Costing

job order costing

Selain memiliki kelebihan, metode job order costing juga mempunyai beberapa kelemahan, di antaranya:

1. Membutuhkan Banyak Dokumen

Sistem job order costing membutuhkan dokumen yang sangat banyak. Mereka berfungsi berdasarkan dokumen ini. Ini menciptakan banyak komplikasi.

Perusahaan harus mempekerjakan banyak staf administrasi untuk menyaring dokumen ini dan itu menambah biaya overhead yang coba diminimalkan oleh penetapan biaya pesanan.

Untuk setiap pekerjaan, ada beberapa dokumen seperti kutipan, faktur, pesanan penjualan, tanda terima bahan, tiket tenaga kerja dan sebagainya. Mereka perlu diklasifikasikan dan dipelihara.

Akhir-akhir ini, teknologi informasi telah membantu dalam hal ini.

Sistem ERP memiliki opsi penetapan biaya pesanan pekerjaan di dalamnya. Ini membantu perusahaan mengelola dokumen mereka lebih cepat.

2. Kesulitan Melakukan Pengukuran

Penetapan job order costing adalah konsep yang sangat kuat dalam teori. Namun dalam praktiknya, sangat rumit untuk diterapkan.

Kesulitan-kesulitan ini berlipat ganda jika organisasi bekerja di banyak lokasi dan melakukan berbagai macam pekerjaan.

Dalam praktiknya, menjadi sulit untuk mengukur biaya yang terkait dengan pekerjaan tertentu. Teknologi informasi telah membantu dalam hal ini juga.

Dengan barcode dan chip RFID, kesulitan ini dapat ditiadakan. Tetapi sistem TI ini mahal untuk dibeli dan dipelihara dan ditambahkan ke biaya overhead.

3. Konflik dalam Organisasi

Penetapan job order costing mengalokasikan overhead berdasarkan basis alokasi. Basis alokasi ini kemudian mengarah ke tingkat alokasi yang menghasilkan biaya overhead yang dialokasikan untuk pekerjaan yang berbeda.

Sering kali perusahaan tidak memilih basis alokasi terbaik. Manajer yang agak kuat secara politis dalam organisasi memilih basis alokasi sedemikian rupa sehingga sesuai dengan departemen mereka.

Karena penetapan biaya yang salah, ada konflik dan ketidakpuasan yang meluas di antara departemen lain yang akhirnya dibebankan.

Karena pemilihan basis alokasi sangat subyektif, akhirnya menimbulkan masalah politik dalam organisasi itu sendiri dan menghambat produktivitas.

4. Biaya Overhead Berdasarkan Estimasi

Salah satu kelemahan utama dari penetapan biaya pesanan adalah bahwa biaya overhead didasarkan pada perkiraan. Pada awal pekerjaan, biaya overhead tidak diketahui secara akurat.

Oleh karena itu, sistem ini bergantung pada pengalaman dan keahlian para profesional tertentu dan pada data empiris. Tak satu pun dari ini adalah ukuran yang dapat diandalkan.

Overhead masa lalu tidak dapat dianggap sebagai ukuran overhead masa depan karena harga terus berubah.

Benar, bahwa harga disesuaikan untuk menunjukkan pengaruh inflasi dan deflasi tetapi empiris sendiri akan menunjukkan bahwa data empiris jauh dari akurat.

Sebaliknya, perusahaan dapat bekerja pada cara yang lebih efektif untuk menemukan informasi biaya overhead mereka dengan mempelajari tren saat ini di pasar eksternal.

5. Overhead Tidak Dapat Dikendalikan

Juga, job order costing tidak memberikan cara yang efektif untuk mengendalikan biaya overhead. Perkiraan biasanya untuk tujuan kutipan saja.

Manajemen menyadari bahwa kuotasi ini jarang akurat dan karenanya tidak dapat digunakan sebagai dasar untuk mengendalikan biaya overhead.

Ada teknik penetapan biaya lain yang memberikan kontrol yang lebih baik atas biaya yang dikeluarkan.

Prosedur Penetapan Job Order Costing

Sebelum Pekerjaan:

Empat tahap pertama dilakukan sebelum pekerjaan dilakukan. Tujuan akhir dari ini adalah untuk memberikan gambaran pekerjaan kepada klien.

Perhitungan dilakukan berdasarkan informasi yang sangat sedikit. Namun, perlu presisi. Berikut adalah prosedurnya:

Tahap 1: Buat Daftar Objek Biaya

Pada tahap pertama, organisasi perlu mengidentifikasi semua kemungkinan objek biaya yang akan terpengaruh dengan mengambil pekerjaan ini. Idenya adalah untuk sedekat mungkin dengan perkiraan yang sempurna

Tahap 2: Perkirakan Biaya Langsung:

Pada tahap kedua, objek biaya dipisahkan menjadi biaya langsung dan tidak langsung. Biaya langsung mudah diperkirakan.

Perusahaan perlu menyadari jumlah material dan tenaga kerja yang akan dikonsumsi oleh pekerjaan tersebut.

Setelah fakta-fakta ini diketahui, mudah untuk menentukan jumlah biaya langsung yang akan masuk ke pekerjaan. Perkiraan ini sangat akurat dan jarang perlu direvisi.

Tahap 3: Gunakan Overhead yang telah ditentukan sebelumnya:

Pada tahap ketiga, perusahaan memperkirakan jumlah overhead yang akan dikeluarkan dalam pekerjaan tertentu. Estimasi ini dilakukan berdasarkan informasi yang bersifat empiris.

Hal ini dapat dikontraskan dengan biaya langsung yang diperkirakan berdasarkan harga pasar yang berlaku.

Oleh karena itu perkiraan overhead ini hampir tidak pernah akurat. Mereka perlu disesuaikan pada tahap selanjutnya.

Namun, perusahaan mencoba membuat perkiraan seakurat mungkin. Ini membantu mereka di tahap selanjutnya.

Tahap 4: Membuat Proposal Penawaran

Selanjutnya, perkiraan biaya langsung dan tidak langsung dikumpulkan. Perusahaan kemudian menawar pekerjaan dengan proposal mereka. Biaya harus akurat untuk memastikan bahwa kontrak dimenangkan dan juga bahwa perusahaan memperoleh keuntungan yang layak dari pekerjaan tersebut.

Selama Pekerjaan:

Pertahankan Lembar Biaya Pekerjaan

Ketika pekerjaan sedang dilakukan, perusahaan memelihara lembar kerja. Mereka melacak apakah bahan dan tenaga kerja aktual yang digunakan sesuai kutipan.

Jika tidak sesuai kutipan, maka itu adalah anomali. Perusahaan dapat dengan mudah melacak penyebabnya. Entah itu implementasi yang salah atau estimasi yang salah.

Setelah Pekerjaan:

Rekonsiliasi Taksiran dan Overhead Aktual:

Setelah pekerjaan selesai, perusahaan memeriksa biaya overhead aktual dengan perkiraan biaya overhead.

Mereka, kemudian menghilangkan efek over dan under yang diterapkan untuk sampai pada biaya akhir dari melakukan pekerjaan.

Ini adalah prosedur yang cukup panjang. Namun, itu menciptakan kontrol dalam organisasi dan membantu memastikan bahwa sumber daya tidak terbuang percuma.

Baca juga: Cara Membuat Jurnal Umum dan Juga Contohnya

Kerusakan dan Pengerjaan Ulang dalam Sistem Job Order Costing

Job order costing telah menciptakan sistem di mana biaya pengerjaan ulang dan pembusukan dialokasikan ke pekerjaan masing-masing di mana kerugian seharusnya terjadi.

Ini membantu perusahaan mengetahui jenis pekerjaan yang efisien dan tidak efisien dan karenanya berupaya mengurangi biaya:

  • Pengerjaan Ulang Normal- Pekerjaan Spesifik: Jenis pengerjaan ulang dan biaya kerusakan pertama adalah yang dapat dikaitkan dengan pekerjaan tertentu. Perawatan dalam kasus ini sederhana. Itu dibebankan ke akun pekerjaan tertentu. Namun, perbedaan harus dibuat antara kerugian normal dan abnormal. Kerugian normal terjadi ketika produksi efisien. Jika melampaui tingkat tertentu, itu menjadi pengerjaan ulang yang tidak normal dan pembusukan yang diperlakukan secara berbeda.
  • Pengerjaan Ulang Normal- Umum: Kategori kedua adalah pengerjaan ulang dan biaya kerusakan yang tidak dapat dialokasikan untuk pekerjaan tertentu. Oleh karena itu, biaya-biaya ini harus tersebar di antara semua pekerjaan yang dilakukan pada periode itu. Oleh karena itu, biaya-biaya ini ditambahkan ke overhead non-manufaktur.
  • Pengerjaan Ulang Abnormal: Pengerjaan ulang abnormal dan biaya pembusukan yang melebihi dan di atas perkiraan perusahaan dibebankan ke akun kerugian tersendiri. Ini membantu memfokuskan perhatian manajemen pada mereka

Contoh Soal Job Order Coasting

Soal 1: Siklus Job Order Coasting

Excellent Ltd. memiliki persediaan berikut pada 1 April 2019:

$
Bahan baku50.000
Barang jadi28.000
WIP – Bahan2.000
WIP – Tenaga Kerja30.000
WIP – FOH12.000

Selama bulan tersebut, biaya bahan yang dibeli adalah $120.000. Juga, biaya tenaga kerja langsung adalah $160.000 dan overhead pabrik yang berlaku untuk produksi adalah $60.000.

Pada tanggal 30 April, persediaan adalah sebagai berikut:

$
Bahan baku46.000
Barang jadi44,000
WIP – Bahan10.000
WIP – Tenaga Kerja18.000
WIP – FOH8,000

Diminta: Buatlah ayat jurnal pada tanggal 30 April untuk menunjukkan arus biaya melalui ringkasan akun yang benar dan juga berikan catatan tambahannya .

Jawaban:

Jurnal Siklus Biaya Pesanan Pekerjaan

Ayat Jurnal Job Order Coasting

Perhitungan Job Order Coasting

Bahan Baku yang Dikonsumsi

$
Membuka Inventaris50.000
+ Pembelian120,000
Bahan Tersedia Untuk Digunakan170,000
– Persediaan akhir46.000
Bahan-bahan yang digunakan124,000

Bahan WIP

bahan-WIP

Tenaga Kerja WIP

Tenaga kerja WIP

Overhead WIP

Overhead WIP

Barang jadi

Barang Jadi

Soal 2: Mengisi Overhead Aktual ke Pekerjaan

The Moon Manufacturing Co. memiliki sistem penetapan biaya pesanan sebagian alih-alih menetapkan tarif overhead pabrik terlebih dahulu.

Perusahaan menghitung tarif overhead pabrik terpisah pada akhir setiap bulan. Tarif ini digunakan untuk membebankan biaya overhead pabrik ke pekerjaan yang dikerjakan selama bulan tersebut.

Jumlah jam tenaga kerja langsung yang digunakan pada pekerjaan adalah dasar dari alokasi tersebut.

Tabel di bawah ini menunjukkan biaya overhead pabrik aktual dan jam tenaga kerja langsung untuk bulan Mei dan Juni.

MeiJuni
Biaya Overhead Pabrik Aktual$6.000$12.000
Jam Kerja Langsung Aktual15.000 jam.20.000 jam.

Selama periode dua bulan ini, satu pelanggan mengirimkan pesanan yang sama setiap bulannya, meminta produksi 1.000 unit. Ini membutuhkan 400 jam kerja langsung dengan harga $1 per jam dan material sebesar $750.

Diperlukan:

  1. Hitung total biaya dan biaya unit untuk pekerjaan selama dua bulan
  2. Mengomentari metode pembebanan biaya overhead pabrik aktual ke pekerjaan

Jawaban:

Overhead aktual

Jelas dari perhitungan di atas bahwa membebankan biaya FOH aktual ke pekerjaan memberikan hasil yang tidak akurat dan menyesatkan. Perusahaan harus menggunakan tarif FOH yang telah ditentukan sebelumnya untuk perhitungan dan pengendalian yang benar .

Kalkulasi Overhead
Perhitungan Overhead Aktual

Soal 3: Entri Jurnal Untuk Siklus Biaya

John Manufacturing Company memiliki sistem penetapan biaya pesanan. Ini mengumpulkan data berikut untuk 2019.

Bahan dan Perlengkapan yang Dibeli242.000
Bahan Langsung Digunakan190.000
Perlengkapan yang Digunakan20.000
Tenaga kerja langsung150.000
Tenaga Kerja Lainnya35.000
Biaya Utilitas untuk Tahun Ini65.000
Overhead Lain-Lain40.000
Peralatan Penyusutan22.000
Overhead Pabrik Terapan (20% dari biaya tenaga kerja langsung)
Harga Pokok Barang selesai (bahan, $170,000; tenaga kerja, $130,000)3.26.000
Penjualan5.000.000
Beban Penjualan dan Administrasi1,10,000

Diperlukan:

  • Buatlah ayat jurnal yang sesuai
  • Hitung pendapatan bersih

Jawaban:

Entri Jurnal

Entri-jurnal-job-order-coasting


Pendapatan bersih

$
Penjualan500.000
– Biaya penjualan326.000
GP174,000
– Beban Penjualan & Administrasi110.000
Pendapatan bersih64,000

Baca juga: Analisis DuPont: Pengertian, Fungsi, Rumus, Pro Kontra dan Contohnya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Demikian artikel penjeasan job order coasting berikut cara menghitungnya.

Metode job order coasting merupakan salah satu metode perhitungan biaya produksi yang sangat penting bagi bisnis.

Meski memiliki beberapa kelebihan, metode ini juga mempunyai beberapa kelemahan salah satunya adalah membutuhkan waktu, tenaga, dan biaya yang tidak sedikit.

Untuk itu, Anda perlu menggunakan software akuntansi Kledo yang akan memudahkan perhitungan job oder costing pada bisnis Anda.

Kledo dilengkapi dengan fitur akuntansi terbaik yang akan membantu Anda mengkalkulasi biaya bahan baku, tenaga kerja, hingga manajemen persediaan yang merupakan informasi dasar dalam menghitung job order costing.

Jadi, tunggu apa lagi? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

15 − nine =