Contoh Laporan Keuangan Proyek, Pengertian, dan Cara Membuatnya

laporan keuangan proyek banner

Analisis keuangan dari siklus hidup sebuah proyek disebut project financing. Hal ini melibatkan cost-benefit analysis untuk menentukan apakah manfaat proyek melebihi biaya yang dikeluarkan untuk menyelesaikan proyek. Analisis ini dilakukan dengan meramalkan arus kas dan laporan keuangan proyek.

Membuat laporan keungan proyek lebih rumit daripada laporan keuangan lainnya, tetapi laporan ini membantu bisnis mengambil proyek yang berisiko tanpa mempertaruhkan aset yang dimiliki bisnis dan berdampak pada neraca keuangan.

Pada artikel kali ini kami akan membahas apa itu laporan keuangan proyek secara mendalam beserta contoh dan cara membuatnya.

Apa itu Laporan Keuangan Proyek?

Sederhananya, laporan keuangan proyek adalah dokumen yang menjelaskan kinerja proyek secara keseluruhan, kerangka waktu, dan anggarannya. Banyak perusahaan dan bisnis menggunakannya untuk melacak profitabilitas dan pengeluaran berbagai usaha, dan juga berguna bagi pemerintah dan organisasi lainnya.

Hal-hal spesifik yang terlibat biasanya akan sedikit berfluktuasi tergantung pada sifat proyek tersebut, tetapi dalam banyak kasus, elemen inti dari semua laporan hampir sama: semua menetapkan pendapatan dan pengeluaran dasar, misalnya, serta menentukan metode alokasi; sebagian besar laporan tersebut juga mengidentifikasi tujuan dan ekspektasi proyek secara keseluruhan untuk ke depannya.

Laporan sering kali dibutuhkan oleh pihak eksternal yang memiliki kepentingan finansial dalam proyek yang sedang dijelaskan, dan dalam banyak kasus, keberhasilan dan kelanjutan pendanaan usaha bergantung pada apakah investor senang dengan angka dan statistik yang disampaikan.

Kadang-kadang laporan disertakan dalam laporan tahunan perusahaan yang lebih besar, yang biasanya diberikan kepada para pemegang saham, tetapi biasanya juga dapat diminta dan dipublikasikan secara independen.

Waktunya biasanya tergantung pada kapan proyek selesai atau, sebagai alternatif, ketika investor besar menginginkan laporan kemajuan proyek.

Baca juga: Jurnal Piutang Tak Tertagih: Metode, Pencatatan, dan Soal Kasusnya

Banner 3 kledo

Contoh Laporan Keuangan Proyek

Ada 4 laporan keuangan utama yang harus ada dalam sebuah proyek yaitu laporan laba rugi, laporan arus kas, laporan neraca keuangan, dan laporan perubahan modal.

Lebih jelasnya berikut adalah contoh laporan keuangan tersebut:

Contoh laporan laba rugi proyek

Tahun 1Tahun 2Tahun 3
Pendapatan Penjualan500.000.000600.000.000700.000.000
Harga Pokok Penjualan200.000.000240.000.000280.000.000
———————–————-————-————-
Laba Kotor300.000.000360.000.000420.000.000
Biaya Operasional150.000.000180.000.000210.000.000
———————–————-————-————-
Laba Operasional150.000.000180.000.000210.000.000
Biaya Bunga20.000.00018.000.00016.000.000
———————–————-————-————-
Laba Sebelum Pajak130.000.000162.000.000194.000.000
Pajak Penghasilan26.000.00032.400.00038.800.000
———————–————-————-————-
Laba Bersih104.000.000129.600.000155.200.000

Contoh laporan arus kas proyek

Tahun 1Tahun 2Tahun 3
Arus Kas dari Operasi100.000.000120.000.000140.000.000
Arus Kas dari Investasi-50.000.000-60.000.000-70.000.000
Arus Kas dari Pendanaan20.000.00025.000.00030.000.000
———————–————-————-————-
Perubahan Bersih Kas70.000.00085.000.000100.000.000

Baca juga: AI dalam Bisnis: Kegunaan dan Contoh Aplikasinya

Contoh neraca proyek

Tahun 1Tahun 2Tahun 3
Aset Lancar
Kas dan Setara Kas50.000.00065.000.00080.000.000
Piutang Usaha30.000.00035.000.00040.000.000
Persediaan40.000.00050.000.00060.000.000
Aset Tetap
Tanah100.000.000100.000.000100.000.000
Bangunan150.000.000150.000.000150.000.000
Kendaraan50.000.00050.000.00050.000.000
Total Aset420.000.000450.000.000480.000.000
Liabilitas Lancar
Hutang Usaha20.000.00025.000.00030.000.000
Hutang Jangka Pendek30.000.00035.000.00040.000.000
Liabilitas Jangka Panjang
Hutang Jangka Panjang50.000.00040.000.00030.000.000
Modal320.000.000350.000.000380.000.000
Total Liabilitas dan Ekuitas420.000.000450.000.000480.000.000

Contoh laporan perubahan modal proyek

Saldo AwalPenambahanPenguranganSaldo Akhir
Modal Awal300.000.000300.000.000
Penambahan Modal50.000.000350.000.000
Pengurangan Modal20.000.000330.000.000
———————————-————————————————————
Total Perubahan Modal50.000.00020.000.000
Saldo Akhir300.000.000330.000.000

Baca juga: Contoh Laporan Pengeluaran dan Pemasukan, Download Di Sini!

Laporan keuangan proyek sederhana

Selain empat laporan diatas, Anda juga bisa membuat laporan keuangan proyek sederhana seperti contoh di bawah ini:

Laporan Keuangan Proyek – Pembangunan Perumahan “Maju Sejahtera”

Periode Proyek: Januari 2023 – September 2023

Ringkasan Pendapatan dan Biaya:

Pendapatan:

  • Penjualan Rumah: Rp 4 miliar

Biaya:

  • Investasi Awal:
    • Pembelian tanah: Rp 500 juta
    • Biaya konstruksi: Rp 1,5 miliar
    • Biaya perizinan: Rp 50 juta
    • Biaya bahan bangunan: Rp 300 juta
    • Biaya tenaga kerja: Rp 400 juta
    • Biaya lain-lain: Rp 100 juta
  • Biaya Operasional:
    • Listrik dan air: Rp 50 juta
    • Pemeliharaan rumah: Rp 30 juta
    • Pajak properti: Rp 20 juta
    • Asuransi: Rp 10 juta
  • Total Biaya: Rp 2,85 miliar

Ringkasan Keuangan:

  • Pendapatan Kotor: Rp 4 miliar
  • Laba Kotor: Rp 1,15 miliar (Pendapatan Kotor – Total Biaya)
  • Tingkat Pengembalian Investasi (ROI): 48,94% (Laba Kotor / Investasi Awal) x 100

Catatan: Proyek pembangunan perumahan “Maju Sejahtera” telah selesai pada September 2023. Laba kotor dari proyek ini mencapai Rp 1,15 miliar, dan tingkat pengembalian investasi (ROI) sekitar 48,94%. Proyek ini berjalan sesuai rencana dan mendapatkan pendapatan dari penjualan dua unit rumah.

Baca juga: 10+ Alasan Pemilik Bisnis Memerlukan Akuntansi Cloud

Bagaimana Cara Membuat Laporan Keuangan Proyek?

laporan keuangan proyek 2

Membuat laporan keuangan proyek melibatkan beberapa langkah penting untuk mengumpulkan, menganalisis, dan menyajikan data keuangan secara sistematis. Berikut adalah langkah-langkah dalam membuat laporan keuangan proyek:

  • Identifikasi Tujuan dan Format Laporan: Tentukan tujuan laporan dan siapa yang akan menjadi audiensnya (misalnya, pemegang saham, investor, manajemen proyek). Lalu, pilih format laporan yang sesuai dengan kebutuhan audiens. Laporan ini dapat berupa dokumen tertulis, presentasi, atau bahkan laporan online.
  • Kumpulkan Data Keuangan: Kumpulkan semua data keuangan terkait proyek, termasuk pendapatan, biaya, dan alokasi anggaran. Pastikan data tersebut akurat dan terdokumentasi dengan baik.
  • Kategorisasi Pendapatan dan Biaya: Pisahkan pendapatan dari berbagai sumber dan kategorikan biaya proyek ke dalam komponen yang relevan (misalnya, biaya konstruksi, bahan, upah, biaya operasional).
  • Hitung Pendapatan Kotor: Jumlahkan semua sumber pendapatan proyek untuk periode tertentu.
  • Hitung Total Biaya: Jumlahkan semua biaya yang terkait dengan proyek, termasuk investasi awal dan biaya operasional.
  • Hitung Laba Kotor: Kurangkan total biaya dari pendapatan kotor untuk mendapatkan laba kotor (Pendapatan Kotor – Total Biaya).
  • Tentukan Tingkat Pengembalian Investasi (ROI): Hitung ROI dengan rumus: (Laba Kotor / Investasi Awal) x 100. Ini memberikan gambaran tentang tingkat keberhasilan investasi proyek.
  • Buat Ringkasan dan Catatan: Buat ringkasan singkat yang menjelaskan hasil keuangan dan peristiwa penting selama periode proyek. Sertakan catatan yang menjelaskan setiap komponen pendapatan dan biaya.
  • Gunakan Grafis (Jika Diperlukan):Gunakan grafik atau grafis jika membantu untuk memvisualisasikan data dan tren keuangan proyek.
  • Tambahkan Informasi Tambahan: Jika ada perkembangan atau faktor kunci lain yang mempengaruhi proyek, sertakan informasi tambahan untuk memberikan konteks.
  • Revisi dan Verifikasi Data: Pastikan data yang disajikan dalam laporan telah direvisi dan diverifikasi agar akurat.
  • Publikasikan Laporan: Sajikan laporan kepada pihak yang dituju sesuai dengan format yang telah dipilih.

Baca juga: Pengertian Manajemen Biaya Proyek, Tahapan, dan Fungsinya

Tips Membuat Laporan Keuangan Proyek yang Baik

laporan keuangan proyek 1

Selain tahapan diatas, ada beberapa hal yang harus Anda perhatikan saat Anda membuat laporan keuangan proyek agar sesuai standar dan memberikan informasi yang jelas pada semua stakeholders:

Tentukan ruang lingkup dan anggaran proyek Anda

Sebelum memulai proyek apa pun, Anda perlu mendefinisikan ruang lingkup dan anggaran dengan jelas dan realistis.

Hal ini akan membantu Anda menetapkan garis dasar untuk mengukur dan melaporkan kinerja keuangan proyek. Anda juga harus menetapkan tujuan proyek, hasil, milestone, dan kriteria keberhasilan, serta peran dan tanggung jawab tim proyek dan klien.

Memiliki ruang lingkup dan anggaran proyek yang jelas akan membantu Anda menghindari pergeseran ruang lingkup, pembengkakan biaya, dan ekspektasi yang tidak realistis, yang dapat memengaruhi laporan dan prakiraan keuangan proyek Anda.

Pilih metode akuntansi yang tepat

Bergantung pada sifat dan durasi proyek Anda, Anda mungkin perlu memilih di antara metode akuntansi yang berbeda untuk mengenali dan melaporkan pendapatan dan pengeluaran proyek Anda.

Dua metode akuntansi utama untuk akuntansi proyek adalah metode persentase penyelesaian dan metode kontrak selesai.

  • Metode persentase penyelesaian mengakui pendapatan dan biaya saat proyek berlangsung, berdasarkan persentase pekerjaan yang diselesaikan atau biaya yang dikeluarkan.
  • Metode kontrak selesai mengakui pendapatan dan beban hanya pada saat proyek selesai atau secara substansial telah selesai.

Anda harus memilih metode akuntansi yang paling mencerminkan realitas ekonomi proyek Anda dan sesuai dengan standar akuntansi dan peraturan yang berlaku untuk industri dan yurisdiksi Anda.

Baca juga: Download Contoh Laporan Proyek, Cara Membuatnya, dan Tipsnya

Melacak dan mengalokasikan biaya proyek Anda

Salah satu aspek utama akuntansi proyek adalah melacak dan mengalokasikan biaya proyek Anda secara akurat dan konsisten. Anda perlu mengidentifikasi dan mencatat semua biaya langsung dan tidak langsung yang terkait dengan proyek Anda, seperti tenaga kerja, material, peralatan, subkontraktor, overhead, dan kontinjensi.

Anda juga perlu mengalokasikan biaya proyek Anda ke pusat biaya, akun, dan kategori yang sesuai, seperti biaya tetap atau variabel, modal atau operasional, dapat ditagih atau tidak dapat ditagih.

Melacak dan mengalokasikan biaya proyek Anda akan membantu Anda memantau profitabilitas, efisiensi, dan varians proyek Anda dari anggaran, serta menghasilkan faktur dan laporan keuangan yang akurat.

Perbarui dan tinjau laporan keuangan dan perkiraan proyek Anda secara teratur

Untuk membuat laporan dan prakiraan keuangan proyek yang akurat dan tepat waktu, Anda perlu memperbarui dan meninjaunya secara teratur, sebaiknya setiap bulan atau triwulan.

Anda harus menggunakan sumber data yang dapat diandalkan dan konsisten, seperti sistem akuntansi, perangkat lunak manajemen proyek, lembar waktu, faktur, dan tanda terima.

Anda juga harus menggunakan tools dan teknik yang tepat, seperti spreadsheet, dasbor, bagan, dan rumus, untuk mengatur, menganalisis, dan menyajikan data keuangan proyek Anda.

Anda harus meninjau laporan dan prakiraan keuangan proyek Anda dengan tim proyek, klien, dan manajemen Anda, dan mendiskusikan penyimpangan, masalah, atau risiko apa pun yang dapat memengaruhi kinerja keuangan proyek.

Anda juga harus memperbarui laporan dan prakiraan keuangan proyek Anda berdasarkan perubahan apa pun dalam ruang lingkup, jadwal, atau sumber daya proyek.

Baca juga: Pengertian Proyeksi Pendapatan, Cara dan Metode Penghitungannya

Berkomunikasi dan berkolaborasi dengan pemangku kepentingan proyek Anda

Membuat laporan dan prakiraan keuangan proyek yang akurat dan tepat waktu bukan hanya tugas teknis, tetapi juga tugas komunikasi dan kolaborasi.

Anda perlu berkomunikasi dan berkolaborasi dengan pemangku kepentingan proyek Anda, seperti tim proyek, klien, manajemen, dan departemen lain, untuk memastikan bahwa semua orang memiliki pemahaman yang sama dan memiliki akses ke informasi keuangan proyek yang relevan dan dapat diandalkan.

Anda juga harus membuat saluran, format, dan frekuensi komunikasi yang jelas dan konsisten untuk membagikan laporan dan prakiraan keuangan proyek Anda, serta meminta umpan balik dan masukan dari para pemangku kepentingan proyek Anda.

Berkomunikasi dan berkolaborasi dengan para pemangku kepentingan proyek Anda akan membantu Anda membangun kepercayaan, transparansi, dan akuntabilitas untuk kinerja keuangan proyek Anda.

Baca juga: Apa itu Manajemen Proyek? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Kesimpulan

Membuat laporan keuangan proyek sangat penting bagi Anda untuk mengetahui analisis kesehatan proyek yang Anda kerjakan baik dari pendapatan proyek dan juga anggaran dari proyek tersebut.

Sangat sulit jika Anda melakukan proses pencatatan dan pemantauan keuangan proyek secara manual. Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan seperti Kledo untuk mendapatkan kemudahan pencatatan dan analsis seluruh proyek secara mendalam.

Kledo adalah software akuntansi online yang sudah digunakan oleh lebih dari 60 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 1 =