Laporan Manajemen dan Laporan Keuangan: Pengertian dan Perbedaannya

laporan manajemen banner

Laporan manajemen dan keuangan memberikan informasi penting tentang kinerja dan operasi perusahaan.

Meskipun data yang disertakan dalam laporan-laporan ini terkadang tumpang tindih, namun keduanya memiliki tujuan yang berbeda.

Mempelajari konsep-konsep ini dapat membantu Anda menavigasi proses pelaporan dan memanfaatkannya secara maksimal.

Dalam artikel ini, kami akan membahas apa itu laporan manajemen dan keuangan, termasuk perbedaan antara konsep-konsep ini dan tips yang dapat Anda gunakan saat menentukan metode pelaporan yang tepat.

Apa yang Dimaksud dengan Laporan Manajemen?

Laporan manajemen berisi data dari pengumpulan informasi keuangan dan operasional untuk tujuan internal.

Daripada hanya memeriksa organisasi secara keseluruhan, laporan-laporan ini dapat berfokus pada segmen tertentu di seluruh bisnis.

Sebagai contoh, laporan dapat berisi data dari departemen tertentu untuk mengevaluasi status keuangan dan operasional mereka.

Hasilnya, laporan ini memberikan pandangan yang lebih rinci kepada para manajer tentang organisasi.

Wawasan yang diperoleh dari laporan-laporan ini memungkinkan staf manajemen untuk mengidentifikasi masalah dan mengembangkan solusi, melakukan kegiatan perencanaan strategis dan menetapkan tujuan bisnis.

Laporan manajemen dapat bervariasi berdasarkan informasi yang ingin dikumpulkan dan dianalisis oleh manajer. Beberapa contoh laporan manajemen meliputi:

  • Laporan departemen
  • Laporan penjualan dan pemasaran
  • Laporan operasi
  • Laporan inventaris

Jadi intinya, laporan manajemen berfokus pada masing-masing area bisnis, sehingga Anda dapat mengidentifikasi area yang baik dan area mana saja yang perlu untuk ditingkatkan.

Sebagai contoh, Anda mungkin ingin melihat seberapa baik kinerja departemen penjualan dalam satu bulan sebelum mengambil keputusan untuk melakukan ekspansi.

Laporan manajemen juga memungkinkan CEO untuk mengambil keputusan yang didukung oleh data dan mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang bisnis mereka.

Jika laba lebih rendah dari yang diharapkan, laporan manajemen dapat menunjukkan dengan tepat di mana masalahnya.

Baca juga: Berapa Sih Gaji Akuntan di Indonesia? Yuk, Intip Selengkapnya Di Sini!

Apa yang Dimaksud dengan Laporan Keuangan?

laporan manajemen 2

Laporan keuangan adalah laporan yang menampilkan kinerja dan posisi keuangan organisasi secara keseluruhan.

Organisasi sering kali mendistribusikan laporan ini kepada pemangku kepentingan eksternal, seperti bank, investor, dan regulator, yang memberikan mereka informasi penting tentang bisnis.

Laporan keuangan menunjukkan kesehatan keuangan pada titik waktu tertentu. Ketika melaporkan informasi keuangan, organisasi harus mematuhi standar tertentu.

Standar-standar ini menetapkan praktik akuntansi yang tepat, bersama dengan informasi yang diperlukan untuk disertakan dan bagaimana memformatnya.

Perusahaan dapat membuat laporan keuangan secara mingguan, bulanan, dan triwulanan. Laporan-laporan ini meliputi:

Baca juga: Download Kertas Kerja Akuntansi Gratis, Format, dan Contohnya

Perbedaan Antara Laporan Manajemen dan Laporan Keuangan

Pelaporan keuangan dan pelaporan manajemen merupakan dua proses penting untuk bisnis, meskipun keduanya memiliki beberapa perbedaan.

Anda dapat menggunakan daftar berikut ini untuk memahami perbedaan antara kedua konsep ini:

Fokus

Pelaporan keuangan berfokus pada pengumpulan informasi untuk tujuan eksternal, sedangkan pelaporan manajemen mengumpulkan informasi untuk tujuan internal.

Namun, perusahaan juga dapat menggunakan laporan keuangan untuk tujuan strategis internal. Dalam pelaporan keuangan, perusahaan membuat laporan keuangan untuk menunjukkan kinerja dan kesehatan keuangannya kepada para pemangku kepentingan eksternal, seperti lembaga keuangan, regulator, dan investor.

Sebagai contoh, calon investor akan meninjau neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas perusahaan untuk menentukan apakah akan berinvestasi berdasarkan kinerja dan potensinya.

Dalam pelaporan manajemen, perusahaan membuat dokumen untuk membantu pengambilan keputusan internal.

Dokumen-dokumen ini mungkin berisi informasi rahasia yang hanya dibagikan kepada pemangku kepentingan internal, seperti manajemen atau anggota staf eksekutif.

Sebagai contoh, perusahaan dapat menggunakan informasi yang dikumpulkan melalui pelaporan manajemen untuk mengembangkan tujuan bisnis, menetapkan rencana strategis, dan mengalokasikan sumber daya.

Sementara pelaporan keuangan berfokus pada data keuangan yang berhubungan dengan hasil, pelaporan manajemen dapat mengidentifikasi area masalah dan menggunakan informasi ini untuk mengembangkan solusi.

Kepatuhan

Pelaporan keuangan merupakan proses wajib bagi perusahaan publik, sedangkan pelaporan manajerial merupakan proses opsional.

Meskipun pelaporan manajemen bersifat opsional, pelaporan ini dapat berfungsi sebagai proses penting untuk menganalisis bisnis dan mengembangkan tujuan atau rencana.

Laporan-laporan ini tidak perlu mengikuti standar atau pedoman yang ditetapkan, sehingga para manajer dapat memasukkan informasi apa pun yang mereka anggap perlu.

Seperti yang telah disebutkan, perusahaan menggunakan laporan keuangan untuk tujuan eksternal.

Mereka mungkin perlu membuat laporan keuangan yang dijadwalkan secara teratur, seperti neraca, laporan arus kas, dan laporan laba rugi.

Lembaga keuangan, investor, dan regulator memerlukan dokumen-dokumen ini untuk membuat keputusan terkait perusahaan, seperti menyetujui pinjaman.

Perusahaan harus menyertakan informasi berdasarkan standar dan pedoman yang telah ditetapkan dan kebutuhan pemangku kepentingan eksternal untuk memastikan keakuratannya.

Baca juga: Pengertian Akuntansi Pemerintahan dan Bedanya dengan Akuntansi Komersial

Standar

Karena perusahaan membagikan laporan keuangan kepada pemangku kepentingan eksternal, dokumen-dokumen ini harus mengikuti pedoman dan aturan akuntansi yang berlaku.

Bergantung pada lokasi perusahaan, laporan keuangan mereka harus mengikuti prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum (PABU) dan juga sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) yang digunakan di Indonesia.

Standar-standar ini mengatur bagaimana perusahaan menghitung dan melaporkan informasi keuangan serta memformat berbagai laporan keuangan.

Standar ini juga menetapkan praktik pelaporan yang konsisten, memastikan perusahaan mengeluarkan informasi secara teratur dan memungkinkan pemangku kepentingan eksternal untuk membandingkan perusahaan dengan mudah.

Laporan manajemen dibagikan secara internal, sehingga tidak tunduk pada aturan dan standar ini. Akibatnya, perusahaan dapat membuat dokumen-dokumen ini sesuka hati dan menetapkan pedoman mereka sendiri.

Meskipun tidak harus mematuhi pedoman, manajer masih perlu memastikan bahwa laporan mereka terdiri dari informasi yang akurat dan relevan berdasarkan kebutuhan audiens mereka.

Periode waktu

Pelaporan keuangan melihat ke masa lalu, sedangkan pelaporan manajemen melihat ke masa depan.

Dokumen yang dihasilkan oleh pelaporan keuangan menunjukkan kinerja masa lalu selama periode tertentu.

Akibatnya, dokumen tersebut tidak selalu memberikan wawasan tentang bagaimana kinerja perusahaan di masa depan.

Karena informasi ini mungkin sudah ketinggalan zaman, staf manajemen tidak menggunakannya untuk memandu perencanaan strategis atau pengambilan keputusan.

Namun, beberapa pemangku kepentingan eksternal masih menggunakan informasi ini untuk membuat prakiraan, meskipun prakiraan tidak muncul dalam dokumen.

Tidak seperti pelaporan keuangan, pelaporan manajemen menggunakan kinerja masa lalu untuk membuat prediksi tentang potensi masa depan.

Perusahaan dapat menggunakan pelaporan manajemen untuk mengembangkan prakiraan bisnis atau anggaran. Karena pendekatannya yang berpikiran ke depan, pelaporan ini membantu pengambilan keputusan dan aktivitas perencanaan skenario.

Baca juga: 5 Jenis Strategi Penyusunan Anggaran Bisnis Beserta Contohnya

Cakupan

Proses dua pelaporan ini juga memiliki cakupan yang berbeda.

Pelaporan keuangan melihat keseluruhan bisnis dan mewakili kinerja keseluruhannya.

Pelaporan manajemen melihat bisnis secara lebih rinci dan menampilkan hasil dari berbagai segmen.

Daripada seluruh perusahaan, laporan manajemen dapat berkonsentrasi pada pekerjaan, departemen, atau tim tertentu. Sebagai contoh, laporan manajemen dapat berfokus pada keuntungan yang diperoleh dari produk atau lokasi geografis tertentu.

Data

Seperti yang dibuktikan dengan namanya, pelaporan keuangan hanya menggunakan data keuangan.

Sebagai contoh, neraca merupakan laporan keuangan yang penting dan mencantumkan aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan. Contoh lain dari data keuangan yang digunakan dalam pelaporan keuangan termasuk pendapatan, pengeluaran, dan arus kas.

Pelaporan manajemen dapat menggunakan data keuangan dan operasional. Laporan penjualan dan pemasaran dapat menjadi contoh laporan manajemen, dan dapat menampilkan data yang terkait dengan Key performance indicator (KPI) yang ditetapkan oleh perusahaan.

KPI ini dapat mencakup informasi mengenai keuntungan, prospek penjualan, lalu lintas situs web, dan keterlibatan media sosial.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Keuangan bagi Pemula dan Contohnya, Lengkap!

Waktu

Pelaporan keuangan berorientasi pada kepatuhan, sehingga perusahaan harus menerbitkan laporan keuangan pada akhir periode akuntansi.

Seringkali, periode ini bertepatan dengan tahun fiskal, meskipun beberapa bisnis mengikuti periode akuntansi tiga atau enam bulan.

Standar pelaporan ini memungkinkan pemangku kepentingan eksternal untuk menilai kinerja keuangan dan posisi bisnis.

Pelaporan manajemen tidak mengikuti jadwal tertentu. Staf manajemen dapat memutuskan untuk membuat laporan ini sesering yang mereka inginkan atau butuhkan.

Membuat laporan manajemen yang sering memungkinkan manajer untuk mengevaluasi segmen bisnis yang berbeda dan mengambil tindakan atau mengembangkan strategi sesuai kebutuhan.

Baca juga: Laporan Anggaran (Budget Report): Fungsi, Format, dan Cara Buatnya

Mana yang Harus Anda Buat? Laporan Manajemen atau Laporan Keuangan?

laporan manajemen 1

Laporan keuangan dan laporan manajemen memberikan informasi penting tentang bisnis terkait keuangan dan operasi mereka.

Namun, kedua jenis laporan ini memiliki tujuan yang berbeda. Anda dapat meninjau tips berikut ini untuk membantu menentukan laporan mana yang harus Anda gunakan:

Kaji situasi Anda

Pelaporan keuangan merupakan proses wajib, sedangkan pelaporan manajemen bersifat opsional.

Sebagai contoh, Ditjen pajak mungkin membutuhkan laporan keuangan untuk mengevaluasi situasi pajak bisnis Anda, dan lembaga keuangan membutuhkan dokumen-dokumen ini ketika menilai kelayakan pinjaman.

Seperti yang telah disebutkan, perusahaan mungkin juga perlu membuat laporan keuangan sesuai dengan jadwal reguler. Sementara itu, pelaporan manajemen bersifat opsional, jadi Anda dapat menggunakannya sesering yang Anda inginkan.

Identifikasi kebutuhan Anda

Jika Anda ingin mendapatkan gambaran menyeluruh tentang kesehatan dan kinerja keuangan perusahaan selama periode tertentu, gunakan laporan keuangan.

Anda dapat menggunakan laporan manajemen untuk memeriksa segmen tertentu dari perusahaan.

Sebagai contoh, Anda dapat menggunakan laporan manajemen untuk menganalisis operasi departemen penjualan, termasuk kinerja dan keuntungan dari perwakilan penjualan.

Baca juga: Pengertian Akuntansi Adalah? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Pahami audiens Anda

Mengirimkan informasi keuangan tentang perusahaan Anda kepada pihak eksternal harus mengikuti standar dan prosedur pelaporan keuangan.

Panduan ini memastikan bahwa Anda memberikan semua informasi yang diperlukan secara akurat dan konsisten.

Namun, jika Anda ingin membuat laporan yang hanya digunakan untuk keperluan internal, Anda dapat menggunakan pelaporan manajemen.

Meskipun Anda masih perlu memberikan informasi yang akurat dan informasi yang relevan kepada audiens Anda, Anda tidak memiliki pedoman khusus untuk diikuti.

Baca juga: Kenali Berbagai Insentif Pajak Berikut Ini

Tentukan tujuan Anda

Laporan keuangan menggunakan data historis untuk menunjukkan kesehatan dan kinerja keuangan perusahaan Anda pada suatu titik waktu.

Meskipun laporan-laporan ini dapat membantu prakiraan bisnis Anda, Anda tidak dapat mengandalkannya untuk membuat prediksi.

Oleh karena itu, jika Anda ingin mengembangkan rencana strategis untuk masa depan, Anda dapat menggunakan pelaporan manajemen.

Sebagai contoh, jika bisnis Anda kehilangan klien yang signifikan, Anda dapat membuat laporan yang memperkirakan pendapatan yang dibutuhkan tahun depan untuk mengimbangi kerugian tersebut dan persyaratan staf untuk memenuhi tujuan tersebut.

Mengapa Bisnis Anda Membutuhkan Laporan Manajemen dan Keuangan?

Beberapa bisnis hanya ingin membuat laporan keuangan setiap bulan karena berbagai alasan. Kami mendengar bisnis mengatakan “Ada biaya tambahan untuk pelaporan manajemen; kami tidak punya waktu untuk itu dan saya rasa itu tidak akan membantu bisnis saya.”

Jika Anda tidak menerima laporan manajemen setiap bulan, Anda bisa saja kehilangan informasi yang dapat membantu perusahaan Anda berkembang atau membuat Anda mengimplementasikan program mahal yang tidak memberikan ROI.

Bisnis Anda membutuhkan pelaporan keuangan untuk kepatuhan, memastikan angka-angka bertambah dan untuk mencegah masalah arus kas.

Anda juga membutuhkan pelaporan manajemen agar Anda dapat membuat keputusan bisnis yang lebih baik dengan didukung oleh data yang solid.

Untuk kemudahan pembuatan laporan keuangan dan laporan manajemen, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: Performance Budgeting Adalah: Tujuan, Ciri, dan Prosesnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai laporan manajemen dan laporan keuangan dalam sebuah bisnis.

Secara garis besar, laporan manajemen memungkinkan bisnis untuk membuat keputusan operasional dan keuangan yang tepat berdasarkan data nyata.

Kemampuan untuk melihat ke dalam area bisnis tertentu membantu manajer untuk meningkatkan visibilitas keuangan mereka dan memprediksi hasil di masa depan. Membuat keputusan berdasarkan data sering kali menghasilkan hasil bisnis yang jauh lebih baik.

Sementara ini, laporan keuangan penting bagi bisnis untuk melacak kinerja masa lalu dan mencatat semua pendapatan dan pengeluaran.

Laporan keuangan juga merupakan kebutuhan dan membantu ketika mencari pinjaman atau jalur kredit.

Untuk proses kemudahan pembuatan kedua laporan ini, Anda bisa mencoba solusi yang mudah dan murah seperti menggunakan software akuntansi online Kledo yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × four =