Laporan Keuangan Interim: Arti, Isi dan Bedanya dengan Laporan Tahunan

laporan keuangan interim

Pelaporan keuangan interim adalah laporan keuangan terperinci yang disiapkan oleh perusahaan untuk mengukur dan mengevaluasi kemajuan perusahaan dalam waktu kurang dari tahunan, seperti laporan keuangan bulanan, triwulanan, dan setengah tahunan.

Laporan ini memberikan gambaran umum kepada bisnis, pemegang saham, investor, dan pengguna lain untuk memahami kapasitas perusahaan untuk menghasilkan keuntungan, menentukan arus kas, dan posisi likuiditas dan posisi keuangan perusahaan.

Pada artikel ini, kami akan mengajak Anda memahami lebih jauh mengenai laporan interim dan manfaatnya bagi bisnis.

Arti Laporan Keuangan Interim

laporan keuangan interim

Laporan keuangan interim atau laporan pernyataan sementara, adalah laporan rinci akuntansi yang mencakup semua kegiatan bisnis dalam waktu kurang dari satu tahun buku. Biasanya, perusahaan membuat laporan/pernyataan interim atas dasar bulanan, triwulanan, semesteran, atau pada waktu lain dalam jangka waktu satu tahun.

Dengan bantuan laporan keuangan interim ini, bisnis mendapatkan gambaran umum tentang posisi keuangan hingga periode berjalan sebelum tahun keuangan tertentu berakhir.

Laporan-laporan ini dikeluarkan perusahaan untuk mengkomunikasikan keuangan kepada investor sehingga mereka mengetahui kinerja perusahaan penerbit dan diberitahu tentang setiap perubahan material yang terjadi dalam periode akuntansi saat ini. Karena mereka mewakili data dari tahun yang tidak lengkap, laporan interim tidak diaudit. 

Untuk pemilik usaha kecil, laporan sementara membantu dalam menentukan arus kas saat ini dan dalam mengevaluasi kinerja keuangan secara keseluruhan hingga periode tahun keuangan saat ini.

Baca juga: Rasio Loan To Value Adalah: Rumus, Cara Hitung, dan Contohnya

Pentingnya Laporan Keuangan Interim bagi Bisnis

Dengan bantuan data tahunan, untuk mengevaluasi perkembangan terakhir menjadi tidak cukup terutama dalam peningkatan ruang lingkup dan kompleksitas bisnis.

Oleh karena itu, untuk membuat atau merevisi proyeksi laba dan perhitungan posisi keuangan untuk menentukan keputusan investasi, diperlukan pelaporan interim. Karena keputusan ekonomi suatu perusahaan tergantung pada informasi yang diungkapkan melalui laporan keuangan sepanjang tahun.

Selain perusahaan, bahkan pemangku kepentingan seperti investor, kreditur, pemerintah, dan stakeholders lainnya membuat keputusan sesuai dengan laporan pernyataan sementara. 

Tujuan Penyusunan Laporan Keuangan Interim

Perusahaan menyusun laporan pernyataan sementara untuk mencapai tujuan bisnis yang diinginkan, di antaranya adalah:

Proyeksi Pendapatan

Proyeksi pendapatan tahunan perusahaan dapat didasarkan pada laporan keuangan triwulanan maupun setengah tahunan. Harga saham yang diusulkan dapat didasarkan pada perkiraan pendapatan tahunan.  

Proyeksi Masa Depan

Proyeksi yang dibuat berdasarkan laporan interim sepanjang tahun dapat membantu membuat tujuan yang lebih realistis dan dapat dicapai dalam pelaporan keuangan tahunan.

Kinerja Manajemen Internal

Laporan pengendalian internal secara berkala dapat memastikan kinerja manajemen yang optimal dan mengawasi operasi bisnis sehari-hari.

Laporan Tahunan Tambahan

Informasi keuangan yang dilaporkan dalam laporan pernyataan sementara sepanjang tahun dapat meningkatkan kualitas laporan keuangan tahunan. 

Banner 2 kledo

Komponen Laporan Keuangan Interim

Dalam membuat laporan pernyataan sementara harus mencakup beberapa komponen sebagai berikut:

Laporan Posisi Keuangan

Neraca, arus kas, dan laporan laba rugi sangat penting untuk pelaporan keuangan. Neraca yang akurat merangkum aset perusahaan, kewajiban, rincian pemegang saham, dll. Ini juga dapat mengembangkan strategi yang tepat setelah menilai kekuatan dan kelemahan perusahaan.

Laporan Laba Rugi

Informasi yang diberikan laporan laba rugi dapat membantu menunjukkan laba atas investasi perusahaan, penyerapan risiko, dan kemampuan operasional perusahaan. Ini membantu memahami profitabilitas perusahaan sepanjang tahun dan menyajikannya dalam bentuk yang ringkas.

Penentuan Arus Kas

Laporan arus kas adalah bagian dari informasi keuangan untuk memahami posisi solvabilitas perusahaan. Informasi yang terkait dengan pergerakan konstan uang tunai dari pendapatan, biaya, dapat disediakan di bawah laporan arus kas.

Pernyataan tersebut memberitahukan status dana dalam rekening dan dapat mengubah investasi jangka pendek menjadi uang tunai jika diperlukan. 

Kebijakan dan Standar Akuntansi

Dalam rangka menjaga transparansi dan pengungkapan penuh, sejumlah standar diikuti untuk menyusun laporan keuangan interim atau laporan keuangan tahunan.

Baca juga: Going Concern dalam Akuntansi dan Auditing Keuangan

Manfaat Laporan Keuangan Interim

Laporan pernyataan sementara memberikan banyak manfaat bagi bisnis. Apa saja manfaatnya? berikut penjelasannya.

  • Laporan ini mewakili posisi keuangan perusahaan yang mencakup banyak laporan keuangan.
  • Laporan pernyataan sementara mengungkapkan informasi keuangan yang diperlukan kepada pemangku kepentingan perusahaan pada waktunya untuk membuat keputusan investasi.
  • Laporan pernyataan sementara membantu menentukan kinerja perusahaan saat ini. Investor dapat melakukan evaluasi lebih lanjut berdasarkan kinerja tersebut.
  • Peninjauan pembukuan secara sistematis dan berkala
  • Pelaporan keuangan interim meningkatkan posisi pasar perusahaan di hadapan investor saat ini dan calon investor.
  • Untuk mendeteksi kecurangan dan kesalahan dalam laporan keuangan pada tahap awal dan mencegah kesalahan lebih lanjut dalam laporan keuangan berikutnya.
  • Memberikan pengawasan atas kegiatan dan fungsi usaha kepada pemegang saham.
  • Laporan pernyataan sementara memperkuat pengendalian internal dalam operasi dan manajemen.
  • Untuk mempertahankan langkah-langkah akuntansi terbaik sepanjang tahun.
  • Dividen interim dapat diumumkan dan dibagikan kepada pemegang saham melalui laporan keuangan berkala/interim. Ini membangun kepercayaan di antara pemegang saham dan investor.
  • Bisnis besar dapat tetap di jalur dengan strategi jangka panjang mereka untuk pertumbuhan di masa depan.

Baca juga: Barang Modal: Arti, Fungsi, Jenis, dan Contohnya

Kekurangan Laporan Keuangan Interim

laporan keuangan interim

Meski mempunyai beberapa kelebihan, laporan pernyataan sementara juga memiliki beberapa kekurangan bagi bisnis, di antaranya sebagai berikut:

  • Hasil dan proyeksi yang dibuat atas data keuangan bulanan dan triwulanan dalam laporan keuangan interim dapat menjadi kurang akurat dan tepat karena tidak tersedianya informasi keuangan yang lengkap.  
  • Masalah tentang penentuan jumlah persediaan, penilaian persediaan, dan perubahan yang dilakukan dalam persediaan mungkin menjadi kurang akurat karena perubahan rasio permintaan dan penawaran sesuai kondisi pasar sepanjang tahun.
  • Kecenderungan mismatch dalam angka penjualan, pendapatan, dan beban yang terjadi dalam pelaporan keuangan interim sering terlihat, karena operasi bisnis tidak dapat seragam sepanjang tahun dan karena peristiwa yang tidak pasti.
  • Pengungkapan keuangan yang dibuat berdasarkan laporan akuntansi tahunan dirinci dan dijabarkan secara menyeluruh; ini tidak sama dalam hal pelaporan keuangan interim.
  • Laporan pernyataan sementaradapat mengabaikan estimasi penghapusan aset bermasalah, biaya yang masih harus dibayar, bonus manajemen tahunan atau pajak penghasilan.
  • Tidak seperti laporan keuangan tahunan, laporan pernyataan sementara biasanya tidak diaudit dan disajikan dalam bentuk yang ringkas.
  • Fungsi dan kualitas Laporan Keuangan tidak dapat dibandingkan dengan pengungkapan tahunan.

Perbedaan Laporan Pernyataan Interim dan Pernyataan Tahunan

Meskipun laporan keuangan Interim terdiri dari dokumen yang sama seperti laporan keuangan tahunan, namun beberapa perbedaan terlihat jelas dalam kedua jenis laporan tersebut.

Berikut ini adalah perbedaan utama antara laporan interim dan tahunan:

  • Perbedaan dengan pernyataan pengungkapan  – Beberapa pengungkapan sama sekali tidak diperlukan dalam laporan keuangan interim, atau pengungkapan ini tidak perlu dirinci, melainkan dapat disajikan dalam format konsolidasi.
  • Selisih Dasar Akuntansi   – Dasar perhitungan biaya yang masih harus dibayar bervariasi dalam periode pelaporan interim. Misalnya, beban dapat dicatat dalam satu periode pelaporan, atau dapat tersebar di beberapa periode. Atas dasar komparatif, hasil dan posisi keuangan yang terdapat dalam periode interim mungkin tampak berbeda dan tidak konsisten pada saat peninjauan. 
  • Perbedaan berdasarkan Musim   – Pendapatan bisnis yang dihasilkan oleh perusahaan mungkin sangat terpengaruh karena musim. Oleh karena itu, dalam kasus tersebut, laporan interim dapat menyoroti jangka waktu kerugian dan keuntungan besar, yang tidak mungkin terlihat dalam laporan keuangan tahunan.
  • Perbedaan berdasarkan audit – Sering kali ditemukan fakta bahwa laporan keuangan Interim tidak diaudit. Karena faktor biaya dan waktu, audit laporan keuangan hanya dilakukan pada akhir tahun. Jika itu adalah perusahaan publik, laporan keuangan ditinjau setiap tiga bulan. 

Baca juga: Biaya Modal: Definisi, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Kesimpulan

Tujuan utama laporan keuangan interim adalah untuk memberikan penilaian keuangan berkala atas kinerja perusahaan. Laporan ini memberikan gambaran tentang kesehatan keuangan bisnis sebelum akhir waktu pelaporan tahunan.

Karena fungsi pentingnya, setiap bisnis dianjurkan bahkan diwajibkan menyusun laporan berkala ini. Apabila penyusunan laporan keuangan bisnis Anda rumit dan memakan waktu lama, Anda perlu menggunakan software akuntansi dari Kledo yang memiliki fitur otomatisasi laporan keuangan.

Dengan fitur tersebut, proses input data dan penyusunan berbagai jenis laporan keuangan bisa dilakukan hanya beberapa klik saja sehingga lebih mudah, cepat, dan informasi datanya dijamin akurat.

Selain itu, Anda juga bisa menyelesaikan berbagai pekerjaan lainnya cukup dengan satu aplikasi saja. Misalnya saja pengelolaan arus kas, manajemen stok dan multi gudang, menghitung pajak, membuat faktur, penagihan piutang, dan masih banyak lagi yang lainnya.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Jadi, tunggu apalagi? Yuk tingkatkan level bisnis Anda sekarang juga dengan menggunakan Kledo. Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × two =