Lean Canvas: Definisi, Komponen, Manfaat, dan Contohnya

lean canvas

Membangun bisnis merupakan upaya yang membutuhkan banyak usaha dan waktu. Tanpa perencanaan yang baik, banyak wirausaha yang akan kehilangan waktu dan uang. Salah satu teknik yang dapat membantu bisnis untuk mengoptimalkan usahanya adalah Lean Canvas.

Lean Canvas adalah alat visual yang membantu para wirausaha mengkomunikasikan model bisnis mereka dengan lebih efektif. Cara ini membantu para pebisnis untuk mengidentifikasi dan memfokuskan ide mereka dengan lebih cepat dan menghindari kesalahan yang berharga.

Artikel ini akan menjelaskan tentang apa itu Lean Canvas, bagaimana menggunakannya, dan mengapa ini sangat bermanfaat bagi para wirausaha.

Apa itu Lean Canvas?

gambar 1

Lean Canvas adalah alat perencanaan bisnis yang dirancang untuk membantu para entrepreneur dan perusahaan mengidentifikasi potensi pasar dan menetapkan strategi bisnis yang kuat.

Alat ini memungkinkan Anda untuk mengevaluasi dan menyesuaikan strategi bisnis Anda dengan cepat dan mudah.

Dengan menggunakan Lean Canvas, Anda dapat memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa yang diharapkan pelanggan dan pasar, serta bagaimana Anda akan memenuhi kebutuhan tersebut.

Alat ini juga membantu Anda mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan produk Anda, dan bagaimana mengoptimalkan strategi bisnis Anda untuk memanfaatkan keduanya.

Baca juga: Activity Based Budgeting (ABB): Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Memahami Sejarah Lean Canvas dan Bedanya dengan Business Model Canvas

Konsep Lean Canvas pertama kali diciptakan oleh penulis The Lean Startup, Ash Maurya.

Lean Canvas adalah alat yang digunakan untuk membantu para pengusaha mengevaluasi dan mengembangkan ide bisnis mereka. Ide ini didasarkan pada prinsip-prinsip Lean Startup, yang menekankan pengembangan produk berdasarkan siklus “Learn – Build – Measure“.

Lean Canvas mengharuskan pengusaha untuk fokus pada pemahaman pasar yang dalam. Ini termasuk mengevaluasi model bisnis, menentukan kompetitor utama, mengidentifikasi sumber pendapatan, dan lainnya.

Dengan menggunakan Lean Canvas, pengusaha dapat menentukan ide bisnis yang paling potensial untuk diinvestasikan. Ash Maurya mengembangkan Lean Canvas untuk menggantikan Business Model Canvas, yang melihatnya sebagai alat yang lebih efektif untuk menentukan model bisnis yang lebih kompak.

Lean Canvas telah menjadi salah satu alat pemodelan yang paling populer di kalangan para pengusaha dan start-up.

Perbedaan utama antara Lean Canvas dan Business Model Canvas adalah bahwa Lean Canvas lebih fokus pada pengukuran hasil dan pembelajaran. Alat ini menekankan pada pentingnya mengukur dan mempelajari informasi yang relevan yang dapat digunakan untuk mengevaluasi idea bisnis.

Lean Canvas juga menekankan pentingnya menemukan pasar yang tepat untuk produk Anda. Ini termasuk menentukan segmen pasar yang ditargetkan, mengevaluasi kebutuhan pasar, dan mengidentifikasi langkah-langkah yang perlu diambil untuk mencapai tujuan Anda.

Dengan menggunakan Lean Canvas, pengusaha dapat mengembangkan solusi yang tepat untuk pasar yang tepat.

Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa Lean Canvas adalah alat yang berguna untuk membantu para pengusaha mengembangkan ide bisnis mereka. Alat ini memberikan pendekatan yang terstruktur dan sistematis untuk mengevaluasi pasar dan menentukan model bisnis yang paling potensial untuk diinvestasikan.

Baca juga: Akuntansi Proyek: Pengertian, Prinsip, Manfaat, dan Bedanya dengan Akuntansi Standar

Mengapa Anda harus menggunakan Model Kanvas Lean?

Model Lean Canvas dapat digunakan dalam berbagai konteks untuk mencapai sejumlah tujuan bisnis yang berbeda. Adapun rencana bisnis model lama penyusunannya membutuhkan waktu lama dan terkadang terlalu sulit untuk dipahami.

Jika Anda masih ingin membuat rencana bisnis, Lean Canvas menjadi solusi terbaik Anda karena model ini mempunyai kelebihan yakni:

Hemat waktu

Model Lean Canvas jauh lebih sederhana dan bisa dibuat dalam waktu yang relatif singkat. Menulis rencana bisnis konvensional bisa memakan waktu berbulan-bulan. Namun, Anda dapat membuat rencanan bisnis dalam waktu sehari saja dengan menggunakan Lean Canvas.

Tentu ini sangat membantu manajer produk yang menginginkan proses perencanaan strategis menjadi lebih efisien sehingga bsia mengirimkan produk kepada mereka sesegera mungkin.

Praktis

Model bisnis Lean Canvas lebih praktis daripada jenis metode pembuatan rencana bisnis lainnya. Anda tidak perlu membawa tumpukan kertas yang berat untuk menjelaskan konsep dan tujuan suatu produk.

Dengan Lean Canvas, satu halaman saja sudah cukup yang membuatnya menjadi metode pembuatan rencana bisnis yang sangat praktis.

Ringkas

Model Lean Canvas memungkinkan Anda membuat rencana bisnis yang langsung pada intinya. Anda bisa berfokus pada pembahasan esensi produk atau bisnis untuk menarik perhatian pembaca Anda.

Efektif

Pendekatan lean telah digunakan oleh bisnis dan manajer produk di seluruh dunia dan membuahkan hasil yang luar biasa.

Lean Canvas memberikan laporan ringkasan yang efektif tentang produk/model bisnis Anda dan memungkinkan Anda untuk dengan mudah mendokumentasikan dan mengomunikasikan kemajuan proyek.

Ini adalah alat manajemen produk yang sangat efektif yang membuat pekerjaan Anda lebih mudah dari tahap perencanaan hingga pengiriman.

Baca juga: Akuntansi Proyek: Pengertian, Prinsip, Manfaat, dan Bedanya dengan Akuntansi Standar

10 Elemen Lean Canvas

contoh lean canvas

Rencana bisnis Lean Canvas dibagi menjadi beberapa elemen. Setiap elemen akan membahas tahap/masalah tertentu dalam proses manajemen produk.

Setiap elemen dapat diuraikan secara parsial tetapi tetap berhubungan dengan elemen lainnya dalam proses pembuatan produk. Berikut merupakan 10 elemen yang harus ada pada Lean Canvas:

Masalah

Di sini Anda dapat menguraikan masalah yang ingin dipecahkan oleh produk Anda atau celah di pasar yang ingin Anda isi. Misalnya, “konsumen kesulitan menemukan situs penawaran yang menggabungkan layanan booking hotel dan akomodasi”

Solusi

Selanjutnya, Anda harus menemukan garis besar bagaimana produk Anda memecahkan masalah yang telah Anda identifikasi. Misalnya, “Situs yang menawarkan pemesanan hotel dan akomodasi dalam satu tempat”.

Baca juga: Apa Itu Budgeting? Berikut Adalah Penjelasan Lengkap dan 20 Tips Membuat Budgeting

Metrik utama

Metrik utama adalah aktivitas utama yang ingin Anda ukur selama proyek berlangsung.

Struktur biaya

Uraikan biaya misalnya biaya akuisisi pelanggan, hosting, biaya distribusi, tenaga kerja, dll.

Unique value proposition

Elemen ini menguraikan apa yang membuat produk Anda menonjol dari pesaing? Apakah ada satu hal menarik yang membuat produk Anda layak dibeli?

Unfair advantage

Unfair advantage adalah adalah keunggulan spesifik dari solusi atau model bisnis Anda yang tidak dapat ditiru oleh pesaing Anda. Ini adalah bagaimana cara bisa Anda mendapatkan keunggulan kompetitif.

Segmen pelanggan

Pahami siapa target pelanggan Anda. Ini secara intrinsik akan terhubung ke elemen masalah. Masalah siapa yang ingin Anda selesaikan?

Saluran

Saluran adalah keunggulan spesifik dari solusi atau model bisnis Anda yang tidak dapat ditiru oleh pesaing Anda. 

Aliran pendapatan

Elemen ini akan memuat strategi awal yang digunakan bisnis Anda untuk menghasilkan pendapatan dari setiap segmen pelanggan. 

Target

Bagaimana Anda mengelola, menilai, dan meninjau proses pengembangan produk Anda? Target apa yang perlu Anda capai untuk berhasil?

Penggunaan elemen bisa sedikit berbeda tergantung pada bentuk Lean Canvas yang Anda gunakan. Namun, umumnya elemen di atas sering digunakan oleh bisnis.

Baca juga: Berbagai Metode Analisis Akuntansi yang Perlu Anda Ketahui

Kapan Menggunakan Teknik Lean Canvas?

Teknik Lean Canvas dapat digunakan dalam berbagai situasi. Ini adalah model perencanaan yang fleksibel dan oleh karena itu dapat disesuaikan dengan produk, model, alur kerja, dan proses yang berbeda.

Ada beberapa waktu penting di mana penggunaan Lean Canvas ini sangat tepat digunakan yakni:

  • Saat Anda ingin memvisualisasikan ide
  • Saat Anda perlu bertukar pikiran tentang ide atau model bisnis baru
  • Saat Anda ingin memvisualisasikan keunggulan kompetitif dan melakukan analisis pasar
  • Saat Anda perlu mempertahankan fokus pada pengoperasian selama peluncuran produk dan selama siklus hidup produk tersebut
  • Ketika prioritas Anda adalah mengidentifikasi masalah dan membuat produk yang memecahkan masalah tersebut
  • Ketika Anda mengembangkan produk baru dengan model bisnis yang inovatif
  • Ketika Anda ingin memfokuskan pengembangan produk Anda untuk menemukan model bisnis yang dapat diskalakan dan mempelajari apa yang berhasil dan apa yang tidak
Banner 3 kledo

Baca juga: 10+ Ide Bisnis Mahasiswa Menjanjikan yang Bisa Kamu Coba

Contoh Perusahaan yang Menggunakan Lean Canvas

Dalam daftar di bawah ini Anda akan menemukan beberapa contoh industri populer yang menggunakan pendekatan Lean:

Google

Salah satu dunia bisnis digital terbesar telah mencapai kesuksesan yang luar biasa karena beberapa penerapan Lean Canvas yang berkualitas. 

Saat itu, pada tahun 1998, dunia alat pencarian internet didominasi oleh Excite dan Yahoo. Namun, dua pengusaha ambisius, yaitu Sergey Brin dan Larry Page, melihat celah dalam teknologi tersebut. 

Mereka memutuskan untuk membangun mesin pencari sendiri yang akan mendominasi web di seluruh dunia. Fleksibilitas dan eksperimen menjadi nilai inti yang memungkinkan mereka mencapai kesuksesan.

Seperti inilah tampilan Lean Canvas milik Google:

Masalah: 

Mesin pencari yang ada memberikan hasil yang tidak relevan kepada pengguna Internet karena algoritma yang tidak fleksibel. 

Solusi: 

Sebuah teknologi yang memahami koneksi dan konteks konten, yang memungkinkannya memberikan hasil pencarian yang lebih tepat.

Nilai keunikan:

  • Pencarian jauh lebih cepat;
  • Pengguna benar-benar dapat menemukan konten yang mereka cari.

Unfair advantages

Teknologi Google Citation Ranking adalah alat peringkat website yang benar-benar unik dan hanya dimiliki Google. 

Segmen pelanggan: 

Setiap pengguna web. 

Pesaing utama:

Yahoo, Altavista, Excite.

Metrik utama: 

  • Jumlah hasil pencarian yang disediakan oleh mesin pencari.
  • Berapa banyak pengguna yang mengakhiri pencarian mereka di halaman pertama. 

Target:

Pencarian web cepat yang nyaman bagi pengguna. 

Saluran: 

  • Umpan balik dikumpulkan dari pengguna awal dan diterapkan dengan memperhatikan detail terkecil.
  • Dari mulut ke mulut.
  • Kerjasama dengan website. 

Pengadopsi awal: 

Mahasiswa Universitas Stanford. 

Struktur biaya:

Hosting, pengembangan. 

Aliran pendapatan:

Iklan, investasi. 

Baca juga: Berbagai Metode Analisis Akuntansi yang Perlu Anda Ketahui

Facebook

Facebook dimulai sebagai proyek mahasiswa Harvard. Orang-orang ini membuat Facemash, sebuah situs web yang memungkinkan siswa untuk memberi peringkat pada foto satu sama lain. 

Eduardo Saverin dan Mark Zuckerberg dengan cepat menyadari potensi ide ini. Mereka mengembangkan konsep Facemash menjadi Thefacebook, platform media sosial yang kasar namun sangat menjanjikan. 

Yang terjadi selanjutnya adalah pengembangan ide ini sesuai dengan kebutuhan pengguna. 

Saat ini, Facebook yang berawal dari Thefacebook yang merupakan raksasa media dengan 2,9 miliar pengguna aktif. 

Berikut adalah contoh tampilan Lean Canvas Facebook:

Masalah: 

Siswa membutuhkan solusi untuk mencari hiburan dan komunikasi online.

Solusi: 

Media sosial adalah tempat siswa dapat berkomunikasi, berbagi file, terhubung dengan teman, dan bersenang-senang satu sama lain.

Nilai keunikan: 

Satu-satunya platform komunikasi online yang berorientasi pada mahasiswa Harvard. Kemudian, proyek ini diperluas pada siswa dari perguruan tinggi lain. 

Unfair advantages

Jenis situs web baru yakni jaringan siswa unik dengan fitur sosial yang paling diminati dan dikembangkan oleh siswa.

Segmen pelanggan: 

Mahasiswa Harvard, mahasiswa universitas dan perguruan tinggi lain.

Kompetitor: 

Benar-benar tidak ada pesaing penuh. Konsep terdekat diterapkan oleh MySpace, Hi5, dan Friendster.

Target: 

Platform web yang menghadirkan peluang sosialisasi yang luar biasa bagi mahasiswa. 

Saluran: 

  • Memperluas jaringan dengan mereferensikan berbagai mahasiswa.
  • Mengumpulkan umpan balik pengguna melalui aplikasi dan meninjau metrik utama untuk menyesuaikan produk dengan kebutuhan audiens.

Pengadopsi awal: 

Mahasiswa universitas Harvard. 

Struktur biaya: 

Hosting, pengembangan, penggajian.

Aliran pendapatan:

Investasi, pendapatan iklan. 

Baca juga: Memahami Perbedaan Kas dan Akrual dalam Metode Akuntansi

Youtube

Para pendiri YouTube, yaitu Jawed Karim, Steve Chen, dan Chad Hurley, mengembangkan konsepnya di sebuah flat kecil. 

Apa yang dimulai pada tahun 2001 sebagai ide hosting video yang akan mengungguli para pesaingnya dengan lebih dekat dengan pemirsa, diakuisisi oleh Google seharga $1,7 miliar pada tahun 2006. 

Pendirinya fokus pada eksperimen dan siap menyesuaikan ide mereka dengan kebutuhan pasar. Ini adalah faktor penting di balik kesuksesan YouTube.  

Berikut ini merupakan model Lean Canvas yang dimiliki oleh Youtube:

Masalah: 

Kurangnya situs web hosting video yang memadai di Internet.

Solusi:

Membuat situs web tempat di mana orang dapat mengunggah dan membagikan video mereka. 

Nilai keunikan: 

  • Kemampuan untuk menonton dan berbagi konten video pada satu platform.
  • Sistem peringkat berbasis bintang.
  • Layanan TV tempat konten dibuat dan diunggah oleh orang biasa.  

Unfair advantages:

  • Sebagian besar pesaing tidak dapat membuat ulang hosting video sebesar itu karena masalah skalabilitas.
  • Pengguna platform terus-menerus menarik pengguna baru karena berbagai elemen sosial YouTube.

Segmen pelanggan:

Blogger, pengiklan, pengguna pasar massal. 

Kompetitor yang ada:

Google Video, Vimeo

Metrik utama:

Jumlah penayangan per video, DAU, video per sesi, keseluruhan waktu menonton video, dll. 

Target:

Untuk meluncurkan Flickr baru, tetapi untuk dunia video. 

Saluran:

  • Memperluas jaringan melalui referal;
  • Terus mengumpulkan umpan balik pengguna dan meneliti tren Internet;
  • Promosi melalui majalah teknologi;
  • Komunikasi langsung dengan klien melalui email. 

Pengadopsi awal: 

Mahasiswa dan remaja, penggemar video, pembuat film.

Struktur biaya:

Hosting, pengembangan, penggajian. 

Aliran pendapatan:

Pendapatan iklan, investasi. 

Kekurangan Model Lean Canvas

Bisnis yang Laku Setiap Hari

Salah satu kelemahan utama model Lean Canvas adalah tidak mempertimbangkan gambaran yang lebih besar. Hal ini pada gilirannya dapat menyebabkan kurangnya pendekatan strategis.

Model perencanaan lain yang membutuhkan lebih banyak waktu dan ketelitian untuk diselesaikan mungkin lebih baik untuk manajer produk yang ingin menggunakan pendekatan holistik.

Model Lean juga kurang dalam bidang ekonomi makro. Sebab, model Lean tidak memperhitungkan perubahan, tren atau prediksi di masa depan dan struktur biaya sehingga tidak mempresentasikan sumber daya yang tersedia dengan benar.

Dalam jangka panjang, hal ini dapat menyebabkan masalah produk dan jelas merupakan sesuatu yang harus diperhatikan oleh manajer produk saat menggunakan Lean Canvas.

Baca juga: Akuntansi Nonprofit: Pengertian Lengkap dan Bedanya dengan Akuntansi Komersial

Kesimpulan

Lean Canvas adalah alat yang berguna untuk menilai dan meningkatkan model bisnis. Ini membantu Anda fokus pada prioritas penting dan memastikan bahwa model bisnis Anda berfokus pada kebutuhan pelanggan dan kemungkinan pasar.

Dengan menggunakan Lean Canvas, Anda dapat menganalisis, membuat dan menerapkan model bisnis baru dengan cepat dan efisien. Ini memungkinkan Anda untuk mengeksplorasi ide dan mengidentifikasi risiko serta peluang lebih cepat dan lebih efektif.

Pertimbangkan juga untuk merampingkan proses pengelolaan akuntansi dan keuangan dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo merupakan software berbasis cloud dengan fitur terlengkap dan sudah digunakan lebih dari 35 ribu pelaku usaha di seluruh Indonesia. Mulai dari 139 ribu saja, Anda sudah bisa menggunakan fitur telengkap dari Kledo.

Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × three =