Apa Itu Budgeting? Berikut Adalah Penjelasan Lengkap dan 20 Tips Membuat Budgeting

apa itu budgeting

Apakah Anda memiliki perusahaan baru atau perusahaan besar, menjalankan bisnis membutuhkan banyak uang. Pengeluaran tidak berakhir setelah bisnis Anda beroperasi. Tetapi apakah ada cara untuk mengelolanya secara efisien? Ya, budgeting adalah solusinya.

Memiliki budgeting atau anggaran yang detail dan akurat adalah kunci sukses. Disiplin fiskal dan pengelolaan uang adalah keharusan jika Anda ingin bisnis Anda bertahan dan berkembang.

Budgeting adalah kunci untuk memastikan bahwa setiap rencana bisnis Anda bisa terealisasi sebelum Anda menghabiskan uang dalam bisnis.

Baca terus artikel ini agar Anda mengetahui secara mendalam apa itu budgeting, jenisnya, dan tips meningkatkan anggaran bisnis Anda

Apa itu Budgeting?

budgeting
Budget Finance Cash Fund Saving Accounting Concept

Budgeting atau penganggaran adalah pemrosesan merancang rencana tentang bagaimana Anda akan membelanjakan uang Anda dan menerapkan rencana itu untuk membuat Anda tetap di jalur untuk mencapai tujuan moneter Anda.

Rencana yang Anda buat dikenal sebagai anggaran atau budgetting. Proses pembuatan anggaran memungkinkan Anda melihat di mana Anda dapat membelanjakan lebih banyak uang atau menghemat uang dan memberi Anda gambaran apakah Anda akan memiliki sarana untuk mencapai tujuan Anda.

Contoh sederhana, jika Anda ingin menabung untuk liburan, Anda mungkin akan membuat anggaran yang mencakup menabung sejumlah uang setiap minggu atau bulan untuk berlibur.

Melakukannya kemungkinan akan mengharuskan Anda untuk mengurangi pengeluaran Anda di satu area untuk mengakomodasi penghematan uang untuk liburan.

Budgeting dalam bisnis adalah hal penting karena memungkinkan Anda untuk memastikan Anda selalu memiliki uang untuk memastikan semua rencana bisnis berjalan lancar.

Anggaran setiap bisnis kan berbeda berdasarkan tujuan, rencana, dan situasi masing-masing.

Apa Pentingnya Budgeting?

Membuat budgeting memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang berapa banyak uang yang Anda miliki, bagaimana Anda membelanjakannya, dan berapa banyak uang yang akan Anda butuhkan di masa depan.

Tanpa anggaran, Anda tidak akan pernah tahu bagaimana kinerja bisnis Anda. Ini dapat membantu Anda membuat keputusan keuangan yang lebih baik, mempersiapkan Anda untuk keadaan darurat, membebaskan Anda dari hutang, dan fokus pada tujuan keuangan Anda.

Mari kita lihat beberapa manfaat utama memiliki budgeting:

  • Penganggaran membantu mengendalikan pengeluaran Anda
  • Ini membantu Anda dalam mencapai tujuan bisnis jangka panjang Anda
  • Itu membuat Anda tetap teratur dan membantu dalam pertumbuhan bisnis Anda
  • Ini membantu dalam mengevaluasi kinerja Anda

Bagaimana Cara Membuat Budgeting?

Berikut adalah langkah-langkah yang terlibat dalam membuat budgeting:

Hitung sumber penghasilan Anda

Anda perlu mencari tahu berapa banyak uang yang dihasilkan bisnis Anda setiap bulan, dan dari mana uang itu berasal.

Anda perlu melihat total sumber pendapatan untuk bisnis Anda. Hitung semua sumber untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang total pendapatan bulanan Anda.

Tentukan biaya tetap

Setelah Anda mengetahui penghasilan Anda, saatnya untuk mengetahui tentang biaya Anda terutama biaya tetap.

Anda pasti bertanya-tanya apa sebenarnya biaya tetap itu? Nah, itu adalah pengeluaran yang tetap atau sama setiap bulannya. Misalnya, sewa, biaya internet, biaya gaji, dll.

Tentukan biaya variabel

Biaya variabel adalah biaya yang bervariasi setiap bulannya berdasarkan kinerja bisnis Anda. Ini termasuk utilitas berbasis penggunaan, biaya pengiriman, biaya perjalanan, komisi penjualan, dan banyak lagi.

Ketika keuntungan Anda lebih tinggi, Anda dapat mempertimbangkan untuk membelanjakan lebih banyak untuk biaya variabel, tetapi selama keuntungan yang lebih rendah, cobalah untuk mengurangi biaya variabel.

Pada akhir bulan, hitung semua pengeluaran variabel Anda. Melakukan latihan ini berulang kali akan memungkinkan Anda untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang kinerja bisnis Anda dan Anda akan dapat membuat keputusan penganggaran yang lebih baik.

Memprediksi pembelanjaan satu kali

Selain biaya tetap dan variabel, biaya bisnis tertentu jarang terjadi. Pengeluaran seperti itu dikenal sebagai pengeluaran satu kali. Anda perlu memasukkan pengeluaran ini juga saat membuat anggaran.

Misalnya, jika Anda ingin membeli laptop untuk bisnis Anda, itu akan menjadi investasi satu kali.

Pengeluaran semacam itu juga harus dipertimbangkan saat membuat anggaran. Tidak hanya itu, Anda harus selalu menambahkan beberapa penyangga untuk menutupi pengeluaran satu kali ini.

Jumlahkan semua

Sekarang Anda telah mengumpulkan semua biaya, apa selanjutnya? Anda perlu menggabungkannya untuk mendapatkan gambaran umum tentang pengeluaran Anda.

Pertimbangkan total pendapatan dan total pengeluaran Anda, lalu bandingkan arus kas masuk dan arus kas keluar, jika Anda ingin menentukan profitabilitas.

Misalnya: jika Anda memiliki total pendapatan 20.000.000 dan memiliki total pengeluaran 15.000.000. Maka, total pendapatan bersih Anda adalah:

Total pendapatan bersih atau laba bersih = Total pendapatan(20.000.000)-total pengeluaran (15.000.000)= 5.000.000

Dengan cara ini, Anda dapat dengan mudah menghitung profitabilitas dan membuat keputusan keuangan yang tepat untuk perusahaan Anda.

Baca juga: Debit dan Kredit dalam Akuntansi: Pahami Pengertian dan Penggunaannya

Jenis Metode Budgeting

Mari kita lihat berbagai jenis model penganggaran di bawah ini:

Incremental Budgeting

Incremental budgeting adalah metode sederhana yang bekerja dengan memasukkan angka aktual tahun lalu dan menambahkan atau mengurangi persentase untuk mendapatkan anggaran tahun berjalan.

Bentuk anggaran ini paling baik digunakan jika pemicu biaya utama tidak berubah dari tahun ke tahun.

Activity-based Budgeting

Activity-based Budgeting atau ABC ini bekerja pada pendekatan penganggaran top-down yang membantu dalam menentukan jumlah input yang diperlukan untuk mendukung target atau output yang ditetapkan oleh perusahaan.

Misalnya, sebuah perusahaan mempertahankan target output sebagai pendapatan 100 juta. Perusahaan perlu mengidentifikasi kegiatan yang harus dilakukan untuk memenuhi target.

Biaya pelaksanaan kegiatan ini akan dihitung, ini dikenal sebagai penganggaran berbasis aktivitas.

Value Proposition Budgeting

Ada berbagai pertanyaan yang perlu dipertimbangkan dalam value proposition budgeting atau penganggaran proposisi nilai:

  • Mengapa jumlah ini dimasukkan dalam anggaran?
  • Apakah produk memberikan nilai bagi pelanggan, staf, atau pemangku kepentingan lainnya?
  • Apakah nilainya melebihi biaya produk? Jika tidak, lalu bagaimana biayanya dibenarkan?

Proposisi nilai didasarkan pada pola pikir bahwa segala sesuatu yang termasuk dalam anggaran memberikan nilai bagi bisnis. Hal ini bertujuan untuk menghindari segala jenis pengeluaran yang tidak perlu.

Zero-based Budgeting

Ini adalah salah satu proses penganggaran yang paling umum yang bertujuan untuk memulai proses penganggaran dari awal.

Itu dimulai dari basis nol. Manajer harus menyadari setiap rupiaj yang telah dibelanjakan. Ini adalah pilihan terbaik bagi perusahaan-perusahaan di mana ada kebutuhan mendesak untuk pengendalian biaya.

Zero-based Budgeting atau penganggaran berbasis nol adalah pilihan ideal bagi perusahaan yang bertujuan untuk restrukturisasi keuangan. Namun, proses ini adalah proses yang memakan waktu, sehingga kadang-kadang digunakan oleh perusahaan.

20 Tips Agar Proses Budgeting Berjalan Optimal

Market chart concept

Mari kita lihat beberapa tips agar proses budgeting Anda berjalan optomal

1. Tinjau semua Pengeluaran Anda

Melacak pengeluaran Anda sangat penting. Jika Anda belum mulai melacak pengeluaran Anda, Anda harus mulai melakukannya sekarang.

Untuk melacak pengeluaran Anda secara efisien, Anda dapat menggunakan software akuntansi yang baik.

Ini akan membantu Anda mengkategorikan pengeluaran Anda dan membantu Anda mengambil tindakan yang diperlukan untuk menguranginya.

Sebagian besar waktu, bisnis akhirnya memiliki pengeluaran yang tidak lagi Anda butuhkan. Itulah mengapa penting untuk selalu meninjau pengeluaran Anda sehingga Anda dapat mengurangi pengeluaran yang tidak perlu.

Misalnya, Anda pernah membeli langganan majalah yang sekarang tidak dibaca orang, jadi pengeluaran yang tidak perlu seperti ini bisa dikurangi.

Banner 2 kledo

2. Gunakan Prinsip 80/20

Menurut prinsip 80/20 atau Pareto, 80 persen hasil dihasilkan oleh 20% usaha.

Anda dapat dengan mudah menerapkan prinsip ini pada 80 persen aktivitas yang tidak menghasilkan pendapatan yang cukup bagi Anda.

Ini akan membantu Anda menghemat uang untuk bisnis Anda.

3. Gunakan Alternatif Berbiaya Rendah

Alih-alih menggunakan metode periklanan tradisional, Anda dapat memilih alternatif baru berbiaya rendah.

Misalnya, daripada menggunakan iklan cetak atau TV tradisional, Anda dapat memilih alat yang paham teknologi seperti Google Ads, Iklan Facebook untuk mengiklankan produk Anda ke audiens target.

Anda dapat menargetkan pengguna dari kota, kelompok usia, demografi tertentu untuk mendapatkan pengembalian investasi yang baik.

4. Buat Kemitraan untuk Pemasaran

Anda dapat mengambil kesempatan untuk membuat kemitraan dengan perusahaan non-pesaing untuk mempromosikan produk Anda. Ini akan membantu menghemat uang hasil jerih payah Anda.

5. Gunakan Cloud Computing

Jika Anda ingin menghemat waktu dan sumber daya, komputasi awan atau cloud computing adalah kuncinya.

Berkat teknologi ini, karyawan kini dapat bekerja dari jarak jauh dan menggunakan alat kolaborasi online untuk menyelesaikan pekerjaan yang ditugaskan.

Misalnya, Anda dapat menggunakan alat Dropbox untuk berbagi file dan video penting.

Saat ini Anda juga dapat menggunakan Google drive untuk membagikan dokumen Anda. Hal ini memungkinkan Anda untuk berbagi data Anda dengan cara yang bebas repot.

Untuk rapat virtual, Anda dapat menggunakan Skype, Zoom, atau Google Meet.

Dengan beralih ke metode online, Anda dapat menghemat banyak uang termasuk biaya perjalanan. Menggunakan model bisnis cloud ini akan membantu Anda menghemat anggaran.

Baca juga: Fifo, Lifo dan Average: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya

6. Beli Peralatan Bekas

Tahukah Anda bahwa Anda dapat menghemat hingga 50 hingga 70 persen dengan memilih peralatan bekas untuk kantor Anda termasuk peralatan komputer, mesin fotokopi, perabot kantor, dll.?

Anda dapat bernegosiasi langsung dengan penjual dan mendapatkan banyak. Misalnya, hari ini Anda dapat memilih situs rahasia seperti OLX atau Kaskus untuk membeli peralatan bekas.

Jika Anda ingin memilih metode tradisional, Anda dapat mencari iklan baris koran lokal untuk mengetahui peralatan bekas.

7. Minta Diskon

Banyak penjual tidak beriklan, tetapi mereka dapat menawarkan diskon saat diminta. Jadi, selalu minta diskon setiap kali Anda membeli sesuatu. Ada kalanya Anda bahkan bisa mendapatkan diskon ketika Anda membayar dalam periode kredit.

8. Perhatikan Siklus Penjualan Anda

Selama setahun, banyak bisnis melewati periode banyak periode penjualan, terkadang ramai dan sepi. Jika bisnis Anda juga memiliki musim sepi, Anda perlu memeriksa pengeluaran Anda saat itu. Periode yang lebih lambat dapat digunakan untuk merencanakan ledakan penjualan berikutnya.

Anda perlu belajar dari siklus penjualan Anda, dan menggunakan waktu henti Anda untuk meningkatkan upaya pemasaran Anda sehingga Anda tidak perlu menghadapi kesulitan apa pun.

Anda perlu mengidentifikasi cara yang dapat membantu Anda memasarkan produk dengan cara baru dan kreatif.

Ketika Anda tahu bahwa bisnis Anda memiliki waktu yang lebih lambat, Anda harus selalu memiliki uang ekstra di bank selama waktu itu.

9. Gunakan Kartu Kredit

Membuat budgeting tidak mudah karena Anda harus mengingat banyak hal. Menggunakan kartu kredit bisnis bisa sangat bermanfaat dalam hal ini.

Dengan cara ini, Anda akan mendapatkan pemahaman yang jelas tentang semua pengeluaran Anda untuk bulan itu dan Anda akan dapat menyusun anggaran dengan mudah.

Anda akan dapat menganalisis di mana Anda menghabiskan lebih banyak dan di mana lebih sedikit. Ini akan membantu Anda untuk membuat penyesuaian yang diperlukan dalam anggaran yang sesuai.

10. Hemat listrik

Menghemat listrik bisa menjadi penghematan besar bagi bisnis Anda. Misalnya, Anda selalu dapat mematikan AC saat tidak digunakan.

Anda dapat mengecat atap datar dengan cat putih di musim panas untuk menurunkan suhu hingga 5 derajat. Di bawah sinar matahari langsung, Anda bahkan dapat menggunakan gorden atau kerai untuk pendinginan ekstra.

Praktik-praktik ini dapat membantu mencegah tagihan listrik yang mahal, memungkinkan Anda melakukan penghematan besar.

11. Gunakan Aturan 10 Persen

Menurut aturan ini, apa pun bisa dipotong 10 persen tanpa merusaknya. Apakah itu biaya hiburan atau jumlah yang dihabiskan untuk alat-alat baru, Anda dapat mencoba untuk mengurangi anggaran sebesar 10 persen. Ini akan membantu Anda dalam budgeting yang lebih baik.

12. Gunakan Software Gratis

Saat ini banyak perangkat lunak gratis tersedia yang dapat Anda manfaatkan dengan mudah. Hemat uang Anda dengan memilih solusi gratis daripada membayar jumlah yang besar untuk itu.

Memilih perangkat lunak open source dapat membantu Anda menghemat banyak uang.

Misalnya, ketika Anda berpikir untuk memesan laptop untuk tim Anda, Anda dapat memilih yang tidak memiliki OS Windows karena lebih murah dan dapat berjalan di OS Ubuntu.

Demikian pula, Anda dapat memilih rangkaian sumber terbuka alih-alih Microsoft Office untuk menghemat biaya lisensi.

Ada sejumlah besar perangkat lunak open source seperti software akuntansi, manajemen dokumen, dan banyak lagi. Jenis perangkat lunak seperti itu mudah digunakan dan tidak membutuhkan banyak biaya. Salah satu software akuntansi gratis yang bisa Anda gunakan adalah Kledo.

Dengan menggunakan Kledo secara gratis, Anda bisa dengan mudah membuat laporan keuangan dan mencatat seluruh transaksi yang terjadi pada bisnis Anda.

JIka Anda memerlukan fitur lebih, Anda bisa menggunakan paket berbayar. Jangan takut kemahalan, hanya dengan 4000 rupiah perhari Anda sudah mendapatkan solusi terbaik untuk pembukuan dan operasional bisnis.

13. Melacak Inventori

Jika Anda menjalankan bisnis berbasis inventori, maka Anda harus mencoba meminimalkan biaya yang terkait dengan inventaris dan rantai pasokan.

Ini dapat dilakukan dengan membawa lebih sedikit persediaan yang akan menghasilkan lebih sedikit uang yang diikat dan lebih banyak uang di bank.

Anda harus mulai memantau inventaris sehingga Anda dapat mengontrol pengeluaran Anda. Jika Anda menemukan kesulitan dalam mengelola inventaris, Anda dapat memilih perangkat lunak manajemen inventaris untuk pelacakan yang efisien.

14. Alihdayakan Tugas Non-Kritis

Saat ini sejumlah tugas dapat di-outsource. Anda dapat menyewa pekerja lepas untuk berbagai proyek jangka pendek dari situs seperti Upwork, Fiverr, dll.

Baik itu mendesain logo perusahaan, pemasaran media sosial, memelihara akun, atau menghasilkan prospek penjualan, mempekerjakan pekerja lepas akan memenuhi tujuannya.

Ini akan membantu Anda mengurangi anggaran Anda untuk sebagian besar.

Tahukah Anda bahwa Anda dapat menghemat hingga 60% pada biaya operasional Anda saat Anda melakukan outsourcing, tanpa mengorbankan kualitas?

15. Pilih Bisnis Tanpa Utang

Tidak ada yang lebih baik daripada menjalankan bisnis tanpa hutang. Namun, jika Anda masih membutuhkan hutang untuk bisnis Anda, pastikan Anda mengambil pinjaman yang dapat dengan mudah dilunasi.

Jangan pernah terlambat dalam pembayaran pinjaman Anda karena dapat mempengaruhi skor kredit Anda dan membuat kerepotan bagi Anda.

Itulah mengapa Anda harus selalu mencoba untuk merencanakan pembayaran pinjaman Anda dalam pembayaran bulanan atau tahunan Anda.

16. Gunakan Orang yang Tepat di Tim Anda

Secara tradisional, anggaran dibuat oleh manajer, tetapi Anda harus selalu ingat bahwa ada orang lain di organisasi Anda yang mungkin memiliki wawasan berharga yang dapat membantu Anda membuat anggaran yang lebih baik.

Anda dapat membawa karyawan Anda ke rapat anggaran untuk mengetahui apa yang mereka pikirkan dan apakah pendapat mereka bermanfaat untuk bisnis Anda atau tidak. Ini pasti akan membantu Anda dalam penganggaran.

17. Dapatkan Asuransi

Sebagian besar pebisnis merasa bahwa asuransi adalah pengeluaran yang bisa dilewati. Namun, ini adalah hal yang salah.

Jika Anda melewatkan pengeluaran ini di awal, Anda mungkin akan membayar biaya yang besar di kemudian hari; lebih baik berhati-hati daripada menyesal!

Itulah mengapa disarankan untuk memasukkan biaya asuransi dalam anggaran Anda daripada menyesal di kemudian hari untuk kerugian besar tak terduga yang dapat terjadi!

18. Meminta bantuan

Jangan malu mencari bantuan kapan pun diperlukan. Apakah Anda memerlukan bantuan dari seorang akuntan profesional atau auditor, Anda tidak boleh berpikir dua kali. Ambil saran dari kerabat atau teman Anda dan pilih layanan akuntansi profesional terbaik.

Anda bahkan dapat berkonsultasi dengan profesional dalam membantu Anda menyusun anggaran untuk Anda.

Karena mereka akan memiliki lebih banyak pengetahuan di industri keuangan, mereka akan dapat memberikan saran yang lebih baik terkait dengan penganggaran.

19. Hadiahi mereka yang membuat bisnis Anda menguntungkan

Menghabiskan untuk menabung terkadang masuk akal. Anda harus mengadopsi pendekatan proaktif dalam memberi penghargaan kepada karyawan atau pelanggan yang membantu Anda membuat bisnis Anda menguntungkan.

Hal ini dapat dilakukan dengan memanjakan diri dalam gerakan seperti menawarkan makan siang gratis sesekali atau suguhan untuk mendorong dan meningkatkan moral karyawan.

Anda bahkan dapat menawarkan bonus kepada segelintir karyawan yang berhasil memenuhi target yang mereka tetapkan.

Hal lain yang dapat Anda lakukan adalah menawarkan diskon besar-besaran kepada pelanggan setia untuk mempertahankannya.

Bahkan jika Anda menghabiskan sejumlah uang untuk kegiatan ini, itu akan memberi Anda lebih banyak keuntungan dalam jangka panjang.

20. Melebih-lebihkan Biaya

Jika Anda memiliki bisnis kecil, melebih-lebihkan pengeluaran adalah pilihan yang baik.

Jika Anda menganggarkan untuk hal-hal yang lebih mahal daripada yang sebenarnya, ini akan membantu Anda mempersiapkan diri untuk masa depan.

Ini adalah taktik bertahan hidup yang akan membantu Anda melakukan lindung nilai terhadap risiko atau kegagalan.

Pengeluaran yang terlalu rendah jauh lebih mudah untuk ditangani dalam hal melakukan akun daripada menghabiskan terlalu banyak.

Inilah alasan mengapa budgeting sedikit di atas garis batas adalah sangat bermanfaat.

Bagaimana Kledo Membantu Proses Budgeting yang Lebih Baik?

Kledo adalah software akuntansi terbaik untuk mengelola keuangan dan budgeting pada bisnis Anda. Baik itu faktur, inventaris, akuntansi, atau pengelolaan aset. Kledo dapat membantu Anda dalam setiap aspek.

Kledo adalah sistem cloud yang membawa otomatisasi dan karenanya memudahkan fungsi bisnis. Ini mengurangi waktu pencatatan sekaligus meningkatkan efisiensi.

Kledo dapat sangat berguna dalam meningkatkan arus kas dan penganggaran atau budgeting untuk bisnis Anda.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *