8 Cara Mengatasi Stagflasi dalam Bisnis

mengatasi stagflasi banner

Para pemilik bisnis harus selalu beradaptasi dengan perubahan lingkungan ekonomi, salah satunya mengatasi stagflasi.

Namun selama lebih dari satu dekade, pemilik bisnis telah menikmati ekonomi yang sebagian besar tumbuh dengan inflasi yang rendah.

“Stagflasi” pada akhir abad ke-20 sudah dilupakan. Namun, para ekonom memiliki ingatan yang panjang. Beberapa orang berpendapat bahwa stagflasi, suatu periode yang berkepanjangan di mana ekonomi stagnan atau resesi dan pengangguran serta inflasi meningkat, mungkin akan kembali terjadi.

Bisnis yang beroperasi di masa stagflasi menghadapi dua hambatan besar: kenaikan biaya dan penurunan permintaan pelanggan.

Selama masa stagflasi, para manajer harus mencari cara meningkatkan produktivitas, salah satunya dengan memanfaatkan teknologi.

Mereka juga dapat mengevaluasi kembali skema penetapan harga, memperbaiki rantai pasokan, mengurangi utang, dan mempertimbangkan akuisisi.

Mereka yang berhasil beradaptasi dengan stagflasi mungkin menemukan diri mereka berada dalam posisi yang lebih baik untuk masa-masa booming ekonomi yang pasti terjadi.

Pada artikel kali ini kita akan membahas bagaimana cara bisnis bertahan dan mengatasi stagflasi yang akan membantu Anda dalam mengelola bisnis.

Apa yang Dimaksud dengan Stagflasi?

Inflasi biasanya terjadi ketika ekonomi tumbuh dan permintaan yang kuat dikombinasikan dengan pasokan yang ketat untuk mendorong harga lebih tinggi.

Stagflasi terjadi ketika ada inflasi tinggi dalam ekonomi yang stagnan atau berkontraksi dan pengangguran meningkat.

Dalam stagflasi, permintaan tidak bertumbuh, sementara inflasi dipicu oleh kenaikan tajam harga komoditas yang sering kali disebabkan oleh gangguan pasokan.

Sebagai contoh, stagflasi terjadi pada tahun 1970-an ketika Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) memberlakukan embargo minyak yang mengurangi pasokan minyak ke AS dari Oktober 1973 hingga Maret 1974.

Harga minyak melonjak dan menyebabkan kenaikan harga di seluruh perekonomian. Harga minyak yang lebih tinggi berarti konsumen memiliki lebih sedikit uang yang tersedia untuk membeli barang lain, yang merugikan pendapatan perusahaan dan pertumbuhan ekonomi.

Inflasi juga berarti bahwa upah konsumen tidak dapat membeli sebanyak yang mereka miliki di masa lalu. Daya beli konsumen terkikis. Para pekerja merespons dengan meminta kenaikan upah.

Pada saat itu, serikat pekerja sangat kuat dan banyak kontrak kerja yang menyertakan penyesuaian upah otomatis untuk inflasi.

Perusahaan-perusahaan yang menghadapi harga energi yang lebih tinggi, biaya input yang lebih tinggi, dan upah yang lebih tinggi merespons dengan menaikkan harga barang dan jasa mereka dan memberhentikan para pekerja.

Semuanya menghasilkan nilai upah yang buruk.

Hasilnya? Resesi AS dari November 1973 hingga Maret 1975, dengan pengangguran mencapai puncaknya pada 9% dan inflasi, yang diukur dengan Indeks Harga Konsumen (IHK), naik menjadi 12,2% selama 12 bulan yang berakhir pada Desember 1974.

Stagflasi menjadi teka-teki bagi bank-bank sentral dunia, termasuk Federal Reserve AS.

The Fed biasanya memangkas suku bunga untuk meningkatkan aktivitas ekonomi dan mengurangi pengangguran. Namun, melakukan hal tersebut selama stagflasi secara teoritis akan mendorong inflasi lebih tinggi.

The Fed akhirnya menahan inflasi tahun 1970-an dengan menaikkan suku bunga secara tajam dari tahun 1979 hingga 1983, tetapi tindakan mereka juga mendorong ekonomi ke dalam resesi lain.

Begitu stagflasi tiba, berdampak pada ekonomi dunia dan menciptakan tantangan ganda yang menekan bisnis besar dan kecil: pertumbuhan ekonomi yang rendah atau negatif, yang berarti berkurangnya permintaan pelanggan, sementara biaya naik karena inflasi.

Baca juga: Contoh Jurnal Amortisasi dan Pengertian Lengkapnya

8 Cara Mengatasi Stagflasi di Tahun Ini dan Seterusnya

mengatasi stagflasi 2

Stagflasi adalah lingkungan yang sulit untuk menjalankan bisnis. Di satu sisi, inflasi menaikkan biaya, dengan harga bahan baku dan upah yang sering kali melonjak tajam.

Di sisi lain, ekonomi tidak tumbuh dengan cepat dan pengangguran meningkat.

Perekonomian yang lemah membuat sulit untuk membebankan biaya yang lebih tinggi kepada pelanggan.

Pendapatan bisa turun karena konsumen mengurangi belanja mereka. Banyak usaha kecil yang gulung tikar dalam perekonomian yang dikepung oleh stagflasi.

Namun, berikut adalah tujuh pendekatan yang dapat dipertimbangkan oleh para manajer untuk membantu meningkatkan bisnis mereka dan bertahan dalam masa stagflasi yang sulit.

1. Tingkatkan produktivitas

Cara terbaik untuk bertahan dari stagflasi adalah dengan meningkatkan produktivitas perusahaan Anda.

Pertimbangkan untuk berinvestasi pada alat, software, atau mesin yang dapat mengotomatisasi proses dan mengurangi jumlah karyawan yang dibutuhkan untuk menghasilkan jumlah produk atau layanan yang sama.

Software atau mesin baru mungkin dapat menghasilkan barang lebih cepat, dengan lebih sedikit cacat dan lebih sedikit limbah.

Mungkin perbedaan terbesar antara tahun 1970-an dan hari ini adalah teknologi yang ada untuk meningkatkan proses di seluruh perusahaan.

Software dan alat yang canggih membuat semua orang di perusahaan menjadi lebih produktif, robot menjadi lebih pintar dan mampu melakukan tugas-tugas yang dulunya hanya bisa dilakukan oleh manusia, dan kecerdasan buatan mempercepat perubahan ini.

Misalnya, sebelum adanya software akuntansi, proses pembukuan harus dikerjakan oleh lebih dari 1 orang namun sekarang hanya perlu 1 akuntan untuk proses mencatat transaksi dan membuat laporan keuangan.

Salah satu software akuntansi yang banyak digunakan oleh bisnis di Indonesia adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang memiliki fitur terlengkap dan harga terjangkau yang sudah digunakan oleh banyak pemilik bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Inflasi dan Deflasi: Pengertian, Penyebab, dan Perbedaannya

2. Memangkas biaya

Cari cara untuk memangkas biaya untuk mengimbangi kenaikan harga bahan dan upah.

Dapatkah operasi bisnis menggunakan lebih sedikit energi? Adakah cara untuk meningkatkan rantai pasokan dan mengurangi biaya pengiriman? Dapatkah bisnis menerima diskon dengan memesan dalam jumlah besar atau dengan bersikap fleksibel mengenai tanggal pengiriman? Penting untuk menemukan cara memangkas biaya dan mengimbangi tekanan inflasi.

3. Evaluasi harga

Stagflasi adalah kesempatan untuk menilai kembali kebijakan harga. Amati apakah perusahaan lain, terutama yang ada di industri Anda, menaikkan harga.

Jika ya, pertimbangkan untuk menaikkan harga juga untuk mengimbangi kenaikan biaya.

Pertimbangkan untuk menawarkan produk atau layanan dalam satu paket atau mengubah kemasan dengan cara meningkatkan harga per unit yang terjual.

Dengan melakukan hal tersebut, Anda dapat mengimbangi kenaikan biaya dan tetap mendapatkan keuntungan tanpa mengasingkan pelanggan dengan kenaikan harga yang mencolok.

Perusahaan makanan ringan telah diketahui mengurangi jumlah keripik dalam kantong tetapi tetap mempertahankan ukuran kantong dan harganya tidak berubah.

Mengurangi isi kantong memungkinkan produsen untuk mengurangi satu area biaya sambil menjaga pendapatan tidak berubah.

Alternatif lain dapat berupa menawarkan lini baru produk yang lebih terjangkau atau lini baru produk kelas atas.

Kurangi kualitas dengan cara yang tidak akan disadari oleh pelanggan. Atau jika Anda harus menaikkan harga, pikirkan cara-cara untuk meningkatkan kualitas tanpa menambah banyak biaya sehingga pelanggan merasa mendapatkan sesuatu sebagai imbalan atas harga yang lebih tinggi.

Terakhir, pertimbangkan model penetapan harga yang baru, mungkin dengan menjual produk Anda sebagai sebuah layanan.

Pengembang software biasanya menjual software mereka sekali bayar dan dalam satu atau dua tahun memperbarui software dan mencoba meningkatkan penjualan kepada pelanggan.

Saat ini, sebagian besar perusahaan software menjual software mereka sebagai layanan, di mana pelanggan membayar setiap bulan untuk software yang diperbarui secara otomatis.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Inflasi dan Juga Penyebabnya

4. Tingkatkan kualitas

Jika perusahaan akan meminta pelanggan membayar lebih untuk sebuah produk, perusahaan harus memastikan kualitasnya sama baiknya atau lebih baik daripada sebelum kenaikan harga.

Hal ini mungkin melibatkan peningkatan pengeluaran penelitian untuk meningkatkan produk.

Perusahaan produk konsumen sering kali dapat menaikkan harga untuk produk yang baru dan lebih baik. Deterjen baru yang mampu melawan noda dengan lebih baik kemungkinan besar akan mendapatkan harga yang lebih tinggi daripada pilihan deterjen yang lebih lama.

Laptop atau ponsel baru yang dapat memproses informasi lebih cepat memiliki harga yang lebih tinggi atau biaya yang lebih rendah dibandingkan produk pesaing yang memiliki prosesor lebih lambat dan teknologi yang lebih tua.

5. Memperkuat neraca keuangan

Dalam kondisi stagflasi, pendapatan bisa saja mendatar sementara biaya terus meningkat.

Bersiaplah untuk masa-masa sulit dengan membangun dana darurat dan memilih utang dengan bunga rendah.

Dan jika suku bunga naik, pertimbangkan untuk mengganti utang dengan suku bunga mengambang dengan utang dengan pembayaran bunga tetap.

Utang dengan suku bunga mengambang memiliki pembayaran bunga yang sering kali diatur ulang setiap bulan, kuartal atau tahun dengan selisih di atas patokan yang ditentukan, seperti surat utang dua tahun.

Dalam lingkungan suku bunga yang meningkat, beban bunga pada utang dengan suku bunga mengambang dapat melonjak dengan sangat cepat.

Sebagai contoh, obligasi dengan suku bunga mengambang mungkin memiliki suku bunga yang ditetapkan setiap kuartal sebesar satu poin persentase di atas surat utang dua tahun.

Pada bulan Januari, jika surat utang dua tahun menghasilkan 1,95%, suku bunga utang akan menjadi 2,95%. Ketika suku bunga diatur ulang pada bulan Maret, jika imbal hasil surat utang dua tahun telah naik menjadi 5,95%, bunga utang melonjak menjadi 6,95%.

Tetapi pembayaran pada surat utang berbunga tetap tidak berubah selama masa utang. Surat utang berbunga tetap 3,95% akan memiliki pembayaran bunga yang sama pada hari pertama seperti pada hari terakhirnya.

Utang dengan suku bunga tetap pada awalnya mungkin lebih mahal daripada utang dengan suku bunga mengambang, tetapi ini mengurangi risiko pembayaran bunga yang meningkat di masa depan.

Baca juga: Cara Bertahan dan Mengatasi Inflasi dalam Bisnis

6. Perketat piutang dan utang

mengatasi stagflasi 1

Cobalah untuk meningkatkan arus kas dengan mengurangi piutang usaha yang terlambat dan tanyakan kepada vendor Anda untuk jangka waktu pembayaran yang paling lama.

Manajemen dapat melacak persediaan, utang usaha (AP), dan piutang dengan lebih mudah dan efisien dengan software akuntansi Kledo yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan ini.

7. Sewakan properti yang tidak terpakai

Selama stagflasi, harga sewa mungkin meningkat dan pendapatan bisnis Anda mungkin tidak. Jika Anda memiliki uang ekstra, pertimbangkan untuk membeli gedung tempat bisnis Anda beroperasi.

Ini tidak akan mengatasi stagflasi namun membantu bisnis Anda untuk tetap bertahan.

Baca juga: Mind Mapping: Pengertian, Manfaat, Jenis, Contoh, dan Cara Membuatnya

8. Bersikaplah oportunis dalam hal akuisisi

Memang menyedihkan untuk dikatakan, namun masa-masa sulit selama stagflasi akan membuat banyak usaha kecil dan menengah bangkrut.

Jika perusahaan Anda termasuk yang selamat dan memiliki fleksibilitas keuangan, pertimbangkan untuk melakukan tawar-menawar.

Perusahaan yang gulung tikar atau butuh aliran kas dapat menjual properti atau peralatan dengan harga murah. Pertimbangkan untuk mengakuisisi properti, peralatan, aset, lini merek, atau staf dengan keterampilan yang dibutuhkan.

Demikian juga, pertimbangkan untuk menggabungkan atau mengakuisisi pesaing jika hal itu memungkinkan kedua perusahaan untuk mengurangi biaya overhead dan memperluas ke pasar baru atau menawarkan rangkaian produk atau layanan yang lebih luas.

Baca juga: 10 Bisnis Model Tahan Resesi yang Bisa Menjadi ide Bisnis

Kesimpulan

Stagflasi adalah lingkungan yang sulit untuk menjalankan bisnis. Biaya naik dan upah meningkat. Sementara itu, penjualan mungkin stagnan atau menurun karena tingginya pengangguran dan pertumbuhan ekonomi yang lesu atau menurun.

Manajemen dapat menggunakan stagflasi sebagai peluang untuk melihat bisnis mereka secara cermat dan melakukan perubahan untuk tumbuh lebih kuat dan mengatasi hal ini.

Perusahaan dapat mengadopsi teknologi peningkatan produktivitas yang menghemat waktu dan uang. Mereka dapat mengubah mekanisme penetapan harga, mempertimbangkan untuk bergabung dengan atau mengakuisisi pesaing, dan memperkuat neraca keuangan.

Bisnis yang mengambil langkah-langkah tersebut untuk bertahan dari stagflasi dapat menemukan diri mereka dalam posisi yang baik untuk pertumbuhan ketika ekonomi pulih.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nine + 15 =