Media Promosi: Pengertian, Jenis, Tips Memilih, Dan Mengukur Efektifitasnya

media promosi banner

Ketika merencanakan kampanye iklan atau promosi, marketer sering menggunakan media untuk menjangkau audiens target mereka secara lebih efektif.

Ketika pengiklan mempromosikan produk dan layanan kepada konsumen, mereka menentukan jenis media yang memungkinkan mereka mengembangkan pesan merek yang menarik.

Mempelajari cara memilih media iklan yang efektif untuk kampanye pemasaran dapat membantu Anda mempromosikan produk atau layanan perusahaan dengan lebih baik dan mengukur dampak keseluruhan dari iklan tersebut.

Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu media promosi beserta klasifikasi serta cara memilih media yang tepat dan cara mengukur efektifitas dari media yang Anda pilih.

Apa itu Media Promosi?

Media promosi atau periklanan menggambarkan berbagai saluran atau medium yang dapat digunakan bisnis untuk mengirim konten promosi kepada konsumen di pasar sasaran.

Hal ini dapat melibatkan banyak jenis konten, termasuk teks, audio, video, gambar, dan desain grafis. Pemasar biasanya memilih jenis media periklanan berdasarkan kebutuhan dan preferensi konsumen dan persyaratan kampanye tertentu.

Mereka juga dapat memilih media yang memberikan hasil dengan kualitas terbaik untuk anggaran perusahaan.

Banner 3 kledo

Baca juga: 8 Cara Mengatasi Stagflasi dalam Bisnis

Klasifikasi Media Promosi

Berikut adalah enam jenis media promosi umum yang dapat digunakan oleh bisnis:

1. Media online

Media online menggambarkan semua jenis konten promosi berbasis internet, termasuk iklan video di situs web streaming atau iklan pop-up di blog.

Media ini mengekspos konsumen pada penawaran perusahaan saat mereka menggunakan platform media sosial atau menjelajahi situs web.

Pemasar dapat mengalokasikan lebih banyak dana untuk iklan media online, karena mereka dapat menargetkan banyak jenis konsumen.

Selain itu, media online memungkinkan bisnis untuk melacak respons pelanggan terhadap konten promosi, yang berarti pemasar dapat mengidentifikasi dan menargetkan ceruk pasar dengan lebih baik. Berikut adalah bentuk-bentuk utama media online:

Earned media

Istilah ini menggambarkan konten pihak ketiga atau konten di saluran yang tidak dimiliki bisnis, seperti platform media sosial.

Media ini juga mewakili liputan promosi yang diterima perusahaan saat jurnalis atau influencer membagikan konten mereknya secara online.

Owned media

Istilah ini menggambarkan saluran media yang dibuat oleh bisnis dan memiliki kendali penuh, seperti situs web atau blog perusahaan.

Perusahaan menggunakan media milik sendiri untuk menghasilkan dan menampilkan konten yang mengedukasi dan melibatkan audiens target tentang produk atau layanannya.

Paid media

Istilah ini merujuk pada semua aktivitas pemasaran online yang melibatkan iklan berbayar, termasuk iklan bergambar, postingan media sosial bersponsor, hasil pencarian berbayar, dan pop-up.

Bisnis sering kali menggunakan media berbayar untuk menghasilkan lalu lintas untuk situs web perusahaan dan mempromosikan konten mereka ke audiens yang lebih luas.

2. Broadcast media

Broadcast media atau media siaran melibatkan konten pemasaran visual atau audio yang dipublikasikan.

Perusahaan sering menggunakannya untuk menginformasikan konsumen tentang merek perusahaan dengan menggunakan metode bercerita, yang bertujuan untuk menciptakan pesan yang mudah diingat.

Sebagai contoh, sebuah perusahaan mainan dapat menggunakan warna-warna cerah dan musik berenergi tinggi untuk mengiklankan produk kepada anak-anak dan keluarga mereka.

Perusahaan mungkin menemukan media penyiaran lebih efektif untuk audiens target mereka, karena anak-anak mungkin masih belajar membaca dan mungkin bereaksi kuat terhadap stimulasi visual dan pendengaran.

Bentuk-bentuk utama dari media siaran adalah:

Radio

Media ini memungkinkan pemasar untuk mengiklankan konten dalam jangkauan siaran stasiun radio.

Marketer juga dapat menjadwalkan siaran radio pada waktu-waktu tertentu di siang hari untuk lebih terhubung dengan konsumen tertentu, seperti menyiarkan iklan merek kopi di pagi hari yang ditujukan untuk para komuter.

Televisi

Media ini memungkinkan pemasar untuk menyiarkan video ke banyak orang secara bersamaan, yang berarti dapat menjadi pilihan yang efektif untuk merek dengan pasar yang luas.

Marketer juga dapat menempatkan iklan secara strategis di antara episode acara yang berbeda untuk menargetkan demografi yang menontonnya.

Film

Bisnis dapat menggunakan film sebagai saluran untuk mengiklankan produk mereka dengan dua cara.

Mereka dapat menampilkan merek mereka dalam film atau mereka dapat menampilkan iklan sebelum film dimulai di bioskop.

Baca juga: Biaya Promosi: Arti, Jenis, Contoh, Cara Hitung, dan Jurnalnya

3. Media cetak

Media cetak memungkinkan perusahaan untuk mengedarkan konten pemasaran melalui publikasi fisik.

Banyak perusahaan menggunakan iklan cetak untuk menargetkan konsumen tertentu, seperti mereka yang lebih suka membeli publikasi dan menerima surat fisik daripada meninjau posting atau menerima pesan secara online.

Hal ini juga memungkinkan marketer untuk menempatkan iklan di lokasi fisik, yang dapat mendorong individu di area tersebut untuk meneliti produk atau layanan di masa depan.

Iklan dan promosi cetak menggunakan media cetak, termasuk:

Koran

Publikasi ini dapat menjadi tuan rumah iklan lokal atau nasional untuk perusahaan.

Media ini sering kali memberikan fleksibilitas, karena organisasi surat kabar dapat mengizinkan Anda untuk membeli ruang pada halaman dengan pemberitahuan yang relatif singkat.

Majalah

Majalah khusus industri, populer, atau spesialis memungkinkan bisnis untuk menarik audiens target dengan iklan berkualitas tinggi dan penuh warna.

Majalah mungkin menawarkan masa simpan yang lebih lama dibandingkan media lainnya.

Direct mail

Media periklanan ini melibatkan pengiriman iklan cetak dan pesan kepada pelanggan melalui pos.

Surat langsung mungkin berguna untuk bisnis kecil, karena sering kali hemat biaya dan dapat menjangkau audiens yang sangat tepat sasaran.

Brosur

Format cetak ini dapat membantu membangun merek, otoritas, dan kredibilitas. Bisnis dapat mendistribusikan brosur dalam jumlah besar dalam satu waktu dan sering kali dapat menyertakan lebih banyak informasi tentang bisnis, barang, atau layanan mereka.

4. Outdoor media

Outdoor media atau media luar ruang, atau iklan luar ruang, menggambarkan konten promosi apa pun yang ditemui orang di luar rumah dan offline.

Media promosi ini bisa sangat efektif, karena dapat menargetkan audiens yang tidak dapat dijangkau, seperti orang-orang yang sedang terjebak macet atau menunggu di bandara atau stasiun.

Ada berbagai macam format media luar ruang yang tersedia untuk iklan statis, seluler, dan digital, termasuk:

Baliho

Ini adalah bentuk iklan luar ruang yang menonjol karena ukurannya yang besar.

Papan reklame statis atau digital di jalan-jalan perkotaan yang sibuk dan jalan raya dapat sangat terlihat dan memungkinkan bisnis untuk menargetkan konsumen di area tertentu atau lingkungan tertentu.

Street furniture

Jenis media luar ruang ini mencakup media perkotaan di jalan, termasuk tiang jalan, halte bus, rak berita, bilik telepon, bangku taman, kios di mal, tempat sampah, dan lainnya.

Street furniture dapat menjadi cara yang efektif untuk menjangkau pejalan kaki dan komuter.

Media transit

Media transit menggunakan kendaraan yang bergerak untuk menampilkan iklan.

Perusahaan dapat menggunakan bus, kereta api, truk, taksi, atau sepeda untuk tujuan ini.

Bentuk lain dari media transit menargetkan para komuter dengan menggunakan iklan statis dan elektronik yang ditemukan di stasiun bus dan kereta api, pangkalan taksi, dan bandara.

5. Ambient media

Pemasar mendefinisikan ambient media sebagai penempatan iklan visual di tempat atau format yang tidak konvensional untuk mengoptimalkan kemampuan untuk mempengaruhi konsumen.

Kadang-kadang disebut media alternatif, ambient media dapat menggunakan bentuk digital, statis atau bentuk pengalaman lainnya, seperti lubang lapangan golf, jendela gedung, tangga, penyeberangan jalan, atau kotak pizza.

Beberapa contoh lain dari media ambient meliputi:

  • Pesawat terbang yang menulis kata-kata di langit menggunakan asap
  • Pesan pada spanduk yang dibawa pesawat kecil
  • Pesan-pesan yang terletak di kamar mandi
  • Iklan di langit-langit kantor dokter gigi
  • Gambar hologram di ruang publik
  • Proyeksi laser pada bangunan

Baca juga: 22 Strategi Promosi Toko Online Beserta Contohnya

6. Media khusus

Media khusus adalah barang promosi yang dicap dengan logo atau nama pengiklan dan terkadang pesan iklan atau slogan.

Promosi khusus melibatkan pemberian barang-barang promosi ini kepada calon klien atau pelanggan saat ini untuk meningkatkan kesadaran merek.

Barang-barang ini sering kali tidak mahal dan berguna yang mungkin sering digunakan oleh calon pelanggan atau dalam jangka waktu yang lama, seperti pulpen, pembuka botol, buku catatan, gantungan kunci, pemberat kertas, atau kalender.

Media khusus memberikan eksposur merek yang berkelanjutan dan dapat membantu membangun hubungan jangka panjang dan loyalitas pelanggan.

Bagaimana Cara Memilih Media Promosi yang Tepat?

media promosi 2

Dengan semakin banyaknya bisnis yang masuk ke dunia online, ini menjadi tantangan bagi pemilik bisnis untuk meningkatkan visibilitas mereka dengan memilih media promosi yang tepat.

Untuk pemilihan platform yang tepat, penting bagi Anda untuk memahami tren yang sedang berkembang dan juga melihat perubahannya.

Berikut adalah faktor yang perlu Anda perhatikan dalam memilih media promosi yang tepat untuk bisnis Anda:

1. Sifat produk

Sebuah produk yang dibutuhkan oleh semua orang akan cocok mempromosikan prdouk di media massa seperti media cetak, siaran, televisi, luar ruang dan sejenisnya.

Disisi lain, sebuah produk yang membutuhkan demonstrasi dan niche pasar tertentu akan membutuhkan ikan tertarget seperti iklan media social, Youtube ads, dan sejenisnya.

Produk industri lebih menyukai media cetak daripada media penyiaran. Produk seperti rokok, dan alkohol tidak pernah diiklankan di radio, televisi, dan layar kaca.

2. Pasar potensial

Tujuan dari setiap upaya promosi adalah untuk menyampaikan pesan iklan kepada prospek secara ekonomis dan efektif.

Tugas penting ini terletak pada identifikasi pasar potensial untuk produk dalam hal jumlah pelanggan, penyebaran geografis, pola pendapatan, kelompok usia, selera, suka dan tidak suka dan sejenisnya.

Jika pesan yang ingin disampaikan adalah untuk menjangkau orang-orang dengan kelompok pendapatan tinggi, majalah adalah yang terbaik.

Jika area lokal yang akan dijangkau, koran dan iklan luar ruang akan sangat membantu. Jika Anda ingin menyasar generai milenial, iklan online bisa menjadi pilihan.

Baca juga: 12 Cara Promosi di Whatsapp Ini Wajib Anda Coba!

3. Jenis strategi distribusi

Cakupan promosi dan sistem distribusi yang dikembangkan perusahaan memiliki korelasi langsung.

Dengan demikian, tidak ada gunanya mengiklankan suatu produk jika tidak tersedia di gerai-gerai di mana ia biasanya membeli.

Demikian pula, pengiklan tidak perlu menggunakan media nasional jika tidak didukung oleh jaringan distribusi nasional.

4. Tujuan periklanan

Meskipun tujuan utama dari setiap perusahaan adalah untuk mempengaruhi perilaku konsumen secara menguntungkan, tujuan spesifiknya mungkin untuk memiliki cakupan lokal, regional, nasional atau internasional untuk mempopulerkan produk, layanan, atau perusahaan untuk menciptakan permintaan primer atau sekunder untuk mencapai tindakan segera atau tertunda untuk menjaga rahasia rumah.

Jika Anda menginginkan jangkauan yang lebih luas namun tetap tertarget, Anda bisa menggunakan jenis periklanan online yang menargetkan audiens atau negara tertentu.

5. Jenis pesan penjualan

Ini lebih merupakan persyaratan periklanan yang menentukan pilihan yang tepat.

Pengiklan mungkin tertarik untuk menarik prospek dengan iklan berwarna. Dalam hal ini, majalah, film, televisi, papan reklame, papan buletin dapat memenuhi tujuan tersebut.

Jika ketepatan waktu adalah masalah yang lebih besar, seseorang harus menggunakan surat kabar, radio, poster. Jika edukasi tambahan diperlukan, tidak ada yang lebih baik dari youtube ads atau artikel di blog. Jika produk baru akan diperkenalkan, iklan promosi sangat disambut baik.

6. Anggaran yang tersedia

Seorang pemilik bisnis mungkin memiliki rencana periklanan yang sangat berwarna dan berani.

Dia mungkin memimpikan beriklan di jaringan televisi nasional dan film. Namun, jika anggaran tidak memungkinkan, maka dia akan beralih pada media dengan anggaran rendah seperti iklan media sosial, Google ads, atau koran.

Alih-alih mencetak berbagai banyak warna di koran, ia mungkin terpaksa menggunakan warna hitam putih. Dengan demikian, keterbatasan sumber daya yang menentukan pilihan.

Baca juga: Pahami Konsep Promosi Ini untuk Tingkatkan Penjualan Bisnis

7. Pilih media promosi yang kompetitif

Marketer yang cerdas adalah mereka yang mempelajari dengan cermat gerakan pesaingnya dan pola pengeluaran yang digambarkan.

Evaluasi yang cermat terhadap strategi media dan anggaran iklan membuka jalan bagi pilihan yang lebih baik.

Hal ini dikarenakan, setiap kali saingan menghabiskan banyak uang untuk media tertentu dan berhasil, itu adalah hasil dari pengalaman dan taktiknya. Namun, meniru dengan cara membabi buta dapat menyesatkan dan menimbulkan bencana.

8. Ketersediaan media

Masalah ketersediaan media sangat relevan karena; semua media yang dibutuhkan mungkin tidak tersedia pada waktu yang tepat.

Hal ini terutama terjadi pada media seperti radio dan televisi; demikian juga halnya dengan media layar. Dengan demikian, tidak tersedianya media atau media menimbulkan tantangan baru bagi para perencana media dan industri periklanan.

Hal ini pada dasarnya merupakan batasan eksternal daripada kendala internal.

9. Karakteristik media

Karakteristik media promosi sangat berbeda dan perbedaan ini sangat berpengaruh pada pilihan kendaraan media.

Karakteristik ini adalah:

  • Cakupan
  • Jangkauan
  • Biaya
  • Kepercayaan konsumen
  • Frekuensi.

Setiap jenis media memiliki karakteristik yang berbeda, jadi pastikan Anda memahaminya terlebih dahulu.

Baca juga; 8 Cara Promosi di TikTok yang Efektif Agar Jualan Laris Manis

Lalu Bagaimana Mengukur Efektivitasnya?

media promosi 1

Bisnis dapat berhasil mengukur dampak dari sebagian besar media promosi dan periklanan dengan perencanaan.

Berikut adalah beberapa metode yang dapat dipertimbangkan untuk digunakan untuk mengukur dampak dari berbagai media:

1. Melacak pertanyaan pelanggan

Salah satu cara untuk melacak dampak kampanye adalah dengan memantau jumlah pertanyaan yang diterima bisnis dan melihat apakah jumlah tersebut meningkat saat kampanye berjalan.

Tanyakan kepada orang-orang yang menelepon atau bertanya secara online di mana mereka mendengar tentang layanan atau produk tersebut.

Metode ini dapat digunakan untuk semua media dan membantu mengidentifikasi media mana yang paling efektif ketika menggunakan beberapa media untuk kampanye.

2. Gunakan nomor bebas pulsa

Nomor bebas pulsa dapat meningkatkan hasil kampanye pemasaran dengan membuat panggilan menjadi lebih terjangkau bagi konsumen dan memfasilitasi pelacakan.

Nomor bebas pulsa khusus menyediakan cara untuk mengukur jangkauan media offline seperti media penyiaran, media cetak, dan media luar ruang.

Menggunakan nomor bebas pulsa unik pada media-media ini dapat memungkinkan bisnis untuk mencatat dan memeriksa volume panggilan, prospek, dan konversi yang dihasilkan oleh media tersebut.

3. Tawarkan diskon atau kupon

Menggunakan kupon dan kode khusus media untuk menawarkan diskon atau konsultasi gratis adalah cara lain untuk melacak keefektifan kampanye.

Anda dapat menggunakan kupon dan kode diskon di semua jenis media iklan.

Program analitik online memungkinkan bisnis melacak kupon dan kode yang ditukarkan secara online dan aplikasi dapat membantu saat melacak kupon yang ditukarkan di toko fisik.

Baca juga: Mengenal Jenis Strategi Promosi Penjualan yang Bisa Anda Gunakan

4. Gunakan alat analisis online

Alat analisis online memungkinkan Anda melacak klik, lalu lintas rujukan, dan konversi saat menggunakan kampanye media online untuk mengarahkan lalu lintas.

Anda juga dapat menggunakan alat analisis ini untuk kampanye media offline, termasuk media cetak, siaran, dan media luar ruang, dengan melampirkan URL khusus pada iklan dan kemudian melacak lalu lintas ke halaman arahan khusus.

URL yang pendek dan mudah diingat sering kali lebih efektif untuk media penyiaran dan media luar ruang karena konsumen dapat mengingatnya dengan lebih baik setelah melihat atau mendengar iklan secara singkat.

5. Tambahkan kode QR

Kode QR adalah gambar yang terdiri dari kotak dan titik hitam yang dibuat secara digital, berisi informasi yang dapat dibaca oleh konsumen menggunakan kamera ponsel pintar.

Perusahaan dapat menggunakannya untuk menghubungkan media cetak offline dan media di dalam toko ke media online melalui smartphone. Perusahaan dapat menggunakan kode QR pada kupon diskon atau untuk menghubungkan orang ke situs web bisnis atau profil media sosial.

Mereka juga dapat melacak berapa banyak perangkat unik yang memindai kode QR atau menggunakan diskon pada saat pembayaran dan menggunakan informasi ini untuk mengukur keefektifan media.

6. Buat hashtag kampanye

Hashtag, kata atau frasa yang diawali dengan simbol hash (juga dikenal sebagai tanda pon atau angka), adalah label yang digunakan di media sosial.

Hashtag bermerek adalah hashtag khusus yang unik untuk sebuah merek yang dapat digunakan oleh bisnis untuk mengukur keterlibatan konsumen secara online dan offline.

Menggunakan hashtag bermerek di media offline menghubungkan keduanya dan membantu mengukur dampak media offline menggunakan data media sosial.

Mirip dengan URL unik, hashtag bermerek membantu bisnis melacak respons terhadap iklan dan sentimen konsumen.

Baca juga: 10 Teknik Promosi yang Mudah Digunakan Pemilik Bisnis

Kesimpulan

Itulah berbagai klasifikasi dari media promosi yang bisa Anda pilih dan tips memilih media promosi yang tepat untuk bisnis serta cara mengukur efektivitas media promosi yang Anda gunakan.

Promosi dalam proses bisnis adalah hal penting supaya produk Anda dikenal lebih luas sehingga meningkatkan penjualan dan keuntungan.

Namun, salah dalam memilih media promosi akan berdampak buruk bagi bisnis Anda karena ini akan membuang-buang anggaran pemasaran dan terjadinya pemborosan.

Untuk memantau setiap anggaran dan pos pengeluaran bisnis yang lebih baik, Anda juga harus mencatat semuanya dalam sistem pembukuan yang bisa Anda akses kapan saja.

Belum menggunakan sistem pembukuan? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online yang mudah digunakan, memiliki harga termurah, dan fitur terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 50 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

sixteen − two =