Mengenal Berbagai Jenis Inflasi dan Juga Penyebabnya

jenis inflasi

Tahukah Anda bahwa ada banyak jenis inflasi yang bisa terjadi dalam sistem perekonomian suatu negara dengan berbagai penyebabnya masing-masing.

Inflasi sendiri adalah indikator ekonomi yang menunjukkan tingkat kenaikan harga barang dan jasa dalam perekonomian. Pada akhirnya, ini menunjukkan penurunan daya beli yang biasanya diukur sebagai persentase.

Persentase ini menunjukkan kenaikan atau penurunan dari periode sebelumnya. Inflasi dapat menjadi penyebab kekhawatiran karena nilai uang terus menurun seiring dengan kenaikan inflasi.

Pada artikel kali ini kami akan membahas berbagai jenis inflasi beserta penyebabnya dalam sistem perekonomian suatu negara.

Apa itu Inflasi?

jenis inflasi

Inflasi didefinisikan sebagai kenaikan biaya hidup karena harga barang dan jasa yang digunakan sehari-hari atau umum, seperti makanan, transportasi, pakaian, bahan pokok konsumen, perumahan, dll naik.

Kenaikan tingkat harga umum dalam suatu perekonomian mengakibatkan penurunan daya beli mata uang dari waktu ke waktu.

Ketika mata uang kehilangan nilai, harga naik, dan mata uang dapat membeli lebih sedikit barang dan jasa, yang pada akhirnya menyebabkan perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Inflasi diukur dalam persentase dan merupakan kebalikan dari deflasi (penurunan harga barang dan jasa ketika tingkat inflasi turun di bawah 0%).

Baca juga: Pengertian Shrinkflation Produk, Penyebab, Dampak dan Contohnya

Efek Inflasi

Inflasi mempengaruhi:

  • Daya beli unit mata uang
  • Biaya hidup
  • Pertumbuhan ekonomi

Ketika inflasi tinggi, harga-harga komoditas dan jasa menjadi lebih tinggi, dan itu:

  • Menurunkan daya beli mata uang
  • Meningkatkan biaya hidup
  • Menyebabkan perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Inflasi tinggi atau rendah tidak baik bagi perekonomian, sementara tingkat yang seimbang dianggap sehat bagi perekonomian.

Baca juga: Devaluasi Adalah: Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Apa Penyebab Utama Inflasi?

Kebijakan Moneter

Kebijakan moneter menentukan pasokan mata uang di pasar. Kelebihan pasokan uang menyebabkan inflasi. Oleh karena itu, menurunkan nilai mata uang.

Kebijakan Fiskal

Kebijakan fiskal memantau pinjaman dan pengeluaran ekonomi. Pinjaman yang lebih tinggi (utang), mengakibatkan peningkatan pajak dan pencetakan mata uang tambahan untuk membayar utang.

Cost-Push Inflation

Kenaikan harga karena kesenjangan antara permintaan (lebih tinggi) dan penawaran (lebih rendah).

Demand-Pull Inflation

Harga barang dan jasa yang lebih tinggi karena meningkatnya biaya produksi.

Nilai Tukar

Eksposur ke pasar luar negeri didasarkan pada nilai dolar. Fluktuasi nilai tukar berdampak pada tingkat inflasi.

Baca juga: 10 Tips Bisnis Agar Bertahan Dari Badai Resesi Global

Indikator untuk Mengetahui Inflasi

3 indikator yang digunakan untuk mengetahui ada tidaknya inflasi adalah:

Indeks harga konsumen (IHK)

IHK menggambarkan berapa harga barang dan jasa yang dibeli masyarakat dalam kurun waktu tertentu. Ini menjadi indikator yang paling umum digunakan.

Indeks harga perdagangan besar (IHBP)

IHBP adalah indikator yang mempresentasikan harga berbagai komoditi yang diperdagangkan pada tingkat produsen.

IHBP mewakili harga barang mentah dan setengah jadi yang menjadi faktor produksi produsen. Sedangkan IHK mewakili barang akhir yang dikonsumesi oleh masyarakat.

GDP deflator

GDP deflator dihitung dengan membandingkan tingkat pertumbuhan ekonomi riil dengan tingkat pertumbuhan ekonomi nominal.

Baca juga: Ekonomi Manajerial: Komponen, Konsep, Prinsip, dan Ruang Lingkupnya

Bagaimana Cara Menghitung Tingkat Inflasi?

Inflasi dihitung dengan menggunakan Indeks Harga Konsumen (IHK) atau customer price index atau CPI. Inflasi dapat dihitung untuk produk apa pun dengan mengikuti langkah-langkah berikut.

  • Tentukan tingkat produk pada periode sebelumnya.
  • Tentukan tingkat produk saat ini
  • Gunakan rumus tingkat inflasi (IHK Awal – IHK Akhir/ IHK Awal)*100. Di sini IHK adalah tingkat produk.
  • Ini memberikan persentase kenaikan/penurunan harga produk. Seseorang dapat menggunakan ini untuk membandingkan tingkat inflasi selama periode waktu tertentu.

Di sini kami hanya menggunakan satu produk untuk menghitung inflasi. Namun, Kementerian Statistik menghitung inflasi dengan menggunakan sekeranjang barang dan jasa yang dipilih.

Baca juga: Proyeksi Keuangan: Pengertian, Tujuan, dan Tips Membuatnya

Jenis-jenis Inflasi

Demand Pull Inflation

Inflasi ini terjadi ketika permintaan agregat dalam suatu perekonomian melebihi penawaran agregat.

Peningkatan permintaan agregat ini dapat terjadi karena peningkatan jumlah uang beredar atau pendapatan atau tingkat pengeluaran publik.

Konsep ini dikaitkan dengan lapangan kerja penuh ketika mengubah penawaran tidak memungkinkan. Lihatlah grafik di bawah ini:

jenis inflasi 1

Dalam grafik di atas, SS adalah kurva penawaran agregat dan DD adalah kurva permintaan agregat. Selanjutnya,

  • Op adalah harga keseimbangan atau equilibrium
  • Oq adalah output keseimbangan

Penyebab eksogen menggeser kurva permintaan ke kanan ke D1D1. Oleh karena itu, pada harga saat ini (Op), permintaan meningkat sebesar qq2. Namun, penawarannya adalah Oq.

Oleh karena itu, kelebihan permintaan untuk qq2 memberikan tekanan pada harga, meningkatkannya ke Op1.

Oleh karena itu, ada keseimbangan baru pada harga ini, di mana permintaan sama dengan penawaran.

Seperti yang Anda tahu , jika kelebihan permintaan dihilangkan maka akan membuat harga naik yang menyebabkan penurunan permintaan dan kenaikan penawaran.

Penyebab demand pull inflation

Demand pull inflation berasal dari sektor moneter. Argumen kaum monetaris bahwa “hanya uang yang penting” didasarkan pada asumsi bahwa pada atau mendekati full employment, jumlah uang beredar yang berlebihan akan meningkatkan permintaan agregat dan dengan demikian, akan menyebabkan inflasi.

Peningkatan jumlah uang beredar nominal menggeser kurva permintaan agregat ke kanan. Hal ini memungkinkan orang untuk memegang saldo kas berlebih.

Pengeluaran kelebihan saldo kas oleh mereka menyebabkan tingkat harga naik. Tingkat harga akan terus naik sampai permintaan agregat sama dengan penawaran agregat.

Keynesian berpendapat bahwa inflasi berasal dari sektor non-moneter atau sektor riil. Permintaan agregat dapat naik jika ada peningkatan pengeluaran konsumsi setelah pemotongan pajak.

Mungkin ada peningkatan otonom dalam investasi bisnis atau pengeluaran pemerintah. Pengeluaran pemerintah bersifat inflasioner jika uang yang dibutuhkan diperoleh pemerintah dengan mencetak uang tambahan.

Secara singkat, peningkatan permintaan agregat, yaitu peningkatan (C + I + G + X – M) menyebabkan tingkat harga naik.

Namun, permintaan agregat dapat meningkat setelah peningkatan jumlah uang beredar yang dihasilkan oleh pencetakan uang tambahan (argumen klasik) yang mendorong harga naik.

Dengan demikian, uang memainkan peran penting. Itulah sebabnya Milton Friedman berpendapat bahwa inflasi akan selalu ada dan merupakan fenomena moneter.

Ada alasan lain yang dapat mendorong permintaan agregat dan, karenanya, tingkat harga naik. Misalnya, pertumbuhan populasi merangsang permintaan agregat.

Pendapatan ekspor yang lebih tinggi meningkatkan daya beli negara-negara pengekspor. Daya beli tambahan berarti permintaan agregat tambahan.

Daya beli dan, karenanya, permintaan agregat juga dapat naik jika pemerintah membayar utang publik.

Sekali lagi, ada kecenderungan di pihak pemegang uang hitam untuk membelanjakan lebih banyak pada barang-barang konsumsi yang mencolok.

Kecenderungan seperti itu memicu api inflasi. Jadi, DPI disebabkan oleh berbagai faktor.

Baca juga: Capital Gain: Pengertian, Jenis, Rumus, dan Cara Hitungnya

Banner 3 kledo

Cost-Push Inflation

Penawaran juga dapat menyebabkan tekanan inflasi. Jika permintaan agregat tetap tidak berubah tetapi penawaran agregat turun karena penyebab eksogen, maka tingkat harga akan meningkat. Lihatlah grafik di bawah ini:

jenis inflasi 2

Pada grafik di atas, harga keseimbangan adalah Op dan output keseimbangan adalah Oq. Jika penawaran agregat turun, maka kurva penawaran SS bergeser ke kiri hingga mencapai S1S1.

Sekarang, pada harga Op, permintaannya adalah Oq tetapi penawarannya adalah Oq2 yang lebih rendah dari Oq. Oleh karena itu, harga terdorong tinggi sampai keseimbangan baru tercapai pada Op1.

Pada titik ini, tidak ada kelebihan permintaan. Oleh karena itu, Anda dapat melihat bahwa inflasi adalah fenomena yang membatasi diri.

Penyebab cost-push inflation

Faktor biaya adalah faktor yang menaikan harga. Salah satu penyebab penting kenaikan harga adalah kenaikan harga bahan mentah.

Misalnya, dengan perintah administratif, pemerintah dapat menaikkan harga bensin atau solar atau tarif angkutan. Perusahaan membeli input ini sekarang dengan harga yang lebih tinggi. Hal ini menyebabkan tekanan ke atas pada biaya produksi.

Tidak hanya ini, IHK sering diimpor dari luar perekonomian. Kenaikan harga bensin oleh OPEC memaksa pemerintah untuk menaikkan harga bensin dan solar.

Kedua bahan baku penting ini dibutuhkan oleh setiap sektor, terutama sektor transportasi. Akibatnya, biaya transportasi naik dan mengakibatkan tingkat harga umum yang lebih tinggi.

Sekali lagi, IHK dapat disebabkan oleh inflasi yang didorong oleh upah atau inflasi yang didorong oleh keuntungan.

Serikat buruh menuntut upah uang yang lebih tinggi sebagai kompensasi terhadap kenaikan harga inflasi. Jika kenaikan upah uang melebihi produktivitas tenaga kerja, penawaran agregat akan bergeser ke atas dan ke kiri.

Perusahaan sering menggunakan kekuatan dengan menaikkan harga secara independen dari permintaan konsumen untuk memperluas margin keuntungan mereka.

Perubahan kebijakan fiskal, seperti kenaikan tarif pajak juga menyebabkan tekanan ke atas dalam biaya produksi.

Misalnya, kenaikan cukai barang konsumsi massal secara keseluruhan jelas merupakan inflasi. Itulah sebabnya pemerintah kemudian dituduh sebagai penyebab inflasi.

Akhirnya, kemunduran produksi dapat mengakibatkan penurunan output. Bencana alam, habisnya sumber daya alam secara bertahap, penghentian kerja, pemadaman listrik, dll., dapat menyebabkan output agregat menurun.

Di tengah-tengah penurunan output ini, kelangkaan artifisial barang apa pun yang diciptakan oleh pedagang dan penimbun hanya akan menyulut situasi.

Ketidakefisienan, korupsi, salah urus ekonomi juga dapat menjadi alasan lainnya. Dengan demikian, inflasi disebabkan oleh interaksi berbagai faktor. Faktor tertentu tidak dapat dianggap bertanggung jawab atas kenaikan harga inflasi.

Baca juga: Pengertian Pembukuan Adalah? Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Open inflation

Ini adalah bentuk inflasi yang paling sederhana, dimana tingkat harga naik secara terus menerus dan dapat dilihat oleh masyarakat. Anda dapat melihat tingkat kenaikan tahunan pada tingkat harga.

Repressed inflation

Katakanlah ada kelebihan permintaan dalam suatu perekonomian. Biasanya, hal ini menyebabkan kenaikan harga.

Namun, Pemerintah dapat mengambil beberapa tindakan represif seperti pengendalian harga, penjatahan, dll. Untuk mencegah kelebihan permintaan dari kenaikan harga.

Hiper-inflasi

Dalam hiperinflasi, tingkat harga meningkat dengan cepat. Bahkan, Anda bisa mengharapkan harga-harga meningkat setiap jam. Biasanya, hal ini mengarah pada demonetisasi ekonomi.

Baca juga: 20 Cara Untuk Meningkatkan Kepuasan Pelanggan

Creeping dan moderate inflation

jenis inflasi
  • Creeping – Dalam hal ini, tingkat harga meningkat sangat lambat dalam jangka waktu yang lama.
  • Moderat – Dalam hal ini, kenaikan tingkat harga tidak terlalu cepat atau terlalu lambat – tetapi moderat.

Inflasi sejati

Ini terjadi setelah full employment dari semua input faktor ekonomi. Ketika ada lapangan kerja penuh, output nasional menjadi inelastis sempurna.

Oleh karena itu, lebih banyak uang hanya menyiratkan harga yang lebih tinggi dan bukan lebih banyak output.

Semi-inflasi

Bahkan sebelum full employment, suatu perekonomian mungkin menghadapi tekanan inflasi karena hambatan dari sektor-sektor ekonomi tertentu.

Jika Anda pemilik bisnis yang sedang mencari cara untuk bertahan dari inflasi, Anda bisa membaca artikel ini.

Baca juga: Year to Date (YTD): Pengertian, Kegunaan, Rumus, dan Contohnya

Selain pembagian di atas, inflasi juga bisa dibedakan berdasarkan sifatnya, tingkat keparahan, dan asalnya yang dijelaskan sebagai berikut:

Jenis inflasi berdasarkan tingkat keparahan

Jenis InflasiKeterangan
Inflasi ringanInflasi yang tidak begitu mengganggu perekonomian masyarakat, persentasenya < 10% per tahun
Inflasi sedangInflasi yang bisa mengganggu perekonomian karena dapat menyebabkan pendapatan masyarakat menurun, persentasenya 10% – 30% per tahun
Inflasi beratInflasi yang mengacaukan kondisi ekonomi, membuat masyarakat enggan menabung karena laju inflasi lebih besar dari suku bunga, persentasenya 30% – 100% per tahun
Inflasi sangat beratInflasi yang sangat sulit dikendalikan, persentasenya lebih dari 100%

Jenis inflasi berdasarkan sifatnya

Jenis inflasiKeterangan
Inflasi merayapDitandai dengan kenaikan harga yang berjalan lambat dan cenderung kecil, terjadi dalam jangka waktu yang lama
Inflasi menengahDitandai dengan kenaikan harga yang cukup tinggi, kadang-kadang terjadi dalam jangka waktu pendek
Inflasi tinggiInflasi yang sangat parah, harga melambung sangat tinggi, dan pemerintah mengalami defisit anggaran

Jenis inflasi berdasarkan asalnya

Jenis inflasiKeterangan
Inflasi dari dalam negeriInflasi yang disebabkan oleh faktor dalam negeri seperti defisit anggaran, gagal panen, wabah, dan sebagainya
Inflasi dari luar negeriInflasi yang disebabkan oleh faktor dari luar negeri yang mengganggu aktivitas perdagangan ekspor impor.

Baca juga: Pengertian Ekonomi Kreatif dan Peluang Bisnis yang Bisa Anda Coba

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai jenis inflasi dan penyebab inflasi dalam sistem ekonomi suatu Negara.

Inflasi memang menjadi momok menakutkan bagi masyarakt luas, khususnya para pemilik bisnis.

Tidak peduli apa industri Anda, Anda perlu bertemu secara teratur dengan tim keuangan Anda untuk membicarakan strategi keuangan bisnis untuk mengatasi masalah yang belum terjadi seperti inflasi.

Namun, jika Anda adalah seorang pemilik bisnis yang belum memiliki banyak karyawan, ada baiknya Anda menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda dan mudah untuk digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguda dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan keuangan, memantau kesehatan finansial bisnis secara praktis, hingga melakukan manajemen aset dan persediaan dimanapun dan kapanpun Anda mau.

Tertarik? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hariu atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 − 14 =