10 Bisnis Model Tahan Resesi yang Bisa Menjadi ide Bisnis

bisnis anti resesi banner

Meskipun tidak ada perusahaan yang benar-benar kebal terhadap penurunan, banyak industri dan model bisnis yang tahan terhadap resesi, yang berarti mereka dapat bertahan dengan baik bahkan ketika perusahaan lain memangkas biaya dan berjuang untuk bertahan hidup.

Faktor-faktor yang berkontribusi pada fenomena ini termasuk fakta bahwa beberapa barang dan jasa, seperti makanan dan layanan kesehatan, adalah kebutuhan.

Selain itu, konsumen terpengaruh oleh resesi dalam berbagai spektrum: Beberapa orang hampir tidak mengubah kebiasaan mereka, sementara yang lain hanya membelanjakan apa yang harus mereka belanjakan.

Meskipun bisnis Anda tidak tahan resesi saat ini, Anda bisa mengambil pelajaran dari bisnis-bisnis yang sudah mempersiapkan diri atau melakukan pivot untuk memanfaatkan masa-masa sulit di pandami Covid 19 kemarin.

Berikut adalah beberapa model bisnnis tahan resesi pada saat pandemi kemarin, yang mungkin bisa menjadi ide yang tepat untuk Anda dalam membangun bisnis.

Apa Itu Model Bisnis yang Tahan Resesi?

Bisnis atau model bisnis yang tahan resesi terus berkinerja baik selama masa-masa sulit ekonomi, ketika jenis bisnis lain mungkin dipaksa untuk memangkas biaya, mengurangi tenaga kerja atau bahkan tutup.

Bisnis yang tahan resesi ini menyediakan kebutuhan yang dibutuhkan konsumen bahkan selama resesi atau menemukan produk atau layanan mereka dalam permintaan yang lebih tinggi karena kesulitan ekonomi.

Penjelasan bisnis yang tahan resesi

Agar sebuah bisnis dapat bertahan dari resesi, dibutuhkan kepemimpinan yang kuat, produk atau layanan yang sangat baik, layanan pelanggan yang penuh perhatian, dan pemahaman tentang tren industri.

Namun, beberapa jenis bisnis tertentu diposisikan untuk menangani kondisi ekonomi negatif lebih baik daripada yang lain karena sifat dari apa yang mereka tawarkan dan bagaimana konsumen menyesuaikan pola pembelian sesuai keinginan mereka selama masa-masa sulit.

Baca juga: 13 Hambatan dalam Berbisnis Beserta Solusinya

Banner 2 kledo

10 Model Bisnis Tahan Resesi yang Perlu Diketahui

1. Makanan dan creature comforts

Resesi berarti bahwa keluarga dan bisnis sama-sama tidak dapat melakukan hal-hal besar seperti liburan, pertemuan perusahaan, makan malam mewah di luar, dan makan siang dengan katering yang mahal.

Namun, makanan masih menjadi kebutuhan, dan kenyamanan yang murah bisa terasa seperti barang mewah dengan harga yang lebih murah.

Ditambah lagi, bagi banyak orang, makananbisa terasa seperti pelarian yang diperlukan saat masa-masa sulit keuangan.

Penjualan permen

Penjualan permen yang lebih murah, permen, melonjak tajam selama pandemi 2019. “Bagi banyak orang, gula mengangkat semangat yang terseret oleh ekonomi yang merosot,” kata Christine Haughney untuk The New York Times.

“Bagi yang lain, permen juga menjadi pengingat nostalgia akan masa-masa yang lebih baik. Dan yang tidak kalah penting, harganya relatif murah.”

Meskipun permen berkualitas tinggi mungkin dianggap sebagai barang mewah oleh banyak orang, namun harganya yang murah membuat lebih banyak pembeli yang bisa “berbelanja secara royal” untuk menikmati makanan manis dan mungkin akan lebih sering membelinya dibandingkan dengan makanan yang lebih mahal.

Layanan pesan antar makanan

Pembelian barang kebutuhan kecil lainnya, yaitu pesanan ke layanan pesan antar makanan, meningkat selama lockdown pandemi COVID-19.

Bagi konsumen yang terjebak di rumah tetapi mungkin tidak suka memasak, layanan pesan-antar makanan seperti Gofood atau Grab food menjadi pilihan utama.

Mesin penjual otomatis

Bisnis mesin penjual otomatis berkinerja baik di masa resesi karena alasan yang sama seperti toko permen.

Tidak hanya menawarkan camilan yang murah, mereka juga sering kali menyediakan kebutuhan sehari-hari seperti makanan dan minuman saat bepergian.

Bagi pemilik bisnis, manfaatnya termasuk kemampuan untuk memindahkan mesin penjual otomatis ke area dengan lalu lintas yang lebih tinggi jika penjualan melambat di lokasi awal.

Baca juga: 20 Perusahaan Terbesar di Indonesia Berdasarkan Pendapatannya

Makanan cepat saji

Bisnis yang tahan resesi sering kali berada di urutan teratas dalam daftar bisnis yang tahan resesi, dan makanan cepat saji berada di bawahnya.

Namun, banyak orang juga berbondong-bondong ke kedai kopi dan restoran cepat saji lainnya yang menyediakan WI-FI gratis selama Resesi Hebat dan pandemi COVID-19.

Baca juga: 10 Tantangan Pengelolaan Keuangan pada Bisnis dan Cara Mengatasinya

2. Perawatan kesehatan dan obat

Perawatan kesehatan tidak bisa berhenti bahkan ketika ekonomi lesu. Hal ini sangat penting bagi para manula dan orang dewasa yang lebih tua, yang sering kali masih memiliki pendapatan yang dapat dibelanjakan selama resesi karena mereka sudah keluar dari pasar kerja.

Oleh karena itu, kantor dokter, perawatan di rumah, farmasi, dan perawatan lansia adalah model bisnis yang tahan resesi.

Homecare

Seringkali layanan perawatan kesehatan di rumah bukanlah pilihan bagi pasien, oleh karena itu sering kali ini merupakan salah satu pilihan terakhir yang digunakan oleh keluarga.

Anggota keluarga umumnya tidak dapat memberikan perawatan khusus seperti yang dapat dilakukan oleh perawat atau asisten di rumah, sehingga tidak ada alternatif yang lebih murah.

Perawatan lansia

Terlepas dari iklim ekonomi, populasi terus menua. Ketika banyak orang mencapai masa ketika anak-anak mereka atau pengasuh di rumah tidak dapat lagi memenuhi kebutuhan mereka, pusat-pusat perawatan lansia menjadi tingkat perawatan berikutnya.

Data menunjukkan bahwa mereka yang berusia 65 tahun ke atas terisolasi dari resesi karena mereka sering kali memiliki rumah secara langsung, atau tidak lagi memiliki rumah, dan bergantung pada dana pensiun yang tidak terpengaruh oleh fluktuasi iklim ekonomi.

Pusat-pusat kehidupan lansia, baik layanan parsial maupun layanan penuh, dapat menghadapi perubahan ekonomi dengan baik karena target pasar mereka tidak terlalu terpengaruh oleh resesi.

Obat-obatan

Sama seperti perawatan kesehatan lainnya, orang masih membutuhkan obat-obatan bahkan selama resesi. Meskipun banyak layanan kesehatan di Indonesai berbasis perusahaan, mereka yang membutuhkan obat-obatan tertentu masih membutuhkan obat-obatan yang menyelamatkan nyawa ini terlepas dari apakah harga naik atau turun.

Perubahan kebijakan yang terinspirasi oleh resesi adalah tantangan terbesar yang dapat memengaruhi bisnis farmasi selama masa kemerosotan ekonomi.

Baca juga: Manfaat Batch Tracking, Strategi, dan Implementasinya

3. Perawatan hewan peliharaan

bisnis anti resesi 3

Dengan semakin banyaknya generasi milenial yang menunda pernikahan dan memiliki anak, data menunjukkan bahwa mereka mengadopsi hewan pada tingkat yang lebih tinggi untuk menggantikan persahabatan yang hilang.

Generasi milenial merupakan 25% dari populasi Indonesia, tetapi mereka memiliki 35% dari semua hewan peliharaan, menjadikan mereka kelompok pemilik hewan peliharaan terbesar di negara ini.

Dokter hewan

Seperti halnya perawatan kesehatan manusia yang diperlukan dalam masa resesi, begitu pula perawatan kesehatan hewan peliharaan.

Secara keseluruhan, pengeluaran untuk perawatan hewan peliharaan terus meningkat dari tahun 1991 hingga 2015. Rentang waktu peningkatan tersebut mencakup dua resesi.

Kepemilikan hewan peliharaan meningkat. Pengeluaran untuk hewan peliharaan meningkat. Faktanya, kita benar-benar menghabiskan lebih banyak uang untuk hewan peliharaan kita selama resesi.

Perawatan hewan peliharaan

Tergantung pada jenis hewan peliharaan yang dimiliki orang, perawatan adalah cara lain untuk menjaga kesehatan anabul mereka.

Hewan-hewan tertentu memerlukan layanan perawatan profesional yang teratur untuk mencegah pertumbuhan berlebih yang menyakitkan pada rambut dan kuku, memastikan kesehatan mulut dan persendian, serta mendeteksi tanda-tanda awal penyakit.

Bagi mereka yang ingin menghemat uang selama resesi, perawatan DIY berarti peningkatan penjualan sampo, alat cukur listrik, sikat, pemangkas kuku, dan perlengkapan perawatan hewan peliharaan lainnya.

Kebutuhan hewan peliharaan

Meskipun para pembeli yang sadar akan resesi mungkin akan mengurangi makanan mewah dan kemewahan untuk diri mereka sendiri, namun mereka sering kali tidak melakukannya untuk hewan peliharaan.

Resesi terbaru juga mempercepat opsi e-commerce seputar pemesanan dan pengiriman makanan hewan peliharaan, yang berarti pemilik hewan peliharaan bisa mendapatkan merek dan jenis makanan tertentu yang dikirim langsung ke rumah mereka.

Baca juga: 24 KPI dan Metrik dalam Pengelolaan Arus Kas Bisnis

4. Layanan perawatan kendaraan dan rumah

Sektor layanan perbaikan kendaraan dan rumah berkinerja baik selama resesi karena orang melihat pemeliharaan rutin dan berkelanjutan sebagai investasi yang baik.

Konsumen dan bisnis ingin mencegah kerusakan besar – dan karena itu pengeluaran besar – melalui perbaikan kecil dan perawatan rutin.

Perbaikan otomotif

Sama seperti perbaikan rumah, konsumen ingin menghindari biaya besar untuk membeli mobil baru selama resesi.

Dengan merawat kendaraan mereka secara teratur, mereka dapat menganggarkan dana untuk perbaikan dan perawatan kecil.

Sementara resesi COVID-19 berarti banyak orang bekerja dari rumah dan mengurangi penggunaan mobil mereka, penguncian menyebabkan penundaan produksi kendaraan, sehingga membuat mobil bekas menjadi lebih berharga.

Dengan demikian, perawatan otomotif secara teratur adalah kunci untuk menghindari biaya pinjaman kendaraan, tetapi juga ketidakmampuan untuk menyiasati jika perbaikan mobil yang diperlukan tidak dilakukan.

Utilitas

Bahkan dengan perubahan keuangan yang terjadi selama resesi, kebutuhan akan listrik, air, gas alam, dan layanan sampah tetap stabil.

Layanan utilitas cenderung menghasilkan pendapatan yang konstan bahkan selama masa ekonomi yang sulit.

Konsumen dapat menemukan cara untuk mengurangi konsumsi mereka, tetapi seringkali tidak dapat dihilangkan sepenuhnya.

Perbaikan dan servis peralatan

Di sisi bisnis, perusahaan tidak ingin mengeluarkan biaya untuk membeli peralatan baru ketika mereka dapat mempertahankan apa yang mereka miliki.

Banyak perusahaan yang sudah memiliki rencana pemeliharaan untuk peralatan mereka yang paling mahal juga, jadi kemungkinan besar layanan ini sudah dianggarkan atau bahkan prabayar.

Bisnis peralatan dan teknologi yang berfokus pada perbaikan dan pemeliharaan rutin dapat menghadapi resesi dengan baik karena alasan ini.

Baca juga: 17 Cara Melakukan Analisis Prediktif dalam Bisnis Retail

5. Produk dan layanan anak-anak

bisnis anti resesi 1

Meskipun bidang kehidupan lain mungkin terhenti selama resesi, menjadi orang tua tidak pernah berhenti.

Produk bayi dan layanan lain yang berkaitan dengan anak-anak terus diminati dan sering dibutuhkan terlepas dari situasi keuangan negara.

Orang tua mungkin dapat memotong sebagian dari anggaran mereka untuk “nice-to-have”, tetapi popok, tempat penitipan anak, dan pendidikan adalah kebutuhan.

Produk bayi

Orang tua akan sering mengurangi pengeluaran lain sebelum memotong produk bayi.

Pesta ulang tahun yang mewah mungkin bisa ditunda, tapi susu formula, makanan bayi, botol dan popok bukanlah pilihan untuk bayi atau balita.

Anak-anak terus tumbuh dan akan selalu membutuhkan ukuran pakaian yang lebih besar.

Meskipun ada beberapa cara untuk mengurangi biaya, seperti popok kain, pakaian bekas, atau makanan bayi buatan sendiri, uang yang dihemat sering kali akan dihabiskan di tempat lain, seperti untuk binatu dan bahan makanan organik.

Layanan pengasuhan anak

Resesi COVID-19 tahun lalu menyoroti kebutuhan akan penitipan anak untuk membantu perekonomian berjalan dan pulih.

Faktanya, banyak orang tua yang mundur dari pekerjaan mereka selama resesi untuk mengganti biaya pengasuhan anak yang hilang, yang mengakibatkan hilangnya aktivitas ekonomi dan pendapatan pajak.

Bahkan ketika orang tua kehilangan pekerjaan atau di-PHK, penitipan anak tetap menjadi pengeluaran yang mereka anggarkan, tidak hanya untuk memberi mereka waktu untuk mencari pekerjaan baru, tetapi juga karena sering kali sulit untuk mendaftarkan kembali anak-anak ketika tempat penitipan anak yang tersedia terbatas dan daftar tunggunya panjang.

Bimbingan belajar/kursus online

Kursus online dapat dilakukan di mana saja, kapan saja. Ketika pekerjaan, sekolah, uang, dan jadwal berubah seiring dengan resesi, les dan pembelajaran online dapat mengisi kekosongan.

Pendidikan online bisa lebih murah daripada kelas tatap muka – terutama untuk perguruan tinggi dan institusi pendidikan tinggi lainnya.

Dan, ini menjadi format pendidikan utama bagi banyak siswa dari taman kanak-kanak hingga perguruan tinggi, dan bahkan sekolah pascasarjana, selama tahap pertama pandemi.

Banyak keluarga yang memutuskan untuk melanjutkan bimbingan belajar atau kelas digital bahkan setelah mereka diizinkan untuk kembali ke kelas secara langsung.

Selain itu, jika pekerja berganti pekerjaan setelah di-PHK, pendidikan online dapat membantu mereka menutup kesenjangan keterampilan.

Baca juga: Pengertian Loss Prevention dan Cara Melakukannya dalam Bisnis

6. Layanan keuangan dan akuntansi

Meskipun tidak ada industri atau profesi yang 100% tahan resesi, namunlayanan keuangan dan akuntansi terbukti lebih baik di masa resesi.

Tidak ada yang lebih mengedepankan uang di benak orang selain resesi. Bisnis dan individu sama-sama ingin memastikan bahwa mereka menggunakan uang mereka dengan cara terbaik saat ini sambil memastikan bahwa kesuksesan finansial mereka di masa depan terlindungi.

Layanan akuntan publik, pembukuan dan perencanaan keuangan selalu diminati, apa pun kondisi ekonominya.

Konsultan pajak

Baik bisnis maupun perorangan masih membutuhkan bantuan untuk menyiapkan dokumen pajak dan menyerahkannya ke Ditjen Pajak.

Selain itu, mereka juga ingin meminimalkan jumlah utang mereka, jadi menggunakan layanan profesional adalah yang terpenting.

Akuntansi

Profesi akuntanmemiliki tingkat pengangguran yang jauh lebih rendah dari rata-rata selama resesi.

Bisnis mengandalkan akuntan untuk memilah solusi keuangan terbaik ketika masa ekonomi sulit melanda.

Banyak orang di industri ini berharap bahwa seiring dengan kemajuan AI, AI akan terus membantu mereka menjadi lebih efisien dan akurat – dan karena itu akan semakin diminati terlepas dari iklim ekonomi.

Perencanaan keuangan

Resesi memaksa individu untuk menghadapi kesalahan keuangan mereka dan berpikir tentang perencanaan masa depan – dan resesi di masa depan.

Permintaan akan perencana keuangan meningkat selama masa-masa kesulitan ekonomi karena konsumen ingin melindungi kekayaan mereka dan memastikan bahwa mereka memiliki cukup uang untuk pensiun.

Baca juga: Pengertian Analisis Pengeluaran Bisnis, Tahapan, dan Manfaatnya

7. Cleaning service

Meskipun industri layanan kebersihan atau cleaning service mungkin terpukul selama masa resesi, jenis bisnis tertentu tidak dapat menghentikan layanan pembersihan komersial mereka.

Kantor dokter, sekolah, tempat penitipan anak, fasilitas ritel dan layanan penting lainnya masih membutuhkan pembersihan, dan seringkali sesuai dengan standar khusus.

Selama resesi, perusahaan cleaning service mungkin mengalami peningkatan layanan jika karyawan tetap dirumahkan dan digantikan dengan layanan pihak ketiga yang lebih murah.

8. Dukungan TI

Penggunaan teknologi tidak menurun secara dramatis selama resesi. Faktanya, selama resesi COVID-19, profesional TI justru semakin dibutuhkan karena perusahaan harus menentukan solusi dan memeriksa teknologi untuk model kerja-dari-rumah dan kantor jarak jauh.

Ketika masalah teknis besar terjadi, hal ini dapat membuat pekerjaan terhenti, sesuatu yang ingin dihindari oleh perusahaan di saat kondisi keuangan yang sudah tegang.

Dukungan TI memastikan bahwa setiap orang dapat menyelesaikan pekerjaan sebanyak mungkin tanpa teknologi menjadi kendala.

Baca juga: 30 KPI Keuangan Untuk Pengukuran Kesuksesan Bisnis

9. Agen kepegawaian

Mungkin terlihat berlawanan dengan intuisi bahwa perusahaan outsourcing dapat bertahan di tengah resesi saat banyak karyawan mengalami PHK, namun bisnis sering kali perlu mengganti tenaga kerja yang hilang akibat PHK dengan alternatif yang lebih murah.

Agen kepegawaian yang menyediakan kontraktor dan pegawai sementara serta yang menanggung tunjangan karyawan (sehingga perusahaan tidak perlu melakukannya) akan lebih diminati saat bisnis masih membutuhkan tenaga kerja namun tidak mampu membayar pekerja penuh waktu.

10. Layanan digital marketing

Resesi COVID-19 membuktikan bahwa perusahaan yang mempertahankan atau meningkatkan anggaran pemasaran digital mereka tetap berkinerja baik, atau, setidaknya, tetap beroperasi selama masa-masa sulit.

Baik dalam email, SEO, PPC, atau media sosial, bisnis harus menjangkau konsumen di mana pun mereka berada.

Perusahaan berinvestasi dalam layanan pemasaran digital, terutama dari agensi dibandingkan dengan mempekerjakan secara internal, bukan hanya karena mereka melihat hasilnya, tetapi karena ini adalah bentuk pemasaran atau periklanan yang mudah dilacak, sehingga perusahaan tahu apa yang berhasil dan bagaimana cara meningkatkan ROI mereka.

Baca juga: 21 KPI Penjualan yang Harus Pemilik Bisnis Tahu

Karakteristik Jenis Bisnis yang Tahan Resesi

bisnis anti resesi 2

Bisnis yang tahan resesi memiliki karakteristik tertentu yang membantu mereka melewati masa-masa sulit keuangan. Ini lebih dari sekadar bertahan.

Banyak bisnis yang termasuk dalam kategori barang dan jasa tertentu yang masih dibutuhkan konsumen dan perusahaan bahkan ketika masa sulit.

Bisnis lainnya bisa fleksibel dan berputar untuk bertahan di tengah kemerosotan ekonomi.

Menjual kebutuhan pokok

Bisnis yang menjual kebutuhan pokok seperti makanan, perawatan kesehatan, penitipan anak, popok, pakaian, dan sejenisnya tetap dibutuhkan bahkan saat masa-masa sulit.

Meskipun konsumen mungkin mencari alternatif yang lebih murah, mereka masih perlu membeli barang-barang ini secara teratur atau pada akhirnya.

Anak-anak akan tumbuh lebih besar dari pakaian. Makan malam akan dibuat. Dan janji temu dengan dokter akan dijadwalkan.

Jika sebuah bisnis menjual produk dan layanan yang diperlukan, kemungkinan besar bisnis tersebut akan bertahan atau bahkan berkembang selama resesi.

Baca Juga: 10 Hal yang Harus Diketahui Saat Belajar Bisnis

Menyediakan layanan perbaikan yang penting

Banyak konsumen dan bisnis yang ingin menghindari pembelian mobil baru selama masa-masa sulit secara finansial.

Merawat kendaraan dapat berarti Anda dapat menunda pembelian mobil baru. Memperbaiki kulkas Anda dapat mencegah atau menunda perjalanan ke toko peralatan.

Lebih mudah mengeluarkan sedikit uang untuk memperbaiki masalah daripada harus membayar cicilan bulanan saat masa-masa sulit.

Perusahaan yang menawarkan layanan perbaikan dan perawatan rutin akan mengalami penurunan bisnis yang lebih kecil selama resesi dibandingkan perusahaan lain.

Manajemen arus kas yang efektif

Jika bisnis Anda tidak termasuk salah satu jenis yang disebutkan di atas, Anda masih bisa menyesuaikan diri jika Anda memahami cara mengelola arus kas di masa sulit.

Meminta jangka waktu pembayaran yang lebih pendek dari pelanggan, misalnya, dan mulai sekarang untuk mengumpulkan kas.

Baca juga: Exit Strategy dalam Bisnis: Manfaat, Jenis, dan Strateginya

Melayani konsumen yang tidak terpengaruh oleh resesi

Salah satu kunci untuk bertahan dari resesi adalah melayani jenis pelanggan yang tidak terpengaruh oleh penurunan pasar keuangan.

Mereka yang sudah kaya atau terbiasa membeli barang mewah akan terus melakukannya.

Selain itu, pelanggan dapat beralih ke merek dengan harga lebih tinggi dengan reputasi kualitas yang lebih baik, karena mereka tahu bahwa barang tersebut akan tahan lama.

Meskipun inflasi tidak selalu berkorelasi dengan resesi, barang mewah sering kali mempertahankan nilainya selama masa ini, sehingga permintaan dapat meningkat.

Dan, organisasi B2B yang melayani bisnis yang tahan resesi ini tidak akan mengalami penurunan piutang yang besar.

Menjual produk khusus yang tidak tersedia di tempat lain

Untuk produk bermerek dagang atau produk khusus dengan persaingan minimal, tidak ada bisnis lain di luar sana yang mencoba mengalahkan Anda dalam hal harga.

Berada di wilayah “blue ocean” memiliki manfaat kapan saja, tetapi selama resesi, hal ini membantu karena bisnis Anda adalah satu-satunya yang menawarkan produk atau layanan khusus. Ini adalah salah satu manfaat dari melayani pasar khusus.

Menyediakan barang atau jasa yang diwajibkan

Produk atau layanan yang diwajibkan oleh hukum atau lembaga tertentu akan selalu diminati, terlepas dari resesi.

Negara bagian mewajibkan asuransi mobil, misalnya, untuk individu dan bisnis yang membutuhkan transportasi.

Untuk bisnis, perizinan dan peraturan keselamatan memerlukan investasi dan pemeliharaan peralatan secara teratur.

Bisnis atau organisasi yang menyediakan produk atau layanan yang terkait dengan mandat ini biasanya tidak akan mengalami penurunan selama resesi.

Beradaptasi dengan baik untuk mengubah keadaan

Terlepas dari produk atau layanan apa yang dijual oleh sebuah bisnis, kunci untuk menghadapi resesi adalah ketangkasan dan kemampuan beradaptasi.

Ini berarti dengan cepat menyesuaikan rencana dan strategi untuk beradaptasi dengan keadaan baru.

Restoran, misalnya, berubah dengan cepat dalam resesi COVID-19 untuk menawarkan pemesanan online dan pengiriman tanpa kontak serta penjemputan setelah penguncian memaksa mereka untuk menutup ruang makan dalam ruangan.

Beberapa hotel, yang terpukul oleh perlambatan perjalanan, mulai menawarkan tarif harian untuk karyawan yang bekerja dari rumah yang ingin keluar rumah.

Baca juga: Valuasi Bisnis: Pengertian, Cara Hitung, dan Tips Meningkatkannya

Kelola Proses Keuangan Anda Secara Efisien agar Tetap Tahan Resesi dengan Kledo

Dalam hal tetap agile dan mengelola arus kas secara efisien, software akuntansi Kledo memiliki semua fitur yang dibutuhkan bisnis Anda dalam satu aplikasi.

Solusi manajemen keuangan Kledo mempercepat transaksi keuangan harian, mengurangi waktu siklus penganggaran dan forecasting, memastikan kepatuhan, dan mempercepat penutupan keuangan.

Kledo memberikan visibilitas real-time ke dalam kinerja keuangan bisnis apa pun, dari tingkat konsolidasi hingga transaksi individual. Ini berarti Anda memiliki informasi yang dibutuhkan untuk beradaptasi dengan cepat ketika pasar keuangan berubah dan dapat fokus pada strategi untuk membantu bisnis Anda menghadapi badai keuangan apa pun.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tidak semua bisnis bisa tahan terhadap siklus atau resesi, tetapi perusahaan masih bisa melindungi diri mereka sendiri selama gejolak ekonomi dengan memikirkan terlebih dahulu bagaimana mereka bisa beradaptasi dengan berbagai skenario.

Selain tetap agile dan menjaga modal, bisnis dapat melibatkan kembali pelanggan inti mereka untuk pembelian berulang, merencanakan kemungkinan terburuk, bahkan melibatkan modal terlebih dahulu untuk memiliki akses ke uang tunai saat mereka membutuhkannya.

Pertanyaannya bukan apakah resesi berikutnya akan datang, tetapi kapan.

Mempersiapkan diri dari sekarang dapat membuat bisnis Anda tetap terbuka dan berkembang.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 + one =