Inflasi dan Deflasi: Pengertian, Penyebab, dan Perbedaannya

inflasi dan deflasi

Bagi Anda yang tidak awam tentang ilmu ekonomi dan keuangan tentu pernah mendengar tentang inflasi dan dan deflasi.

Misalnya saat situasi krisis dan pandemi Covid19 yang kita jalani saat ini, kita sering melihat di media istilah “inflasi” dan “deflasi”.

Kedua istilah tersebut terkadang membingungkan, jadi di sini kami memberikan gambaran singkat dan sederhana untuk memberi Anda ide dasar tentang kedua konsep tersebut.

Pada artikel ini kita akan membahas apa itu inflasi dan deflasi, penyebab dan perbedaanya untuk proses bisnis yang lebih baik.

Apa itu Inflasi?

inflasi dan deflasi

Inflasi adalah tingkat di mana harga rata-rata barang atau jasa meningkat dari waktu ke waktu dalam suatu perekonomian.

Inflasi juga dapat berarti bahwa daya beli mata uang suatu perekonomian menurun dari waktu ke waktu, dan nilai mata uang menjadi lebih rendah dari nilai mata uang masa lalu. Inflasi sering diwakili oleh persentase.

Inflasi dapat menjadi konsep keuangan yang penting, terutama untuk bisnis yang membuat keputusan keuangan, seperti menetapkan gaji karyawan, berinvestasi di masa pensiun dan peluang tabungan lainnya, menetapkan harga produk dan layanan, serta membeli properti dan peralatan. Inflasi juga dapat menjadi alat penting untuk menghitung nilai pembelian aset seperti rumah, saham, dan saham.

Apa itu Deflasi?

Kebalikan dari inflasi, deflasi adalah penurunan tingkat harga umum barang dan jasa.

Dengan kata lain, deflasi adalah inflasi negatif. Ketika itu terjadi, nilai mata uang tumbuh dari waktu ke waktu. Dengan demikian, lebih banyak barang dan jasa dapat dibeli dengan jumlah uang yang sama.

Deflasi secara luas dianggap sebagai “masalah” ekonomi yang dapat mengintensifkan resesi atau menyebabkan spiral deflasi.

Deflasi terjadi ketika harga aset dan konsumen turun dari waktu ke waktu. Meskipun ini mungkin tampak seperti hal yang hebat bagi pembeli, penyebab sebenarnya dari deflasi yang meluas adalah penurunan permintaan dalam jangka panjang.

Deflasi sering menandakan resesi yang akan datang. Dengan resesi datang penurunan upah, kehilangan pekerjaan, dan hit besar untuk sebagian besar portofolio investasi.

Saat resesi memburuk, begitu pula deflasi. Bisnis menjajakan harga yang lebih rendah dalam upaya putus asa untuk membuat konsumen membeli produk dan layanan mereka.

Apa Penyebab Inflasi?

Inflasi memainkan peran penting dalam perekonomian, mempengaruhi keuangan semua orang. Agar Anda dapat memahaminya dengan lebih baik, berikut ulasan mendalam tentang lima penyebabnya.

1. Pertumbuhan Ekonomi

Dalam ekonomi yang tumbuh atau berkembang, pengangguran turun dan upah biasanya naik.

Akibatnya, lebih banyak orang menemukan diri mereka dengan lebih banyak uang di saku mereka, yang bersedia mereka belanjakan untuk kemewahan serta kebutuhan.

Permintaan yang lebih tinggi ini memungkinkan pemasok untuk menaikkan harga, yang pada gilirannya menyebabkan lebih banyak pekerjaan, yang menempatkan lebih banyak uang dalam sirkulasi, dan berputar-putar.

Dalam konteks ini, inflasi dianggap sebagai hal yang positif. Memang, setiap Negara ingin ada inflasi, karena itu adalah tanda ekonomi yang sedang berdengung.

Tetapi sebisa mungkin mereka menginginkan sedikit inflasi, dan menargetkan tingkat inflasi inti tahunan sebesar 2%. Banyak ekonom setuju, menempatkan target tingkat inflasi tahunan pada 2% hingga 3% yang diukur dengan indeks harga konsumen.

Mereka menilai hal tersebut merupakan peningkatan yang sehat asalkan tidak melebihi pertumbuhan ekonomi secara drastis yang diukur dengan produk domestik bruto (PDB).

Karena pertumbuhan ekonomi dapat menyebabkan peningkatan pengeluaran dan permintaan konsumen, ini dianggap sebagai bentuk inflasi tarikan permintaan.

Baca juga: Cara Bertahan dan Mengatasi Inflasi dalam Bisnis

2. Peningkatan Jumlah Uang Beredar

Pasokan uang yang diperluas juga dapat mendorong inflasi tarikan permintaan. Ini terjadi ketika Fed mencetak uang pada tingkat yang lebih tinggi dari tingkat pertumbuhan ekonomi.

Dengan lebih banyak uang yang beredar, permintaan tumbuh dan harga naik.

Berikut cara lain untuk melihatnya: Pikirkan lelang online. Semakin banyak penawar (atau semakin banyak uang yang mengejar suatu objek), semakin tinggi harganya. Ingat, uang pada dasarnya bernilai apa pun yang kita yakini cukup berharga untuk diperdagangkan.

3. Peraturan Pemerintah

Pemerintah dapat memberlakukan undang-undang atau tarif baru yang membuat perusahaan lebih mahal untuk memproduksi barang atau mengimpornya.

Mereka membebankan biaya yang lebih tinggi kepada konsumen dalam bentuk kenaikan harga. Hal ini menyebabkan inflasi dorongan biaya.

4. Mengelola Utang Negara

Saat utang nasional meroket, pemerintah punya dua pilihan utama. Salah satunya adalah dengan menaikkan pajak untuk melakukan pembayaran utangnya.

Jika menaikkan pajak perusahaan, perusahaan kemungkinan akan mengalihkan beban ke konsumen melalui harga yang lebih tinggi. Ini adalah skenario lain dari inflasi dorongan biaya.

Pilihan lain pemerintah tentu saja mencetak lebih banyak uang. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, hal ini dapat mengakibatkan inflasi tarikan permintaan.

Jadi jika pemerintah menggunakan kedua pendekatan untuk mengatasi utang nasional, hal itu dapat mempengaruhi inflasi tarikan permintaan dan dorongan biaya.

5. Perubahan Nilai Tukar

Ketika nilai dolar AS turun dalam kaitannya dengan mata uang asing, ia memiliki daya beli yang lebih kecil.

Dengan kata lain, produk impor – sebagian besar barang konsumsi yang dibeli di Amerika – menjadi lebih mahal untuk dibeli.

Biaya mereka naik. Inflasi yang dihasilkan dipandang sebagai jenis dorongan biaya.

Apa Penyebab Deflasi?

inflasi dan deflasi

Deflasi dapat disebabkan oleh sejumlah faktor, yang semuanya berasal dari pergeseran kurva penawaran-permintaan.

Tingkat harga semua barang dan jasa sangat dipengaruhi oleh perubahan penawaran dan permintaan. Jika permintaan turun dalam kaitannya dengan penawaran, permintaan agregat menurun dan harga turun sesuai dengan itu.

Demikian juga, perubahan permintaan agregat mata uang nasional atau pasar tunggal (seperti dolar AS atau euro) memainkan peran penting dalam menetapkan harga barang dan jasa negara.

Meskipun ada banyak alasan mengapa deflasi dapat terjadi, penyebab berikut tampaknya memainkan peran terbesar:

1. Perubahan Struktur Pasar Modal

Ketika banyak perusahaan yang berbeda menjual barang atau jasa yang sama, mereka biasanya menurunkan harga sebagai sarana untuk bersaing.

Seringkali, struktur modal ekonomi berubah dan perusahaan memiliki akses yang lebih mudah ke pasar utang dan ekuitas, yang dapat mereka gunakan untuk mendanai bisnis baru atau meningkatkan produktivitas.

Ada beberapa alasan mengapa perusahaan mungkin lebih mudah mengumpulkan modal, seperti penurunan suku bunga, perubahan kebijakan perbankan, atau perubahan keengganan investor terhadap risiko.

Namun, setelah mereka menggunakan modal baru ini untuk meningkatkan produktivitas, bisnis harus menurunkan harga mereka untuk mencerminkan peningkatan pasokan produk, yang dapat mengakibatkan deflasi.

Baca juga: Ketahui Pajak Jasa Konstruksi Untuk Jadi Kontraktor yang Lebih Baik

2. Peningkatan Produktivitas

Solusi inovatif dan proses baru membantu meningkatkan efisiensi, yang pada akhirnya mengarah pada harga yang lebih rendah.

Meskipun beberapa inovasi hanya mempengaruhi produktivitas industri tertentu, yang lain mungkin memiliki efek mendalam pada perekonomian secara keseluruhan.

Misalnya, setelah Uni Soviet runtuh pada tahun 1991, banyak negara yang terbentuk sebagai akibatnya berjuang untuk kembali ke jalurnya. Untuk mencari nafkah, banyak warga bersedia bekerja dengan harga yang sangat rendah, dan karena perusahaan-perusahaan AS mengalihdayakan pekerjaan ke negara-negara ini, mereka dapat secara signifikan mengurangi biaya operasional dan meningkatkan produktivitas.

Tak pelak, ini meningkatkan pasokan barang sekaligus menurunkan biayanya, yang menyebabkan periode deflasi menjelang akhir abad ke-20.

3. Penurunan Pasokan Mata Uang

Pasokan mata uang umumnya menurun karena tindakan yang diambil oleh bank sentral, seringkali dengan tujuan eksplisit untuk menekan inflasi.

Misalnya, ketika Federal Reserve pertama kali dibuat, itu sangat mengurangi jumlah uang beredar AS.

Sayangnya, pengurangan pasokan mata uang mudah lepas kendali. Misalnya, langkah awal The Fed menyebabkan deflasi parah selama awal 1910-an.

Demikian pula, pengeluaran untuk kredit adalah fakta kehidupan dalam ekonomi modern. Ketika kreditur berhenti meminjamkan uang, konsumen dan bisnis menghabiskan lebih sedikit, memaksa penjual menurunkan harga mereka untuk mendapatkan kembali penjualan.

Inilah sebabnya mengapa salah satu prioritas utama Federal Reserve saat ini adalah memastikan kelancaran fungsi pasar kredit.

4. Tindakan Penghematan

Deflasi dapat merupakan hasil dari penurunan pengeluaran pemerintah, bisnis, atau konsumen, yang berarti pemotongan pengeluaran pemerintah dapat menyebabkan periode deflasi yang signifikan.

Misalnya, ketika Spanyol memulai langkah-langkah penghematan pada 2010, deflasi yang sudah ada sebelumnya mulai lepas kendali di negara itu.

Sampai saat ini, Spanyol dan ekonomi Eropa “pinggiran” lainnya yang sangat terpengaruh oleh krisis utang negara pada awal 2010-an bersaing dengan harga yang stagnan, pengangguran yang tinggi, dan pertumbuhan ekonomi yang terus melambat.

5. Spiral Deflasi (Deflasi Persisten)

Begitu deflasi muncul, akan sangat sulit untuk mengendalikan ekonomi. Sementara mekanisme sebenarnya dari deflasi persisten itu rumit, intinya adalah bahwa deflasi yang sebenarnya adalah penguatan diri.

Ketika konsumen dan bisnis memotong pengeluaran, keuntungan bisnis menurun, memaksa mereka untuk mengurangi upah dan mengurangi investasi. Ini memperpendek pengeluaran di sektor lain, karena bisnis lain dan penerima upah memiliki lebih sedikit uang untuk dibelanjakan.

Kekurangan stimulus moneter besar-besaran yang dapat mengayunkan pendulum terlalu jauh ke arah lain dan memicu inflasi yang tak terkendali — yang coba dihindari oleh bank sentral dengan segala cara — tidak ada jalan keluar yang mudah dari siklus ini.

Banner 3 kledo

Perbedaan Inflasi dan Deflasi

Poin-poin yang diberikan di bawah ini patut dicatat, sejauh perbedaan antara inflasi dan deflasi:

1. Ketika nilai uang menurun di pasar dunia, itu adalah inflasi, sementara jika nilai uang naik, maka itu adalah deflasi.

2. Inflasi mengakibatkan kenaikan harga barang dan jasa, sedangkan harga barang dan jasa mengalami penurunan deflasi.

3. Inflasi sangat membantu produsen atau produsen. Di sisi lain, pelanggan diuntungkan dalam deflasi.

4. Ada penurunan pendapatan nasional dalam situasi deflasi, tetapi ini tidak dalam kasus inflasi.

5. Dalam inflasi, distribusi pendapatan bahkan tidak di tengah-tengah kaya dan miskin. Sebaliknya, Deflasi menjadi penyebab kenaikan tingkat pengangguran.

6. Sedikit inflasi baik untuk ekonomi negara. Namun, deflasi menciptakan rintangan di jalur pertumbuhan ekonomi negara.

Baca juga: Mengenal Apa itu Pajak Penghasilan, Jenis, dan Tarifnya

Bagan Perbandingan Inflasi dan Deflasi

DASAR UNTUK PERBANDINGANINFLASIDEFLASI
ArtiKetika nilai uang menurun di pasar internasional, maka situasi ini disebut sebagai inflasi.Deflasi adalah situasi, ketika nilai uang meningkat di pasar internasional.
EfekKenaikan tingkat harga umumPenurunan tingkat harga umum
Pendapatan nasionalTidak menurunMenurun
Harga emasMenurunNaik
KlasifikasiPermintaan menarik inflasi, biaya mendorong inflasi, stagflasi dan deflasi.Deflasi utang, deflasi sisi uang beredar, deflasi kredit.
Baik untukProdusenKonsumen
KonsekuensiDistribusi pendapatan yang tidak merata.Peningkatan tingkat pengangguran
Jadi pada intinyaSedikit inflasi adalah simbol pertumbuhan ekonomi negara.Deflasi tidak baik untuk ekonomi.

Kesimpulan

Itulah pembahasan mendalam mengenai pengertian dan perbedaan inflasi dan deflasi juga penyebabnya.

Siklus inflasi yang terkontrol menandakan bahwa sistem keuangan di suatu negara baik-baik saja, disisi lain deflasi bukan hanya masalah teoretis. Seperti yang telah kita lihat pada artikel diatas, ini memiliki konsekuensi nyata dan seringkali menghancurkan perekonomian suatu Negara.

Agar bisnis Anda siap menghadap kedua hal ini, pastikan Anda memiliki proses pengelolaan keuangan bisnis yang matang. Gunakan proses pembukuan agar seluruh data keuangan terpantau secara maksimal.

Sebisa mungkin hindari pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan dengan menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisins Anda, contohnya adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah berpengalaman dan dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, kini Anda bisa memastikan seluruh data keuangan kapanpun dimanapun Anda mau dengan cepat dan praktis.

Tertarik menggunakan Kledo? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × 3 =