Bisnis Ritel: Pengertian, Karakteristik dan Tips dalam Membangunnya

bisnis ritel

Kawan Kledo pasti sudah sering mendengar apa itu bisnis ritel, atau mungkin malah kawan kledo memiliki bisnis ritel sendiri tapi tidak menyadarinya.Wajar saja, jenis bisnis ritel itu sangat banyak.

Ritel adalah istilah yang sangat luas yang mencakup industri besar, mempekerjakan jutaan orang dan menghasilkan triliunan dolar per tahun dalam pendapatan penjualan.

Sederhananya, ritel adalah penjualan barang kepada konsumen akhir untuk digunakan dan dikonsumsi.

Untuk mengetahui apa itu pengertian bisnis ritel dan tips dalam membangun bisnis ritel yang sukses, kawan kledo bisa membaca artikel ini sampai selesai.

Apa itu Bisnis Ritel?

bisnis ritel

Bisnis ritel biasanya membeli barang dari produsen, grosir, atau distributor lain dan kemudian menjualnya kembali ke publik.

Contoh retailer besar seperti Indomaret atau Alfamart membeli barang dalam volume besar dari produsen atau grosir

Pada intinya, bisnis ritel menjual barang-barang itu ke pengguna akhir dengan markup — perbedaan antara harga beli dan harga jual kembali. Beginilah cara retailer mendapat untung.

Perbedaan antara ritel dan grosir adalah bahwa sementara ritel menjual langsung ke konsumen, pedagang grosir menjual barang mereka ke bisnis lain (termasuk retailer).

Kategori utama produk yang dijual bisnis ritel meliputi:

  • Makanan
  • Barang keras atau tahan lama (seperti furnitur atau mobil)
  • Barang lunak (seperti pakaian atau alas kaki, yang memiliki umur pakai)
  • Barang seni (seperti buku, alat musik, atau perlengkapan seni)

Ritel penting bagi pencipta, pelanggan, serta ekonomi.

Toko ritel adalah tempat di mana sebagian besar penjualan aktual kepada pelanggan terjadi. Mereka bertindak sebagai alat pemasaran untuk merek dan alat pendukung bagi pelanggan untuk bertukar dan mengkomunikasikan informasi penting.

Selain itu, ritel adalah aset besar bagi perekonomian. Ini menyediakan pekerjaan, menambah PDB, dan bertindak sebagai saluran belanja pilihan untuk memenuhi kebutuhan sehari hari.

Apa Karakteristik Bisnis Ritel?

bisnis ritel

Pengeceran dapat dibedakan dari grosir atau manufaktur karena karakteristik tertentu yang berbeda yang meliputi:

  • Kontak langsung dengan pelanggan – Ritel melibatkan kontak langsung dengan pelanggan akhir dan merupakan mediator antara grosir dan pelanggan atau produsen dan pelanggan tergantung pada saluran distribusi yang digunakan.
  • Hubungan dengan pelanggan – Retailer membentuk ikatan dengan pelanggan dan membantu mereka memutuskan produk dan layanan mana yang harus mereka pilih sendiri.
  • Persediaan barang dalam jumlah kecil – Retailer biasanya menyimpan barang dalam jumlah kecil dibandingkan dengan produsen dan grosir.
  • Persediaan barang dengan merek yang berbeda – Retailer biasanya menyimpan barang yang berbeda dari merek yang berbeda sesuai dengan permintaan di pasar.
  • Kontak pelanggan dengan perusahaan – Retailer bertindak sebagai perwakilan perusahaan kepada pelanggan akhir yang memberikan umpan balik dan saran kepada mereka.
  • Memiliki ruang rak terbatas – Toko ritel biasanya memiliki ruang rak yang sangat terbatas dan hanya stok barang yang memiliki permintaan yang baik.
  • Menjual barang dengan harga maksimum – Karena ritel melibatkan penjualan produk langsung ke pelanggan, mereka terkadang mengenakan harga produk maksimum untuk keuntungan bisnis.

Bagaimana Cara Membangun Bisnis Ritel yang Sukses?

belanja

Jika Anda berpikir untuk memulai bisnis di industri ritel, Anda berada di pilihan yang tepat.

Untuk masuk ke industri yang dinamis ini dan membuka toko Anda sendiri, Anda harus terlebih dahulu memahami cara memulai sebuah bisnis ritel.

Untuk membantu Anda melalui proses tersebut, kami akan memandu Anda melalui semua langkah yang diperlukan untuk memulai bisnis ritel, serta menawarkan sumber daya tambahan untuk membantu Anda dalam perjalanan kesuksesan bisnis Anda.

Langkah 1: Temukan niche Anda.

Keputusan pertama yang harus Anda buat untuk mempelajari cara memulai bisnis ritel adalah mencari tahu ceruk pasar perusahaan Anda.

Anda mungkin sudah memiliki gagasan tentang jenis perusahaan yang ingin Anda bentuk, atau Anda mungkin masih bergulat untuk mencari tahu di mana harus memfokuskan perusahaan ritel Anda.

Untuk menentukan ceruk pasar Anda, kami sarankan:

Jelajahi minat dan passions Anda

Tentukan apa yang Anda suka lakukan atau apa yang Anda sukai untuk dijual.

Brainstorming potensi konflik

Tidak ada industri yang sempurna, tetapi mencari tahu hambatan atau masalah apa yang dapat Anda hadapi di niche Anda akan membantu Anda merencanakan ke depan dan menentukan apakah suatu industri cocok untuk bisnis Anda.

Pertimbangkan profitabilitas

Pada akhirnya, Anda ingin menghasilkan uang dari bisnis ritel Anda, jadi Anda harus menemukan ceruk yang memiliki potensi profitabilitas.

Umumnya, jika niche Anda sama sekali tidak memiliki pesaing, biasanya itu pertanda tidak ada permintaan, dan oleh karena itu, fokus Anda tidak akan menguntungkan.

Teliti pesaing

Setelah Anda menemukan niche menggunakan tiga langkah di atas, inilah saatnya untuk meneliti pesaing Anda.

Cari tahu bagaimana mereka memasarkan dan menjual dan menentukan apa yang dapat Anda pelajari dari mereka dan bagaimana Anda dapat meningkatkan apa yang mereka tawarkan.

Contoh bisnis ritel

Memutuskan niche Anda bisa memakan waktu lama. Hal ini membutuhkan penelitian yang signifikan dan semangat untuk bekerja dalam pasar tertentu. Untuk membantu Anda memulai mengidentifikasi ceruk pasar Anda, berikut adalah beberapa contoh bisnis ritel yang perlu ditelusuri:

  • Kedai kopi
  • Toko pakaian (kacamata, pakaian olahraga, pakaian dalam, pakaian luar)
  • Restoran dan bar (tentukan tema, apakah itu masakan, piring kecil, kantin, dll.)
  • Toko buku
  • Pusat permainan (permainan papan, permainan video, dll.)
  • Toko perlengkapan hewan peliharaan

Langkah 2: Tulis rencana bisnis.

Kami yakin bahwa kawan Kledo memiliki ide yang luar biasa untuk toko ritel, tetapi ide saja tidak cukup untuk mengubah mimpi menjadi kenyataan.

Dengan menulis rencana bisnis, Anda memberikan diri Anda sendiri roadmap yang merinci setiap langkah yang akan Anda ambil untuk membuka dan menjalankan bisnis ritel Anda.

Oleh karena itu, saat Anda menyusun rencana bisnis untuk membuka toko ritel, Anda dapat memulai dengan menjawab pertanyaan penting tentang model bisnis Anda:

  • Apa jenis produk yang Anda jual?
  • Apakah Anda akan membuka lokasi fisik, toko ecommerce, atau apakah Anda akan mengambil pendekatan penjualan omnichannel?
  • Siapa target pasar Anda, dan bagaimana Anda akan memasarkannya kepada mereka?
  • Bagaimana Anda akan membedakan toko Anda dari pesaing Anda?
  • Anda juga perlu menggali detail yang terkait dengan proses Anda, menjawab pertanyaan seperti:
  • Siapa vendor Anda? Bagaimana Anda akan menyimpan inventaris Anda?
  • Berapa banyak staf yang akan Anda butuhkan?
  • Seperti apa proses perekrutan Anda?
  • Berapa biaya awal Anda?
  • Berapa banyak uang yang Anda perlukan untuk memulai?
  • Berapa lama waktu yang dibutuhkan bagi Anda untuk mencapai titik impas atau BEP?
  • Berapa lama waktu yang dibutuhkan bagi Anda untuk menghasilkan keuntungan?

Namun, perlu diingat bahwa rencana bisnis awal Anda hanyalah sebuah permulaan. Anda selalu dapat kembali ke rencana bisnis toko ritel Anda untuk membuat perubahan, pembaruan, dan penambahan saat Anda mendapatkan pengalaman dalam memulai dan menjalankan bisnis Anda.

Buat anggaran bisnis

Sejalan dengan itu, Anda juga harus membuat anggaran bisnis, dengan kemampuan terbaik Anda, jauh sebelum Anda membuka pintu pertama pada toko Anda. Pada tahap ini, Anda harus sangat memperhatikan biaya awal Anda.

Sayangnya, jika Anda bertanya-tanya bagaimana memulai bisnis ritel tanpa uang, ini adalah hal yang sangat sulit.

Meskipun ada berbagai cara untuk memotong biaya—menjual secara online misalnyda daripada memilih lokasi fisik, akan selalu ada beberapa biaya yang terkait dengan memulai dan meluncurkan toko ritel Anda.

Yang harus Anda perhatikan selain biaya awal standar seperti peralatan, asuransi bisnis, dan penggajian, jika Anda membuka toko ritel konvensional, Anda harus menanggung beberapa biaya tertentu, seperti uang muka, potensi renovasi , dan sewa bulanan dan utilitas untuk toko Anda.

Anda juga akan bertanggung jawab untuk membeli barang dagangan Anda, biaya pengiriman dan pengiriman, serta menyimpan kelebihan persediaan.

Dan jangan lupa tentang alat dan perangkat lunak lain yang Anda perlukan untuk menjalankan bisnis Anda, termasuk sistem POS, dan software akuntansi yang cocok untuk bisnis ritel.

Namun untuk, menghemat biaya yang bisnis keluarkan, Anda bisa menggunakan software akuntansi gratis namun dengan fitur lengkap seperti Kledo.

Walaupun gratis, Kledo memiliki fitur esensial untuk proses pembukuan bisnis seperti pencatatan pengeluaran dan pemasukan, otomasi laporan keuangan, manajeman aset, dan masih banyak lagi.

Tertarik? Anda bisa mencoba Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Langkah 3: Temukan lokasi fisik dan bangun toko online.

Jika bisnis ritel Anda akan mencakup toko fisik, menemukan lokasi yang tepat bisa dibilang merupakan aspek terpenting dari proses ini.

Lokasi Anda dapat membuat Anda berhasil atau malah menghancurkan kesuksesan bisnis Anda: Jika Anda berada di area yang ramai, maka upaya pemasaran Anda akan mudah.

Jika berada di lokasi yang sulit ditemukan, atau jika parkir terbatas, maka keuntungan Anda mungkin akan berkurang.

Lokasi yang tepat untuk bisnis Anda sangat bergantung pada siapa target pasar Anda dan di mana mereka berkumpul.

Jika Anda membuka butik kelas atas, misalnya, Anda mungkin harus memilih lingkungan yang tidak terlalu banyak ke mahasiswa dan milenium dengan penghasilan terbatas, dan lebih ke orang-orang dengan penghasilan tinggi.

Tentu saja, Anda juga harus mengingat berapa banyak ruang yang Anda butuhkan untuk area display, back-office dan ruang istirahat untuk staf Anda, ruang ganti, dan area penyimpanan inventory.

Lokasi Anda juga akan sangat bergantung pada seberapa banyak ruang yang Anda miliki dalam anggaran Anda untuk renovasi, desain toko, renovasi, pembaruan, dan tagihan sewa dan utilitas bulanan Anda.

Itu mungkin berarti memilih lokasi pilihan kedua atau ketiga Anda untuk melindungi anggaran Anda.

Bangun toko online

Bahkan jika Anda selalu berniat membangun toko fisik dengan transaksi langsung, kami juga menyarankan untuk membuka toko online untuk memberikan eksposur bisnis ritel Anda sebanyak mungkin.

Untungnya, membangun dan mengelola toko online sangat mudah dengan platform yang banyak saat ini. Berikut adalah beberapa rekomendasi untuk Anda mulai:

Shopify: Platform ini menyediakan toko mandiri yang dapat disesuaikan tanpa batas yang Anda bangun dan kelola sepenuhnya sendiri.

WordPress atau Wix: Platform situs web bisnis ini mudah digunakan dan menawarkan fungsionalitas e-niaga.

Tokopedia, Shopee atau Bukalapak: Marketplace populer ini akan memberi Anda banyak lalu lintas bawaan dan alat penjual yang praktis. Pada sisi negatifnya, Anda tidak akan memiliki banyak kendali atas branding, hubungan pelanggan, atau proses pemenuhan seperti yang Anda lakukan dengan toko online Anda sendiri.

Sebagai informasi, untuk memudahkan pencatatan seluruh transaksi dari marketplace, Anda bisa menggunakan Kledo untuk mengimport semua transaksi yang terjadi pada akun Marketplace Anda.

Untuk lebih lengkapnya, Anda bisa melihatn video di bawah ini:

Langkah 4: Membangun hubungan dengan vendor dan pemasok.

Ini adalah langkah selanjutnya untuk mempelajari cara memulai bisnis ritel. Dan di luar lokasi toko Anda, bisa dibilang salah satu aspek terpenting dari potensi kesuksesan Anda.

Pastikan Anda memiliki vendor dan pemasok yang tepercaya. Vendor Anda mungkin menjadi mitra Anda yang paling berharga dan vendor yang hebat dapat memberi Anda barang dagangan baru, menentukan produk mana yang paling laku, dan memotong biaya untuk Anda.

Ada beberapa pertimbangan yang perlu diingat saat Anda mencari vendor.

  • Anggaran: Vendor Anda harus bekerja sesuai dengan anggaran pemasok yang telah Anda tetapkan.
  • Kualitas: Kualitas barang dagangan mereka sangat penting.
  • Reputasi: Anda ingin bekerja dengan pemasok yang dijamin mengirimkan barang yang Anda setujui tepat waktu dan dalam kondisi baik—setiap kali Anda melakukan pemesanan.
  • Layanan pelanggan: Ingatlah bahwa Anda akan bekerja sama dengan vendor Anda, jadi tim layanan mereka harus dapat diandalkan, ramah, dan mudah dihubungi jika Anda mengalami masalah apa pun.

Kami menyarankan untuk menjalin hubungan dengan beberapa vendor. Bahkan jika vendor pilihan Anda stabil, andal, dan hemat biaya, Anda harus memiliki rencana darurat—tanpa barang dagangan untuk dijual, Anda tidak akan memiliki bisnis untuk dijalankan.

Langkah 5: Atur keuangan Anda

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, hampir tidak mungkin untuk mengetahui bagaimana memulai bisnis ritel tanpa uang—jadi, apakah Anda memiliki modal awal yang besar atau beroperasi dengan anggaran yang ketat, sangat penting untuk mengatur keuangan Anda.

Pertama, Anda harus membuka rekening bisnis yang terpisah dengan rekening pribadi Anda.

Jika Anda puas dengan bank Anda saat ini, Anda mungkin ingin membuka rekening bank bisnis di sana.

Secara ketentuan lebih mudah bagi Anda untuk menjaga semua keuangan Anda dengan institusi yang sama. Selain itu, banyak bank menawarkan diskon dan insentif lainnya ketika klien konsumen membuka rekening bisnis.

Selanjutnya, pastikan Anda mendapatkan kartu kredit bisnis. Sebagian besar perusahaan kartu kredit mengizinkan pelanggan bisnis untuk mengajukan kartu kredit bisnis secara online—yang membuat langkah ini lebih mudah daripada membuka rekening bank bisnis.

Jika bisnis Anda terlalu baru untuk memiliki data keuangan, Anda dapat memberikan informasi keuangan pribadi pada pengajuan aplikasi Anda.

Dapatkan dana

Sebagian besar pengusaha membutuhkan sedikit (atau banyak) bantuan keuangan saat memulai bisnis mereka.

Itu mungkin terutama berlaku untuk retailer dan pemilik bisnis konvensional, yang memiliki beberapa biaya awal tambahan yang harus dihadapi.

Meskipun mungkin sulit untuk mendapatkan pinjaman usaha sebagai startup, ada berbagai pilihan alternatif yang dapat Anda pertimbangkan, terutama saat Anda mulai menjalankan toko ritel Anda dan menjadi lebih mapan.

Terakhir, jangan lupa untuk menggunakan software akuntansi bisnis yang bagus, yang akan merampingkan, mengotomatisasi, dan mengatur keuangan bisnis Anda, salah satunya Kledo yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan ini.

Langkah 6: Pasarkan bisnis ritel Anda.

Pada titik ini, Anda telah mempelajari bagian terpenting tentang cara memulai bisnis ritel, dan sekarang, Anda siap untuk membuka pintu toko Anda dan mulai bekerja.

Tentu saja, untuk menyebarkan berita tentang bisnis, Anda perlu mengembangkan strategi pemasaran bisnis kecil, yang memberi Anda kesempatan untuk sedikit kreatif.

Strategi pemasaran terbaik, terutama untuk toko fisik, menggunakan kombinasi SEO, media sosial, pemasaran email, strategi pemasaran online berbayar (jika anggaran mereka memungkinkan), dan upaya pemasaran analog.

Sebagai pemilik toko fisik, taktik pemasaran langsung juga penting. Kami merekomendasikan:

Menjadi aktif di komunitas retailer lokal Anda, berjejaring dengan sesama pemilik bisnis, dan berpartisipasi dalam pameran kerajinan dan acara lain yang menampilkan bisnis lokal.

Bermitra dengan bisnis lokal yang target pasarnya mirip dengan Anda dan mengadakan acara bersama, atau menyelenggarakan toko pop-up atau pertunjukan bagasi di lokasi masing-masing.

Menggunakan insentif penjualan yang baik—seperti penawaran beli satu gratis satu, dan periode uji coba gratis—untuk menarik lebih banyak pelanggan ke toko Anda.

Untuk meningkatkan strategi pemasaran Anda, penting untuk meluangkan waktu untuk mengembangkan identitas merek Anda.

Tetapkan pesan Anda, pemosisian pasar, dan bagaimana bisnis unik Anda dapat memberi pelanggan Anda apa yang mereka cari—lalu buat materi untuk mencerminkan nilai-nilai inti tersebut.

Untuk mengetahui apa yang bisa Kledo lakukan untuk membantu pengembangan bisnis retail, Anda dapat melihatnya melalui halaman ini.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai bisnis ritel dan tips dalam membangun bisnis ritel yang sukses.

Saat Anda mengambil langkah-langkah pembentukan bisnis, berhati-hatilah untuk tidak melupakan mengapa Anda membuka bisnis ritel Anda sejak awal.

Ingatlah, membuka bisnis yang baik tidak cukup hanya bermodalkan semangat. Dibutuhkan mental baja dan strategi yang matang untuk setiap langkah yang Anda ambil.

Pastikan juga Anda menggunakan alat yang tepat untuk menujang kemudahan bisnis Anda, misalnya pada proses pengelolaan keuangan.

Jangan sampai waktu Anda terbuang hanya karena melakukan pembukuan manual yang memakan waktu sehingga Anda melupakan hal lain yang sebenarnya lebih penting.

Gunakanlah software akuntansi Kledo untuk proses pembukuan, manajemen inventori, pengelolaan aset, penghitungan pajak, dan otomasi laporan keuangan lebih cepat, tepat dan praktis.

Anda bisa mencoba Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve − six =