Pengertian Rasio Keuangan, Jenis, Contoh Kasus, dan Cara Menghitungnya

rasio keuangan

Rasio keuangan atau rasio akuntansi mengukur situasi atau kinerja keuangan suatu perusahaan terhadap perusahaan lain. Rasio juga mengukur terhadap rata-rata industri atau angka masa lalu perusahaan.

Kita dapat menghitung sebagian besar rasio dari data yang ada dalam laporan keuangan.

Rasio keuangan merupakan hal yang umum dalam akuntansi. Ada beberapa rasio standar yang digunakan orang untuk mengevaluasi kondisi keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Pemilik atau manajer di dalam perusahaan, pemegang saham, atau kreditur dapat menggunakan perhitungan ini. Analis keuangan menggunakan rasio keuangan ketika membandingkan kekuatan dan kelemahan beberapa perusahaan.

Ingin mengetahui pengertian rasio keuangan lebih jauh dan cara menggunakannya dalam bisnis kawan Kledo? Baca terus artikel ini sampai selesai.

Apa Sebenarnya Rasio Keuangan itu?

rasio keuangan

Analisis rasio keuangan adalah teknik membandingkan hubungan (atau rasio) antara dua atau lebih item data keuangan dari laporan keuangan perusahaan.

Ini terutama digunakan sebagai cara untuk membuat perbandingan yang jelas sepanjang waktu dan antara perusahaan atau industri yang berbeda

Penting untuk diingat bahwa rasio keuangan hanya dapat diinterpretasikan secara adil jika laporan keuangan yang menjadi dasarnya disusun sesuai dengan standar akuntansi yang sama.

Ini memastikan bahwa akun buku besar yang mendasari selalu berhubungan dengan item baris yang sama dalam laporan keuangan.

Untuk membuat laporan keuangan lebih mudah, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo. Cara membuat laporan keuangan bisa Anda lihat melalui video di bawah ini:

Software akuntansi Kledo adalah software akuntansi terbaik dengan harga yang paling terjangkau di Indonesia.

Anda juga bisa mecoba Kledo secara gratis selamaya melalui tautan ini.

Mengapa Melakukan Analisis Rasio?

Analisis Rasio memungkinkan kita untuk menjawab pertanyaan seperti: Seberapa menguntungkan perusahaan? Akankah organisasi dapat memenuhi kewajibannya dalam jangka pendek dan jangka panjang? Seberapa efektif organisasi menggunakan sumber dayanya?

Tentu saja, beberapa rasio (seperti rasio profitabilitas) jika tidak dinilai terhadap rasio lainnya tidak berarti apa-apa.

Juga, jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang satu perusahaan, Anda harus menganalisisnya dibandingkan dengan perusahaan lain yang memiliki karakteristik yang sama, seperti industri, geografi, pelanggan, dan sebagainya.

Misalnya, jika Anda melakukan analisis pada Apple Inc., Anda tidak dapat membandingkan rasionya dengan Coca-Cola. Sebaliknya, Anda harus membandingkan Apple Inc. dengan Samsung atau Microsoft.

Oleh karena itu, analisis rasio adalah alat yang memberi Anda kesempatan untuk menafsirkan informasi yang diberikan oleh laporan laba rugi dan neraca untuk memahami bagaimana bisnis beroperasi di pasar.

Analisis dan interpretasi Rasio Keuangan

Dengan melihat laporan keuangan utama (Neraca dan Laporan Laba Rugi), Anda tidak akan dapat menemukan jawaban kecuali Anda mengajukan pertanyaan yang tepat.

Meskipun laporan keuangan sudah memberi Anda banyak informasi tentang bisnis, masih ada sesuatu yang hilang. Rasio keuangan adalah cara sederhana untuk menafsirkan laporan keuangan tersebut untuk mengekstrak wawasan kritis untuk menilai perusahaan dari dalam atau luar.

Singkatnya, jika kawan Kledo adalah seorang pemilik bisnis yang mencari cara untuk meningkatkan bisnis Anda. Atau Anda seorang analis yang mencoba mencari tahu wawasan tentang organisasi, rasio keuangan akan membantu Anda.

Jenis Rasio Keuangan, Contoh dan Rumusnya

rasio keuangan

Rasio keuangan adalah “heuristik keuangan” yang bagus untuk melihat sekilas kinerja bisnis. Rasio keuangan tersebut, khususnya, membantu kita menilai lima hal:

  • Likuiditas
  • Profitabilitas
  • Solvabilitas
  • Efisiensi
  • Valuasi

Masing-masing aspek itu penting untuk pertumbuhan bisnis jangka pendek dan jangka panjang yang berkelanjutan.

Untuk mengetahui lima hal tersebut, mari kita bahas lebih jauh:

Apa itu Likuiditas?

likuiditas

Likuiditas adalah kapasitas bisnis untuk menemukan sumber daya yang dibutuhkan untuk memenuhi kewajibannya dalam jangka pendek.

Oleh karena itu, likuiditas di Neraca diukur dengan adanya Aktiva Lancar di atas Kewajiban Lancar atau hubungan antara aktiva lancar dan kewajiban lancar.

Mengapa kita perlu menilai likuiditas suatu bisnis?

Untuk beberapa alasan; Bayangkan, Anda menjalin kontak dengan pemasok baru. Tidak ada histori antara kalian berdua. Pemasok menginginkan semacam jaminan bahwa Anda akan dapat memenuhi kewajiban di masa depan.

Karena itu, dia meminta laporan kredit tentang organisasi Anda. Laporan ini menunjukkan apakah suatu organisasi memiliki likuiditas yang cukup untuk mempertahankan operasinya dalam jangka pendek.

Berdasarkan rasio likuiditas utama organisasi Anda, peringkat akan diberikan. Peringkat adalah nilai yang diperoleh organisasi jika memenuhi kriteria tertentu.

Berdasarkan penilaian itu, pemasok akan memutuskan apakah akan berbisnis dengan Anda atau tidak. Tentu saja, Rating itu sendiri lebih kualitatif dan kuantitatif.

Dengan kata lain, angka yang diberikan oleh rasio likuiditas akan berpotongan dengan metrik lainnya (seperti rasio profitabilitas dan rasio leverage).

Contoh lain, bayangkan Anda ingin mengajukan pinjaman di bank lokal. Skenario yang sama berlaku karena bank lokal akan menilai skor kredit Anda sebelum menyetujui pinjaman.

Dengan demikian, bank akan melihat neraca keuanganAnda dan melihat seberapa likuid organisasi tersebut.

Apa Saja Rasio Likuiditas yang Utama?

likuiditas rasio

Current Ratio

Rasio lancar atau current ratio menunjukkan hubungan antara aktiva lancar perusahaan dengan kewajiban lancarnya.

Ini mengukur kemampuan jangka pendek bisnis untuk membayar kewajibannya, rumusanya adalah:

Aktiva Lancar / Kewajiban Lancar

Contoh kasus: Bayangkan, organisasi Anda, di Tahun Kedua memiliki total aset lancar sebesar 100.000.000 dan total kewajiban lancar sebesar 75.000.000. Oleh karena itu: 100/75 = 1,33 kali. Rasio Anda saat ini adalah 1,33.

Apakah ini baik atau buruk? Yah, itu tergantung.

Anda harus membandingkan data ini dengan rasio tahun sebelumnya. Juga, itu tergantung pada jenis industri tempat Anda beroperasi. Tentu saja, toko pakaian atau toko makanan khusus akan memiliki current ratio yang jauh lebih tinggi.

Dengan demikian aset lancar akan menjadi 4 atau 5 kali kewajiban lancar, terutama karena persediaan yang besar.

Perusahaan lain, seperti yang beroperasi di industri ritel dapat memiliki rasio lancar atau current ratio lebih rendah dari 1, karena kondisi kredit yang menguntungkan dari pemasok mereka.

Hal ini memungkinkan mereka untuk beroperasi dengan tingkat persediaan yang rendah. Misalnya, perusahaan seperti Burger King akan memiliki rasio setinggi 1,5, sedangkan perusahaan seperti Alfamart serendah 0,3.

Quick ratio (Acid atau Liquid Test)

Di Neraca keuangan item-item diurutkan dari yang paling likuid (tunai) hingga yang paling tidak likuid (persediaan dan biaya dibayar di muka). Bagian pertama dari neraca menunjukkan subbagian aset lancar (bagian dari bagian Aset).

Aktiva Lancar adalah yang dikonversi menjadi uang tunai dalam satu siklus akuntansi.

Oleh karena itu, sementara rasio lancar memberi tahu kita jika suatu organisasi memiliki sumber daya yang cukup untuk membayar kewajibannya dalam satu tahun atau lebih, rasio Cepat atau uji asam adalah cara yang lebih efektif untuk mengukur likuiditas dalam jangka pendek.

Rumus rasio cepat atau quick ratio adalah:

Aset Likuid / Kewajiban Lancar

Bagaimana kita mendefinisikan aset likuid? Aset likuid didefinisikan sebagai Aset Lancar – (Persediaan + Biaya dibayar di muka).

Meskipun persediaan dan biaya dibayar di muka adalah aset lancar, mereka tidak selalu berubah menjadi uang tunai secepat yang dipikirkan orang.

Contoh: Bayangkan aset lancar senilai 100.000.000. Dimana 80.000.000 adalah aset likuid, sisanya adalah persediaan. Kewajiban tetap di 75.000.000.

Rasio cepat akan menjadi 1,06 kali atau 80.000.000/75.000.000. Oleh karena itu, kewajiban dapat dipenuhi dalam jangka sangat pendek melalui aset likuid perusahaan.

Untuk menilai apakah ada peningkatan kelayakan kredit bisnis kita harus membandingkan data ini dengan tahun sebelumnya.

Meskipun, rasio cepat lebih dari 1, secara umum dapat diterima, sementara di bawah satu biasanya dianggap tidak diinginkan karena Anda tidak akan dapat membayar kewajiban jangka pendek kecuali sebagian dari persediaan dijual dan diubah menjadi kas atau setara kas.

Rasio Absolut

Ini adalah rasio likuiditas ketiga, kurang umum digunakan dibandingkan dengan rasio lancar dan cepat. Jika rasio cepat lebih ketat dibandingkan dengan rasio lancar, rasio absolut adalah yang paling ketat dari ketiganya.

Rumus dalam menghitungnya adalah

Aktiva Mutlak / Kewajiban Lancar

Aset likuid – Piutang = Aset Mutlak.

Umumnya, kas dan surat berharga adalah bagian dari aset mutlak. Tujuan dari rasio absolut adalah untuk menentukan likuiditas usaha dalam jangka waktu yang sangat pendek (beberapa hari).

Menggunakan satu rasio lancar atau yang lain benar-benar terserah Anda, dan itu tergantung pada jenis analisis yang dilakukan.

Tentu saja, jika kawan Kledo ingin mengetahui apakah suatu organisasi dapat membayar dalam jangka waktu tiga bulan, maka quick ratio atau rasio cepat mungkin merupakan ukuran likuiditas yang lebih tepat dibandingkan dengan current ratio atau rasio saat ini.

Selain itu, menurut kami Rasio Cepat jauh lebih dapat diandalkan dibandingkan dengan dua Rasio Likuiditas lainnya.

Untuk dua alasan sederhana, di satu sisi, Rasio Lancar tidak cukup stabil untuk menentukan apakah suatu perusahaan akan dapat memenuhi kewajibannya dalam jangka pendek karena terdiri dari barang-barang seperti Persediaan dan Biaya Dibayar Dimuka yang hampir tidak dapat dikonversi menjadi uang tunai. .

Di sisi lain, Rasio Absolut hanya memperhitungkan item-item tersebut, (Kas, setara kas, dan investasi jangka pendek) yang sangat fluktuatif. .

Faktanya, perusahaan biasanya menginvestasikan uang mereka segera dalam aset jangka panjang lainnya yang akan menghasilkan manfaat masa depan bagi organisasi.

Oleh karena itu, kecuali kawan Kledo memiliki bisnis setara Microsoft, yang menghemat miliaran dolar cadangan kas, kawan Kledo tidak akan mengandalkan Rasio Absolut.

Apa itu Profitabilitas?

Profitabilitas adalah kemampuan bisnis apa pun untuk menghasilkan “penghasilan.”

Laporan Keuangan, yang memberitahu kita apakah sebuah perusahaan menghasilkan keuntungan atau tidak adalah Laporan Laba Rugi.

Apa Rasio Profitabilitas utama?

Untuk memahami apakah suatu bisnis menghasilkan keuntungan, kita harus melihat Garis Laba Bersihnya yang juga disebut “garis bawah” karena kita selalu menemukannya sebagai item terakhir yang ditunjukkan pada pernyataan ini.

Rasio profitabilitas utama yang digunakan dalam akuntansi keuangan adalah:

  • Marjin laba kotor
  • Margin keuntungan operasi
  • Pengembalian modal yang digunakan (ROCE)
  • Pengembalian atas ekuitas (ROE)
  • Marjin laba kotor

Marjin Laba Kotor

Ini adalah hubungan antara Laba kotor dan penjualan, dan dinyatakan dalam persentase:

(Laba Kotor (Pendapatan – HPP) / Penjualan) x 100%

Bayangkan, perusahaan XYZ memiliki laba kotor 100.000.000 dan Penjualan 250.000.000, untuk Tahun Kedua, oleh karena itu:

(100.000.000/250.000.000) * 100% = 40%

Artinya 60% dari pendapatan Anda digunakan untuk menutupi harga pokok penjualan.

Rasio ini sangat penting, karena bagi banyak organisasi, khususnya manufaktur, sebagian besar biaya terkait dengan HPP (Harga Pokok Penjualan).

Misalnya, jika Anda harus memproduksi es krim, Anda harus membeli bahan baku untuk membuatnya. Juga, seseorang harus “meracik” Es krim sebelum dapat dijual.

Nah, bahan baku dan pekerjaan yang dibutuhkan untuk menghasilkan produk akhir dianggap sebagai HPP. Dengan kata lain, itu adalah biaya yang diperlukan sebelum es krim dapat dijual.

Oleh karena itu, ukuran ini dapat bermanfaat untuk menilai profitabilitas operasional bisnis. Singkatnya, Margin Laba Kotor memberi tahu kita apakah kita juga mengelola inventaris dengan benar.

Margin Laba Operasi

Ini adalah hubungan antara Laba Operasi dan Penjualan, dan dinyatakan dalam persentase:

(Laba Usaha (Pendapatan – HPP – Beban Operasional) / Penjualan) x 100%

Bayangkan, di Tahun Kedua, Laba Operasi adalah 25.000.000 dan pendapatan Anda 250.000.000. Karena itu:

(25.000.000/250.000.000) * 100% = 10%

Ukuran ini dibandingkan dengan Margin Laba Kotor memiliki spektrum yang lebih luas, dan menilai profitabilitas operasi secara keseluruhan. Memang, laba operasi dianggap sebagai salah satu metrik terpenting dalam laporan laba rugi.

Oleh karena itu, Laba Operasi adalah ukuran yang benar-benar memberi tahu kita bagaimana manajemen mengelola bisnis. Untuk alasan tersebut, ini adalah salah satu metrik yang paling penting.

Pengembalian modal yang digunakan (ROCE)

Pengembalian modal yang digunakan atau Return on capital employed (ROCE) adalah ukuran yang menilai apakah perusahaan cukup menguntungkan, mengingat modal yang diinvestasikan dalam bisnis.

Memang, ini memberi tahu untuk setiap nilai yang diinvestasikan dalam bisnis, berapa banyak pengembalian yang dihasilkan.

ROCE adalah hubungan antara Laba Operasi dan Modal yang Digunakan, dinyatakan dalam persentase. Mari kita lihat di bawah ini apa yang dianggap sebagai modal yang digunakan:

(Laba Usaha / Modal yang Digunakan (Total Aset – Kewajiban Lancar)) x 100%

Bayangkan, laba operasi perusahaan XYZ untuk Tahun Kedua adalah 100.000.000, dan modal yang diinvestasikan dalam bisnis (total aset Anda – kewajiban lancar) adalah 500.000.000. ROCE akan menjadi 0,2 atau 20% ((100.000.000/500.000.000,) * 100%).

Oleh karena itu, untuk setiap nilai yang diinvestasikan dalam bisnis, perusahaan menghasilkan 20 rupiah. Semakin tinggi ROCE, semakin baik bagi para pemangku kepentingannya. Akibatnya, peningkatan ROCE lembur adalah pertanda baik.

Pengembalian Ekuitas

Biasa juga dikenal dengan return on equity atau ROE. Ini adalah hubungan antara laba bersih dan ekuitas pemegang saham atau, jumlah pendapatan yang dihasilkan oleh investasi pemegang saham dalam organisasi. Ini adalah salah satu rasio yang paling banyak digunakan dalam keuangan. Rumus untuk ROE adalah:

(Laba Bersih / Ekuitas Pemegang Saham) x 100%

Bayangkan laba bersih Perusahaan XYZ di Tahun Kedua adalah 20.000.000 dan Anda menginvestasikan 100.000.000. Jadi ROEnya adalah (20.000.000/100.000.000) x 100% = 20%. Juga, peningkatan ROE adalah pertanda baik.

Ini berarti bahwa pemegang saham mendapatkan imbalan untuk investasi berisiko mereka. Hal ini menyebabkan lebih banyak investasi masa depan oleh pemegang saham lain dan apresiasi saham.

ROE itu sendiri sering digunakan tanpa kehati-hatian. Sebenarnya, masalah rasio ini terletak pada penyebutnya. Memang, manajemen dapat mengontrol Ekuitas Pemegang Saham.

Misalnya, Laba Bersih dihasilkan melalui aset yang dibeli perusahaan. Aset dapat diperoleh baik melalui Ekuitas (Modal) atau Hutang (Liability).

Akibatnya, ketika perusahaan memutuskan untuk membiayai aset mereka melalui Utang, biasanya pendapatan meningkat dengan kecepatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan beban bunga.

Hal ini menyebabkan Laba Bersih yang lebih tinggi, meskipun Ekuitas Pemegang Saham yang lebih rendah.

Itu, pada gilirannya, menghasilkan Return on Equity yang tinggi secara artifisial.

Untuk alasan tersebut, penting untuk menggunakan rasio keuangan ini dengan hati-hati dan dalam hubungannya dengan rasio leverage lainnya juga (seperti rasio Debt to Equity).

Apa itu Solvabilitas?

Rasio solvabilitas juga disebut rasio leverage untuk membantu menilai kemampuan jangka pendek dan jangka panjang suatu organisasi untuk memenuhi kewajibannya.

Faktanya, sementara rasio likuiditas membantu kita untuk mengevaluasi kesehatan bisnis dalam jangka pendek, rasio solvabilitas memiliki spektrum yang lebih luas.

Ingatlah bahwa aset dapat diperoleh baik melalui utang atau ekuitas. Hubungan antara hutang dan ekuitas memberitahu kita struktur modal suatu organisasi.

Sampai hutang membantu organisasi untuk tumbuh, ini mengarah pada struktur modal yang optimal.

Sebaliknya, ketika utang tumbuh (dan beban bunga tumbuh secara eksponensial) terlalu banyak, ini bisa menjadi masalah nyata.

Akibatnya, Rasio Solvabilitas membantu kita untuk menjawab pertanyaan seperti: Apakah perusahaan menggunakan struktur modal yang optimal? Jika tidak, apakah utang atau ekuitas masalahnya?

Jika hutang adalah masalahnya, apakah perusahaan dapat membayar hutang kontraknya melalui pendapatannya?

Apa Saja Rasio Solvabilitas Utama?

Rasio solvabilitas utama adalah:

  • Rasio utang terhadap ekuitas
  • Rasio Cakupan Bunga
  • Hutang ke Aset

Rasio utang terhadap ekuitas

Rasio ini menjelaskan betapa pentingnya utang dibandingkan dengan ekuitas. Rasio ini dapat dinyatakan sebagai angka atau persentase.

Rumus untuk menghitung rasio utang terhadap ekuitas adalah:

Total Kewajiban / Ekuitas Pemegang Saham

Rasio utang terhadap ekuitas juga didefinisikan sebagai rasio gearing dan mengukur tingkat risiko suatu organisasi.

Memang, terlalu banyak utang menghasilkan pembayaran bunga tinggi yang perlahan mengikis pendapatan.

Ketika semuanya berjalan dengan baik, dan pasar menguntungkan, perusahaan dapat memiliki tingkat leverage yang lebih tinggi. Namun, ketika skenario ekonomi berubah, perusahaan seperti itu menemukan mereka dalam kesulitan keuangan.

Begitu pendapatan melambat, mereka tidak dapat membayar kembali pembayaran bunga yang dijadwalkan.

Oleh karena itu, perusahaan-perusahaan tersebut harus merestrukturisasi utang mereka atau menghadapi kebangkrutan, seperti yang terjadi selama krisis ekonomi saat pandemi seperti ini di banyak bisnis.

Bayangkan Anda memiliki Kedai Kopi dan pada tahun kedua operasi, (setelah banyak investasi untuk membeli mesin baru yang mewah) neraca menunjukkan total kewajiban 200.000.000 dan ekuitas 50.000.000.

Ini berarti rasio utang terhadap ekuitas Anda adalah 4 atau 200.000.000/50.000.000. Apakah ini baik atau buruk?

Tentu saja, rasio gearing dengan nilai 4 sangat tinggi. Ini berarti bahwa jika terjadi kesalahan selama beberapa bulan, Anda tidak akan dapat mempertahankan operasi bisnis.

Tidak semua hutang yang terjadi adalah negatif. Memang, utang yang memungkinkan Anda membayar bunga tetap membantu perusahaan menemukan struktur modal yang optimal.

Sebaliknya, setiap kenaikan pembayaran bunga dapat mengakibatkan beban utang dan akibatnya pada kesulitan keuangan.

Rasio utang terhadap ekuitas 4 sangat tinggi meskipun kami ingin membandingkannya dengan keuangan tahun sebelumnya dan juga pengaruh pesaing.

Jika kita kembali ke contoh kedai kopi, rasio utang terhadap ekuitas sebesar 4 tidak masalah jika semua kedai kopi lain di lingkungan itu beroperasi dengan tingkat risiko yang sama.

Bisa jadi margin operasi untuk kedai kopi begitu tinggi sehingga mampu menanggung beban utang. Bayangkan skenario sebaliknya, di mana semua kedai kopi di area tersebut beroperasi dengan leverage 2.

Jika harga bahan baku meroket, Anda harus menaikkan harga setiap cangkir kopi.

Ini, pada gilirannya, akan memperlambat pendapatan. Sementara banyak kedai kopi di lingkungan akan dapat menangani situasi, kedai kopi Anda dengan persneling 4 akan bangkrut setelah beberapa saat.

Rasio Cakupan Bunga

Rasio ini membantu kita untuk menyelidiki lebih lanjut beban utang yang dibawa oleh bisnis. Dalam contoh sebelumnya, kita melihat bagaimana leverage dapat menyebabkan kesulitan keuangan.

Cakupan bunga memberi tahu kita apakah pendapatan yang dihasilkan cukup untuk menutupi biaya bunga. Memang rumus cakupan bunga adalah:

EBIT / Beban Bunga

EBIT (laba sebelum bunga dan pajak) harus cukup besar untuk menutupi beban bunga.

Rasio yang rendah berarti perusahaan memiliki terlalu banyak hutang dan pendapatan tidak cukup untuk membayar beban bunganya.

Rasio yang tinggi berarti sebaliknya perusahaan tersebut aman. Ingatlah bahwa terlalu aman juga bisa membatasi.

Faktanya, sebuah bisnis yang tidak mampu memanfaatkan utang dapat kehilangan banyak peluang atau menjadi target perusahaan besar.

Bayangkan bahwa kedai kopi Anda pada akhir tahun menghasilkan pendapatan bersih 10.000.000. Beban bunga adalah 120.000.000dan pajak 20.000.000. Bagaimana cara menghitung rasio cakupan bunga?

  1. Ambil pendapatan bersih, 10.000.000 dan tambahkan kembali beban bunga, 120.000.000. Ini memberi Anda EBIT atau penghasilan sebelum bunga setelah pajak. EBIAT adalah 10.000.000 + 120.000.000 = 130.000.000.
  2. Ambil EBIT dan tambahkan kembali beban pajak. Oleh karena itu Anda akan mendapatkan EBIT. EBITnya adalah 130.000.000 + 20.000.000 = 150.000.000.
  3. Ambil EBIT dan bagi dengan beban bunga Anda. Oleh karena itu, 150.000.000 : 120.000.000 = 1,25 kali.

Ini menyiratkan bahwa EBIT adalah 1,25 kali beban bunga. Oleh karena itu, perusahaan menghasilkan laba operasi yang cukup untuk menutupi bunganya.

Namun, sangat dekat dengan level kritis 1.Nilai di bawah satu pada perusahaan sangat berisiko. Ini menandakan bahwa bisnis kekurangan likuiditas dan hampir bangkrut dalam waktu dekat.

Rasio Utang terhadap Aset

Rasio ini menjelaskan berapa banyak hutang yang digunakan untuk memperoleh aset perusahaan dan dinyatakan dalam jumlah atau persentase. Rumusnya adalah:

Total kewajiban / Total Aset

Bayangkan kedai kopi Anda menunjukkan di neraca 200.000.000 total kewajiban dan 50.000.000 ekuitas. Bagaimana cara menghitung rasio utang terhadap aset?

  1. Hitung total aset: 200.000.000 kewajiban + 50.000.000 ekuitas = 250.000.000.
  2. Hitung rasio utang terhadap aset: 200.000.000 kewajiban / 250.000.000 total aset = 0,8.

Artinya 80% aset perusahaan dibiayai melalui utang. Rasio yang lebih rendah dari 0,5 atau 50% menunjukkan tingkat risiko yang wajar.

Rasio yang lebih tinggi dari 0,5 atau 50% dapat menentukan risiko bisnis yang lebih tinggi. Tentunya rasio ini perlu dinilai terhadap rasio dari perusahaan sejenis.

Apa itu Efisiensi?

Efisiensi adalah kemampuan bisnis untuk dengan cepat mengubah aset lancarnya menjadi kas atau setara kas yang dapat membantu bisnis tumbuh.

Sebenarnya, cara Anda mengelola persediaan, piutang, dan utang usaha itu penting untuk operasi bisnis jangka pendek.

Apa Rasio Efisiensi yang Utama?

Mereka menilai apakah suatu organisasi secara efisien menggunakan sumber dayanya. Rasio efisiensi utama adalah:

  • Perputaran persediaan
  • Perputaran Piutang atau periode penagihan
  • Perputaran Hutang

Rasio ini disebut perputaran atau turnover karena mengukur seberapa cepat aset lancar dan tidak lancar diserahkan secara tunai.

Perputaran persediaan (Inventory turnover)

Rasio ini menunjukkan seberapa baik tingkat persediaan dikelola dan berapa kali persediaan terjual selama suatu periode.

Semakin cepat suatu bisnis dapat mengubah persediannya dalam penjualan, semakin efisien dan efektif itu. Rasio ini dinyatakan dalam angka.

Rumusnya adalah:

Harga Pokok Penjualan / Biaya Persediaan Rata-rata

Bayangkan bahwa kedai kopi Anda di akhir Tahun Kedua menjual 100.000.000 cangkir kopi, dengan pendapatan kotor 40.000.000. Persediaan pada awal tahun adalah 10.000.000 dan pada akhir tahun adalah 12.000.000. Bagaimana kita menghitung rasio perputaran persediaan kita?

  1. Hitung HPP. Seperti yang Anda ketahui, Anda memiliki penjualan 100.000.000 dan pendapatan kotor 40.000.000. Oleh karena itu, CoGS kami akan menjadi 100.000.000 – 40.000.000 = 60.000.000.
  2. Hitung persediaan rata-rata. Saldo awal dan akhir masing-masing adalah 10.000.000 dan 12.000.000, oleh karena itu persediaan rata-rata kami adalah: (10.000.000.000 + 12.000.000)/2 = 11.000.000
  3. Hitung rasio persediaan yang diberikan oleh HPP/Persediaan rata-rata, oleh karena itu: 60.000.000/11.000.000 = 5,45 kali.

Artinya dalam satu tahun persediaan akan terjual 5,45 kali. Bagaimana kita tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk persediaan rata-rata untuk menghasilkan penjualan?

Nah, untuk menghitung hari yang diperlukan untuk mengubah persediaan menjadi penjualan, hitunglah rumus berikut:

365 hari/5,45 kali = 67 hari

Melalui rasio ini, Anda tahu bahwa setiap 67 hari inventori Anda akan menghasilkan penjualan.

Rasio persediaan yang tinggi menunjukkan persediaan yang bergerak cepat dan yang rendah menunjukkan persediaan yang bergerak lambat.

Tentu saja, rasio 5,45 sangat bagus karena itu berarti tidak ada modal yang terikat pada persediaan dan Anda menggunakan likuiditas dengan lebih efisien untuk menjalankan bisnis. Namun, rasio ini perlu dibandingkan dalam industri yang sama.

Perputaran Piutang atau periode penagihan

Rasio ini mengukur berapa kali piutang dapat dicairkan dalam waktu satu tahun. Oleh karena itu, berapa banyak perusahaan yang mampu menagih uang yang terutang oleh pelanggannya.

Itu dinyatakan dalam jumlah, dan rumusnya adalah:

Penjualan atau Penjualan Kredit Bersih / Piutang Usaha Rata-rata

Penjualan kredit bersih adalah penjualan yang menghasilkan piutang dari pelanggan. Memang, setiap kali pelanggan membeli barang, jika pembayaran ditunda di kemudian hari, peristiwa ini menghasilkan piutang di neraca.

Oleh karena itu, transaksi tersebut akan dicatat sebagai pendapatan pada laporan laba rugi dan piutang pada neraca.

Bayangkan kedai kopi yang Anda jalankan menjual kantong kopi 100.000.000. di mana 50.000.000 dalam penjualan kredit kotor. Dari 50.000.000 dalam penjualan kredit kotor, 10.000.000 nilai kantong kopi dikembalikan.

Saldo piutang tahun sebelumnya adalah 12.000.000, sedangkan tahun ini 10.000.000. Bagaimana kita menghitung perputaran piutang?

  1. Hitung penjualan kredit bersih. Ini diberikan oleh penjualan kredit kotor dikurangi produk yang dikembalikan. Oleh karena itu: 50.000.000 – 10.000.000 = 40.000.000 dari penjualan kredit bersih.
  2. Hitung rata-rata persediaan yang diberikan oleh rata-rata antara tahun sebelumnya dan sekarang, oleh karena itu: (12.000.000 + 10.000.000/2 = 11.000.000 rata-rata piutang.
  3. Hitung perputaran piutang yang diberikan oleh penjualan kredit bersih atas persediaan rata-rata. Jadi: 40..000.000/11.000.000 = 3,64 kali.

Artinya piutang tersebut berubah menjadi kas 3,64 kali dalam satu tahun.

Untuk mengetahui berapa hari waktu yang dibutuhkan untuk menagih uang yang digabungkan dalam piutang kita akan menggunakan rumus di bawah ini:

365/3.64 = 100

Piutang diubah menjadi uang tunai dalam 100 hari. Ini adalah tingkat piutang yang baik, artinya Anda dapat mengumpulkan uang dari pelanggan Anda rata-rata setiap 100 hari.

Ketika tingkat piutang terlalu rendah, biasanya perusahaan mengalihkan perhatian mereka ke departemen penagihan dan memastikan mereka membuat periode penagihan sesingkat mungkin.

Ini akan memberikan likuiditas tambahan untuk bisnis.

Rasio Perputaran Hutang

Rasio ini menunjukkan berapa kali pemasok dilunasi dalam satu siklus akuntansi. Rasio ini dinyatakan dalam angka, dan rumusnya adalah:

Pembelian Kredit / Hutang Usaha Rata-Rata

Rasio perputaran hutang adalah sisi lain dari rasio piutang. Pembelian kredit adalah pembelian yang menghasilkan hutang di neraca perusahaan.

Oleh karena itu, setiap kali pembelian secara kredit dilakukan, ini akan ditampilkan sebagai HPP di laporan laba rugi dan utang usaha di neraca.

Bayangkan bahwa pada akhir tahun membeli 25.000.000 bahan mentah dari pemasok, meskipun 5.000.000 dikembalikan.

Hutang usaha adalah 5.000.000 pada tahun sebelumnya dan 7.000.000 tahun ini. Bagaimana kita menghitung omset hutang dagang?

  1. Hitung jumlah pembelian bersih yang diberikan oleh jumlah pembelian kotor dikurangi persediaan yang dikembalikan, oleh karena itu: 25.000.000 – 5.000.000 = $20.000.000 pembelian bersih.
  2. Hitung rata-rata hutang. Pada tahun pertama, hutangnya adalah 5.000.000 dan 7.000.000di tahun kedua. Oleh karena itu: (5.000.000 + 7.000.000)/2 = 6.000.000 dalam hutang usaha.
  3. Hitung omset hutang yang diberikan oleh pembelian bersih atas hutang rata-rata = 20.000.000/6.000.000 = 3,3 Kali.

Pemasok selama tahun berjalan dibayar 3,3 kali; artinya setiap 110 hari (365/3.3) hutang dengan pemasok telah lunas. Menjaga perputaran hutang yang tinggi sangat penting untuk menjalankan bisnis.

Memang, pemasok akan menilai apakah akan melakukan bisnis dengan organisasi berdasarkan kemampuannya untuk membayar kewajibannya dengan cepat atau tidak.

Apa itu Valuasi?

Penilaian atau valuasi adalah bagian yang sangat rumit dari keuangan. Menilai perusahaan berarti Anda harus mengetahui berapa nilainya. Menilai sangat sulit karena sumber daya perusahaan telah diatur sedemikian rupa sehingga menjadi tantangan untuk menentukan nilai akhir.

Selain itu, Anda memiliki aspek human capital yang juga sangat sulit untuk dinilai. Untuk alasan seperti itu, penilaian dapat dianggap lebih sebagai seni daripada sains. Kami akan membuat daftar rasio penilaian utama di sini.

Penting juga untuk mengetahui apa rasio penilaian utama juga untuk memahami apakah suatu perusahaan over atau undervalued.

Dengan kata lain, rasio penilaian menilai persepsi pasar dari perusahaan tertentu.

Ini tidak berarti bahwa “Pasar” selalu benar. Justru sebaliknya; misalnya, jika kita menemukan perusahaan yang kinerjanya sangat baik dalam hal profitabilitas, likuiditas, leverage, dan efisiensi tetapi Pasar tidak menyukainya; mungkin akan berguna untuk Anda memahami alasannya.

Apa Rasio Valuasi yang Utama?

laporan-keuangan

Rasio penilaian utama adalah:

  • Laba per Saham
  • Harga/Penghasilan
  • Hasil Dividen
  • Rasio Pembayaran

Laba Per Saham

Rasio keuanganini memberi tahu kita berapa pengembalian untuk setiap saham. Rumus diberikan oleh:

(Laba Bersih – Dividen Preferred) / Rata-rata Tertimbang Jumlah Saham Biasa

Ketika rasio meningkat dari waktu ke waktu, itu berarti bahwa perusahaan dapat mewakili investasi yang baik bagi pemegang sahamnya (walaupun harus dibarengi dengan rasio lain sebelum kita dapat menilai apakah itu investasi yang baik).

Rasio Harga/Penghasilan

Biasa juga dikenal sebagai rasio Price/Earnings atau rasio P/E. Rasio ini memberi tahu kita berapa kali lebih banyak dari pendapatannya, pasar menilai saham:

(Laba Bersih – Dividen Preferred) / Rata-rata Tertimbang Jumlah Saham Biasa

Rasio Harga/Penghasilan yang lebih tinggi dapat berguna sampai batas tertentu.

Misalnya, perusahaan teknologi cenderung memiliki rasio P/E yang lebih tinggi dibandingkan dengan perusahaan lain. Meskipun, ketika P/E terlalu tinggi, ini mungkin karena spekulasi.

Hasil Dividen

Rasio ini memberi tahu kita berapa banyak nilai saham yang telah dibayarkan untuk dividen. Dengan kata lain, berapa banyak (dalam persentase) pemegang saham mendapatkan kembali dari investasi mereka di saham:

Dividen per Saham (Dividen/Saham Beredar) / Harga Saham

Memang Dividen Yield yang lebih tinggi adalah pertanda baik, dan itu berarti bahwa perusahaan memberi penghargaan kepada pemegang sahamnya.

Juga, saham dengan hasil dividen yang tinggi secara historis sering dicari sebagai sekuritas yang baik oleh investor pasar saham. Tapi bagaimana kita menilai apakah hasil dividen cukup tinggi?

Rasio Pembayaran

Rasio ini memberi tahu kita apakah perusahaan membayar dividen yang cukup kepada pemegang sahamnya, dan rumusnya adalah:

Dividen per Saham / Laba per Saham

Rasio pembayaran harus dinilai kasus per kasus di satu sisi. Di sisi lain, rasio pembayaran yang kecil kurang menarik bagi investor yang mencari keuntungan lebih tinggi.

Bagaimana, Mengapa dan Kapan Menggunakan Rasio Keuangan?

Banyak “analis” dan “investor” tertipu oleh penggunaan rasio valuasi. Rasio-rasio tersebut membantu kita untuk memiliki pemahaman tentang bagaimana Pasar menghargai sebuah bisnis.

Di sisi lain, Anda harus nmenggunakan rasio valuasi dalam hubungannya dengan likuiditas, profitabilitas, efisiensi, dan leverage.

Dengan kata lain, putuskan sebelum memulai analisis Anda terlebih dahulu rasio apa yang akan memandu Anda selama analisis Anda.

Melakukan analisis rasio keuangan tentu membutuhka laporan keuangan dengan informasi yang faktual dan sesuai dengan keadaan bisnis sebenarnya.

Maka dari itu, sebisa mungkin hindari melakukan proses pembukuan dan pembuatan laporan keuangan secara manual.

Selain memakan waktu, proses ini rentan menimbulkan kesalahaan dalam pencatatan seingga menimbulkan kekeliruan pada saat membuat laporan keuangan.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memudahkan Anda dalam pencatatan pembukuan dan pembuatan laporan keuangan, contohnya adalah Kledo.

Kledo adalah sotware akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau di Indonesia.

Anda juga bisa mengunakan Kledo secara gratis selama melalui tautan ini.

Satu poin penting terakhir adalah bahwa rasio keuangan membantu kita dalam memahami masa lalu bisnis dan situasi saat ini. Meskipun masa lalu dan masa kini sangat penting untuk menafsirkan masa depan, mereka juga bisa menipu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *