Pengertian Struktur Modal, Fungsi, Jenis, Contoh, dan Faktor yang Mempengaruhinya

struktur modal

Struktur modal dalam organisasi bisnis adalah cara di mana aset perusahaan dibiayai dan bisa dibilang ini adalah dasar dari bisnis.

Katakanlah, Anda menaruh modal untuk usaha sebesar 20 juta, ini adalah modal ekuitas. Lalu, Anda mengambil pinjaman sebesar 50 juta, ini modal hutang.

Kemudian perusahaan menerbitkan obligasi ke publik, lagi-lagi ini utang. Oleh karena itu, struktur modal adalah cara atau metode atau komponen yang melaluinya bisnis perusahaan dibiayai.

Setiap nilai uang yang didapatkan dalam bisnis memiliki biaya yang terkait dengannya. Seseorang yang merasakan keuntungan dari kerja kerasnya harus menanggung biaya peluang untuk menikmati uang itu.

Biaya yang terkait dengan struktur modal disebut biaya modal. Seperti contoh diatas, Anda meminjam 50 juta untuk tujuan bisnis dan Anda harus membayar bunga 10% (yaitu, 5 juta).

Jika bisnis tidak dapat memperoleh lebih dari 10% pengembalian sebelum pajak atas modal yang digunakan, maka tujuan mengambil pinjaman bisnis tidak tercapai.

Ingin mengetahui apa itu struktur modal secara mendalam? Anda bisa membaca artikel ini sampai selesai untuk penjelasan lebih jauh.

Apa itu Struktur Modal?

Hal dasar dan terpenting yang diperlukan untuk memulai bisnis adalah “uang” atau Modal. Untuk setiap bekerja dalam bisnis, persyaratan dasar adalah uang.

Katakanlah, sebuah organisasi membutuhkan 1 milyar untuk memulai bisnis. Apakah ini berarti pemilik bisnis harus menanamkan modal sebesar 1 milyar? Yah, itu tergantung pada struktur modal organisasi.

Sekarang, apa yang dimaksud dengan struktur modal ini? Struktur modal mengacu pada penggunaan hutang dan ekuitas perusahaan sebagai sarana untuk membiayai operasi dan membeli aset.

Struktur modal perusahaan sangat membantu dalam memahami kesehatan keuangannya saat ini, profil risiko, dan kompatibilitasnya dengan strategi investasi atau akuisisi tertentu.

Memahami dinamika dan interaksi utang dan ekuitas serta perannya dalam struktur modal berbagai perusahaan adalah bagian penting dari perangkat investor mana pun yang akan membantu mereka menilai kelayakan investasi atau target potensial, serta potensi pertumbuhannya.

Secara teknis, Struktur Permodalan berarti komposisi dana suatu badan hukum, yang meliputi modal yang disumbangkan oleh pemilik, modal yang diperoleh melalui pinjaman, atau bentuk lain dari penyertaan modal yang membantu entitas untuk menjalankan operasi dengan lancar selama tahun berjalan. periode waktu.

Dengan kata lain, struktur Modal dapat disebut sebagai metode dimana keuangan untuk perusahaan dikelola.

Jenis Struktur Modal

struktur modal

Berikut adalah 2 jenis struktur modal yang harus Anda ketahui:

Penyertaan modal

Ini adalah bentuk modal dasar yang mencerminkan jumlah yang disumbangkan oleh pemilik atau investor perusahaan.

Merekalah yang menjalankan bisnis Perusahaan. Para pemegang ekuitas atau pemilik Perusahaan memiliki kendali yang signifikan atas manajemennya.

Saham diterbitkan kepada mereka sebagai imbalan atas modal yang diinvestasikan oleh mereka dan selanjutnya, mereka menikmati imbalan dan menanggung risiko kepemilikan. Namun, tanggung jawab mereka terbatas pada jumlah kontribusi modal mereka.

Sebagai pengembalian ekuitas, yang mendapat keuntungan Perusahaan ditinggalkan setelah memenuhi semua biaya termasuk bunga utang, pajak. Dll.

Bagian dari keuntungan yang dibayarkan kepada mereka disebut “Biaya Ekuitas” Organisasi.

Jenis Modal ini cukup berisiko dari sudut pandang investor, karena pemegang saham mendapat pengembalian saham hanya jika ada yang tersisa atau bahkan tidak sama sekali.

Di sisi lain, dari sudut pandang organisasi, itu akan lebih baik karena tidak ada kewajiban untuk membayar jumlah berapa pun kepada pemegang saham ekuitas jika terjadi kerugian atau tidak ada keuntungan, tetapi sebagai imbalannya, organisasi harus memberikan kendalinya kepada Ekuitas. pemegang saham.

Selanjutnya Modal Ekuitas terdiri dari dua jenis:

Laba Ditahan

Laba Ditahan adalah bagian dari laba yang diperoleh Perusahaan dan yang tetap tidak dibagikan kepada pemegang saham dan dipertahankan dalam bisnis untuk masa depan.

Kontribusi Modal

Modal yang disumbangkan adalah jumlah uang asli atau awal yang diinvestasikan oleh pemilik dalam bisnis dengan imbalan saham atau saham Perusahaan.

Baca juga: Bukti Kas Masuk: Pembahasan Lengkap dan Cara Penjurnalannya

Hutang modal

Hutang merupakan jumlah yang dipinjam oleh Perusahaan dari pihak luar. Orang-orang ini hanya peduli dengan pengembalian jumlah yang diinvestasikan.

Penyedia hutang tidak akan berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan Perusahaan. Karena mereka bukan pemilik Perusahaan.

Mereka hanya penyedia keuangan. Pemberi utang akan mendapatkan imbalan berupa bunga.

Bunga yang dibayarkan kepada mereka disebut “Biaya Hutang” Organisasi. Hutang bunga kepada pemegang utang adalah biaya komitmen untuk bisnis.

Jadi, biaya utang adalah pengembalian minimum yang harus diperoleh bisnis untuk memenuhi biaya bunga.

Perusahaan bisa mendapatkan modal utang melalui berbagai modus. Beberapa di antaranya adalah Surat Utang, Pinjaman Bank, Obligasi, dll.

Jenis Modal ini kurang berisiko dari sudut pandang investor, karena pemberi utang mendapatkan pengembalian dalam bentuk Bunga, terlepas dari jumlah keuntungan yang diperoleh perusahaan.

Di sisi lain, dari sudut pandang organisasi, ini akan lebih sulit karena Organisasi harus membayar bunga bahkan jika ada kerugian atau tidak ada keuntungan, tetapi sebagai imbalannya organisasi tidak diharuskan untuk memberikan kendalinya kepada penyedia Utang.

Hutang modal terbagi menjadi dua jenis yaitu:

Hutang Jangka Panjang

Jenis hutang ini dianggap sebagai bentuk hutang teraman karena memiliki jangka waktu pembayaran yang diperpanjang, dan hanya bunga yang perlu dilunasi sementara pokoknya harus dibayar pada saat jatuh tempo.

Hutang Jangka Pendek

Jenis hutang ini digunakan oleh perusahaan untuk meningkatkan modal dalam waktu singkat.

Banner 3 kledo

Fungsi Struktur Modal

Memiliki struktur modal yang optimal dalam organisasi dianggap sebagai kunci keberhasilan. Namun, sangat sulit untuk memilih struktur modal yang optimal.

Struktur modal yang 0ptimal pada dasarnya adalah perpaduan sempurna antara hutang dan ekuitas dalam modal organisasi.

Memiliki keseimbangan hutang dan ekuitas yang sempurna adalah sesuatu yang dikenal sebagai “Struktur Modal Optimal”.

Perpaduan sempurna adalah keseimbangan antara keduanya yang membantu memaksimalkan nilai perusahaan di pasar sementara pada saat yang sama meminimalkan biaya modalnya.

Tidak ada proposisi yang tepat dari hutang dan ekuitas yang dapat disebut sebagai campuran sempurna atau struktur modal yang optimal.

Proposisi hutang dan ekuitas yang harus dimiliki organisasi bergantung pada berbagai faktor.

Secara tradisional, orang percaya memiliki bisnis bebas hutang itu baik, namun pada kenyataanny, hutan baik bagi bisnis jika dikelola dengan baik.

Hutang membebani perusahaan dan membutuhkan likuiditas yang konsisten untuk membayar bunga yang tampaknya sulit pada tahap awal bisnis.

Itu tidak berarti Anda harus memilih modal ekuitas hanya karena pemegang ekuitas memiliki kendali atas organisasi, yang setelah batas tertentu menjadi masalah.

Bahkan menginvestasikan seluruh modal dalam jumlah tinggi awalnya menjadi sulit dalam beberapa kasus di mana basis modal yang besar diperlukan.

Tetapi, kita tidak dapat mengatakan bahwa mengumpulkan kas sebagai modal hutang lebih baik, hal ini dikarenakan organisasi dapat memperoleh hutang hanya jika mereka memiliki basis ekuitas yang kuat.

Terlalu banyak hal bisa berbahaya dalam banyak hal. Demikian pula, Perusahaan harus meningkatkan modal hutang, cukup untuk menjalankan operasi Perusahaan atau untuk tujuan jangka pendek.

Baca juga: Jurnal Penutup: Pengertian, Fungsi, Cara Membuat, dan Contohnya

Mengapa Anda harus mempertimbangkan modal hutang?

Utang memungkinkan perusahaan untuk memanfaatkan dana yang ada, sehingga memungkinkan ekspansi yang lebih cepat daripada yang mungkin dilakukan.

Penggunaan pembiayaan utang yang efektif menghasilkan peningkatan pendapatan yang melebihi beban pembayaran bunga.

Selain itu, pembayaran bunga dapat dikurangkan dari pajak, mengurangi beban pajak perusahaan secara keseluruhan.

Baca juga: Gunakan Cara Ini untuk Mendapatkan Pinjaman Modal Usaha, Sangat Mudah!

Mengapa Anda harus mempertimbangkan modal ekuitas?

Modal Ekuitas merangsang pertumbuhan tanpa memerlukan pembayaran kembali, pemegang saham diberikan hak kepemilikan terbatas.

Mereka juga mengharapkan pengembalian investasi mereka dalam bentuk dividen, yang hanya dibayarkan jika perusahaan menghasilkan keuntungan.

Sebuah bisnis yang didirikan oleh ekuitas pemegang saham terikat pada investornya dan harus tetap menguntungkan secara konsisten untuk memenuhi kewajiban ini.

Contoh Struktur Modal

Struktur modal entitas selama tahun-tahun yang diproyeksikan adalah sebagai berikut:

NomorTahun berakhir padaMaret-21Maret-22Maret-23Maret-24Maret-25
AEkuitas Pemegang Saham1,7643,2435,3718,25511,522
BTotal Modal yang Digunakan3,4454,8926,8949,58912,667
CRasio Ekuitas (A/B)0.510.660.780.860.91
DTotal Kewajiban Jangka Panjang1,6801,6491,5231,3341,145
ERasio Utang (D/B)0.490.340.220.140.09
FRasio Ekuitas Utang (D/A)0.950.510.280.160.10
struktur modal

Penjelasan:

Rasio memainkan peran yang luas dalam evaluasi keuangan suatu Perusahaan. Perusahaan dengan rasio yang konsisten dan kuat selalu dihargai oleh pasar.

Seperti yang dapat diamati pada grafik di atas, tren penurunan rasio utang-ekuitas menggambarkan pembayaran pokok utang yang diambil oleh Perseroan secara konsisten dan teratur. Hal ini membangun dasar yang lebih kuat bagi Perusahaan dalam hal kredibilitas.

Debt equity ratio yang turun menyiratkan peningkatan laba (setelah pajak) Perusahaan, peningkatan arus kas perusahaan, dan konsistensi pembayaran kembali modal utang selama periode waktu tertentu.

Di sisi lain, setiap gerakan zig-zag pada grafik di atas harus berarti inkonsistensi dalam keuntungan atau pembayaran kembali modal utang. Pergerakan volatil pada grafik di atas menggambarkan arus kas Perusahaan yang tidak konsisten.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal

Struktur modal Organisasi tergantung pada berbagai faktor. Beberapa dari mereka adalah:

Likuiditas

Perusahaan yang memiliki aliran arus kas yang stabil mampu mengambil utang. Hal ini karena modal utang seringkali dapat ditebus dan perlu dilunasi pada tanggal jatuh tempo. Juga, biaya bunga modal utang perlu dilayani secara teratur. Ini tidak mungkin bagi perusahaan dengan arus kas yang tidak teratur.

Stabilitas

Aliran arus kas yang teratur terkait dengan stabilitas penjualan. Kisaran penjualan yang stabil meningkatkan kemampuan Perseroan untuk melayani bunga.

Oleh karena itu, jika perusahaan menghadapi tren penurunan penjualan, disarankan untuk tidak menambah hutang.

Kontrol

Peningkatan modal utang menyebabkan pengenceran ekuitas pemegang saham. Hal ini meningkatkan risiko bagi promotor Perusahaan. Promotor perlu memastikan bahwa pada semua titik waktu, kendali dipegang oleh pemegang saham ekuitas.

Fleksibilitas

Struktur modal perusahaan harus cukup fleksibel sehingga jumlah hutang dapat diperluas pada saat dibutuhkan. Ini menyelamatkan perusahaan dari kerugian kapitalisasi berlebih. Dengan demikian, tradeoff antara kebutuhan dana dan ketersediaan utang perlu dijaga.

Biaya Penerbitan

Penerbitan modal baru menyebabkan peningkatan biaya pengapungan. Perusahaan dengan peringkat kredit yang lebih rendah perlu mengeluarkan tingkat biaya mengambang yang lebih tinggi.

Jangka Waktu Modal

Struktur modal dikaitkan dengan periode di mana dana dibutuhkan oleh Perusahaan. Untuk perusahaan dengan tujuan jangka panjang,

Struktur ini harus memastikan bahwa modal hutang dapat ditebus setelah periode kehamilan yang panjang.

Kebijakan Pemerintah

Terkadang perubahan kebijakan Pemerintah mengakibatkan perubahan struktur permodalan Perusahaan karena perubahan tersebut dapat berdampak negatif pada modal utang kami dan menguntungkan modal ekuitas atau sebaliknya.

Mengapa Investor Perlu Mengetahui Struktur Modal Perusahaan?

Calon investor, pengakuisisi, atau penyedia layanan perlu mengetahui tentang kewajiban utang atau struktur ekuitas perusahaan karena sejumlah alasan.

Salah satu alasan utama adalah untuk menilai nilai perusahaan mereka atau memprediksi dampak keuangan kewajiban yang ada pada perusahaan di kemudian hari.

Memahami struktur modal perusahaan juga dapat berguna dalam menentukan jenis layanan keuangan yang mungkin mereka butuhkan sekarang atau di masa depan.

Dalam kasus utang yang ada, informasi tentang jenis utang, jadwal jatuh tempo dan tingkat suku bunga dapat menjadi sumber tambahan wawasan.

Mengapa Struktur Modal Penting dalam Pengembilan Keputusan?

struktur modal bisnis

Dengan wawasan tentang struktur modal perusahaan, Anda dapat mengidentifikasi kemungkinan pembelian, target akuisisi, dan peluang pembiayaan kembali utang atau rekapitalisasi.

Misalnya, pemberi pinjaman dapat menggunakan informasi tentang struktur modal untuk mengidentifikasi perusahaan dengan tingkat leverage yang rendah yang mungkin ingin mengambil lebih banyak utang.

Dengan menggunakan rincian tentang tingkat bunga utang dan utang yang akan segera jatuh tempo, pemberi pinjaman dapat menemukan perusahaan publik yang mungkin cocok untuk layanan mereka.

Informasi tentang biaya modal—termasuk biaya modal rata-rata tertimbang (alias WACC), dilusi ekuitas, dan rasio EV—dapat menjadi penting untuk melakukan analisis keuangan dan menginformasikan strategi M&A.

Rumus WACC:

WACC = (E/V x Re) + ((D/V x Rd) x (1 – T))

Di mana:

  • E = nilai pasar ekuitas perusahaan (kapitalisasi pasar)
  • D = nilai pasar utang perusahaan
  • V = nilai total modal (ekuitas ditambah hutang)
  • E/V = persentase modal yaitu ekuitas
  • D/V = persentase modal yang berupa hutang
  • Re = biaya ekuitas (tingkat pengembalian yang disyaratkan)
  • Rd = biaya hutang (yield to maturity atas hutang yang ada)
  • T = tarif pajak

Mengapa Sumber Pembiayaan Penting Ketika Melakukan Analisis Keuangan?

Penting untuk memahami sumber pendanaan perusahaan, karena sumber hutang atau ekuitas yang berbeda akan memiliki efek yang berbeda pada biaya modal, yang pada gilirannya akan mempengaruhi nilai perusahaan.

Jenis utang yang dimiliki perusahaan, serta tingkat bunga yang menyertai utang itu, akan memengaruhi harga yang mungkin dibayar oleh calon pengakuisisi atau menunjukkan potensi risiko tentang berinvestasi atau mengakuisisi perusahaan itu.

Dengan demikian, penting untuk meninjau informasi struktur modal untuk memahami apakah perusahaan lebih condong ke utang atau ekuitas dan mengidentifikasi mereka yang cocok dengan struktur modal optimal spesifik dari gaya investasi atau jasa keuangan yang berbeda.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai struktur modal yang harus Anda ketahui jika Anda adalah seorang pemilik bisnis. Struktur modal perusahaan sangat penting untuk kerja organisasi yang konsisten.

Keputusan antara utang dan pembiayaan ekuitas tergantung pada jenis bisnis yang Anda miliki dan lingkungan organisasi Anda.

Untuk memudahkan Anda dalam mengelola seluruh proses finansial dan pembukuan dalam bisnis, gunakanlah software akuntansi seperti Kledo untuk proses yang lebih mudah dan praktis.

Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamaya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × 3 =