Pengertian Laporan Arus Kas, Kompenen, Contoh dan Cara Membuatnya

laporan arus kas

Laporan arus kas memberi tahu Anda berapa banyak uang yang masuk dan keluar dari bisnis Anda dalam periode tertentu. Seiring dengan neraca dan laporan laba rugi, ini adalah salah satu dari lima laporan keuangan terpenting untuk mengelola akuntansi bisnis kecil Anda dan memastikan Anda memiliki cukup uang untuk tetap beroperasi.

JIka Anda adalah seorang pemilik bisnis yang melakukan semuanya sendiri, penting bagi Anda untuk mengetahui apa itu laporan arus kas untuk memastikan bahwa bisnis Anda baik baik saja.

Pertama, mari kita lihat lebih dekat apa yang dilakukan laporan arus kas dalam bisnis dan mengapa laporan itu begitu penting. Kemudian, kami akan membahas contoh laporan arus kas, dan menunjukkan kepada Anda cara membuatnya sendiri menggunakan template.

Apa itu Laporan Arus Kas?

laporan arus kas

Laporan arus kas atau cash flow statement adalah salah satu laporan keuangan menguraikan berapa banyak uang yang Anda miliki di awal dan akhir periode waktu tertentu, seperti bulan, kuartal, atau tahun. Seperti namanya, cash flow statement juga menentukan dari mana uang masuk berasal dan ke mana Anda membelanjakannya.

Secara khusus, cash flow statement menyoroti pasang surutnya uang dalam aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan organisasi Anda. Jika organisasi Anda mengumpulkan dana, menjual saham, atau memperoleh bunga atas investasi, aktivitas tersebut akan dilaporkan dalam cash flow statement.

Ketika kas bersih dari ketiga kategori ditambahkan, peningkatan kas bersih untuk periode pelaporan akan mewakili keuntungan atau kerugian sebenarnya dari kas di akun bisnis Anda pada akhir periode pelaporan yang ditentukan. Sementara itu, kas pada akhir periode harus mewakili berapa banyak uang yang sebenarnya ada di rekening bank Anda.

infografis laporan arus kas (1)

Apa Fungsi Laporan Arus Kas?

Mengetahui apakah organisasi Anda berada dalam tren penurunan atau mengalami peningkatkan keunutngan dapat membantu Anda merencanakan ke depan dan membuat keputusan keuangan yang tepat.

Karena laporan ini menyoroti bagaimana uang yang diperoleh dan dihabiskan organisasi Anda untuk aktivitas tertentu selama periode waktu tertentu, Anda dapat dengan mudah melihat keputusan mana yang paling baik diambil oleh perusahaan Anda.

Untuk bisnis baru, kekhawatiran terbesar sering kali menghabiskan uang terlalu cepat. Anda tentu tidak ingin mengetahui bahwa operasi organisasi Anda menderita karena tidak ada cukup kas di tangan.

Jika keputusan atau aktivitas tertentu secara konsisten menghasilkan kerugian yang nyata selama beberapa periode pelaporan, Anda mungkin ingin mengevaluasi kembali strategi bisnis saat ini, menentukan apakah strategi tersebut sepadan dengan risiko keuangannya, dan bertindak cepat untuk membalikkan keadaan.

Misalnya, menjual aset, memperpendek proses pembayaran untuk pelanggan, dan memangkas biaya atas aset yang berkinerja buruk. Ini tidak hanya dapat menghasilkan pendapatan tetapi juga mendorong praktik bisnis yang lebih berkelanjutan.

Laporan arus kas juga dapat membantu investor atau pemegang saham menilai kekuatan keuangan organisasi Anda atau menentukan apakah utang dapat dilunasi dan dikelola secara efektif dari waktu ke waktu.

Selain menentukan berapa banyak uang yang dibawa, posisi kas organisasi Anda yang sebenarnya dapat menjadi sinyal kekuatan.

Investor dapat membaca tentang kinerja bisnis Anda, berdasarkan apakah orang membuang uang kepada Anda dan membayar di muka, dibandingkan dengan masalah penagihan.

Komponen Apa Saja yang Ada pada Laporan Arus Kas?

Aktivitas operasi

Aktivitas operasi mewakili uang yang diterima atau dihabiskan organisasi Anda untuk menjaga bisnis Anda tetap berjalan seperti mesin yang diminyaki dengan baik, termasuk pendapatan dari penjualan.

Bagian aktivitas operasi berfungsi sebagai titik awal umum untuk cash flow statement Anda. Sederhanya, aktivitas ini mengacu pada kegiatan bisnis biasa.

Arus masuk termasuk pendapatan dari penjualan produk atau jasa, dividen yang diterima oleh bisnis, bunga, dan penerimaan kas lainnya, Arus keluar termasuk penggajian, overhead, pajak, dan pembayaran kepada pemasok dan vendor.

Jika metode persiapan tidak langsung (yang akan kita bahas dibawah) digunakan untuk membuat laporan laba bersih yang ditampilkan di bagian atas bagian aktivitas operasi dapat diambil dari laporan laba rugi Anda.

Baca juga: Pengertian Arus Kas Operasi, Cara Hitung, dan Contohnya

Aktivitas Investasi

Kategori aktivitas investasi dalam laporan arus kas, terkadang dikenal sebagai bagian belanja modal, mencatat biaya investasi yang dilakukan oleh perusahaan Anda.

Data ini dapat membantu Anda — dan calon investor — mengukur dampak keseluruhan dari investasi perusahaan Anda dalam waktu tertentu.

Perlu disebutkan bahwa ini adalah uang yang diinvestasikan oleh bisnis Anda. Uang yang diinvestasikan ke dalam bisnis Anda harus dilaporkan di bagian aktivitas keuangan dari cash flow statement Anda.

Contoh aktivitas investasi yang dapat dilaporkan untuk bagian ini meliputi:

  • Membeli atau menjual aset fisik, seperti perangkat lunak komputer, peralatan kantor, atau ruang kantor.
  • Membeli atau menjual surat berharga di perusahaan lain, seperti saham atau obligasi.
  • Mengakuisisi atau bergabung dengan perusahaan lain.
  • Hasil dari penjualan bisnis anak perusahaan yang pernah menjadi bagian dari perusahaan Anda.
  • Setelah semuanya ditambahkan, investasi dan pendapatan ini mewakili arus kas bersih Anda dari aktivitas investasi.

Baca juga: Pengertian Arus Kas Investasi, Cara Hitung, dan Contohnya

Banner 1 kledo

Aktivitas Pendanaan

Aktivitas pendanaan atau pembiayaan, kategori transaksi ketiga dan terakhir dalam cash flow statement Anda, berkaitan dengan uang tunai yang terkait dengan peminjaman uang, pengelolaan utang, atau peningkatan modal.

Bagian ini mencatat transaksi yang terkait dengan investasi yang dilakukan orang lain dalam bisnis Anda, seperti:

  • Mengambil atau membayar hutang
  • Membayar atau menerima pinjaman dari bank
  • Menerbitkan atau membeli kembali ekuitas di perusahaan Anda
  • Membayar dividen kepada pemegang saham

Setelah semua item baris ini ditambahkan, jumlah total akan ditampilkan sebagai arus kas bersih Anda dari aktivitas pendanaan.

Data dari bagian ini memungkinkan Anda dan calon investor untuk mengetahui kesehatan keuangan perusahaan Anda, serta menentukan apakah model pendanaan Anda saat ini berkelanjutan.

Baca juga: Pengertian Arus Kas Pendanaan, Cara Hitung, dan Contohnya

Jenis Format Laporan Arus Kas

laporan arus kas

Ada dua cara untuk menyiapkan laporan keuangan ini: metode langsung dan metode tidak langsung:

Metode langsung

Arus kas operasi disajikan sebagai daftar arus kas masuk dan keluar. Pada dasarnya, metode langsung mengurangi uang yang Anda belanjakan dari uang yang Anda terima.

Metode tidak langsung

Metode tidak langsung menyajikan arus kas operasi sebagai rekonsiliasi dari laba ke arus kas. Ini berarti bahwa depresiasi diperhitungkan dalam perhitungan Anda.

Meskipun format laporan untuk metode langsung dan tidak langsung memberi Anda hasil akhir yang sama, penting untuk dicatat bahwa Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB) menyukai metode langsung, karena memberikan informasi yang lebih berguna.

Untuk mengethui lebih mendalam berbagai jenis arus kas dalam suatu bisnis, Anda bisa membacanya melalui tautan ini.

Bagaimana Cara Mempersiapkan Laporan Arus Kas?

Meskipun membuat cash flow statement mungkin tampak rumit, namun ini tidak terlalu sulit setelah Anda mengetahuinya atau Anda menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur otomasi laporan keuangan terlengkap.

Namun jika Anda masih menggunakan pembukuan manual, berikut adalah cara menyiapkan cash flow statement:

Kumpulkan semua laporan keuangan penting

Pertama, Anda perlu mendapatkan neraca Anda, laporan laba rugi komprehensif, laporan perubahan ekuitas, laporan arus kas untuk periode pelaporan sebelumnya, dan informasi tentang transaksi material yang dilakukan oleh perusahaan Anda selama periode pelaporan periode saat ini (sumber dapat mencakup kontrak, file hukum, dokumen investasi, dll.).

Baca juga: Jurnal Penyesuaian: Pengertian, Fungsi, Contoh dan Cara Membuatnya

Hitung perubahan dalam neraca

Selanjutnya, Anda perlu menghitung perubahan apa pun pada neraca Anda selama periode berjalan. Anda dapat melakukan ini dengan melihat semua aset, ekuitas, dan kewajiban Anda, dan mengurangkan angka neraca penutup dari angka neraca pembukaan.

Masukkan semua perubahan neraca pada laporan arus kas Anda

Selanjutnya, Anda harus melihat semua perubahan yang Anda catat pada langkah sebelumnya dan memasukkannya ke dalam cash flow statement kosong. Pastikan untuk menempatkannya di bagian yang sesuai (yaitu aktivitas operasi, aktivitas investasi, atau aktivitas keuangan).

Sesuaikan untuk item non-tunai

Anda sekarang memiliki cash flow statement yang belum sempurna, tetapi Anda perlu mengidentifikasi item non-tunai potensial yang mungkin telah dicatat di neraca.

Misalnya, ini bisa berupa beban penyusutan, beban pajak penghasilan, selisih kurs, dan sebagainya. Setelah Anda mengidentifikasi transaksi non-tunai, cukup buat penyesuaian pada cash flow statement.

Baca juga: Pengertian Jurnal Koreksi, Cara Membuat, dan Contoh Kasusnya

Lakukan perhitungan akhir

Sekarang, Anda perlu menjumlahkan semua entri individual, menghitung keseluruhan perubahan dalam neraca sambil menyesuaikan item non-tunai, yang memberi Anda total pergerakan kas untuk item tersebut.

Baca juga: Jurnal Penutup: Pengertian, Fungsi, Cara Membuat, dan Contohnya

Contoh dan Template Laporan Arus Kas

Contoh laporan arus kas metode tidak langsung

Format yang paling umum digunakan untuk cash flow statement disebut metode tidak langsung. Tata letak umum laporan metode arus kas tidak langsung ditunjukkan di bawah ini, bersama dengan penjelasan sumber informasi dalam pernyataan. Sumber informasi yang muncul dalam tabel dapat digunakan untuk menyiapkan laporan arus kas.

Perusahaan ABC
Laporan Arus Kas (metode tidak langsung)
untuk tahun yang berakhir pada 31/12/20X1

Item BarisJumlah
Arus kas dari kegiatan operasi 
Laba bersihDari lini laba bersih pada laporan pendapatan
Penyesuaian untuk: 
Penyusutan dan amortisasiDari item baris yang sesuai dalam laporan pendapatan
Ketentuan untuk kerugian atas piutang akunDari perubahan tunjangan untuk akun yang diragukan dalam periode tersebut
Keuntungan/kerugian penjualan fasilitasDari rekening keuntungan/kerugian dalam laporan pendapatan
Meningkatkan/mengurangi piutang usahaPerubahan piutang usaha selama periode tersebut, dari neraca
Menambah/mengurangi persediaanPerubahan persediaan selama periode tersebut, dari neraca
Kenaikan/penurunan utang perdaganganPerubahan utang perdagangan selama periode tersebut, dari neraca
Kas yang dihasilkan dari operasiRingkasan dan total nilai item sebelumnya di bagian ini
  
Arus kas dari kegiatan investasi 
Pembelian aset tetapItem dalam akun aset tetap selama periode tersebut
Hasil penjualan aset tetapItem dalam akun aset tetap selama periode tersebut
Kas bersih yang digunakan dalam kegiatan investasiRingkasan dan total nilai item sebelumnya di bagian ini
  
Arus kas dari kegiatan pembiayaan 
Hasil dari penerbitan saham umumKenaikan bersih pada saham umum dan tambahan rekening modal disalahan selama periode tersebut
Hasil penerbitan utang jangka panjangItem dalam rekening utang jangka panjang selama periode tersebut
Dividen yang dibayarkanItem dalam akun laba ditahan selama periode
Kas bersih yang digunakan dalam kegiatan pembiayaanRingkasan dan total nilai item sebelumnya di bagian ini
  
Perubahan bersih dalam kas dan setara kasTotal nilai arus kas

Contoh laporan arus kas metode langsung

Format yang kurang umum digunakan untuk laporan arus kas adalah metode langsung.

Tata letak umum pernyataan metode langsung arus kas ditunjukkan di bawah ini, bersama dengan penjelasan sumber informasi dalam pernyataan.

Informasi ini dapat digunakan untuk menyiapkan cash flow statement.

Perusahaan ABC
Laporan Arus Kas (metode langsung)
untuk tahun yang berakhir pada 31/12/20X1

Item BarisJumlah
Arus kas dari kegiatan operasi 
Tanda terima kas dari pelangganRingkasan jurnal penerimaan uang tunai untuk periode tersebut
Kas yang dibayarkan kepada pemasokRingkasan jurnal pencairan uang tunai untuk periode tersebut (kurangi pembayaran pembiayaan yang tercantum di bawah)
Kas dibayarkan kepada karyawanRingkasan jurnal penggajian untuk periode tersebut
Kas yang dihasilkan dari operasiRingkasan item sebelumnya di bagian ini
  
Bunga yang dibayarkanItem dalam jurnal pencairan kas
Pajak penghasilan dibayarkanItem dalam jurnal pencairan kas
Kas bersih dari kegiatan operasiRingkasan item sebelumnya di bagian ini
  
Arus kas dari kegiatan investasi 
Pembelian aset tetapItem dalam akun aset tetap selama periode tersebut
Hasil penjualan aset tetapItem dalam akun aset tetap selama periode tersebut
Kas bersih yang digunakan dalam kegiatan investasiRingkasan item sebelumnya di bagian ini
  
Arus kas dari kegiatan pembiayaan 
Hasil dari penerbitan saham umumKenaikan bersih pada saham umum dan tambahan rekening modal disalahan selama periode tersebut
Hasil penerbitan utang jangka panjangItem dalam rekening utang jangka panjang selama periode tersebut
Pembayaran pokok di bawah sewa modalItem dalam akun kewajiban sewa modal selama periode tersebut
Dividen yang dibayarkanItem dalam akun laba ditahan selama periode
Kas bersih yang digunakan dalam kegiatan pembiayaanRingkasan item sebelumnya di bagian ini
  
Perubahan bersih dalam kas dan setara kasRingkasan semua subtotal sebelumnya

Contoh Laporan Arus Kas Perusahaan Besar di Indonesia

Di bawah ini merupakan beberapa contoh laporan arus kas perusahaan besar di Indonesia:

Indofood Sukses Makmur

laporan arus kas indofood

Astra Otoprats

laporan arus kas astra otoparts

Telkom Indonesia

laporan arus kas telkom

Pertamina

laporan arus kas pertamina

Bank Central Asia (BCA)

laporan arus kas bca

Cara Membuat Laporan Arus Kas di Kledo

Jika Anda kesulitan dalam membuat arus kas secara manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo, untuk proses pembuatan arus kas yang lebih praktis.

Berikut adalah caranya:

Masuk Laporan Arus Kas Kledo

Masuk ke “Beranda” Kledo, kemudian klik “Laporan”. Setelah itu masuk “Arus Kas” pada “Laporan Finansial”.

Laporan arus kas Kledo

Kalo Anda butuh data “Laporan Arus Kas” ini tinggal klik “Print” di pojok kanan atas ya! Pilih format ekspor “Laporan Neraca” yang Anda kehendaki. Kledo menyediakannya dalam 3 (tiga) bentuk format, yaitu: Print, XLS, dan CSV.

Kledo juga menyediakan 2 (dua) metode untuk “Laporan Aset Tetap”, klik button “Metode” di bagian kanan atas, sebelah tanggal, untuk mengganti metode “Laporan Arus Kas” yang Anda kehendaki.

Lebih jauh, pada artikel ini Anda bisa membaca Berbagai Jenis Arus Kas dalam Laporan Keuangan.

1. Metode Langsung (Direct Method)

Metode Langsung pada “Laporan Arus Kas” menggunakan transaksi yang memiliki pengaruh langsung dengan akun “Kas & Bank” sebagai sumber pelaporan.

Setelah masuk “Laporan Arus Kas” pilih “Metode Langsung” dan filter bagian “Tanggal” sesuai kebutuhan.

Laporan arus kas metode langsung Kledo

Baca juga: Cara Mencatat Kirim Dana Kas & Bank

Ciri khasnya, pada bagian aktivitas operasi meringkas transaksi secara langsung dengan penyebutan penerimaan pembayaran dari pelanggan, pembayaran ke pemasok, pendapatan lain-lain, pembayaran biaya operasional perusahaan, aset lancar lainnya, utang jangka pendek lainnya, dan sebagainya.

2. Metode Tak Langsung

Sebaliknya, pada metode tak langsung, “Laporan Arus Kas” dibuat berdasarkan aktivitas operasi yang menyesuaikan nilai laba/rugi bersih atas “Laporan Laba Rugi”. Proses dimulai dengan pengurangan (penambahan) nilai laba/rugi bersih dengan akun pada “Laporan Neraca” dari aset hingga liabilitas.

Setelah masuk “Laporan Arus Kas” pilih “Metode Tak Langsung” dan filter bagian “Tanggal” sesuai kebutuhan.

Laporan arus kas metode tak langsung Kledo
Laporan arus kas metode tak langsung Kledo

Terkait dengan ciri khas masing-masing metode, terlihat bahwa terdapat perbedaan susunan akun terutama pada bagian aktivitas operasi. Walaupun keduanya berbeda, namun hasil perhitungan perubahan kas untuk periode tetap sama.

Hasil akhir perhitungan “Laporan Arus Kas” ini mencerminkan nilai “Kas & Bank” pada akhir periode yang telah ditentukan. Maka, nilai akhir “Laporan Arus Kas” harus sama dengan akumulasi “Kas & Bank” pada “Laporan Neraca”.

Kesalahan yang Sering Dilakukan Ketika Membuat Laporan Arus Kas

Laporan arus kas adalah komponen penting dalam analisis keuangan sebuah perusahaan. Berikut adalah beberapa kesalahan umum yang sering terjadi dalam menyusun laporan arus kas:

Salah memilih metode penyusunan

Metode langsung dan tidak langsung adalah dua metode utama dalam menyusun laporan arus kas.

Metode langsung mencatat setiap transaksi kas, sementara metode tidak langsung menggunakan penyesuaian dari laba bersih untuk menghitung arus kas bersih dari operasi.

Memilih metode yang tidak tepat dapat menyebabkan kesalahan pelaporan dalam jumlah kas, sehingga memengaruhi keakuratan analisi laporan keuangan.

Pengelompokkan transaksi yang tidak tepat

Kesalahan dalam mengelompokkan transaksi ke dalam kategori operasional, investasi, atau pendanaan bisa mengaburkan gambaran arus kas.

Misalnya, salah memasukkan pembelian atau penjualan aset tetap ke dalam kegiatan operasional bisa mengganggu interpretasi sebenarnya tentang kinerja perusahaan.

Memasukkan transaksi non-kas

Laporan arus kas seharusnya hanya mencakup transaksi kas. Kesalahan umum yang sering terjadi ialah menyertakan transaksi non-kas seperti penyusutan atau perubahan nilai pasar dalam laporan ini.

Hal ini dapat mengaburkan pemahaman tentang sumber dan penggunaan kas sebenarnya.

Kurangnya rekonsiliasi dengan laporan keuangan lainnya

Konsistensi antara laporan arus kas, laporan laba rugi, dan neraca sangat penting. Jika terjadi ketidaksesuaian antara informasi dalam laporan keuangan tersebut, interpretasi yang tepat tentang keuangan perusahaan bisa terganggu.

Keterbatasan pengungkapan informasi

Laporan arus kas yang baik harus mencakup pengungkapan yang jelas tentang asumsi, estimasi, dan metode yang digunakan dalam penyusunannya.

Keterbukaan ini memungkinkan pembaca untuk memahami dengan lebih baik bagaimana laporan tersebut disusun dan bagaimana informasi keuangan diinterpretasikan.

Baca juga: Contoh Laporan Arus Kas Tidak Langsung dan Cara Membuatnya

FAQ

Apa saja isi dari laporan arus kas?

Laporan arus kas atau cash flow statement adalah laporan keuangan yang menunjukkan arus masuk dan keluar uang selama periode tertentu. Berikut adalah isi dari laporan arus kas secara ringkas:

  1. Arus Kas dari Aktivitas Operasi: menunjukkan arus kas yang berasal dari aktivitas operasional perusahaan seperti penjualan produk atau jasa, pembayaran gaji, pembelian persediaan, dan lain sebagainya.
  2. Arus Kas dari Aktivitas Investasi: menunjukkan arus kas yang berasal dari aktivitas investasi perusahaan seperti penjualan atau pembelian aset tetap atau investasi jangka panjang.
  3. Arus Kas dari Aktivitas Pendanaan: menunjukkan arus kas yang berasal dari aktivitas pendanaan perusahaan seperti penerbitan saham atau obligasi, pembayaran dividen, atau pembayaran utang.
  4. Peningkatan atau Penurunan Bersih dalam Kas dan Setara Kas: menunjukkan jumlah bersih kenaikan atau penurunan dalam kas dan setara kas perusahaan selama periode laporan.

Cash flow statement memberikan informasi yang sangat penting bagi para pemangku kepentingan dalam mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan dan memprediksi kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangannya di masa yang akan datang.

Apa yang dimaksud dengan laporan arus kas?

Laporan arus kas adalah laporan keuangan yang menyajikan informasi tentang arus masuk dan keluar uang perusahaan selama periode tertentu.

Dalam laporan ini, arus kas dibagi menjadi tiga kategori yaitu arus kas dari aktivitas operasi, arus kas dari aktivitas investasi, dan arus kas dari aktivitas pendanaan.

Cash flow statement memberikan informasi yang penting bagi para pemangku kepentingan dalam mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan dan memprediksi kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangannya di masa yang akan datang.

Langkah langkah dalam menyusun laporan arus kas?

Berikut ini adalah langkah-langkah dalam menyusun cash flow statement secara sederhana:

  1. Tentukan periode waktu laporan: Cash flow statement harus mencakup periode waktu tertentu seperti satu tahun atau satu kuartal.
  2. Identifikasi sumber-sumber arus kas: Identifikasi sumber-sumber arus kas yang terjadi selama periode waktu tersebut, termasuk arus kas dari aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan.
  3. Pisahkan arus kas dari aktivitas operasi: Pisahkan arus kas dari aktivitas operasi dengan memasukkan semua arus kas yang berasal dari penjualan produk atau jasa, pembayaran gaji, pembelian persediaan, dan sebagainya.
  4. Pisahkan arus kas dari aktivitas investasi: Pisahkan arus kas dari aktivitas investasi dengan memasukkan semua arus kas yang berasal dari pembelian atau penjualan aset tetap atau investasi jangka panjang.
  5. Pisahkan arus kas dari aktivitas pendanaan: Pisahkan arus kas dari aktivitas pendanaan dengan memasukkan semua arus kas yang berasal dari penerbitan saham atau obligasi, pembayaran dividen, atau pembayaran utang.
  6. Jumlahkan arus kas dari tiap kategori: Jumlahkan arus kas dari setiap kategori yaitu aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan.
  7. Hitung total arus kas bersih: Hitung total arus kas bersih dengan mengurangi arus kas keluar dari arus kas masuk.
  8. Sajikan laporan arus kas: Sajikan cash flow statement dengan menggunakan format yang sudah ditentukan. Format umum laporan arus kas terdiri dari tiga bagian yaitu arus kas dari aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan serta total arus kas bersih selama periode waktu yang ditentukan.
  9. Verifikasi dan analisis: Verifikasi kembali data yang telah diolah dan analisis data cash flow statement. Hasil analisis dapat membantu dalam mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan dan memprediksi kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan di masa yang akan datang.

Aktivitas apa saja yang terdapat pada laporan arus kas?

Pada cash flow statement, terdapat tiga aktivitas utama yang dijabarkan, yaitu:

Aktivitas Operasi

aktivitas operasi adalah aktivitas yang berkaitan dengan kegiatan bisnis utama perusahaan, seperti penjualan produk atau jasa, pembelian persediaan, pembayaran gaji karyawan, dan pengeluaran operasional lainnya.

Arus kas dari aktivitas operasi digunakan untuk mengukur seberapa efisien perusahaan menghasilkan arus kas dari kegiatan operasionalnya.

Aktivitas Investasi

aktivitas investasi adalah aktivitas yang berkaitan dengan pembelian atau penjualan aset tetap atau investasi jangka panjang.

Contohnya adalah pembelian gedung, mesin, atau saham. Arus kas dari aktivitas investasi digunakan untuk mengukur seberapa efektif perusahaan menghasilkan arus kas dari investasi jangka panjang.

Aktivitas Pendanaan

aktivitas pendanaan adalah aktivitas yang berkaitan dengan sumber dana perusahaan, seperti penerbitan saham atau obligasi, pembayaran utang, atau pembayaran dividen.

Arus kas dari aktivitas pendanaan digunakan untuk mengukur seberapa baik perusahaan memperoleh dana untuk membiayai operasinya.

Berapa jenis arus kas?

Ada dua, arus kas masuk dan arus kas keluar.

Kapan laporan arus kas harus dibuat?

Sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku, laporan arus kas wajib disajikan dalam laporan keuangan tahunan, sementara untuk laporan keuangan interim (bulanan, triwulanan, atau semesteran), laporan arus kas bersifat opsional.

Kesimpulan

Laporan arus kas tidak hanya akan sangat berguna untuk memudahkan pengecekan kas pada periode tersebut, tetapi juga dapat menjadi dasar prediksi dari ketidakpastian kesehatan keuangan bisnis Anda di masa mendatang.

Karenanya, laporan ini akan sangat bermanfaat bagi para kreditor, investor, pihak manajemen, atau pihak terkait lainnya.

Jika Anda kesulitan untuk mengelolan dan membuat cash flow statement atau laporan keuangan lainnya seperti laporan laba rugi , neraca, dan lain lain secara terperinci, Anda bisa menggunakan software akuntansi untuk kemudahan proses pembukuan yang lebih baik.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo sebagai solusi terbaik proses akuntansi pada kelangsungan bisnis Anda. Kledo sendiri adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × 1 =