2 Jenis Metode Akuntansi yang Harus Anda Pilih dan Ketahui Perbedaannya

metode akuntansi

Anda mungkin telah mengambil langkah pertama dalam membangun bisnis, tetapi mungkin Anda masih memikirkan tentang bagaimana Anda akan menangani akuntansi dan metode apa yang harus Anda pilih.

Akuntansi adalah proses yang sangat penting untuk mengetahui perekembangan bisnis dan membantu Anda mengukur kesuksesan Anda.

Sebelum memulai, Anda perlu memutuskan metode akuntansi yang akan Anda gunakan untuk bisnis Anda. Ada dua metode akuntansi: berbasis kas dan berbasis akrual.

Untuk mengetahui pengertian dan perbedaannya 2 metode akuntansi ini, baca terus artikel ini sampai selesai untuk pembahasan yang lebih mendalam.

Apa itu Metode Akuntansi?

metode akuntansi

Metode akuntansi mengacu pada aturan yang berbeda yang diikuti oleh perusahaan yang berbeda untuk tujuan pencatatan dan pelaporan pendapatan dan biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan selama periode akuntansi, di mana dua metode utama termasuk metode akuntansi berbasis kas dan metode akuntansi akrual .

Dengan kata sederhana, ini mengacu pada seperangkat aturan yang menentukan kapan pendapatan dan beban perusahaan diakui dalam pembukuannya.

Metode yang berbeda mengarah pada representasi yang beragam dari keuangan perusahaan, metode mana yang harus dipilih adalah keputusan penting.

Dua jenis utama metode akuntansi adalah metode akrual
dan metode kas. Jadi mari kita bahas masing-masing secara rinci.

Metode Akuntansi Berbasis Kas

Akuntansi kas merupakan salah satu dasar akuntansi yang dapat digunakan pelaku usaha untuk mencatat transaksi keuangannya.

Dasar akuntansi adalah waktu dokumentasi yang dipilih bisnis untuk mencatat pendapatan dan pengeluaran mereka.

Di bawah akuntansi kas, pendapatan dan beban diakui hanya ketika pertukaran uang tunai. Jadi, pendapatan diakui saat pelanggan mengirimkan pembayaran, dan pengeluaran dicatat hanya setelah bisnis membayar tagihan.

Metode ini paling sering diterapkan oleh usaha kecil dengan transaksi yang sangat sedikit dan tidak ada persediaan.

Tetapi mengapa perusahaan publik dan bisnis besar tidak memilih metode ini juga?

Korporasi, perusahaan publik, bisnis yang menjual persediaan, dan mereka yang menghasilkan lebih dari $25 juta selama 3 tahun pajak berturut-turut, secara hukum diwajibkan untuk menggunakan dasar akuntansi lain yang dikenal sebagai akuntansi akrual.

Siapa yang Menggunakan Metode Akuntansi Berbasis Kas?

Jenis bisnis dan industri yang paling umum yang memilih akuntansi tunai adalah sebagai berikut:

  • Kepemilikan tunggal dan kemitraan, karena jenis kepemilikan ini, tidak perlu mempublikasikan laporan keuangan mereka.
  • Bisnis yang menggunakan pembukuan entri tunggal, bukan pembukuan entri ganda. Seperti disebutkan sebelumnya, entri ganda hanya digunakan dalam akuntansi akrual.
  • Usaha kecil dengan sedikit transaksi dan karyawan.
  • Bisnis tanpa persediaan.
  • Bisnis yang tidak menjual atau membeli barang dan jasa secara kredit.
  • Bisnis yang memerlukan pembayaran pada saat penjualan, melalui uang tunai, transfer bank, cek, atau kartu kredit/debit.

Untuk kategori bisnis ini, akuntansi kas berfungsi paling baik karena tidak mencegah masalah arus kas melumpuhkan operasi sehari-hari mereka.

Keuntungan Metode Akuntansi Kas

metode akuntansi

Kemudahan penggunaan

Keuntungan utama dari akuntansi kas adalah kemudahan dalam penggunaan dan pemeliharaannya.

Akuntansi kas membutuhkan sedikit atau tidak ada pemahaman tentang prinsip-prinsip akuntansi keuangan.

Satu-satunya pembukuan yang perlu dilakukan adalah pencatatan pendapatan saat kas diterima, dan pengakuan beban saat dibayar. Oleh karena itu, hanya satu akun yang terpengaruh, sehingga tidak perlu sistem pembukuan berpasangan.

Lebih murah

Karena betapa sederhananya akuntansi kas, penerapannya juga lebih murah, karena bisnis dapat mengelolanya sendiri melalui buku catatan atau spreadsheet, tanpa memerlukan akuntan terlatih.

Kekurangan Akuntansi Kas

Pembukuan yang Tidak Akurat

Sekarang, meskipun metode ini paling sederhana untuk dikelola, namun metode ini bukan yang paling akurat.

Akuntansi kas dapat dengan mudah mendistorsi gagasan tentang bagaimana bisnis mendapat untung dan membelanjakan. Mari kita ilustrasikan dengan sebuah contoh.

Katakanlah untuk bulan Januari sebuah bisnis kecil menerima 500.000 dari penjualan, dan membeli 200.000 bahan yang fakturnya akan tiba dalam dua minggu.

Dengan akuntansi kas, keuntungan untuk bulan Januari akan menjadi 500.000, meskipun 200.000 dihabiskan untuk pembelian bahan.

Selama rentang waktu ketika faktur penjualan belum diterima, atau belum dibayar, bisnis dapat tampak lebih baik secara finansial daripada yang sebenarnya, dan dengan mudah mengeluarkan uang ekstra 200.000 yang tidak mampu mereka bayar.

Tidak Sesuai dengan PABU

Kerugian lain dari akuntansi kas adalah tidak memenuhi Prinsip Akuntansi yang Berterima Secara Umum (PABU) yang diputuskan oleh banyak negara.

Dengan demikian, tidak dapat digunakan oleh perusahaan publik atau organisasi lain yang mengajukan laporan keuangan yang diaudit.

Tidak Ada Pemeriksaan Kesalahan

Metode akrual entri ganda bekerja dengan cara bahwa aset selalu sama dengan kewajiban dan ekuitas pemilik.

Persamaan ini dikenal sebagai persamaan dasar akuntansi. Setiap variasi dari persamaan persamaan ini adalah bukti bahwa kesalahan akuntansi telah dibuat.

Jenis rumus kesalahan bawaan ini tidak ada dalam akuntansi kas.

Jadi, katakanlah pemilik bisnis salah menuliskan bahwa 20.000.000 diterima sebagai pendapatan padahal nilai yang benar adalah 2.000.000.

Dalam akuntansi kas, kesalahan ini tidak akan diidentifikasi sampai bisnis menerima laporan bank yang menunjukkan saldo rekening rendah yang tidak terduga.

Sedangkan dalam akuntansi akrual, kesalahan ini akan mengakibatkan kesalahan jumlah debet dan kredit, dan kesalahan tersebut akan mudah terungkap dengan sendirinya.

Baca juga: Jurnal Penutup: Pengertian, Fungsi, Cara Membuat, dan Contohnya

Metode Akuntansi Akrual

keuangan akuntansi

Akuntansi akrual adalah metode akuntansi yang digunakan di bawah metodologi pembukuan entri ganda, yang mencatat pendapatan dan pengeluaran saat terjadi, bukan saat pertukaran uang terjadi.

Metode ini mengikuti prinsip pencocokan, yang mengatakan bahwa pendapatan dan beban harus diakui dalam periode akuntansi yang sama.

Jadi, misalnya, jika sebuah bisnis menyediakan barang atau jasa secara kredit, transaksi tersebut akan diakui ke dalam laporan akuntansi pada saat penjualan, bukan saat uang tunai diterima dari klien di masa depan.

Akuntansi akrual dianggap sebagai praktik akuntansi standar untuk sebagian besar bisnis, besar atau kecil, di seluruh industri dan dunia.

Bahkan, perusahaan publik secara hukum diwajibkan untuk menggunakan akuntansi akrual sebagai dasar akuntansi mereka.

Sedangkan usaha kecil memiliki kebebasan memilih antara akuntansi akrual dan kas.

Siapa yang Harus Menggunakan Akuntansi Akrual?

Sejauh menyangkut hukum, perusahaan publik, bisnis yang berurusan dengan persediaan, dan perusahaan yang menghasilkan pendapatan lebih dari $25 juta selama 3 tahun pajak berturut-turut, secara hukum diwajibkan untuk menggunakan akuntansi akrual.

Dengan itu, berbagai macam bisnis lain yang tidak termasuk dalam kategori yang disebutkan juga bisa memilih akuntansi akrual.

Ini termasuk bisnis yang menggunakan pembukuan entri ganda, mereka yang menjual secara kredit, usaha kecil memperluas kegiatan operasional mereka, perusahaan yang ingin mengambil pinjaman atau mencari investor, dan banyak lagi.

Bisnis yang sangat kecil, dengan sedikit karyawan dan tanpa persediaan, biasanya menggunakan akuntansi berbasis kas seperti yang telah kamu jelaskan diatas

Keuntungan Akuntansi Akrual

Pembukuan Lebih Akurat

Tidak setiap transaksi keuangan antara dua pihak segera diselesaikan melalui satu pertukaran.

Terkadang bisnis menjual barang dagangan secara kredit, membayar beban bunga atau membeli peralatan secara kredit.

Akuntansi akrual memungkinkan pembukuan yang akurat untuk jenis transaksi ini (yang hanya diselesaikan sebagian) dengan mencatatnya saat terjadi, dan lagi nanti saat uang tunai ditukar.

Dengan informasi ini, bisnis dapat memiliki kendali penuh atas keuangan mereka, tagihan klien yang lewat jatuh tempo, dan kewajiban terhadap vendor.

Pada saat yang sama, data memberi mereka jumlah keuntungan yang realistis dan akurat yang mereka hasilkan.

Perencanaan Keuangan Lebih Mudah

Dengan akuntansi akrual, bisnis menghasilkan laporan keuangan pada akhir tahun. Dan laporan ini memberikan wawasan yang dapat sangat membantu dalam memandu keputusan keuangan di masa depan.

Bisnis bisa mendapatkan data tentang barang dan jasa apa yang paling laris, departemen produk apa yang tumbuh, dan mana yang mungkin perlu diinvestasikan kembali di masa depan.

Kepatuhan standar akuntansi

Akuntansi akrual sesuai dengan Standar Akuntansi yang Berterima Umum (PABU) yang diadopsi oleh banyak negara di dunia, sehingga cocok untuk semua jenis bisnis, terlepas dari ukuran, industri, atau tujuannya.

Kepatuhan standar akuntnasi ini juga membantu bisnis tampak lebih dapat dipercaya di mata lembaga keuangan dan pajak, otoritas pemerintah, investor, dan pihak ketiga lain yang tertarik.

Kekurangan Akuntansi Akrual

Meskipun menguntungkan secara finansial seperti akuntansi akrual, diperlukan pemahaman profesional tentang pembukuan entri ganda dan siklus akuntansi, agar dapat dikelola dengan baik, secara manual.

Jadi, jika Anda menjalankan bisnis kecil Anda sendiri dan tidak memiliki bantuan akuntansi profesional, akuntansi akrual dapat menghabiskan waktu dan sumber daya ekstra untuk dikelola.

Kabar baiknya adalah, ada banyak software akuntansi yang terjangkau dan intuitif yang dapat membantu merampingkan seluruh akuntansi akrual untuk Anda, contohnya adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dan cocok digunakan oleh berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah membuat faktur penjualan, menerbitkan pesanan pembelian, membayar tagihan, melakukan rekonsiliasi transaksi dengan mudah, dan entri akuntansi akrual yang sesuai akan dibuat untuk Anda.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Perbedaan Metode Akuntansi Kas dan Akrual

Dalam akuntansi kas, pendapatan diakui pada saat diterima, dan beban diakui hanya pada saat dibayar. Metode ini lebih sederhana dan lebih mudah digunakan, namun dapat sangat mendistorsi kekayaan finansial suatu bisnis.

Katakanlah, misalnya, sebuah bisnis membeli bahan mentah senilai 500.000 rupiah secara kredit. Karena tidak ada pertukaran uang tunai pada saat transaksi, akun tunai tidak akan mengalami perubahan apa pun, dan bisnis akan tampak lebih menguntungkan daripada yang sebenarnya.

Hal ini dapat menyebabkan pemilik bisnis mengeluarkan uang ekstra 500.000 yang tidak mampu mereka bayar, atau bahkan melupakan faktur terutang sama sekali, karena tidak ada pencatatannya dalam pembukuan akuntansi.

Dengan akuntansi akrual, di sisi lain, pemilik bisnis memiliki gambaran keuangan yang lebih realistis dan akurat.

Segera setelah suatu produk dijual atau dibeli secara kredit, itu akan dicatat ke dalam akun piutang atau hutang yang sesuai, sehingga bisnis sepenuhnya menyadari arus kas mereka, dan tidak pernah melewatkan pembayaran.

Metode ini juga memudahkan pengambilan keputusan strategis tentang masa depan bisnis, bahkan ketika klien menunda pembayaran selama berbulan-bulan, karena semuanya sudah diperhitungkan.

Diagram membandingkan akuntansi akrual dan kas

Akuntansi kasAkuntansi akrual
Mengakui pendapatan ketika uang tunai telah diterimaMengakui pendapatan saat diperoleh (misalnya ketika proyek selesai)
Mengakui biaya ketika uang tunai telah dihabiskanMengenali biaya ketika mereka ditagih (misalnya ketika Anda telah menerima faktur)
Pajak tidak dibayar atas uang yang belum diterima.Pajak yang dibayarkan atas uang yang masih Anda berutang
Sebagian besar digunakan oleh usaha kecil dan pemilik tunggal tanpa inventaris.Diperlukan untuk bisnis dengan pendapatan lebih dari $ 25 juta

Efek dari Akuntansi Kas dan Akrual

Memahami perbedaan antara metode akuntansi kas dan akrual adalah penting, tetapi juga perlu untuk memasukkan ini ke dalam konteks dengan melihat efek langsung dari setiap metode.

Mari kita lihat contoh bagaimana uang tunai dan akuntansi akrual mempengaruhi garis bawah secara berbeda.

Bayangkan Anda melakukan transaksi berikut dalam satu bulan bisnis:

1. Mengirimkan faktur senilai 5.000.000 untuk proyek desain web yang selesai bulan ini

2. Menerima tagihan sebesar 1.000.000 dalam biaya pengembang untuk pekerjaan yang dilakukan bulan ini

3. Membayar 75.000 dalam biaya untuk tagihan yang Anda terima bulan lalu

4. Menerima 1.000.000 dari klien untuk proyek yang ditagih bulan lalu

Baca juga: Bukti Kas Masuk: Pembahasan Lengkap dan Cara Penjurnalannya

Efeknya terhadap arus kas

Dengan menggunakan metode kas,keuntungan untuk bulan ini adalah 925.000 ( 1.000.000 dalam pendapatan dikurangi 75.000 dalam biaya).

Dengan menggunakan metode akrual, keuntungan untuk bulan ini adalah 4.000.000 ( 5.000.000 dalam pendapatan dikurangi 1.000.000 dalam biaya pengembang).

Contoh ini menampilkan bagaimana munculnya aliran pendapatan dan arus kas dapat dipengaruhi oleh proses akuntansi yang digunakan.

Efeknya terhadap pajak

Sekarang bayangkan bahwa contoh di atas terjadi antara November dan Desember 2020. Salah satu perbedaan antara akuntansi tunai dan akrual adalah bahwa mereka mempengaruhi pendapatan dan pengeluaran tahun pajak mana yang dicatat.

Dengan menggunakan metode akuntansi kas, pendapatan dicatat ketika Anda menerimanya, sedangkan dengan metode akrual, pendapatan dicatat ketika Anda mendapatkannya.

Mengikuti contoh di atas, menggunakan metode akrual, jika Anda menagih klien sebesar 5.000.000 pada bulan Desember 2020, Anda akan mencatat transaksi itu sebagai bagian dari pendapatan 2020 Anda (dan dengan demikian membayar pajak di atasnya), bahkan jika Anda akhirnya menerima pembayaran pada bulan Januari 2021.

Kledo untuk Proses Otomasi Akuntansi Bisnis Anda

Baik itu metode akuntansi akrual maupun kas, mencatat entri akuntansi Anda dalam spreadsheet, dan menjurnal transaksi dengan tangan dengan pena dan kertas adalah hal yang membuang waktu dan menyulitkan.

Saat ini, Anda dapat menggunakan software akuntansi cloud seperti Kledo, sebagai gantinya, untuk sepenuhnya mengotomatisasi proses akuntansi bisnis Anda, hanya dengan beberapa klik!

Kini ucapkan selamat tinggal pada proses pembukuan yang memakan waktu dan rumit, dan jadikan proses pengelolaan bisnis menjadi lebih mudah dan praktis dengan menggunakan Kledo.

Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *