Jurnal Penutup: Pengertian, Fungsi, Cara Membuat, dan Contohnya

jurnal penutup

Setiap transaksi keuangan melewati siklus akuntansi: proses multi-langkah yang mencatat, meringkas, dan mengatur transaksi Anda ke dalam laporan keuangan, dan jurnal penutup ada di dalamnya.

Setelah sebagian besar siklus selesai dan laporan keuangan dibuat, ada satu langkah terakhir dalam proses yang dikenal sebagai menutup buku Anda.

Menutup pembukuan akuntansi Anda terdiri dari membuat jurnal penutup untuk mentransfer saldo akun sementara ke akun permanen bisnis.

Sekarang, jika Anda baru mengenal akuntansi, Anda mungkin memiliki banyak pertanyaan.

Apa itu akun sementara dan permanen? Bagaimana Anda dapat menggunakan akun-akun ini untuk membuat ayat jurnal penutup yang sesuai? Mengapa ayat jurna penutup diperlukan sejak awal?

Pada artikel ini kita akan membahas apa itu jurnal penutup, fungsi, cara membuat dan contoh kasusnya, dan pada akhirnya bisa Anda terapkan dalam bisnis Anda.

Apa itu Jurnal Penutup?

jurnal penutup

Jurnal penutup dalam Akuntansi adalah ayat jurna berbeda yang dibuat pada akhir tahun pembukuan dengan tujuan meniadakan saldo semua akun sementara yang dibuat selama periode akuntansi dan mentransfer saldonya ke akun permanen masing-masing.

Dengan kata sederhana, jurnal penutup adalah satu set ayat jurnal yang dibuat pada akhir periode akuntansi untuk memindahkan saldo dari akun buku besar sementara seperti pendapatan, beban, dan penarikan/dividen ke akun buku besar permanen.

Ini seperti mengatur ulang saldo akun sementara ke nol untuk membuatnya bersih untuk digunakan pada periode akuntansi berikutnya, sementara memukul akun neraca dengan saldo mereka.

Juga dikenal sebagai penutupan pembukuan, dan frekuensi penutupan dapat bervariasi sesuai dengan ukuran perusahaan.

Perusahaan besar atau menengah biasanya memilih penutupan bulanan untuk menyiapkan laporan keuangan bulanan dan mengukur kinerja dan efisiensi operasional.

Namun, perusahaan kecil dapat melakukan penutupan triwulanan, setengah tahunan, atau bahkan tahunan.

Jenis Akun yang Terdampak pada Jurnal Penutup

Komponen akun dalam pembuatan jurnal penutup meliputi beberapa jenis akun, di antaranya:

Akun pendapatan

Akun pendapatan mencatat semua pemasukan yang diperoleh perusahaan dari penjualan barang atau jasa.

Pada akhir periode akuntansi, saldo akun pendapatan ditutup dan dipindahkan ke akun ikhtisar laba rugi. Contoh jenis-jenis akun pendapatan adalah penjualan produk, penjualan jasa, dan pendapatan bunga.

Jurnal Pendapatan

TanggalKeteranganDebitKredit
31 DesPenjualan Produk100.000
Penjualan Jasa50.000
Pendapatan Bunga5.000
Ikhtisar laba rugi155.000

Akun Beban

Akun beban mencatat semua biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan dalam operasinya.

Pada akhir periode akuntansi, saldo akun beban ditutup dan dipindahkan ke akun ikhtisar laba rugi. Contoh jenis-jenis akun beban adalah biaya sewa, gaji, listrik, dan bahan baku.

Jurnal Beban

TanggalKeteranganDebitKredit
31 DesIkhtisar laba rugi55.000
Biaya Sewa10.000
Gaji25.000
Biaya Listrik5.000
Biaya Bahan Baku15.000

Akun Ikhtisar Laba Rugi

Akun ikhtisar laba rugi adalah akun sementara yang mencatat seluruh pendapatan dan beban selama periode akuntansi.

Setelah saldo akun pendapatan dan beban dipindahkan ke akun ikhtisar laba rugi, perusahaan dapat mengetahui laba atau rugi selama periode akuntansi tersebut.

Jika pendapatan lebih besar dari beban, maka perusahaan memperoleh laba. Begitu pun sebaliknya.

Berikut ini merupakan contoh jurnal penutup ikhtisar laba rugi ketika perusahaan memperoleh laba:

TanggalAkunDebitKredit
31 DesIkhtisar laba/rugi50.000
Modal50.000

Namun, jika perusahaan merugi, akun modal menjadi di sisi kredit dan ikhtisar laba rugi di debit:

TanggalAkunDebitKredit
31 DesModal50.000
Ikhtisar laba/rugi50.000

Akun Prive

Akun prive mencatat pengambilan uang atau aset perusahaan oleh pemilik atau karyawan perusahaan untuk keperluan pribadi.

Pada akhir periode akuntansi, saldo akun prive ditutup dan dipindahkan ke akun modal. Contoh jenis-jenis akun prive adalah pengambilan kas oleh pemilik dan pengambilan barang oleh karyawan.

Jurnal Prive

TanggalKeteranganDebitKredit
31 DesModal7.000
Pengambilan Kas oleh Pemilik2.000
Pengambilan Barang oleh Karyawan5.000
Banner 2 kledo

Baca juga: Solvabilitas dan Likuiditas: Pengertian dan Perbedaanya dalam Keuangan Bisnis

Tujuan Jurnal Penutup

Istilah yang sering digunakan untuk ayat jurnal penutup adalah “rekonsiliasi” akun perusahaan. Akuntan melakukan jurnal penutup untuk mengembalikan pendapatan, beban, dan penarikan saldo akun sementara ke nol dalam persiapan untuk periode akuntansi baru.

Ayat jurnal penutup juga dicatat sehingga akun laba ditahan perusahaan menunjukkan peningkatan pendapatan aktual dari tahun sebelumnya dan juga menunjukkan penurunan dari pembayaran dividen dan beban.

Laba ditahan adalah laba yang tidak dibagikan kepada pemegang saham sebagai dividen, tetapi ditahan untuk investasi lebih lanjut, seringkali dalam periklanan, penjualan, produksi, dan peralatan.

Baca juga: Jurnal Khusus: Pengertian, Manfaat, dan Contoh Transaksinya

Apa Fungsi Jurnal Penutup?

Jurnal penutup adalah sebuah laporan akhir pada akhir periode akuntansi (misalnya, bulan atau tahun) yang digunakan untuk menutup buku akuntansi dan menyelesaikan saldo akun sementara (pendapatan, beban, dan laba atau rugi) sehingga akun-akun tersebut siap digunakan kembali pada periode akuntansi berikutnya.

Fungsi dari jurnal penutup antara lain:

Menutup akun pendapatan dan beban

Dalam jurnal penutup, akun pendapatan dan beban ditutup dan dipindahkan ke akun laba atau rugi.

Hal ini membuat saldo akun-akun tersebut menjadi nol dan siap digunakan kembali pada periode akuntansi berikutnya.

Menentukan laba atau rugi

Dalam jurnal penutup, jumlah total pendapatan dan beban dihitung untuk menentukan apakah perusahaan tersebut mengalami laba atau rugi selama periode akuntansi tertentu.

Menyajikan informasi keuangan

Jurnal penutup juga dapat digunakan untuk menyajikan informasi keuangan yang akurat dan terbaru tentang perusahaan pada akhir periode akuntansi.

Informasi ini dapat digunakan oleh manajemen perusahaan, investor, dan kreditor untuk membuat keputusan bisnis.

Baca juga: Apa itu Margin of Safety dalam Akutansi?

Metode untuk Membuat Jurnal Penutup

Metode perpetual dan periodik adalah dua metode akuntansi yang digunakan dalam perusahaan dagang.

Kedua metode tersebut mempengaruhi cara jurnal penutup dipersiapkan pada akhir periode akuntansi.

Metode Perpetual

Metode perpetual adalah metode akuntansi di mana perusahaan secara terus-menerus memperbarui catatan inventaris untuk mencatat pergerakan stok barang secara real time.

Pada akhir periode akuntansi, perusahaan menggunakan jurnal penutup untuk menutup akun pendapatan dan beban, dan memindahkan saldo ke akun laba atau rugi.

Setelah itu, saldo akun laba atau rugi dipindahkan ke akun ekuitas. Metode perpetual memerlukan lebih banyak kerja administratif dan membutuhkan penggunaan sistem yang kompleks untuk memperbarui catatan inventaris secara real time.

Metode Periodik

Metode periodik adalah metode akuntansi di mana perusahaan hanya memperbarui catatan inventaris pada akhir periode akuntansi.

Dalam metode ini, perusahaan menggunakan jurnal penutup untuk menutup akun pendapatan dan beban, dan memindahkan saldo ke akun laba atau rugi.

Setelah itu, saldo akun laba atau rugi dipindahkan ke akun ekuitas. Metode periodik lebih mudah diimplementasikan dan tidak memerlukan sistem yang kompleks.

Namun, karena catatan inventaris tidak diperbarui secara real time, metode ini tidak memberikan informasi yang akurat tentang stok barang dan nilai persediaan pada waktu tertentu.

Baca juga: 11 Cara Melacak Pengeluaran Bisnis dan Tips Menguranginya

Cara dan Contoh Membuat Jurnal Penutup

jurnal penutup

Baik Anda memposting jurnal secara manual atau menggunakan software akuntansi, semua pendapatan dan pengeluaran untuk setiap periode akuntansi disimpan dalam akun sementara seperti pendapatan dan pengeluaran.

Sementara akun-akun ini tetap ada di pembukuan, saldo mereka diatur ulang menjadi nol setiap bulan, yang dilakukan dengan menggunakan ayat jurnal penutup.

Anda memulai proses penutupan dengan mentransfer saldo akun pendapatan dan pengeluaran ke akun ringkasan pendapatan, akun sementara yang digunakan khusus untuk mentransfer saldo akun pendapatan dan pengeluaran.

Setelah ini selesai, Anda mengambil saldo saat ini di akun ringkasan pendapatan dan mentransfernya ke akun modal, jika bisnis Anda adalah kepemilikan tunggal atau kemitraan.

Namun jika jika bisnis Anda adalah perusahaan Anda harus mentransfernya ke akun pendapatan atau labayang ditahan

Proses ini mengatur ulang akun pendapatan dan pengeluaran menjadi nol, mempersiapkannya untuk periode akuntansi berikutnya.

Saldo uji coba yang disesuaikan untuk 31 Desember 2019

REKENINGDEBITKREDIT
Kas di Bank5.000.000
Piutang1.250.000
Furnitur &Perlengkapan1.000.000
Hutang Akun1.750.000
Modal6.750.000
Akun Prive1.500.000
Pendapatan5.300.000
Biaya Sewa1.200.000
Biaya Gaji3.000.000
Biaya Utilitas500.000
Biaya Persediaan350.000
Total13.800.00013.800.000

Ini adalah saldo uji coba yang disesuaikan yang akan digunakan untuk membuat ayat jurnal penutup Anda.

Untuk memulai, Anda ingin menjalankan saldo uji coba yang disesuaikan, yang digunakan untuk mempersiapkan ayat penutupan Anda, memindahkan pendapatan dan saldo akun pengeluaran, serta menarik saldo akun dan / atau akun dividen.

Baca juga: Jurnal Pembalik: Pengertian, Fungsi, dan Cara Mencatatnya

Langkah 1: Menutup rekening pendapatan

Saat menutup akun pendapatan, Anda akan mengambil pendapatan yang tercantum dalam saldo uji coba dan mendebetnya, untuk menguranginya menjadi nol.

Agar ayat sesuai, Anda harus mengkredit akun ringkasan pendapatan, yang kami sebutkan sebelumnya.

TANGGALREKENINGDEBITKREDIT
12-31-19Pendapatan5.300.000
Ringkasan Pendapatan5.300.000

Pendapatan adalah salah satu dari empat akun yang perlu ditutup ke akun ringkasan pendapatan.

Anda juga bisa membaca artikel ini untuk mengetahui cara membuat jurnal umum.

Langkah 2: Menutup rekening pengeluaran

Selanjutnya, Anda mentransfer saldo biaya.

Untuk menutup rekening pengeluaran Anda, Anda harus mendebet akun ringkasan pendapatan, dan mengkreditkan setiap biaya item baris yang tercantum dalam saldo percobaan, yang mengurangi saldo akun pengeluaran menjadi nol.

TANGGALREKENINGDEBITKREDIT
12-31-2019Ringkasan Pendapatan5.050.000
Biaya Sewa1.200.000
Biaya Gaji3.000.000
Biaya Utilitas500.000
Biaya Persediaan350.000

Saat menutup biaya, Anda harus mencantumkannya secara individual saat muncul dalam saldo uji coba.

Karena kami mengkredit ringkasan pendapatan di Langkah 1 seharga 5.300.000 dan ringkasan pendapatan yang didebit seharga 5.050.000 pada Langkah 2, saldo dalam akun ringkasan pendapatan sekarang menjadi kredit sebesar 250.000.

250.000 juga mencerminkan laba bersih Anda untuk bulan ini. Jika pengeluaran Anda untuk bulan Desember telah melebihi pendapatan Anda, Anda akan mengalami kerugian bersih.

Jika bisnis Anda adalah kepemilikan tunggal atau kemitraan, langkah Anda selanjutnya adalah menutup akun ringkasan pendapatan Anda.

Anda dapat melakukan ini dengan mendebet akun ringkasan pendapatan dan mengkredit akun modal Anda sebesar 250.000. Ini mencerminkan laba bersih Anda untuk bulan itu, dan meningkatkan akun modal Anda sebesar 250.000.

Perusahaan akan menutup akun ringkasan pendapatan ke akun laba ditahan.

Baca juga: Akuntansi Biaya: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Bedanya dengan Akuntansi Finansial

Langkah 3: Menutup akun ringkasan pendapatan

TANGGALREKENINGDEBITKREDIT
12-31-2019Ringkasan Pendapatan250.000
Akun Modal (Laba Ditahan)250.000

Transaksi ini meningkatkan akun modal Anda dan mengurangi akun ringkasan pendapatan.

Langkah 4: Menutup akun Prive/ dividen

Penting untuk dicatat bahwa baik prive maupun akun dividen tidak perlu ditransfer ke akun ringkasan pendapatan.

Sebaliknya saldo dalam akun ini dipindahkan pada akhir bulan ke akun modal atau akun laba ditahan.

Untuk kepemilikan tunggal dan kemitraan, Anda akan menutup akun prive Anda ke akun modal Anda, karena Anda harus mengurangi akun modal Anda dengan prive yang diambil untuk bulan ini.

TANGGALREKENINGDEBITKREDIT
12-31-2019Akun Modal1.500.000
Prive1.500.000

Membuat jurnal penutup untuk penarikan modal yang diambil untuk bulan ini, untuk pemilik tunggal dan kemitraan.

Jika bisnis Anda adalah perusahaan, Anda tidak akan memiliki akun prive, tetapi jika Anda membayar pemegang saham, Anda akan memiliki akun dividen. Jika Anda membayar dividen untuk bulan itu, Anda juga harus menutup akun itu.

Ayat di bawah ini mengasumsikan bahwa Anda membayar 3.000.000 dalam dividen pada bulan Desember, yang akan ditampilkan sebagai saldo debit pada saldo uji coba Anda.

TANGGALREKENINGDEBITKREDIT
12-31-2019Laba Ditahan3.000.000
Dividen3.000.000

Ayat jurnal ini nol dividen dan mengurangi laba ditahan dengan total dividen yang dibayarkan.

Karena Anda membayar dividen, Anda perlu mengurangi akun laba ditahan Anda, yang merupakan fungsi ayat jurnal ini.

Langkah 5: Membuat Laporan Laba Rugi

Setelah semua ayat yang diperlukan dibuat, Anda dapat menjalankan saldo uji coba pasca penutupan Anda, serta laporan lain seperti laporan laba rugi atau laporan laba ditahan.

Laporan laba rugi untuk bulan yang berakhir 31 Desember 2019

PENDAPATAN5.300.000
Total Pendapatan5.300.000
Penghasilan
Biaya Sewa1.200.000
Biaya Gaji3.000.000
Biaya Utilitas500.000
Biaya Persediaan350.000
Total Biaya5.050.000
Laba Bersih250.000

Laporan laba rugi mencerminkan laba bersih Anda untuk bulan Desember.

FAQ

Apa yang di sebut jurnal penutup?

Jurnal penutup atau closing entries adalah jurnal akuntansi yang digunakan untuk menutup semua akun pendapatan dan beban yang telah dicatat selama periode akuntansi tertentu.

Tujuan dari jurnal penutup adalah untuk menghasilkan saldo akhir pada akun pendapatan dan beban, sehingga perusahaan dapat mengetahui laba atau rugi bersih selama periode akuntansi tersebut.

Kapan dibuat jurnal penutup?

Jurnal penutup dibuat pada akhir periode akuntansi, yaitu pada saat perusahaan ingin menyelesaikan siklus akuntansi untuk periode tersebut dan mempersiapkan laporan keuangan.

Periode akuntansi bisa berupa bulanan, triwulanan, semesteran, atau tahunan, tergantung pada kebijakan perusahaan dan ketentuan peraturan yang berlaku.

Setelah jurnal penutup dibuat, perusahaan dapat mulai menyiapkan laporan keuangan seperti laporan laba rugi dan neraca.

Apa yang terjadi jika perusahaan tidak membuat jurnal penutup?

Jika perusahaan tidak membuat jurnal penutup, maka saldo akun pendapatan dan beban akan terakumulasi selama beberapa periode akuntansi.

Hal ini akan menyebabkan ketidakakuratan pada laporan keuangan serta kesulitan dalam mengetahui laba atau rugi bersih selama periode akuntansi tertentu.

Selain itu, jika akun pendapatan dan beban tidak ditutup pada akhir periode akuntansi, maka saldo akun tersebut akan terus muncul pada periode akuntansi berikutnya.

Sehingga dapat menyebabkan kesulitan dalam mengetahui kinerja keuangan perusahaan pada periode akuntansi tertentu.

Kesimpulan

Baik Anda memproses jurnal penutup secara manual, atau menggunakan software akuntansi, jurnal penutup mungkin merupakan bagian terpenting dari siklus akuntansi.

Jurnal ini memungkinkan Anda untuk memperhitungkan semua aktivitas pendapatan dan pengeluaran untuk bulan tersebut, memberi Anda informasi tentang kesehatan keuangan bisnis serta membantu mempersiapkan data untuk melacak pendapatan dan pengeluaran bisnis dengan benar untuk periode akuntansi berikutnya.

JIka Anda kesulitan dalam membuat jurnal penutup secara manual, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses yang lebih praktis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah membuat dan memantau seluruh laporan dan aktifitas keuangan bisnis kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Tertarik menggunakan Kledo? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × 2 =