Perbedaan Bisnis Distributor dan Grosir dan Mana yang Anda Pilih?

bisnis distributor

Bisnis grosir dan distributor membantu produsen mengantarkan produk mereka kepada pelanggan yang mengandalkan mereka. Meskipun ada banyak kemiripan antara grosir dan distributor, namun keduanya memainkan bagian yang berbeda dalam rantai pasokan.

Jika Anda bekerja di bidang manufaktur, mungkin akan sangat membantu untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bisnis ini dan cara kerjanya.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu bisnis grosir dan distributor, bagaimana mereka serupa dan bagaimana mereka berbeda, dan kami menawarkan beberapa tips tentang bagaimana Anda dapat memilih di antara keduanya.

Apa yang Dimaksud dengan Bisnis Distributor?

bisnis distributor

Distributor merupakan entitas yang mendistribusikan produk produsen ke lingkungan pasar.

Mereka bertindak sebagai perantara dalam rantai pasokan produsen, yang mewakili jalur dari pembuatan hingga penjualan barang. Rantai pasokan dimulai dengan produsen, yang memproduksi barang.

Distributor kemudian bekerja sama dengan produsen untuk mempromosikan dan menjual produknya ke entitas rantai pasokan lainnya, baik grosir atau pengecer. Setelah produk mencapai retailer atau pengecer, konsumen dapat membelinya.

Distributor dapat memberikan beberapa manfaat bagi produsen. Misalnya, mereka bertanggung jawab untuk menyimpan produk yang mereka rencanakan untuk dijual, yang meringankan beberapa beban penyimpanan bagi produsen.

Distributor juga sering membantu kegiatan penjualan dan promosi. Produsen bisa bekerja sama dengan beberapa distributor untuk menjual produk mereka di berbagai lokasi geografis, dengan menggunakan hubungan ritel yang sudah ada dari distributor di area-area tersebut.

Baca juga: Analisis Biaya: Pengertian, Tujuan, Cara Hitung, dan Kapan Harus Digunakan

Apa yang Dimaksud dengan Bisnis Grosir?

Pedagang atau bisnis grosir mewakili seseorang atau perusahaan yang membeli produk dalam jumlah besar dan menjualnya dalam jumlah besar kepada pengecer.

Dalam hal peran mereka dalam rantai pasokan, pedagang grosir biasanya membeli barang dari distributor, meskipun terkadang mereka membeli langsung dari produsen.

Membeli dalam jumlah besar memungkinkan pedagang grosir membeli produk dengan harga lebih rendah dan menghasilkan keuntungan ketika menjualnya kembali.

Langkah mereka selanjutnya adalah menjual produk dalam kemasan yang lebih kecil atau individual kepada pengecer, yang kemudian menjualnya kepada konsumen.

Selain pengecer, pedagang grosir dapat memenuhi pesanan pembelian dari organisasi seperti bisnis, rumah sakit, atau lembaga pemerintah.

Beberapa pedagang grosir mengkhususkan diri dalam industri tertentu, seperti makanan atau mode.

Dan tidak seperti distributor, mereka memiliki kebebasan untuk membeli dan menjual produk serupa dari produsen yang bersaing.

Namun demikian, mereka memberikan beberapa manfaat yang sama dengan distributor, karena mereka menyimpan produk yang mereka beli dan rencanakan untuk dijual serta membantu produsen menjangkau konsumen di berbagai pasar.

Baca juga: 10 Ide Bisnis di Bandung yang Wajib Anda Coba

Perbedaan Antara Bisnis Grosir dan Distributor

Meskipun baik pedagang grosir maupun distributor memiliki peran dalam rantai pasokan, kedua entitas ini memiliki beberapa perbedaan satu sama lain. Contoh perbedaan ini termasuk:

Pelanggan

Baik pedagang grosir maupun distributor ada dalam rantai pasokan yang pada akhirnya membawa produk ke pasar untuk dibeli konsumen.

Namun, mereka fokus pada entitas pelanggan yang berbeda dalam rantai tersebut.

Retailer mewakili pelanggan grosir, baik fisik maupun e-commerce. Distributor bermitra dengan produsen untuk menjual produk ke berbagai entitas pelanggan.

Mereka sering menjual ke pedagang grosir atau langsung ke pengecer. Sementara pedagang grosir melayani kebutuhan pengecer dengan menyediakan produk untuk dijual, distributor mendukung distribusi produk produsen untuk menjangkau konsumen.

Hubungan dengan produsen

Pedagang grosir terkadang membeli produk secara langsung dari produsen, meskipun hubungan ini tidak mengharuskan mereka untuk menandatangani kontrak.

Akibatnya, grosir bisa membeli produk yang bersaing dari berbagai produsen. Misalnya, pedagang grosir mungkin mengkhususkan diri pada alas kaki.

Mereka dapat membeli sepatu dari berbagai produsen pada satu waktu, kemudian menawarkannya kepada pengecer.

Distributor bekerja secara langsung dengan produsen dan biasanya mengadakan kontrak dengan mereka. Kontrak-kontrak ini bisa bervariasi.

Misalnya, kontrak dapat menetapkan bahwa distributor dapat mendistribusikan barang ke pengecer dalam wilayah tertentu.

Sering kali, kontrak menyatakan bahwa distributor tidak dapat memperdagangkan produk yang bersaing, tidak seperti pedagang grosir.

Dengan menggunakan contoh sebelumnya, distributor yang berspesialisasi dalam alas kaki hanya akan dapat bekerja sama dengan satu produsen alas kaki untuk mendistribusikan produk mereka ke grosir dan pengecer.

Layanan

Pedagang grosir menyediakan layanan dengan membantu produsen membawa produk mereka ke pasar dengan menjualnya ke pengecer.

Operasi mereka bergantung pada pemenuhan pesanan untuk pengecer ini. Demikian pula, distributor membantu menemukan saluran distribusi untuk membawa produk produsen ke pasar, meskipun mereka juga menyediakan layanan tambahan.

Seperti disebutkan, distributor mengadakan kontrak dan membentuk hubungan bisnis dengan produsen. Karena hubungan ini, mereka bertindak seperti karyawan yang digaji dan mereka membantu mempromosikan produk produsen untuk meningkatkan penjualan.

Misalnya, distributor bisa melakukan aktivitas penandaan dan promosi yang bertujuan meyakinkan pedagang grosir atau pengecer untuk membeli produk. Pedagang grosir tidak menyediakan layanan seperti itu.

Baca juga: Panduan Pembukuan Penjualan bagi Pelaku Bisnis, Wajib Dicoba!

Saluran distribusi

Saluran distribusi mewakili jalur yang dilalui produk dalam perjalanannya ke pasar. Produk melewati beberapa entitas sebelum mencapai konsumen akhir.

Ada beberapa jenis saluran distribusi, yang dikenal sebagai saluran tiga tingkat, saluran dua tingkat, saluran satu tingkat dan saluran langsung atau nol tingkat.

Pedagang grosir ada di saluran dua dan tiga tingkat, sedangkan distributor hanya ada di saluran tiga tingkat.

Dalam model dua tingkat, produsen menjual produknya dalam jumlah besar ke grosir, yang menjual produk ke pengecer di mana konsumen dapat membelinya.

Dalam saluran tiga tingkat, produsen bekerja sama dengan distributor yang mendistribusikan produk dalam area geografis tertentu dan terhubung dengan pedagang grosir atau pengecer.

Sekali lagi, pedagang grosir menjual produk ke pengecer untuk menjangkau konsumen.

Pendapatan

Pedagang grosir dan distributor juga memperoleh pendapatan mereka secara berbeda.

Pendapatan mewakili total pendapatan yang dihasilkan bisnis melalui operasi utamanya. Pedagang grosir membeli produk dalam jumlah besar dalam jumlah besar dari produsen atau distributor, biasanya dengan harga diskon.

Pedagang grosir memecah produk dalam jumlah besar tersebut menjadi paket yang lebih kecil dan menjualnya dengan harga yang lebih tinggi kepada pengecer.

Pendapatan mereka mewakili selisih antara harga yang mereka bayarkan untuk pesanan produk dan harga yang mereka jual kepada pengecer.

Distributor bertindak sebagai perantara antara produsen dan grosir atau pengecer. Berperan sebagai tenaga penjualan untuk produsen, distributor biasanya memperoleh pendapatan mereka melalui persentase penjualan bersih dari produsen.

Ketika menjual ke grosir, mereka mungkin mendapatkan uang tertentu per unit yang terjual-misalnya, untuk setiap 1.500 unit yang mereka jual, mereka mendapatkan 150.000.

Pedagang grosir memiliki kontrol lebih besar atas pendapatan mereka, karena mereka dapat memilih produk apa yang akan dibeli, dari siapa membelinya, dan berapa harganya ketika menjual ke pengecer.

Ruang Lingkup

Operasi pedagang grosir mewakili ruang lingkup terbatas, sedangkan operasi distributor mewakili ruang lingkup yang luas.

Seperti disebutkan, pedagang grosir biasanya hanya menjual produk kepada pengecer. Karena mereka mengisi pesanan dalam jumlah besar atau dalam jumlah besar, entitas ini jarang bekerja sama dengan bisnis kecil atau pembeli bervolume rendah.

Sekali lagi, distributor tidak hanya menjual kepada pengecer tetapi juga kepada pedagang grosir. Karena mereka mungkin berfungsi sebagai perwakilan penjualan untuk produsen, entitas ini juga mencari peluang pasar tambahan dari bisnis besar maupun kecil.

Baca juga: Business Intelligence Adalah: Fungsi, Konsep, Cara Kerja, dan Aplikasinya

Kesamaan Antara Bisnis Grosir dan Distributor

Seperti yang dibuktikan di atas, pedagang grosir dan distributor memiliki banyak perbedaan.

Terlepas dari perbedaan-perbedaan tersebut, kedua entitas ini juga memiliki beberapa kesamaan, termasuk:

Bisnis distributor dan grosir ada dalam rantai pasokan

Rantai pasokan mewakili proses pembuatan dan penjualan barang atau jasa.

Pedagang grosir dan distributor menjalankan fungsi penting dalam proses ini. Kedua entitas ini membantu membawa produk produsen ke tangan konsumen, meskipun mereka memiliki peran yang berbeda.

Bisnis distributor dan grosir berfungsi sebagai perantara

Seperti disebutkan, pedagang grosir dan distributor melakukan layanan yang berbeda. Namun demikian, kedua entitas ini masih berfungsi sebagai perantara antara produsen dan pengecer.

Sebagian produsen bekerja sama dengan distributor untuk menyediakan produk mereka kepada pedagang grosir atau pengecer, sementara yang lainnya menjual produk langsung ke pedagang grosir.

Bisnis distributor dan grosir menggunakan model bisnis yang sama:

Pedagang grosir dan distributor biasanya menjual produk ke pengecer, bukan langsung ke konsumen.

Proses ini mewakili model bisnis-ke-bisnis (B2B). Konsumen berinteraksi dengan pengecer untuk membeli produk dan layanan, yang dikenal sebagai model bisnis-ke-konsumen (B2C).

Dalam model langsung-ke-konsumen, produsen memotong perantara untuk menjual produknya kepada pelanggan.

Baca juga: Push Marketing vs Pull Marketing: Apa Bedanya dan Mana yang Lebih Baik?

Banner 1 kledo

Bisnis Distributor dan Grosir, Mana yang Harus Anda Pilih?

bisnis distributor

Produsen dapat bekerja sama dengan distributor dan grosir untuk memasarkan produk mereka.

Anda bisa menggunakan panduan berikut ini untuk memahami keputusan ini:

Menilai biaya

Pedagang grosir dan distributor berfungsi sebagai mata rantai dalam rantai pasokan bisnis.

Anda dapat memilih dari beberapa model distribusi, dan menghapus salah satu atau kedua mata rantai ini dapat membantu mengurangi biaya bagi produsen.

Anda juga bisa dapat mempertimbangkan biaya-biaya tersebut untuk membantu menilai situasi dan membuat keputusan mengenai penggunaan grosir atau distributor.

Kenali kedua peran bisnis ini

Pedagang grosir tidak mengadakan perjanjian kontrak dengan produsen. Akibatnya, mereka dapat membeli dan menjual produk bisnis Anda, bersama dengan produk pesaing Anda.

Namun demikian, bisnis Anda bisa mengadakan kontrak dengan distributor yang secara eksklusif menjual produk Anda kepada grosir atau pengecer.

Memahami peran-peran ini dapat membantu Anda menilai apakah lebih bermanfaat untuk mengejar satu hubungan daripada yang lain.

Pahami layanan

Meskipun bisnis grosir dan distributor dapat memasok produk bisnis Anda kepada pengecer, distributor menyediakan layanan tambahan.

Entitas ini dapat berfungsi sebagai perwakilan penjualan yang mengembangkan kampanye pemasaran atau promosi untuk memasukkan produk Anda ke toko dan meningkatkan penjualan.

Dukungan penjualan ini dapat menunjukkan potensi perlunya memanfaatkan distributor untuk bisnis Anda.

Baca juga: Pahami Konsep Promosi Ini untuk Tingkatkan Penjualan Bisnis

Pertimbangkan tujuan Anda

Ketika membuat keputusan, mengidentifikasi sasaran bisnis dapat membantu Anda memilih opsi yang paling mendukungnya.

Misalnya, mengembangkan hubungan kontraktual dengan distributor dapat membantu bisnis Anda mencapai target lokasi geografis atau pemasaran tertentu.

Anda bisa berkonsultasi dengan rekan kerja Anda untuk melakukan riset dan mengembangkan strategi guna membantu Anda mencapai tujuan distribusi produk Anda.

Baca juga: Cara dan Syarat Daftar GoFood untuk Para Pemilik Bisnis Kuliner

Kesimpulan

Itulah pembahasan dan perbedaan dari bisnis distributor dan grosir yang harus Anda tahu yang mungkin akan berguna jika Anda berencana untuk membangun bisnis Anda.

Baik bisnis distributor dan grosir, keduanya memiliki tantangan tersendiri. Jadi pastikan Anda memiliki strategi yang matang sebelum memutuskan membangun salah satu dari jenis bisnis tersebut, salah satunya adalah strategi keuangan.

Untuk proses pengelolaan dan membangun strategi keuangan yang baik, Anda bisa mencoba menggunkan sistem moder seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda tidak hanya akan mendapatkan kemudahan dalam pengelolaan pencatatan keuangan, namun juga proses operasional secara menyeluruh.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × four =