5 Rumus Metode Penyusutan, Contoh, dan Cara Hitungnya

rumus metode penyusutan

Apa yang dimaksud penyusutan dalam akuntansi? Bagaimana rumus dan cara hitung penyusutan atau depresiasi? Yuk, temukan jawabannya di artikel pembahasan Kledo kali ini.

Mengetahui tentang berbagai metode dan rumus penyusutan dapat membantu Anda memahami bagaimana perusahaan menggunakan teknik ini untuk menghasilkan pendapatan dan mengajukan pajak.

Pada artikel ini, kami membahas berbagai rumus penyusutan beserta definisinya dan memberi Anda contoh untuk membantu Anda memahaminya dengan lebih baik.

Pahami Definisi Penyusutan atau Depresiasi

Penyusutan atau depresiasi adalah metode akuntansi yang mengurangi biaya aset selama masa manfaat yang diharapkan. Bisnis mencatat penyusutan sebagai beban periodik pada laporan laba rugi.

Aset kehilangan nilainya karena terdepresiasi dari waktu ke waktu. Ada lima metode utama yang digunakan untuk menghitung penyusutan: garis lurus, unit produksi, saldo menurun, saldo menurun ganda, dan jumlah digit tahun.

Baca juga: Mengetahui Jenis dan Klasifikasi Aset dalam Akuntansi

Ciri-Ciri Penyusutan dalam Akuntansi

  • Penyusutan adalah penurunan nilai aset tetap kecuali tanah.
  • Penyusutan bersifat permanen. Ini berarti sekali nilai aset menurun, nilai aset tersebut tidak dapat dipulihkan kembali.
  • Penyusutan adalah proses bertahap dan berkelanjutan.
  • Penyusutan adalah biaya non-tunai. Oleh karena itu tidak menyebabkan arus kas keluar.
  • Pengurangan terjadi pada nilai buku aset saja bukan pada nilai pasarnya.
  • Penyusutan hanya terjadi pada aset tetap berwujud. Oleh karena itu, aset yang terbuang seperti tambang, sumur minyak, dll. tidak termasuk penyusutan.

Apa Saja 5 Rumus Penyusutan di Akuntansi?

rumus metode penyusutan

Perusahaan menggunakan beberapa metode penyusutan untuk menentukan nilai terdepresiasi suatu aset dengan memperkirakan nilai yang hilang dari waktu ke waktu.

Aset ini dapat mencakup kendaraan, perabot kantor, mesin, komputer, dan peralatan. Beberapa alasan penyusutan misalnya karena keausan, mudah rusak dan peralatan menjadi usang serta tidak efisien.

Menurut undang-undang perpajakan, perusahaan dapat menggunakan biaya penyusutan sebagai pengurang pajak terhadap pendapatan yang kena pajak. Biaya penyusutan yang lebih tinggi bisa menghemat pajak dan penghasilan kena pajak yang lebih rendah.

Berbagai metode untuk menghitung penyusutan bergantung pada industri, ukuran, persyaratan akuntansi, dan jenis aset yang dibeli. Di bawah ini adalah beberapa teknik tersebut:

1. Garis lurus

Metode garis lurus adalah teknik yang paling banyak digunakan untuk menghitung penyusutan yang berlaku untuk aset, seperti kendaraan, komputer, perabot kantor, dan gedung kantor.

Dengan metode ini, jumlah penyusutan setiap aset tetap nilainya tetap sama pada setiap periode akuntansi. Di bawah ini adalah rumus untuk menghitung biaya penyusutan tahunan dengan menggunakan teknik garis lurus:

Biaya penyusutan tahunan = (Biaya aset – nilai sisa) : Umur manfaat aset

Biaya aset adalah harga beli, nilai sisa adalah nilai aset setelah perkiraan masa manfaatnya dan masa pakai aset adalah periode di mana bisnis dapat memanfaatkannya.

Baca juga: Mengetahui Metode Garis Lurus Pada Penghitungan Penyusutan Aset

2. Saldo menurun

Metode saldo menurun menerapkan persentase penyusutan yang tetap terhadap saldo bersih aset tetap di setiap periode akuntansi. Anda dapat mengurangi akumulasi penyusutan dari saldo bersih untuk menentukan nilai aset.

Metode ini membebankan jumlah penyusutan yang lebih tinggi pada aset di tahun-tahun awalnya. Hal ini karena rendahnya biaya perbaikan yang dihadapi pada tahun-tahun awal.

Selama tahap akhir umur aset, biaya perbaikan dan pemeliharaannya meningkat, menghasilkan jumlah penyusutan yang lebih kecil yang dihitung untuk tahun-tahun tersebut. Ikuti rumus di bawah ini untuk menghitung depresiasi menggunakan metode saldo menurun:

Biaya penyusutan = (Nilai buku aset pada awal tahun x Tarif penyusutan) : 100

3. Saldo menurun ganda

Metode saldo menurun ganda menggabungkan metode garis lurus dan metode saldo menurun untuk menghitung biaya penyusutan. Teknik ini mendepresiasi aset dua kali lebih cepat dibandingkan dengan teknik depresiasi biasa.

Perusahaan menggunakan teknik ini untuk aset yang lebih produktif di tahun-tahun awal dan mungkin kehilangan nilai yang signifikan di tahun-tahun berikutnya.

Karena perusahaan dapat memperoleh pendapatan yang lebih tinggi dari aset ini di awal umur aset, mereka mendepresiasi aset tersebut secara besar-besaran di tahun-tahun sebelumnya, sehingga mengurangi jumlah kena pajak.

Ini memungkinkan mereka untuk menunda pajak penghasilan ke tahun-tahun berikutnya. Rumus untuk menghitung biaya penyusutan dengan menggunakan metode ini adalah:

Biaya penyusutan tahunan = 2 x Biaya aset x Tarif penyusutan

Dimana tingkat penyusutan dihitung dengan cara = 1 : masa manfaat aset

Baca juga: Saldo Menurun Ganda: Arti, Rumus, Cara Hitung, dan Contohnya

4. Unit produksi

Dalam metode unit produksi, bisnis mengubah jumlah biaya penyusutan tergantung pada berapa kali menggunakan aset dari waktu ke waktu. Metode ini mempertimbangkan penggunaan praktis aset dalam proses produksi alih-alih mempertimbangkan masa manfaatnya.

Metode unit produksi berguna untuk aset yang digunakan per unit dan mengalami keausan berat, seperti bagian mesin tertentu. Dengan menggunakan metode ini, perusahaan dapat menunjukkan biaya penyusutan yang lebih tinggi di tahun-tahun dengan produksi yang lebih tinggi, sehingga membantu mengimbangi biaya produksi lainnya.

Di bawah ini adalah rumus untuk menghitung biaya penyusutan dengan menggunakan metode unit produksi:

Biaya penyusutan = (Biaya aset tetap – Nilai residu : Perkiraan total produksi) x Produksi aktual

Baca juga: Metode Unit Produksi: Salah Satu Metode Penyusutan yang Harus Anda Tahu

5. Jumlah digit tahun

Menurut jumlah tahun, penyusutan terjadi lebih cepat daripada metode garis lurus, tetapi lebih lambat daripada metode saldo menurun. Pada tahun-tahun awal, biaya penyusutan lebih tinggi dan pada tahun-tahun berikutnya menurun.

Saat aset mendekati akhir masa manfaatnya, nilainya berkurang. Untuk memperhitungkan hal ini, Anda mengalokasikan penyusutan maksimum pada tahun pertama sejak Anda belum mendapatkan kembali jumlah modal yang Anda investasikan dalam aset tersebut.

Biaya penyusutan = Biaya yang dapat disusutkan x (Sisa masa manfaat aset : Jumlah digit tahun)

  • Biaya yang dapat disusutkan = Biaya aset – Nilai sisa
  • Jumlah digit tahun = (n(n +1))/2 dimana n adalah masa manfaat aset

Contoh dan Cara Hitung Rumus Penyusutan

Di bawah ini adalah beberapa contoh untuk menghitung penyusutan menggunakan metode berikut:

Metode garis lurus

Di bawah ini adalah contoh perhitungan biaya penyusutan dengan menggunakan metode garis lurus:

Sebuah perusahaan membeli mebel senilai Rp. 11.000.000. Nilai sisa perabot ini adalah 1.000.000 dan memiliki masa manfaat 10 tahun. Anda dapat menghitung biaya penyusutan seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

  • Nilai aset: Rp. 11.000.000
  • Nilai sisa: Rp. 1.000.000
  • Masa manfaat: 10 tahun

Biaya depresiasi = (Rp. 11.000.000 – Rp. 1.000.000) : 10 = Rp. 1.000.0000

Perusahaan dapat memotong Rp. 1.000.000 setiap tahun selama 10 tahun.

Metode saldo menurun ganda

Anda dapat menggunakan perhitungan serupa untuk metode saldo menurun. Di bawah ini adalah contoh perhitungan biaya penyusutan dengan menggunakan metode saldo menurun ganda:

Sebuah perusahaan membeli peralatan senilai Rp. 7.000.000. Perkiraan nilai sisa peralatan adalah Rp. 700.000 dengan masa pakai selama 8 tahun.

  • Nilai aset: Rp. 7.000.000
  • Nilai penyelamatan: Rp. 700.000

Tingkat penyusutan = 1/8*100 = 12,5%

Biaya depresiasi tahunan = 2 x (12,5%) x Rp. 7.000.000 = Rp. 3.500.000

Perusahaan dapat mengurangi jumlah ini dari nilai aset pada tahun pertama. Untuk tahun kedua, nilai aset menjadi Rp. 3.500.000. Untuk tahun kedua, biaya penyusutan adalah:

Biaya penyusutan tahunan = 2 x (12,5%) x Rp. 3.500.000 = Rp. 1.750.000

Perusahaan dapat mengurangi jumlah ini dari perubahan nilai aset pada tahun kedua. Nilai aset menjadi Rp. 1.750.000. Lanjutkan proses ini hingga Anda mencapai nilai sisa.

Metode jumlah digit tahun

Di bawah ini adalah contoh perhitungan biaya penyusutan dengan menggunakan metode jumlah tahun:

Sebuah perusahaan membeli mebel senilai Rp. 11.000.000. Nilai sisa perabot ini adalah Rp. 1.000.000 dan memiliki masa manfaat 10 tahun. Anda dapat menghitung biaya penyusutan menggunakan rumus:

  • Nilai aset: Rp. 11.000.000
  • Nilai sisa: Rp. 1.000.000
  • Umur aset: 10 tahun

Jumlah angka tahun = 1 + 2 + 3 + 4 + 5 + 6 + 7 + 8 + 9 + 10 = 55

Biaya depresiasi = (10: 55) x (Rp. 11.000.000 – Rp. 1.000.000) = Rp. 1.818.181

Karena umur sistem berkurang satu setiap tahun, persamaan untuk tahun kedua adalah:

Biaya depresiasi = (9/55) x (Rp. 11.000.000 – Rp. 1.000.000) = Rp. 1.636.636

Lanjutkan proses ini hingga Anda mencapai nilai sisa akhir.

Metode unit produksi

Di bawah ini adalah contoh perhitungan biaya penyusutan dengan menggunakan metode unit produksi:

Sebuah perusahaan membeli mesin pemotong bahan seharga Rp. 52.500.000, memiliki nilai sisa Rp. 4.200.000 dan masa manfaat 9000 jam.

  • Nilai aset: Rp. 52.500.000
  • Nilai sisa: Rp. Rp. 4.200.000
  • Masa manfaat: 9000 jam

Unit biaya produksi per jam = ( Rp. 52.500.000 – Rp. 4.200.000) : 9000 = Rp. 5.366 per jam

Biaya penyusutan = Rp. 5.366 x 9000 = Rp. 48.294.000

Mesin terdepresiasi sebesar Rp. 48.924.000 selama masa manfaatnya.

Baca juga: Jurnal Penyusutan: Pengertian, Metode, dan Contoh Kasusnya

Hal yang Perlu Dipertimbangkan Saat Memilih Metode Penyusutan

Metode biaya penyusutan bervariasi tergantung pada jenis dan tingkat penyusutan aset. Untuk memilih metode penghitungan biaya penyusutan, pertimbangkan faktor-faktor berikut:

  • Konsistensi nilai: Gunakan metode penyusutan garis lurus untuk aset yang memiliki nilai konsisten. Metode ini mendistribusikan biaya secara merata selama masa manfaat suatu aset.
  • Depresiasi tahun: Gunakan metode saldo menurun untuk aset yang nilainya terdepresiasi dengan cepat dalam beberapa tahun pertama pembelian.
  • Penyusutan produksi: Gunakan metode unit produksi untuk mesin produksi. Cara ini juga memungkinkan Anda untuk mengontrol pengeluaran saat produksi naik atau turun.

Memahami Penyusutan dalam Bisnis dan Akuntansi

Depresiasi adalah beban, yang artinya muncul sebagai akun pada laporan laba rugi Anda dan mengurangi laba bersih. Banyak pemilik usaha menganggap penyusutan membingungkan karena biaya penyusutan pada laporan laba rugi tidak sesuai dengan arus kas.

Mengingat poin-poin berikut dapat membantu menyederhanakan konsep penyusutan:

  • Depresiasi bukanlah beban tunai. Artinya, bisnis mengeluarkan uang secara fisik ketika terjadi penyusutan. Sebaliknya, bisnis mencatat atau mengakui biaya aset dari waktu ke waktu pada laporan laba rugi.
  • Oleh karena itu, penyusutan biasanya tidak bersamaan dengan saat bisnis membeli aset, bahkan jika pembelian dilakukan dari waktu ke waktu dengan pembayaran cicilan.
  • Depresiasi mencocokkan biaya dengan periode waktu tertentu, tetapi ini bukan konsep berbasis akrual. Perhitungan ini akan muncul baik pada laporan keuangan basis kas maupun basis akrual.

Menggunakan Penyusutan untuk Mengelola Kebutuhan Kas

Salah satu manfaat yang sering diabaikan dari pengakuan penyusutan yang tepat dalam laporan keuangan Anda adalah bahwa perhitungan tersebut dapat membantu Anda merencanakan dan mengelola kebutuhan kas bisnis Anda. Ini sangat membantu jika Anda ingin membayar tunai untuk aset masa depan daripada mengambil pinjaman untuk mendapatkannya.

Karena Anda telah meluangkan waktu untuk menentukan masa manfaat peralatan Anda untuk tujuan penyusutan, Anda dapat membuat asumsi cerdas tentang kapan bisnis perlu membeli peralatan baru.

Semakin awal Anda dapat mulai merencanakan pembelian, semakin mudah untuk mengganti peralatan saat waktunya tiba.

Baca juga: Revaluasi Aset: Pengertian Lengkap, Metode, dan Contoh Penghitunganya

Kelola Penyusutan Lebih Mudah dengan Menggunakan Kledo

Banner 1 kledo

Itulah penjelasan mengenai rumus penyusutan beserta contoh dan cara hitungnya. Guna memudahkan proses penghitungan dan pencatatan depresiasi, Anda bisa menggunakan bantuan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo merupakan software terpercaya yang dibekali dengan berbagai fitur mulai dari otomatisasi laporan keuangan, software inventory, aplikasi invoice, pajak, dan masih banyak lagi.

Tertarik mencoba? Anda bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen − 1 =