10 Komponen Utama yang Harus Ada dalam Perencanaan Bisnis

perencanaan bisnis

Perencanaan bisnis yang efektif meyakinkan pemangku kepentingan eksternal atau calon investor untuk bekerja dengan perusahaan. Agar rencana bisnis berhasil, diperlukan beberapa komponen yang membuat pembaca merasa yakin dengan tujuan dan misi perusahaan.

Baik Anda berencana membuka toko yang membuat kopi terbaik  atau Anda ingin menjual perlengkapan kantor ramah lingkungan, Anda harus menjelaskan mengapa bisnis Anda diperlukan dan bagaimana bisnis Anda berbeda dari para pesaingnya.

Di situlah rencana bisnis Anda masuk. Ini memberi investor, pemberi pinjaman, dan calon mitra pemahaman tentang struktur dan tujuan perusahaan Anda.

Jika Anda ingin mendapatkan otonomi keuangan untuk menjalankan bisnis atau menjadi wirausahawan, penasihat keuangan dapat membantu menyelaraskan keuangan Anda.

Artikel ini akan membahas secara lengkap seputar perencanaan bisnis dan pembahasan penting lainnya.

Apa Itu Perencanaan Bisnis bisnis?

perencanaan bisnis

Rencana bisnis adalah dokumen yang menyoroti tujuan perusahaan, metode bagaimana rencananya untuk mencapai tujuannya dan jangka waktu yang dibutuhkan untuk mencapainya.

Perusahaan biasanya menggunakannya untuk mengamankan pendanaan dari investor atau membentuk kemitraan dengan organisasi lain.

Perencanaan bisnis mencakup informasi latar belakang perusahaan di samping prospek keuangannya. Tim kepemimpinan organisasi biasanya menulis rencana bisnis, tetapi mereka mungkin meminta bantuan dari konsultan luar atau meminta masukan dari karyawan.

Baca juga: Belajar Internet Marketing Untuk Para Pemilik Bisnis

Mengapa Perencanaan Bisnis Itu Penting?

Berikut adalah beberapa alasan mengapa perencanaan bisnis itu penting:

  • Ini menyediakan struktur untuk manajemen. Manajer dan karyawan menggunakan rencana bisnis sebagai referensi ketika mereka meninjau kinerja perusahaan dan melihat apakah mereka berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan mereka.
  • Ini membantu perusahaan meninjau pengeluaran mereka. Perusahaan mengacu pada rencana bisnis untuk mengetahui sumber daya yang harus mereka investasikan untuk berkembang. Mereka perlu mengalokasikan sumber daya untuk teknologi, peralatan, dan tenaga kerja untuk mengambil proyek baru dan memperoleh pendapatan tambahan.
  • Menentukan departemen mana yang perlu mempekerjakan karyawan. Rencana bisnis menguraikan jenis karyawan dan layanan profesional yang mereka butuhkan untuk tumbuh.

Baca juga: Pengertian Akuntabilitas dalam Bisnis dan Cara Membangunnya

Kapan Harus Menggunakan Perencanaan Bisnis?

Mengetahui kapan harus menggunakan rencana bisnis dapat membantu perusahaan memaksimalkan strateginya untuk memastikan pertumbuhan yang berkelanjutan. Berikut adalah cara perusahaan dapat menggunakan rencana bisnis:

Memantau Tujuan Non Keuangan

Sebuah perusahaan mungkin membuat rencana bisnis dan menggunakan alat untuk memantau kinerja tujuan non-keuangan, termasuk umpan balik dari pelanggan, proses internal dan pengembangan karyawan.

Menggunakan kerangka kerja ini memungkinkan departemen sumber daya manusia dan manajer meminta pertanggungjawaban karyawan atas pekerjaan mereka sambil membuat rencana untuk merampingkan operasi.

Saat Perusahaan Membutuhkan Dana

Rencana bisnis penting jika perusahaan membutuhkannya untuk mendapatkan pinjaman dari bank atau mengamankan pembiayaan dari pemangku kepentingan eksternal.

Mereka harus mempresentasikan rencana tersebut kepada para pemangku kepentingan ini dan mendapatkan persetujuan mereka sebelum mereka menerima pembiayaan.

Perencanaan bisnis yang menyeluruh dapat mengomunikasikan nilai investasi yang dilakukan pemangku kepentingan dan bagaimana mereka akan menerima laba atas investasi.

Saat Perusahaan Ingin Bermitra dengan Organisasi Lain

Perusahaan berbagi konten rencana bisnis dengan organisasi yang mereka rasa dapat memberi mereka keunggulan kompetitif di pasar atau jika mereka ingin membangkitkan kesadaran untuk tujuan tertentu.

Misalnya, sebuah perusahaan mungkin memberikan rencana bisnis kepada organisasi nirlaba untuk mendorong perhatian memerangi penyakit jantung dan meningkatkan publisitas untuk kedua organisasi.

Baca juga: Kelebihan, Kekurangan, dan Tips Memulai Usaha Bersama Teman

10 Komponen Utama dalam Perencanaan Bisnis

perencanaan bisnis

1. Ringkasan Eksekutif

Ringkasan eksekutif Anda harus muncul pertama kali dalam rencana bisnis Anda. Ini harus meringkas apa yang Anda harapkan untuk dicapai oleh bisnis Anda.

Ringkasan eksekutif yang baik sangat menarik. Ini mengungkapkan pernyataan misi perusahaan, bersama dengan deskripsi singkat tentang produk dan layanannya.

Mungkin juga ide yang baik untuk menjelaskan secara singkat mengapa Anda memulai perusahaan Anda dan memasukkan rincian tentang pengalaman Anda dalam industri yang Anda masuki.

Ringkasan eksekutif memberikan gambaran umum tentang rencana bisnis. Secara garis besar, tujuannya adalah untuk menarik minat pembaca yang ingin mengetahui informasi dasar tentang perusahaan Anda.

Tulis bagian ini terakhir sehingga Anda dapat mengatur dan memadatkan informasi penting yang harus diketahui pembaca.

Beberapa elemen untuk ditambahkan dalam ringkasan eksekutif meliputi:

  • Nama dan lokasi perusahaan Anda
  • Produk dan layanan perusahaan Anda
  • Pernyataan misi dan nilai inti perusahaan Anda
  • Tujuan rencana

2. Deskripsi Perusahaan

Deskripsi perusahaan mencakup informasi penting tentang bisnis Anda, sasaran, dan target pelanggan yang ingin Anda layani.

Di sinilah Anda menjelaskan mengapa perusahaan Anda menonjol dari pesaing lain di industri dan merinci kekuatannya, termasuk bagaimana ia menawarkan solusi bagi pelanggan, dan keunggulan kompetitif yang akan memberi bisnis Anda keunggulan untuk berhasil.

Sertakan yang berikut ini untuk memiliki deskripsi perusahaan yang komprehensif:

  • Struktur hukum perusahaan Anda (korporasi, kepemilikan ganda)
  • Sejarah singkat perusahaan Anda
  • Tinjauan singkat tentang operasi bisnis perusahaan Anda
  • Tuntutan yang dipenuhi perusahaan Anda untuk pelanggan
  • Daftar produk, layanan, pelanggan, dan pemasok perusahaan Anda
  • Garis besar pertumbuhan perusahaan Anda dan dampak pasar
  • Tinjauan tujuan bisnis jangka pendek dan jangka panjang
  • Ringkasan rencana untuk menghasilkan keuntungan

3. Analisis Pasar

Di sinilah Anda menunjukkan bahwa Anda memiliki pemahaman kunci tentang seluk beluk industri dan pasar spesifik yang Anda rencanakan untuk dimasuki.

Di sini Anda akan memperkuat kekuatan yang Anda soroti dalam deskripsi perusahaan Anda dengan data dan statistik yang merinci tren dan tema industri.

Tunjukkan apa yang dilakukan bisnis lain dan bagaimana mereka berhasil atau gagal. Analisis pasar Anda juga harus membantu memvisualisasikan target pelanggan Anda.

Ini termasuk berapa banyak uang yang mereka hasilkan, apa kebiasaan membeli mereka, layanan apa yang mereka inginkan dan butuhkan, di antara preferensi pelanggan target lainnya.

Di atas segalanya, angka-angka akan membantu menjawab mengapa bisnis Anda dapat melakukannya dengan lebih baik.

Selain itu, sertakan juga elemen-elemen ini di bagian analisis pasar:

  • Daftar segmen pelanggan dengan informasi demografis
  • Deskripsi umum industri
  • Kesimpulan tentang prospek industri
  • Data pemasaran produk perusahaan Anda
  • Analisis SWOT untuk keunggulan kompetitif atas pesaing

Baca juga: 10 Cara Agar Berbisnis Sukses yang Wajib Anda Lakukan

4. Analisis Kompetitif

Perencanaan bisnis yang baik akan menyajikan perbandingan yang jelas antara bisnis Anda vs pesaing langsung dan tidak langsung Anda.

Di sinilah Anda membuktikan pengetahuan Anda tentang industri dengan meruntuhkan kekuatan dan kelemahan mereka. Tujuan akhir Anda adalah menunjukkan bagaimana bisnis Anda akan berkembang.

Dan jika ada masalah yang dapat mencegah Anda mengalami permasalahan di pasar, seperti biaya dimuka yang tinggi, di sinilah Anda harus datang. Analisis kompetitif Anda akan masuk ke bagian analisis pasar Anda.

5. Deskripsi Manajemen dan Organisasi

Memberi pembaca informasi tentang organisasi perusahaan dan tim kepemimpinan memberi pembaca kejelasan tentang dengan siapa mereka akan berkoordinasi jika mereka memutuskan untuk bekerja dengan perusahaan Anda.

Berikut adalah detail yang harus Anda tambahkan ke bagian organisasi dan tim kepemimpinan Anda:

  • Bagan organisasi yang mencantumkan departemen dan karyawan
  • Nama-nama eksekutif
  • Deskripsi bagian kepemilikan dan keterlibatan eksekutif di perusahaan Anda
  • Profil tim kepemimpinan, jabatan, tanggung jawab utama dan pengalaman sebelumnya
  • Nama tambahan anggota dewan, penasihat dan penasihat hukum

6. Rincian Produk dan Layanan Anda

Meskipun deskripsi perusahaan Anda adalah ikhtisar, rincian mengenai produk dan layanan Anda harus disertakan dengan tujuan untuk memberikan deskripsi lebih lengkap tentang produk yang Anda buat dan jual, berapa lama mereka bisa bertahan dan bagaimana bisnis Anda akan memenuhi permintaan yang ada.

Di sinilah Anda harus menyebutkan pemasok Anda, serta informasi penting lainnya tentang berapa biaya untuk membuat produk Anda dan berapa banyak uang yang ingin Anda hasilkan.

Anda juga harus mencantumkan di sini semua informasi relevan yang berkaitan dengan paten dan masalah hak cipta demikian juga.

Elemen tambahan untuk dimasukkan dalam produk dan layanan meliputi:

  • Peran produk perusahaan Anda di pasar
  • Keunggulan kompetitif yang dimilikinya dibandingkan produk serupa yang dijual di pasar Anda
  • Siklus hidup produk yang digunakan pelanggan
  • Hak cipta dan informasi rahasia dagang yang relevan
  • Upaya penelitian dan pengembangan untuk meningkatkan kualitas produk

Baca juga: Smart Goals: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

7. Rencana Pemasaran

Di sinilah Anda menjelaskan bagaimana Anda berniat untuk menampilkan produk dan layanan Anda di depan pelanggan target Anda.

Uraikan di sini langkah-langkah yang akan Anda ambil untuk mempromosikan produk Anda dan anggaran yang Anda perlukan untuk menerapkan strategi Anda.

8. Strategi Penjualan

Bagian ini harus menjawab bagaimana Anda akan menjual produk yang sedang Anda bangun atau melaksanakan layanan yang ingin Anda tawarkan. Strategi penjualan Anda harus spesifik.

Uraikan berapa banyak tenaga penjualan yang perlu Anda pekerjakan dan bagaimana Anda akan merekrut mereka dan mengajak mereka bergabung. Pastikan untuk menyertakan target penjualan Anda juga.

Baca juga: Kenali Bargaining Power dalam Bisnis dan Tips Melakukannya

9. Permintaan Pendanaan

Jika Anda membutuhkan dana, bagian ini berfokus pada jumlah uang yang Anda perlukan untuk mendirikan bisnis Anda dan bagaimana Anda berencana menggunakan modal yang Anda kumpulkan.

Anda mungkin ingin memasukkan garis waktu di sini untuk pendanaan tambahan yang mungkin Anda perlukan untuk menyelesaikan proyek penting lainnya.

10. Proyeksi Keuangan

Bagian terakhir ini merinci tujuan dan harapan keuangan yang telah Anda tetapkan berdasarkan riset pasar. Anda akan melaporkan pendapatan yang diantisipasi untuk 12 bulan pertama dan pendapatan tahunan yang diproyeksikan untuk tahun kedua, ketiga, keempat dan kelima bisnis.

Jika Anda mencoba mengajukan pinjaman pribadi atau pinjaman usaha kecil, Anda selalu dapat menambahkan lampiran atau bagian lain yang memberikan informasi keuangan atau latar belakang tambahan.

Menguraikan proyeksi keuangan memberi pemangku kepentingan representasi yang akurat mengenai lintasan perusahaan Anda dan menunjukkan apakah ini waktu yang tepat untuk bekerja dengan Anda.

Masukkan data berikut tentang rencana keuangan perusahaan Anda:

  • Salinan laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas lima tahun terakhir
  • Proyeksi untuk anggaran perusahaan Anda selama lima tahun ke depan
  • Analisis tren berdasarkan semua laporan keuangan

Baca juga: Pebisnis Wajib Tahu Apa Itu Direct Selling dan Tips Sukses Melakukannya

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Setiap perusahaan berbeda sehingga rencana bisnis Anda mungkin tidak terlihat seperti rencana pengusaha lain. Tetapi ada komponen kunci yang harus dimiliki setiap rencana yang baik dan selalu merupakan ide yang baik untuk memberikan ringkasan yang jelas dan akurat tentang tujuan bisnis Anda dalam rencana bisnis Anda.

Guna mendukung implementasi perencanaan bisnis, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang akan membantu Anda dalam mengelola keuangan bisnis Anda.

Kledo memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti invoice, purchase, manajemen stok, penyusuanan laporan keuangan, dan masih banyak lagi fitur menarik lainnya.

Mulai harga 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan fitur terlengkap dari Kledo. Sangat terjangkau dibandingkan software lainnya.

Yuk, tinggalkan cara lama dan beralih menggunakan Kledo sekarang juga! Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen + 6 =