Pengertian Akuntabilitas dalam Bisnis dan Cara Membangunnya

akuntabilitas

Apakah Anda mengetahui pengertian akuntabilitas dalam mengembangkan bisnis?

Akuntabilitas di tingkat manajemen membantu organisasi berfungsi dengan baik, karena mengambil akuntabilitas atas tindakan dan hasil seseorang sebagai pemimpin membantu mengatur suasana tempat kerja.

Jika Anda memimpin tim atau memiliki posisi manajemen, Anda mungkin mendapat manfaat dari peningkatan keterampilan dan pengetahuan akuntabilitas Anda.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan pengertian akuntabilitas dalam bisnis, menguraikan perilaku pemimpin yang bertanggung jawab dan bertanggung jawab, dan tips membangun akuntabilitas dalam bisnis.

Pengertian Akuntabilitas

akuntabilitas

Akuntabilitas di tempat kerja mengacu pada komitmen seseorang untuk tugas-tugas mereka dan pengakuan peran khusus mereka dalam suatu organisasi.

Akuntabilitas dapat membantu Anda menjadi pemimpin dan manajer yang dapat dipercaya dan efektif, karena gagasan akuntabilitas dalam manajemen lebih dari sekadar memenuhi tugas Anda.

Ini meluas ke efisiensi seseorang sebagai pemandu, pemimpin dan pengembang bakat dalam peran mereka.

Kekuatan di bidang ini mendorong akuntabilitas timbal balik, yang berarti bahwa setiap anggota organisasi tidak hanya bertanggung jawab kepada manajemen tetapi juga kepada rekan-rekan mereka.

Oleh karena itu, mempraktikkan akuntabilitas dalam manajemen membantu memastikan kepemimpinan yang sukses dan rasa hormat di antara rekan kerja kepada rekan satu tim.

Baca juga: Format Invoice yang Sering Digunakan dalam Bisnis

Akuntabilitas dalam Manajemen Bisnis

Akuntabilitas dalam manajemen mengacu pada kewajiban kepada orang lain dalam organisasi Anda.

Kewajiban ini melibatkan tindakan spesifik yang Anda selesaikan untuk memenuhi peran Anda sebagai manajer dan anggota organisasi.

Praktik ini juga membantu dalam memberikan bimbingan dan bimbingan kepada karyawan Anda. Berikut adalah enam perilaku inti yang menandai akuntabilitas dan kepemimpinan yang kuat dalam diri seorang manajer:

1. Menetapkan tanggung jawab yang jelas

Pemimpin atau manajer harus dengan jelas mengartikulasikan peran dan tanggung jawab setiap anggota tim—ini membantu orang untuk memahami harapan yang dimiliki supervisor mereka terhadap mereka.

Memiliki seperangkat target yang jelas memberi anggota tim tujuan dan jalur yang dapat dicapai untuk mencapai tujuan mereka.

Dengan sasaran yang mudah diidentifikasi, tim Anda kemungkinan besar akan memenuhi tujuan yang Anda tetapkan untuk mereka, dan Anda dapat melacak akuntabilitas dengan mudah.

2. Memberikan feedback yang berarti

Manajer yang akuntabel memiliki kewajiban untuk memberikan umpan balik yang konsisten dan tepat waktu mengenai kinerja karyawan.

Umpan balik ini sangat penting untuk meningkatkan kinerja setiap orang dari waktu ke waktu, yang secara langsung berdampak pada keberhasilan individu dan tujuan tim kolektif.

Pertimbangkan untuk memiliki proses peninjauan karyawan formal untuk memenuhi kewajiban ini.

Ini juga memungkinkan karyawan untuk merencanakan sesi tinjauan reguler mereka dan menyampaikan ide atau masalah apa pun kepada Anda dengan cara yang terorganisir.

3. Menetapkan hierarki tempat kerja

Sangat penting bahwa manajer menguraikan, dan mematuhi, hierarki tempat kerja yang jelas.

Sangat membantu untuk memastikan karyawan memiliki pemahaman yang akurat tentang cara kerja hierarki dan bagaimana hierarki mendukung misi perusahaan secara keseluruhan.

Ketika setiap anggota perusahaan memiliki akses mudah ke bagan organisasi mereka, Anda memberikan budaya di mana karyawan melihat bagaimana tindakan individu mereka berdampak pada tim, departemen, dan entitas terkait mereka.

Baca juga: 9 Tahap dalam Membuat Invoice Sederhana

4. Berfokus pada kohesi tim

Manajer yang bertanggung jawab fokus pada kohesi tim mereka, karena karyawan yang bekerja sama dengan baik sering kali merasa termotivasi secara alami untuk bertanggung jawab satu sama lain.

Selain itu, fokus pada kohesi tim mengingatkan setiap anggota bahwa mereka memiliki peran dalam mencapai tujuan kelompok.

Komunikasi yang kuat antara anggota tim, rasa tanggung jawab satu sama lain dan keinginan untuk saling membantu adalah contoh kohesi tim.

5. Memimpin dengan memberi contoh

Memimpin dengan memberi contoh berarti Anda harus mengikuti harapan yang sama yang Anda pegang terhadap tim Anda.

Ini termasuk persyaratan mengenai pelaksanaan fungsi pekerjaan sehari-hari dan persyaratan interpersonal seperti mempertahankan sikap positif, kemauan untuk membantu orang lain dan kebijakan komunikasi yang terbuka dan jujur.

6. Mengidentifikasi dan mendorong pertumbuhan

Akuntabilitas sebagai manajer juga berarti mengidentifikasi kekuatan dan keterampilan tim Anda.

Untuk melakukannya dengan baik, Anda dapat mengembangkan keterampilan setiap orang sehingga mereka dapat tumbuh dalam karier mereka.

Untuk melakukan ini, Anda dapat berbicara dengan karyawan Anda secara pribadi untuk mendapatkan pemahaman tentang tujuan karir mereka, kemudian bekerja untuk mengidentifikasi proyek dan sumber daya yang dapat membantu mereka mencapai tujuan tersebut.

Baca juga: Invoice Financing: Pembahasan Lengkap dan Cara Kerjanya

Membangun Budaya Akuntabilitas dalam Bisnis

Budaya akuntabilitas dalam bisnis melibatkan harapan dan tujuan yang jelas, jalur komunikasi yang terbuka, dan kepemimpinan yang kuat.

Menciptakan budaya akuntabilitas di tempat kerja Anda dapat memiliki berbagai manfaat, termasuk:

Meningkatkan kepercayaan

Komunikasi terbuka yang melibatkan budaya akuntabilitas dapat meningkatkan kepercayaan di antara karyawan serta kepercayaan antara karyawan dan pemimpin tempat kerja. Hal ini dapat berkontribusi pada kepuasan kerja dan produktivitas.

Meningkatkan moral karyawan

Budaya akuntabilitas, yang membuat karyawan bertanggung jawab satu sama lain, dapat meningkatkan moral karyawan dengan meningkatkan komunikasi di antara karyawan.

Meningkatkan produktivitas

Seringkali, akuntabilitas di tempat kerja membuat karyawan merasa lebih terlibat dengan pekerjaan mereka dan membantu mereka memahami konsekuensi yang dapat terjadi jika mereka tidak menyelesaikan pekerjaan mereka. Hal ini dapat meningkatkan produktivitas karyawan.

Meningkatkan kualitas kerja karyawan

Menciptakan budaya akuntabilitas juga dapat membantu karyawan meningkatkan kualitas pekerjaan mereka dengan membuat mereka merasa lebih terlibat dengan pekerjaan mereka dan bertanggung jawab kepada rekan kerja mereka. Ini dapat sangat berkontribusi pada kesuksesan di tempat kerja.

Baca juga: Simak! Berikut Cara Membuat Invoice yang Benar dan Mudah

Membina kreativitas

Budaya akuntabilitas juga dapat meningkatkan kepercayaan karyawan dalam pekerjaan mereka.

Merasa percaya diri dalam pekerjaan mereka dan memahami peran dan tanggung jawab mereka dapat membantu karyawan merasa nyaman menjadi kreatif, yang dapat mengarah pada inovasi baru.

Banner 3 kledo

Cara Menciptakan Budaya Akuntabilitas dalam Bisnis

Sebagai pemimpin di tempat kerja Anda, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk menumbuhkan budaya akuntabilitas di antara karyawan Anda.

Berikut adalah sembilan langkah sederhana yang dapat Anda ikuti untuk menumbuhkan budaya akuntabilitas di tempat kerja Anda:

1. Tentukan ekspektasi tempat kerja

Langkah pertama untuk menciptakan budaya akuntabilitas di tempat kerja Anda adalah dengan menetapkan harapan bagi karyawan.

Ini dapat membantu Anda menciptakan standar yang harus dipenuhi oleh karyawan. Menetapkan harapan tempat kerja dapat mencakup:

  • Mengkomunikasikan misi, visi dan nilai-nilai organisasi Anda
  • Menetapkan standar untuk perilaku, upaya, hasil, dan lainnya
  • Menentukan peran masing-masing anggota tim
  • Mengkomunikasikan pentingnya setiap harapan

Setelah mengembangkan ekspektasi, penting untuk mengomunikasikan ekspektasi ini kepada karyawan Anda.

Saat Anda mengomunikasikan harapan kepada karyawan, pastikan untuk menjelaskan relevansi harapan sehingga karyawan memahami mengapa mereka harus memenuhi harapan tersebut.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Piutang dalam Akuntansi

2. Tetapkan tujuan yang kuat

Agar semua orang di tempat kerja Anda bertanggung jawab, penting juga untuk menetapkan tujuan yang kuat.

Menetapkan tujuan dapat membantu semua orang di tempat kerja Anda memahami apa yang harus mereka capai. Untuk menetapkan tujuan yang kuat, Anda dapat menggunakan metode SMART untuk membuat tujuan yang:

  •  Spesifik
  • Measurable atau terukur
  • Achievable atau dapat dicapai
  • Relevan
  • Time bound atau berbasis waktu

3. Pantau kemajuan

Setelah menetapkan tujuan, penting juga untuk memantau kemajuan tempat kerja Anda dalam mencapai tujuan.

Memantau kemajuan melibatkan pembuatan metrik dan analisis data. Setelah menganalisis data, Anda juga dapat menentukan apakah tujuan perlu disesuaikan atau jika ada karyawan tertentu yang memerlukan bantuan.

4. Mendorong komitmen

Bagian penting lainnya dalam membangun budaya akuntabilitas adalah mendorong komitmen dari karyawan.

Penting bagi karyawan untuk berkomitmen pada pekerjaan mereka dan meminta pertanggungjawaban karyawan lain. Hal ini dapat meningkatkan keterlibatan dan produktivitas karyawan.

5. Komunikasikan konsekuensi

Penting juga untuk mengomunikasikan konsekuensi yang dapat terjadi jika karyawan tidak memenuhi harapan.

Ini dapat membantu mereka tetap termotivasi dan bertanggung jawab untuk menyelesaikan tanggung jawab mereka.

Pastikan untuk mempertimbangkan bagaimana memotivasi karyawan yang berbeda.

Baca juga: Bootstrapping Adalah: Pembahasan Lengkap dan Tips Melakukannya

6. Tunjukkan kepemimpinan

Pastikan untuk menunjukkan kepemimpinan untuk terus mengembangkan budaya akuntabilitas di tempat kerja Anda.

Menunjukkan kepemimpinan dapat membantu Anda memberikan contoh yang baik bagi karyawan Anda sehingga mereka meniru perilaku positif.

Anda dapat mengembangkan keterampilan dalam kepemimpinan melalui mendapatkan pengalaman kepemimpinan, membaca buku tentang kepemimpinan dan mengambil kelas kepemimpinan. Kepemimpinan meliputi:

  • Menjadi panutan yang sangat baik bagi karyawan
  • Sering berkomunikasi dan efektif dengan karyawan
  • Mengetahui bagaimana memotivasi karyawan Anda dengan cara yang berbeda
  • Berusaha untuk terus belajar dan berkembang sebagai pemimpin

7. Bertanggung jawab atas kesalahan

Bagian dari menciptakan budaya akuntabilitas adalah bertanggung jawab atas kesalahan yang terjadi, jadi pastikan untuk bertanggung jawab atas kesalahan apa pun yang Anda buat. Menangani kesalahan meliputi:

  • Mengakui kesalahan
  • Minta maaf atas kesalahan jika perlu
  • Membuat rencana untuk menyelesaikan kesalahan
  • Mengkomunikasikan bagaimana Anda berencana untuk memperbaiki kesalahan dan menghindari mengulanginya

8. Kumpulkan umpan balik dari karyawan

Langkah penting lainnya untuk mengembangkan budaya akuntabilitas di tempat kerja Anda adalah mendapatkan umpan balik dari karyawan.

Pastikan untuk menjaga jalur komunikasi yang terbuka dengan karyawan sehingga mereka merasa nyaman memberikan umpan balik dan mendiskusikan masalah.

Ini selanjutnya dapat membantu semua orang di tempat kerja tetap bertanggung jawab.

Selain menerima umpan balik dari karyawan, pastikan untuk memberikan umpan balik kepada karyawan.

Sebutkan area di mana karyawan unggul serta area di mana mereka perlu ditingkatkan. Ini dapat membantu meminta pertanggungjawaban karyawan dan membuat mereka lebih baik dalam pekerjaan mereka.

Baca juga: Kelebihan, Kekurangan, dan Tips Memulai Usaha Bersama Teman

9. Rekrut karyawan yang tepat

Saat tiba waktunya untuk merekrut karyawan baru, pastikan untuk mempertimbangkan budaya akuntabilitas Anda.

Untuk mempekerjakan karyawan yang bertanggung jawab, cobalah mencari karyawan yang mau mengakui kesalahan dan memecahkan masalah.

Anda dapat bertanya tentang sifat-sifat ini dalam wawancara untuk menentukan apakah orang yang diwawancarai dapat menjadi karyawan yang bertanggung jawab.

Mempekerjakan karyawan yang bertanggung jawab dapat membantu Anda terus membangun tim yang dapat berkontribusi pada budaya akuntabilitas di tempat kerja Anda.

6 Tips Kepemimpinan untuk Mengembangkan Akuntabilitas dan Tanggung Jawab

akuntabilitas

Berikut adalah enam tips untuk menampilkan akuntabilitas dan tanggung jawab dalam gaya manajemen atau kepemimpinan Anda:

Pantau perkembangan tim Anda lebih sering

Lakukan pertemuan rutin dengan orang-orang yang Anda awasi. Tanyakan kepada mereka bagaimana perasaan mereka tentang tujuan, tanggung jawab, dan kinerja mereka saat ini.

Atur tim Anda

Sering-seringlah mengadakan rapat tim untuk memastikan bahwa semua orang tahu apa tujuan kelompok dan tujuan individu mereka.

Berlatih mendengarkan secara aktif

Berhati-hatilah untuk berlatih mendengarkan secara aktif saat terlibat dengan orang lain.

Pertahankan kontak mata dan ajukan pertanyaan klarifikasi untuk menunjukkan komitmen Anda mendengarkan kekhawatiran atau pertanyaan mereka.

Baca juga: 8 Cara Memasarkan Produk Makanan, Efektif untuk Bisnis!

Percayai tim Anda

Jika memungkinkan, berikan otonomi kepada orang-orang di tim Anda. Biarkan mereka menyumbangkan ide, dan anggap semua orang sebagai profesional independen yang berharga.

Tunjukkan akuntabilitas pribadi

Secara terbuka akui kesalahan Anda sendiri sebagai manajer dan jujurlah mengenainya.

Minta pertanggungjawaban diri Anda sendiri dengan mengidentifikasi mengapa Anda berpikir Anda salah tentang sesuatu, bagaimana Anda akan memperbaiki masalah ini dan bagaimana Anda tidak akan mengulangi kesalahan langkah di masa depan.

Sediakan alat yang diperlukan

Pastikan tim Anda memiliki sumber daya yang dibutuhkan untuk berhasil dalam aktivitas sehari-hari mereka.

Ini termasuk akses ke peralatan yang tepat, keahlian dan dokumentasi yang diperlukan dari peran mereka. Dengan terpenuhinya kebutuhan kerja dasar mereka, karyawan kemudian dapat fokus pada tugas yang ada dan tanggung jawab pribadi mereka dalam menyelesaikannya dengan sukses.

Baca juga: 10 Cara Agar Berbisnis Sukses yang Wajb Anda Lakukan

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai akuntabilitas dalam bisnis dan cara mengadopsinya dalam kultur budaya organisasi juga gaya manajemen Anda.

Yang perlu Anda tahu juga, akuntabilitas tidak hanya penting dalam proses manajemen bsinis, namun juga dalam proses pengelolaan akuntansi.

Untuk proses akuntansi dan proses pencatatan transaksi yang lebih akuntabel, Anda bisa menggunakan sistem akuntansi yang memiliki fitur terlengkap sehingga memudahkan proses pencatatan dalam bisnis Anda, dan salah satu software akuntansi yang wajib Anda coba adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa melakukan pencatatan transaksi dalam bisnis baik penjualan dan pembayaran, manajemen aset dan persediaan, proses rekonsiliasi ototmatis, multi pengguna dan multi gudang, membuat laporan keuangan dalam hitungan detik, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Tingkatkan akuntabilitas dalam proses akuntansi bisnis Anda dengan menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × 2 =