Smart Goals: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

smart goal

Apakah Anda pernah mendengar tentang SMART goals dalam menentukan tujuan bisnis? Penetapan tujuan adalah cara yang berguna untuk membangun kesuksesan bisnis atau kariri yang Anda inginkan.

Dengan menetapkan tujuan dan membuat peta jalan yang jelas tentang bagaimana Anda akan mencapai target yang diinginkan, Anda dapat memutuskan bagaimana menggunakan waktu dan sumber daya Anda untuk membuat kemajuan.

Tanpa tujuan, akan sulit untuk menentukan cara mendapatkan pekerjaan, promosi, atau pencapaian tertentu lainnya yang ingin Anda capai.

Ketika Anda menetapkan tujuan untuk diri sendiri, Anda harus memasukkan setiap langkah yang diperlukan untuk sukses.

Untuk membantu mencapai tujuan yang Anda inginkan, Anda dapat menggunakan kerangka kerja yang disebut SMART Goals.

Pada artikel kali ini, kami akan menjelaskan apa itu SMART goals, cara kerja, dan beberapa tipa dan contoh untuk membantu Anda dalam upaya penetapan sasaran dan tujuan Anda.

Apa itu Smart Goals?

smart goal

SMART adalah akronim yang digunakan untuk menggambarkan proses penetapan tujuan. Akronim adalah singkatan dari kata “specific,” “measurable,” “achievable,” “relevant” dan“time-bound,” atau “spesifik”, “terukur”, “dapat dicapai”, “relevan”, dan “terikat waktu”, yang merupakan ciri-ciri penting dalam menetapkan tujuan.

Metode SMART menyediakan cara untuk mengukur kemajuan Anda dan bertanggung jawab atas kesuksesan Anda.

Menetapkan SMART goals memungkinkan Anda untuk mengevaluasi secara realistis apa yang ingin Anda capai dengan menilai tindakan apa yang harus diambil untuk mencapai tujuan Anda.

Misalnya, Anda dapat menetapkan tujuan untuk “menjadi lebih baik” dalam mengetik. Namun, setelah mengevaluasi tujuan ini menggunakan metode SMART, Anda melihat bahwa tujuan Anda tidak jelas.

Dengan menyatakan kembali tujuan Anda dalam istilah yang dapat diukur, seperti “dapat mengetik lebih banyak kata per menit,” Anda memiliki tujuan SMART yang dapat diperoleh.

Karakteristik tujuan ini kemudian dapat dirinci lebih lanjut untuk mencerminkan ciri-ciri yang tersisa dari proses tujuan SMART.

Baca juga: Cadangan Kerugian Piutang: Definisi, Fungsi, Metode, dan Pencatatannya

Komponen dari Kata “SMART”

Di bawah ini, kami akan menunjukkan cara mengubah tujuan seperti “Saya ingin menjadi pemimpin” menjadi SMART goals.

S = Spesifik

Buatlah sejelas dan sespesifik mungkin dengan apa yang ingin Anda capai. Semakin sempit tujuan Anda, semakin Anda akan memahami langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapainya.

Ini seperti menulis pernyataan misi, yang seharusnya menjawab pertanyaan-pertanyaan ini:

Siapa

Pikirkan tentang siapa yang dapat membantu Anda mencapai tujuan ini. Ini sangat penting, terutama jika Anda mengerjakan proyek tim dan perlu mempelajari keterampilan baru untuk memajukan karier Anda.

Apa

Tentukan apa yang ingin Anda capai. Ini akan membantu menguraikan apa yang perlu Anda lakukan untuk mendapatkan hasil.

Kapan

Menyusun garis waktu untuk mencapai tujuan SMART Anda akan membantu Anda fokus. Kursus mandiri mungkin memakan waktu tiga hingga enam bulan, tergantung pada dedikasi Anda.

Dimana

Pertanyaan ini hanya relevan jika sasaran Anda terkait dengan lokasi atau peristiwa tertentu.

Bagaimana

Pertanyaan ini dapat membantu Anda mengidentifikasi prasyarat yang diperlukan untuk berhasil mencapai tujuan Anda.

Misalnya, Anda mungkin perlu melakukan pelatihan dan latihan yang ketat, menggunakan video dan buku swadaya, atau mengikuti kursus profesional untuk memenuhi target SMART Anda.

Mengapa

Terakhir, Anda perlu menentukan alasan untuk mengejar tujuan. Mungkin untuk kemajuan karir, peningkatan gaji atau lebih banyak peran kepemimpinan.

Apa pun alasan Anda, menjadi spesifik tentang tujuan Anda mendorong Anda untuk mencapainya.

Contoh: “Saya ingin mendapatkan posisi mengelola tim pengembangan untuk perusahaan teknologi pemula.”

Baca juga: Cost Center: Pembahasan Lengkap dan Bedanya dengan Profit Center

M = Measurable atau terukur

Bukti apa yang akan membuktikan bahwa Anda membuat kemajuan menuju tujuan Anda?

Misalnya, jika tujuan Anda adalah mendapatkan posisi mengelola tim pengembangan untuk perusahaan teknologi rintisan, Anda dapat mengukur kemajuan dengan jumlah posisi manajemen yang Anda lamar dan jumlah wawancara yang telah Anda selesaikan.

Menetapkan tonggak sejarah di sepanjang jalan akan memberi Anda kesempatan untuk mengevaluasi kembali dan mengoreksi kursus sesuai kebutuhan.

Ketika Anda mencapai milestones Anda, ingatlah untuk menghargai diri sendiri dengan cara-cara kecil namun bermakna.

Pertanyaan untuk ditanyakan saat mengukur tujuan Anda meliputi:

  • Berapa banyak atau berapa banyak aktivitas yang harus saya lakukan untuk mendekati tujuan saya?
  • Apa yang menunjukkan kemajuan menuju tujuan saya?
  • Bagaimana saya tahu jika saya berhasil?

Contoh: “Saya akan melamar ke tiga posisi terbuka untuk manajer tim pengembangan di startup teknologi.”

A = Achievable atau dapat dicapai

Sudahkah Anda menetapkan tujuan yang dapat dicapai? Menetapkan tujuan yang dapat Anda capai secara wajar dalam jangka waktu tertentu akan membantu Anda tetap termotivasi dan fokus.

Dengan menggunakan contoh di atas untuk mendapatkan pekerjaan mengelola tim pengembangan, Anda harus mengetahui kredensial, pengalaman, dan keterampilan yang diperlukan untuk mendapatkan posisi kepemimpinan.

Sebelum Anda mulai bekerja menuju suatu tujuan, putuskan apakah itu sesuatu yang dapat Anda capai sekarang atau apakah ada langkah awal tambahan yang harus Anda ambil untuk menjadi lebih siap.

Contoh: “Saya akan memperbarui resume saya dengan kualifikasi yang relevan, sehingga saya dapat melamar ke tiga posisi terbuka untuk manajer tim pengembangan di startup teknologi.”

R = Relevan

Saat menetapkan tujuan untuk diri sendiri, pertimbangkan apakah itu relevan atau tidak.

Setiap tujuan Anda harus selaras dengan nilai-nilai Anda dan tujuan jangka panjang yang lebih besar.

Jika suatu tujuan tidak berkontribusi terhadap tujuan Anda yang lebih luas, Anda dapat memikirkannya kembali.

Tanyakan pada diri Anda mengapa tujuan itu penting bagi Anda, bagaimana mencapainya akan membantu Anda dan bagaimana hal itu akan berkontribusi terhadap tujuan jangka panjang Anda.

Contoh: “Untuk mencapai tujuan saya sebagai pemimpin, saya akan memperbarui resume saya dengan kualifikasi yang relevan sehingga saya dapat melamar ke tiga posisi terbuka untuk manajer tim pengembangan di startup teknologi.”

Baca juga: Revenue Stream: Pengertian, Contoh, Manfaat, Jenis, dan Cara Meningkatkannya

T = Time bound atau berbasis waktu

Apa kerangka waktu tujuan Anda? Tanggal akhir dapat membantu memberikan motivasi dan membantu Anda memprioritaskan.

Misalnya, jika tujuan Anda adalah untuk mendapatkan promosi ke posisi yang lebih senior, Anda dapat memberi diri Anda waktu enam bulan. Jika Anda belum mencapai tujuan Anda dalam jangka waktu tersebut, luangkan waktu untuk mempertimbangkan alasannya.

Jangka waktu Anda mungkin tidak realistis, Anda mungkin mengalami hambatan yang tidak terduga, atau tujuan Anda mungkin tidak dapat dicapai.

Contoh: “Untuk mencapai tujuan saya sebagai pemimpin, saya akan memperbarui resume saya dengan kualifikasi yang relevan sehingga saya dapat melamar ke tiga posisi terbuka untuk manajer tim pengembangan di startup teknologi minggu ini.”

Banner 3 kledo

Cara Menetapkan SMART Goals

smart goal

Ketika Anda memutuskan untuk menetapkan tujuan untuk diri sendiri, pertimbangkan untuk mengikuti langkah-langkah SMART untuk membantu Anda mencapai tujuan Anda:

1. Buat tujuan Anda spesifik.

Langkah pertama dalam menciptakan tujuan yang dapat dicapai adalah dengan spesifik dengan cara Anda menggambarkannya.

Pertimbangkan dalam istilah yang dapat diukur dan tentukan tindakan apa yang Anda butuhkan untuk mencapainya.

Contoh di bawah ini menunjukkan bagaimana Anda dapat menyempurnakan tujuan yang luas menjadi tujuan SMART tertentu.

  • Contoh sasaran sebelum kriteria “spesifik”: “Saya ingin menjadi lebih baik dalam mengetik.”
  • Contoh sasaran setelah kriteria “spesifik”: “Saya ingin meningkatkan kecepatan mengetik saya.”

Contoh sasaran ini mengambil pernyataan luas yang dapat menyajikan pendekatan dan tindakan yang berbeda—seperti mempelajari teknik pengetikan yang tepat atau tidak harus melihat keyboard saat mengetik—dan membuatnya lebih spesifik dengan mengevaluasi aspek pengetikan mana yang dapat ditetapkan sebagai sasaran.

Contoh ini kemudian dapat dievaluasi lebih lanjut untuk memeriksa apakah itu sesuai dengan kriteria SMART goals yang tersisa.

Baca juga: Conversion Cost dan Prime Cost: Definisi dan Perbedaanya

2. Jadikan tujuan Anda terukur

Setelah menetapkan tujuan spesifik Anda, sekarang saatnya untuk mengevaluasi bagaimana Anda akan mengambil tindakan untuk mengukurnya.

Langkah dalam proses SMART ini mendorong Anda untuk menerapkan metode pengukuran kemajuan Anda dalam mencapai tujuan Anda.

Menjadi terukur juga memperhitungkan tindakan apa pun yang akan Anda terapkan untuk membantu Anda memajukan kemajuan menuju tujuan Anda.

Misalnya, ini dapat berupa pelacakan waktu yang Anda perlukan untuk menyelesaikan suatu tindakan atau mencapai suatu pencapaian.

Contoh berikut menunjukkan evolusi tujuan yang luas menjadi tujuan yang spesifik dan terukur.

  • Contoh sasaran sebelum kriteria “terukur”: “Saya akan meningkatkan kecepatan mengetik saya.”
  • Contoh sasaran setelah kriteria “terukur”: “Saya ingin meningkatkan kecepatan mengetik saya dari 50 kata per menit menjadi 65 kata per menit, dan saya dapat mengukur kemajuan saya dengan mengikuti tes berjangka waktu yang menunjukkan peningkatan kecepatan mengetik saya.”

3. Jadikan tujuan Anda dapat dicapai

Setelah menulis tujuan tertentu dan mengevaluasi bagaimana Anda akan mengukurnya, pertimbangkan apakah tujuan yang Anda tetapkan itu dapat dicapai. Mempertimbangkan berapa lama waktu yang dibutuhkan, hambatan potensial, dan metode pengukuran semuanya akan membantu Anda menentukan peluang realistis untuk mencapai tujuan yang Anda tetapkan.

Semakin realistis dan dapat dicapai tujuannya, semakin besar kemungkinan Anda akan terus berupaya mencapainya.

Pertimbangkan contoh berikut yang menggambarkan efek “sebelum” dan “sesudah” ketika menerapkan kriteria “dapat dicapai” untuk tujuan Anda.

  • Contoh sasaran sebelum kriteria “dapat dicapai”: “Saya akan meningkatkan kecepatan mengetik saya dari 50 kata per menit menjadi 100 kata per menit.”
  • Contoh sasaran setelah kriteria “dapat dicapai”: “Saya ingin meningkatkan kecepatan mengetik saya dari 50 kata per menit menjadi 65 kata per menit, dan saya dapat mencapai tujuan ini dengan sedikit meningkatkan kecepatan mengetik saya setiap minggu.”

Aspek strategi SMART ini juga berkaitan dengan tujuan Anda yang terukur. Dengan tujuan terukur yang spesifik, itu lebih mungkin untuk dicapai karena dapat memungkinkan Anda untuk melihat dengan tepat bagaimana Anda akan mencapai kemajuan Anda saat Anda bekerja menuju tujuan tersebut.

Sementara contoh tujuan mencapai 100 kata per menit dapat dicapai, jika dikaitkan dengan kriteria SMART lainnya, bisa jadi tujuan ini tidak dapat dicapai dalam kerangka waktu yang Anda jadwalkan, atau akan membutuhkan lebih banyak sumber daya untuk mencapainya. di sana.

Baca juga: Apa Itu Prive? Berikut Pembahasan dan Contoh Jurnalnya

4. Pastikan itu relevan

Ketika sebuah tujuan relevan, itu berhubungan langsung dengan keterampilan atau strategi pengembangan profesional yang ingin Anda tingkatkan.

Misalnya, jika Anda ingin menerima nilai tinggi pada evaluasi karyawan Anda berikutnya, masuk akal untuk menetapkan tujuan untuk membantu Anda meningkatkan keterampilan dan alur kerja Anda untuk maju ke tujuan itu.

Selain itu, setiap pencapaian yang Anda tetapkan atau tindakan yang Anda ambil untuk mencapai tujuan Anda harus secara langsung memengaruhi kemajuan Anda. Contoh di bawah ini menunjukkan bagaimana sifat “relevan” diterapkan.

  • Contoh sasaran sebelum kriteria “relevan”: “Saya ingin meningkatkan kecepatan mengetik saya, jadi saya akan menyisihkan 15 menit setiap hari untuk mengatur ruang kerja saya.”
  • Contoh sasaran setelah kriteria “relevan”: “Saya ingin meningkatkan kecepatan mengetik saya dari 50 kata per menit menjadi 65 kata per menit, jadi saya akan menyisihkan 15 menit setiap hari untuk berlatih mengetik dan mengikuti tes kecepatan waktunya.”

Contoh ini menyoroti tindakan relevan yang dapat diambil untuk membantu kemajuan dalam mencapai tujuan. Tujuan dan tindakan terukur Anda semuanya harus terkait secara koheren.

5. Buat jadwal terikat waktu

Terikat waktu mengacu pada garis waktu yang Anda tetapkan untuk bekerja menuju tujuan Anda serta berapa lama waktu yang dibutuhkan Anda untuk memenuhi tonggak sejarah dan mencapai hasil akhir Anda.

Pertimbangkan apakah tujuan Anda adalah tujuan jangka pendek atau jangka panjang. Dari sana, Anda dapat menentukan garis waktu dan menetapkan jadwal untuk diri Anda sendiri untuk memenuhi tenggat waktu dan mencapai tujuan Anda.

Garis waktu Anda juga harus realistis dan memberi Anda banyak peluang untuk melakukan penyesuaian terhadap tujuan Anda terkait relevansi, spesifisitas, dan pencapaiannya.

Pertimbangkan langkah terakhir dalam proses SMART dalam contoh berikut.

  • Contoh sasaran sebelum kriteria “terikat waktu”: “Saya akan meningkatkan kecepatan mengetik saya dari 50 kata per menit menjadi 65 kata per menit dengan menyisihkan 15 menit setiap hari untuk berlatih mengetik cepat dan mengikuti tes berwaktu.”
  • Contoh sasaran setelah kriteria “terikat waktu”: “Saya akan meningkatkan kecepatan mengetik saya dari 50 kata per menit menjadi 65 kata per menit dalam waktu tiga bulan. Saya akan menyisihkan 15 menit setiap hari untuk berlatih dengan cepat dan mengambil tes waktunya setiap minggu untuk mengukur kemajuan saya.”

Tujuan ini sekarang sesuai dengan semua kriteria tujuan SMART karena menunjukkan seberapa spesifik tujuan, menguraikan cara untuk mengukur kemajuan, dapat dicapai dan relevan dengan pengembangan keterampilan yang diinginkan dan menetapkan garis waktu untuk setiap pencapaian dan penyelesaian tujuan secara keseluruhan .

Baca juga: Product Life Cycle: Pengertian, Tahapan, dan Pengelolaannya

Kesimpulan

Demikianlah pembahasan lengkap tentang SMART goals dan cara membuatnya agar target bisnis Anda bisa dicapai dengan sukses.

Anda bisa coba menerapkannya di dalam kehidupan dan juga pekerjaan Anda, sehingga tujuan bisnis yang Anda inginkan bisa dicapai dengan lebih mudah.

Selain itu, jangan lupa juga untuk mencatat setiap pengeluaran dan pemasukan Anda di laporan laba rugi dalam laporan keuangan bisnis.

Hal tersebut menjadi upaya lain yang harus Anda lakukan guna mencapai tujuan bisnis. Namun, untuk melakukan kegiatan tersebut Anda membutuhkan waktu yang lama dan perhatian yang lebih.

Nah, agar bisa membantu Anda dalam melakukan hal tersebut, maka cobalah untuk menggunakan software akuntansi dari Kledo

Software akuntansi ini akan memudahkan Anda dalam membuat lebih dari 30 jenis laporan keuangan yang bisa Anda akses dimana saja dan kapan saja dengan menggunakan gadget yang sudah terkoneksi dengan internet.

Selain itu, Anda juga bisa menikmati banyak fitur bisnis di dalamnya yang tentunya akan semakin memudahkan Anda dan para pebisnis lainnya dalam mencapai tujuan yang Anda inginkan.

Anda bisa langsung mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari untuk membantu Anda dalam proses pembukuan dan membuat SMART goals yang lebih baik melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

8 + 19 =