Apa itu Segmentasi Pasar? Berikut Pengertian, Jenis dan Strategi Menentukannya

segmentasi pasar

Saat kawan Kledo mencoba menjangkau pelanggan dengan strategi pemasaran atau kampanye iklan, menargetkan segmentasi pasar yang tepat dengan pesan yang tepat sangatlah penting.

Jika Anda membidik segmentasi yang terlalu luas, pesan Anda mungkin menjangkau beberapa orang yang akhirnya menjadi pelanggan, tetapi Anda juga akan menjangkau banyak orang yang tidak tertarik dengan produk atau layanan Anda.

Ketika pesan Anda tidak dioptimalkan untuk audiens Anda, Anda akan berakhir dengan banyak uang iklan yang terbuang sia-sia.

Segmentasi pasar dapat membantu Anda untuk menargetkan hanya orang-orang yang paling mungkin menjadi pelanggan yang puas dari perusahaan Anda atau konsumen yang antusias dari konten Anda.

Untuk melakukan segmentasi pasar, Anda harus membaginya menjadi beberapa kelompok yang memiliki karakteristik serupa.

Anda dapat mendasarkan segmen pada satu atau beberapa kualitas. Memisahkan audiens dengan cara ini memungkinkan pemasaran yang lebih tepat sasaran dan konten yang dipersonalisasi.

Kawan Kledo ingin membuat strategi segmentasi pasar yang efektif? Baca terus artikel ini sampai selesai untuk penjelasan mendalam.

Apa itu Segmentasi Pasar?

segmentasi pasar

Segmentasi pasar adalah proses membagi pasar sasaran menjadi kategori yang lebih kecil dan lebih jelas. Ini mengelompokkan pelanggan dan audiens ke dalam kelompok yang memiliki karakteristik serupa seperti demografi, minat, kebutuhan, atau lokasi.

Pentingnya Segmentasi Pasar

Segmentasi pasar dapat membantu Anda menentukan dan lebih memahami audiens target dan pelanggan ideal Anda.

Jika Anda seorang pemasar atau pemilik bisnis, ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi pasar yang tepat untuk produk Anda dan kemudian menargetkan pemasaran Anda secara lebih efektif.

Demikian pula, Anda dapat menggunakan segmentasi pasar untuk menawarkan opsi iklan bertarget yang lebih tepat dan menyesuaikan konten mereka untuk kelompok audiens yang berbeda.

Katakanlah, misalnya, Anda seorang seorang pemilik bisnis yang mengiklankan merek makanan anjing baru. Anda dapat membagi audiens menjadi beberapa segmen berdasarkan apakah mereka memiliki anjing.

Anda kemudian dapat menyegmentasikan audiens tersebut lebih lanjut berdasarkan jenis anjing yang mereka miliki dan kemudian menampilkan iklan untuk makanan yang diformulasikan untuk jenis anjing mereka.

Anda juga dapat menggunakan informasi yang sama ini untuk menampilkan konten tentang anjing kepada orang yang memiliki atau menyukai anjing.

Segmentasi pasar memungkinkan Anda untuk menargetkan konten Anda ke orang yang tepat dengan cara yang benar, daripada menargetkan seluruh audiens Anda dengan pesan umum.

Ini membantu Anda meningkatkan peluang orang terlibat dengan iklan atau konten Anda, menghasilkan kampanye yang lebih efisien dan meningkatkan laba atas investasi (ROI).

Apa saja Jenis Segmentasi Pasar?

segmentasi pasar

Ada banyak jenis segmen pasar yang bisa Anda buat. Di bawah ini adalah empat metode utama segmentasi pasar. Anda juga dapat membuat lebih banyak segmen khusus dalam jenis di bawah ini.

1. Segmentasi Demografis

Segmentasi demografis adalah salah satu bentuk yang paling umum. Ini mengacu pada pemisahan audiens berdasarkan perbedaan yang dapat diamati dan berbasis orang.

Kualitas-kualitas ini mencakup hal-hal seperti usia, jenis kelamin, status perkawinan, ukuran keluarga, pekerjaan, tingkat pendidikan, pendapatan, ras, kebangsaan, dan agama.

Segmentasi pasar menurut demografi adalah bentuk segmentasi yang paling dasar. Menggabungkan segmentasi demografis dengan jenis lain dapat membantu Anda lebih mempersempit pasar Anda.

Salah satu manfaat dari segmentasi semacam ini adalah informasinya relatif mudah diakses dan murah untuk diperoleh.

Beberapa produk ditargetkan secara eksplisit terhadap demografi tertentu. Satu perusahaan perawatan pribadi, misalnya, mungkin membuat dua produk deodoran — satu diberi label sebagai deodoran pria dan satu lagi diberi label sebagai deodoran wanita.

Perusahaan otomotif sering menyegmentasikan audiens mereka berdasarkan pendapatan dan memasarkan merek dan model mobil yang berbeda untuk setiap segmen. Satu perusahaan mungkin memiliki merek mewah, merek ekonomis, dan merek kelas menengah.

Ada banyak cara untuk mengumpulkan data demografis. Salah satu caranya adalah dengan bertanya langsung kepada pelanggan Anda.

Cara ini memang memakan waktu, tetapi mendapatkan informasi langsung dari pelanggan akan membantu memastikan keakuratannya.

Jika Anda menempuh cara ini, berhati-hatilah dalam cara Anda bertanya dan memberikan opsi respons yang memadai kepada pelanggan sehingga Anda mendapatkan hasil yang akurat.

Anda juga dapat memperoleh data demografis langsung dari pelanggan dengan melihat media sosial dan profil online lainnya tempat mereka dapat memberikan informasi tentang diri mereka sendiri.

Anda juga bisa mendapatkan demografis dari proses mengumpulkan data dalam platform manajemen data atau data management platform (DMP) akan membantu Anda mengaturnya dan menggunakannya untuk menargetkan kampanye pemasaran atau upaya personalisasi konten Anda.

2. Segmentasi Perilaku

Anda juga dapat mengelompokkan pasar Anda berdasarkan perilaku konsumen, terutama mengenai produk Anda.

Membagi audiens Anda berdasarkan perilaku yang mereka tampilkan memungkinkan Anda membuat pesan yang melayani perilaku tersebut.

Banyak tindakan yang mungkin Anda lihat berhubungan dengan cara seseorang berinteraksi dengan produk, situs web, aplikasi, atau merek Anda.

Beberapa jenis perilaku yang perlu diperhatikan antara lain:

Kebiasaan belanja online

Anda dapat mempertimbangkan kebiasaan belanja online pengguna di semua situs, karena ini mungkin berkorelasi dengan kemungkinan mereka akan melakukan pembelian online di situs web Anda.

Tindakan yang diambil di situs web

Anda dapat melacak tindakan yang dilakukan pengguna di properti online Anda untuk lebih memahami cara mereka berinteraksi dengan mereka. Anda dapat melihat berapa lama seseorang berada di situs Anda, apakah mereka membaca artikel sampai akhir, jenis konten yang mereka klik, dan banyak lagi.

Manfaat yang dicari

Ini mengacu pada kebutuhan yang coba dipenuhi oleh pelanggan dengan membeli suatu produk.

Tingkat penggunaan

Anda dapat mengkategorikan pengguna berdasarkan tingkat penggunaan. Pesan Anda akan berbeda tergantung pada apakah seseorang adalah pengguna berat, pengguna sedang, pengguna ringan, atau bukan pengguna produk Anda.

Loyalitas

Setelah menggunakan produk untuk beberapa waktu, pelanggan sering mengembangkan loyalitas merek. Anda dapat mengategorikan pelanggan berdasarkan seberapa loyal mereka terhadap merek Anda dan menyesuaikan pesan Anda sesuai dengan itu.

Data perilaku berguna karena berhubungan langsung dengan bagaimana seseorang berinteraksi dengan merek atau produk Anda. Karena itu, ini dapat membantu Anda memasarkan lebih efektif kepada mereka.

Anda dapat mengumpulkan data ini melalui berbagai sumber termasuk cookie yang ditempatkan di situs web Anda, data pembelian di perangkat lunak manajemen hubungan pelanggan (CRM) Anda, dan kumpulan data pihak ketiga.

3. Segmentasi Geografis

Segmentasi geografis, membagi pasar Anda berdasarkan lokasinya, adalah strategi segmentasi dasar tetapi sangat berguna. Lokasi pelanggan dapat membantu Anda lebih memahami kebutuhan mereka dan memungkinkan Anda mengirimkan iklan khusus lokasi.

Ada beberapa macam segmentasi geografis. Yang paling mendasar adalah mengidentifikasi pengguna berdasarkan lokasi mereka seperti negara, negara bagian, kabupaten, dan kode pos mereka.

Anda juga dapat mengidentifikasi konsumen berdasarkan karakteristik daerah tempat mereka tinggal, seperti iklim, kepadatan penduduk, dan apakah itu perkotaan, pinggiran kota, atau pedesaan.

Mengidentifikasi karakteristik dapat mengharuskan Anda untuk lebih spesifik karena satu daerah dapat memiliki daerah pedesaan, pinggiran kota, dan perkotaan.

Membagi pasar menurut lokasi sangat penting jika Anda perlu menargetkan iklan ke orang-orang di area tertentu, seperti jika Anda mengiklankan bisnis lokal kecil.

Ini juga dapat berguna jika Anda menargetkan area yang luas karena memungkinkan Anda untuk menyesuaikan pesan Anda menurut perbedaan regional dalam bahasa, minat, norma, dan atribut lainnya serta kebutuhan yang berbeda dari orang-orang di wilayah yang berbeda.

Anda mungkin perlu mengubah bahasa pesan Anda tergantung pada wilayah yang Anda targetkan.

Orang yang tinggal di negara yang berbeda mungkin juga memiliki minat yang berbeda.

Bisbol sangat populer di Amerika Serikat, misalnya, sedangkan sepak bola lebih populer di Indonesia. Jika Anda memasarkan peralatan olahraga atau menerbitkan artikel olahraga, Anda harus mempertimbangkan preferensi yang berbeda ini.

Perusahaan juga dapat mempertimbangkan kebutuhan yang berbeda di berbagai daerah.

Sebuah perusahaan pakaian, misalnya, akan menampilkan iklan yang menampilkan pakaian yang lebih hangat kepada orang-orang yang tinggal di iklim yang lebih dingin dan menunjukkan kebalikannya kepada orang-orang yang tinggal di iklim yang lebih hangat.

4. Segmentasi Psikografis

Segmentasi psikografik mirip dengan segmentasi demografis, tetapi berkaitan dengan karakteristik yang lebih bersifat mental dan emosional.

Atribut ini mungkin tidak mudah diamati seperti demografi, tetapi atribut ini dapat memberi Anda wawasan berharga tentang motif, preferensi, dan kebutuhan audiens Anda.

Memahami aspek audiens Anda ini dapat membantu Anda membuat konten yang menarik bagi mereka secara lebih efektif. Beberapa contoh karakteristik psikografis meliputi ciri-ciri kepribadian, minat, keyakinan, nilai, sikap, dan gaya hidup.

Jika Anda menemukan bahwa anggota segmen demografis merespons konten Anda secara berbeda, Anda mungkin ingin menambahkan beberapa informasi psikografis.

Sementara demografi memberikan fakta dasar tentang siapa audiens Anda, psikografis memberi Anda wawasan tentang mengapa orang memutuskan untuk membeli atau tidak membeli produk Anda, mengklik atau mengabaikan iklan Anda dan berinteraksi dengan Anda.

Katakanlah Anda adalah perusahaan furnitur dan dekorasi rumah, dan Anda memiliki segmen pasar yang terdiri dari pengantin baru berusia 20-an dan 30-an dengan pendapatan rumah tangga di atas 60.000.000.

Beberapa anggota segmen ini berkonversi, sementara yang lain tidak. Ketika Anda menambahkan informasi psikografis ke dalam campuran, Anda mungkin menemukan bahwa orang yang membeli produk Anda sering menghargai komunitas dan persahabatan dan sadar lingkungan.

Berdasarkan informasi ini, Anda dapat membuat iklan yang menampilkan orang-orang yang sedang menghibur teman di rumah mereka dan menekankan atribut ramah lingkungan dari merek Anda.

Anda dapat mengumpulkan data ini dengan banyak cara yang sama seperti mengumpulkan data demografis.

Anda dapat menanyakan informasi ini kepada pelanggan Anda yang sudah ada menggunakan survei.

Anda juga dapat melihat cara orang berinteraksi dengan situs web Anda dan melihat jenis konten apa yang mereka gunakan, yang memberi Anda wawasan tentang minat dan preferensi mereka.

Anda juga dapat melengkapi data pihak pertama Anda dengan data pihak kedua dan pihak ketiga.

Metode Segmentasi Pasar Lainnya

Segmentasi demografis, psikografis, perilaku, dan geografis dianggap sebagai empat jenis utama segmentasi pasar, tetapi ada juga banyak strategi lain yang dapat Anda gunakan, termasuk banyak variasi pada empat jenis utama.

Berikut adalah beberapa metode lain yang mungkin ingin Anda lihat.

Segmentasi pasar berdasarkan nilai

Beberapa bisnis akan membagi pasar berdasarkan “nilai transaksional” pelanggan mereka — seberapa besar kemungkinan mereka akan membelanjakan produk mereka.

Untuk mengetahui nilai transaksi pelanggan, Anda bisa melihat data pembelian sebelumnya seperti berapa banyak pembelian yang mereka lakukan, seberapa sering mereka melakukan pembelian dan nilai barang yang mereka beli.

Segmentasi pasar Firmographic

Perusahaan Business-to-business (B2B) dapat menggunakan segmentasi firmographic untuk membagi bisnis di pasar.

Hal ini mirip dengan segmentasi demografis dengan konsumen individu tetapi melihat karakteristik perusahaan yang mungkin menjadi pelanggan. Contoh data untuk dilihat meliputi industri, pendapatan, jumlah karyawan, dan lokasi.

Segmentasi pasar beradasarkan generasi

Bisnis dapat mengelompokkan konsumen berdasarkan generasi dan mengelompokkannya ke dalam kategori yang mencakup Gen Z, Milenial, Generasi X, Baby Boomers, dan Generasi Sunyi.

Generasi-generasi ini diyakini memiliki preferensi, perilaku, ciri kepribadian, dan keyakinan tertentu. Tentu saja, tidak setiap anggota generasi sama, tetapi segmentasi generasi dapat memberi Anda wawasan tambahan tentang audiens Anda.

Segmentasi pasar berdasarkan tahap kehidupan

Anda juga dapat mengelompokkan pasar Anda ke dalam kelompok berdasarkan di mana mereka berada dalam kehidupan mereka.

Pergi ke perguruan tinggi, menikah dan memiliki anak adalah contoh peristiwa penting dalam hidup untuk dipertimbangkan. Orang-orang pada tahap kehidupan yang berbeda membutuhkan hal yang berbeda.

Misalnya, calon mahasiswa mungkin membutuhkan perabot apartemen. Orang tua baru akan mencari untuk membeli makanan bayi.

Segmentasi pasar musiman

Sama halnya dengan bagaimana orang membeli produk yang berbeda dalam periode kehidupan yang berbeda, orang juga membeli barang yang berbeda pada waktu yang berbeda dalam setahun.

Liburan besar seperti Natal dan Lebaran juga berdampak signifikan terhadap perilaku pembelian.

Apa Manfaat Segmentasi Pasar yang Tepat?

market segmentation

Pentingnya segmentasi pasar adalah membuatnya lebih mudah untuk memfokuskan upaya dan sumber daya pemasaran untuk menjangkau audiens yang paling berharga dan mencapai tujuan bisnis.

Segmentasi pasar memungkinkan Anda untuk mengenal pelanggan Anda, mengidentifikasi apa yang dibutuhkan di segmen pasar Anda, dan menentukan cara terbaik untuk memenuhi kebutuhan tersebut dengan produk atau layanan Anda.

Ini membantu Anda merancang dan menjalankan strategi pemasaran yang lebih baik untuk setiap audiens Anda, berikut adalah manfaat melakukan segmentasi pasar yang tepat:

1. Membuat pesan pemasaran yang lebih kuat

Ketika Anda tahu dengan siapa Anda berbicara, Anda dapat mengembangkan pesan pemasaran yang lebih kuat.

Anda dapat menghindari bahasa umum dan tidak jelas yang berbicara kepada khalayak luas.

Sebagai gantinya, Anda dapat menggunakan pesan langsung yang berbicara tentang kebutuhan, keinginan, dan karakteristik unik audiens target Anda.

2. Mengdentifikasi taktik pemasaran yang paling efektif

Dengan lusinan taktik pemasaran yang tersedia, mungkin sulit untuk mengetahui apa yang akan menarik audiens ideal Anda.

Menggunakan berbagai jenis segmentasi pasar memandu Anda menuju strategi pemasaran yang paling berhasil. Ketika Anda mengetahui audiens yang Anda targetkan, Anda dapat menentukan solusi dan metode terbaik untuk menjangkau mereka.

3. Merancang iklan yang sangat bertarge

Pada layanan iklan digital, Anda dapat menargetkan audiens berdasarkan usia, lokasi, kebiasaan pembelian, minat, dan lainnya.

Saat Anda menggunakan segmentasi pasar untuk menentukan audiens Anda, Anda mengetahui karakteristik terperinci ini dan dapat menggunakannya untuk membuat kampanye iklan digital bertarget yang lebih efektif.

4. Menarik (dan mengonversi) prospek berkualitas

Ketika pesan pemasaran Anda jelas, langsung, dan ditargetkan, mereka menarik orang yang tepat. Anda menarik prospek yang ideal dan lebih cenderung mengubah calon pelanggan menjadi pembeli.

5. Membedakan merek Anda dari pesaing

Menjadi lebih spesifik tentang proposisi nilai dan pesan Anda juga memungkinkan Anda untuk menonjol dari pesaing.

Alih-alih berbaur dengan merek lain, Anda dapat membedakan merek Anda dengan berfokus pada kebutuhan dan karakteristik pelanggan tertentu.

6. Bangun afinitas pelanggan yang lebih dalam

Ketika Anda mengetahui apa yang diinginkan dan dibutuhkan pelanggan, Anda dapat menyampaikan dan mengomunikasikan penawaran yang secara unik melayani dan beresonansi dengan mereka.

Nilai dan pesan yang berbeda ini mengarah pada ikatan yang lebih kuat antara merek dan pelanggan dan menciptakan afinitas merek yang langgeng.

7. Mengdentifikasi peluang Niche pasar

Niche marketing adalah proses mengidentifikasi segmen industri dan vertikal yang memiliki audiens besar yang dapat dilayani dengan cara baru.

Ketika Anda mensegmentasi pasar target Anda, Anda dapat menemukan ceruk pasar yang belum terlayani yang dapat Anda kembangkan untuk produk dan layanan baru.

8. Tetap fokus

Penargetan dalam pemasaran membuat pesan dan tujuan pemasaran Anda tetap pada jalurnya. Ini membantu Anda mengidentifikasi peluang pemasaran baru dan menghindari gangguan yang akan membawa Anda menjauh dari target pasar Anda.

Cara Membuat Strategi Segmentasi Pasar yang Efektif

market segmentation

Sekarang, Anda tahu apa itu segmentasi pasar, mengapa itu penting, dan empat jenis segmentasi pasar. Saatnya untuk mempraktikkan informasi ini.

Gunakan proses segmentasi pasar berikut untuk mempelajari audiens Anda dan menemukan peluang pemasaran dan produk baru.

1. Analisis pelanggan Anda yang sudah ada

Jika Anda sudah memiliki pelanggan, mulailah proses segmentasi pasar Anda dengan melakukan analisis audiens.

Analisis audiens memungkinkan Anda mempelajari tentang pelanggan Anda dan mulai mengidentifikasi tren yang ada dalam basis pelanggan Anda saat ini. Gunakan pertanyaan riset pasar ini untuk memandu riset Anda.

Wawancarai pelanggan Anda

Langsung ke sumbernya dan lakukan wawancara dengan pelanggan yang sudah ada, pelanggan lama, pelanggan ideal, dan prospek serta prospek. Ajukan pertanyaan yang membantu Anda mengisi rincian keempat jenis segmentasi pasar.

Wawancarai tim penjualan Anda

Jika Anda memiliki tim penjualan yang menghabiskan banyak waktu bekerja dengan pelanggan, gunakan mereka sebagai sumber daya. Wawancarai mereka untuk menemukan kesamaan atau tren yang sering mereka lihat saat bekerja dengan pelanggan Anda.

Lihat data bisnis Anda

Bisnis Anda kemungkinan memiliki banyak data yang dapat membantu Anda mengenal pelanggan Anda. Gunakan alat manajemen hubungan pelanggan dan sistem point-of-sale Anda untuk menemukan tren yang terkait dengan segmentasi perilaku.

Tarik data yang menunjukkan berapa banyak pembelanjaan pelanggan, seberapa sering mereka mengunjungi toko Anda, dan jenis produk dan layanan yang mereka beli.

Gunakan analisis situs web

Situs web Anda juga memiliki data yang dapat membantu Anda mempelajari audiens Anda. Gunakan Google Analytics untuk menemukan detail yang terkait dengan keempat jenis segmentasi pasar.

Misalnya, Anda dapat mempelajari tentang perilaku pelanggan dengan melihat halaman apa yang dikunjungi pengguna, berapa lama mereka berada di situs, dan situs rujukan apa yang mengarahkan mereka ke situs Anda.

Riset geografi audiens

Dapatkan detail untuk segmentasi grafis dan cari tahu di mana audiens Anda tinggal menggunakan alat yang banyak tersebar di internet.

Riset minat audiens

Mengetahui minat audiens Anda dapat membantu Anda mengidentifikasi segmen psikografis dalam basis pelanggan Anda.

Lihat apa yang dicari pelanggan

Mengetahui apa yang dicari pelanggan Anda adalah cara yang bagus untuk masuk ke dalam pikiran mereka dan melihat apa yang mereka inginkan dan butuhkan.

2. Buat persona pembeli untuk pelanggan ideal Anda

Setelah Anda menyelesaikan analisis audiens, Anda akan memiliki ide bagus tentang siapa pelanggan Anda saat ini.

Pada langkah berikutnya, ambil data Anda dan gunakan untuk membuat persona pembeli yang menggambarkan tipe pelanggan yang tepat yang ingin Anda tarik.

Persona pembeli adalah deskripsi semi-fiksi tentang pelanggan ideal Anda. Ini memungkinkan Anda untuk memvisualisasikan dengan jelas orang yang coba ditarik oleh merek Anda.

Mengetahui dengan siapa Anda ingin bekerja sama akan memudahkan untuk menemukan peluang segmen pasar yang tepat.

3. Identifikasi peluang segmen pasar

Setelah Anda memiliki persona pembeli yang menggambarkan pelanggan ideal Anda, mulailah mencari peluang segmen pasar.

Peluang segmen pasar adalah tren yang dapat mendorong taktik atau penawaran pemasaran baru. Untuk menemukannya, pertama-tama ajukan pertanyaan tentang merek Anda.

  • Masalah apa yang dipecahkan merek Anda?
  • Masalah apa yang dapat Anda pecahkan lebih baik dari pesaing Anda?
  • Apa yang Anda ketahui banyak atau unggul dalam hal apa?
  • Siapa yang Anda dan tim Anda suka layani?

Kemudian, lihat kembali analisis audiens dan persona pembeli Anda dan ajukan pertanyaan yang mengungkap peluang.

  • Segmen besar apa yang menonjol?
  • Karakteristik atau kualitas pelanggan apa yang paling umum?
  • Segmen apa yang saat ini tidak dilayani?
  • Segmen apa yang secara unik memenuhi syarat untuk dilayani oleh merek Anda?

Identifikasi beberapa peluang segmen pasar potensial, dan kemudian teliti untuk memastikan bahwa peluang itu layak.

4. Teliti segmen potensial Anda

Sebelum Anda meluncurkan kampanye pemasaran untuk segmen baru pasar Anda, pastikan bahwa itu adalah pilihan yang baik.

Lakukan riset untuk melihat persaingan apa yang ada dan apakah audiens tertarik dengan pasar baru Anda. Pastikan Anda mengukur minat penulusuran audiens dan meneliti kompetisi dari segmentasi yang Anda targetkan.

5. Uji dan ulangi

Setelah Anda menemukan pasar baru yang ingin Anda jelajahi, jangan masuk dulu. Buat beberapa kampanye untuk menguji ide Anda.

Coba pasar baru dan lacak hasil Anda untuk melihat di mana Anda dapat menemukan sweet spot yang sesuai dengan audiens. Perubahan pasar kecil dapat menghasilkan hasil yang besar, jadi lanjutkan melalui proses ini, uji, dan ulangi berdasarkan apa yang Anda pelajari.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai segmentasi pasar dan cara melakukan penargetan segmentasi pasar yang tepat pada bisins Anda.

Dengan memasarkan merek di tempat yang tepat dan dengan audiens yang tepat, maka peluang keberhasilan kampanye pemasaran Anda akan semakin tinggi.

Selain itu, pengelolaan keuangan yang baik juga dibutuhkan untuk menunjang agar bisnis Anda semakin sukses.

Dengan pengelolaan keuangan yang baik maka untuk anggaran pemasaran produk Anda bisa lebih maksimal.

Gunakanlah bantuan software akuntansi agar pengelolaan keuangan jadi lebih mudah dan akurat.

Kledo dalah software akuntansi keuangan online yang dapat membantu Anda dalam pengelolaan keuangan bisnis menjadi lebih mudah, cepat, aman dan data bisa dilihat secara realtime.

Daftarkan bisnis Anda sekarang juga! nikmati free trial selama untuk pengguna baru pada tautan ini.

Banner 1 kledo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

8 − 6 =