Pengertian Manajemen Produksi, Jenis, Ruang Lingkup dan Fungsinya

manajemen produksi

Tujuan setiap bisnis adalah untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dengan menyediakan layanan dan barang, dan dalam prosesnya menciptakan nilai bagi pelanggan dan memecahkan masalah mereka, dan manajemen produksi membantu untuk mengatur penerapane efektifitas organisasi bisnis dalam konsep manajemen penciptaan barang dan jasa.

Ingin mengetahui lebih dalam mengenai manajemen produksi dan tips menerapkan manajemen produksi yang baik bagi bisnis Anda? Baca terus artikel ini sampai dengan selesai.

Apa itu Manajemen Produksi?

manajemen produksi

Manajemen produksi mengacu pada pengelolaan fungsi produksi bisnis untuk meningkatkan produktivitas secara keseluruhan.

Proses ini juga mengatur semua kegiatan produksi dengan tujuan untuk meminimalkan biaya, mengurangi waktu produksi, dan menghasilkan barang dengan kualitas yang baik.

Manajemen produksi melibatkan perumusan kebijakan produksi strategis dan berhasil menerapkannya untuk menghasilkan output yang diinginkan tanpa pemborosan sumber daya.

Konsep Manajemen Produksi

Manajemen Produksi adalah proses yang melibatkan pengelolaan dan pengendalian kegiatan produksi bisnis. Ini melibatkan penerapan prinsip-prinsip manajemen pada fungsi produksi bisnis untuk meningkatkan produktivitas.

Manajemen produksi menerapkan perencanaan, pengarahan, pengorganisasian, dan pengendalian untuk mengelola operasi produksi. Proses ini berkaitan dengan konversi bahan mentah menjadi produk jadi bisnis secara efisien tanpa pemborosan sumber daya.

Ini juga melibatkan pembingkaian berbagai strategi produksi dan memastikan keberhasilan penerapan strategi ini dalam operasi bisnis. Strategi-strategi ini dibentuk dan dilaksanakan oleh manajemen produksi untuk pencapaian berbagai tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya dalam hal biaya per unit, kualitas, bauran produksi, dan kapasitas produksi.

Manajemen produksi bertujuan untuk integrasi dan pemanfaatan yang tepat dari 6M: Men, Machine, Money, Methods, Materials, dan Market untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dengan cara yang lebih baik

Baca juga: Manajemen Konflik: Pengertian, Konsep,Strategi dan Tipsnya untuk Bisnis Anda

Jenis Manajemen Produksi

Jenis sistem Manajemen Produksi dikelompokkan menjadi dua kategori:

  • Sistem Produksi Intermiten
  • Sistem Produksi Berkelanjutan

Untuk pembahasan lengkapnya mari kita bahas di bawah ini:

Sistem Produksi Intermiten

Ini adalah sistem produksi di mana mulai dan berhenti pada interval yang tidak teratur tanpa interval waktu yang tetap.

Barang diproduksi sesuai dengan pesanan pelanggan dalam skala kecil di bawah sistem produksi intermiten. Di sini, aliran produksi tidak terus menerus tetapi tidak teratur yang bervariasi sesuai permintaan pelanggan.

Ini adalah sistem produksi yang sangat fleksibel di mana berbagai macam barang diproduksi, dengan ukuran dan desain yang berbeda yang semuanya terus berubah sesuai dengan kebutuhan pelanggan.

Contoh sistem produksi yang terputus-putus dapat berupa pekerjaan seorang tukang emas. Dia tidak memproduksi barang (hiasan) secara terus menerus tetapi dalam skala kecil sesuai permintaan pelanggan. Dia sangat bergantung pada frekuensi pesanan pelanggannya untuk melakukan aktivitasnya.

Sistem Produksi Intermiten terdiri dari jenis berikut-

Alur Produksi Proyek

Ini adalah di mana perusahaan menerima perusahaan yang melakukan satu kontrak kompleks yang perlu diselesaikan dengan biaya yang dianggarkan dan dalam jangka waktu yang ditentukan

.Konstruksi jalan, kapal, bendungan, rel kereta api, bandara dll dapat termasuk dalam jenis ini. Semua produk tersebut tidak diproduksi dalam jumlah besar oleh perusahaan.

Hal ini membutuhkan upaya besar baik dalam hal uang, tenaga kerja, teknologi dan beberapa sumber daya lainnya untuk menyelesaikan kontrak ini dengan bisnis.

Alur Produksi Batch

Di bawah jenis produksi ini, jadwal produksi diputuskan berdasarkan perkiraan permintaan atau sesuai pesanan tertentu. Produk diproduksi dalam jumlah besar dalam jumlah banyak dan disimpan dengan aman sampai saat permintaan muncul.

Seluruh produk dibagi menjadi pekerjaan yang berbeda. Batch produksi baru dimulai hanya setelah semua pekerjaan di batch produksi sebelumnya selesai. Ini termasuk pembuatan mesin berat dan menengah, obat-obatan dan obat-obatan dll.

Alur Produksi Sesuai Permintaan

Di bawah alur produksi jobbing, produk diproduksi secara ketat sesuai dengan spesifikasi pelanggan. Produksi dilakukan dengan biaya tetap dan dalam jangka waktu tertentu.

Biaya untuk suatu produk adalah tetap ketika kontrak ditandatangani oleh perusahaan. Bengkel, bengkel pakaian, produsen mesin khusus, dll. adalah contoh alur produksi sesuai permintaan

Sistem Produksi Berkelanjutan

Sistem produksi berkelanjutan mengacu pada sistem di mana semua kegiatan produksi bergerak terus-menerus tanpa sering berhenti atau tidak teratur.

Di sini barang diproduksi terus menerus dalam skala besar untuk dijual. Tidak ada peran permintaan pelanggan dalam kegiatan produksi sehingga input dan output distandarisasi bersama dengan proses produksi.

Sistem Produksi Berkelanjutan mencakup jenis berikut: –

Alur Produksi Massal

Dengan alur produksi massal, perusahaan memproduksi produk dalam skala besar dan menyimpannya dengan aman di gudang sampai permintaan mereka muncul di pasar.

Baik satu operasi atau serangkaian operasi tunggal digunakan untuk produksi produk. Produksi sabun, pasta gigi, pulpen, dll. adalah contoh aliran produksi massal.

Alur Produksi Proses

Dalam hal ini hanya satu produk yang diproduksi dalam skala besar dan disimpan sampai permintaan mereka muncul di pasar. Tanaman yang digunakan di sini tidak memiliki fleksibilitas karena hanya mampu menghasilkan satu produk. Contoh terkenal dari jenis ini adalah kertas, gula, semen, baja dll.

Sifat Manajemen Produksi

manajemen produksi

Menghasilakan Penambahan Nilai

Manajemen produksi adalah alat utama yang tersedia dengan organisasi yang membantu dalam penambahan nilai.

Ini adalah proses yang memungkinkan dalam menghasilkan produk berkualitas tinggi dengan membeli bahan baku dari sumber yang tepat, dalam bentuk yang tepat, dengan harga yang tepat dan dalam jumlah yang tepat.

Barang-barang berkualitas ini memberikan kepuasan yang lebih baik kepada pelanggan sehingga meningkatkan niat baik suatu organisasi.

Baca juga: Mau Berbisnis? Yuk Pahami Fungsi dan Unsur Manajemen

Pendekatan Antar Disiplin

Merupakan pendekatan antar disiplin yang diturunkan dari beberapa disiplin ilmu dan hard skill. Hard skill yang berbeda seperti statistik, matematika, ekonomi, teknik, sosiologi dan psikologi manusia telah memberikan kontribusi terhadap pengembangan pendekatan manajemen produksi.

Bagian dari Manajemen Umum

Manajemen produksi merupakan komponen penting dari manajemen Umum. Ini adalah alat yang membantu manajer dalam perencanaan, pengorganisasian, koordinasi dan pengendalian semua kegiatan yang berkaitan dengan produksi produk dan jasa.

Proses Transformasi

Merupakan proses transformasi dimana bahan mentah diubah menjadi produk jadi yang siap dikonsumsi oleh konsumen. Manajemen produksi berfokus pada produksi produk yang ekonomis dengan menghindari pemborosan bahan baku yang digunakan.

Fungsi Operasi

Manajemen produksi memantau operasi bisnis sehari-hari untuk memastikan kelangsungan jangka panjang. Ini mengawasi semua kegiatan produksi setiap hari untuk memeriksa apakah semua sumber daya digunakan secara efisien.

Ini Merupakan Seni dan Sains

Ini dapat diperlakukan baik sebagai seni maupun sains. Manajemen produksi disebut sebagai seni karena itu adalah salah satu yang menugaskan, mengkoordinasikan dan memantau semua kegiatan kerja suatu organisasi. Sedangkan ilmu adalah ilmu yang mengatur semua mesin dan aspek teknis yang membantu dalam kegiatan produksi.

Manajemen Sektor Jasa

Manajemen produksi tidak hanya mengelola kegiatan yang berkaitan dengan produksi produk berwujud. Ini adalah proses yang memantau sektor jasa juga di mana produk tidak berwujud disediakan kepada pelanggan sesuai kebutuhan mereka.

Ruang Lingkup Manajemen Produksi

Lokasi fasilitas

Ini melibatkan pemilihan lokasi yang tepat untuk mendirikan fasilitas produksi bisnis yang mempengaruhi pertumbuhan jangka panjangnya. Ini adalah keputusan penting yang harus diambil karena melibatkan komitmen jangka panjang dan investasi besar di tanah, bangunan dan mesin. Lokasi fasilitas harus sesuai dari mana bahan baku, tenaga kerja dan faktor produksi lainnya mudah diakses oleh bisnis.

Tata letak pabrik dan Penanganan Material

Tata letak pabrik berkaitan dengan pengaturan fisik fasilitas yang didirikan oleh bisnis. Ini melibatkan penentuan departemen, pusat kerja, mesin, dan peralatan yang diperlukan di dalam fasilitas untuk memastikan produktivitas yang lebih baik.

Penanganan material mengacu pada pengelolaan pergerakan material dari gudang ke mesin dan dari mesin ke tahap produksi lain seperti pengemasan dan penyimpanan.

Perancangan Produk

Perancangan produk berarti memberikan bentuk pada gagasan produk untuk mengubahnya menjadi kenyataan. Setiap organisasi harus menghasilkan produk inovatif di pasar setelah memikirkan ide-ide baru berdasarkan kebutuhan pasar.

Perancangan Proses

Perancangan proses adalah keseluruhan rute yang diikuti oleh bisnis untuk mengubah bahan mentah menjadi produk jadi. Ini adalah keputusan penting yang harus diambil karena menentukan efisiensi bisnis. Ini melibatkan pemilihan teknologi yang tepat, memutuskan urutan proses produksi dan tata letak fasilitas.

Production Planning and Control (PPC)

Ini melibatkan perencanaan dan pengendalian berbagai aspek kegiatan produksi. PPC adalah proses memutuskan produksi terlebih dahulu, menyiapkan rute yang tepat untuk setiap item, menentukan batas waktu mulai dan selesai setiap produk untuk mengarahkan pesanan produksi ke toko dan mengikuti kemajuan produk sesuai dengan pesanan.

Kontrol Kualitas

Kontrol kualitas adalah proses pemeriksaan dan pemeliharaan standar kualitas yang diperlukan dari kegiatan produksi dalam organisasi. Ini memastikan bahwa barang yang dihasilkan berkualitas tinggi dengan menyiapkan titik pemeriksaan dan mengukur kinerja dari waktu ke waktu.

Manajemen Pemeliharaan

Ini mengacu pada evaluasi semua kegiatan bisnis untuk mengidentifikasi setiap penyimpangan jika ada. Manajemen pemeliharaan melibatkan pengambilan semua langkah korektif untuk menghilangkan penyimpangan ini. Ini berfokus pada menjaga semua proses di jalur sesuai dengan kualitas yang ditentukan, jadwal biaya yang telah ditentukan dan rentang waktu. Merawat semua perbaikan mesin, penggantian dan servis termasuk dalam hal ini.

Banner 3 kledo

Karakteristik Manajemen Produksi

Pencapaian Tujuan Dan Sasaran Organisasi

Manajemen Produksi membantu organisasi untuk mencapai tujuan dan sasaran. Ketika manajer mengurus unit produksi dan mengawasinya dengan cermat, maka jumlah pemborosan berkurang dan produksi meningkat. Yang pada akhirnya membantu organisasi mencapai tujuan mereka.

Ini Meningkatkan Goodwill Dan Reputasi

Manajemen Produksi membantu meningkatkan goodwill dan reputasi perusahaan. Karena ketika perusahaan memantau produk atau barangnya, kualitas produk meningkat dan biaya berkurang. Yang meningkatkan niat baik perusahaan di pasar.

Peningkatan Laba

Manajemen Produksi membantu meningkatkan keuntungan perusahaan. Ini membantu untuk meminimalkan biaya produksi dan mencoba untuk mendapatkan output maksimum pada input minimum.

Membantu Meningkatkan Ekonomi

Manajemen Produksi memastikan pemanfaatan sumber daya yang optimal. Ketika semua perusahaan negara memanfaatkan sumber daya dengan cara yang efektif dan mengawasi prosesnya. Ini membantu untuk meningkatkan perekonomian negara dan akan menghemat sumber daya untuk generasi mendatang.

Meningkatkan Motivasi Karyawan

Ketika karyawan perusahaan mengawasi dari waktu ke waktu. Ini membantu karyawan untuk mativasi karena saat itu mereka berkomunikasi dengan senior mereka dan memberi tahu mereka masalah apa yang mereka hadapi. Hal ini dimungkinkan hanya karena manajemen produksi.

Apa Fungsi Manajemen Produksi?

Pemilihan Produk Dan Desainnya

Manajemen produksi membantu perusahaan dalam pemilihan produk dan desain yang tepat. Pemilihan produk yang tepat dan desain yang tepat adalah penting untuk kelangsungan hidup setiap bisnis di pasar.

Proses ini melakukan beberapa program penelitian untuk memahami keinginan pelanggan. Pengetahuan yang tepat tentang kebutuhan pelanggan membantu perusahaan dalam memutuskan produk yang tepat.

Setelah memilih produk, desain yang tepat dipilih untuk memastikan bahwa kebutuhan pelanggan terpenuhi sepenuhnya dengan biaya yang lebih rendah.

Perencanaan dan Kontrol Produksi

Merencanakan dan memantau kegiatan produksi cukup penting bagi setiap bisnis. Manajemen produksi mengawasi setiap kegiatan dan elemen yang terkait dengan operasi produksi.

Ini memutuskan terlebih dahulu apa yang akan diproduksi dan dalam jumlah berapa, kemudian memutuskan proses produksi, menetapkan tanggal mulai dan selesai untuk kegiatan produksi.

Ini merancang rute rencana yang tepat sebelumnya dan mengimplementasikannya dalam operasi untuk memastikan pengiriman pesanan tepat waktu. Manajer produksi memantau semua aktivitas produksi dan mengambil semua aktivitas yang diperlukan jika diperlukan.

Lokasi Fasilitas

Pemilihan lokasi yang tepat untuk pengaturan fasilitas produksi adalah suatu keharusan untuk memastikan kelancaran fungsi. Ini adalah keputusan modal jangka panjang yang mempengaruhi organisasi bisnis dalam jangka panjang.

Manajemen produksi menganalisis area dengan benar sebelum mendirikan pabrik produksi dan fasilitas bisnis lainnya. Ini memperhitungkan berbagai faktor geografis dan lainnya untuk memastikan ketersediaan bahan baku, karyawan yang cukup dan berbagai fasilitas infrastruktur.

Perawatan dan Penggantian Mesin

Manajemen produksi memainkan peran penting dalam pemeliharaan mesin dan pabrik. Fungsi mesin yang tepat penting untuk produksi yang tidak terganggu.

Proses manajemen produksi berfokus pada pemeriksaan rutin mesin secara terus menerus, melakukan pembersihan dan pemolesan secara teratur, pemindahan dan penggantian peralatan usang dan rusak. Semua langkah yang diambil oleh manajemen produksi ini mencegah kerusakan mesin dan menghindari penghentian produksi.

Membantu Dalam Menghadapi Persaingan

Manajemen produksi membantu bisnis menghadapi persaingan yang ketat di pasar. Ini benar menganalisis kebutuhan pasar dan kegiatan pesaing sebelum merencanakan kegiatan produksi.

Semua strategi dibingkai dan diimplementasikan sesuai dengan situasi pasar. Ini memastikan bahwa perusahaan menghasilkan produk yang tepat dalam jumlah yang tepat, pada waktu yang tepat dan menyediakannya kepada pelanggan dengan biaya yang tepat.

Kebutuhan pelanggan diberikan kepentingan utama oleh manajemen produksi. Hal ini akan membantu dalam menghadapi persaingan dengan mudah.

Membantu Dalam Ekspansi Dan Pertumbuhan

Ekspansi dan pertumbuhan adalah tujuan akhir dari setiap bisnis. Manajemen produksi mendukung bisnis dalam ekspansi dan pertumbuhannya.

Ini bertujuan untuk meningkatkan profitabilitas bisnis dengan mengurangi biaya operasi secara keseluruhan. Proses ini memastikan pemanfaatan yang optimal dari semua sumber daya.

Produksi memantau operasi setiap departemen bisnis dan mengambil semua tindakan korektif jika diperlukan. Penghasilan laba tinggi oleh bisnis membantu dalam memperluas operasinya dan menumbuhkan ukurannya.

Kesimpulan

Manajemen produksi adalah suatu proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengendalian kegiatan fungsi produksi. Ini menggabungkan dan mengubah berbagai sumber daya yang digunakan dalam subsistem produksi organisasi menjadi produk bernilai tambah secara terkendali sesuai kebijakan organisasi.

Tujuan dari manajemen produksi adalah ‘untuk menghasilkan layanan barang dengan kualitas dan kuantitas yang tepat pada waktu dan biaya produksi yang tepat’.

Kualitas produk ditetapkan berdasarkan kebutuhan pelanggan. Kualitas yang tepat belum tentu kualitas terbaik. Ini ditentukan oleh biaya produk dan karakteristik teknis yang sesuai dengan persyaratan spesifik.

Organisasi bisnis harus menghasilkan produk dalam jumlah yang tepat. Jika mereka diproduksi melebihi permintaan, modal akan ditutup dalam bentuk inventaris dan jika kuantitas diproduksi di bawah permintaan, menyebabkan kekurangan produk.

Biaya produksi ditetapkan sebelum produk benar-benar diproduksi. Oleh karena itu, semua upaya harus dilakukan untuk menghasilkan produk dengan biaya yang ditetapkan sebelumnya, sehingga dapat mengurangi variasi antara biaya aktual dan standar.

Untuk memudahkan proses manajemen produksi pada bisnis Anda, Anda membutuhkan pembukuan yang bisa membantu dalam menentukan secara terperinci biaya yang dibutuhkan dalam proses produksi.

Anda bisa menggunakan software akuntansi untuk efisiensi proses pembukuan dan meminimalisir kesalahan dalam penghitungan biaya pada setiap proses produksi bisnis.

Pilihlah software akuntansi dengan fitur terlengkap, mudah digunakan, dan juga dengan harga terjangkau seperti Kledo yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan ini.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

6 − 1 =