Mengenal Lebih Jauh Provisi dalam Akuntansi

provisi akuntansi

Ada banyak hal yang harus dipertimbangkan oleh perusahaan ketika memeriksa kesehatan keuangan mereka dan menyusun neraca mereka. Dalam banyak kasus, perusahaan dapat memilih untuk membuat provisi akuntansi untuk membantu mereka lebih memahami posisi keuangan mereka dan membuat keputusan tentang operasi masa depan, biaya dan proses perusahaan mereka.

Provisi akuntansi dapat membantu perusahaan secara akurat memahami kewajiban mereka dan melindungi dari berbagai tingkat kerugian yang tidak terduga dengan memberikan tinjauan ke masa depan.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu provisi akuntansi, cara kerjanya, dan menguraikan contoh berbagai alasan perusahaan dapat membuatnya.

Apa itu Provisi Akuntansi?

provisi akuntansi

Bisnis menghadapi semua jenis pengeluaran pada tahun akuntansi tertentu, mulai dari biaya penyusutan hingga pembayaran restrukturisasi. Untuk membantu anggaran untuk liabilitas atau obligasi, provisi disisihkan.

Provisi pada dasarnya mengacu pada dana yang disisihkan dari keuntungan perusahaan untuk tujuan yang jelas ini.

Untuk memenuhi syarat sebagai provisi dalam akuntansi, dana harus untuk tujuan tertentu, seperti untuk mengimbangi penurunan nilai aset.

Provisi kewajiban berbeda dari tabungan karena sementara tabungan ada untuk menutupi pengeluaran tak terduga, provisi mengakui kemungkinan kewajiban.

Mereka memainkan peran penting dalam akuntansi. Menurut prinsip pencocokan, pengeluaran bisnis dan pendapatan harus dilaporkan pada tahun keuangan yang sama. Jika tidak, biaya dari satu tahun dapat menyesatkan jika dicantumkan dalam tahun-tahun keuangan sebelumnya atau yang akan datang.

Provisi membantu menyesuaikan keseimbangan ini dengan memastikan bahwa pengeluaran bisnis diakui pada tahun yang sama. Penyisihan untuk kewajiban dimasukkan di neraca serta pada laporan laba rugi perusahaan.

Baca juga: Manajemen Penjualan: Pengertian, Tujuan, Proses, dan Tips Mengelolanya

Bagaimana Provisi dalam Akuntansi Bekerja?

Biasanya, provisi ditetapkan dengan mencatat jumlah perkiraan biaya yang sesuai pada laporan laba rugi perusahaan.

Dari sini, perusahaan mencantumkan ketentuan akuntansi di neraca mereka di bagian kewajiban lancar.

Penting untuk dicatat bahwa bisnis hanya dapat mencatat provisi jika memenuhi kriteria tertentu. Menurut PSAK, suatu beban harus memenuhi kriteria berikut agar provisi akuntansi dapat diakui sebagai berikut:

  • Kewajiban: Perusahaan mengakui kewajiban kini karena peristiwa masa lalu yang pada akhirnya dapat mengakibatkan kewajiban hukum atau konstruktif.
  • Probabilitas: Ada kemungkinan tertentu setidaknya 50% bahwa perusahaan akan mengalami arus keluar keuangan selama penyelesaian kewajiban yang ada.
  • Estimasi: Perusahaan dapat membuat perkiraan yang masuk akal tentang jumlah kewajiban yang akan dikenakan biaya kepada mereka.
  • Tanggung jawab: Sebuah perusahaan akan menerima tanggung jawab untuk kekhususan tertentu dan pihak lain mengharapkan mereka untuk mengikutinya.

Provisi penting karena membantu perusahaan menjaga akurasi dalam menyusun laporan keuangannya—membuat provisi memungkinkan perusahaan memperhitungkan pengeluaran saat ini atau masa depan sehingga mereka dapat lebih memahami cakupan kesehatan keuangan mereka.

Ketentuan memberi perusahaan perlindungan aset masa depan mereka dan menetapkan tenggat waktu untuk memenuhi kewajiban yang ada.

Staf akuntansi perusahaan biasanya bertanggung jawab untuk secara teratur meninjau kedudukan provisi jika perlu disesuaikan atau diperkirakan ulang karena alasan tertentu.

Banner 3 kledo

Baca juga: Struktur Biaya: Pengertian, Komponen, Jenis, dan Cara Analisisnya

Perbedaan Beberapa Jenis Provisi dalam Akuntansi

Ada banyak item baris laporan keuangan, seperti biaya yang masih harus dibayar dan provisi lainnya, yang sering disalahartikan sebagai provisi akuntansi.

Berikut adalah beberapa informasi dibawah ini membantu Anda memahami perbedaan antara provisi akuntansi dan hal lainnya yang ada dalam akuntansi:

Provisi pajak

Mirip dengan provisi akuntansi, ketentuan pajak adalah jumlah yang disisihkan untuk membayar biaya perusahaan yang dihasilkan dari pajak penghasilan.

Provisi pajak diakui secara terpisah dari provisi akuntansi karena diestimasi melalui pengurangan pajak yang diklaim perusahaan sehubungan dengan penghasilan brutonya.

Untuk menghitung provisi pajak, perusahaan dapat memperhitungkan pengurangan pajak seperti makan, biaya bunga, tunjangan depresiasi dan banyak lagi.

Dari sini, perusahaan dapat menghitung jumlah pajak yang terutang dan dapat mengalokasikan dana yang dibutuhkan sebagai provisi.

Provisi kerugian pinjaman

Provisi kerugian pinjaman adalah jenis provisi akuntansi yang dihasilkan dari perusahaan yang menyisihkan dana sebagai penyisihan untuk hutang yang belum dibayar, atau pembayaran pinjaman yang jatuh tempo dan tidak dibayar oleh peminjam.

Provisi kerugian pinjaman dapat melindungi perusahaan dari beberapa kerugian yang terkait dengan peminjaman uang.

Bank sering memasukkan provisi kerugian pinjaman ketika menyusun praktik pemberian pinjaman mereka untuk memperhitungkan potensi gagal bayar dan asal pinjaman.

Baca juga: Mengetahui Karakteristik Kualitatif Laporan Keuangan Secara Mendalam

Provisi akuntansi vs. tabungan, cadangan, dan biaya operasional

Tabungan dan cadangan adalah dana yang sangat likuid yang dapat segera diakses oleh perusahaan untuk melakukan pembelian atau untuk menutupi pengeluaran tak terduga, seperti perbaikan peralatan.

Di sinilah dana tabungan dan cadangan berbeda dengan provisi akuntansi. Saat membuat dana cadangan, perusahaan tidak tahu persis untuk apa mereka akan membelanjakan uangnya—hanya saja mereka akan membutuhkan dana di beberapa titik di masa depan untuk biaya yang terkait dengan pemeliharaan proses mereka.

Juga, dana cadangan dan tabungan biasanya menghasilkan bunga sampai ditarik.

Demikian pula, biaya operasional adalah biaya yang dapat diprediksi yang akan dikeluarkan entitas untuk mempertahankan operasinya di masa depan.

Provisi biasanya tidak diakui sebagai biaya operasional. Sementara provisi tidak dianggap sebagai tabungan, cadangan atau biaya operasional, itu adalah dana yang disisihkan untuk menutupi biaya atau kewajiban masa depan yang spesifik dan agak tertentu, yang mengurangi ekuitas perusahaan secara keseluruhan.

Karena provisi dialokasikan sebagai biaya masa depan, perusahaan akan memperlakukan uang yang disisihkan untuk provisi sebagai uang yang dibelanjakan dan dana tersebut tidak akan dikenakan bunga.

Provisi akuntansi vs biaya yang masih harus dibayar

Akuntan membedakan biaya yang masih harus dibayar dan provisi akuntansi dengan berbagai tingkat kepastian.

Biaya yang masih harus dibayar adalah biaya yang diakui perusahaan sebagai biaya masa depan tertentu dan diketahui, seperti transaksi kredit yang belum dibayar, pembayaran bunga pinjaman, pembayaran untuk layanan yang diterima, upah dan biaya gaji yang dikeluarkan dan pajak yang dikeluarkan.

Perusahaan telah menentukan sebelumnya biaya-biaya ini dan menerimanya sebagai biaya yang pasti.

Secara komparatif, provisi akuntansi kurang pasti daripada biaya yang masih harus dibayar. Sementara perusahaan telah menentukan provisi sebelumnya, mereka sering berfluktuasi dan bukan merupakan perkiraan yang tepat untuk biaya masa depan.

Sebaliknya, provisi memberikan perlindungan yang lebih umum terhadap kemungkinan kerugian di masa depan yang dapat berdampak negatif terhadap operasi perusahaan.

Contoh Biaya Provisi dalam Akuntansi

provisi akuntansi

Ada berbagai alasan perusahaan dapat membuat provisi akuntansi, karena kewajiban ekonomi masa depan yang dapat diprediksi sering terjadi dalam bisnis, terutama ketika perusahaan mengalami pertumbuhan.

Berikut adalah beberapa contoh provisi akuntansi yang mungkin dibuat oleh perusahaan:

Biaya akrual

Akrual adalah biaya untuk pekerjaan atau pembelian yang telah diselesaikan tetapi belum ditagih.

Perusahaan dapat membuat ketentuan untuk akrual untuk memperhitungkan jumlah uang yang harus mereka bayar sebagai kewajiban setelah mereka menerima faktur yang diperlukan.

Kerusakan aset

Penurunan nilai aset terjadi ketika nilai pasar aset tiba-tiba turun di bawah nilai aset yang terdaftar di neraca perusahaan.

Aset yang diakui mengalami penurunan nilai harus dicatat sedemikian rupa pada neraca perusahaan, yang mencegah penyajian yang berlebihan dan, pada gilirannya, menimbulkan kewajiban keuangan.

Piutang tak tertagih

Piutang macet, atau piutang tak tertagih, terjadi ketika pembayaran yang diminta tidak dipenuhi meskipun ada kewajiban keuangan.

Ada dua jenis piutang tak tertagih, yaitu penyisihan khusus dan penyisihan umum. Provisi khusus mengacu pada piutang tertentu yang diakui perusahaan sebagai bermasalah secara finansial dan tidak dapat melakukan pembayaran utang.

Secara komparatif, provisi umum mengacu pada persentase hutang yang mungkin perlu dihapuskan berdasarkan sejarah keuangan perusahaan.

Provisi dibuat untuk piutang tak tertagih untuk membantu perusahaan memahami secara akurat jumlah modal kerja mereka yang ada.

Depresiasi

Penyusutan atau depresiasi terjadi secara terjadwal dan memperhitungkan keausan khas yang mungkin dialami aset dari waktu ke waktu yang menurunkan nilai pasarnya.

Ketika penyusutan terjadi, perusahaan sering membuat ketentuan penyusutan untuk membantu secara akurat mengenali nilai saat ini dari investasi yang mereka buat dalam aset tetap.

Penyisihan penyusutan mewakili akumulasi atau total penyusutan yang dialami aset tertentu.

Jaminan atau garansi

Jaminan atau garansi mengacu pada perbaikan atau penggantian infrastruktur yang dibangun perusahaan dalam pembelian yang dilakukan pelanggan mereka.

Karena pelanggan kemungkinan besar akan menguangkan perlindungan garansi mereka, perusahaan harus mengantisipasi bahwa mereka perlu memenuhi kewajiban keuangan untuk memberikan perlindungan tersebut.

Oleh karena itu, perusahaan sering memperkirakan hutang garansi mereka pada saat penjualan dan membuat penyisihan untuk memperhitungkan biaya masa depan yang mungkin terjadi melalui pemenuhan kewajiban garansi.

Keusangan persediaan

Persediaan usang adalah persediaan yang telah mencapai akhir siklus hidup produknya yang mungkin perlu dicatat sebagai biaya yang didebit atau dihapuskan oleh perusahaan.

Perusahaan membuat ketentuan untuk persediaan usang untuk menetapkan jumlah nilai kerugian yang diharapkan dari persediaan usang.

Menetapkan jumlah ini dapat membantu perusahaan menyesuaikan metode pembelian dan jumlah persediaan mereka untuk menghindari keusangan persediaan di masa depan.

Pensiun

Pensiun adalah rencana pensiun yang disponsori oleh pemberi kerja yang mengharuskan pemberi kerja untuk menyumbangkan dana dari waktu ke waktu atas nama karyawan mereka.

Seringkali, pemberi kerja menginvestasikan dana atas nama karyawan dan pendapatan menghasilkan pendapatan yang akan diberikan kepada karyawan saat pensiun.

Karena pensiun menciptakan kewajiban beban bagi perusahaan, banyak perusahaan akan membuat ketentuan pensiun untuk manfaat finansial yang akan dibayarkan di masa depan.

Restrukturisasi kewajiban

Ketika perusahaan melakukan restrukturisasi atau reorganisasi, mereka sering merestrukturisasi kewajiban keuangan mereka, seperti utang, juga.

ni membantu perusahaan menghindari kerugian yang ditimbulkan oleh default pada hutang yang ada.

Untuk memperhitungkan perubahan yang dilakukan terhadap kewajiban ini dan kewajiban lain yang timbul melalui reorganisasi itu sendiri, perusahaan dapat membuat ketentuan untuk kewajiban restrukturisasi.

Ketentuan-ketentuan ini dapat membantu mereka secara akurat menetapkan dana dan tetap pelarut dari waktu ke waktu.

Tunjangan penjualan

Tunjangan penjualan adalah pengurangan harga yang dibebankan oleh perusahaan, vendor atau distributor sebagai pengakuan atas masalah dengan produk atau layanan.

Masalah ini dapat mencakup kualitas produk, jumlah produk yang salah, atau harga asli yang salah.

Tunjangan penjualan ditetapkan setelah penagihan awal untuk produk atau layanan, dan oleh karena itu, ketika tunjangan penjualan dihitung, tunjangan tersebut menimbulkan kewajiban keuangan bagi perusahaan.

Perusahaan dapat membuat ketentuan untuk tunjangan penjualan untuk secara efektif memperhitungkan kewajiban seperti pengurangan.

Baca juga: Bukti Kas Masuk: Pembahasan Lengkap dan Cara Penjurnalannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan tentang provisi dalam akuntansi. Seperti yang Anda lihat, ada beberapa alasan untuk provisi dalam akuntansi. Namun tidak setiap pengeluaran itu berarti merupakan biaya provisi.

Untuk proses pencatatan biaya dan pemasukan yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo sebagai sofware akuntansi dan solusi pembukuan yang lebih mudah dan praktis.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa menggunakan Kledo untuk mempermudah pengelolaan bisnis Anda secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × 3 =