Struktur Biaya: Pengertian, Komponen, Jenis, dan Cara Analisisnya

struktur biaya

Struktur biaya adalah bagaimana biaya yang terkait dengan penjualan produk atau layanan dikategorikan untuk tujuan bisnis. Ini memiliki beberapa variabel yang mendefinisikannya dan memungkinkan bisnis untuk menentukan biaya operasi pada tingkat yang luas, tingkat perusahaan atau tingkat produk individu.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu struktur biaya, mendefinisikan istilah kunci, jenis analisis, dan memberikan contoh bagaimana bisnis dapat menggunakan struktur biaya.

Apa itu Struktur Biaya?

struktur biaya

Struktur biaya adalah semua biaya yang terkait dengan penjualan produk atau layanan dan bagaimana biaya tersebut dikategorikan.

Ada berbagai cara untuk membahas struktur biaya, dan tidak setiap bisnis atau pakar akan mengacu pada struktur biaya dengan cara yang sama. Yang paling penting adalah Anda memahami bagaimana bisnis Anda mendekati struktur biaya dan istilah-istilah yang relevan.

Struktur biaya paling bervariasi antara berbagai jenis bisnis. Beberapa variabel yang dapat mempengaruhi bagaimana bisnis mengacu pada struktur biaya adalah objek biaya, seperti produk, layanan, pelanggan, proyek, dan aktivitas bisnis.

Selain itu, struktur biaya dapat bervariasi bahkan dalam satu bisnis tergantung pada lini produk, unit bisnis, atau divisi

Komponen Apa Saja yang Ada Dalam Struktur Biaya?

Terlepas dari sifat pasti bisnis Anda, model struktur biaya Anda kemungkinan akan mencakup biaya tetap dan variabel, bersama dengan sunk cost dan biaya peluang.

Mari kita telusuri masing-masing jenis biaya ini satu per satu.

1. Biaya Tetap

Untuk menjelaskan biaya tetap secara singkat: mereka seperti resep bumbu khas KFC — seperti, mereka tidak akan berubah.

Untuk memberikan definisi yang lebih formal: biaya tetap adalah pengeluaran paling mendasar dari bisnis Anda yang terjadi secara teratur dan tidak berubah terlepas dari berapa banyak produk yang Anda jual atau berapa banyak pelanggan baru yang Anda dapatkan.

Bersama dengan biaya variabel, yang akan kita bahas dibawah, biaya tetap membentuk total biaya produksi barang atau jasa Anda.

Akibatnya, biaya tetap yang tepat dari bisnis Anda dapat dihitung menggunakan rumus berikut:

Total Biaya Produksi — (Biaya Variabel Per Unit * Jumlah Unit Yang Diproduksi) = Total Biaya Tetap

Biaya tetap biasanya meliputi:

  • Biaya sewa
  • Utilitas
  • Gaji
  • Pajak
  • Asuransi
  • Amortisasi & Penyusutan
  • Bunga pinjaman

Melihat daftar ini, Anda mungkin bertanya-tanya: apa yang membuat biaya ini tetap, jika hampir semuanya dapat berubah dari waktu ke waktu?

Jawabannya berkaitan dengan dampak output bisnis Anda terhadap biaya ini, dan sebaliknya.

Misalnya, pemilik gedung kantor Anda mungkin menaikkan atau menurunkan sewa Anda, tetapi kenaikan biaya ini tidak akan berdampak langsung pada kapasitas produksi Anda.

Sama halnya dengan memberi karyawan Anda kenaikan gaji atau membiayai kembali pinjaman Anda untuk pembayaran yang lebih rendah — perubahan ini tidak sering terjadi dan tidak dipengaruhi oleh output Anda. Itu sebabnya biaya ini termasuk dalam kategori “tetap”.

Baca juga: Mengatahui Apa itu Analisis Horizontal Pada Laporan Keuangan

2. Biaya Variabel

Biaya variabel adalah kebalikan dari biaya tetap. Mereka jauh lebih beragam dan juga sedikit lebih rumit untuk dihitung.

Biaya variabel mencakup semua biaya yang dikeluarkan bisnis Anda saat membuat produk atau memberikan layanan. Dengan kata lain, mereka terkait langsung dengan output Anda.

Semakin banyak barang yang Anda produksi atau klien yang Anda layani, semakin tinggi biaya variabel Anda.

Anda dapat menghitung variabel total Anda menggunakan persamaan sederhana berikut:

Biaya Variabel Per Unit * Jumlah Unit Yang Diproduksi = Total Biaya Variabel

Namun, segalanya menjadi sedikit lebih menarik jika Anda memutuskan untuk menghitung biaya variabel per unit. Untuk melakukan itu, Anda harus menggunakan apa yang disebut persamaan biaya variabel:

(Biaya Tenaga Kerja Langsung + Biaya Bahan Langsung + Biaya Overhead Variabel) / Jumlah Unit Yang Diproduksi = Biaya Variabel Per Unit

Ini membawa kita ke berbagai jenis biaya variabel, dimulai dengan yang ada dalam persamaan:

  • Biaya tenaga kerja langsung adalah biaya tenaga kerja yang digunakan untuk menciptakan satu unit produk atau layanan Anda
  • Biaya bahan langsung adalah biaya bahan baku yang dibutuhkan untuk membuat satu unit produk atau layanan Anda
  • Biaya overhead variabel mencakup semua biaya tidak langsung yang berdampak dan dipengaruhi oleh output manufaktur atau layanan Anda, seperti:
    • Biaya pengiriman
    • Komisi karyawan
    • Upah berdasarkan kinerja
    • Biaya perjalanan
    • Biaya pemrosesan pembayaran

Seperti yang telah kami katakan: biaya variabel bisnis Anda mungkin benar-benar berbeda dari bisnis lain di masa depan.

Itu karena mereka bergantung pada sifat bisnis yang tepat, sampai pada titik di mana biaya tetap Anda bisa berubah-ubah untuk bisnis lain itu di masa depan!

Berikut ini contohnya: asumsikan Anda menjalankan bisnis kecil yang membuat kemeja. Dalam hal ini, hal-hal seperti sewa, utilitas, dan gaji kemungkinan akan menjadi biaya tetap, sedangkan biaya variabel Anda akan mencakup hal-hal seperti kain, benang, dan perawatan mesin jahit.

Sekarang, asumsikan Anda menjalankan tempat pembuatan bir kecil. Dalam hal ini, sewa dan gaji Anda akan tetap berada di antara biaya tetap tetapi biaya utilitas Anda akan menjadi variabel — semakin banyak bir yang Anda hasilkan, semakin banyak air dan listrik yang akan Anda gunakan.

Dan jika Anda memilih untuk menjual produk Anda dari pintu ke pintu melalui agen yang bekerja berdasarkan komisi, gaji mereka juga akan menjadi biaya variabel.

Untuk mengulangi: jika salah satu pengeluaran bisnis Anda bergantung pada berapa banyak output yang Anda hasilkan, itu adalah biaya variabel dan bukan biaya tetap.

Baca juga: Mencari Software Akuntansi Untuk Toko Online? Perhatikan Hal ini

3. Sunk Cost

Mempelajari sunk cost kita beralih dari pengeluaran aktual dan menuju biaya yang lebih teoretis — namun tetap dapat berdampak pada bisnis Anda.

Sunk cost adalah biaya yang telah dikeluarkan oleh bisnis Anda di masa lalu dan tidak ada cara untuk menebusnya atau memulihkannya.

Dengan kata lain, mereka tidak relevan, dan Anda tidak boleh memperhitungkannya saat menilai kesehatan keuangan bisnis Anda.

Merenovasi kantor Anda atau berinvestasi ke dalam R&D produk yang gagal adalah contoh sunk cost atau biaya hangus yang utama.

Kesalahan ini terjadi ketika manajemen memutuskan untuk mengejar peluang komersial bukan karena memiliki potensi keuntungan nyata, tetapi karena mereka telah menginvestasikan waktu, uang, atau upaya untuk mengejarnya.

4. Biaya Peluang

Biaya peluang adalah konsep yang jauh melampaui keuangan perusahaan — mungkin karena hal itu tidak terlalu berkaitan dengan aturan akuntansi dan lebih banyak lagi dengan salah satu emosi manusia yang paling mendasar: penyesalan.

Istilah ini biasanya menggambarkan biaya untuk membuat keputusan tertentu daripada membuat keputusan lain yang akan lebih bermanfaat.

Jika definisi ini tampak terlalu abstrak, perhatikan contoh berikut.

Katakanlah Anda ingin meluncurkan produk baru untuk bisnis Anda dan Anda memiliki dua pilihan: produk yang lebih aman yang akan menghasilkan pendapatan tetap tetapi akan memiliki margin keuntungan hanya 5%, atau produk yang lebih berisiko dan revolusioner yang dapat membawa Anda ke keuntungan 20%.

Anda memutuskan untuk bermain aman dan meluncurkan produk pertama.

Tetapi setelah beberapa saat Anda mengamati bahwa salah satu pesaing Anda meluncurkan produk yang lebih berisiko dan itu menjadi sukses. Akibatnya, Anda kehilangan margin keuntungan 20% itu.

Perbedaan antara pengembalian yang Anda dapatkan atas keputusan Anda dan pengembalian yang bisa Anda dapatkan adalah biaya peluang Anda — 15%.

Kami menemukan angka ini menggunakan rumus ini biaya peluang:

Manfaat Opsi Terlupakan — Manfaat Opsi Terpilih = Biaya Peluang.

Sama seperti biaya hangus, biaya peluang bukan merupakan elemen eksplisit dari struktur biaya bisnis Anda.

Tetapi menghitung dan menganalisisnya dapat membantu Anda membuat keputusan bisnis yang lebih baik di masa depan.

Baca juga: Tips Memilih Software Akuntansi Manufaktur Terbaik

4 Jenis Struktur Biaya

Sekarang kita telah membahas biaya yang biasanya membentuk struktur biaya, sekarang saatnya untuk mengeksplorasi berbagai jenis struktur biaya.

Masing-masing dari jenis ini menyajikan pendekatan yang berbeda tentang bagaimana Anda mengelola biaya bisnis Anda dan apa dampaknya terhadap penawaran produk atau layanan Anda.

Tipe #1: Struktur Biaya Berbasis Nilai

Seperti namanya, nilai adalah hal yang benar-benar penting bagi bisnis yang beroperasi di bawah pendekatan berbasis nilai — bukan biaya.

Ini biasanya bisnis yang menawarkan barang atau jasa premium atau mewah dan tanpa mengeluarkan biaya yang menciptakan pengalaman terbaik bagi klien mereka — dan mereka juga menanggung biaya upaya ini dengan membebankan harga premium.

Tipe #2: Struktur Berbasis Biaya

Pendekatan yang digerakkan oleh biaya adalah kebalikan dari pendekatan yang digerakkan oleh nilai.

Alih-alih berfokus pada nilai barang atau jasa mereka dan pengalaman yang mereka berikan kepada pelanggan mereka, bisnis yang mengikuti pendekatan ini memprioritaskan meminimalkan biaya mereka.

Di satu sisi, mereka juga ingin memberikan nilai terbaik kepada pelanggan mereka — tetapi dalam hal menawarkan harga serendah mungkin, bukan pengalaman yang paling baik

Contoh perusahaan yang mengikuti struktur yang digerakkan oleh biaya sangat banyak dan meliputi

Tipe #3: Skala Ekonomi

Bisnis yang memiliki struktur skala ekonomi memprioritaskan output mereka. Semakin banyak unit produk yang mereka produksi dan/atau jual, semakin rendah biayanya dan semakin tinggi margin keuntungannya.

Skala ekonomi biasanya terjadi di perusahaan besar dengan rantai pasokan yang canggih dan optimal.

Bagi banyak bisnis seperti itu, ada saatnya membuat lima unit produk yang sama lebih hemat biaya daripada membuat hanya satu unit.

Karena rantai pasokan yang dioptimalkan ini dan manufaktur yang tepat waktu, bisnis semacam itu dapat menghasilkan keuntungan yang stabil sambil menjaga biaya tetap rendah bagi pelanggan.

Bisnis tersebut meliputi:

  • IKEA
  • Zara
  • Toyota

Tipe #4: Ruang Lingkup Ekonomi

Sampai batas tertentu, ruang lingkup ekonomi adalah titik akhir evolusi untuk setiap bisnis yang berusaha meminimalkan biaya dan memaksimalkan pendapatan mereka.

Logika di balik struktur ini sederhana: untuk memaksimalkan ruang lingkup atau kehadiran perusahaan di berbagai industri, pangsa pasar, dan penawaran produk yang berbeda.

Dengan kata lain, bisnis yang mengikuti pendekatan ini tidak memotong biaya mereka dengan memaksimalkan output unit mereka.

Sebaliknya, mereka berinvestasi dalam sebanyak mungkin peluang keuntungan yang berbeda untuk mendiversifikasi dan memaksimalkan aliran pendapatan mereka, yang menyerap dan meminimalkan biaya mereka.

Tidak banyak contoh bisnis yang telah menguasai struktur ruang lingkup ekonomi — kebanyakan dari mereka adalah konglomerat ritel multi-miliar, jika bukan multi-triliun dolar seperti:

  • Amazon
  • AliExpress
  • Walmart
Banner 3 kledo

Baca juga: Tips Pembukuan Usaha Jasa yang Bisa Anda Gunakan

3 Metode Analisis Struktur Biaya

struktur biaya

Sekarang setelah kita membahas latar belakang teoretis di balik struktur biaya, bagaimana Anda menerapkan teori ini pada bisnis saya untuk meningkatkannya?

Berikut adalah tiga cara utama Anda dapat menganalisis, mengelola, dan mengoptimalkan biaya dan pengeluaran bisnis Anda.

Metode #1: Analisis Alokasi Biaya

Alokasi biaya adalah pendekatan paling mendasar untuk mengelola biaya bisnis Anda.

Seperti namanya, pendekatan ini adalah tentang mengalokasikan biaya individu yang dikeluarkan bisnis Anda untuk tujuan masing-masing.

Sederhananya, alokasi biaya adalah tentang mengetahui dengan tepat ke mana uang Anda pergi. Mari kita pertimbangkan contoh pembuatan bir kecil yang kita jelajahi sebelumnya.

Anda mungkin tergoda untuk menggabungkan semua biaya yang digunakan untuk memproduksi satu botol minuman — apakah itu variabel atau tetap — ke dalam satu kategori umum, seperti “Biaya produksi”.

Mengambil pendekatan alokasi biaya untuk menganalisis pengeluaran ini berarti membebankan setiap biaya ke apa yang disebut objek biaya.

Dalam kasus kami, benda-benda ini mungkin berupa botol, tutup, jelai malt, label, peti dan sebagainya.

Setelah Anda mengalokasikan setiap biaya ke objek individualnya, Anda akan dapat mengompilasi semuanya ke dalam satu kumpulan biaya dan melihat berapa persentase dari keseluruhan biaya untuk setiap pengeluaran.

Misalnya, Anda mungkin menemukan bahwa kemasan Anda mewakili 30% dari keseluruhan biaya produk Anda, yang dapat mendorong Anda untuk menemukan solusi pengemasan yang lebih murah.

Hal yang hebat tentang alokasi biaya adalah bahwa pendekatan ini bekerja pada skala mikro dan makro — yaitu, dapat berlaku untuk produk individu, tetapi juga untuk seluruh departemen atau unit bisnis perusahaan Anda.

Baca juga: 2 Jenis Metode Akuntansi yang Harus Anda Pilih dan Ketahui Perbedaannya

Metode #2: Analisis Perilaku Biaya

Analisis perilaku biaya bisa sangat membantu jika Anda kesulitan menentukan biaya bisnis mana yang tetap vs. variabel.

Tujuan dari pendekatan ini adalah untuk menentukan bagaimana masing-masing biaya merespons perubahan dalam aktivitas atau output bisnis Anda.

Sampai batas tertentu, analisis perilaku biaya dapat diperlakukan sebagai langkah kedua dari alokasi biaya, karena analisis ini mengharuskan Anda memiliki pengetahuan yang rumit tentang semua biaya spesifik yang dikeluarkan oleh bisnis Anda.

Karena analisis perilaku biaya membantu Anda mengkategorikan biaya variabel dan biaya tetap, analisis ini dapat digunakan untuk memperkirakan bagaimana struktur biaya bisnis Anda akan berubah seiring waktu.

Misalnya, ini mungkin membantu Anda memprediksi apakah biaya tertentu kemungkinan akan melonjak saat kapasitas produksi Anda mencapai puncaknya, mendorong Anda untuk berinvestasi dalam memperluas lini produksi Anda.

Metode #3: Analisis Break-Even

Analisis titik impas adalah analisis biaya mendasar yang memungkinkan Anda menghitung titik impas bisnis Anda — jumlah produk yang perlu Anda produksi untuk menutupi biaya Anda.

Untuk menghitung analisis titik impas Anda, gunakan rumus berikut:

Biaya Tetap / (Harga Per Unit + Biaya Variabel Per Unit) = Break-Even Quantity

Demikian pula, untuk menemukan BEP bisnis Anda — pendapatan yang dibutuhkan bisnis Anda untuk menutupi semua biaya Anda — Anda perlu mengalikan kuantitas impas Anda dengan harga per unit.

Analisis BEP biasanya digunakan untuk menemukan apa yang disebut margin keamanan — perbedaan antara pendapatan Anda yang sebenarnya dan pendapatan impas Anda.

Dengan kata lain, ini memungkinkan Anda untuk memperkirakan berapa banyak pendapatan Anda dapat turun, baik dari penjualan yang lambat atau peningkatan biaya, sebelum bisnis Anda mulai kehilangan uang.

Karena itu, analisis titik impas dapat berguna dalam manajemen biaya jika Anda ingin menetapkan korelasi antara penetapan harga produk Anda (dan, pada gilirannya, pendapatan Anda) dan biaya Anda.

Misalnya, jika Anda melakukan analisis titik impas dan menemukan bahwa margin keamanan Anda terlalu tipis, Anda mungkin mulai mempertimbangkan untuk memotong sebagian biaya Anda.

Kesimpulan

Meskipun biaya bisnis tidak menyenangkan, biaya tersebut tidak dapat dihindari — jadi setidaknya yang dapat Anda lakukan adalah mempelajari cara mengelolanya dan, pada akhirnya, menguranginya.

Di sinilah menganalisis struktur biaya bisnis Anda dapat membantu. Berikut adalah fakta kunci yang harus Anda ingat dari panduan kami:

  • Struktur biaya adalah ikhtisar dari semua biaya yang dikeluarkan bisnis Anda diurutkan berdasarkan jenis dan dampaknya terhadap laba Anda
  • Biaya tetap adalah pengeluaran yang tidak dapat dihindari yang tidak berubah dengan output bisnis Anda
  • Biaya variabel biasanya terkait dengan produk atau layanan Anda dan mengikuti output bisnis Anda
  • Sunk cost atau biaya hangus adalah pengeluaran masa lalu yang tidak dapat diganti atau dipulihkan dan, dengan demikian, tidak boleh dipertimbangkan saat membuat keputusan bisnis
  • Biaya peluang adalah nilai yang Anda hilangkan dengan membuat keputusan yang memiliki potensi pengembalian yang lebih kecil
  • Empat jenis struktur biaya utama adalah: struktur yang digerakkan oleh nilai, struktur yang digerakkan oleh biaya, skala ekonomi, dan ruang lingkup ekonomi
  • Tiga cara Anda dapat menganalisis biaya bisnis Anda adalah: alokasi biaya, analisis perilaku biaya, dan analisis titik impas.

Ingin melakukan pengelolaan dan pemantauan biaya lebih mudah? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo untuk proses monitoring biaya yang lebih baik dan transparan.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa mencatat semua biaya dan pemasukan bisnis dengan mudah, mulai dari biaya pemasaran, gaji karyawan, biaya sewa, penyusutan aset, menghitung BEP, dan Anda juga akan mendapatkan laporan keuangan dengan mudah dan cepat.

Jadi tunggua apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × two =