Mengetahui Karakteristik Kualitatif Laporan Keuangan Secara Mendalam

karakter kualitatif laporan keuangan

Karakteristik kualitatif laporan keuangan dan informasi akuntansi membantu manajemen, investor dan akuntan dalam membuat keputusan penting dan memprediksi hasil keuangan.

Mempelajari karakteristik yang berbeda dapat membantu Anda memahami cara menghasilkan dokumen keuangan yang akurat dan andal yang dapat meningkatkan kesejahteraan keuangan perusahaan Anda.

Dalam artikel ini, kami mencantumkan berbagai jenis karakteristik kualitatif laporan keuangan informasi akuntansi, memberikan langkah-langkah tentang cara menggunakan karakteristik ini dan membagikan contoh karakteristik ini sehingga Anda dapat melihat bagaimana seseorang akan menggunakannya dalam proses pengambilan keputusan.

Apa itu Karakteristik Kualitatif Laporan Keuangan?

karakter kualitatif laporan keuangan

Karakteristik kualitatif laporan keuangan merupakan ciri-ciri yang memungkinkan para profesional keuangan lebih mudah memahami dan mengambil keputusan atas laporan akuntansi.

Ada enam jenis karakteristik kualitatif informasi akuntansi, termasuk:

Relevansi

Relevansi, dalam hal informasi akuntansi, merupakan karakteristik yang dapat membantu individu membuat keputusan terkait dengan keuangan bisnis.

Agar informasi akuntansi memiliki relevansi, pertama-tama diperlukan nilai konfirmasi, yang memberikan informasi tentang peristiwa keuangan masa lalu, dan kemudian nilai prediktif, yang dapat memberikan prediksi tentang peristiwa keuangan masa depan.

Sebuah bisnis harus memiliki nilai konfirmatori dan prediktif untuk mengembangkan informasi akuntansi yang akurat.

Profesional menganggap informasi akuntansi relevan jika memberikan informasi tentang peristiwa masa lalu yang dapat membantu dalam membuat prediksi tentang peristiwa masa depan, yang diharapkan menghasilkan lebih banyak keuntungan atau membantu memecahkan masalah keuangan yang akan datang.

Misalnya, jika pemilik perusahaan ingin berinvestasi dalam aset baru, mereka dapat berkonsultasi dengan riwayat investasi mereka sebelumnya karena informasi itu berlaku untuk investasi masa depan yang mereka buat.

Baca juga: Mengatahui Apa itu Analisis Horizontal Pada Laporan Keuangan

Representasi

Representasional, kadang-kadang dikenal sebagai keandalan keuangan, adalah informasi yang secara tepat menunjukkan transaksi, sumber daya, dan aset keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Ada tiga faktor yang mengukur kesetiaan representasional perusahaan, antara lain:

Kelengkapan: Perusahaan yang menunjukkan kesetiaan representasional mencakup setiap transaksi yang diselesaikan atau diikutinya untuk memberikan gambaran keuangan yang lebih akurat.

Netralitas: Perusahaan yang netral tidak melibatkan bias ketika mengevaluasi keuangannya—tidak peduli apakah informasinya positif atau negatif—untuk memberikan laporan yang akurat.

Bebas dari kesalahan: Hal ini berkaitan dengan tim akuntansi perusahaan tidak memiliki kesalahan dalam perhitungan mereka, yang mengarah ke laporan keuangan yang lebih akurat.

Keterverifikasian atau Verifiability

Untuk membuat prediksi keuangan yang akurat, perusahaan memastikan bahwa informasi keuangannya dapat diverifikasi.

Verifiability melibatkan otentikasi informasi keuangan dan perhitungan dengan menggunakan beberapa sumber independen untuk mengembangkan hasil yang sama.

Ini berarti bahwa auditor eksternal dan profesional dapat mengevaluasi laporan keuangan perusahaan dan mengembangkan hasil yang sama seperti akuntan perusahaan.

Jika ini terjadi, informasi perusahaan akurat dan dapat diverifikasi. Jika informasi tersebut tidak dapat diverifikasi, maka perusahaan tahu untuk mengerjakan ulang laporan keuangannya dan melakukan perhitungan lagi.

Dapat dimengerti

Karena pengambilan keputusan untuk perusahaan sering kali melibatkan profesional di luar departemen akuntansi, seperti profesional manajerial, laporan keuangan harus mudah dipahami.

Pemahaman adalah ukuran seberapa mudah seseorang dapat memahami laporan keuangan atau informasi akuntansi perusahaan. Seringkali, laporan keuangan bisa mencapai puluhan halaman dan berisi kosakata keuangan yang kompleks dan perhitungan yang ekstensif.

Sebagian besar perusahaan bertujuan untuk memiliki laporan keuangan yang dapat dipahami oleh individu tanpa latar belakang akuntansi.

Cara yang bagus untuk membuat laporan keuangan lebih mudah dipahami adalah dengan menyertakan catatan yang menjelaskan konsep akuntansi umum, seperti metode penilaian dan informasi tentang persediaan.

Baca juga: Pengertian Buku Kas, Jenis, Fungsi, Contoh, dan Cara Membuatnya

Keterbandingan

Keterbandingan atau komparabilitas adalah bagian penting dari informasi akuntansi karena membantu profesional membedakan dan menganalisis laporan keuangan yang membantu membuat keputusan.

Keterbandingan melibatkan proses mengevaluasi satu periode keuangan dengan periode keuangan lainnya untuk memahami tren perusahaan dan kinerja keuangan secara keseluruhan.

Sebuah perusahaan dapat membandingkan laporan keuangan dengan menggunakan metode akuntansi seperti neraca, laporan arus kas atau laporan laba rugi.

Komparabilitas juga dapat merujuk pada kemampuan perusahaan untuk membandingkan laporan keuangannya dengan para pesaingnya.

Ini dapat menawarkan wawasan tentang bagaimana kinerja perusahaan dan memungkinkan tim pembuat keputusan untuk memahami perubahan yang harus dilakukan sebagai tanggapan terhadap perbandingan

Ketepatan waktu

Ketepatan waktu melibatkan seberapa cepat informasi akuntansi tersedia bagi para profesional.

Seringkali ada periode waktu sebelum informasi keuangan dapat mencapai departemen akuntansi setelah transaksi terjadi, kecepatannya tergantung pada seberapa efisien komunikasi perusahaan.

Jika informasi mencapai perusahaan dengan cepat, ini memungkinkan tim akuntansi membuat keputusan tepat waktu.

Banner 1 kledo

Mengapa Karakteristik Kualitatif Laporan Keuangan itu Penting?

Karakteristik kualitatif laporan keuangan penting karena membantu profesional bisnis dalam memahami dan menggunakan informasi yang ditemukan dalam laporan akuntansi.

Karakteristik ini memberikan penjelasan untuk angka-angka dalam laporan keuangan dan menunjukkan kepada para profesional bagaimana menggunakannya untuk membuat keputusan dan memprediksi hasil keuangan masa depan.

Berikut adalah beberapa alasan lain para profesional mungkin menggunakan karakteristik kualitatif laporan keuangan:

Mengungkap tren

Menerapkan penelitian kualitatif pada informasi akuntansi dapat mengungkap tren keuangan yang mungkin tidak terlihat.

Memberikan penjelasan

Melihat informasi dari perspektif kualitatif memungkinkan individu untuk memahami mengapa bisnis dapat berkinerja dengan cara tertentu.

Menawarkan wawasan

Jika sebuah perusahaan mengalami kesulitan ekonomi, menggunakan penelitian kualitatif dapat menawarkan wawasan tentang penyebab masalah.

Mengembangkan prediksi

Menggunakan karakteristik kualitatif dapat membantu perusahaan membuat prediksi tentang bagaimana kinerja keuangannya dapat lebih baik.

Baca juga: Laba Ditahan: Pengertian, Fungsi, Cara Hitung, dan Contohnya

Bagaimana Cara Menggunakan Karakteristik Kualitatif Laporan Keuangan

Ikuti langkah-langkah ini untuk membantu Anda dalam menggunakan karakteristik kualitatif informasi akuntansi untuk perusahaan Anda:

Ekstrak informasi laporan keuangan yang relevan

Menggali informasi yang relevan dari laporan keuangan sebelumnya dapat membantu Anda memprediksi hasil keuangan masa depan.

Pastikan bahwa informasi yang Anda ekstrak relevan dengan informasi yang ingin Anda prediksi.

Misalnya, jika Anda ingin memprediksi informasi pajak masa depan, Anda dapat mencari informasi pajak sebelumnya dari catatan keuangan masa lalu dan menganalisis tren.

Periksa informasi Anda

Untuk memastikan keandalan, periksa apakah informasi yang telah Anda ekstrak sudah lengkap, netral, dan bebas dari kesalahan.

Anda dapat melakukan langkah ini sendiri atau meminta akuntan eksternal memastikan bahwa informasi tersebut akurat dan bebas dari kesalahan.

Verifikasi informasinya

Mintalah bantuan auditor untuk memastikan informasi Anda dapat diverifikasi. Agar informasi tidak bias, gunakan auditor yang tidak bekerja di perusahaan Anda.

Mempekerjakan auditor eksternal membantu menjaga informasi Anda tetap akurat dan tidak bias.

Pastikan informasinya dapat dimengerti

Setelah auditor memverifikasi informasi, penting untuk memastikan bahwa informasi tersebut mudah dipahami.

Salah satu cara untuk mengukur seberapa mudah informasi tersebut dipahami adalah dengan meminta profesional di luar departemen akuntansi mengevaluasi informasi tersebut.

Bandingkan informasinya

Untuk menyelesaikan prosesnya, bandingkan informasi tersebut dengan informasi serupa dari periode keuangan yang berbeda.

Saat melakukan ini, cobalah untuk mengenali tren apa pun dan mengevaluasi kinerja keuangan secara keseluruhan sehingga Anda dapat membentuk prediksi yang akurat untuk periode keuangan masa depan.

Contoh Karakteristik Kualitatif Informasi Laporan Keuangan

karakter kualitatif laporan keuangan

Berikut adalah contoh bagaimana perusahaan dapat menggunakan langkah-langkah di atas untuk membantu mereka mengambil keputusan penting mengenai keuangan mereka:

Sebuah perusahaan mainan anak-anak ingin memahami bagaimana mereka dapat meningkatkan penjualannya di tahun depan.

Tim akuntansi mereka menggunakan karakteristik relevansi dengan mengekstrak informasi yang relevan yang dapat membantu mereka memutuskan bagaimana mereka dapat meningkatkan penjualan mereka.

Informasi yang relevan ini mencakup laporan arus kas mereka dari tahun lalu, yang menunjukkan keseluruhan biaya operasional dan pendapatan penjualan mereka.

Kemudian, mereka menggunakan karakteristik keandalan untuk memastikan bahwa laporan arus kas lengkap, netral dan bebas dari kesalahan dengan memeriksa bahwa mereka memasukkan semua pernyataan yang relevan dan memastikan bahwa akuntan yang membuat laporan arus kas tidak bias.

Mereka juga menentukan apakah perhitungannya bebas dari kesalahan.

Selanjutnya, mereka menyewa auditor profesional untuk melakukan perhitungan yang sama yang ditemukan dalam laporan arus kas untuk memastikan informasi tersebut dapat diverifikasi.

Selama waktu ini, perusahaan meminta bantuan individu di luar departemen akuntansi dengan meminta mereka menganalisis laporan arus kas untuk menentukan seberapa mudah untuk memahaminya.

Sekarang, tim akuntansi perusahaan membandingkan laporan arus kas mereka dengan laporan arus kas sebelumnya untuk membantu mereka menentukan tren apa pun yang dapat membantu mereka meningkatkan penjualan.

Mereka juga dapat menambahkan informasi keuangan baru yang mereka terima pada waktu yang tepat saat mereka membuat keputusan.

Baca juga: Pahami Pengertian Jurnal Prepetual dan Contohnya Di Sini

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap karakteristik kualitatif laporan keuangan yang harus ada dalam laporan keuangan usaha Anda. Dengan adanya karakteristik tersebut semua data keuangan bisnis bisa dipertanggungjawabkan dan sesuai dengan standar yang belaku.

Hindari pembuatan laporan keuangan yang memakan waktu dan rentan kesalahan sehingga menurunkan kualitas data yang Anda sajikan.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo sebagai software akuntansi dalam bisnis, untuk memudahkan Anda dalam membuat laporan keuangan yang mudah, praktis, dan sesuai dengan data keuangan Anda sebenarnya.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × 5 =