Mengenal Lebih Jauh Sunk Cost dalam Akuntansi Bisnis

sunk cost

Baik dalam keuangan pribadi atau bisnis, tujuan keseluruhannya adalah menangani uang Anda secara bertanggung jawab sehingga Anda tidak kehilangan lebih dari yang seharusnya. Namun, ada kalanya Anda tidak dapat menghindari kehilangan uang, dan ini disebut sebagai sunk cost.

Semua bisnis memiliki sunk cost tertentu, jadi memahami konsep ini penting untuk berhasil menjalankan bisnis Anda. Anda harus dapat mengenali apa itu sunk cost sehingga Anda dapat mempersiapkannya secara efektif.

Dalam artikel ini, kami akan membahas semua yang perlu Anda ketahui tentang sunk cost untuk membantu Anda membuat bisnis Anda sukses.

Apa itu Sunk Cost?

sunk cost

Sunk cost adalah biaya yang telah dibayarkan dan tidak dapat diperoleh kembali. Ini adalah sejumlah uang yang tidak lagi mempengaruhi keputusan keuangan masa depan bisnis.

Konsep sunk cost, juga dikenal sebagai “biaya retrospektif,” adalah kebalikan dari biaya relevan. Biaya relevan yang juga dikenal sebagai “biaya prospektif”, adalah biaya masa depan yang belum dibuat.

Dalam bisnis, sunk cost biasanya tidak dipertimbangkan saat membuat keputusan di masa depan. Ini karena biaya ini tidak akan berubah, dan tidak terkait dengan faktor anggaran saat ini dan masa depan.

Misalnya, pemilik pabrik tidak boleh mempertimbangkan sunk cost dari peralatan, mesin, dan sewa gedung ketika memutuskan harga produk yang mereka produksi.

Untuk membuat keputusan yang tepat, penting untuk mempertimbangkan biaya yang akan terpengaruh oleh keputusan tersebut, daripada biaya yang tidak akan berubah.

Mengenal Sunk Cost Fallacy

Meskipun sunk cost tidak lagi relevan, beberapa orang masih memilih untuk memperhitungkan biaya ini ketika membuat keputusan di masa depan. Ini dikenal sebagai kekeliruan biaya hangus.

Sunk cost fallacy adalah ketika seseorang berpegang teguh pada keputusan hanya karena uang telah dibelanjakan dan mereka tidak ingin merasa telah menyia-nyiakannya.

Kebanyakan individu telah melakukan kesalahan biaya hangus di beberapa titik dalam hidup mereka. Misalnya, Anda mungkin telah membeli tiket konser sebelumnya, dan kemudian ketika hari konser tiba, Anda menyadari bahwa Anda harus bangun pagi-pagi untuk bekerja keesokan paginya.

Dalam hal ini, Anda memiliki dua opsi:

  • Anda dapat melewatkan konser untuk mendapatkan tidur malam yang nyenyak.
  • Anda bisa pergi melihat konser dan kelelahan di tempat kerja keesokan paginya.

Para ekonom akan memberi tahu Anda bahwa opsi pertama adalah keputusan yang rasional sedangkan opsi kedua adalah keputusan yang irasional, karena tidak masalah apakah Anda menghadiri konser atau tidak—uangnya sudah habis.

Sunk cost fallacy juga dikenal sebagai “Concorde fallacy”. Istilah ini berasal dari keputusan nyata yang dibuat oleh pemerintah Inggris dan Prancis ketika mereka bergabung untuk mendanai pengembangan pesawat supersonik Concorde yang mahal.

Secara pribadi, pemerintah Inggris menganggap proyek tersebut sebagai bencana komersial. Namun demikian, karena masalah politik dan hukum, pemerintah Inggris tidak dapat menarik diri dari proyek tersebut, seperti halnya banyak orang saat ini yang memilih untuk tidak mengubah rencana mereka setelah mereka membayarnya.

Baca juga: Mengetahui Karakteristik Kualitatif Laporan Keuangan Secara Mendalam

Mengapa Sunk Cost Fallacy Terjadi?

Ada banyak alasan psikologis mengapa sunk cost fallacy terjadi. Ekonomi perilaku menunjukkan bahwa pemilik bisnis mungkin mengalami salah satu dari lima faktor psikologis berikut ketika berhadapan dengan biaya hangus:

Loss aversion

Ini adalah saat pemilik bisnis menafsirkan harga yang dibayarkan sebagai tolok ukur nilai entitas. Harga sunk cost seharusnya menjadi tidak relevan bagi orang tersebut setelah dibayar.

Keengganan untuk kalah terjadi karena diyakini bahwa rasa sakit karena kalah lebih kuat daripada pikiran untuk menang.

Misalnya, pemilik bisnis dapat menghabiskan 10.000.000 untuk membeli mesin untuk membuat produk. 10.000.000 adalah sunk cost. Jumlah itu tidak dapat diperhitungkan ketika pemilik bisnis menentukan harga produk.

Framing effects

Ini terjadi ketika pemilik bisnis memutuskan suatu pilihan berdasarkan konotasi positif atau negatifnya.

Dalam situasi ini, mereka dapat mempertimbangkan apakah suatu keputusan akan menimbulkan kerugian atau keuntungan.

Studi menunjukkan bahwa orang akan menghindari risiko ketika ada kerangka positif dan menikmati risiko ketika kerangka negatif disajikan.

Misalnya, seorang penjudi mungkin berhenti bermain setelah memenangkan sejumlah besar uang tetapi akan mempertaruhkan semuanya ketika kerugian mereka sudah cukup besar.

Baca juga: Mengenal Faktur Pajak dengan Memahami Definisi, Bentuk, dan Jenisnya

Overoptimistic probability bias

Ini terjadi ketika investasi telah dilakukan. Misalnya, sebuah studi oleh Knox dan Inkster pada tahun 1968 menunjukkan bahwa orang yang memasang taruhan pada kuda menjadi terlalu optimis setelah taruhan dibuat.

Orang-orang yang telah menghabiskan uang mereka untuk bertaruh pada kuda percaya bahwa mereka akan memiliki peluang menang yang lebih baik daripada mereka yang belum memasang taruhan mereka.

Tanggung jawab pribadi

Merasa bertanggung jawab atas biaya hangus akan memengaruhi keputusan Anda di masa depan sebagai pemilik bisnis.

Dalam sebuah studi oleh Staw dan Fox, 96 mahasiswa bisnis diberi jumlah hipotetis $20 juta untuk diinvestasikan di perusahaan mereka.

Kelompok pertama diberitahu bahwa mereka memikul tanggung jawab yang tinggi atas biaya yang hilang, sedangkan kelompok kedua diberitahu bahwa mereka memiliki tanggung jawab yang rendah atas biaya yang hilang.

Studi menunjukkan bahwa mereka yang memiliki tanggung jawab tinggi rata-rata menginvestasikan lebih banyak uang daripada mereka yang memiliki tanggung jawab rendah.

Baca juga: Perilaku Biaya: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Banner 1 kledo

Keinginan untuk tidak terlihat boros

Alasan umum mengapa orang memilih untuk berkomitmen pada keputusan mereka adalah agar mereka tidak tampak membuang-buang uang.

Dalam analisis tentang penghindaran kerugian, David Gal dan Derek Rucker berpendapat bahwa biaya hangus tidak boleh diperhitungkan sebagai penghindaran kerugian karena bukan kerugian yang dapat diperoleh kembali.

Kembali ke contoh tiket, misalnya, tidak pergi ke konser setelah membeli tiket akan menjadi pengakuan pemborosan uang. Namun, apakah Anda pergi atau tidak, uang itu sudah dihabiskan.

Semua faktor ini dapat berperan dalam memengaruhi cara Anda membuat keputusan saat menghadapi biaya hangus, tetapi para ekonom menyarankan agar Anda menghormati prinsip masa lalu.

Prinsip ini mengingatkan pemilik bisnis bahwa mereka tidak boleh membiarkan biaya hangus mempengaruhi pilihan mereka di masa depan.

Sunk cost atau biaya hangus tidak relevan dengan keputusan masa depan, jadi mengabaikan biaya ini adalah cara terbaik untuk membuat keputusan rasional mengenai keuangan Anda.

Apa efek psikologis dari sunk cost dapat menyebabkan pembengkakan biaya, seperti berinvestasi dalam sesuatu yang sekarang memiliki nilai lebih rendah atau tidak ada nilai sama sekali.

Misalnya, katakanlah 100 milyar telah dihabiskan untuk membangun pabrik. Namun, belum selesai dan belum ada penjualan, sehingga saat ini belum ada nilainya.

Bangunan tersebut dapat diselesaikan dengan tambahan 30 milyar, atau proyek dapat ditinggalkan dan fasilitas yang berbeda dapat dibangun dengan biaya 10 milyar.

Pembangunan fasilitas yang berbeda akan lebih masuk akal secara finansial, dan itu adalah pilihan yang lebih rasional.

Baca juga: Apa itu Rencana Anggaran Biaya? Berikut Pengertian dan Cara Membuatnya

Mengetahui Apa itu Sunk Cost Dilema

sunk cost

Sebelum terjadinya sunk cost fallacy, seseorang akan melalui apa yang dikenal sebagai sunk cost dilema. Di sinilah individu harus menentukan apakah lebih baik menarik diri dari situasi kalah atau maju dan mencoba menyelamatkan kerugian.

Misalnya, Anda telah membeli ubin untuk dua kamar di rumah Anda, tetapi sekarang ubin telah dipasang di salah satu kamar, Anda tidak menyukai tampilannya.

Anda telah menghabiskan uang, jadi sekarang Anda akan melalui sunk cost dilema. Anda harus mempertimbangkan pilihan Anda, apakah akan membeli ubin baru yang Anda sukai untuk ruangan lain atau tetap menggunakan ubin yang sudah Anda beli.

Sunk cost dilema adalah waktu untuk pertimbangan yang cermat. Biaya hangus akan selalu terjadi di beberapa titik, jadi penganggaran untuk mereka, memikirkan keputusan Anda dan menebus kerusakan adalah cara untuk menjaga biaya hangus Anda terkendali.

Contoh Sunk Cost

Penting untuk diingat bahwa sunk cost dalam sebuah bisnis tidak dapat dihindari. Bahkan bisnis yang sukses memiliki biaya ini, dan mereka bisa datang dalam berbagai bentuk. Berikut ini adalah daftar contoh sunk cost dalam suatu bisnis:

Pengaturan pabrik

Bayangkan pabrik pakaian yang membuat sepatu bot biker. Biaya sewa pabrik 100 juta per bulan dan mesin telah dibeli seharga 500 juta. Pemilik harus menetapkan harga sepatu dengan cara yang menghasilkan keuntungan bagi perusahaan.

Untuk menentukan harga, pemilik harus memperhitungkan biaya untuk membuat sepatu bot dan memasukkan pendapatan yang dibutuhkan. Biaya sewa dan mesin adalah sunk cost, sehingga tidak dapat dipertimbangkan saat menetapkan harga sepatu bot.

Baca juga: Amortisasi Adalah: Berikut Definisi dan Contoh Mudahnya

Riset pasar

Katakanlah bahwa sebuah perusahaan menghabiskan 20.000.000 untuk studi pemasaran untuk melihat apakah suatu produk akan sukses di pasar.

Para peneliti kemudian membuktikan bahwa produk tersebut tidak akan berhasil dan tidak seharusnya diproduksi. Dalam hal ini, biaya untuk riset pasar adalah sunk cost.

Penelitian dan Pengembangan

Bayangkan seorang pemilik bisnis menginvestasikan 100.000.000 untuk mengembangkan aplikasi. Setelah aplikasi ini dibuat, itu tidak berjalan dengan baik di pasar dan tidak ada yang menggunakannya.

Dalam hal ini, 100.000.000 adalah sunk cost, dan pemilik bisnis tidak boleh mempertimbangkan jumlah tersebut saat memutuskan apakah akan berhenti mengerjakan aplikasi atau berinvestasi lebih jauh di dalamnya.

Perekrutan

Katakanlah sebuah firma membayar pengacara baru 15.000.000 untuk bergabung dengan tim mereka, dan begitu mereka mulai bekerja, orang tersebut gagal memenuhi standar firma. Dalam kasus ini, 15.000.000 adalah sunk cost, dan tidak boleh dipertimbangkan ketika memutuskan apakah akan mempertahankan pengacara atau tidak.

Pelatihan

Bayangkan sebuah perusahaan menghabiskan 10.000.000 untuk melatih stafnya menggunakan perangkat lunak tertentu.

Namun, setelah beberapa saat, perangkat lunak ini terbukti tidak dapat diandalkan, dan staf diberitahu untuk tidak menggunakannya lagi.

Dalam hal ini, biaya pelatihan adalah biaya hangus, dan tidak boleh dipertimbangkan saat memutuskan apakah akan terus menggunakan perangkat lunak atau tidak.

Pembelian

Katakanlah seorang pemilik bisnis membeli mesin CNC seharga 50.000.000. Mesin CNC lama, yang telah dibeli seharga 25.000.000, sekarang dapat dilepas. Bagian dari mesin lama dibuang, dan ini menghasilkan 5.000.000. Sisanya, 20.000.000, adalah sunk cost.

Baca juga: Aplikasi Akuntansi dan Kegunaannya untuk Keuangan Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai sunk cost atau biaya hangus dalam sebuah bisnis beserta contohnya. Pengelolaan dan monitoring biaya adalah hal penting untuk membuat bisnis berkembang, sayangnya masih banyak pemiliki bisnis tidak menyadari hal ini dengan tidak melakukan pembukuan.

Pembukuan adalah hal penting untuk meminimalisir pemborosan, memantau setiap nilai pengeluaran dan keuntungan yang Anda dapatkan, sampai mengambil keputusan bisnis berdasarkan data keuangan yang valid.

Untuk proses pembukuan yang lebih cepat dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang sudah dipercaya lebih dari dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Kledo adalah software akuntansi bebrasis cloud yang memiliki harga terjangkau dan fitur terlengkap yang tidak hanya memudahkan proses akuntansi bisnis, namun juga sebagian besar operasional bisnis Anda.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melaluita tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 1 =