12 Cara Mengelola Utang Bisnis Jadi Lebih Efektif

cara mengelola utang bisnis

Mengambil utang bisnis bisa menjadi hal yang baik. Utang dapat membantu Anda membiayai bisnis, membeli lebih banyak barang, dan memperluas penawaran Anda. Namun, Anda harus bijak dalam mengelola utang bisnis.

Sebab, ada sisi gelap dari utang. Utang bisa menjadi terlalu banyak untuk ditangani dan membebani bisnis Anda. Jika bisnis Anda tidak memenuhi proyeksi penjualan, utangnya bisa lepas kendali, yang pada akhirnya menghancurkan bisnis Anda.

Jika utang bisnis Anda menjadi tidak terkendali, Anda harus menghentikannya sejak awal. Anda harus mencari tahu cara keluar dari hutang bisnis dan selamatkan bisnis Anda.

Tips Mengelola Utang Bisnis

hutang jangka panjang

Ada banyak alasan mengapa bisnis perlu berutang, dan tidak semuanya buruk!

Mungkin Anda mengambil pinjaman usaha kecil untuk memulai bisnis Anda, Anda harus membiayai beberapa peralatan baru, atau Anda baru saja kehilangan klien terbesar Anda dan membutuhkan modal kerja tambahan sampai keadaan berbalik.

Apa pun alasan mengambil utang dalam bisnis Anda, penting untuk memiliki rencana untuk mengelolanya. Berikut adalah tips untuk mengelola utang bisnis:

1. Buat anggaran arus kas

Cara pertama mengelola utang bisnis ialah dengan membuat anggaran kas. Membuat dan memelihara anggaran arus kas membantu Anda memahami bagaimana kinerja bisnis Anda, ke mana uang Anda pergi dan berasal, dan berapa banyak yang harus Anda bayar untuk biaya operasional di masa depan.

Terlepas dari langkah vital ini, sebanyak 61% UKM ternyata beroperasi tanpa anggaran. Agar tidak menjadi bagian dari statistik, Anda dapat membuat anggaran dengan tujuh langkah utama berikut:

  1. Gunakan Application Programming Interface (API) transaksi untuk mengumpulkan data pengeluaran selama 24 bulan terakhir.
  2. Hitung penghasilan Anda dari semua sumber.
  3. Buat daftar biaya variabel.
  4. Jumlahkan biaya tetap.
  5. Perkirakan pengeluaran tambahan.
  6. Menganalisis arus kas.
  7. Tetapkan tujuan pengeluaran.

Tentu saja, proses penganggaran akan membutuhkan waktu dan usaha, jadi mungkin ada baiknya Anda menyewa seorang akuntan atau, paling tidak, mengalihkan kebutuhan akuntansi Anda ke profesional keuangan.

Baca juga: Akuntansi Komersial dan Akuntansi Pajak: Pengertian dan Perbedaannya

2. Meningkatkan pendapatan

Anda pasti membutuhkan uang untuk melunasi utang Anda. Untuk memiliki lebih banyak uang, Anda perlu meningkatkan pendapatan bisnis..

Coba gunakan taktik untuk meningkatkan pendapatan bisnis Anda. Buat promosi untuk membangkitkan minat dari pelanggan. Misalnya mengadakan obral khusus atau membagikan kupon.

Promosi dapat mendorong orang untuk membeli lebih banyak dari bisnis Anda. Tetapi berhati-hatilah. Mendiskon produk atau layanan Anda terlalu banyak bisa jadi malah mengurangi pendapatan bisnis Anda.

Anda mungkin dapat menaikkan harga Anda dengan cara melihat margin Anda. Jika Anda memiliki margin rendah, Anda mungkin dapat meningkatkan harga produk Anda..

Menaikkan harga mungkin membuat beberapa pelanggan takut. Namun, jika Anda memperjelas nilai produk atau layanan Anda, kemungkinan besar pelanggan Anda tetap membeli produk Anda.

Anda juga dapat meningkatkan pendapatan dengan mengosongkan kelebihan inventaris. Jika Anda memiliki persediaan barang, Anda dapat mencoba untuk menjualnya.

Tentu saja, jika Anda menjual barang-barang tersebut, Anda mungkin tidak memiliki cukup uang untuk dijual kepada pelanggan. Tapi, jika Anda memiliki inventaris yang ada, mungkin akan lebih bermanfaat untuk menjualnya.

3. Memperoleh pembayaran piutang lebih cepat

Cara mengelola utang bisnis yang selanjutnya ialah dengan memperoleh pembayaran piutang lebih cepat. Dengan begitu, Anda memiliki uang untuk melunasi utang-utang bisnis.

Jika Anda menagih pelanggan dengan faktur, Anda akan mengalami jeda antara saat pelanggan melakukan pembelian dan saat mereka membayar Anda. Untuk mendapatkan uang lebih cepat, Anda perlu membuat pelanggan mau membayar lebih cepat.

Persingkat jangka waktu pembayaran Anda. Jika saat ini Anda memberikan waktu 90 hari kepada pelanggan untuk membayar, Anda dapat mempersingkatnya menjadi 45 hari untuk pembelian berikutnya.

Semakin lama jangka waktu pembayaran Anda, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk menerima pembayaran. Beberapa pelanggan akan mengambil semua waktu yang Anda berikan kepada mereka, jadi pikirkan jumlah waktu maksimum yang bersedia Anda tunggu untuk menerima pembayaran.

Selain itu, Anda bisa mendapatkan lebih banyak uang dengan melacak pelanggan yang terlambat membayar. Periksa catatan Anda untuk faktur terutang.

Hubungi mereka dan ingatkan mereka tentang tagihan piutang tersebut. Anda bisa mengirimi mereka surat penagihan.

Baca juga: Jurnal Modal dalam Akuntansi dan Contoh Kasusnya

4. Memotong biaya operasional

Jika Anda memiliki utang bisnis yang berjumlah kecil, Anda mungkin hanya membelanjakan untuk hal-hal yang menurut Anda benar-benar Anda butuhkan. Tetapi, jika Anda memiliki utang dalam jumlah besar dan sedang berjuang untuk pulih, Anda mungkin dapat mengurangi pengeluaran Anda lebih banyak lagi.

Ketika masa-masa sulit, Anda harus menganalisis secara menyeluruh apa yang sebenarnya Anda butuhkan. Cari apa pun yang dapat Anda potong dari anggaran Anda untuk menghemat uang. Bahkan hal-hal yang Anda anggap sebagai kebutuhan mungkin sebenarnya bukan kebutuhan.

Ada dua cara untuk memotong biaya bisnis. Anda dapat membuat beberapa potongan kecil, seperti mengurangi pengeluaran untuk perlengkapan bisnis. Atau, Anda dapat membuat satu cara yang besar, seperti menjual truk yang jarang digunakan dari armada Anda.

5. Mengkategorikan dan mengatur hutang

Dalam hal pengelolaan utang yang efektif, sangatlah penting untuk memetakan setiap utang yang terhutang secara terperinci. Ini berarti secara jelas merinci kreditur, jumlah pinjaman, suku bunga, dan frekuensi pembayaran.

Membuat daftar ini akan membantu Anda menetapkan strategi yang efektif dan lebih memahami pembayaran apa yang harus diprioritaskan terlebih dahulu. Setelah ini dianalisis, pembayaran hutang dapat didekati dengan teknik yang berbeda.

Salah satu teknik yang bisa Anda manfaatkan dikenal sebagai strategi longsoran utang yakni saat Anda membayar cicilan yang lebih besar pada hutang dengan tingkat bunga tertinggi.

Teknik lain yang dapat Anda gunakan dikenal sebagai bola salju utang, di mana Anda mulai dengan melunasi utang terkecil terlebih dahulu, terlepas dari tingkat bunganya.

Agar bisa mengkategorikan utang, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang akan memudahkan Anda mengelompokkan utang berdasarkan vendor, tagihan, umur utang, dan sebagainya.

Banner 2 kledo

6. Meningkatkan proses pengendalian kredit

Strategi mengelola utang bisnis lain yang efektif adalah meningkatkan proses kontrol kredit Anda. Dengan  rata- rata 2 dari 5 faktur dibayar dengan penundaan, pembayaran yang terlambat dapat mengganggu keuangan bisni , namun proses kontrol kredit akan membantu Anda meminimalkan risiko ini.

Hal ini dapat melibatkan penggunaan ketentuan pembayaran yang disesuaikan, menjalankan analisis debitur yang efektif, menyiapkan otomatis pengingat untuk pembayaran yang terlambat, dan mengejar tagihan yang jatuh tempo tepat waktu.

Memantau piutang pelanggan secara teratur juga akan membantu Anda tetap mengetahui pembayaran yang tertunda karena bisnis Anda.

Baca juga: Manfaat Asuransi Bisnis dan Tips Memilih yang Benar

7. Mengintegrasikan risiko ke dalam model bisnis

Pemilik bisnis juga harus mengintegrasikan risiko ke dalam model bisnis. Strategi ini melibatkan manajemen utang yang efektif serta strategi perlindungan aset yang efektif, seperti memperoleh asuransi atas aset atau kewajiban apa pun yang tidak tercakup dalam peraturan kepailitan.

Penting juga untuk melacak pengeluaran anggaran, arus kas, dan angka keuangan lainnya untuk mengidentifikasi potensi risiko yang dapat muncul dengan cepat.

8. Prioritaskan utang bisnis Anda

mengelola hutang bisnis

Memprioritaskan hutang mana yang Anda lunasi terlebih dahulu adalah metode lain agar bisa terbebas dari hutang bisnis.

Tentukan utang mana yang kritis, artinya akan menyebabkan hutang Anda semakin parah dan mungkin menghancurkan bisnis Anda.

Pertimbangkan utang yang akan memengaruhi hubungan bisnis. Tidak melunasi beberapa utang dapat merusak hubungan Anda dengan vendor. Anda mungkin kehilangan kemampuan untuk melakukan pembelian di masa mendatang dengan mereka.

Anda juga harus mempertimbangkan suku bunga dan denda. Anda harus melunasi pinjaman dengan suku bunga besar dan denda sebelum pinjaman lainnya.

Pikirkan tentang jaminan bisnis apa pun yang mungkin hilang jika Anda gagal membayar pinjaman. Misalnya, bank berhak mengambil kendaraan Anda jika Anda tidak membayar pinjaman Anda.

Tidak ada satu cara terbaik untuk memprioritaskan utang Anda. Anda harus menimbang semua hal sebelumnya untuk menentukan apa yang harus dilunasi terlebih dahulu.

9. Negosiasikan persyaratan yang lebih baik

Menegosiasikan persyaratan yang lebih baik adalah salah satu tip untuk keluar dari utang. Anda dapat meminta suku bunga yang lebih rendah, pembayaran minimum yang lebih kecil, dan rencana pembayaran yang diperpanjang.

Kreditur tidak ingin bisnis Anda gagal. Jika bisnis Anda bangkrut, kreditur Anda tidak mendapatkan apa-apa. Lebih bermanfaat bagi mereka untuk bekerja sama dengan Anda.

Mereka mungkin mendapatkan jumlah yang lebih kecil atau harus menunggu lebih lama untuk mendapatkan uang mereka, tetapi menerima sejumlah uang selalu lebih baik daripada tidak ada uang sama sekali.

Bicaralah dengan orang dan bisnis tempat Anda berhutang. Anda mungkin terkejut dengan apa yang mereka bersedia lakukan untuk Anda.

Baca juga: 22 Strategi Promosi Toko Online Beserta Contohnya

10. Meminta bantuan dari teman dan keluarga

Teman dan keluarga Anda mungkin dapat memberikan bantuan hutang bisnis Anda. Mereka mungkin bersedia untuk melunasi hutang Anda. Kemudian Anda akan membayar kembali teman atau anggota keluarga Anda.

Mendapatkan pinjaman dari teman atau anggota keluarga bisa menguntungkan Anda. Mereka seringkali lebih pengertian dan mau bekerja sama dengan Anda daripada kreditur tradisional.

Seorang teman atau anggota keluarga mungkin membebankan bunga kecil kepada Anda, atau bahkan tanpa bunga sama sekali. Mereka mungkin juga membiarkan Anda membayar jumlah yang lebih kecil dalam jangka waktu yang lebih lama.

Dan, teman dan anggota keluarga mungkin membiarkan Anda memvariasikan pembayaran Anda. Misalnya, Anda mungkin dapat melakukan pembayaran kecil di satu bulan dan pembayaran yang lebih besar di bulan lain.

11. Konsolidasikan utang Anda

Mengkonsolidasikan hutang Anda menjadi satu hutang besar mungkin berhasil untuk bisnis Anda. Pada dasarnya, Anda mengambil satu pinjaman besar untuk melunasi semua pinjaman Anda. Kemudian, Anda hanya memiliki satu hutang untuk melakukan pembayaran.

Memiliki satu hutang dengan satu pembayaran bukanlah tujuan untuk mengkonsolidasikan hutang Anda. Tujuannya adalah untuk mendapatkan pinjaman yang memiliki persyaratan yang lebih baik daripada gabungan semua pinjaman Anda yang lain.

Mengkonsolidasikan hutang Anda hanya bermanfaat jika Anda mendapatkan keuntungan dengan membayar lebih sedikit bunga secara keseluruhan, mendapatkan jangka waktu pembayaran yang diperpanjang, atau memiliki pembayaran bulanan yang lebih rendah.

12. Menggunakan debt to scale only

Dana tambahan dari utang tidak diragukan lagi memberi kekuatan pada bisnis. Pinjaman yang diambil untuk tujuan apa pun tidak meningkatkan pendapatan atau arus kas masuk untuk bisnis kecuali digunakan untuk meningkatkan skala bisnis. Dengan cara ini Anda dapat melakukan lebih banyak operasi dan menyelesaikan lebih banyak hutang.

Artinya, sebisa mungkin ambillah utang hanya untuk memperbesar skala bisnis Anda, bukan untuk tujuan yang lain terlebih hanya untuk kepentingan konsumtif.

Jika perencanaan dan pelaksanaan berjalan dengan baik, Anda dapat melunasi utang untuk meningkatkan skala bisnis dengan cepat. Bahkan banyak bank sekarang menawarkan pinjaman bisnis instan, memungkinkan perusahaan mendapatkan dana dalam waktu singkat untuk mengatasi peluang pasar pada waktu yang tepat.

Baca juga: 15 Ide Usaha Makanan Kekinian yang Laris Manis

Kesimpulan

Mengelola utang bisnis adalah bagian penting dari menjalankan bisnis yang sukses. Dengan mematuhi berbagai tips dan strategi di atas, Anda akan meningkatkan peluang Anda untuk memperoleh modal yang diperlukan untuk membangun bisnis Anda dan mencapai tujuan keuangan Anda.

Selain itu, Anda juga harus konsisten ,elakukan pembukuan utang agar bisa memantau mana saja utang yang harus segera dibayar, tanggal jatuh tempo, frekuensi pembayaran, dan lainnya.

Untuk itu, Anda bisa menggunakan Kledo yang akan membantu Anda melakukan pembukuan utang bisnis. Nah, tunggu apalagi? Anda juga bisa lho mencoba Kledo gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × 5 =